Cari Blog Ini

Sword Art Online Alicization Running Interlude II

Suara sepatu menggema di seluruh ruang yang luas. "Pendekar Elite trainee Eugeo-dono, saya ingin melaporkan menyapu hari ini selesai!" Sumber suara adalah seorang gadis muda yang mengenakan seragam pendekar pemula abu-abu trainee. Karena belum bahkan sebulan sejak ia masuk sekolah di musim semi dan menjadi valet, postur tubuhnya penuh kegugupan. Eugeo sudah mencoba yang terbaik untuk memperlakukan dia dengan baik, tapi tidak peduli apa yang dia katakan, dia tidak pernah bisa bersantai ... Tapi Eugeo memahami situasi ini karena dia yang sama tahun lalu. Dalam arti tertentu, fakta bahwa hanya ada 12 elit pedang sudah menakutkan daripada instruktur sendiri untuk mahasiswa pemula. Ini akan memakan waktu sekitar 2 bulan untuk memulai percakapan normal, dan itu adalah sama untuk Eugeo juga. Namun, dia bukanlah mitra yang khas setelah semua, dan ini akan menjadi satu-satunya pengecualian. Setelah menutup buku suci kuno seni, Eugeo berdiri dari kursi tinggi-kembali dan mengangguk katanya. "Terima kasih atas segalanya, Teiza Anda sekarang dapat kembali ke asrama Anda .... Eh, eh ..." Visinya beralih ke gadis itu dengan berdiri teh rambut berwarna sebelah Teiza berambut merah, yang juga meluruskan punggungnya. "... Maaf, Ronie. Saya diberitahu bahwa orang untuk datang kembali sebelum kamarnya menyapu ..." Eugeo meminta maaf bagi pasangannya yang menghilang setelah pelatihan, peserta pelatihan pemula disebut Ronie melebar matanya dan menggeleng, "Ini-Tidak apa-apa, misi yang hanya selesai setelah laporan tersebut!" "Nah, bahkan jika itu adalah memalukan, silahkan tunggu sedikit lebih lama aku tidak tahu bagaimana mengatakannya., Baik ... Saya minta maaf atas perilaku teman sekamar saya ..." The Empire Norlangarth Master Sword Academy adalah sebuah lembaga yang mengumpulkan putra mulia dan putri Norlangarth dan dipersiapkan mereka untuk menjadi pedang yang terbaik. Tapi begitu mereka melangkah melewati gerbang sekolah, mereka dengan darah mulia harus dimulai pada baris yang sama sebagai peserta pemula lainnya. Untuk tahun pertama, hampir tidak ada kesempatan untuk bahkan menyentuh pedang nyata, sehingga satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah untuk terus berlatih dengan pedang kayu, mempelajari Seni Pertempuran dan belajar Seni Suci. Juga, peserta pemula harus menyelesaikan semua tugas-tugas lain-lain sambil belajar. Tugas yang diberikan kepada mereka itu ditentukan oleh nilai mereka dalam ujian keterampilan pedang. 90% dari siswa ditugaskan untuk membersihkan sekolah dan menjaga alat-alat, atau tumbuh bunga Suci. The top 12 siswa ditugaskan sebagai valets untuk pedang elit, dan sering menjadi sasaran iri hati, kecemburuan dari rekan-rekan mereka dan 2 bulan gugup. Tapi, meskipun mereka disebut valets, tugas yang sebenarnya mereka punya tidak benar-benar berbeda jauh dibandingkan dengan siswa lain. Mereka membersihkan kamar dengan pedang elit seperti rekan-rekan mereka membersihkan ruang kelas dan area pelatihan. Jika siswa pelayan diikuti adalah orang jahat yang sengaja melemparkan sampah, membuat keributan atau memiliki kecenderungan untuk kadang-kadang pergi keluar dan menghilang, pelayan akan gelisah setiap hari. "... Jika Anda ingin, Ronie, saya bisa berbicara dengan guru dan mengubah mentor Anda ... Jika Anda terus mengikuti orang itu, itu pasti akan menjadi tahun yang berat bagi Anda." "Ini-Itu tidak sulit sama sekali!" Setelah mendengar ide Eugeo itu, Ronie sekali lagi menggelengkan kepalanya, dan saat ini, ada suara akrab yang datang bukan dari pintu, tapi dari jendela yang terbuka yang diisi dengan matahari terbenam kuning. "Fufu, apa yang kamu bicarakan di belakangku?" Orang yang tiba di ruangan melalui jendela lantai 3 adalah satu mengenakan seragam pendekar elit, Kirito. Penampilannya sama, tapi seragamnya gelap gulita, tidak seperti Eugeo biru dan abu-abu satu. Warna seragam mereka bisa dipilih karena ini adalah salah satu dari banyak keistimewaan dari pendekar elit peserta pelatihan. Setelah melihat Kirito membawa tas yang berbau benar-benar baik, Ronie menunjukkan wajah lega, tapi kemudian segera menunjukkan ekspresi tegang lagi, dan suara sepatu menggema di sekitar ruangan. "Pendekar Elite Kirito-sama, saya ingin melaporkan! Hari ini menyapu lengkap tanpa penundaan!" "Oke, terima kasih untuk semuanya." Kirito menggaruk kepalanya malu-malu sambil menjawab Ronie, tidak digunakan untuk gagasan memiliki valet seperti biasa. Melihat dia, Eugeo tersenyum kecut dan mulai resmi meminta pasangannya apa yang sedang terjadi. "Eh, Kirito, saya tidak akan memberitahu Anda untuk tidak pergi keluar dari kampus, tapi gadis-gadis yang banyak sibuk daripada Anda, jadi harap kembali sebelum menyapu selesai. Anyways, mengapa Anda harus masuk melalui jendela ? " "Datang melalui jendela akan menjadi jarak terpendek jika Anda datang kembali dari jalan Timur ke-3 Anda juga harus ingat bahwa, Ronie dan Teiza Mungkin. Akan berguna di masa depan.." "Jangan mengajarkan hal-hal aneh ... Berbicara tentang 3rd Eastern Street, hal-hal di dalam kantong kertas kue madu benar!?" Bau manis yang mengalir melalui tangan Kirito yang keras dirangsang pre-dinner perut Eugeo itu. "... Memang benar mereka baik, tetapi Anda tidak perlu membeli begitu banyak." "Fufu, Anda bisa saja mengatakan secara langsung jika Anda ingin mereka, Eugeo-kun." Kirito menyeringai sambil mengeluarkan 2 kue segar madu emas. Dia ditempatkan satu di mulutnya, yang sebelah Eugeo, dan dengan lembut meletakkan kantong kertas yang tersisa ke tangan Ronie itu. "Ketika Anda kembali ke asrama, makan dengan teman sekamar Anda." "Waaa!" Ronie dan Teiza menjerit dalam kebahagiaan seperti gadis 15-16 tahun mereka, tapi langsung panik berdiri kembali lagi. "Tha-Terima kasih banyak, pendekar Elite trainee-sama!" Ronie kata. "Mari kita bergegas kembali ke asrama sehingga makanan itu" Hidup "tidak akan turun terlalu banyak Sampai jumpa besok!" Teiza berbicara keras. Setelah melakukan salut sederhana cepat, 2 berjalan melalui ruang dengan panggilan sepatu mereka, membuka pintu, dan pergi ke koridor. Mereka mengangguk sedikit ketika pintu ditutup, dan jeritan senang bisa didengar dengan jejak berderak yang cepat menghilang saat mereka bergerak semakin jauh. Pedang Art online Vol 10 - 331.jpg "..." Sementara mengambil gigitan besar ke dalam pie baru dipanggang, Eugeo menatap Kirito. "... Apa?" "Tidak, bukan apa-apa Hanya saja aku berpikir, oh pendekar elit trainee Kirito-sama, Anda mungkin lupa alasan sebenarnya mengapa kita di sini.." "Ha, siapa yang dapat melupakan tentang hal itu?" Kirito cepat selesai pie-nya, dan setelah menjilati ibu jarinya, mata hitamnya segera memandang ke luar jendela-jauh melampaui asrama pedang pemula adalah menara raksasa Gereja Aksioma yang berdiri di tengah-tengah Centoria. "3 kali lagi ... Kami akhirnya sampai di sini Pertama, kita harus mengalahkan pedang 10 lainnya elit selama uji kelulusan, dan mendapatkan peran perwakilan dari sekolah ini.. Kemudian, kita harus mengalahkan orang-orang tua, para ksatria dan penjaga selama turnamen pedang Imperial. Selanjutnya, kita harus berdiri 2 terakhir di Turnamen Persatuan Empat Empires Akhirnya, Anda dapat menjadi Ksatria Integritas dan terbuka masuk ke menara itu.. " "Mn ... 1 tahun lagi ... kemudian, kami akhirnya bisa ..." -Akhirnya bertemu dengannya, gadis pirang, teman saya yang diambil oleh para Ksatria Integritas di depan mata saya delapan tahun yang lalu. Eugeo berbalik matanya jauh dari Katedral Central jauh, dan terfokus pada pedang hitam dan putih tergeletak di dinding ruangan. ... Selama pisau nasib membimbing kita masih di sini, kita pasti tidak akan gagal ... Eugeo sangat percaya tanpa keraguan.

0 Response to "Sword Art Online Alicization Running Interlude II"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme