Cari Blog Ini

Highschool DxD Voleme 9 Life 4 : Showdown, Kelompok Gremory vs Golongan Pahlawan! Di Kyoto!


Bagian 1

“Ah, aku kenyang sekali! Mereka bahkan punya buffet yang menggabungkan hidangan Jepang, China, dan Barat. Kita sungguh beruntung menjadi siswa Akademi Kuou.”
“Itu benar sekali.”
Setelah makan malam dan berendam mandi, Matsuda dan Motohama sedang bermalas malasan di kamar mereka, dengan wajah bahagia penuh kepuasan.
Setelah pertarungan di Kogetsukyou, kami mengunjungi istana Nijou dan kemudian kembali ke hotel.
Aku sekarang berada di kamar mereka berdua. Besok akan jadi hari terakhir piknik yang kebanyakan berisi membeli oleh oleh untuk dibawa pulang. Sehingga, kami mempersiapkan kamar ini untuk menyiapkan TV layar datar untuk menonton foto foto yang sudah kami ambil sejauh ini.
“Maaf mengganggu – kwartet cantik telah tiba setelah mandi, cowok cowok mesum.”
Kiryuu mengumumkan sambil memimpin Asia dan yang lain memasuki kamar, semuanya mengenakan pakaian tidur mereka.
“Oh oh oh! Asia-chan dalam piyama setelah mandi adalah yang terbaik! Mari kita mulai!”
Matsuda dengan antusias menekan “Play” dan slide show mulai ditayangkan di TV.
Foto foto pertama diambil di kereta peluru, kemudian stasiun Kyoto, dan hotel. Selain itu ada Fushimi Inari, Kiyomizu-dera, dan tempat tempat lain. Semua pemandangan yang kami potret selama tiga hari ini di Kyoto tengah ditampilkan satu demi satu di layar TV.
“Itu saat Motohama hampir jatuh dari tangga.”
“Matsuda, bukankah itu saat kamu mencoba menelan snack di mesin pembelian sekaligus dan nyaris tersangkut di tenggorokanmu?”
“Hei, kalian berdua, berhentilah menatap gadis dari sekolah lain dengan tatapan mesum setiap saat. Sampai kalian berdua memasang ekspresi mesum sepanjang jalan ke Kyoto.......nanti bisa memperburuk sekolah kita.”
Semua orang meledak tawa kapanpun Matsuda, Motohama, dan Kiryuu membagi memori mereka.
-- Ini adalah pengalaman piknik sekolah yang berharga.
Sambil aku menenggelamkan diri dalam kebahagiaan pesta foto, aku perlahan meremas tinjuku.
Tak peduli apapun yang terjadi, aku akan menghadapi esok hari dengan semua orang.
Dan semua orang akan kembali bersama, kembali ke Akademi Kuou—

Setelah menikmati foto, saat ini waktunya tidur. Kelompok Gremory plus Irina, para budak Sitri, Azazel-sensei, dan Leviathan-sama semuanya berkumpul di kamarku.
Kami sekarang memakai kamarku untuk mendiskusikan peristiwa yang akan berlangsung malam ini. Malam ini eksperimen golongan Pahlawan akan diselenggarakan di istana Nijou.
.....Ngomong ngomong, kamar ini terlalu sempit, jadi semua orang harus berdiri. Itu sudah bisa diduga. Apalagi, lebih dari sepuluh orang masuk dan berdesakan di dalam kamar berukuran delapan lantai tatami ini.
Xenovia dan Irina yang ikut serta dalam diskusi tengah duduk di dalam kloset........Kalian sebegitu sukanya pada ruang sempit?
Setelah mabuk berat sepanjang hari, wajah Rossweisse-san cukup pucat namun dia masih bersikeras untuk ikut serta.......Meski kudengar dia sudah meminum obat mabuknya sendiri dan pulih. Namun, dia masih belum kelihatan baik.
Sensei melirik semua orang kemudian memulai. Peta seluruh Kyoto tengah dibentangkan sepanjang pusat ruangan.
“Jadi, mari mulai dengan rencana pertarungan kita. Area pusat disekitar istana Nijou dan stasiun Kyoto sekarang dalam kondisi siaga satu. semua Iblis dan Malaikat Jatuh yang berada di Kyoto telah digerakkan untuk mencari orang orang mencurigakan. Youkai Kyoto juga menyediakan bantuan bagi kita. Meski kita masih belum mengonfirmasi gerakan golongan Pahlawan, kita sudah sukses mendeteksi kehadiran tak mengenakkan yang berkumpul di istana Nijou sebagai pusatnya.”
“Kehadiran tak mengenakkan?”
Kiba menanyai Sensei.
“Ya, sejak zaman kuno, Kyoto adalah kota yang dibangun memakai prinsip Yin Yang dan Feng Shui seperti lingkaran sihir berskala besar. Sebagai hasilnya, ada banyak titik titik kekuatan spesial, seperti kuil Seimei[1] Sumur Seimei, Kuil Suzumushi Kofuku-Jizo[2], Pohon pinus Fushimi Inari Hizamatsu-san dan masih banyak lagi. Lokasi lokasi dengan aura luar biasa terlalu banyak untuk dihitung. Namun, aliran itu saat ini sudah menjadi teratur dan berkumpul di istana Nijou.”
Saji menelan ludahnya dan bertanya.
“Lalu, apa yang akan terjadi?”
“Entahlah, namun pasti bukan hal bagus. Karena mereka berniat memakai pemimpin Kyuubi yang mengendalikan aliran energi kota ini untuk mengadakan semacam eksperimen. Kita akan memakai poin kunci ini sebagai basis seluruh rencana.”
Mendengar ucapan Sensei, semua orang mengangguk. Dan kemudian Sensei secara resmi mulai menjelaskan rencana pada kami.
“Pertama untuk para budak Sitri. Kalian akan menjaga area sepanjang stasiun Kyoto. Menjaga hotel ini juga pekerjaan kalian. Hotel ini sendiri sudah memiliki perisai pertahanan, jadi kalau sesuatu terjadi akan ada pengamannya. Namun kalau ada orang mencurigakan mendekat, kalian para budak Sitri akan bertanggung jawab untuk menangani mereka.”
“Paham!”
Seluruh kelompok Sitri membalas.
“Selanjutnya kelompok Gremory plus Irina. Maaf sudah meletakkan kalian di garis depan sepanjang waktu, tapi kalian akan jadi penyerang utama. Dalam waktu singkat, kalian akan menyerbu istana Nijou. Jujur saja, jumlah lawan dan kekuatan mereka masih tak jelas pada poin ini. Mungkin saja bisa berubah menjadi judi berbahaya. Prioritas pertama kalian adalah menolong Yasaka-Hime. Sekali kalian berhasil, mundur secepat mungkin. Bagaimanapun juga, mereka sudah mengumumkan kalau mereka memakai Yasaka-Hime untuk eksperimen.......tetap saja, ada peluang tinggi kalau itu hanya gertakan, meski dengan sikap Cao Cao itu mungkin saja benar. –Mungkin inilah alasan dia begitu keras kepala untuk melibatkan kita.”
“La-Lalu apa kita punya cukup kekuatan tempur?”
Aku bertanya. Meski kami penyerang utama, bahkan dengan Irina kami hanya punya lima orang. Mengingat pertarungan melawan golongan Pahlawan, itu jelas jelas tak cukup!
“jangan cemas, aku sudah menyiapkan pakar anti teroris sebelum ini. Mereka sudah menjadi bala bantuan dalam banyak pertarungan berdarah melawan Khaos Brigade. Dengan mereka kesempatan untuk sukses akan meningkat drastis.”
“Bala Bantuan? Siapa?”
Kiba bertanya.
“Anggap saja mereka makhluk diluar dugaan kalian. Ini berita bagus.”
Sensei tersenyum senang, sudut bibirnya naik. Karena sensei mengatakan itu, mereka pasti sangat kuat, kan?
Siapa itu? itu tak mungkin Buchou atau Akeno-san, kan?
Atau bahkan Satan Ranger?.....Mustahil. Namun dalam situasi semacam ini, mohon datanglah, Satan Ranger!
“Akhirnya, ada berita buruk. Kali ini, kita hanya mendapatkan tiga porsi air mata Phoenix.”
“Hanya tiga porsi!? Itu sama sekali tak cukup! Dan lawan kita adalah teroris!”
Saji berteriak dengan takut dan menanyai Sensei.
“Ya, aku paham. Tapi karena kegiatan teroris Khaos Brigade sepanjang dunia, air mata menjadi tuntutan besar. Semua pasukan tempur dari masing masing golongan memiliki kurang dari suplai ideal. Dari sejak awal, air mata bukan sesuatu yang bisa diproduksi massal dengan mudah. Keluarga Phenex menjadi sangat sibuk. Yang awalnya adalah komoditas berharga sekarang menjadi lebih penting dengan harga mahal. Diantara para Iblis, bahkan ada saran kalau Rating Game mengubah aturannya tentang pemakaian air mata. Kalian harus mengetahui ini karena ini mungkin mempengaruhi Rating Game masa depan kalian.”
....Wow—Masalah menjadi semakin serius. Namun, ini sudah wajar. Makin banyak kegiatan teroris, makin banyak orang yang terluka. Sehingga, sebagai alat pemulihan, sudah wajar kalau tuntutan air mata meningkat. Lebih tepatnya, bisa dianggap itu tak terhindarkan.
Sensei melanjutkan.
“Ini rahasia, namun sekarang sejumlah golongan sudah bergabung bersama, dan menggandakan usaha dalam menemukan pengguna Twilight Healing. Meski itu Sacred Gear langka, itu tidak unik dan investigasi kami telah menemukan ada orang orang lain selain Asia. Menemukan mereka akan menjadi keuntungan besar serta mencegah digunakan oleh Khaos Brigade. Membiarkan mereka memiliki penyembuh kuat akan merugikan kita. Namun, Beelzebub masa kini – Ajuka juga sudah melakukan penelitian pribadi tentang cara cara baru pemulihan.......Hanya itu yang bisa kuketahui. Grigori juga melakukan penelitian pada Sacred Gear buatan tipe pemulihan. Faktanya, Asia sudah secara rahasia membantu kami dalam penelitian kami dan hasil menjanjikan telah kami peroleh beberapa kali.”
A-Aku sama sekali tak tahu soal itu! karena itu rahasia kurasa lebih baik tak diberitahukan......Aku paham, Asia juga sudah membantu Dunia Bawah dari balik layar. Sungguh gadis hebat! Dia benar benar kebanggaan dan kesayanganku!
Asia sudah berlatih keras sepanjang waktu ini, jadi kalau kesempatan bagus muncul, akankah dia suatu hari menjadi pengguna Balance Breaker?
Aku jadi ingin tahu apa yang dia bisa lakukan saat itu benar benar terjadi.
“Jadi itulah situasinya. Air mata ini – akan dibagikan dengan dua untuk penyerang utama, Tim Gremory. Satu untuk Sitri. Gunakanlah dengan cermat.”
“Ya!”
Semua orang menjawab. Dan kemudian sensei menoleh pada Saji.
“Saji, kamu akan bertarung dengan para budak Gremory.”
“A-Aku?”
Saji menunjuk dirinya. Meski itu pengaturan tak terduga, dia segera memahami misinya.
“....Dragon King?”
“Ya, benar sekali. Vritramu – mode Dragon King mu akan sangat berguna. Api hitam bisa menyegel pergerakan musuh serta menyerap kekuatan mereka. Seperti pertarungan melawan Loki sebelumnya, kamu akan mendukung kelompok Gremory.”
“Itu, itu bukan masalah. Tapi aku akan mudah kehilangan kesadaranku dan lepas kendali dalam mode itu.”
“Tak masalah. Ise akan membantumu mengembalikan kendali dirimu seperti saat melawan Loki. Ise, pikirkan saja kata kata untuk diucapkan pada saat itu – karena kamu Naga Langit, tunjukkan padaku cara mengendalikan Dragon King.”
“Pa-Paham!”
Toh, aku sudah pernah melakukan itu. saat waktunya datang, aku akan membantu Saji.
Irina mengangkat tangannya.
“Sudahkah golongan yang lain diinformasikan?”
Ini masalah yang menekan. Bagaimana situasinya sekarang? Barusan, aku dilarang melaporkan situasi disini pada Buchou.
“Tentu saja. Diluar Kyoto, sejumlah besar Iblis, Malaikat, Malaikat Jatuh, dan youkai telah dikumpulkan. Demi mencegah kaburnya para pelaku, barikade telah dipasang. Kalau bisa, akan lebih baik untuk menangkap mereka semua menggunakan kesempatan ini.”
Leviathan-sama menambahkan kata kata Sensei dan melanjutkan.
“Aku yang akan mengurus pengarahan dan koordinasi pasukan diluar Kyoto☆ Kalau ada anak nakal mencoba kabur, sejumlah golongan dan aku akan menghancurkan mereka.”
Meski Leviathan-sama berbicara dengan nada rileks, aku tahu kalau situasi membutuhkan, dia akan mengerahkan semua yang ia punya.....
“Juga, aku sudah menghubungi Sona di Akademi Kuou. Mereka bersedia menyediakan apapun dukungan yang bisa ditawarkan.”
Wow, Kaichou dan Fuku-Kaichou juga sudah mulai mengambil tindakan di pihak mereka!
Berarti hanya tinggal pihak Onee-sama dan junior kami......
“Sensei, bagaimana dengan Buchou dan yang lainnya?”
Sensei menyudutkan alisnya oleh pertanyaanku.
“Ya, aku ingin memberitahu mereka.......tapi sepertinya waktunya tidak tepat. Mereka saat ini sedang berada di wilayah Gremory.”
“Apa yang terjadi?”
Sensei mengangguk sebagai respon.
“Ada laporan tentang kekacauan di beberapa kota yang terletak di wilayah Gremory. Mereka kemungkinan sedang menangani itu.”
Ke-Kekacauan! Jangan jangan Khaos Brigade!? Dan hanya Buchou dan anggota klub yang tersisa! Aku cemas hingga ekstrim, namun Sensei memberiku senyum masam.
“Mereka dipicu oleh para pendukung Maou lama. Sepertinya ada kelompok yang tak memiliki komunikasi langsung dengan Khaos Brigade. Meskipun begitu, mereka menimbulkan masalah adalah kebenaran tak terbantahkan, jadi para gadis sudah mengambil tindakan. Bagaimanapun juga, itu akan menjadi wilayah mereka di masa depan. –Juga, aku sudah menerima kabar kalau Grayfia-san juga ikut serta. Ya, karena Grayfia-san ikut turun tangan, para pembuat kekacauan itu bisa mengucap selamat tinggal. Aku tak tahu apakah itu akurat atau tidak, tapi dirumorkan kalau istri kepala keluarga saat ini, Nyonya Gremory, juga hadir di tempat kejadian. – Jika mengamuk, para wanita Gremory akan bisa menjadi kekuatan yang mengerikan.”
Sensei dengan sengaja gemetar sambil mengatakan itu.
Ah, jadi bukan hanya Grayfia-san, namun bahkan Ibu Buchou sudah mengambil tindakan!
Buchou, Ibu Buchou, dan Grayfia-san. Mengetahui kalau itu mereka bertiga maka semua akan baik baik saja. Mungkin karena semua wanita Gremory memancarkan perasaan bisa diandalkan.
“Ara, ‘Flaxen Haired Madame of Extinction’, ‘Crimson haired Ruin Princess’, dan ‘Silver haired Queen of Annihilation’ sudah berkumpul di satu titik ☆ Hmph, itu akan bisa memberi pelajaran bagi para pengacau itu.”
Leviathan-sama dengan senang melafalkan ketiga titel menakutkan itu! Extinction (pemusnahan), Ruin (penghancuran), Annihilation (pelenyapan).......apa apaan ini, mereka terdengar seperti ‘Ratu Tak tersentuh’ atau semacam itulah.
....Para wanita Gremory memiliki nama nama mengerikan itu........sepertinya kehidupan pribadi Ayah Buchou dan Sirzechs-sama pasti sangat tertekan di bawah istri mereka.....
“....Kamu juga, akan mendapat masa depan mencemaskan.”
Sensei meletakkan tangannya di bahuku dan mengangguk berulang ulang.
....A-Apa artinya itu? meski aku tak terlalu memahaminya, tapi aku takkan pernah membuat Buchou marah? Mu-Mungkin......
Sensei menjernihkan tenggorokannya, dan menoleh pada semua orang sekali lagi.
“Jadi itulah rencana yang sudah kuajukan. Aku juga akan mencari para teroris itu secara langsung dari langit. Jadi semua orang akan mengambil posisi mereka dalam satu jam. Kalau kalian menemukan ada yang mencurigakan, laporkan pada satu sama lain segera. –Dan cobalah untuk tidak mati. Sampai momen kalian pulang ke rumah, piknik sekolah tetaplah piknik sekolah. – Kita akan melindungi Kyoto dengan nyawa kita. Paham?”
“Paham!”
Pertemuan strategi berakhir dengan respon semua orang.
Setelah persiapan pertempuran, aku datang ke lobi. Aku sudah setuju bertemu Asia dan yang lain disana.
Jadi tak ada seorangpun disini – Oh, Sensei dan Rossweisse-san tengah duduk di bangku disana.
Sensei berdiri setelah melihatku disini.
“Ise, kemari sebentar.”
“Ya?”
Ada apa? Aku merasa penasaran saat Sensei mengeluarkan sesuatu dari sakunya. –Itu adalah benda seperti berlian merah yang memancarkan cahaya. Sensei berbicara:
“Barusan tadi. Ada insiden pelecehan seksual tepat diluar hotel. Aku kebetulan ada di TKP, jadi aku menghajar orang yang ingin meremas payudara wanita.......dan kemudian benda ini keluar dari tubuhnya. Kupikir ini jangan jangan.......”
....Be-Berlian dari tubuh si orang mesum.....? Kenapa anda memberikannya padaku? Ngomong ngomong, sejak kita sampai di Kyoto, insiden pelecehan seksual sepertinya menjadi sangat sering.
[Berlian itu kan--]
Suara Ddraig bersuara keluar sehingga Sensei dan aku bisa mendengarnya.
“Ada apa, Ddraig?”
[Oh, ini datang dari kotak dan kabur dari tubuhmu ketika berada di atas kereta peluru.]
...
Apa, bicara apa kau ini -- ! benda ini!? Berlian ini!?
“Seperti dugaanku. Kami menganalisa berlian ini dan menemukan energimu di dalamnya.”
Sensei mengangguk seolah kecurigaannya telah terkonfirmasi.
Aku sudah melapor pada sensei tentang apa yang terjadi saat aku menyelam ke dalam Sacred Gear di hari pertama. Meski sensei mencoba memakai sumber dayanya untuk membantuku mencarinya, tak ada hasil apa apa.
Aku menerima berlian itu dari Sensei.
.....Hmm.
....memegangnya di tanganku, tak ada perubahan apa apa......? Apa yang terjadi, Ddraig?
[Ya, tidak salah lagi. aku bisa merasakan denyut kita darinya. Tidak, tunggu.......apa ini.]
Namun, suara Ddraig mendadak menjadi depresi.
[.....Aku sudah menyelidiki sedikit tentang berlian ini......isi dari kotak, potensialmu.......sudah dipindah pindahkan sepanjang Kyoto melalui semua macam orang orang berbeda – De-Dengan menyentuh payudara orang lain.]
....! K-Kau, apa yang kau bicarakan!?
Aku mulai meragukan telingaku saat aku mendengar kata kata sukar dipahami itu, tapi disampingku, Sensei tertawa kering seolah dia sudah menyadari sesuatu.
“Oh – jadi begitu rupanya. Sejumlah insiden pelecehan seksual beberapa hari ini, adalah potensialmu – berlian ini telah memakai orang orang sebagai medium untuk berpindah sepanjang Kyoto. Entah pria atau wanita, selama mereka membuat kontak dengan berlian, mereka menjadi terobsesi dengan menyentuh payudara.”
“Ma-Masa sih!?.....mana mungkin begini, jadi serangkaian insiden pelecehan seksual di Kyoto itu karena potensialku........”
Karena aku adalah Oppai Dragon, karena aku sangat mencintai payudara, jadi potensi yang dibawa oleh kotak itu menjadi berkaitan dengan payudara.......?
Orang yang pertama sudah pasti Matsuda. Dia duduk di depanku di kereta peluru dan ingin meraba dada Motohama.
Dan kemudian dipindah pindahkan ke orang orang berbeda di Kyoto dan akhirnya mendarat disini – begitu rupanya.
Izinkan aku meminta maaf pada para orang mesum dan korbannya. Sebenarnya, semua orang mesum disini justru juga menjadi korban!
“Jadi Ddraig, bagaimana situasi berlian ini?”
Bagaimanapun juga, banyak hal terjadi sebelum ini kembali padaku, pasti ada sesuatu, kan? aku pasti sudah mendapatkan sesuatu, kan? Namun—
[....Entahlah. kekuatanmu memang lebih kuat.....namun, kekuatan yang kau dapat dari menyentuh dada sejumlah orang di kota ini, ini........apa ini tak apa apa, potensialmu......]
Jangan bicara lagi! bahkan aku sendiri, sama sekali tak paham! Siapa yang menduga kalau situasi akan menjadi seperti itu!
“.....Sampai membuat masalah seperti itu bagi penduduk Kyoto......Ise-kun benar benar harus mencari cara untuk menebus para korban ini yang ditahan sebagai orang mesum.”
Rossweisse-san menyatakan itu dengan khidmat. Tentu saja, karena mereka ditahan meski tak bersalah, mereka harus dibantu atau nanti jadi tidak adil!
“Akan kupikirkan caranya nanti. Tapi aku penasaran apakah potensial Ise mencoba mengumpulkan semacam kekuatan spesial? Misalnya, tubuh Ise berisi hal selain kekuatan Iblis dan Naga, mungkin sesuatu seperti ‘Kekuatan payudara’......? Kalau itu Ise maka hal itu sangat dimungkinkan.”
Sensei berbicara perlahan, sambil berpikir dalam. ‘Kekuatan payudara’.....apa hal seperti itu memang ada?
“Astaga, mencoba menolong orang orang di satu sisi, namun menciptakan masalah bagi orang lain. Kamu benar benar susah dipahami, Ise-kun.......Hmmm, aku merasa mau muntah.......”
Meski menutup mulutnya dengan tanganya supaya tidak muntah, Rossweisse-san masih tetap tanpa ampun dalam mengkritik. Sensei mendesah.
“Apa kamu tak apa apa? Tapi ini juga berlaku untukmu, mabuk dan lepas kendali begitu saja, dan muntah non stop di hotel, rasanya kamu bukan dalam posisi untuk menasehati orang lain......”
“A-Aku tak mau dikritik olehmu! Itu semua karena anda minum minum di tempat seperti itu di siang bolong.......Ooh, aku muntah......”
“Yang pasti, aku minta maaf. Jadi, apa kamu memang tak apa apa?”
“.....Biar aku pergi ke kamar mandi.”
Ah, Rossweisse-san berlari ke kamar mandi! Apa dia memang baik baik saja!
“....Valkyrie muntah. Yang jelas, sebagai pemilik kenapa tak kamu bawa berlian itu, Ise. Siapa tahu kalau kekuatannya mungkin bocor karena satu atau alasan yang lain.”
Ujar sensei.......benar, mungkin lebih baik aku yang membawanya. Aku tak boleh membuat lebih banyak masalah bagi penduduk Kyoto!
Tapi, apa yang harus kulakukan untuk membuat berlian bereaksi? Dan kelihatannya Ddraig juga tak tahu apa apa, jadi aku hanya perlu membawanya sekarang? Selamat datang kembali, potensial manisku.
Ah, benar juga. Ada satu hal lagi yang ingin kutanyakan pada Sensei sebelum pertarungan.
“Uh, sensei.”
“Ada apa?”
“Orang macam apa itu Cao Cao? Maksudku, seorang yang tercatat dalam Tiga Kerajaan.”
Ini karena aku tak tahu cerita tentang Tiga Kerajaan dengan baik. Namun, kalau lawannya adalah keturunan Cao Cao, aku lebih baik mengetahui banyak hal sebelumnya.
“Jadi, bagaimana dia menurut pandanganmu?”
Sensei justru menanyaiku. Aku menggaruk pipiku dan menjelaskan pandanganku.
“....Uh, dia adalah lawan Liu Bei, seorang penjahat, kan?”
Dia adalah pemimpin musuh yang menghalangi Liu Bei—
Itulah imej yang terdapat dalam manga dan pertunjukan boneka yang kulihat di TV saat aku masih anak anak.
Sensei tersenyum masam mendengar responku.
“Kesanmu dipengaruhi oleh novel Romance of Three Kingdom. Meski Cao Cao yang asli membunuh banyak orang tak bersalah, dia berperan besar dalam perkembangan politik penting, dan sifat alami utamanya adalah mengumpulkan dan mengembangkan bakat bakat manusia.”
“Bakat?”
“Ya, tak peduli seperti apa latar belakang keluarga mereka, Cao Cao akan memakai siapa saja selama mereka bisa diandalkan. Karena hal inilah, negara Wei menjadi meritokrasi yang kuat. Ironisnya, golongan Pahlawan Cao Cao juga memasang target pada pengumpulan bakat. Dilaporkan kalau dia sudah merekrut semua macam pemilik kemampuan spesial. Namun, Cao Cao masa kini berbeda dari leluhurnya dimana dia berfokus hanya pada manusia. Tak ada Iblis atau Malaikat di bawah naungannya. Mengumpulkan semua jenis bakat, namun hanya terbatas pada manusia. Inilah satu satunya prinsip yang golongan Pahlawan mati matian pertahankan. Dan untuk mencapai tujuan mereka, mereka bahkan akan memakai cuci otak untuk menciptakan anggota untuk terorisme. Meningkatkan jumlah Balance Breaker dan mengembangkan Annihilation Maker melalui terorisme itu sudah kelewatan.”
Manusia. Aku adalah Iblis dan lawanku sekarang manusia. Pada area ini, aku sepertinya sudah menerima hal hal dengan cukup terbuka dalam pertarunganku.
Yang mengejutkan adalah dilema seperti ‘Musuh adalah manusia, tapi aku Iblis sekarang, tapi aku juga pernah menjadi manusia’ tak memenuhi pikiranku sama sekali.
Aku menjadi Iblis sudah menjadi realita tak tergantikan, dan karena aku sudah tertarik pada gaya hidup Iblis aku sudah menyukai kehidupan baru ini sepenuh hati dan berjuang agar bisa terus maju.
Karena rentang nyawaku akan sangat panjang, suatu hari aku harus mengucapkan perpisahan pada teman teman manusia dan keluargaku. Ini akan jadi hal menyakitkan, tapi bukan berarti aku akan ragu ragu saat musuhku adalah manusia.
Golongan Pahlawan, gerombolan itu. Apa mereka manusia yang bertarung karena mereka memiliki keyakinan kuat tentang apa artinya kebaikan atau kejahatan itu? bagaimanapun juga, mereka dimahkotai oleh deskripsi ‘Pahlawan’.”
Hmm, benar benar sulit untuk memahaminya.......
Namun, terorisme itu tidak bagus. Memaksa orang orang melakukan kehendak mereka melalui cuci otak itu sangat tak manusiawi. Tak peduli apapun alasannya, dari sudut pandangku, metode seperti itu adalah ‘kejahatan’.”
Saat aku memikirkan hal itu, Sensei bertanya.
“Ada apa?”
“Tidak, aku hanya berpikir tentang apa artinya menjadi manusia dan apa artinya menjadi Iblis, pertanyaan yang biasanya tak kupikirkan........dan juga Pahlawan. Semua anggota resmi golongan Pahlawan adalah keturunan Pahlawan, dan menyaingi Malaikat dan Iblis dari segi kemampuan fisik, kan? jadi apa artinya menjadi ‘Pahlawan’ itu? Ah, maksudku bukan definisinya, maksudku tentang arti eksistensi mereka.”
Bahkan sebodoh apapun diriku, aku tahu kalau kata ‘Pahlawan’ yang dibawa di dalamnya sama artinya dengan ‘Penyelamat’. Namun, yang disebut ‘Pahlawan’ itu – apa yang membuat mereka berbeda dari manusia normal? Aku selalu ingin mengetahui itu.”
“Yang disebut Pahlawan adalah mereka yang memiliki kekuatan atau kemampuan spesial. Secara logis, mereka harus memakai kekuatan dan kemampuan ini untuk menguntungkan umat manusia melalui pencapaian besar, atau mengalahkan kejahatan besar. Dengan kata lain, katakan saja kalau mereka harus terlahir dengan kekuatan untuk menjadi Pahlawan. Namun, orang orang ini hanyalah orang yang terlahir dengan Sacred Gear. Yang disebut Sacred Gear, adalah yang Tuhan karuniakan pada individual tertentu demi pengampunan umat manusia.......Tapi ini bukan berarti bahwa semua pengguna Sacred Gear akan menjadi Pahlawan, atau akan memberi mereka kebahagiaan. Karena ‘terlahir dengan kekuatan untuk menjadi Pahlawan’ itu tidak sama dengan ‘benar benar menjadi pahlawan’. Diantara para pengguna Sacred Gear, ada juga mereka yang semena mena pada kekuatan mereka dan menjadi nestapa.”
Orang orang yang terlahir dengan kekuatan untuk menjadi Pahlawan – sungguh hebat. Dari sudut pandangku, itu terdengar membuat iri.
“Pahlawan. Saat aku masih manusia, manusia biasa, mereka adalah idola yang aku puji dan kagumi. Menghadapi Pahlawan.......Uh, aku Iblis sekarang, serta Naga, jadi dari sudut pandang Pahlawan, aku penjahatnya sekarang, kan?”
“Sudahkah kamu memikirkan tentang pertanyaan menjadi seorang Iblis dan berubah menjadi musuh para Pahlawan – umat manusia? ....Hei, pikirkan saja akan jadi apa kamu kelak? Dan apa yang kamu ingin capai?”
Sensei bertanya. Tanpa ragu ragu, aku membalas.
“Aku ingin menjadi Iblis Kelas Tinggi, untuk menjadi Raja Harem! Tapi, aku juga akan berusaha keras demi Buchou dan para budak yang lain!”
“Bukankah itu hebat? Bekerja keraslah untuk menuju tujuan itu. kamu bisa melakukannya, kan?”
Dengan tawa sensei, persoalan ini menjadi jelas dalam pikiranku.
“Ah, jadi begitu rupanya. Oh iya, ada satu hal lagi – Aku akan menolong Ibu Kunou!”
Benar sekali. Gadis kecil itu sekarang tengah menangis dan menderita. Aku harus selesaikan masalah ini!
Sensei menepuk lembut kepalaku.
“Kamu tak apa apa selama kamu tetap seperti ini. Tapi selain kamu, kalau Asia dan yang lain menghadapi manusia, mereka mungkin ragu ragu. Namun, selama kamu terus bergerak maju, mereka akan mengikuti langkah kakimu. Jadilah dirimu sendiri. Ini juga masalah untuk pertumbuhan para budak yang lain.”
Aku paham. Moral dari para budak bergantung padaku.
“Aku paham! Aku, Hyodou Issei! Sekarang akan menyerbu musuh dengan rekan rekanku!”
Aku menyatakan itu pada Sensei, dan kemudian pergi untuk menemui rekan rekanku yang baru saja tiba di lobi.

Saat kami bersiap untuk pergi, kami menemukan para budak Sitri berkumpul di pintu otomatis hotel.
“Gen-chan, jangan terlalu keras memaksakan dirimu.”
“Benar sekali, Gen-chan. Kita sudah setuju untuk pergi bersama untuk Kaichou besok.”
“Ya, Hanakai, Kusaka.”
“Genshirou, tunjukkan pada teroris itu kekuatan dari budak Sitri!”
“Aku paham, Yura.”
“Kaburlah kalau situasi menjadi berbahaya.”
“Aku sudah mengasah teknik kaburku dengan baik, Meguri.”
Rekan rekan Saji tengah menyemangatinya. Kudengar hubungannya dengan rekan rekannya sudah meningkat sepanjang musim panas.
Namun, hubungan kunci dengan Kaichou masih belum berkembang.......Uh, yah aku juga dalam kondisi yang sama.
Usai aku mendesah, Kiba meletakkan tangannya di bahuku.
“Karena Buchou tak ada disini, sebagai pengganti, [Raja] kami adalah kamu, Ise-kun.”
“--! Yang benar saja!......Apaaaa! Aku [Raja]! Itu mustahil!”
“Bicara apa kamu? Kamu selalu ingin bisa independen dari Buchou di masa depan untuk menjadi [Raja] sendiri. Dibawah situasi seperti itu sudah wajar kalau para budak akan menerima perintah dari kamu, kan?”
“Ummm, ummmm, Kurasa itu benar.......”
Aku harus menggantikan posisi Buchou!? Ini pertanyaan pertama yang memasuki pikiranku.
Sembari aku merenung, Kiba berkata padaku:
“Sepanjang pertarungan di Kogetsukyou, kamu sudah memberi kami perintah, biarpun itu situasi darurat. Meski strategi dan keputusanmu mungkin bukan kemungkinan yang paling baik, semua orang kembali dengan aman dan selamat. Jadi aku percaya kalau itu semua perintah yang baik. – Karena itu, aku ingin kamu terus mengarahkan kami malam ini.”
....Kiba. Dia mengakui pengarahan tak dewasaku yang mati matian kukeluarkan dari otak kerdilku pada saat itu......
Xenovia ikut bergabung.
“Itu benar. Irina, Asia, dan aku bisa lebih memposisikan diri kami jika diberi perintah. Meski kamu tiba tiba mengambil posisi itu tadi, kamu mampu mengorganisir tim Buchou.”
“Ya ya, tapi Ise-kun terlalu impulsif, itu juga tidak bagus, kan?”
“Itu benar. Jangan kehilangan kendali.”
Irina dan Asia juga ngedumel.
“Karena aku baru bergabung belakangan ini, akan kuizinkan Ise-kun yang lebih senior dalam tim untuk mengisi posisi itu.”
Bahkan Rossweisse-san menyetujui........Umm, itu artinya, tak ada masalah kan?
.....Semua orang sangat memperhatikanku, memberiku nasehat, dan mencemaskan aku.......sekali lagi, aku merasa betapa mengagumkannya para budak – rekan rekanku ini.
Ah, ah, Buchou! Aku berharap terus bisa berada di tim ini, melewati semua tantangan dan rintangan bersama semua orang, selalu bergerak maju!
Hmm? Aku jadi kepikiran dengan objek yang Xenovia sedang bawa......sepertinya itu senjata yang terbungkus dalam sejenis kain yang tertutupi dengan aksara aksara sihir –Ah, kupikir aku paham.
Xenovia melihat ekspresiku dan menyerahkan senjata itu padaku untuk dilihat.
“Oh, kamu ingin bertanya soal ini, kan? ini baru tiba dari Gereja. – Durandal yang baru dan sudah ditingkatkan.”
Itu ternyata memang pedang! Itulah yang aku curigai sejak dia memberitahuku di kereta peluru tentang Durandal yang tengah diperbarui di Gereja.
“Meski aku akan memakainya dalam situasi pertarungan nyata tanpa mengetesnya lebih dulu, itu sangat cocok dengan Durandal dan gayaku, itu akan sangat hebat.”
Aku tertarik dengan seberapa kuat pedang itu jadinya sekarang. Bagaimanapun juga, itu sudah diperbarui untuk kekuatan besarnya. Kalau itu menjadi lebih mudah dikontrol, konsumsi stamina dan presisinya akan meningkat pesat.
“Maaf, aku mengobrol kelamaan.”
Saji memasang sikap meminta maaf dengan tangannya sambil berlari menghampiri kami. Para budak Sitri lain memberi kami kata kata dorongan seperti “Kami serahkan penyerangan pada kalian” atau “Mari kita menyambut esok hari bersama!” dan kemudian bergegas berlari ke arah stasiun Kyoto. Kelompok Gremory plus Irina dan Saji. Ini adalah tim penyerang yang akan menyerbu istana Nijou.
“Bagus, mari menuju ke istana Nijou.”
Kemudian, kami secara langsung melaju ke tempat yang Cao Cao indikasikan, istana Nijou—

Bagian 2

Meninggalkan hotel, kami bergegas menuju ke arah stasiun Kyoto.
Di stasiun, kami berencana mengambil bus berikutnya ke istana Nijou. Semua orang tengah mengenakan seragam musim dingin mereka, Xenovia dan Irina sepertinya mengenakan kostum tempur mereka dibawah seragam. Kalau situasi berubah, akan lebih mudah bagi mereka untuk bergerak usai mereka melepas seragam sekolah mereka.
“Oooh, puwa....”
Rossweisse-san menutupi mulutnya dengan tangannya, dan melawan hasrat untuk muntah yang naik dari perutnya dari waktu ke waktu. Dia tak kelihatan baik baik saja. Berapa banyak yang sudah dia minum waktu itu.......?
Sepanjang piknik ini, Rossweisse-san sudah menampakkan banyak sisi yang selama ini ia sembunyikan. Setelah kami pulang, aku tak akan membiarkannya menyentuh alkohol lagi.
--Di stasiun, selagi kami menunggu bus, sesuatu tiba tiba menubruk punggungku.
“Sekiryuutei! Aku datang juga!”
Gadis pirang berbusana rahib wanita – Kunou. A-Ada apa dengan dia? Bukankah kamu seharusnya berada di ibukota pusat yang terisi youkai?
“Hei Kunou, kenapa kamu ada disini?”
Sambil menaiki leherku, dia menampar dahiku dengan serangkaian pukulan dan berbicara.
“Aku ingin menyelamatkan Ibuku juga.”
--! Hei Hei Hei!
“Ini akan berbahaya, jadi kuharap kamu akan berada di belakang dan menunggu. Bukankah Maou-shojou-sama kami dan Gubernur Malaikat Jatuh sudah memberitahumu?”
“Ya, sudah kok, tapi! A-Aku ingin pergi menolong Ibuku! Tolong! Bawa aku juga! kumohon!”
......Sampai memohon seperti itu. kalau aku memanggil Sensei sekarang, mereka pasti akan segera mengirim seseorang untuk membawa Kunou pergi ke tempat aman......Tapi bukan berarti aku tak memahami perasaan anak ini.
Mungkin membawa serta anak ini terbukti meningkatkan keanehan dalam menyelamatkan pemimpin Kyuubi?
Ok, aku yang akan bertanggung jawab – Tepat saat aku memutuskan untuk menghormati perasaan Kunou.
--Kabut tipis muncul dari bawah kaki kami.
Di saat yang sama, perasaan lembut dan hangat seolah menyelimuti tubuhku.
....! Perasaan ini, aku sudah mengalaminya sekali pada tadi siang!
Ya, ini adalah....! –Dimension Lost!

Saat panca inderaku kembali, aku melihat stasiun kereta bawah tanah di depan mataku.
Tanda yang menampakkan nama stasiun itu adalah “Kyoto”, jadi ini pasti stasiun bawah tanah Kyoto.
......Ngomong ngomong, kita ditransfer lagi! kita sudah ditransfer secara gila gilaan hari ini!
Meneliti area, tak ada satu orangpun disini. Selain aku – tidak.
“.....Bu-Bukankah ini stasiun kereta bawah tanah?”
Kunou tengah duduk di atas bahuku. Sepertinya dia ditransfer kemari bersamaku.
“Ah, sepertinya apa yang terjadi sepanjang pagi telah terjadi lagi!”
“Be-Berarti, ini dimensi alternatif yang diciptakan sebagai replika Kyoto? Teknik orang orang itu benar benar hebat!”
Seperti yang Kunou katakan. Mengelilingi kami dengan kabut tanpa peringatan sudah cukup hebat, namun siapa sangka kalau mereka bisa merakit ulang seluruh area disekitar stasiun Kyoto seperti ruang simulasi sepanjang siang tadi........
“....?”
Ponselku berbunyi – Itu kiba. Dia juga datang ke tempat ini? Ngomong ngomong, ponsel ternyata bisa bekerja disini!?
“Hei Hei Kiba? Dimana kamu sekarang? Apa kamu sudah ditransfer ke dalam ruang aneh ini juga?”
“Ya, kami berada di Istana Imperial Kyoto. Rossweisse-san dan Saji-kun ada disini juga. Kamu?”
“Aku dengan Kunou, di stasiun kereta bawah tanah Kyoto. Tunggu sebentar, biar aku cek peta dulu.”
Aku menyuruh Kunou turun dari bahuku, dan mengeluarkan peta dari sakuku yang semua budak bawa, membentangkannya di lantai stasiun kereta.
....Istana Imperial Kyoto berada di......disini! Timur laut dari istana Nijou.......tunggu, tunggu sebentar......
“Dimensi ini, apa mungkin seluas itu? kenapa ukurannya bisa sebanding dengan ukuran peta ini yang berpusat disekitar istana Nijou?”
“Ya, dimensi ini sudah merakit ulang jalanan luas Kyoto dengan istana Nijou di pusatnya. Meski siapapun takkan terkejut pada medan tempur Rating Game yang sama luasnya, sepertinya si pelepas jurus sudah mempelajari secara mendalam tentang area Game dalam Rating Game.”
Yah, kurasa kita bisa menganggap ini peluang langka untuk berlatih sebelum pertandingan kami berikutnya. Bagaimanapun juga, hanya ada sedikit kesempatan untuk mengambil tindakan dalam ruang seluas ini.
“Kiba, kita akan pasang poin berkumpul di istana Nijou, Oke?”
“Ya, aku paham. Sudahkah kamu menghubungi Asia-san dan yang lain? Kupikir mereka juga sudah tiba di dimensi ini. Kita semua sepertinya sudah disambut oleh para Pahlawan itu.”
“Ah, aku akan mencoba memanggil dari sini. Kenapa kamu tak mencoba memanggil Sensei yang berada diluar. Astaga, penyambutan mereka sungguh tiba tiba.”
Percakapan dengan Kiba berakhir. Setelah itu, aku bertemu dengan Asia dan yang lain. Trio Gereja nampaknya terus bersama. Aku merasa lega karena Asia bersama Xenovia dan Irina di sisinya. Kalau Asia seorang diri, aku akan sangat cemas.
Aku juga memberitahu mereka untuk bertemu di istana Nijou.
Kemudian Kiba menelepon balik lagi. sepertinya mustahil untuk menghubungi Sensei diluar. Aku juga mencoba sendiri, namun tak bisa bekerja tak peduli apa.
.....Aneh sekali. Jelas jelas kita bisa memanggil satu sama lain dari dalam, namun tak bisa membuat kontak dengan luar. Rossweisse-san menjelaskan melalui Kiba kalau, dimensi ini mungkin memiliki mantra atau perisai spesial yang mencegah komunikasi dengan luar........Namun membiarkan kita berkomunikasi satu sama lain di dalamnya. Niat mereka terasa semakin membingungkan.
Terus memikirkan hal ini takkan membawa petunjuk apa apa, jadi lebih baik aku menemui semua orang dulu.
Sekarang, aku harus segera menuju istana Nijou. Setelah kami berpiknik sepanjang hari, salah satu cara kembali ke hotel dari istana Nijou adalah menaiki kereta bawah tanah dari dekat istana Nijou dan kemudian berganti ke trem untuk kembali ke stasiun Kyoto. Saat ini, yang harus kulakukan adalah terus bergerak ke depan dan mengikuti jalur kereta bawah tanah untuk mencapai stasiun di depan istana Nijou.
Agar lebih mudah bergerak, aku memanggil gauntlet dan memulai penghitungan Balance Breaker. Karena kita dibawa kemari oleh musuh, sudah wajar kalau aku harus mengantisipasi serangan.
[Welsh Dragon Balance Breaker!!!!]
Cahaya merah menyelimuti tubuhku, dan aura itu mengambil bentuk armor.
Melihat adegan ini berlangsung, Kunou nampak sangat terkesan.
“Hmm, meski aku sudah melihatnya tadi siang, tapi armor Naga Langit benar benar merah dan indah, jadi inikah Naga Legendaris itu.”
Dia menepuk nepuk armorku beberapa kali, dan nampak sangat mengaguminya. Rasa penasarannya mirip dengan para fans anak anak yang lain. Meski dia berbicara seperti Tuan Putri, dia tak ubahnya seorang anak kecil.
Sampai berpikir kalau ada orang yang membawa pergi Ibu anak ini. Tak peduli apapun alasannya, dengan paksa menyakiti orang tak bersalah itu tak bisa dimaafkan.
“Kunou, aku pasti akan mendapatkan cara untuk menolong Ibumu. Jangan tinggalkan sisiku, aku akan melindungi Kunou dengan hati hati.”
Mendengar kata kata ini, Kunou – wajahnya memerah.
“Mhhmmm! Itu terdengar benar sekali!”
Dia tersipu. Manis sekali! – tapi saat kami tengah mengobrol, aku tiba tiba merasakan hawa permusuhan.
Melihat ke depan landasan stasiun, aku mendapati seorang pria yang mengenakan seragam golongan Pahlawan sedang bergerak ke arahku.
.....Hawa permusuhannya diarahkan padaku. Aku pasti adalah tergetnya.
Dia berhenti saat sudah dekat denganku, dan tersenyum.
“Selamat malam, Sekiryuutei, masih mengingatku?”
.....Tidak, sama sekali tak ingat!
“Ingatanku........sedikit buruk.”
Oleh jawabanku, pria itu hanya tersenyum masam.
“Yah itu benar, mana mungkin kau akan mengingat ikan teri sepertiku? –Tapi berkat kekuatan yang kudapatkan waktu itu, sekarang aku bisa bertarung denganmu.”
--Bayangan pria itu mulai bergerak seolah memiliki pikiran sendiri.
Menyaksikan adegan ini, aku ingat dalam sekejap. Pemilik bayangan yang mengenakan jubah hitam besar, dan bisa dengan bebas mengendalikan bayangan, dan bisa menyalurkan serangan melalui bayangan orang lain—
“Aku ingat. Kau pemilik Sacred Gear yang menyerangku di kota menggunakan bayangan.”
Mendengar jawabanku, pria itu tersenyum lebar.
“Tepat sekali. Pada saat itu, aku dikalahkan oleh kalian seperti pecundang. Namun, sekarang berbeda. Penyesalan, rasa takut, dan penistaan diri oleh kekalahanku telah membawaku ke level yang benar benar baru. Biar kutunjukkan padamu, kemampuan bayangan sejatiku.....”
Suara berdesir.....
Aku merasakan hawa tekanan yang sukar dijelaskan. Bayangan di area di dekat pria itu, pilar, mesin penjual otomatis, dan lain lain, semuanya mulai mengerumuninya dengan cara yang membuatku merinding. Dan kemudian pria itu bergumam dalam suara kecil.
“—Balance Break.”
Serangkaian suara berdesir berlanjut.......
Hawa kehadiran pria itu semakin menguat, dan seluruh bayangan dari sekelilingnya berkumpul bersama ke sisinya, lalu menyelimuti tubuhnya. Bayangan itu membungkus dirinya disekujur tubuh si pria......dan kemudian, secara perlahan, bayangan itu mulai mengambil bentuk, menjadi sesuatu yang berbentuk seperti armor disekujur tubuh pria itu.
.....Armor seluruh tubuh yang terbuat dari bayangan? Itu hampir seperti Balance Breakerku.
“—Mirip dengan Balance Breakermu sendiri. Bukankah itu yang kau pikirkan saat ini?”
Seolah membaca pikiranku, pria itu berbisik dengan senang.
“Ya, usai dikalahkan oleh kalian, aku terisi oleh pikiran untuk meningkatkan pertahananku. Aku jadi merasa ingin memiliki armor sepertimu. Kemampuan serangan Sekiryuutei yang sangat kuat membuatku sangat terkesan. Inilah Balance Breaker Sacred Gear [Night Reflection]ku, [Night Reflection Death Cross]. Kemarilah, Sekiryuutei, biar aku membalas kekalahanku waktu itu!”
Setiap bagian dari armor itu mulai berdenyut denyut seolah dia hidup. Bayangan lalu menutupi wajahnya, menyisakan sepasang mata yang menatap tajam padaku. Itu terlihat seperti mata monster........
Selanjutnya.......karena Asia tak ada disini, aku tak bisa memakai promotion. Astaga, aku sudah kurang beruntung sebelum pertarungan dimulai.
Oh biarlah, ini kesempatan bagus untuk berlatih – Biar aku bertarung tanpa memakai promotion.
.....Sepertinya aku akan menjadi lebih berani, mungkin dari semua pengalaman bertarung nyataku. Perasaan kegugupan ekstrim telah musnah. Tidak, perasaan tegang masih ada, dan tubuhku terasa berguncang.
Namun, ini bukan guncangan karena takut. Mungkin karena bertarung dalam sejumlah pertarungan dan melawan Vali, Loki, dan lawan lawan kuat lain, aku sama sekali tak takut atau gentar oleh pandangan lawanku yang memasuki Balance Breaker.
--Bagaimanapun juga, seorang yang berlatih denganku setiap hari adalah Kiba, seorang yang Balance Breakernya adalah Pedang Suci Iblis.
Boom.......
Aku meremas tinjuku, booster belakangku menembakkan kekuatan sihir untuk berakselerasi seiring aku menyerbu ke arah lawan!
Mengayun ke kiri, aku mengarahkan tinjuku ke pria itu, dan menyerang dengan kecepatan tinggi—
Slosh........
Seranganku menembus tubuhnya! Tubuh pria itu buyar seperti asap atau kabut, dan pada momen hantaman, tak ada perasaan tinjuku mengenai sesuatu! lawanku terlihat sama sekali tak terluka........Perasaan ini sama seperti memukul kabut.
Aku dengan cepat berbalik, menyerbu ke arahnya dan mengirim tendangan ke punggungnya.
Slosh!
Lagi lagi, seranganku seperti ini hanya menembus tubuhnya! Kembali ke posisi awalku, aku memulihkan posisi bertarungku........lawanku sama sekali tak terluka.
“Jangan repot repot menyerang armor bayangan ini secara langsung. Itu sia sia saja.”
Pria itu berbicara dengan nada melecehkan.
Aku paham. Karena armor yang menutupi sekujur tubuhnya, serangan langsung tak akan efektif.
Meski aku memahami fakta itu, satu satunya kekuatanku adalah serangan langsung!
Aku menghujani area dengan serangkaian serangan Dragon Shot!
Dragon Shotku menghilang saat menyentuh tubuh pria itu! itu tak menyerangnya secara langsung, tapi sepertinya tersedot ke dalamnya.......
Aku dalam sekejap mendapat firasat – Itulah kemampuan dasar pria itu!
Di saat aku menyadari itu, tembakan Dragon Shotku ditembakkan kembali ke arahku dari sejumlah sudut gelap dari stasiun!
Suara Dragon Shotku mendekatiku!
“Brengsek! Jadi kemampuan seperti itu masih tetap ada!”
Sepanjang pertarungan itu, serangan kami juga diserap oleh bayangan, dan dilepaskan kembali dari bayangan entah dimana. Aku mengambil Kunou di lenganku, dan entah mengelak atau menendang balik semua Dragon Shotku sambil terus mengambil jarak! Kalau aku dihabisi oleh seranganku sendiri maka itu akan sangat memalukan!
Suara desir yang lebih keras........!
--! Bayangan di stasiun menyerbu ke arahku seolah mereka memiliki pikiran sendiri.
Bayangan itu membentuk pisau tajam untuk menyerangku.......Namun sayang sekali bagi mereka, armorku sangat keras. Level serangan ini sama sekali bukan masalah. Namun, Sairaorg-san bisa meremuk armor ini hanya dengan tinjunya, kekuatan semacam itu benar benar seperti monster!
Tepat saat aku merasa percaya diri, sebuah bayangan membelit kaki kananku, dan membungkus dirinya disekitar tubuhku untuk mengikatku. Di saat yang sama, sejumlah besar bayangan dalam bentuk tombak tombak tajam tengah melaju.
Aku memanggil Ascalon dan menebas semua bayangan di kakiku! Melompat balik dengan cekatan, aku membetulkan posisi tubuhku.
.....Merepotkan sekali. Tipe teknik.
Bagiku itu tipa yang paling susah ditangani. Aku benci serangan serangan tak mudah yang mengabaikan akal sehat itu, dan pertahanan yang membuat serangan langsung tak efektif. Pria ini memiliki dua duanya.
“Hahahaha.......! Bagus sekali. Benar benar Sekiryuutei. Tapi seranganmu tak berguna melawanku. Dalam pertarungan jangka panjang, aku lebih unggul.”
Oh oh, dia benar benar pandai bicara. Tapi dia benar. Pertarungan jangka panjang hanya akan membuat armorku lepas saat batas waktunya habis. Apa yang harus kulakukan, aku tengah diserang balik. Rossweisse-san pengguna sihir akan lebih cocok dalam menangani pria ini.
“Eh!”
Kunou, yang aku bawa dengan satu tangan, mengacungkan kedua tangannya ke depan dan menyerang pria itu memakai teknik bola api. Bola api yang sangat mungil. Pria itu tak berusaha untuk mengelak, dan menangkapnya dengan tangannya.
“Ini saja Tuan Putri rubah kecil? Ini api rubah? Level panas seperti ini takkan bekerja melawanku, tahu? Tidak cukup panas.”
“Sial, sialan.”
Pria itu tertawa mengejek. Wajah Kunou nampak berisi penyesalan.
...Eh? Tidak cukup panas? Jadi dengan kata lain, dia bisa merasakan panas meski mengenakan armor itu?
Bentuk serangan ini memberiku ide, kemudian aku membentangkan sayap Nagaku untuk menutupi Kunou.
“Ddraig, tolong jaga Kunou tetap aman dibawah sayapmu.”
[Tak masalah, tapi partner, apa yang kau pikirkan?]
Ddraig bertanya. Aku menarik nafas panjang dan mengisi paru paruku dengan udara. Dan kemudian aku menyalakan api kecil di dalam perutku.
-- Aku akan menang, Ddraig!
Boosted Gear Gift – Transfer ke api dalam perutku!
[ BoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoost ]
[ Transfer!! ]
Membentuk api besar di dalam perutku, aku menghembuskannya melalui mulutku!
Boom.......
Api raksasa menyelimuti seluruh permukaa stasiun, dan seluruh ruang bawah tanah terisi oleh api.
Bayangan bisa mentransfer api tapi seluruh permukaan sekarang diselimuti api. Meski armor bayangan melindungi seluruh tubuhmu dari serangan langsung, namun kau masih bisa merasakan panasnya dari dalam, kan?
“Ini teknik api yang kupelajari secara langsung dari mantan Dragon King. Aku bisa menjamin panasnya – Menguaplah!”
“Brengsek--! Sekiryuutei--!”
Api membentuk pusaran disekitar pria itu. dikalahkan oleh panas dari api, pria itu berteriak kesakitan sambil bergulung gulung di tanah.
Biarpun kau bisa menghindari serangan langsung, kau tak bisa menghindari panas dari api raksasa yang mengisi seluruh stasiun kereta. Aku memiliki armor Sekiryuutei. Naga tak takut oleh panas. Bagaimanapun juga, Naga bisa menahan serangan api dari Phoenix.
“.....Api Naga......”
Dari bawah sayap Naga, Kunou berbicara pelan—
Berasap dengan dahsyat, stasiun kereta diselimuti warna hitam. Sepertinya mereka tak mereplikasi sistem pemadam api disini.
Mungkin aku sudah kelewatan. Beruntungnya, ini bukan Kyoto sungguhan.
Pria itu tergeletak berasap di tanah.......armor bayangannya sudah lepas dan tubuhnya mendapat banyak luka bakar parah.
Hawa permusuhan yang kurasakan sejak tadi saat ini lenyap. Jangankan memasuki Balance Breaker, dia mungkin sudah tak bisa bertarung lagi.
“.....Terlalu kuat. Biarpun aku mencapai Balance Breaker......aku tak bisa mengalahkan Naga Langit.....”
--dengan berguncang, pria itu mencoba untuk berdiri.
“Masih mau bertarung? kau akan mati.”
Aku mencoba memperingatkannya untuk kebaikannya sendiri, namun tubuh pria itu berguncang hebat sambil berkali kali mencoba bangkit meskipun jatuh beberapa kali.
“....Kalau aku mati. Demi orang itu.......mati demi Cao Cao adalah harapanku.”
Aku tak tahu apakah dia tulus mengatakan itu.
“Kau tidak dicuci otak?”
“Itu benar.......aku mengikuti Cao Cao dengan kemauanku sendiri. Kenapa kau bertanya? Uhuk uhuk.....”
Pria itu bernafas dengan berat sambil berbicara. Sudah jelas kalau tenggorokannya juga dihajar oleh panas, namun dia masih melanjutkan.
“....Kau takkan memahami tragedi yang dihadapi oleh para pemilik Sacred Gear.”
Aku paham. Asia juga terjebak dalam tragedi karena hal itu.
“....Tak semua orang bisa bahagia dengan mengandalkan kekuatan dari Sacred Gear yang terlahir bersama mereka......Menurutmu apa yang akan terjadi pada bocah sepertiku yang bisa dengan bebas mengendalikan bayangan......?”
Pria itu berbicara dengan nada penistaan diri dan melanjutkan.
“Rasa takut dan kebencian dari orang lain. Karena kekuatan ini, aku bahkan tak bisa menjalani kehidupan normal.......Tapi orang itu memberitahuku kalau sangat hebat untuk memiliki kekuatan ini.”
-- Cao Cao.
“Dia juga memberitahuku, terlahir dengan kekuatan ini menjadikanku eksistensi berbakat dan penting.......Dia memberitahuku aku bisa menjadi Pahlawan.......Kalau kau mendengar kata kata ini yang mengubah makna hidupmu, apa yang akan kau pikirkan? – Ingin hidup dan mati demi orang itu akan sangat wajar.”
Pria ini mencurahkan segenap perasaannya melalui ucapannya......Apa dia begitu setia pada Cao Cao? Sayangnya, pria ini adalah teroris. Dan bahkan sekarang, dia sudah menculik Ibu Kunou dan merencanakan semacam konspirasi.
“Mungkin dia hanya memanfaatkanmu?”
Pada kata kataku, pria itu tertawa.
“Apa ada yang salah dengan itu? dia, Cao Cao! Dia mengajariku cara memakai kekuatanku dan memberiku alasan untuk hidup. Itu saja sudah cukup! Dengan ini aku bisa terus hidup, kehidupan sia siaku sebelumnya akhirnya terbayar sudah! Tak ada yang salah! Sekiryuutei!”
Aku terdiam oleh kata kata teguh pria itu dari lubuk hatinya.
“.....Bagi kami yang diperlakukan seperti sampah, dia adalah cahaya.....! Kekuatanku adalah demi mengalahkan Iblis, Malaikat, da sejumlah Dewa Dewa......! Dimana lagi aku bisa menemukan hal seperti itu.....!? Juga.....Entah itu Iblis, Malaikat Jatuh dan Naga – mereka adalah musuh umat manusia....! Ini sangat masuk akal! Dan kau – yang merupakan Iblis dan Naga! Manusia tak bisa menganggapmu sesuatu selain ancaman! “
Ancaman!? Benar, dilihat dari sudut pandang pria ini, aku mungkin eksistensi menakutkan.
Cao Cao – pria itu adalah orang yang memberikan makna kehidupan pada para pemilik yang menjalani hidup mereka dalam tragedi sebagai hasil Sacred Gear mereka. Bagi pria di hadapanku ini, mungkin itu adalah kesempatan sekali seumur hidup.
Namun—
Dengan kaki berguncang, pria itu berdiri. Dia perlahan mendekatiku, masih dengan hawa permusuhannya.
“Jangan memandang rendah kami manusia......! Iblis......!”
Dengan berteriak, dia perlahan mendekat.
Ya, aku adalah Iblis, fakta ini takkan pernah berubah.
Aku meremas tinjuku, mengambil langkah ke depan dan mengirimnya ke wajah pria itu........!
“Ya, aku adalah Iblis!”
Crash.......
Wajahnya terpukul, pria itu melayang jauh kesana, dan punggungnya menabrak salah satu tiang stasiun dengan keras. Tergeletak di tanah, dia kehilangan kesadarannya.
Aku berbicara perlahan pada pria yang jatuh itu.
“Karena hal hal yang kalian lakukan, ada mereka yang saat ini menangis dalam kesedihan. Tak peduli apapun alasanku, aku harus menghabisimu.”
Melempar pria itu tatapan akhir, aku memfokuskan tatapanku pada kegelapan di lorong di depan sana.
Tinggal sedikit lagi dan kami akan mencapai istana Nijou, ayo pergi. Semua orang mungkin sudah mengalahkan para assasin, dan tengah maju saat ini.
“Kunou, ayo pergi!”
“Mhhmmm!”
Aku membawa Kunou di punggungku, membentangkan sayap Nagaku dan terbang ke ujung rel kereta.

Bagian 3

Meluncur sambil terbang sepanjang rel kereta bawah tanah, aku menendang jauh sejumlah serangan pemburu monster dan akhirnya mencapai stasiun bawah tanah di depan istana Nijou.
Membawa Kunou naik ke atap, aku mencapai pintu keluar.
Seiring aku berjalan ke gerbang timur – semua rekan rekanku sudah berkumpul.
“Maaf, aku terlambat—“
Aku meminta maaf sambil mendekat—
“Uhuk.....” (Suara muntah)
Dengan busana armor Valkyrie, Rossweisse-san tengah bersandar di tiang listrik sambil muntah berulang ulang.
.....Valkyrie toko 100 yen, Valkyrie mabuk, dan sekarang Valkyrie muntah.....
Hebat, sepanjang piknik Kyoto ini, dia telah mendapatkan begitu banyak titel baru dalam hatiku.....
“Ah, syukurlah kalian tak apa apa.”
Kiba tersenyum dan menyambut kami. Aku masih tak nyaman melihat kondisi buruk Rossweisse-san, namun syukurlah semua orang berhasil kemari dengan aman dan selamat.
Oh! Ada sejumlah kerusakan pakaian minor namun tak ada luka luka yang jelas. Sepertinya mereka semua diserang sepanjang jalan kemari.
Demi saat darurat, Kiba dan aku masing masing membawa satu bagian air mata Phoenix. Beruntungnya, sejauh ini kami belum memakainya.
“Asia apa kamu baik baik saja?”
“Ya, berkat Xenovia-san dan Irina-san yang melindungiku, para assasin bisa dikalahkan.”
“Serahkan padaku!”
“Soalnya memiliki penyembuh sangat penting buat kita.”
Sudah dalam busana tempur mereka, Irina dan Xenovia berbicara.
Satu satunya kecemasanku sebelum kami berpisah, ternyata tidak terbukti. Yah, karena Irina dan Xenovia ada, tak ada artinya mencemaskan.
Durandal Xenovia – berada dalam sarung melengkung! Ia memberikan kesan berbeda saat masih berada dalam sarungnya. Aura ofensifnya tak menyebar keluar sama sekali, apa ini artinya pedang itu tak lagi harus disimpan di dimensi alternatif?
“.....Rossweisse-san, bagaimana kondisinya.....”
“Ya, dia juga melawan para assasin. Mungkin karena gerakannya terlalu heboh, dia jadi tidak tahan...”
Kiba juga tak tahu bagaimana harus menilai situasi saat ini.
Crash......
Di saat yang sama kami berkumpul, gerbang raksasa terbuka sambil mengeluarkan suara keras sekali. Menyaksikan gerbang yang terbuka, Kiba tertawa masam.
“Sepertinya mereka tengah menanti kita, dan penampilan kita baru saja akan dimulai.”
“Seperti katamu. Mereka tengah meremehkan kita.”
Dengan Kiba berbicara dengan nada mengejek, aku juga mendesah.
Sekali kami mengkonfirmasi satu sama lain, kami beranjak menuju lapangan istana Nijou—
“Sebelum dia jatuh, assasin yang kukalahkan berkata kalau Cao Cao tengah menanti di istana Honmaru—“
Kiba berbicara sambil berlari. Istana Honmaru eh?
Di dalam wilayah istana Nijou, kami bergerak melewati gerbang istana Ninomaru, dan sudah bisa melihat kabut tebal disekitar istana Honmaru. Kami melewati gerbang Yaguramon[3] yang tersambung dengan istana Honmaru.
Tempat yang kami capai adalah – penuh oleh barisan pagar pagar Jepang. Taman ini nampak sangat bersih dan rapi. Ini semua disinari oleh cahaya jadi bahkan dalam dunia kegelapan malam sama cerahnya dengan siang hari.
“Ternyata kalian sudah mengalahkan para assasin pengguna Balance Breaker. Meski mereka hanya dihitung sebagai pengguna Sacred Gear kelas rendah atau menengah, mereka tetap saja memiliki Balance Breaker. Cukup mengejutkan kalian bisa mengalahkan mereka semua.”
Aku menangkap sosok Cao Cao yang berdiri di taman.......Ada juga beberapa anggota yang lain disekitar bangunan. Mereka semua mengenakan seragam yang sama seperti sebelumnya.
“Ibu!”
Kunou berteriak. Mengikuti tatapannya aku mendapati – wanita cantik dengan kimono tengah berdiri disana. Aku bisa melihat telinga rubah di kepalanya, serta beberapa ekor rubah. Ini pasti si pemimpin Kyuubi. Sungguh wanita yang cantik!
“Ibu! Ini aku, Kunou! Tolong bangunlah!”
Tapi tak peduli seperti apapun Kunou berteriak, Yasaka-san masih tak merespon. Dibalik kegelapan di matanya terdapat wajah yang sama sekali tanpa ekspresi.
Kunou dengan marah meneriaki Cao Cao dan kelompoknya.
“Tak termaafkan, kalian semua! Apa yang kalian sudah lakukan pada Ibuku!?”
“Bukankah sudah kujelaskan? Kami berharap meminta Ibumu bekerjasama sepanjang waktu ini untuk sedikit eksperimen, Putri kecil.”
Mengatakan itu, Cao Cao mengetuk ngetuk tanah dengan tombaknya. Dalam sekejap itu—
“Oooh.....oooh....ah...!”
Yasaka-san mulai berteriak dengan kesakitan, dan penampilannya mulai berubah secara dramatis! Tubuhnya mulai bersinar dan sosoknya perlahan berubah! Membesar secara konstan, sembilan ekornya juga turut memanjang.
Oh....!
Raungan hewan emas raksasa menggema sepanjang langit malam. Di hadapan mata kami, monster rubah raksasa telah muncul!
Besar sekali! Setidaknya sepuluh meter tingginya! Dia mungkin sama tinggi dengan Fenrir!? Ekornya terbelah menjadi sembilan, dan secara keseluruhan dia bahkan nampak lebih besar dari Fenrir!
Inilah sang youkai legendaris – rubah berekor sembilan! Sosok Fenrir memiliki bahu langsing dan tubuh sempit, dan sama indahnya dengan lukisan, namun sosok sang pemimpin Kyuubi ini hampir sama menawannya!
Pose naga Tannin-ossan juga keren. Apa semua monster legendaris harus memiliki sosok yang keren!?
.....Tak peduli bagaimana kalian melihatnya, kedua matanya tak menampakkan emosi sama sekali. Dia pasti sedang dikendalikan.......Apa kita bisa membujuknya? Akankah kita tak punya pilihan selain melawan Yasaka-san dalam kondisinya saat ini?
Aku mempertanyakan Cao Cao dengan nada kaku.
“Cao Cao! Membuat replika Kyoto ini dan mengendalikan pemimpin Kyuubi, konspirasi macam apa yang kalian rencanakan?”
Cao Cao mengetuk ngetuk gagang tombak ke bahunya dengan santai sambil berbicara.
“Eksistensi Kyoto itu sendiri, sebenarnya perangkat sihir berskala besar yang dikelilingi oleh tempat tempat ritual kuat. Sejumlah lokasi yang menjadi pusat pariwisata adalah titik titik kekuatan, menjadi pusat kekuatan spiritual, sihir, dan Iblis. Master yin yang kuno (Onmyouji) berharap untuk menempa kota ini sendiri menjadi sejenis ‘kekuatan raksasa’. Yah, lebih tepatnya karena hal itu, semua macam eksistensi menjadi tertarik pada tempat ini......ruang buatan kita saat ini terletak di celah dimensional, yang amat sangat dekat namun juga sangat jauh dari Kyoto di saat yang sama. Seluruh kekuatan spiritual saat ini sedang mengalir kemari. Sebagai level eksistensi terkuat diantara para youkai, rubah ekor sembilan dikatakan selevel dengan Dragon King dari segi kekuatan murni. Hubungan diantara Kyoto dan rubah berekor sembilan juga sangat dekat. Karena itulah rencana kami harus dilangsungkan di tempat ini.”
Menghela nafas, Cao Cao melanjutkan dengan kata kata mengejutkan.
“—Menggunakan Kyoto dan kekuatan rubah ekor sembilan, rencana kami adalah memanggil Great Red ke tempat ini. Ini umumnya memerlukan gerbang Naga serta sejumlah Dragon King, namun mengumpulkan mereka semua secara alami akan mustahil bahkan bagi Tuhan dan Buddha – jadi Kyoto dan kekuatan Kyuubi bisa menjadi penggantinya.”
--....A-Apa yang kau bicarakan.....?
“Great Red? Kenapa kau ingin memanggil Naga raksasa itu? makhluk itu, yang dia inginkan hanyalah berenang dan terbang di celah dimensional, tapi dia tak berbahaya bagi semua orang, kan?”
“Benar, naga itu secara alami tak berbahaya – namun bagi boss kami eksistensinya adalah rintangan. Sehingga ia tak bisa kembali ke kampung halamannya.”
-- Ophis?
Penampilan Ophis sebagai gadis muda melintas dalam pikiranku. Boss para teroris. Dari sudut pandang tiga kekuatan besar dalam Injil, dia adalah eksistensi seperti boss akhir.
Untuk memenuhi harapannya kembali ke celah dimensional? Tapi melakukan itu akan menimbulkan efek berbahaya bagi seluruh dunia? Itu bukan lelucon!
“....Jadi kalian mau memanggil Great Red dan membunuhnya?”
Cao Cao menggeleng kepalanya oleh pertanyaanku.
“Yah, mungkin kami takkan berbuat sejauh itu. Yang jelas, kami akan menangkapnya lebih dulu sebelum kami memutuskan harus berbuat apa. Ada begitu banyak misteri dengan eksistensinya, dan ada banyak hal yang bisa dipelajari. Misalnya, efek apa yang Pemakan Naga akan miliki pada Apocalypse Dragon itu. yang jelas, tak peduli apa, itu hanya eksperimen untuk melihat kalau kami bisa memanggil eksistensi kuat itu.”
-- Pemakan Naga?
Itu istilah yang baru kali ini kudengar. Aku terkejut, tapi itu pasti adalah karakter yang menakutkan.
“....Aku tak memahami hal hal itu, tapi aku yakin hal buruk akan terjadi setelah kau menangkap Naga raksasa itu. Juga, pemimpin Kyuubi harus dikembalikan.”
Aku baru saja menyelesaikan kalimatku, ketika Xenovia sudah mengacungkan pedangnya pada Cao Cao.
-- Durandal bersarung, sejumlah bagian dari sarungnya mulai bergerak dan bertransformasi.
Wooosh!
Dengan suara keras, bagian bagian bergerak dari sarungnya mulai melepaskan aura suci dalam jumlah besar! Ia menutupi seluruh panjang pedang, dan aura dahsyat membentuk dirinya menjadi bilah pedang!
Ini Durandal yang baru!? Aura ofensifnya tidak sampai mempengaruhi wilayah sekeliling namun justru menyelimuti sekujur pedang.
Bahkan dengan berdiri di sampingnya, aku bisa merasakan denyut kuat dari aura dari balik armorku. Begitu, jadi Durandal baru sudah berkombinasi dengan sarungnya!? Sarung itu berfungsi menekan kekuatan Durandal agar lebih mudah dikendalikan.
“Seperti kata Ise, konspirasimu mungkin sangat dalam, tapi tak peduli apa, kalian akan membawa bencana pada kami dan orang orang disekitar kami. – Melenyapkan kalian semua, disini juga, adalah solusi terbaik!”
Kiba mengangguk dan setuju dengan pernyataan perang Xenovia.
“Aku juga setuju dengan opini Xenovia.”
“Aku juga!”
Meresponnya, Irina menciptakan pedang cahaya di tangannya.
“Selalu saja pertarungan sampai mati saat kelompok Gremory dilibatkan.”
Saji berbicara sambil mendesah. Maaf Saji, hal hal seperti ini sudah kami alami sepanjang waktu ini......
“Baiklah, toh ini untuk semua orang di sekolah dan teman temanku....”
Banyak ular ular hitam muncul dari lengan, kaki, dan bahu Saji dan mulai menyelimuti tubuhnya. Usai seluruh tubuhnya tertutup sempurna oleh ular hitam, ular hitam besar juga muncul dibawah kaki Saji.
Ular raksasa muncul di samping Saji dan membentuk kumparan, seluruh tubuhnya memancarkan api hitam. Mata kiri Saji berubah merah dan mirip dengan mata ular.
Hawa kehadiran Saji sungguh sulit dipercaya! Sensei, anda terlalu kuat memperbaruinya! Pria ini, bahkan dalam mode normal, sama sekali berbeda dari waktu itu sepanjang Rating Game di Dunia Bawah!
“...Vritra, maaf tapi tolong pinjamkan aku kekuatanmu. Hyodou tolong dukung aku dari samping. Hari ini kita akan bertarung sepuas hati kita.”
Disertai gumaman Saji, api hitam besar muncul di sekelilingnya.
Kemudian ular besar mulai berbicara dengan suara berat!
“Ah sosok lainku. Dimana mangsanya? Apa tombak suci itu? atau rubah itu? yang manapun tak apa apa. Sudah lama sekali sejak aku terakhir muncul. Aku merasa sangat baik sekarang. Bagaimana kalau begini, tak peduli siapa, biar aku memangsa semuanya dalam api hitam?”
Wow.....sungguh pidato mengerikan, ular api ini! Ngomong ngomong, kesadarannya pulih sampai bisa kembali berbicara, eh? Jadi inikah Dragon King? Perasaan tertekan yang sama sekali berbeda dibandingkan Tannin-ossan. Itu terasa menyeramkan dan menakutkan.
Dikatakan kalau Vritra handal dalam menangkap kekuatan lawan. Saat aku hendak berkata ‘Oke, mari tangkap bentuk youkai Yasaka-san lebih dulu!’, dalam sekejap itu—
Woooosh!
Itu adalah suara Xenovia yang mengangkat Durandalnya ke surga dan aura raksasa menyembur dari pedang!
Memanjang melebihi lima belas meter dalam sekejap, bilah aura suci muncul di hadapan mataku. Ia terlihat seolah hendak menembus Surga!
Panjang sekaliiiiiiiiiii! Keren sekaliiiiiiiiii! Hebat sekaliiiiiiiiiii!
Sebelumnya, kombinasi Durandal plus Ascalon juga menghasilkan aura hebat. Di saat itu, ada denyut kekuatan spiritual seperti pilar cahaya, namun itu bukan apa apa dibandingkan Durandal saat ini.
Namun kali ini, aura ofensifnya tidak menyebar atau terpecah pecah seperti sebelumnya. Aku bisa melihat kalau hampir seluruh kekuatannya terkonsentrasi bersama.
Hei, Xenovia-san! Pertarungan baru saja akan dimulai, apa kamu mencoba melanggar aturan dengan menyerang lebih awal lagi!?
“—Menyerang lebih dulu dan akhiri pertarungan. Rasakanlah pedangku!”
Seolah menimpali protes dalam hatiku, Xenovia menghantamkan pedang raksasa cahaya sucinya dan aura besar jatuh ke arah golongan Pahlawan!
Seperti jatuhnya balok kayu raksasa, Durandal baru mengarahkan aura kuatnya untuk menghancurkan mereka!
Crash!
Aura dalam jumlah besar menyelimuti bangunan, struktur, dan wilayah sekelilingnya!
Tanah terbelah menjadi dua, dan guncangan yang diakibatkan membuat semua orang jatuh di atas lutut mereka!
Setelah serangan itu, seluruh area – hancur lebur. Serangan aura dahsyat juga menghantam sebagian istana Nijou dan bahkan menghancurkan bangunan diluar dan jalan jalan yang jauh disana, tanpa menyisakan apa apa!
....mengejutkan! sungguh kekuatan ofensif yang mengerikan!
“Hoo....”
Xenovia menarik nafas panjang dan menyeka keringat di dahinya dengan tangannya. Durandal kembali ke kondisi tersarungnya sekali lagi.
Apa itu berakhir hanya dengan sekali nafas!? Dan ada apa dengan wajah misi sempurna itu!? memakai serangan penghabisan dari sejak awal! Tidak, tidak, ini mungkin bisa jadi hasil yang baik!
“Hei Xenovia! Bukankah itu terlalu berlebihan untuk serangan pertama?”
Aku berbicara dengan agak emosional, namun Xenovia hanya membuat tanda menang dengan tangannya.
“Celah selalu memerlukan serangan.”
“Jadi pertarungan dengan Loki juga memerlukan serangan kejutan seperti itu? hei, hei, hei.....”
Berbicara padanya sia sia saja!
“Santai saja. Meski terlihat seperti itu, aku sudah menyetel kekuatannya. Kalau mau aku bisa menghancurkan segalanya tanpa sisa. Tujuanku adalah mendapatkan sesuatu seperti Dragon Shot bertenaga penuhmu, tapi kelihatannya tak sesederhana itu. Ya, tipe kekuatan sepertimu itulah gaya bertarung ideal yang aku cari.”
“Jangan seenaknya berkata “ya” dan puas begitu saja! Aku bukan semacam maniak kekuatan penghancuran!”
Orang ini jelas jelas seorang [Kuda], namun hanya mencari kekuatan.......sama sekali berlawanan dengan Kiba. Mungkin dia akan lebih baik di posisi [Benteng]?
Xenovia menepuk nepuk Durandal barunya.
“Durandal baru ini adalah hasil menggabungkan dengan Excalibur memakai alchemy.”
-- Dengan Excalibur!? Sungguh!?
Irina mulai menjelaskan.
“Biar aku jelaskan. Pada dasarnya, mereka memakai semua keping Excalibur yang dimiliki oleh Gereja untuk menciptakan sarung yang menutupi bilah pedang Durandal. Kekuatan Excalibur membuat aura ofensif Durandal bisa ditekan. Untuk tambahan, kekuatan Excalibur bisa menyerang di saat yang sama dengan Durandal, membuat kekuatan mereka beresonansi satu sama lain......dan menghasilkan kekuatan penghancur yang besar!”
Irina menunjuk pada lahan gersang sisa penghancuran Durandal.
“Begitu, jadi Excalibur tak hanya menekan aura Durandal, ia dan Durandal juga meresonansikan kekuatan satu sama lain. Jadi dengan menggabungkan dua pedang suci menjadi satu itulah yang menghasilkan kekuatan serang sehebat itu.”
“Ya, Ise-kun. fakta kalau aura Durandal bisa diterapkan pada pedang suci yang lain, Surga sudah meneliti tentang hal itu.”
“Ah, sepanjang latihan di musim panas, Xenovia menyimpan Durandal di dimensi alternatif, namun masih bisa menyalurkan auranya disekitar Ascalon. Dalam pertarungan untuk menolong Asia, Xenovia memakai efek resonansi saling timbal balik dengan Ascalon untuk meningkatkan kekuatan dari kedua aura mereka.”
“Ya ya. Golongan Surga mulai mendapat ide tentang Durandal baru dimulai pada waktu itu.”
Irina berbicara sambil mengangguk.
Ha......penyatuan Excaibur dan Durandal menjadi satu pedang suci. Tapi, bukankah Gereja hanya memiliki enam dari tujuh fragmen, jadi mereka hanya memakai enam pedang untuk membuat sarung itu?
Xenovia mengangkat pedangnya dan bergumam pada dirinya sendiri.
“—Ex Durandal. Ini nama baru yang kuberikan untuk pedang ini.”
Ex Durandal. Nama yang terdengar keren. Itu mirip dengan nama kuno. Pastinya, memang harus diberi nama sekeren itu.
“Yah, kalau mereka bisa dikalahkan dalam satu serangan maka urusan kita akan jadi lebih mudah.”
Xenovia mengarahkan tatapannya ke depan.
....Begitu. Aku tak berpikir kalau orang orang itu cukup tak berpengalaman untuk bisa kalah hanya dalam satu serangan.
Clatter.
Dari potongan puing di tanah gersang – di permukaan tanah, sebuah lengan menjulur ke atas. Sepotong tanah besar tengah diangkat, dan dari dalam keluarlah para anggota golongan Pahlawan, yang diselimuti dalam kabut tipis.
Mereka semua kelihatan agak kotor – tapi sama sekali tak terluka. Apa kabut itu bertahan dari kekuatan pedang suci?
Pria besar yang lengannya pertama muncul, tingginya sekitar dua meter, dan menyentakkan lehernya dengan keras. Di belakangnya, Cao Cao menepuk nepuk tombaknya di bahunya. Mereka sama sekali tak terpengaruh oleh serangan Xenovia. Yah, tanpa kekuatan semacam itu mereka takkan bisa melakukan kegiatan teroris melawan sejumlah golongan......
Cao Cao menggosok dagunya dan tertawa.
“Ah, sama sekali tidak buruk.”
Itu adalah nada gembira yang datang dari lubuk hati terdalam seseorang.
“Kalian semua sudah memiliki kemampuan hebat tanpa ketidak untungan jika melawan sekelompok Iblis Kelas Tinggi, budak budak top dari Iblis kelas Tinggi. Adik perempuan Maou, kau benar benar mengumpulkan budak budak yang mengagumkan. Sekali kalian mulai ikut serta secara resmi dalam Rating Game, kalian pasti akan meraih peringkat digit ganda dalam waktu singkat – dan mencapai top dalam beberapa dekade? Sungguh masa depan cerah dan mengagumkan. Shalba Beelzebub benar benar meremehkan kalian. Orang itu sungguh tolol.”
Siegfried tersenyum masam oleh pernyataan Cao Cao.
“Terikat oleh harga diri kuno dan masa lalu, mereka tak bisa merasakan generasi baru yang bangkit untuk menggantikan yang lama. Itulah pandangan pribadiku. Karena itulah Vali tak sudi menjadi pemimpin mereka, dan golongan Maou lama musnah. –Yang jelas, bagaimana kita harus bertindak selanjutnya? Setelah menerima serangan tadi, kegiranganku jadi meningkat sampai max.”
“Oh benar. Mari kita mulai eksperimen ini.”
Cao Cao mengetuk tanah dengan tombaknya – pemimpin Kyuubi mulai bersinar! Apa yang terjadi!?
“Fokuskan kekuatan pada saluran energi rubah ekor sembilan dan persiapkan pemanggilan Great Red. Georg!”
“Paham.”
Oleh perintah Cao Cao, pemuda berbusana jubah seperti penyihir diluar seragamnya – Georg mengacungkan tangannya. Yang nampak seperti lingkaran sihir tak terhitung banyaknya muncul di sekitarnya! Angka angka dan aksara aksara sihir mulai berputar dengan cepat di dalam lingkaran!
Menandingi Rossweisse-san dari segi jumlah lingkaran sihir yang bisa dipanggil!
“....Dari pandangan kasar pada lingkaran sihir itu, aku bisa melihat sihir Norse, Iblis, gaya Malaikat Jatuh, sihir hitam, sihir putih, sihir peri.......variasi sihirnya terlalu banyak......”
Rossweisse-san menyipitkan matanya dan berbicara dengan pelan.
Dia penyihir sehebat itu!? tapi pria itu juga pengguna kabut!? Bukan saja dia pemilik Longinus, namun juga penyihir yang tangguh!
Lingkaran sihir raksasa muncul di bawah si pemimpin Kyuubi. Lingkaran sihir itu, meski penampilannya berbeda, aku merasa kalau simbol simbol di dalamnya sangat familiar.....Ya, terakhir kali saat Sensei membangunkan Dragon King raksasa itu! – kesadaran dari Mirdgardsomr, lingkaran sihirnya sangat mirip!
Groar........!
Dengan mengaum, pupil Yasaka-san mengedut, matanya memancarkan cahaya berbahaya dan bulu emasnya berdiri sampai ujung!
Itu jelas jelas situasi abnormal! Ini akan sangat berbahaya kalau terus dilanjutkan!
Si penyihir pengguna kabut berkata;
“Lingkaran sihir dan pengorbanan untuk memanggil Great Red sudah siap. Langkah berikutnya adalah melihat apakah Great Red tertarik pada kekuatan kota ini dan mengambil umpan. Beruntungnya, kita juga memiliki Dragon King dan Naga Langit disini. Maaf, Cao Cao, namun aku akan tersibukkan dengan pengoperasian lingkaran sihir. Jadi aku tak bisa ikut bertarung.”
Cao Cao mengibaskan tangannya pada si penyihir tanda memahami.
“Aku paham. Lalu selanjutnya apa? Annihilation Maker leonardo dan yang lain tengah menghadapi pasukan aliansi diluar sana. Berapa banyak waktu yang bisa mereka ulur? Laporan mengatakan kalau bukan hanya Gubernur Malaikat Jatuh dan Maou Leviathan, namun bahkan para anggota Seraphim telah tiba. – Jeanne, Heracles.”
“Ya ya!”
“Oh!”
Melangkah ke depan sebagai respon panggilan Cao Cao, adalah gadis bule pirang berpedang ramping dan lelaki besar yang tadi.
“Mereka adalah orang orang yang telah mewarisi kehendak – semangat dari Pahlawan Jeanne d’Arc dan Heracles. Siegfried, siapa yang ingin kau lawan?”
Pada pertanyaan Cao Cao, Siegfried mencabut pedangnya dan mengacungkan ujung runcing pedangnya – pada Kiba dan Xenovia.
Menyaksikan adegan ini berlangsung, gadis bernama Jeanne dan si raksasa Heracles tertawa.
“Kalau begitu, akan kuurus si Malaikat-chan. Dia kelihatan manis.”
“Kalau begitu aku si wanita berambut perak itu saja. Meski dia tak kelihatan sehat.”
Mereka semua bertukar pandangan.......Kiba dan Xenovia vs Siegfried, Irina vs Jeanne, dan Rossweisse-san vs Heracles......
“Berarti tinggal Sekiryuutei tersisa untukku. Bagaimana dengan Vritra-kun disana?”
Cao Cao menatap Saji. Saji memperkuat apinya, namun aku menghentikannya dengan tanganku.
“....Saji, lawanmu adalah si pemimpin Kyuubi. Kamu harus temukan cara untuk melepaskannya.”
“Jadi aku mendapat pertarungan monster......aku paham. Hyodou, jangan mati!”
“Mana bisa aku mati, kau juga berjuanglah!”
“Tak peduli apa, aku sudah berpromosi menjadi [Ratu] sebelum aku datang. aku penuh oleh semangat bertarung dari sejak awal!”
Sambil kami memberi dorongan satu sama lain, tubuh Saji dikelilingi oleh api hitam tinggi. Dan kemudian, api mulai menyebar keluar dan ukurannya semakin membesar dengan cepat.
“Vritra Promotion!”
Api menjangkau sampai ke langit! Api hitam legam secara perlahan membentuk sebuah tubuh, membentuk Naga oriental panjang seperti ular.
Groar....!
Naga hitam raksasa itu mengaum – menghadapi si pemimpin Kyuubi. Saji telah sukses bertransformasi menjadi Dragon King. Api hitam mulai mengatur dirinya di dalam lingkaran sihir dan mulai melepaskan aura hitam berkabut. Dikatakan kalau ada banyak komponen aneh pada kekuatan Vritra, dan beberapa darinya memiliki efek kuat dalam pertarungan melawan Loki. Meski spesiesnya berbeda, mari berharap hal itu juga bekerja melawan Kyuubi.......
“Asia, tolong awasilah Kunou.”
“Ya.”
“Kunou, bisa kuserahkan Asia pada perlindunganmu?”
“Serahkan padaku! Tapi—“
“Ah aku paham. Serahkan Ibumu padaku – kami akan menyelamatkannya!”
Aku mengacungkan jempolku pada Kunou. Di saat yang sama, aku membentangkan sayap Naga di punggungku. Seorang yang kuhadapi adalah – Cao Cao. Pemimpin dari golongan Pahlawan. Pria yang memiliki Longinus terkuat.
Astaga, kenapa rasanya aku terus menghadapi lawan lawan selevel boss ini sampai sekarang?
“Tak masalah. Kau, apa kau lebih kuat dari Vali?”
Aku bertanya. Cao Cao dengan senang tersenyum dan mengangkat bahunya.
“Siapa tahu. Tapi yang pasti, aku tidak lebih lemah darinya, meski aku hanya manusia yang rapuh.”
“Jangan bercanda. Siapapun yang bisa menghadapi Sensei tak mungkin orang lemah!”
“Hahahaha, itu benar. Tapi bukankah Sensei itu super kuat? Kupikir aku sedikit inferior, Oppai Dragon.”
Seiring kami memulai pertarungan kami dengan kata kata, ada sejenak kesunyian. Dan kemudian—
Howl!
Groar!
Saji dan pemimpin Kyuubi memulai pertarungan monster mereka!
Api hitam menari sambil mengelilingi tubuh Yasaka-san. Api tiba tiba berguncang dengan keras saat pemimpin Kyuubi melepaskan aura dari sekujur tubuhnya. Ini sepertinya membuatnya sangat kesakitan.
Apa ini kekuatan penyerapan seperti pada pertarungan Loki? Kalau ini berlanjut, mungkin pertarungan bisa berakhir tanpa melukai Yasaka-san! Tepat saat aku berpikir betapa praktisnya kekuatan itu—
Pemimpin Kyuubi tiba tiba menyemburkan hembusan api besar dari mulutnya! Meski tak sekuat api Tannin-ossan, namun memiliki kekuatan api dahsyat! Aku bisa merasakan panasnya bahkan melalui armorku! Kecuali lawannya berada pada level yang sebanding, api ini pasti akan memanggang mereka dalam sekejap menjadi arang!
Bentuk Vritra Saji menyemburkan api hitam dan dua bola api raksasa bertabrakan di tengah udara di atas istana Honmaru, menimbulkan ledakan hebat! Di saat yang sama, api hitam yang mengekang Yasaka-san juga menghilang. Pertarungan monster raksasa, yang tak terlihat sejak Loki, tengah berlanjut dengan ganas!
[Sialan! Aku tak bisa memakai perisai api seefektif saat terakhir kali menghadapi Loki....!]
[Konsentrasilah, sisi lainku. Untuk memakai kekuatanku, konsentrasi level tinggi diperlukan......Tapi, bukan itu saja. Meski diperkuat oleh Kyoto, kekuatan youkai dahsyat dari Kyuubi itu sangat kuat, tapi lingkaran sihir penyihir itu juga menghasilkan efek dinding pelindung yang aneh. Sihirnya sedikit rumit, tapi sangat merepotkan......seolah ia mengganggu kekuatanku, dan menetralkan apiku.....kombinasi Kyoto, kekuatan Kyuubi, Longinus serta sihir.......biarpun kau bisa menguras kekuatan Kyuubi, kekuatan youkainya akan dipulihkan dalam sekejap dengan aliran energi di Kyoto. Kalau ini berlanjut, maka habislah kita.]
Percakapan Saji dengan Vritra bisa terdengar melalui Boosted Gear.
Pemimpin Kyuubi, aliran kekuatan Kyoto, lingkaran sihir, mereka semua adalah rintangan besar. Untuk menghadapi begitu banyak musuh sekaligus memang sangat menyusahkan.
[Perlu transferku?]
Aku bertanya memakai Sacred Gearku. Mungkin dengan kekuatanku, Saji bisa memakai kekuatan Dragon king untuk melawan efek lingkaran sihir......
[Jangan! Karena dia masih belum bisa mengendalikan kekuatanku secara penuh dalam mode ini, kalau kau menambahkan kekuatan Sekiryuutei dia hanya akan lepas kendali. Dia hanya bisa menguasai karakteristik kekuatanku melalui pengalaman bertarung, tak ada cara lain.]
Vritra menjawab.
Aku paham, Saji, berjuanglah! Kalau situasi menjadi gawat, aku akan mencoba yang terbaik untuk membantumu!
[.....Aku paham! Kalau begitu tendang bokong orang itu secepatnya juga!]
Serahkan padaku! Seiring kami berkomunikasi satu sama lain melalui Sacred Gear, Vritra dan si pemimpin Kyuubi terus menghembuskan api pada satu sama lain! Bola api raksasa bertubrukan di tengah udara satu sama lain, dan mendorong satu sama lain!
Pertarungan api menciptakan badai angin yang menyapu seluruh area, namun baik kelompok Gremory dan para anggota golongan Pahlawan mulai maju dan menghadapi lawan lawan mereka.
Sekarang karena Saji sudah tampil di pertarungan pembuka, kali ini giliran kami untuk bersinar!
“Kiba! Xenovia! Mari kita bertarung agak jauh! Aku ingin menjauhkan Kyuubi sejauh mungkin dari para brengsek ini sebisa mungkin!”
“Paham!”
Mereka berdua menjawab dan mulai mengubah medan tempur. Siegfried mengejar mereka.
Clash! Clang!
Dengan pemandangan kilat kilat perak dan percikan percikan yang beterbangan, Kiba dan Xenovia memulai pertarungan mereka melawan Siegfried.
Memakai gaya tiga pedang, Siegfried menghadapi serangan pedang Kiba dan Xenovia dengan gerakan minimum, melawan balik dengan tusukan tajam dan mematikan! Ex Durandal Xenovia terlihat seolah sarungnya bisa disetel untuk menampakkan bilahnya dalam pertarungan normal.
“—Mari gunakan yang lain.”
Xenovia memegang bagian dari sarung pedang Ex Durandal – dengan suara mekanik, sarung bertransformasi, dan menampakkan gagang pedang! Xenovia memegang gagang itu dan menariknya, memisahkannya dari Ex Durandal! Yang awalnya kuduga adalah gagang pedang, ternyata mengeluarkan bilah pedang! A-Apa yang terjadi!?
Apa Durandal baru menyimpan pedang tambahan di dalamnya? Berarti, itu adalah salah satu fragmen Excalibur? Pedang ini memiliki terlalu banyak fitur!
Berganti ke gaya dua pedang, Xenovia menyetel posisinya, dan meningkatkan kecepatan serangan pedangnya. Melihat ini, Siegfried tertawa.
“Ini jadi semakin menarik. Luar biasa, waktunya untuk sedikit pamer!”
Slash!
Siegfried membuat ayunan pedang dengan Pedang Iblisnya. Kiba dan Xenovia mengelak dan untuk sementara mundur untuk sekarang.
Gloom......
Tubuh Siegfried memancarkan tekanan yang sulit dijelaskan......! Itu membuat punggung seseorang bergidik, dan hasrat membunuhnya meningkat pesat!
“—Balance Break!”
Di punggung Siegfried – tumbuh tiga lengan bersisik perak tambahan! Wow, dia jadi seperti Asura! Lengan lengan barunya mencabut tiga pedangnya yang tersisa – gaya enam pedang!
“Pedang Iblis Tyrfing dan Dainslef. Serta Pedang cahaya untuk Iblis. Meski terlihat seperti ini, aku pernah bertarung untuk Gereja, tahu?”
Pedang yang dipegang di masing masing keenam tangannya. Itu benar benar teknik Asura.
“Ini adalah Chaos Edge Asura Ravage ku. Sebagai sub species dari Twice Critical, Balance Breakernya juga sub species. Kekuatannya simpel – yakni menggandakan lengan. Kemampuan yang cukup berguna bagi orang sepertiku yang hanya memakai teknik dan Pedang Iblis untuk bertarung. mari lihat sejauh mana kalian bisa menahanku!”
....Kiba, Xenovia!
Tepat saat aku mencemaskan mereka berdua, Irina sudah memulai pertarungan sengit dengan wanita bernama Jeanne.
“O cahaya! Ha!”
Irina membentangkan sayap putih murninya dan menembakkan beberapa tombak cahaya ke Jeanne dari langit. Sungguh serangan ganas. Ukuran tombak cahayanya juga sangat besar. Kalau manusia atau Iblis biasa sampai kena, mereka mungkin akan musnah dalam sekejap.
Namun, serangannya dengan mudah dihindari oleh Jeanne. Wanita itu cepat sekali! Meski masih inferior dari Kiba, itu sudah cukup menantang untuk diikuti mata!
“Tidak buruk! Serangan Malaikat-chan sangat hebat, Onee-san jadi tersentuh!”
Kenapa dia bisa segirang itu!?
Jeanne mengayunkan rapiernya dan menangkis serangan cahaya Irina.
“Kalau begitu, rasakan ini!”
Irina turun dari udara dan menyerbu lurus pada Jeanne! Memegang pedang cahayanya tinggi tinggi, dia mengayunkannya ke arah Jeanne!
Namun, Jeanne hanya tetap berdiri, dan menerima serangannya secara langsung!
Clang!
Suara logam berdentuman seiring keduanya memasuki pertarungan sengit! Mereka sebanding! Jeanne tersenyum penuh percaya diri! -- Dia pasti merencanakan sesuatu!
“—Pedang Suci!”
Usai Jeanne memanggil, sebilah pedang tumbuh dari bawah kakinya! Irina terkejut namun dia berhasil menghindar ke sisi! Saat Jeanne mengambil peluang untuk menikam ke depan dengan pedangnya – Irina membentangkan sayap berbulunya dan mundur ke angkasa.
“Sama sekali tidak buruk! Sepertinya aku meremehkan kamu. Itu baru Malaikat-chan ku!”
“Me-Meski aku kelihatan begini, aku ini [As] dari Michael-sama, pemimpin dari Malaikat! Jangan remehkan aku!”
“Apa iya, Michael? Aku paham, berarti seperti Sig-kun, ini waktunya Onee-san untuk pamer!”
Jeanne mengedipkan matanya.....Sig-kun? Apa maksudnya Siegfried? Jangan jangan, seperti Siegfried dia juga akan—
“Kemampuan Onee-san adalah Blade Blacksmith, versi Pedang Suci dari pemilik Sacred Gear Pedang Suci Iblis itu. Pedang Suci dengan semua jenis atribut bisa diciptakan! Pada kondisi saa ini, sepertinya Pedang Suciku takkan menang. Namun, tidakkah kamu percaya pada eksistensi bernama ‘perkecualian’?”
Wanita itu tersenyum dengan elegan. Jadi Sacred Gear Jeanne adalah versi Pedang Suci dari Kiba. Ini sesuatu yang harus kuketahui, bagaimanapun juga, Kiba bisa menciptakan pedang pedang suci sebagai hasil mencapai Balance Breaker.
Namun, perkecualian......? Firasat tak mengenakkan mengisi pikiranku – dan kemudian, hal itu terbukti.
“Balance Breaker?”
Crash!
Dari bawah kaki wanita yang tersenyum menawan itu, sejumlah besar pedang – pedang pedang suci, berkumpul bersama menjadi kerumunan dengan kencang! Pedang pedang suci itu sepertinya membentuk objek raksasa!
--Muncul di belakang Jeanne, adalah Naga raksasa yang tersusun dari tak terhitung pedang pedang suci!
“Anak ini adalah Balance Breakerku. Stake Victim Dragon. Seperti Sig-kun, ini juga sub species.”
Jeanne tersenyum, dimana ekspresi Irina menjadi serius.
“....Wanita suci Jeanne d’Arc.....ini terasa rumit untuk bertarung dengan seseorang yang mewarisi jiwa seorang saint, namun aku akan bertarung demi Michael-sama dan semua orang! Kedamaian adalah yang terbaik!”
Wow, dia mulai mengangkat pedang cahayanya, dan memperkuat semangatnya! Irina, kamu juga harus berjuang!
Kaboom! Boom!
Disertai suara sejumlah ledakan, pertarungan sihir berskala besar Rossweisse-san melawan si raksasa tengah berlangsung dengan dahsyat.
“Apa! Sama sekali tak terluka setelah terkena serangan sihirku!?”
Rossweisse-san melepaskan seluruh gelombang serangan sihir, namun Heracles menerima itu semua secara langsung dengan tubuhnya, sambil tertawa dengan gila!
“Hahaha! Bagus! Serangan sihir ini terasa hebat sekali!”
--! Tertawa! Diserang oleh bombardir sihir Rossweisse-san, namun dia masih bisa mengejek lawan seolah tak ada apapun terjadi. Tidak, dia ternyata terluka! Meski luka lukanya kecil, seluruh tubuhnya penuh tertutup oleh luka!
Ngomong ngomong, menerima luka kecil dari serbuan sihir dahsyat itu, seberapa keras tubuhnya itu!?
Boom!
Kapanpun Heracles memukul dengan tinjunya, sebuah ledakan tercipta! Seolah dia memegang bom di tangannya ketika menyerang!
Rossweisse-san mati matian mengelak, membuat tinju Heracles menjadi luput, dan menghajar pohon di belakangnya. Dalam sekejap, usai suara ledakan terdengar, pohon itu berubah menjadi debu.
“Sacred Gearku adalah Variant Detonation, yang membuat targetku meledak saat aku menyerang! Kurasa aku bisa melanjutkan seperti ini, menghancurkan sihirmu dengan tinjuku seperti pentas kembang api. Tapi melihat yang lain memasuki Balance Breaker, aku pasti akan dimarahi kalau aku tak mengikuti suasana! Maaf, aku akan memasuki Balance Breaker dan mengalahkanmu secepat mungkin! Heya~~! Balance Break!”
Si raksasa itu berteriak dengan keras, dan seluruh tubuhnya mulai memancarkan cahaya! Cahaya perlahan membentuk objek tebal di lengan, kaki, dan punggung pria itu!
Usai cahaya memudar, si pria – seluruh tubuh Heracles ditutupi oleh sejumlah tonjolan! Tonjolan tonjolan itu......berbentuk menyerupai misil.......tidak, tidak, jangan jangan ini—
“Inilah Balance Breakerku! Mighty Comet Detonation!”
Heracles memasang incaran – Rossweisse-san! Rossweisse-san, menyadari niatnya, mulai mengambil manuver hindaran untuk menjauhkan dirinya.
“Kalau terus begini, tempat ini tak akan aman....!”
Dengan ekspresi pahit, Rossweisse-san mempercepat langkahnya dalam menjauh dari istana Honmaru! Rossweisse-san tengah mencoba menghindarkan kami dari terkena ledakan misil—
“Haha! Sungguh wanita hebat! Mencoba menarik perhatianku untuk menghindari rekan rekanmu terkena ledakan! Baiklah! Akan kuterima kali ini saja!”
Heracles tertawa tawa kegirangan. Telah meninggalkan istana Honmaru, Rossweisse-san berbalik di tengah udara dan memasang sejumlah lingkaran sihir!
Misil Heracles bersiap untuk menembak, dan dia menembakkan semuanya sekaligus—
Mana bisa kubiarkan kau berhasil! Aku mengincar ke arah Heracles dengan lengan kiriku, dan bersiap menembakkan Dragon Shot! Dalam sekejap Heracles menembakkan misilnya aku akan menjatuhkan misil misilnya sebanyak mungkin!
Tapi tepat saat aku hendak menembakkan Dragon Shot--
“Hei, lawanmu adalah aku.”
Cao Cao mendadak muncul di depan lengan kiriku! Tak masalah, kau bisa merasakannya sendiri!
Tembak!
Dragon Shot meninggalkan tanganku! – Crash! Cao Cao dengan ringan mengangkat tombaknya dan menangkis lenganku ke atas. Dragon Shot tertembak keluar dari tanganku dan lenyap ke angkasa!
Di saat yang sama, seluruh misil Heracles terbang ke arah Rossweisse-san—
Kaboom!
Seiring tak terhitung jumlah misil menyerang lingkaran sihir yang dipasang oleh Rossweisse-san, ledakan dahsyat tercipta di udara! Angin kencang menyapu seluruh area!
Muncul dari dalam asap adalah sebuah sosok! Melihat dengan seksama, Rossweisse-san dengan tubuh penuh luka namun dia mendarat dengan cara yang stabil.
Disamping pertahanan yang disediakan oleh [Benteng] dan sihir pertahanannya, dia masih mengalami luka yang signifikan.
Yang paling buruk, sihirnya yang bahkan bisa meruntuhkan kota nampaknya tak efektif melawan Heracles ini.
Apa raksasa itu melampaui Rossweisse-san dari segi serangan dan pertahanan?? Atau dia punya semacam keuntungan dalam menyerang dan bertahan melawan serangan sihir?
Tak peduli apa, prioritas pertama adalah memulihkan luka luka Rossweisse-san!
“Asia, pemulihan!”
Aku memberi perintah pada Asia.
Smack!
Aura hijau dikirimkan ke tubuh Rossweisse-san! Asia telah menembakkan aura penyembuh ke arah Rossweisse-san. Rossweisse-san mengacungkan jempolnya tanda terima kasih. Sepertinya dia sudah hampir sembuh! Kerja bagus, Asia!
“Ha! Pemulihan! Yah, itu juga tak apa apa buatku!”
Heracles juga nampaknya dengan senang menerima pemulihan Rossweisse-san. Dasar maniak bertarung. Heracles mulai berlari, menyerbu ke arah Rossweisse-san!
....Sial. Tak peduli siapa, semua orang brengsek ini memakai Balance Breaker, tiap tiap dari mereka! Seolah membaca pikiranku, Cao Cao tertawa senang!
“Bukankah ini bagus? Ini adalah Balance Breaker bebas untuk semua. Tanpa sedikit tambahan, mana mungkin manusia bisa bertanding dengan kalian para eksistensi supernatural?”
Dengan Cao Cao memutar tombak di tangannya, aku menjauhkan diriku secara perlahan.....Meski kelihatannya ada banyak celah, aku tahu kalau serangan buru buru akan bisa ia tangkis.
Ini hanya instingku, namun pria itu kemungkinan adalah master dari teknik.
Kalau aku menyerang dengan sembrono, Cao Cao akan memakai gerakan terkecil untuk mengelak dan membuat seranganku tak berguna. Inilah yang menakutkan.
“Tidakkah kau akan memakai Balance Breaker seperti yang lain?”
Aku bertanya namun Cao Cao menggeleng kepalanya.
“Tak usah tak usah. Kami bisa menang tanpa harus sejauh itu. namun, hari ini adalah kesempatanku untuk melihat baik baik kekuatan Sekiryuutei.”
“....Sepertinya kami sedang direndahkan. Namun, itu tak terdengar seperti lelucon.”
“Ah, aku hanya berpikir tentang bagaimana mengeluarkan seluruh kekuatanmu, dan melakukan pertarungan yang memuaskan.”
Pria ini sama seperti Vali. Versi rileks dari Vali. Dimana orang lain memakai kekuatan untuk mengukur kekuatanku, yang satu ini disini menyaksikan setiap gerakanku dengan senang.
Cao Cao mengangkat jari telunjuknya.
“Rekan rekanku mengusulkan cara cara untuk mengalahkanmu. Usulannya adalah menyerangmu dengan Sacred Gear pemercepat waktu. Waktu Balance Breaker akan dipersingkat, dan armormu akan lepas secara dini. Kami sudah memiliki pengguna Sacred Gear seperti itu, dan sangat efektif melawan Sacred Gear dengan batas waktu seperti milikmu. Mempercepat waktu dalam sekejap, untuk membuang batas waktu. Namun, itu tak memiliki serangan atau kemampuan spesial lain. Hanya kendali batas waktu. Tapi, mengincarmu dengan batas waktu akan menjadi pukulan berat bagimu. –Namun, nampaknya itu saja tak cukup untuk mengalahkanmu.”
......Apa yang dia coba katakan? Aku tak bisa mencerna makna ucapan Cao Cao sama sekali.
“Kau sudah mencoba memasuki bagian terdalam Sacred Gear untuk memahaminya. Untuk contoh, kalau kau melepaskan Balance Breakermu secara sengaja dan memilih memakai kemampuan pengganda waktu setiap sepuluh detik disertai dengan waktu yang dipercepat, apa yang akan terjadi.......? Kau akan menjadi eksistensi mengerikan yang bisa menggandakan kekuatan dalam sekejap. Tentu saja, masih tak diketahui apakah efek percepatan waktu akan mempengaruhi Sacred Gear mode normal kalau itu diterapkan sepanjang Balance Breaker. Namun untuk seseorang sepertimu yang telah mencapai sisi terdalam Sacred Gear, itu sangat dimungkinkan.”
“Apa yang sebenarnya kau coba katakan?”
Aku hanya bisa bertanya. Cao Cao mengangkat bahunya.
“Yang ingin kukatakan adalah, daripada memakai cara cara tak langsung, mungkin lebih baik mengalahkanmu dengan serangan langsung.—Kau memiliki kelemahan tinggi pada tipe teknik, jadi aku berpikir kalau tipe tipe itu pasti takkan bisa menanganimu.”
-- Ya benar, akulah yang tak bisa menangani orang sepertimu. Kita baru bertemu dan kau sudah menganalisaku seteliti itu. pria ini memang mengerikan.
“Tapi, Hyodou Issei, kau memiliki dua kelemahan fatal – Pembunuh Naga serta cahaya. Iblis dan Naga, memiliki kedua atribut ini bisa membuatmu lebih mematikan, namun secara alami di saat yang sama, itu meningkatkan jumlah kelemahanmu. Kelemahan ini sangat melegakan bagiku. Itu membuatku merasa ingin membuktikan pada dunia kalau makhluk yang sama sekali tak terkalahkan itu tidak ada. Yah, cukup bicaranya. –Mari mulai.”
Cao Cao mengangkat tombaknya dan mengarahkan ujung runcingnya padaku.......berarti aku harus mulai bertarung.
Pertama adalah promotion......[Kuda]? Atau [Peluncur] untuk menembakkan kekuatan Dragon Shot.....? Tidak, lebih baik jangan berlatih di medan tempur. Langsung saja pakai semuanya!
“Asia! Promotion ke [Ratu]!”
“Ya!”
Dengan persetujuan Asia, aku berpromosi menjadi [Ratu]! Kekuatan mengalir kedalam tubuhku!
Bahkan sejak sebelumnya, aku bersikeras untuk berlatih memakai semuanya! Aku sudah mencapai poin dimana aku bisa memakai ciri dari tiap tiap bidak! Maka biar kutunjukkan hasil dari latihanku disini juga! aku membentangkan sayap Nagaku, dan menghembuskan kekuatan sihir dari booster belakangku!
Goooooooooooooo!
[Jet!]
Mengacungkan tinjuku, aku memakai kecepatan ekstrim untuk memberi Cao Cao sebuah pukulan! Setelah mempertimbangkan rencanaku berkali kali, tinju lurus adalah yang terbaik!
Aku berakselerasi kuat kuat ke depan! Cao Cao memutar tombaknya dengan perlahan, dan dengan ringan mengelak ke sisi tepat sebelum tinjuku kena!
--! Dia bisa menghadapi serbuanku! Kalau begitu—
Aku mengubah arah serang dengan boosterku, dan menyerbu sekali lagi, ke arah Cao Cao mengelak!
Aku mengumpulkan kekuatan sihir di kedua tanganku! Memprediksi dalam sekejap Cao Cao mengelak, aku akan menembakkan Dragon Shot ke arah si brengsek itu—
Whack!
Cao Cao menendang tangan kananku sambil menangkis tangan kiriku dengan sapuan tombaknya! Sekali lagi, Dragon Shot terbang entah kemana!
Brengsek! Menetralkan seranganku dengan pergerakan sekecil mungkin!
Clang!
Tepat saat aku merasa kesal, ada sesuatu menerjang perutku – menurunkan tatapanku, aku melihat tombak Cao Cao menusuk dalam dalam disana—
“Gugh........”
Banyak darah segar naik dari perutku dan muncrat melalui mulutku!
....Aku, aku kalah!
“—Kau tidak lemah, namun gaya seranganmu itu menciptakan terlalu banyak celah!”
Sizzle.
Cao Cao perlahan mencabut tombaknya dari perutku.
-- Dalam sekejap itu, perutku, tidak, sekujur tubuhku, diserang rasa sakit luar biasa. Dengan luka sebagai pusatnya, seluruh tubuhku mulai mengepulkan asap.
...I-Itu sakit sekali.....A-Apa apaan ini......perasaan yang identik dengan Pedang Suci......luka yang berasap juga sama......!
Te-Tentu saja, itu kan tombak suci......jadi rasa sakit dan efeknya itu.......
--Sial, kesadaranku jadi semakin kabur!
“Ise-san!”
Smack!
Aura hijau mengelilingi seluruh tubuhku. Rasa sakit di perutku perlahan berkurang.
....Itu pasti Asia yang mengirimiku aura penyembuh. Momen yang tepat sekali. Barusan, aku nyaris saja kehilangan kesadaranku.
Namun, lukaku masih menganga. Dan berasap sedikit. Tak mungkin, kelihatannya akan menyebar lagi! apa itu karena penyembuhan yang disediakan dari jarak jauh tak cukup kuat? Jarak penyembuhan Asia memang efektif namun masih lemah dibandingkan sentuhan langsung......tetap saja, penyembuhan jarak jauhnya sudah sangat kuat, namun luka dari tombak suci sepertinya sudah mengalahkannya.
Aku mengeluarkan air mata Phoenix dari saku bajuku, dan meneteskannya ke luka di perutku......luka akhirnya menutup. Wow, air mata Phoenix sungguh hebat!
“Apa kau tahu barusan kau hampir mati? Ditembus oleh tombak suci, kau hampir terhapus. Kematian itu ternyata sangat simpel, bukan?”
Cao Cao tertawa dengan enteng.
....kau bilang barusan aku nyaris mati? Tapi itu benar. Ya, itu adalah luka kritis tepat di bagian perut, namun karena pernah mengalami ini di masa lalu, aku masih bisa bergerak. Aku bahkan berpikir untuk mengirim pukulan ke wajahmu sebagai balasan.
-- Hampir terhapus?
Apa itu maksudnya Iblis yang lenyap tanpa bekas oleh serangan suci?......Aku berada dalam kondisi itu barusan?.......Berasap di sekujur tubuhku, eksistensiku hampir lenyap?
Menyadari itu, aku mendapat alasan untuk merinding.
....I-Itu berbahaya sekali. Kalau aku mati begitu saja, aku takkan bisa menemui Buchou dan Asia lagi!
Cao Cao mengetuk ngetuk tombak ke bahunya. Apa, apa itu kebiasaannya? Terserahlah, toh itu tidak penting lagi.
“Ingat ini baik baik. Barusan itu serangan tombak suci. tak peduli sekuat apapun dirimu, kau takkan bisa selamat dari serangan itu. – Karena kau adalah Iblis. Biarpun itu Vali, selama dia memiliki bagian Iblis pada dirinya, serangan tombak suci adalah absolut.”
Aku dapat pelajaran baru. Lebih baik menjauh dari tombak itu.......selanjutnya, aku harus apa?
Cao Cao melihat responku, dan tersenyum masam.
“....Ah, kau tidak ketakutan. Aku berpikir akan menyenangkan untuk melihatmu merinding ketakutan.”
“Ah? Tentu saja aku takut! Tapi aku takkan ketakutan! Aku takkan bisa menghadapi semua orang kalau aku tak memukul wajahmu. Menjadi Sekiryuutei itu tidak gampang!”
“Ah hahaha!”
Cao Cao tiba tiba tertawa keras keras.......ada apa dengan pria ini. Ekspresi wajahnya berubah dengan cepat.
“Bagus sekali ini. Aku bisa memahami kenapa Vali begitu menyukaimu. Menarik sekali. Vali, kau sudah menemukan lawan yang sangat bagus.”
Memakai jarinya untuk menyeka air mata dari tawanya, Cao Cao membuka bagian depan tombak, dan menciptakan bilah cahaya.
“—Kemari.”
Krak....
Tekanan dari Cao Cao meningkat. Sepertinya dia penuh semangat? Ini jadi semakin dan semakin menakutkan.
Aku mengacungkan tangan kananku, bersiap menembakkan Dragon Shot terkuat!
[ BoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoost!! ]
Boom!
Aku menembakkan hembusan besar pada Cao Cao!
“Kalau ini mengenai tubuhku, nanti bisa berbahaya.”
Cao Cao bersiap menangkis serangan dengan tombaknya—namun aku sudah mengantisipasinya. Dalam sekejap usai menembak, aku mengaktifkan booster belakang dan melompat!
Mengincar momen Cao Cao menangkis serangan Dragon Shot, aku mengiriminya tinju dari samping!
Cao Cao mengangkat tombaknya tinggi tinggi, dan dengan ayunan raksasa, membelah Dragon Shot menjadi dua! Seperti membelah semangka! Kenapa aku harus peduli soal itu! biar aku memukulnya dengan tinju kananku selagi dia mengayunkan tombaknya ke bawah!
[ BoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoost!! ]
Memukul Cao Cao dengan tinju ter-boost ku!
“Aku merasakan kekuatan potensial tersembunyimu.”
Cao Cao dengan senang menyatakan itu dan perlahan memutar tombaknya untuk menangkis lenganku – sekarang! Tinju kananku itu hanya umpan! Tinju kananku berhenti tepat di depan Cao Cao! Tangkisannya meleset!
Aku mengayunkan tinju kiriku ke depan! Di saat yang sama mentransfer kekuatan ke Ascalon di dalam Gauntlet!
[ BoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoost!! ]
[Transfer!]
Aku membuat bilah Ascalon muncul dari gauntlet – kemudian aku melompat ke belakang dengan segera! Di saat yang sama aku melompat, aku memancarkan denyut aura dari Ascalon!
Bang!
Dengan Ascalon terbang ke arah Cao Cao, sepertinya sudah melebihi dugaannya, dan dia tak akan sempat untuk mengelak!
Slice!
Dengan suara keras, lengan kiri Cao Cao terbang ke udara. Serangan Ascalon sudah memotong lengannya! Sukses! Umpan demi umpan, dan serangan sesungguhnya yang disertai dengan umpan!
Latihan dengan Kiba akhirnya membuahkan hasil. Aku menyatakan kemenangan dalam hatiku. Ya, tak peduli betapa kuatnya tombak itu, atau sejumlah kelemahanku sendiri, pria itu juga memiliki kelemahannya sendiri.
-- Tubuh lemah manusia.
Dari segi ketahanan tubuh, aku jelas lebih unggul sebagai Iblis dan Naga. Meski Cao Cao dan golongan Pahlawan memiliki ketahanan melebihi manusia normal, mereka jelas lebih lemah dibandingkan Vali dan Loki.
Sudah diduga – aku bisa menang, kalau tidak, yang penting aku bisa melawannya.
Cao Cao menusukkan tombaknya ke tanah dan menangkap lengan kiri yang jatuh dengan lengan kanannya. Tanpa ekspresi, dia memegang lengan kiri dengan ketiak kanannya dan mengeluarkan sesuatu dari dalam sakunya. Saat aku penasaran, tatapanku terpaku pada botol yang nampak familiar!
-- Itu......
Cao Cao membuka penutup botol, dan menuangkan cairan ke lukanya, dan menghubungkan lengan kirinya ke titik tersebut. Asap mengepul dari luka di lengan kirinya – kemudian semuanya pulih kembali seolah tak ada apapun terjadi!
Botol itu.......tidak salah lagi.......Air mata Phoenix!
“Ke-Kenapa kau bisa memiliki benda itu?”
Aku bertanya, dan Cao Cao tertawa.
“Pasar gelap. Asal kami memiliki koneksi tertentu, yang tersisa hanyalah soal uang. Aku yakin keluarga Phenex takkan membiarkan benda ini jatuh ke tangan kami.”
....Bagaimana ini bisa terjadi. Sebagai alat penyembuhan berharga bagi Iblis, air mata sangatlah berharga, namun sampai mereka jatuh ke tangan para teroris ini........!
Tak terhitung korban yang menderita kesakitan oleh serangan kalian bisa disembuhkan, kalau saja mereka memiliki air mata itu!
“....Karena kemarahan, auramu sudah meningkat. Membiarkan auramu meledak karena emosimu, apa kau paham kalau itu bisa membawa kehancuran dalam situasi tertentu? Itulah alasan kau pernah memasuki mode Juggernaut.”
Bukan urusanmu. Brengsek! Orang orang ini, mereka benar benar tahu banyak tentang kami!
Krak!
Pada momen ini, armorku remuk!......Apa, apa ini?
“Tepat saat kau melompat balik, aku kebetulan membuat beberapa serangan dengan tombak. Meski sepertinya ada jeda, nampaknya beberapa serangan simpel bisa merusak armor Sekiryuutei.”
.......Sepertinya aku diserang bahkan tanpa menyadarinya.
Ddraig, maafkan aku, tapi kuserahkan perbaikan padamu.
[....Aku paham. Namun, kemungkinan karena efek tombak suci, memulihkan armor akan memerlukan waktu.]
Astaga. Seberapa kuat tombak itu sebenarnya!
“Serangan yang sangat bagus. Kuat. Nampaknya aku harus meningkatan Sacred Gearku sedikit.”
Cao Cao brengsek itu, kelihatan sangat senang.......kalau saja seranganku mengenainya, aku akan menang. Tentu saja, kalau pria itu mengenaiku, maka aku juga bisa mati......
Tepat saat aku berpikir keras tentang bagaimana cara menghadapi tombak suci Cao Cao.
“Irina-san!”
Teriakan ketakutan Asia terdengar!
“Ara? Kalian masih belum selesai?”
Suara wanita – melirik ke arahnya, itu adalah Jeanne......membawa tubuh Irina yang berlumuran darah di lengannya.
--Irina.
“Wah, ternyata Sekiryuutei. Pasti bisa bertarung lebih baik dari orang orang ini.”
Suara Siegfried.......yang dipegang di keenam lengannya adalah tubuh Kiba dan Xenovia yang juga berlumuran darah........Hei, hei......
“Kalau saja aku yang menghadapi Sekiryuutei.”
Heracles raksasa melempar sesuatu di depanku – Itu Rossweisse-san dengan tubuh berwarna merah oleh darah segar!
.....Se-Semua orang........kenapa jadi begini.....? Mereka semua menemui takdir seperti itu......?
[Groar!]
Aku mendengar suara raungan – Vritra tengah terjerat oleh kesembilan ekor Kyuubi, dan meraung kesakitan!......bahkan Saji......!
Cao Cao menepuk nepuk bahunya dengan tombaknya.
“Maaf Sekiryuutei. Kelihatannya sudah berakhir. Kuat, kalian semua sangat kuat. Ini sudah sangat hebat diantara para Iblis muda. Namun level kekuatan ini tak bisa menghadapi kami yang membawa kekuatan Pahlawan di tangan kami. Juga, bagi Iblis, Malaikat Jatuh, Naga, dan youkai sampai bersatu sebagai musuh manusia, bukankah itu terlalu menyeramkan? Bukankah manusia akan merasa terancam? Melawan itu sudah wajar – manusia mengalahkan Maou dan Naga itu sangat wajar. Inilah prinsip dibalik tindakan kami, kami dari golongan Pahlawan. Yah, entah bagiku atau para anggota lain disini, itu adalah salah satu tujuan kami – Hei, Georg, bagaimana lingkaran sihirnya?”
Si pengguna kabut mengangguk oleh pertanyaan Cao Cao.
“Masih sebentar lagi, tapi akankah Great Red benar benar datang?”
“Biarpun tidak, kita akan mendapatkan data kenapa dia tidak datang. kita akan mencoba metode lain kalau itu tidak terjadi.”
“Tetap saja, membuat ini bekerja memerlukan harga yang mahal. Apa kau yakin akan tetap melakukan ini apapun yang terjadi?”
“Jangan menatapku, kalau bisa, tentu saja aku menginginkan hasil yang bagus.”
.....Orang orang ini, mereka sama sekali mengacuhkan kami dan sekarang tengah sibuk sendiri dengan urusan eksperimen.
Jeanne, Siegfried, dan Heracles meninggalkan rekan rekanku disini, dan kemudian mulai berbicara dengan Cao Cao.
“Teman teman!”
Asia berlari ke arah semuanya disini, dan mulai menyembuhkan, dengan air mata mengalir deras.
......Dalam pikiranku, adalah janji yang kami buat sebelum datang kemari.
--Kami akan melindungi Kyoto dengan segenap nyawa kami.
Sensei......aku.......tak bisa melakukan apa apa.
Aku melirik Kiba yang tergeletak di tanah.
--Karena Buchou tak ada disini, sebagai pengganti, [Raja] kami adalah kamu, Ise-kun.
Kiba, meskipun kamu mengatakan itu........tapi aku tak bisa melakukan apa apa.
“Ibu, tolong bangunlah! Aku Kunou! Kunou ada disini! Ibu!”
Kunou menangis sambil berteriak pada Ibunya – namun si pemimpin Kyuubi bahkan tak melihatnya sama sekali.
--Ibumu—Ibumu akan diselamatkan oleh kami!
Apa kami menyelamatkan seseorang? Ka-kami, kami tak menyelamatkan siapa siapa.......!
“Xenovia-san! Irina-san!”
Asia terus menyembuhkan, sambil terisak.
.....Apa yang kulakukan......kenapa aku menjadi begini menyedihkan......biarpun aku sudah memulihkan Boosted Gear Scale Mail, Cao Cao dan kelompoknya bahkan tak melirikku—
Meski mereka menganggap kami kuat, tapi mereka tak berpikir kalau kami cukup mengancam untuk membalik situasi saat ini. Sampai dipandang seperti itu, biarpun kami sudah berjuang yang terbaik, itu terlalu—
Dari sejak awal, bagi mereka kami hanyalah selevel hiburan, hidangan sampingan untuk eksperimen. Kebenaran ini membuatku sangat sakit......
Ma-mana bisa aku menyebut diriku Sekiryuutei? Apanya yang Oppai Dragon, sungguh lelucon......
.....—Menggelikan.
Tubuhku bergetar di dalam armor, air mata penyesalan mengalir tanpa akhir........kenapa aku begini lemah? Selalu tak berdaya di saat saat kritis seperti ini.
Kenapa semuanya selalu berada diluar jangkauanku secara tragis.......tak peduli sekeras apapun aku mencoba, masih ada banyak lawan yang sama sekali tak bisa kukejar.....
Apa ini batasku......? Kenapa aku......?
Aku berlutut di tanah, dan memukul tanah dengan kebencian dan penyesalan. Rekan rekanku semuanya telah dijatuhkan oleh mereka, dan kesempatanku mengalahkan Cao Cao......bahkan sekedar menolong Ibu Kunou, kesempatan........nol.
Tidak, aku tak bisa menyerah! Aku tak mau berakhir seperti ini saja! Aku harus terus bertarung!
....Tapi, tak ada cara untuk menang.......aku menyesal, dan rasa sakit mengisi hatiku......
[Menangis?]
--Seseorang berbicara padaku dari dalam tubuhku. Suara ini kan milik—
......Elsha-san?
[Ya, benar sekali. Kenapa kau menangis?]
....Aku, merasa sangat menyesal........kenapa aku begini lemah? ......ini jelas jelas momen kritis, namun aku gagal lagi........
[Ya, itu sangat disesalkan. Tapi apa kau lupa? Gubernur Malaiakat Jatuh pernah menyebutkan – kalau kau adalah perwujudan dari banyak kemungkinan!]
Pada waktu ini, kata kata Azazel-sensei terngiang dalam pikiranku. Ya, itu tepat sebelum pertarungan dengan Loki.
<<--Aku percaya pada kemungkinanmu. Semua Sekiryuutei masa lalu dimangsa oleh kekuatan sampai mereka mati, tanpa perkecualian. Mungkin kau Sekiryuutei yang paling tak berbakat. Namun, kamu mencapai Balance Breaker memakai payudara wanita. Kamu kembali dari kondisi lepas kendali melalui payudara wanita. Aku merasa kalau orang sepertimu bisa dianggap sebagai perwujudan dari banyak kemungkinan>>
.....Perwujudan dari banyak kemungkinan.
<<Oppai Dragon! Oppai Dragon! Bukankah itu nama yang cool? Pernahkah ada Naga menerima titel seunik itu? Meski tubuh dan kekuatan Iblismu sangat payah kalau dibandingkan Vali dan para pemilik masa lalu, tapi dari sudut pandang lain, kamu memiliki metode unikmu sendiri dalam memakai kekuatan Sekiryuutei untuk menjadi kuat. Mulai dari sekarang, itu takkan apa apa selama kamu bekerja keras dan gigih, serta berpikir baik baik untuk menemukan teknik kunci.>>
Ya, itulah yang Sensei katakan padaku pada saat itu.
Aku setidaknya bisa, memakai cara unikku untuk menggunakan kekuatan Sekiryuutei.....
-- Karena aku adalah Oppai Dragon!
[Ya, itu baru dirimu yang sebenarnya! Sekiryuutei masa kini, Oppai Dragon! Kemungkinan yang aku dan Belzard saksikan! Datanglah, lepaskan semuanya sekarang! Seluruh kemungkinanmu!]
Shine!
Cahaya menyilaukan dipancarkan dari saku bajuku. Aku melihatnya sejenak, dan ternyata berlian yang memancarkan cahaya merah.
I-Ini kan......
[Angkat berlian itu ke angkasa, dan panggil dengan keras!]
Me-memanggil? Tepat saat aku kebingungan, Elsha-san berkata dengan keras!
[Benar sekali, panggillah payudara yang hanya menjadi milikmu!]
Dalam sekejap itu – shiiiine!
Berlian menjadi semakin menyilaukan, dan memancarkan cahaya dahsyat yang menerangi seluruh sekelilingku!
“.....Apa yang terjadi?”
Cao Cao menyadari cahaya, dan berbalik untuk melihat!
Di tengah tengah cahaya yang dipancarkan oleh berlian, sesuatu muncul. Hal hal itu perlahan mengambil bentuk manusia, satu, dua, mereka mulai memperbanyak diri.
A-Apa ini........Elsha-san menjawab pertanyaanku.
[Berlian tengah mentransfer dari semua jenis manusia di Kyoto, dan sosok sosok ini terbentuk dari sisa sisa memori mereka.]
Sosok sosok semua orang tak bersalah yang ditahan sebagai orang mesum karena aku......?
Jumlah sosok sosok semakin banyak, dan sudah melebihi ribuan. Berapa banyak orang mesum yang dihasilkan berlian ini di Kyoto? Jumlah orang yang harus kumintai maaf terlalu banyak!
“Oppai........”
“O-Oppai.”
“Ah Oppai.”
“Oppai lagi.”
“Aku mau Oppai......”
......sisa sisa memori itu mulai mengulangi kata oppai berulang ulang. Hei hei hei! Sejak kapan ini menjadi pameran hentai!?
“ “ “ Oppai! Oppai! Oppai! Oppai “ “ “
Seiring seluruh sosok mengucapkan “Oppai!” dalam suara rendah, mereka perlahan menyeret kaki mereka, dan memasuki semacam formasi.
“ “ “ “ Oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai, oppai. “ “ “ “
Ini sudah kebablasan!
Aku hanya bisa terbengong bengong melihat pemandangan menggelikan ini. Sisa sisa memori terus mengulangi kata “Oppai” seolah mereka sedang menampilkan sejenis upacara ritual.
“.....Zombie Oppai?”
Cao Cao berbicara pelan. Itu benar! Mereka terlihat seperti zombie! Apa orang orang yang payudaranya diraba raba oleh orang orang ini, yang menjadi orang mesum karena berlian, terinfeksi dan berubah menjadi zombie?
Klon klon dari sisa sisa memori – mengatur diri mereka dalam lingkaran, para zombie oppai meleleh ke tanah. Selanjutnya, cahaya bergerak di dalam lingkaran untuk mengukir suatu simbol di pusatnya, membentuk lingkaran sihir raksasa.
-- Para zombie oppai berubah menjadi lingkaran sihir!
Serangkaian event mengejutkan ini membuatku tercengang, namun Elsha-san berkata padaku:
[Segalanya telah siap – panggil!]
A-Apa? Semua hal hal membingungkan ini sudah membunuh kemampuanku untuk berpikir!
[--Payudara yang hanya menjadi milikmu!]
Payudara yang merupakan milikku – imej pertama yang mengambang di pikiranku adalah Onee-sama berambut crimson itu—
[Maju, berteriaklah! Panggil, payudara--!]
Aku sama sekali tak paham perkembangan cepat ini, apa aku harus berteriak!?
“—Panggil, payudara!”
Boom!
Boom!
High school dxd v9 000f.jpg
Lingkaran sihir memancarkan cahaya menyilaukan, kata “Oppai” tertulis pada aksara sihir, dan di dalam lingkaran sihir bahkan terdapat karakter untuk payudara!
Panggil? Jangan jangan maksudnya memanggil imej dalam pikiranku itu—
Sesuatu muncul di tengah tengah lingkaran sihir. Dengan kilatan cahaya, yang muncul di dalam lingkaran sihir adalah – Buchou berambut crimson!
Bu, Buchooooooooooooooou!
Dia sedang berganti pakaian? Dia hanya mengenakan pakaian dalamnya. Menyadari perubahan situasi, onee-sama mengangkat kepalanya untuk melihat sekeliling dan nampak shock! Tentu saja!
“A-Apa yang terjadi!? Istana Honmaru.....? K-Kyoto? A-Ara, bukankah ini Ise? Kenapa kamu disini dan kenapa aku dibawa kemari? Di-dipanggil? Eh? Eh?”
Buchou dalam situasi sangat bingung! Aku begitu kaget sampai tak bisa bicara! Bahkan golongan Pahlawan hanya menatap membisu dan tak bisa bereaksi! Maaf! Karena hal membingungkan tengah terjadi, aku sendiri juga kebingungan!
Dengan keseriusan penuh, Elsha-san berbicara pada aku yang kebingungan ini.
[Sekarang, remaslah!]
“Uh.....?”
Aku hanya bisa meragukan kupingku. Barusan, aku mendengar sesuatu yang tak mungkin bisa didengar.
Dan kemudian, Elsha-san berbicara padaku lagi.
[Ayo remas payudaranya!]
“Re-remas?”
[Itu benar, remaslah. Seperti biasanya. Remaslah dengan suara ‘pochitsu’]
“Dengan ‘pochitsu’!? tidak tidak, apa yang akan terjadi kalau aku meremasnya!?”
Apa yang orang ini baru sarankan!? Apa kau benar benar Sekiryuutei wanita terkuat!? Onee-sama ini, jangan jangan dia sudah edan!?
Mengabaikan kebingunganku, Elsha-san melanjutkan.
[Inilah switch (tombol) terakhir untuk membuka kemungkinanmu, dengan kata lain, payudara Rias Gremory. Inilah switch – switch untuk membuka pintu menuju potensialmu!]
Tak mungkin. Kau pasti gila. Ayolah, ini sama sekali tak masuk akal. Elsha-san, payudara Buchou tak mungkin switch untuk kebangkitanku!
[--Tidak, inilah switch untuk kebangkitanmu. Mohon pahamilah, aku sangat mempercayai ini setelah mengobservasimu dari dekat sepanjang waktu ini.]
Itu kelewatan! Kata kata itu sudah kelewatan! Tapi kenapa terdengar begitu meyakinkan!
Saat aku mati matian berpikir, tubuh Buchou mulai memancarkan cahaya keemasan!
“A-Ada apa lagi sekarang? Aku dikelilingi cahaya!”
Wajah Buchou nampak kaget diikuti oleh tatapan tak nyaman, namun hal menakjubkan tengah berlangsung di hadapan mataku!
Flash........
Twinkle☆Twinkle☆Twinkle☆
—Payudara Buchou berkilau seperti sejenis cahaya suci--
.....Elsha-san, ini......
“Payudara Rias Gremory telah menjalin kontak dengan kemungkinanmu, dan memasuki fase baru.”
Fase, fase baru.....?
“Hoho, payudara itu telah melebihi batas, kehebatan dari sang Switch Princess – tengah memasuki fase kedua!”
Maaf, aku tak paham. Apanya yang fase kedua! Semua hal hal membingungkan ini membuatku mau menangis!
“Sentuhlah saja dan kau akan berubah. Kau akan menyadari sebuah perubahan dramatis. Kekuatan dari Evil Piece di dalam tubuhmu akan dibebaskan dengan satu sentuhan. Tekan—“
Switch – puting –
Spurt.
Aku mimisan. Aku akhirnya paham. Aku memahami situasinya saat ini.
Aku menghampiri Buchou, membuka topeng di helmku, dan tersenyum.
“....Ise?”
Buchou memiringkan kepalanya dengan ekspresi terkejut, dimana aku dengan khidmat berkata padanya:
“Buchou, tolong izinkan aku meremas payudaramu.”
“--!”
Kejujuranku membuat Buchou – membisu.
Namun, dia hanya berpikir sejenak sebelum akhirnya berkata.
“.....Aku tak cukup paham, tapi....aku mengerti!”
--Hebat!
Dia memahami kata kataku! Bagaimana situasi ini bisa terjadi! Ini menjadi luar biasa! Meski aku mencoba mengejek diriku sendiri dengan ejekan tajam, namun tak ada lagi yang bisa kulakukan selain ini!
Kalau begitu tinggal menyentuh saja! Ya, sentuh saja! Sentuhlah di Kyoto! Remas payudara Buchou! Pencet puting Buchou--!
Karena membiarkan orang lain melihat payudaranya akan sangat memalukan, Buchou mengubah posisinya supaya orang lain tak bisa melihat, dan melepas BH-nya.
Klik.
Usai pengaitnya lepas, payudara bahenolnya dilepaskan sekaligus! Saat aku menyadari perubahan pada puting yang sangat familiar itu, aku jadi merasa terkejut.
-- Puting dan areola pink itu tengah memancarkan cahaya.
Areola memancarkan cahaya pink! Situasi macam apa ini!? A-apa ini disebabkan oleh fase kedua!? Hebat! Aku sungguh idiot karena mencoba memahami hal hal membingungkan ini!
Sekarang, yang perlu kulakukan hanya menyentuhnya untuk keuntungan luar biasa!
Ya, ya, payudara bisa bersinar.....
Melepaskan bagian jari dari gauntlet, aku memajukan dua jariku dan bersiap memencet, mengincar puting bercahaya itu.
......Berpikir kembali, saat mencapai Balance Breaker, aku juga memencet puting itu dan bangkit.
Aku merasa aku mendapatkan sesuatu kapanpun aku menyentuh payudara itu, itu benar benar merangsang pikiranku!
-- Hebat, payudara Buchou sungguh hebat. Tak peduli apa yang terjadi, semuanya bisa diselesaikan dengan payudara ini.
Switch, Switch Princess! Buchou juga sedang berevolusi!
-- Mungkin dia benar benar akan menjadi Switch Princess!
Apa kau siap, Ddraig?
[Ooooooooh! Oaaaaaaah! Ooooooooh!]
Ddraig mulai menangis keras keras. Tak ada lagi yang tersisa selain menangis. Maaf, maafkan aku, partner! Tapi aku harus memencet! Tak memencet itu mustahil! Aku punya alasan untuk memencet!
“Ini dia!”
Aku menyatakan dengan keras dengan mimisan saat memencet payudaranya.
Merasakan sensasi lembut tiada banding dari payudara dan puting, menyaksikan jariku tenggelam ke dalam payudara. Semua sensasi ini menjalar sepanjang tubuhku, memberi otakku kepuasan tertinggi.
“....Iyaaaan....”
Suara rintihan Buchou memberiku serangan kritis!
Ka!
Payudara Buchou tiba tiba memancarkan cahaya menyilaukan!
“Ini, ini........! Ahahah!”
Buchou hanya bisa berteriak pada perkembangan tak wajar ini!
Dengan payudara Buchou memancarkan cahaya, dia naik ke Surga dan seluruh ruang disinari oleh cahaya pink!
.....Hebat. Buchou, Buchou dia naik ke Surga! Payudaranya masih bersinar dengan kemilau!
Aku hanya bisa menepukkan kedua tanganku dengan penuh hormat, dan mata berair.
-- Ah, payudara.
Usai Buchou naik ke angkasa dan menghilang, cahaya dan lingkaran sihir juga ikut lenyap.
Eh eh, Elsha-san, kemana Buchou pergi?
[Kembali ke tempat dia berasal]
Sungguh? Buchou dipanggil jauh jauh ke Kyoto hanya untuk itu!? apa apaan itu! Ketika pulang nanti, aku harus menundukkan kepalaku dan meminta maaf!
“....Apa yang sebenarnya terjadi?”
Cao Cao dan kelompoknya terbengong bengong. Apa yang terjadi telah melampaui pemahaman mereka! Tentu saja! Mereka ingin memanggil Great Red namun malah Buchou yang terpanggil!
-- Beat
Aku merasakan degup kuat dari dalam jantungku.
-- Beat
Sekali lagi dalam suara keras, itu adalah—
[Ia datang, ayo maju!]
Dengan Elsha-san mengeraskan suaranya, cahaya merah bersinar dari seluruh berlian di armorku.....kehangatan bisa terasa dari dalam tubuhku.....seperti aliran energi yang tiada habisnya......menyembur keluar.......!
Tak bisa ditekan! Apa ini kekuatan yang tertidur dalam Sacred Gear? Apa ini Juggernaut?
Tidak, tidak, tak ada perasaan terror. Justru, ini semacam denyut energi yang belum pernah kurasakan sebelumnya. Tapi membawa perasaan nostalgia tertentu. Ddraig, ini kan—
[Aku merasakannya juga partner.....sungguh nostalgia. Ini – aura asliku. Tak seperti kekuatan dari Juggernaut, yang digerakkan oleh emosi, tak ada kutukan atau emosi negatif. Ini terasa seperti saat aku masih memiliki tubuhku, saat yang kupedulikan hanyalah bertarung dengan Sang Putih untuk menentukan pemenang!]
Suara Ddraig penuh oleh kebahagiaan dan kegembiraan.
Meski aku tak tahu apa yang terjadi pada Ddraig, namun aura merah saat ini menyembur dari seluruh tubuhku, menutupiku dan area sekelilingku—

Bagian 4

.....Setelah panca inderaku kembali, aku mendapati diriku berada di ruang putih.
....Fenomena apa ini? Aku seharusnya sedang bertarung di istana Honmaru di istana Nijou. Dan kemudian dua orang muncul di depan aku yang kebingungan ini.
Elsha-san dan pria dengan dandanan elegan.
Ini ada didalam Boosted Gear.....? Jadi hanya kesadaranku yang masuk kemari?
Pada poin ini aku masih tak paham apa yang terjadi, namun Elsha-san tersenyum dan berkata.
[Pintumu sudah terbuka sekarang. Ini adalah jalur alternatif yang berbeda dari Juggernaut]
Elsha-san.....aku sangat berterima kasih untuk yang tadi. Aku merasa kalau itu adalah hal penting, jadi aku melakukannya begitu saja dengan ceroboh disamping kekagetanku.
[Ini bagus. Kami juga mempertaruhkan segalanya pada hal itu – karena, yang kau cari adalah payudara.]
A-Apa iya? Yah, aku memang pecinta payudara.....
[Belzard dan aku sekarang bisa beristirahat dengan tenang]
Beristirahat........jangan jangan itu—
“Benar sekali, kami eksis disini hanya sebagai sisa sisa memori, ini sudah waktunya bagi kami terbebas dari Sacred Gear ini.”
......Apa maksudnya kalian akan mati?
[Kami sudah mati sejak dulu. Yang tersisa disini hanyalah memori kami. Bahkan tidak jiwa. Apa ini diluar akal sehat? Dan karena itu kami berniat untuk menghilang]
Ta-Tapi, aku masih punya banyak pertanyaan untuk Elsha-san dan perlu lebih banyak nasehat!
Elsha-san menggeleng kepalanya oleh pernyataanku.
[Kau tak memerlukan kami. Karena aku tak tertarik pada payudara. Hanya kau seorang, yang bisa menimbulkan semua fenomena aneh ini hanya dengan menyentuh payudara wanita.]
Ya, ya.....Maaf, aku adalah Oppai Dragon......
[Kau takkan apa apa selama kau memiliki Ddraig dan rekan rekanmu. Majulah, Sekiryuutei masa kini. Meski kutukan Sekiryuutei belum sepenuhnya terangkat, itu sesuatu yang akan terselesaikan pada waktunya nanti. Kalau itu kau, aku yakin kalau sisa sisa memori yang lain disini juga akan terbebaskan]
Elsha-san.....aku.....aku tersentuh dan mendapat perasaan campur aduk dari penghargaan dan terima kasih, dan air mataku nyaris mengalir. Diantara para senior masa lalu, ternyata ada mereka yang sangat peduli padaku......
[Kami akan pergi. Belzard, beri dia kata kata akhir.]
Pria yang dikenal sebagai Sekiryuutei terkuat sepanjang masa – Belzard-san tersenyum padaku. Kumohon, beri aku nasehat yang berharga.
Menganggukkan kepalanya, Belzard-san menjulurkan jari telunjuknya.
[ --Klik Klik, zoom zoom, iyaaan~ ]
--
.....Untuk sesaat, aku sama sekali gagal memahami apa yang dia coba ungkapkan.......
[Sepertinya dia sudah puas. Ayo pergi, Belzard]
Elsha-san tersenyum dan beranjak pergi.
Tunggu, tunggu! Apanya yang kata kata perpisahan dari Belzard-san!? Apanya yang kepuasan!?
--Klik klik, zoom zoom, iyaaan~! Tak mungkin! Bukankah itu lirik lagu Oppai Dragon!?
Oh tidak, mereka berdua perlahan memudar dengan warna putih sekeliling! Aku tak bisa mempercayainya! Nasehat perpisahan dari senior terkuat, adalah kata kata perpisahan seperti itu! mereka berdua melambai tanda selamat jalan.
Kalian seharusnya memiliki nasehat lebih baik untuk junior kalian!
Kemudian, Elsha-san dan Belzard-san menghilang, puas dengan fetish payudaraku—
Jadi begitu, sekarang aku paham.
Untuk menjadi Sekiryuutei, hampir semuanya adalah orang orang aneh—

Bagian 5

“Bagaimanapun juga, aku hanya seorang hentai!”
Itulah kata kata pertama yang aku teriakkan sesaat setelah kesadaranku kembali ke dunia nyata.
Pikiranku terasa hampir runtuh!
“Ayo maju! Boosted Gear!”
Menanggapi teriakanku, cahaya merah berkilau yang mengelilingi tubuhku mulai memancarkan aura dahsyat!
-- Kekuatanku mengalir tanpa akhir!
Dari bagian terdalam hatiku, dari bagian terdalam tubuhku, ia mengalir dari Sacred Gear. Jadi ini kekuatan asli Ddraig. Digabungkan dengan emosi negatif dari kondisi lepas kendali bernama Juggernaut, ia menjadi kekuatan yang berbahaya.
Tapi sekarang berbeda. Emosi negatif itu tak bisa terasa sekarang, dan kesadaranku masih ada!
[Ah ya. Aku akhirnya ingat. Kenapa aku lupa.....? Ya, itu adalah Tuhan. Kekuatan asli dari Albion dan aku yang Tuhan segel--]
Ddraig berbicara, terdengar seolah menyadari sesuatu........Yang jelas, mari bicarakan itu nanti saja.
Pertama, mari kalahkan orang orang itu disini juga!
[Baik, mari tunjukkan kekuatanku pada mereka yang sudah lama tak aku gunakan!]
[Maju! Sekiryuutei! Gunakan kekuatan kami! Kemungkinan dari budak Gremory, gunakan semuanya!]
[Hasrat!]
[Diabolos!]
[Keyakinan!]
[Naga!]
[Bencana!]
[Penodaan!]
[Lepaskan!]
Banyak suara bermunculan dari dalam gauntlet, yang mulai mengulangi suara [D] seolah sedang rusak!
[ DDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDDD!!!!]
-- cara untuk menggunakan kekuatan baru ini mengalir ke dalam pikiranku!
.....hahaha, hebat.
Beelzebub-sama, ciri dari evil piece yang anda setel telah diperkuat oleh kekuatan Sekiryuutei—
Kemungkinan. Kemungkinanku. Kemungkinan Ddraig. Mulai dari sekarang, kemungkinan kita--!
Karena interupsi barusan, [Ratu] telah dilepaskan. Promotion akan diperlukan lagi! tapi konfirmasi Asia tak lagi kuperlukan!
Aku berteriak dengan keras!
“Mode change! Welsh Blaster Bishop!”
Promotion ke [Peluncur]! Tentu saja, ini bukan [Peluncur] biasa!
Dengan aku menstabilkan langkah kakiku, aura merah berkumpul di bahuku untuk mengambil bentuk.
Sebuah ransel terbentuk di punggungku, dimana di bahuku dua meriam kaliber terbentuk!
Buzzzz.........
Memulai dengan tenang, kekuatan Sekiryuutei mulai terkonsentrasi pada laras meriam.
.......Kekuatan sihirku meningkat karena promosi ke [Peluncur]. Ditambah kekuatanku yang baru bangkit, ranselku terisi oleh aura dalam jumlah besar. Hembusan energi berskala besar tengah disiapkan!
“.....Itu sangat berbahaya........”
Cao Cao bergumam. Dia sepertinya telah menyadari konsentrasi kekuatan di meriamku.
Benar sekali, serangan langsung dari meriam ini akan melenyapkan segalanya. Inilah harapanku seiring mengumpulkan kekuatan!
Kiba, Xenovia, Irina, Rossweisse-san, Saji.
Rekan rekan pentingku. Sampai melukai mereka seperti ini!
Dan kemudian mengabaikan kami begitu saja! Penyesalan itu! ketidakmampuan yang kurasakan!
Biar kutembakkan semua emosi ini kembali pada kalian!
Energi terkonsentrasi pada meriam—
[BoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoost!! ]
High school dxd v9 317.jpg

“Lenyaplah! Dragon Blaster!”
BOOOOM!
Meriam di bahuku menembakkan hembusan yang sangat dahsyat! Bahkan meski aku berusaha keras mempertahankan pijakan kakiku, aku tak bisa menghentikan dampak dari kemunduran, dan melempar tubuhku ke belakang..........! Aku memakai seluruh kekuatanku untuk mencegah diriku terhempas!
Energi output tinggi tengah dilepaskan ke arah golongan Pahlawan!
“Menarik, akan kuterima tembakan ini, Naga Legendaris!”
Heracles melangkah ke depan, apa dia mencoba menerima seranganku—
“Jangan diterima! Hindari!”
Cao Cao berteriak dan memakai gagang tombaknya untuk memukul Heracles menjauh dari garis tembakan! Cao Cao dan para anggota lain kemudian dengan cepat melarikan diri dari seranganku!
Tanpa mengenai siapapun, hembusan meriam terus terbang ke arah jauh di belakang mereka.
KABOOOOOOOOOOOOOOM!
Ledakan raksasa mengguncang seluruh ruang dimana kota di latar belakang sana diselimuti oleh aura raksasa!
......Energi terus menyebar, mengelilingi seluruh kota dengan cahaya menyilaukan!
Usai cahaya terang pudar, tak ada apapun tersisa! Hembusan meriam melenyapkan seluruh area, dan bahkan arena Game terpengaruh dan dimensi buatan mulai menunjukkan tanda tanda terdistorsi!
“.....Menghancurkan seluruh kota! Hei! Kalau dia terus menembak, dimensi ini takkan bertahan lama!”
Heracles akhirnya memahami kekuatan meriamku, dan berteriak dengan terkejut.
“Mendistorsi dimensi simulasi, padahal tempat ini direkonstruksi sangat kuat........kekuatan tembakan macam apa itu?”
Siegfried berhenti tersenyum dan menyipitkan matanya.
Hehe, biar aku membalaskan dendamku. Namun, ini masih belum selesai!
“Cao Cao!!!”
Aku meneriakkan nama pria itu, dan melepaskan meriam di punggungku! Meriam yang kulepaskan buyar menjadi partikel cahaya.
Masih ada lagi! itu hanya permulaan!
Aku menyetel sistem evil piece di dalam tubuhku! Ya, aku memerlukan kecepatan kali ini! Kecepatan tanpa tanding! Biar aku membayangkan diriku sebagai Kiba! Visualisasikan [Kuda]!
“Mode change! Welsh Sonic Boost Knight!”
Smack!
Aku membentangkan sayap Nagaku dan terbang ke arah Cao Cao! Booster di punggungku digandakan, dan menghembuskan api kekuatan sihir besar! Aku meluncur sepanjang langit hingga membuat udara berguncang!
Tak cukup cepat! Aku butuh kecepatan melebihi yang dia bisa ikuti! Kecepatan sonic, kecepatan tinggi, kecepatan dewa!
“—Armor release”
Usai aku berteriak, sejumlah bagian dari Boosted Gear Scale Mail dirontokkan! Armor beratku dibuang dari tubuh, lengan, kaki, dan helm!
Mengabaikan semua beban berlebihan, mempertahankan armor minimum untuk terbang! Boosted Gear Scale Mail membentuk dirinya menjadi armor tubuh yang ramping. Mengabaikan pertahanan! Dan membentuk armor seramping mungkin untuk kecepatan super tinggi!
Harapanku adalah kecepatan dewa! Kecepatan yang tak bisa diikuti siapapun!
Menahan perasaan tak nyaman dari tekanan gravitasi, aku mengarungi udara dengan kecepatan dewa!
Ini pasti dunia yang sudah dilihat Kiba dan Vali.
....Jujur saja, tubuhku masih belum terbiasa dengan kecepatan ini.—Namun, aku masih bisa melanjutkan!
“Kalau yang kuperlukan hanyalah menyerbumu, itu sama sekali bukan masalah!”
[BoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoost!! ]
Sosok Cao Cao sudah terkunci dalam incaranku, dan akan menyerang secara langsung dari depan!
“—Cepat sekali!”
Cai Cao memasang posisi dengan tombaknya, dan bersiap menyerang! Bagus! Mari tentukan pemenangnya secara langsung!
Lurus dan to the point! Itulah yang paling cocok untukku!
Smash!
Aku menabrak Cao Cao dengan kecepatan dewa!
“Sial!”
Cao Cao memuntahkan sesuatu.
Aku memegang Cao Cao dan terus terbang!
“—Akhirnya kau tertangkap. Tak ada keluhan sekarang?”
Dengan ucapanku, pria itu tertawa dengan senang.
“—Siapa yang akan menduga, kalau kau akan menyerang langsung dari depan! Tapi, bisakah armor tipis itu menahan serangan tombakku!? Maaf tapi aku baru meningkatkan kekuatannya, mari akhiri ini!”
Benar sekali, kalau armorku saat ini diserang oleh tombakmu, maka habislah sudah. Mungkin aku akan terhapus dengan seketika.
-- Tapi aku sudah memahami itu baik baik. Sudah sangat jelas!
Aku menyetel sistem evil piece sekali lagi!
“Mode change! Welsh Dragonic Rook!”
Sekarang yang kuperlukan bukan kecepatan. Namun kekuatan pertahanan dan serangan yang tinggi. Aura merah berkumpul di sekitarku, memulihkan armorku yang hilang. Namun, aura tak berhenti dengan meregenrasikan bentuk asli, namun menciptakan armor yang semakin dan semakin tebal, hingga seperti perisai tebal.
Aura Naga dalam jumlah besar terkonsentrasi di lenganku, ini pasti dobel – bukan, lima atau enam kali lebih tebal dari gauntlet yang biasa!
Kehilangan kecepatan Dewa karena perubahan mode, Cao Cao dan aku terus terbang sepanjang udara dari momentum. Cao Cao mengarahkan tombaknya dan bilah cahaya mendekatiku!
Pierce!
.....aku memakai gauntlet yang tebal sebagai perisai, dan menerima serangan tombak. Tombak suci menusuk gauntlet, namun berhenti di tengah jalan dan tak bisa menembus gauntletku!
“—Jadi aku perlu meningkatkan outputku untuk menghancurkan armor ini? Level ini sudah cukup untuk melenyapkan Iblis Kelas Tinggi dalam sekejap!”
Melawan teriakan Cao Cao, aku mengangkat tinju kiri raksasaku. Tinju ini kuarahkan dengan sempurna, dan pasti tak akan lolos!
Maju, Ddraig! Maju, semuanya!
“Jangan meremehkan Oppai Dragon, brengsek!”
[BoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoostBoost!! ]
Aku mengayunkan tinju raksasaku ke arah Cao Cao! Dalam sekejap itu, Cao Cao mencabut tombaknya dari gauntletku dan memakainya untuk memblokir sebagai tameng.
“Sial!!!”
Crash!
Dengan tinjuku menghantam tombak, palu perkusi muncul di sikut armorku! Dengan jumlah aura meningkat secara drastis, ia dengan dahsyat meningkatkan dampak dari tinjuku!
Dari udara, aku menghajar Cao Cao ke arah tanah!
Smash.......!
Menerima seranganku, Cao Cao jatuh ke permukaan tanah!
-- Pada momen sebelum ia jatuh, dan menerima seranganku, Cao Cao tersenyum!
Dampak kejatuhannya membuat tanah hancur, menciptakan kabut debu dan pasir beterbangan.
Mengakhiri pertarungan jarak dekat di tengah udara, aku mendarat dalam armor berat.
Rustle.
Dalam kondisi itu, armor beratku berubah menjadi kabut, dan buyar oleh angin.
“...Ha....ha....”
Aku mulai terengah engah, dan jatuh di atas lututku......Yang tersisa adalah perasaan lelah luar biasa.
-- Konsumsi staminanya terlalu berlebihan.
Dari situasi saat ini, rasanya armorku juga sudah mencapai batasnya.
Aku telah menerima kekuatan baru. Yakni, kemampuan berpromosi ke evil piece lain menurut kehendakku tanpa persetujuan dari [Raja].
Dan kemudian ditambah dengan kekuatan yang dilepaskan dari Sekiryuutei, itu memberiku kekuatan sihir, kecepatan, dan kemampuan pertahanan dan serangan pada level mengerikan.
Berpromosi ke [Peluncur] akan meningkatkan kekuatan sihir, dan membuatku bisa menembakkan Dragon Shot bentuk terkuat.
[Kuda] membuang semua beban berlebihan dan menjadi seperangkat armor kecepatan tinggi. Memakainya bersama dengan kekuatan Sekiryuutei, memberiku kecepatan luar biasa.
Akhirnya, [Benteng] yang berlawanan dari [Kuda], dilengkapi dengan armor berat, dengan kekuatan dan pertahanan meningkat drastis. Ini mode dimana aku mengorbankan kecepatanku.
[Kuda], [Peluncur], dan [Benteng]. Kekuatan untuk memakai ketiganya secara bebas, meningkatkan semua ciri itu sampai batas. Meski itu mengurangi kemampuan lain sebagai pertukaran.
....Pada level output saat ini, masih belum cukup untuk mencapai [Ratu]. Kalau aku memaksakan promotion, kekuatan akan membuatku entah lepas kendali atau musnah karena aku tak bisa menahannya.
Belezebub-sama menyediakan kunci. Dengan bantuan Evil Piece yang sudah disetel, kekuatan asli dari Sekiryuutei – Ddraig dibangkitkan.
Inilah situasi dari kemungkinan bebasku.......pintu terbuka lebar, yang tersisa hanyalah untuk terus maju.
Namun konsumsi staminanya sangat deras.......kalau digunakan berturut turut, aku akan kehabisan kekuatan sihir dalam sekejap?
[Partner, karena kekuatan yang dibebaskan, penghitungan Balance Breaker sudah berkurang drastis. Waktu total Balance Breaker juga sudah diperpanjang. Namun, konsumsi staminanya telah meningkat, khususnya kalau mengubah mode secara berulang ulang. Ini akan berkurang asal kau terbiasa memakainya.]
Apa iya, Ddraig? Jadi aku masih punya banyak ruang untuk berlatih. Yah, kebangkitan juga sesuatu yang bisa dicapai sampai poin ini melalui kerja keras?
Ngomong ngomong, kekuatan ini tak bisa digunakan dalam Rating Game. Mengabaikan kehadiran [Raja] dan berpromosi secara paksa. Beelzebub-sama juga menyebutkannya.
Yah, itu tak masalah dalam pertarungan nyata jadi aku akan tetap menggunakannya.
Seiring aku perlahan bangkit, pandanganku tertangkap oleh Cao Cao yang juga ikut berdiri.
......Brengsek, dia masih bisa berdiri setelah menerima serangan langsungku.....? Tidak, sebelum dia menghantam tanah, dia memakai tombak untuk bertahan, jadi dia masih bisa selamat.....
Cao Cao berdiri dari tumpukan puing puing tanah sebagai dampak kejatuhannya.
Hidung dan mulutnya berdarah. Cao Cao menyeka darahnya dan dengan keras menyentakkan lehernya.
“Jadi inikah Sekiryuutei. Maafkan rasa maluku sebelumnya. Sepertinya kau telah mendapatkan kekuatan besar di saat saat kritis. Kalau aku tak bertahan dengan tombakku, aku pasti sudah mati.”
Kalau begitu mati saja sana! Sial! Benar benar Longinus terkuat! Pria itu bertarung dengan tubuh normal, dan aku seharusnya menang dalam konfrontasi langsung!
“Apa ini karakteristik baru yang kau dapatkan diluar aturan sistem Evil Piece? Ini hampir seperti Illegal Move (jurus ilegal).”
.....? Aku mengungkapkan keraguan pada istilah yang belum pernah kudengar sebelumnya.
“Illegal Move?”
Cao Cao membalas pertanyaan yang meluncur dari mulutku.
“Ini adalah istilah dalam catur yang mengacu pada cara irreguler melawan aturan. Serangan yang kau lakukan itu jelas jelas ilegal dalam sistem Evil Piece.”
Jurus ilegal? Memang seperti makna katanya. Kekuatan itu tak bisa digunakan di pertandingan.
[Kekuatan ini memberiku perasaan Triaina.]
Ddraig mengungkapkan opininya. Triaina? Apa maksudnya itu?
[Triaina adalah tombak bermata tiga dari Dewa samudra Poseidon dalam mitologi Yunani. Dikenal luas sebagai Trident. Aku merasa kalau serangkaian serangan dari Evil Piece sama kuatnya dengan Trident itu sendiri.]
Illegal Move......Triaina......
Tak buruk, nama ini, aku akan menggunakannya.
“Illegal Move plus Triaina. Sama sekali tak buruk. Maka aku akan menyebut serangan ini Illegal Move Triaina!”
Mari coba nama ini untuk sekarang! Sekali aku menguasai kekuatan [Ratu], mari pikirkan nama yang baru!
“Sungguh mengerikan. Dari segi kekuatan serangan langsung, ini menyaingi Vali tanpa Juggernaut. Tidak, Vali meningkat setiap hari, aku penasaran bagaimana dia sekarang........”
Terima kasih untuk pujiannya. Bahkan aku sendiri tak berpikir sudah bisa mengejarnya. Pria itu adalah jenius.
“Serangan itu pasti sudah menghabiskan seluruh stamina dan aura dari yang kau duga. Kau juga jauh dari menguasainya. Tidak, biarpun kau menguasainya, konsumsinya masih akan signifikan......dengan perhitunganku, Balance Breakermu hanya akan bertahan sepuluh menit lagi.”
.....Sial, itu jawaban yang nyaris benar. Pria ini menganalisaku dengan sempurna. Tentu saja, aku tak akan memberitahumu berapa banyak waktu yang tersisa.
Aku akan bertarung sampai saat terakhir.
Aku mendesah dan berkata pada Cao Cao.
“Kau benar benar terlalu sulit untuk dihadapi. Kupikir kau meremehkan kami, namun kau masih menganalisa kami dengan tenang sepanjang waktu ini.”
“Tidak, kebodohanku lah karena sudah sedikit meremehkan kalian. Maafkan aku. Sebagai orang yang telah mendapat pengetahuan dari rahasia Sekiryuutei namun tak tertelan dalam kekuatan, kau sungguh lawan yang tangguh. Aku harus kembali dan bercermin lagi.”
Cao Cao menepuk nepuk tombak di bahunya.
“—Sungguh menggembirakan, aku belum pernah merasakan seperti ini sejak terakhir berduel dengan Vali. Benar, berduel dengan Naga Legendaris adalah yang terbaik. Ini juga bukti kalau aku adalah keturunan dari Pahlawan.”
.....Menggembirakan. Aku benci para maniak bertarung ini. Kapan aku bisa membangun haremku dan hidup dengan damai.....
“Apa kalian berencana melakukan peperangan total dengan semu golongan seperti ini?”
Cao Cao menggeleng kepalanya oleh pertanyaanku.
“Kau salah. Tim seperti ini tak cocok untuk peperangan jangka panjang. Meski kami kuat secara individual, kami tak bisa menghadapi kekuatan yang teraliansi. Ya, kami akan memberi kehilangan besar pada mereka, namun kami akan dilenyapkan. Menyerang titik lemah mereka dengan serangan tiba tiba itu jauh lebih efisien, jadi aku akan terus berada dalam organisasi ini.”
.....Jadi dia memiliki alasan semacam ini untuk berada di bawah Ophis. Licik sekali. Pasti ada alasan yang lain juga.
Bzzz! Bzzz!
Suara kebisingan mulai mengguncang dimensi. Aku pernah mendengar suara ini sebelumnya, itu suara dimensi yang terbelah membuka.
Melihat ke arah datangnya kebisingan – terdapat lubang besar tengah terbentuk.
I-Ini.....! hal itu muncul dalam pikiranku, imej Naga merah raksasa di celah dimensional.
“Sepertinya sudah dimulai.”
Cao Cao tertawa bahagia. Be-berarti Great Red sudah terpanggil menggunakan pemimpin Kyuubi dan lingkaran sihir.....!
“Mungkin lingkaran sihir itu plus kekuatan besarmu telah menarik True Dragon itu kemari.”
Cao Cao berbicara dengan nada mengejek!
....Apa, karena aku meningkatkan kekuatanku!?
“Georg, persiapkan ritual Pemakan Naga—“
Cao Cao berhenti di tengah tengah ucapannya. Dia menyipitkan matanya dan menatap celah dimensional dengan ekspresi mempertanyakan.
“.....Tunggu, itu bukan Great Red?....Juga, touki[4] ini.......!”
Groar!
Muncul keluar dari celah dimensional adalah Naga oriental langsing raksasa, dengan panjang beberapa puluh meter.
Bukan, itu bukan Great Red! Na-naga apa itu!?
Memancarkan aura hijau sambil dengan anggun terbang di langit malam, ia nampak seperti pemandangan dalam mimpi.
Cao Cao mulai berteriak!
“—Itu Mischievous Dragon, Yu-Long![5]
Yu-Long! – aku ingat kalau dia adalah salah satu dari Lima Dragon King!
Meski Cao Cao terkejut oleh kehadiran Naga oriental itu, tatapannya tak terfokus pada Yu-Long, namun pada sesosok yang menunggangi punggung Naga.
Aku juga melihat ke arah sana—
Disana terdapat sesosok kecil. Ah, sosok itu telah turun dari punggung Yu-Long. Tidak tunggu, dia melompat!? Dari ketinggian seperti itu!?
Sosok kecil itu sama sekali mengabaikan ketinggian, dan mendarat di atas tanah.
“Sungguh aliran ki youkai yang kuat, serta aliran [Dominasi]. Karena hal hal ini, seluruh kota ibukota jadi dipenuhi oleh gangguan aneh.”
Sosok kecil itu bersuara seperti kakek tua, dan mendekati kami selangkah demi selangkah. Kecil sekali. Sosoknya sangat pendek. Anak kecil.....? dia memiliki tinggi seperti anak TK.
Bulunya memancarkan cahaya keemasan! Ia mengenakan busana seperti biksu di tubuhnya.......Dia terlihat seperti seekor kera.....wajahnya penuh keriput. Ngomong ngomong, kulitnya hitam.....youkai? Youkai monyet?
Membawa senjata seperti tongkat, titis berdoa di kepalanya, dan mengenakan kacamata hitam cyber! Dia tersenyum penuh percaya diri sambil menghisap pipanya.
“Hei, lama tak jumpa, pengguna tombak suci. Anak sialan itu sudah besar rupanya.”
Kakek monyet itu berbicara pada Cao Cao. Cao Cao tersenyum, hampir menutup matanya.
“Sang Victorious Fighting Buddha, aku tak pernah menyangka anda akan datang. kudengar anda terus menggagalkan rencana kami di sepanjang dunia.”
“Bocah, leluconmu sudah berlebihan. Tak mudah bagiku untuk bisa sepakat melakukan pembicaraan dengan pemimpin Kyuubi mewakili Heavenly Emperor, dan kau malah menculiknya. Ada banyak Pahlawan yang menjadi Dewa dan ada juga Pahlawan yang keturunannya meracuni dunia. Tirani dan dominasi hanya bertahan selama satu generasi, bukankah itu benar, Cao Cao?”
“Racun? Sampai disebut racun oleh anda, aku merasa terhormat.”
......Aku bisa melihat Cao Cao memperlakukan kakek ini penuh rasa hormat sembari mereka berbicara. Ngomong ngomong, seluruh golongan Pahlawan tengah menatap si kakek tua dengan keseriusan tinggi? Atau harus kukatakan ketegangan, sepertinya mereka berada di bawah tekanan kuat.
Ngomong ngomong, dia pembawa pesan.......Heavenly Emperor? Heavenly Emperor itu Sakra, kan? berarti seorang yang akan bernegosiasi dengan pemimpin Kyuubi adalah kakek monyet ini? Bisa menjadi pembawa pesan, dia pasti monyet yang sangat kuat?
“.....Siapa itu, kakek seperti.......monyet itu?”
“.....Mungkin Sun Wukong[6], dan merupakan generasi pertama.”
Kiba telah selesai disembuhkan dan berbicara sambil menghampiriku. I-I-I-I-I-I-Itu benar benar dia! Kata kata Kiba membuatku terkejut dari lubuk hatiku!
“Ge-Ge-Ge-Ge-generasi pertama Sun Wukong? Kakek monyet itu orang terkenal dalam cerita Journey to the West.........!”
Sungguh!? Luar biasa! Ya, benar juga, Sensei menyebutkan tentang bala bantuan—
Dia pasti menyadari tatapanku, dan si kakek monyet tersenyum dengan bibir keriputnya.
“Bocah Sekiryuutei. Kau sudah berusaha keras. Itu denyut Naga yang sangat bagus. Namun, kau tak perlu memaksakan dirimu lagi. akulah bala bantuan itu. serahkan saja semuanya pada kakek ini. Yu-Long, kuserahkan Kyuubi padamu.”
Kakek monyet Sun Wukong memberikan perintah pada Yu-Long yang terbang di udara. Dan kemudian si Dragon King – Yu Long mengungkapkan ketidakpuasan.
“Hei hei, memberi perintah pada Naga seenaknya. Kakek sialan! Pergi kemari saja sudah membuatku lelah! Yang jelas, apa yang terjadi pada rekan rekan penyihir Hakuryuukou itu! wow, lihat, itu Vritra! Hei hei hei, yang sedang melawan rubah itu adalah Vritra! Sudah berapa tahun ya?”
.......Naga itu, nampak antusias sekali!
“Belum berubah sama sekali.”
A-Apa iya, Ddraig......?
Sang Pertama meniup pipanya dan berbicara.
“Kau bisa memakan sisa hidangan Kyotomu nanti. Bagaimana?”
“Itu janji, kakek! Kau harus mentraktirku dengan semua macam hidangan nanti! Ah! Jangan meremehkan Dragon King-sama! Wanita rubah! Aku ini sangat kuat!”
Memprotes, Yu Long mulai menghadapi si pemimpin Kyuubi.
“Oke, maafkan bocah itu, tapi aku akan menghukum keturunan Cao Cao sekarang.”
Sang Pertama berjalan ke arah Cao Cao. Siegfried mengacungkan lengannya, dan meluncurkan serangan kejutan pada Sang Pertama!
“Siegfried! Jangan hadapi dia! Kalau itu kau—“
Meski Cao Cao mencoba menghentikannya, Siegfried dengan senang hati menyerbu!
“Boss monyet! Kalau itu Sun Wukong, maka aku tak keberatan dengan lawan seperti i—“
“Memanjang, tongkat!”
Crash!
Usai mengatakan itu dengan kalem, tongkat di tangan Sang Pertama memanjang dengan cepat, dengan mudah menerbangkan Siegfried!
“---!”
Crash crash crash crash!
Dengan satu serangan, Siegfried dilempar terbang ke tumpukan puing puing.
Ku-Kuat sekali! A-apa yang terjadi, kakek monyet ini! Mengalahkan Siegfried dalam satu serangan! Bahkan Kiba dan Xenovia dengan Durandal baru tak bisa menang!
“Kau belum siap menjadi lawanku, pemuda pengguna Pedang Iblis. Tak cukup kekuatan pada pinggangmu. Kau lebih baik berlatih lagi. mulailah dengan jogging.”
Dengan Sang Pertama menasehati Siegfried, Yu Long mulai berbicara.
“Ooh wawawawa! Hei kakek sialan! Rubah ini terlalu kuat!”
Yu Long tengah terbelit oleh ekor Kyuubi!
I-itu pertandingan yang keras! Ngomong ngomong, Dragon King ini sangat antusias!
“Bertahanlah. Kau ini Dragon King, kan?”
Sang Pertama berbicara sambil mendesah.
“Diantara para Dragon King, aku yang termuda! Dan juga yang paling lincah!
“Kau benar benar jago berdebat. Kau Dragon King termuda yang mengusulkan mundur tak lama setelah mengakhiri peperangan panjangmu. Pakailah kekuatan penuhmu untuk mengalahkannya.”
“Paham. Aku akan berjuang yang terbaik!”
Ah, mereka mencapai pemahaman seperti itu saja. Mereka sungguh partner yang baik.
Pengguna Dimension Lost melepaskan lingkaran sihir yang mengikat Kyuubi dan mengacungkan tangannya ke arah Sang Pertama. Sepertinya dibandingkan memanggil Great Red, menghadapi kakek monyet ini jauh lebih penting!
“—Tangkap dan ikat. Kabut!”
Kabut yang sebelumnya mulai mengelilingi Sang Pertama dan berkumpul.
“—Dengan keadilan Surga, Halilintar yang menyegel rahang Naga. Jatuhlah ke bumi!”
Thud!
Sang Pertama melafalkan mantra, dan kemudian memukulkan tongkatnya ke tanah sekali, dan kabut buyar! Dia menghancurkan kabut itu dengan semudah itu!
“Latihan Sacred Gearmu sangat lemah. Kau harus memasuki dialog dengannya seperti Naga merah disana, bagaimana?”
Ah, aku baru saja dipuji. Aku jadi senang!
Si pengguna kabut sangat terkejut. Tentu saja, dia memiliki kekuatan Longinus kelas top, namun itu sama sekali tak efektif!
Ting!
Cao Cao melihat celah dan memanjangkan bilah tombaknya, berniat menyerbu Sang Pertama.
Dengan satu jari, Sang Pertama memblokir tombak! Ayolah, apa itu sungguhan! Dia bertahan dari tombak semudah itu!
“....Bukan serangan buruk. Tapi hanya ini, kau masih muda. Pada level yang bisa dihentikan oleh jariku, mustahil bagimu untuk melenyapkan Dewa Dewa dan Buddha. Entah kau atau si pengguna kabut, tak ada yang memberiku serangan serius. Jangan meremehkan aku.”
Mendengar ucapan Sang Pertama, Cao Cao tertawa.
“.......Begitu. kekuatan monster itu masih ada.....Kami terus mendengar tentang betapa kuatnya dirimu di hari hari mudamu. Tapi bagaimana dengan sekarang?”
Pada pertanyaan Cao Cao, Sang Pertama hanya mengangkat bahunya dengan berani.
Siegfried bangkit dari reruntuhan dan berkata pada Cao Cao.
“Cao Cao. Sudah berakhir. Sun Wukong sangat terkenal dalam menghentikan operasi Khaos Brigade beberapa kali. Kalau kita terus menyerang dengan sembrono, bakat bakat berharga bisa terluka. Aku terlalu naif. Kakek tua ini benar benar kuat.”
Mendengar itu, Cao Cao menurunkan tombaknya.
“Waktunya untuk mundur eh. Memilih momen yang salah bisa berdampak pada luka luka fatal.”
Smack!
Golongan Pahlawan dengan cepat berkumpul di satu titik, dan si pengguna kabut mulai mengaktifkan lingkaran sihir raksasa di bawah kakinya. Itu lingkaran sihir transportasi! Mereka mencoba kabur! Cao Cao meninggalkan sejumlah kata.
“Mari kita akhiri saja, Sang Pertama-dono, para budak Gremory, serta Sekiryuutei, kuharap bisa menemuimu lagi kapan kapan.”
Tunggu! Jangan kira kau bisa kabur!
Sa-sampai melakukan ini sepanjang piknik sekolah kami! Serta menculik Ibu Kunou—
Aku mengumpulkan aura, membentuk meriam di gauntlet kiriku. Memusatkan kekuatanku yang tersisa pada meriam, aku memfokuskan pada satu serangan ini.
Buzzzz.......
Dengan suara pelan, energi perlahan berkumpul di meriam gauntlet. Serangan besar tak diperlukan, asal bisa mengenai pria itu saja sudah cukup!
Sang Pertama tersenyum padaku.
“Kau akan menyempurnakan misiku? Tentu, tak masalah. Kuizinkan kau menghukum bocah itu. hanya untuk sesaat, tapi aku akan meningkatkan kekuatanmu.”
Sang Pertama mengetuk pelan armorku dengan tongkatnya.
--Dan kemudian, aura mengalir keluar dari tubuhku! Apa ini kekuatan Senjutsu?
Tubuhku, apa memiliki aura sebanyak ini!? Tidak, apa ia tertidur?
Terima kasih banyak, kakek tua! Dengan ini aku punya cukup untuk menembakkan meriam!
Aku mengunci incaran laras meriam pada Cao Cao.
“—Kau pikir kau bisa kembali tanpa mendapat hukuman? Ini hadiahku untukmu, suvenirmu dari Kyoto!”
Boom!
Tembakan sihir padat ditembakkan dari meriam gauntlet!
“Brengsek arogan!”
Heracles dan Jeanne melangkah ke depan, berniat melindungi Cao Cao. Ini dia! Aku membayangkan sihir Sirzechs-sama dalam pikiranku.
-- Aliran serangan tanpa henti itu!
Tidak tidak, aku tak perlu mencapai level gerakan seperti itu! Hanya perlu mengubah arah tembakan saja!
“Membelok!”
Usai aku berteriak, aku membebaskan imajinasi dalam pikiranku! Dalam sekejap itu, tembakan meriam mengubah arahnya dan membelok disekitar Heracles dan Jeanne!
Smack!
Serangan kejutan menghantam wajah Cao Cao!
“Oooh oooh oooh......”
Asap merah mengepul, sambil Cao Cao menutupi wajahnya.
Aku membuatnya berbelok! Aku membuat seranganku kena! Ada banyak ruang untuk peningkatan, jadi kalau aku menginginkannya, aku bisa mengubah arah Dragon Shot yang aku sudah tembakkan? Pertarungan dengan Sirzechs-sama ternyata tidak sia sia!
Mata kanan Cao Cao berdarah, namun dia masih menatap kemari!
Wajahnya menjadi merah penuh darah.
Pria itu menutupi mata kanannya, dan menunjukkan ekspresi sangat marah.
“.....Mataku.....Sekiryuutei.....”
Mengangkat tombaknya, Cao Cao mulai melafalkan kata kata mantra yang kuat.
“—O tombak! Tombak suci sejati yang bahkan menembus Tuhan! Seraplah ambisi tirani yang tertidur di dalamku, berkah dan kehancuran akan—“
Siegfried menutupi mulut Cao Cao sebelum dia menyelesaikan ucapannya!
“Cao Cao! Hentikan ucapanmu! Masih terlalu dini untuk menunjukkan Balance Breaker True Longinus – Truth Idea.”
Kata kata ini membuat Cao Cao lebih tenang dan dia menarik nafas panjang. Dan kemudian Siegfried berkata.
“Mundur. Annihilation Maker Leonardo juga sudah mencapai batasnya. Kalau terus begini, anggota kita diluar takkan bisa bertahan lebih lama lagi. Bagaimanapun juga, kita sudah mengumpulkan banyak data berharga, dan memperoleh pengalaman yang sangat bagus.”
Siegfried menatap Sang Pertama. Kelihatannya dia masih bisa membuat serangan barusan tadi.
Cao Cao menatapku dengan mata kirinya. Sungguh tatapan tajam......tatapan macam apa itu?
“Paham. Sang Pertama, dan Sekiryuutei – bukan, Hyodou Issei. Mohon izinkan kami pergi. Astaga, aku tak bisa mentertawakan Vali lagi. aku juga dalam kondisi sama. Kau selalu berhasil mengacaukan kami di saat terakhir.”
Apa dia bicara soal pertarungan di Akademi Kuou dengan Vali?
Cahaya dari lingkaran sihir semakin silau. Tepat sebelum pergi, Cao Cao berkata padaku.
“—Hyodou Issei, jadilah lebih kuat lagi. lebih kuat dari Vali. Kalau itu terjadi, aku bisa menunjukkanmu kekuatan sejati dari tombak ini.”
Meninggalkan kata kata itu, Cao Cao dan golongan Pahlawan menghilang dari dimensi ini.
.....Dalam sekejap mereka pergi, kelelahan menghajarku. Bahkan mempertahankan mode armor sudah menguras seluruh tenagaku.
Golongan Pahlawan. Cao Cao.......Longinus terkuat.......semuanya begitu misterius.
Aku hanya bisa mengatakan ini.
Golongan Pahlawan, terutama pria itu, benar benar kuat.

Setelah golongan Pahlawan kabur, yang tersisa hanya kami, dan Sun Wukong dan Yu Long yang datang sebagai bala bantuan. Serta si Pemimpin Kyuubi.
“Ah, lelah sekali, kalau Vritra tak disini maka akan semakin menyusahkan.......”
Yu Long mendarat dan mengambil nafas panjang.
Si pemimpin Kyuubi telah dihentikan oleh Yu Long dan Saji yang telah pulih – Vritra. Setelah itu, Saji telah kembali ke wujud manusia namun pingsan di atas tanah, dan sekarang sedang menerima penyembuhan Asia. Terima kasih untuk kerja kerasmu, Saji.
Namun, si pemimpin Kyuubi tak kembali ke wujud manusia, dan saat ini pupilnya masih abu abu dan belum memulihkan kesadarannya.
“Ibu! Ibu!”
[.....]
Kunou berteriak untuk memanggil Yasaka-san.......namun tak ada respon.
“Sekarang apa yang kita harus lakukan? Meski aku bisa memakai senjutsu untuk mencabut ki jahat darinya, itu akan memerlukan waktu lama.”
Sambil mengisap pipanya, Sang Pertama tengah memikirkan solusi. Kemudian dia memikirkan sesuatu, dan menatap wajahku.
“Bocah merah. Kau nampaknya memiliki kekuatan aneh yang bisa mendengarkan payudara wanita?”
Apa, bagaimana dia tahu......? Apa kekuatanku setenar itu? Ah, kalau dia menonton video pertandingan Rating Game, maka tidak aneh baginya untuk tahu?
“Eh, eheh, itu benar.”
“Bagus. Kalau begitu aku akan memandumu. Pakailah teknik itu pada si gadis kecil dan Kyuubi disana.”
Memakai Bilingual pada mereka berdua? Apa yang bisa kita harapkan dengan menanyakan payudara mereka?
Meski aku tak paham, aku memakai kekuatan sihirku yang tersisa untuk menghasilkan wilayah payudara misterius itu.
Mengirim kekuatan ke pikiranku, meningkatkan hasrat duniawi sampai max, dan kemudian melepaskan kemampuanku!
“Maju! Bilingual!”
Aku memakai teknikku pada Kunou dan Yasaka-san! Di saat yang sama aku melepaskan armorku. Hanya melakukan tugas ini saja sudah menguras semua kekuatan sihirku!
Mengkonfirmasi kalau jurus sudah kuaktifkan, Sang Pertama memutar tongkatnya dan memukul tanah. Dalam sekejap itu – ia menciptakan ruang aneh yang menutupi wilayah payudara tempat kami berada.
Sekelilingku nampaknya seperti berputar secara konstan.......dan pandanganku menjadi kabur?
“Ini cara kreatif dalam memakai teknikmu, bocah merah, mengubahnya menjadi percakapan dari hati ke hati. Dialog diantara si gadis kecil dan Ibunya.”
Sang Pertama berbicara pada Kunou. Kunou mengangguk dan menutup matanya. Dan kemudian aku mendengar suara Kunou dalam hatiku.
“.....Ibu.....Ibu. Bisakah Ibu mendengarku, Ibu......”
Itu suara Kunou. Hatiku terisi oleh suaranya.
“Ibu......tolong kembalilah jadi normal....kumohon, tolong.......”
Namun, Yasaka-san masih tak merespon.
Air mata mengalir di wajah Kunou seiring dia melanjutkan.
“.....Aku tak akan nakal lagi......aku akan memakan ikan yang aku benci. Aku tak akan terbang di Kyoto di malam hari lagi......jadi tolong kembalilah seperti biasa lagi Ibu.....tolong......maafkan Kunou.......Ibu......”
.....sungguh permohonan yang miris. Kunou terus meminta maaf berkali kali pada Yasaka-san.
Pada saat inilah—
“....Ku.....nou....”
Suaranya tipis, namun aku bisa mendengarnya! Kunou mengangkat kepalanya, dan mulai memanggil manggil lagi.
“Ibu! Kunou ada disini! Tolong nyanyikan lagu itu untukku lagi! Tolong ajari aku untuk menari lagi! Kunou, Kunou akan jadi anak baik dari sekarang! Aku ingin bersama Ibu......di Kyoto! Aku ingin tinggal bersama di Kyoto.....!”
Flash.
Cahaya lembut mengelilingi Kunou, dan kemudian cahaya mulai menutupi Yasaka-san. Tubuh pemimpin Kyuubi mulai bercahaya, dan perlahan, ukurannya mengecil.
Seiring cahaya menghilang, Yasaka-san telah kembali ke sosok manusia.
Luar biasa! Kembali jadi normal! Aku hanya bisa mengangkat tanganku dan bersorak!
“....Tempat ini?”
Tubuh Yasaka-san berguncang, yang terasa mengkhawatirkan. Namun, meskipun kesadarannya masih kabur, setidaknya dia sudah kembali!
Kunou berlari ke sisi Yasaka-san. Melompat ke dada Ibunya, dia menangis dengan keras.
“Ibu! Ibu!”
Yasaka-san dengan lembut memeluk Kunou, dan membelai kepalanya.
“.....Ada apa, Kunou. Kamu selalu cengeng.”
Sial......aku jadi menangis melihat adegan menyentuh ini.
“Oh....Kunou-chan, ini mengharukan.....”
Menyelesaikan penyembuhan semua orang, Asia juga ikut menangis.
Ah, ah. Ini memang adegan mengharukan. Menyentuh sekali, Kunou!
Mengkonfirmasi kalau kesadaran Yasaka-san sudah kembali, Sang Pertama mengumumkan kalau insiden telah berakhir.
“Yah, tak peduli apa, insiden ini telah terselesaikan.”
Sehingga, insiden berakhir dengan selesainya pertarungan penyelamatan pemimpin Kyuubi setelah banyak cobaan dan musibah.

[edit]




0 Response to "Highschool DxD Voleme 9 Life 4 : Showdown, Kelompok Gremory vs Golongan Pahlawan! Di Kyoto!"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme