Cari Blog Ini

Sword Art Online Phantom Bullet Chapter 2


Dia melihat arloji di pergelangan tangan kirinya saat ia keluar dari pintu keluar C10 dari Stasiun Otemachi Chiyoda Line.
Ada lebih dari lima menit tersisa sebelum waktu yang telah disepakati dari 3:00 pm. Seperti Yuuki Asuna hendak menurunkan pergelangan tangannya, matanya berhenti santai di jendela kalender kecil di dial jam itu.
Minggu, 7 Desember, 2025.
Ini mungkin bukan ulang tahun khusus, tapi dalam dada Asuna itu, benih dari emosi yang kuat tertentu telah tumbuh. Ketika dia mulai berjalan di sepanjang jalan eitai [1], ia mendongak, menghadap gerbang utama Istana Imperial dan bergumam tanpa membiarkan suaranya keluar.
- Segera, itu akan menjadi satu tahun ...
Kiri tak terucapkan kata-kata, "sejak saya kembali ke dunia nyata."
Setelah benteng mengambang baja (SAO), ke kandang burung di puncak pohon (ALO), dia kemudian diselamatkan dan kembali ke dunia nyata pada pertengahan Januari tahun ini. Dunia fantasi ini secara bertahap menjadi kenangan, namun meskipun demikian, ia masih sesekali merasa aneh tentang dirinya hidup seperti ini di dunia nyata.
Jalan lebar diaspal dengan batu, pohon-pohon pinggir jalan gemetar di udara dingin dan pejalan kaki berjalan dengan wajah mereka terkubur di bawah kerah mantel atau muffler. Berjalan perlahan-lahan dalam aliran tengah kerumunan, adalah Asuna sendiri.
Segala sesuatu di sekelilingnya tidak secara digital dikodekan objek 3D, namun mineral yang nyata, tanaman dan makhluk.
Tapi bagaimana kita menafsirkan apa «nyata» ini? Jika itu hanya dibuat dengan atom dan molekul, maka itu akan menjadi sama dengan poligon virtual. Karena identitas asli mereka poligon 'adalah elektron yang terkandung dalam elemen memori server. Itu tidak banyak perbedaan dalam partikel elementer.
Mengatakan bahwa, satu-satunya masalah mungkin berasal dari reversibilitas. Benda-benda yang ada di dunia nyata, baik biologis atau non-hidup, jika mereka dihancurkan, mustahil untuk memulihkan mereka ke keadaan semula. Tapi di dunia maya, maka mudah untuk menumbuhkan objek asli tanpa satu byte informasi yang buruk.
Tidak ...
Bukan itu. Dalam dunia itu - dalam Aincrad, apa yang Anda hilang dan apa yang Anda tidak bisa memulihkan benar-benar ada. Dua tahun dihabiskan dalam istana terapung, apa Asuna menyentuh, merasakan, diperoleh dan hilang adalah tanpa keraguan semua «nyata».
Jika itu terjadi.
".... Perbedaan antara dunia nyata dan dunia maya ... apa mereka ....?"
Dia sadar berbisik, dan pertanyaannya -.
"Hanya kuantitas informasi."
Datang jawaban dari sampingnya, unexpectedness yang menyebabkan Asuna untuk melompat.
"Wa, waa!?"
Dia buru-buru mencari sumber suara itu dan memperhatikan wajah anak laki-laki, berkedip karena terkejut.
Sedikit panjang depan rambut. Sebuah profil yang sangat tipis, tapi itu membuatnya terlihat tajam. Dengan mengenakan kemeja hitam dengan jaket hitam di atasnya dan memudar jeans hitam.
Penampilannya sangat mirip dengan avatar yang digunakan, kenyataan bahwa tidak ada gagang pedang di punggungnya terasa sangat tidak wajar. Asuna mengambil napas dalam-dalam untuk membubarkan sakit manis kerinduan yang timbul dari dalam hatinya, ia membuka bibirnya dan berkata.
"... Aku terkejut karena Anda muncul begitu tiba-tiba, apakah Anda menggunakan kristal transfer?"
Setelah mendengar hal ini, anak - Kirigaya Kazuto mengungkapkan senyum pahit.
"Ini tidak tiba-tiba. Apakah ini bukan waktu yang telah disepakati dan tempat?"
"Eh ...."
Setelah diminta, Asuna melihat sekeliling lagi.
Sinar matahari sore yang lembut dimandikan jalan pejalan kaki, dan dengan cahaya berkedip dari permukaan air. Sedikit di depan, jembatan yang terhubung dengan pintu dijaga sungguh-sungguh besar. Memang, itu di depan Istana Imperial, di mana ia telah mengatur untuk bertemu dengan Kazuto. Sepertinya dia sedang berjalan sambil berpikir, dan telah mencapai tujuan.
Asuna tersenyum malu dan mengangkat bahunya.
"Ahaha, sepertinya aku berada di autopilot Umm .... Pula, hari baik Kirito-kun."
"Itu berbahaya, dunia nyata tidak memiliki fungsi navigasi .... Hello Asuna."
Setelah saling menyapa, mata hitam Kazuto tiba-tiba menyempit, menatap Asuna.
"Ap ... apa Apa yang terjadi? Kepada Anda tiba-tiba?"
Bertanya-tanya apakah sesuatu yang aneh terjadi, Asuna meletakkan tangannya di depannya dan bertanya. Kemudian Kazuto buru-buru menggeleng, dan tergagap:
"Ah, tidak, itu adalah ... Umm ... Saya pikir gaun ini cocok Anda dengan baik, atau mengingatkan saya ..."
"Eh ....?"
Dia tidak sengaja melihat ke bawah form nya, butuh dua detik baginya untuk memahami apa yang ia katakan padanya.
Hari ini ia mengenakan mantel musim dingin yang terbuat dari wol putih. Di bawah bahwa gading rajutan dan merah kotak-kotak rok argyle.
Singkatnya, semua warna dikaitkan dengan serikat tidak lagi ada, «Knights of Darah». Berpikir kembali, di Aincrad hampir setiap hari, ia mengenakan seragam ksatria merah dan putih. Yang mungkin terbangun memori Kazuto tentang hari-hari.
Menyentuh daerah pinggang kiri dengan jari-jarinya, Asuna memberi senyum.
"... Itu benar Tapi aku tidak memiliki Rapier a ... -. Itu benar Kirito-kun juga, saat Anda berpakaian hitam-hitam."
Mendengar itu, Kazuto juga tersenyum malu-malu.
"Tapi tanpa dua pedang .... Bahkan, saya telah berusaha untuk menghindari mengenakan hitam dari atas ke bawah, namun Suguha sedang mencuci pakaian kami pagi ini, dan ini semua saya telah meninggalkan."
"Itu bisa terjadi jika Anda meninggalkan cucian Anda tergeletak di sekitar."
Manset-nya bertemu dengan mata Kazuto, dan mereka berpegangan tangan.
"Yah, hari ini kita sengaja mengenakan« warna dari hari-hari tua »Apa kebetulan.."
Katanya sambil melihat dari posisi yang sedikit lebih tinggi dalam mata Kazuto itu. Kazuto batuk kecil, dan jawaban yang monoton:
"Yah, kita telah bertemu selama satu tahun seperti ini, itu pasti akan terjadi suatu saat."
"Oh Anda, di sana Anda harus memiliki hanya mengatakan 'Itu benar'!"
Asuna memberikan cemberut kecil kemudian menarik tangan dalam jaket kulit.
"Saya katakan, jangan hanya berdiri sambil berbicara, mari kita pergi hari akan segera gelap.."
"Oh, oke."
Asuna terjebak dekat dengan Kazuto mengangguk, dan dua menuju jembatan.
Gaya lama gerbang utama terhadap dinding putih yang diselimuti red sunset, casting bayangan hitam di jembatan. Meskipun itu hari Minggu, ada sangat sedikit wisatawan karena musim.
Mereka melewati para penjaga di mantel tebal, melalui pintu gerbang, dan memperoleh tiket masuk plastik dari sebuah kantor kecil. Melalui pagar perak, sulit untuk percaya bahwa itu adalah pusat dalam pusat kota Tokyo, dengan bentangan luas dan tenang dari hutan.
Meskipun itu Asuna yang bertanya di mana mereka harus pergi pada hari Minggu, itu Kazuto yang memutuskan tempat pertemuan yang akan «di depan gerbang utama».
The Imperial Palace sendiri tidak terbuka untuk umum, tetapi dalam parit, yang «East Garden» di sudut timur laut, terbuka untuk masyarakat umum pada hari-hari tertentu dalam seminggu - informasi tersebut, Asuna belum diketahui hingga saat ini. Tentu saja, itu adalah pertama kalinya ia benar-benar melangkah di sana. Berjalan di jalan yang luas dan menarik, Asuna sekali lagi merasakan perasaan aneh, ia berpaling kepada anak itu di sampingnya dan bertanya:
"... Oh ya, mengapa Anda memilih Imperial Palace untuk tanggal kami Kirito-kun,? Anda tertarik dalam sejarah?"
"Yah, tidak benar-benar Alasan utama. ... Baru-baru ini, saya dipanggil di sini untuk beberapa bisnis bodoh ..."
Untuk satu saat, hidungnya mengembang sambil mengingat sesuatu, tapi segera kembali ke senyum asli tenang dan melanjutkan.
"Aku akan memberitahu Anda tentang itu nanti, tapi jangan Anda berpikir bahwa Imperial Palace adalah tempat yang agak menarik?"
"... Menarik Bagaimana bisa begitu?"
Kazuto mengerjapkan matanya, menunjuk lengan jaket kanannya di pepohonan lebat di sekitar.
"Utara-Selatan sekitar 2 kilometer, timur-barat rentang 1,5 km. Taman utara dan kebun luar daerah gabungan adalah sekitar 2,3 juta meter persegi, menempati dua puluh persen dari Chivoda-ku [2] Dibandingkan dengan Vatikan atau Istana Buckingham,. ini jauh lebih besar, tetapi kehilangan ke Istana Versailles ... Ini bukan hanya permukaan, tidak ada kereta api bawah tanah tunggal atau terowongan di bawah, dan tidak ada jenis pesawat yang diizinkan untuk terbang di atas. Singkatnya tempat ini adalah vertikal dinding melalui pusat Tokyo, daerah tidak besar masuk. "
Mendengar itu, Asuna digambarkan peta Tokyo di kepalanya. Pindah indeks kirinya putaran jari dan putaran di udara, dia mengangguk mengerti.
"Artinya, jantung sebagian besar jalan batang, garis cincin, garis radial, didasarkan pada titik ini sebagai pusat ...."
"Itu benar, Tokyo tidak checker papan berbentuk seperti Kyoto, itu adalah berbentuk cakram, dengan sebuah kota lingkaran radial konsentris Dan bahwa pusat, bukan hanya tingkat fisik, bahkan informasi telah sempurna diblokir.. Seperti ALO tua« Pohon Dunia »... maaf. Saya mengingatkan Anda tentang kenangan buruk."
"Tidak, aku baik-baik saja."
Untuk Asuna yang mengalami penjara lama di Pohon Dunia tua, ia menggelengkan kepalanya pada pertimbangan Kazuto dan bertanya:
"Larangan pada tingkat fisik, saya mengerti ... tapi informasi, apa yang Anda maksud?"
"Ah, itu ..."
Kazuto tiba-tiba melirik pohon-pohon di sekitarnya, dan dengan poin tangan gerakan kecil ke beberapa daerah.
"Anda lihat, di sana dan di sana, memiliki kamera pengintai, yang benar itu sistem keamanan,? Sekarang pada sistem benar-benar mandiri. Ini adalah jaringan tertutup pribadi dengan tidak koneksi tunggal dari luar."
"Ah ... Oh ya, kamera memiliki bentuk yang aneh."
Melihat mana Kazuto menunjuk, ia melihat sebuah bola hitam di atas tiang. Ini terlihat lebih seperti pencahayaan dari kamera jika Anda tidak tahu tentang hal itu.
"Teknologi generasi berikutnya keamanan sedang diuji, saya mendengar rumor ... - Singkatnya, tempat ini adalah pusat Tokyo, namun pada saat yang sama, sebuah« dunia lainnya »terisolasi juga ... Aku mungkin melebih-lebihkan sedikit. "
"Ahaha, sedikit."
Sementara mengobrol, mereka pergi dengan dinding batu besar, dan jalan berubah menjadi jalan naik. Setelah berjalan dalam keheningan selama beberapa saat, pandangan mereka terbuka sepenuhnya.
Sisi lain adalah rumput besar, hampir kabur di ukurannya. Seperti musim dingin, rumput telah layu ke cokelat muda, daun-daun di pohon-pohon sekitar hampir semua jatuh. Dengan datangnya musim semi, itu akan menjadi pemandangan yang menyegarkan.
"Ini adalah Edo Castle ruins Dalam drama sejarah, istana bagian dalam digunakan untuk tahap seharusnya menjadi sedikit utara dari lapangan rumput.."
"Mari kita pergi melihat!"

Memegang tangannya lagi, Asuna mulai mengambil langkah. Masih tidak banyak orang, sebagian besar dari mereka adalah wisatawan asing. Dalam perjalanan, mereka melewati sebuah keluarga dengan dua lucu-pirang saudara, dan suami dan istri, yang meminta bantuan mereka untuk mengambil gambar. Setelah Kazuto gembira melakukannya, istri tersenyum dan berkata, "Kami akan mengambil gambar kalian berdua juga", Asuna malu-malu berdiri di samping Kazuto sebagai gambar mereka diambil.
Setelah menerima data gambar pada ponsel, kami berpisah dari saudara muda seperti kita melambaikan tangan. Setelah melihat keluarga bergerak lebih jauh dalam cahaya berwarna oranye, Asuna mendesah tanpa sadar.
"Lelah ...?"
Dengan pertanyaan Kazuto, ia secara tidak sengaja menangkap sekilas dari dia.
"SALAH Saya ingin! Masa depan kita juga seperti itu ...., um ... benar-benar!"
Pipinya memerah di garis sergahnya tanpa berpikir, dia melesat ke depan dalam berlari.
"H, Hei, tunggu!"
Sementara dalam lomba pendek dengan mengejar Kazuto, mereka segera datang ke garpu dalam membelah jalan ke utara dan selatan dari rumput. Di persimpangan jalan adalah sebuah bangku, ia duduk di atasnya.
Meski begitu ia memalingkan wajahnya, dan Kazuto yang duduk di sampingnya malu-malu mengatakan:
"Mm, baik, yaitu ... jika dia mendapat adik, saya yakin Yui akan senang, ya."
Mendengar sesuatu yang terlalu mirip dengan sebuah bola cepat, darah Asuna itu bergegas ke pipinya sekali lagi, dia terkikik.
"Y, kau benar."
"Ayo, tertawa sekarang berarti Anda ..."
"Ahaha, maaf maaf. Tapi sungguh, alangkah baiknya jika Yui-chan bisa menyeberang ke sisi ini dan tinggal bersama kami juga ..."
Apa yang mereka mengacu oleh Yui, adalah nama seorang gadis muda mereka berdua bertemu di server SAO mantan. Bentuk sejati nya sebenarnya pengaturan diri Program pemain 'untuk pemeliharaan mental, yaitu, AI, dia mengakui Asuna sebagai ibunya, dan Kazuto sebagai ayahnya. Ketika Aincrad berada di ambang runtuh, program inti nya disimpan ke Aksesoris saraf Kazuto dan terhindar dari yang dihapus. Saat ini, di kamar Kazuto itu, dia «hidup» dalam mesin stasioner-jenis khusus disiapkan olehnya.
Namun, kontak langsung dengan Yui hanya mungkin secara eksklusif di bawah lingkungan yang penuh menyelam - dengan kata lain, dalam ALO saja. Meskipun di dunia nyata Anda bisa menggunakan ponsel dan memiliki dia di sana, kapasitas baterai tidak cukup lama dan mereka tidak bisa «selalu bersama». "
Jadi, bahkan jika Asuna mencintai Yui seperti seorang putri, dan Yui mendambakan Asuna sebagai seorang ibu, selalu ada dinding di ruang antara mereka berdua, memisahkan mereka antara dunia virtual dan dunia nyata ...
Tiba-tiba, Kazuto memegang tangan kiri Asuna itu.
"Jangan khawatir, suatu hari kita akan dapat hidup bersama teknologi FullDive akan berkembang lebih banyak, dan AR [3] lingkungan akan menjadi lebih umum digunakan, pasti.."
"Mm ... Benar ... itu benar."
"Ya Batas antara nyata dan virtual akan. Menjadi lebih dan lebih kabur di masa depan. Saat ini, masih ada perbedaan dalam jumlah informasi membuat dinding meskipun ..."
Setelah mendengarkan pembicaraan Kazuto, Asuna sangat menundukkan kepalanya, dan tegas memegang tangannya, lalu tiba-tiba mengangkat kepalanya.
"Oh, itu benar, Anda mengatakan bahwa sebelumnya Perbedaan antara dunia virtual dan dunia nyata hanyalah jumlah informasi.. Apa yang Anda maksud dengan itu?"
"Itu ..."
Kazuto memalingkan muka sesaat, dan kemudian melihat ke tangan mereka bersama-sama di bangku.
"Misalnya, dalam ALO, berpegangan tangan seperti ini, hal ini berbeda dari dunia nyata kan?"
Setelah diberitahu, Asuna memfokuskan indranya di tangan kirinya.
The elastis dari telapak tangan di kontak. Kehangatan yang mengusir udara dingin. Sejauh ini, ALO peri avatar bisa merasakan hal yang sama. Namun, kulit tarik kulit, gesekan garis telapak tangan mereka, dan denyut nadi lemah karena aliran darah mereka, adalah sesuatu yang bahkan teknologi yang paling canggih maya FullDive tidak bisa sepenuhnya mereproduksi.
"Ya ... itu benar Tangan nyata dapat merasakan lebih banyak .... Saya melihat, ini« informasi lebih lanjut », kan?"
"Ya Tapi sesudahnya. Amusphere akan terus berkembang, apa yang terjadi ketika perasaan kulit dan berdenyut dapat direproduksi Hanya melalui kontak,? Anda dapat membedakan antara nyata dan tangan avatar?"
"Aku bisa."
Asuna yang segera menjawab, berada di luar harapan Kazuto itu, jadi dia berkedip. Melihat wajahnya, Asuna melanjutkan untuk menambahkan:
"Kalau itu tangan Kirito-kun, yaitu Kalau orang lain, maka mungkin tidak.."
Pada saat itu, suhu tangan Kazuto dan denyut nadi meningkat. Setelah melihat ini, Asuna tertawa dan melanjutkan:
"Bukan hanya menyentuh, tapi penglihatan, suara, rasa dan bau semua memiliki informasi lebih lanjut di dunia nyata sekarang So .... Bahkan jika Amusphere saat ini memiliki fungsi AR ..."
"Ya Setelah melihat atau menyentuh,. Anda akan tahu apakah itu nyata atau tidak."
Fungsi AR berarti menggunakan Amusphere sementara terjaga, menggabungkan pandangan nyata dan suara dengan informasi digital. Jika itu mungkin, maka bisa menggantikan komputer dan ponsel. Dalam pandangan Anda, Anda bisa memiliki virtual desktop di mana Anda bisa menelusuri surat bersih atau jenis, lakukan jalan navigasi, memiliki tag informasi mengenai orang atau benda, penggunaan hanya akan dibatasi oleh imajinasi.
Saat ini, Recto mulai bekerja dengan produsen informasi besar untuk mengembangkan mesin itu, namun karena aktivitas fisik yang mengarah ke fokus pulsa yang bergeser, kebutuhan tinggi kapasitas baterai, dan masalah lainnya, itu tidak mencapai tingkat praktis.
"... Sayangnya, dengan jenis tutup kepala saat ini, ada argumen bahwa AR konstan tidak mungkin. Namun, suatu hari akan ada terobosan dalam teknologi, jika kita mampu menerima kapasitas besar panca indera data di dunia nyata ... Artinya, tanpa tidur dan plug listrik, kami akan dapat menyelam kapan saja. "
Asuna mengangguk kata-kata Kazuto, dan dilanjutkan di mana ia tinggalkan.
"Kami akan menyeberangi batas-batas dunia, dan bersama-sama dengan Yui selalu .... Hari itu pasti akan datang."
"Ya, pasti."
Kata-kata mereka, tanpa diragukan lagi, hampir sama dengan apa yang mereka katakan sambil memikirkan Yui dipisahkan di lantai dua puluh dua di Aincrad. Menyadari bahwa, Asuna merasakan perasaan hangat menyebar ke seluruh tubuhnya dan menyandarkan kepalanya di bahu kanan Kazuto itu.
Itu janji reuni, disampaikan dalam beberapa bulan.
Itulah sebabnya pasti, kata-kata mereka sekarang akan segera menjadi kenyataan.
Hari musim dingin yang pendek membuat matahari tampak seperti itu jatuh di balik pepohonan ke barat. Langit dicat merah, burung-burung kembali terbang dalam kelompok.
Ratusan tahun yang lalu, orang-orang yang tinggal di kota itu pada rumput besar mungkin melihat matahari terbenam yang sama. Dan kemudian ratusan tahun di masa depan, dalam dunia yang berbeda berubah oleh waktu, seseorang akan melihat ini langit merah yang sama ...
"... Ah ..."
Asuna dada tiba-tiba dikencangkan dengan perasaan rindu dan dia mendesah lembut. Dia melirik Kazuto sampingnya. Ketika ia bertemu dengan matanya, dia tersenyum.
"Entah bagaimana, aku mengerti Alasan mengapa Anda membawa saya ke sini.."
"Eh ... kamu lakukan?"
"Ya -. Jika dunia ada di« waktu »sumbu dan« space »daerah, maka Tokyo ... yang merupakan pusat kita tentang dunia nyata, tidak ada keraguan ini adalah tempat ... Kemudian saat«. The »Benih yang memungkinkan perluasan dunia maya, sumbu mereka bahwa tidak ada lagi, bahwa« castle »Itu. mengapa warna matahari terbenam, sangat nostalgia ..."
Pada kata-kata Asuna itu, Kazuto berkedip beberapa kali sebelum ia membuka mulutnya lebar.
"Saya melihat ... yang mungkin saya tidak benar-benar mempertimbangkan aspek itu.. Tapi ... setelah mendengarkan kata-kata Asuna itu, saya dapat memahami satu hal."
"Eh, apa itu?"
"Bentuk Aincrad itu. Mungkin bahwa struktur berbentuk kerucut laminasi adalah simbol dari« sumbu waktu dan area ruang »."
Asuna berpikir sejenak dan kemudian mengangguk perlahan.
"Ya ... itu mungkin benar tetapi jika itu begitu, dunia yang diciptakan Pemimpin, dengan jadwal yang canggih, maka akan menyatu dan binasa.. Artinya, jika seseorang atau lainnya tidak membuatnya menderita ledakan besar dalam tengah-tengahnya. "
"S, maaf ... Miss sub-pemimpin."
Mereka berdua tertawa lembut pada waktu yang sama. Setelah beberapa detik, Kazuto mengambil napas dalam-dalam, dan masih berpegangan tangan dengan Asuna, ia berdiri dari bangku.
"Nah, sudah saatnya kita pulang, tempat ini tutup pukul lima."
"Mm, lain kali mari kita membawa Lisbeth dan Lyfa-chan serta Makan siang di halaman akan menjadi kesempatan yang sangat bahagia, pasti.."
"Tentu, kalau sudah musim semi Tentu saja.."
Menarik di tangan Kazuto itu, Asuna berdiri juga, dia melihat ke langit dan matahari terbenam sekali lagi.
"Aku ingin pulang ', pikirnya. Namun, Miyasaka di Setagaya-ku, di mana kediaman Yuuki terletak di dunia nyata, itu tidak apa yang dia maksudkan. Di lantai dua puluh dua Aincrad, meskipun hanya ada untuk waktu yang singkat, «hutan rumah» mereka.
Meskipun rumah itu sedikit log dihapus, bersama dengan runtuhnya benteng mengambang - sekarang untuk Asuna, tempat yang hangat tunggal ada di hatinya. Sebelum realisasinya, di atas Pohon Dunia Alfheim itu, rumah kontrakan di «Yggdrasil City» telah menjadi Asuna, Kirito dan rumah Yui.
Berjalan menuju pintu keluar gerbang utara Hirakawa, Asuna meminta Kirito:
"Hei, kau bisa masuk malam ini saya ingin memberitahu Yui semua tentang hari ini.?"

Sword Art Online Vol 05 -069.jpeg
Ya, tentu. Sekitar 10 harus baik-baik saja. "
Dia tersenyum dan mengangguk, dan tiba-tiba mulai mengungkapkan ekspresi sangat sulit.
"Huh, kau harus melakukan sesuatu?"
"Tidak, bukan itu Malam ini harus baik-baik saja meskipun .... Artinya, Asuna, I. .."
Kazuto, yang jarang ketika ia berbicara terbata-bata, bergumam 'Uhh - umm - err' selama beberapa detik, tapi apa yang dia katakan selanjutnya akan menakut-nakuti Asuna:
"... Aku, segera, mungkin mengkonversi ALO« Kirito »ke permainan lain ..."
"Eh ..., Eeeh!?"
Burung meletus dari pohon di dekatnya dalam menanggapi seruan mendadak Asuna tentang kejutan.

0 Response to "Sword Art Online Phantom Bullet Chapter 2"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme