Cari Blog Ini

Sword Art Online Phantom Bullet Chapter 13


Dia kehilangan kekuatannya dan membiarkannya menyelinap keluar dari tangan kanannya, harapan terakhirnya, Smg tersebut. Namun, Sinon bahkan tidak bisa mendengar suara menjatuhkan pistol.
* Gachink *. Palu itu dikokang. Tangan kiri pria mantel memegang grip seperti ini, dan kemudian menunjuk pistol dari sisi di Sinon dalam Posisi Weaver. Tiba-tiba, ada distorsi aneh dari kegelapan di dalam mantel dan kerudung. Ruang gelap tampak bergoyang seperti lem, menetes dan akhirnya menampilkan dua mata.
Bagian putih mata yang merah, dan murid yang kecil. Mata membesar tampak seperti jurang maut.
Itu orang itu. Bahwa pria yang, 5 tahun yang lalu, mengambil pistol-pistol Type-54 menerobos ke kantor pos kecil di kota, di utara, untuk menembak ibu Shino. Pada saat itu, Shino muda kehilangan semua kesadaran diri dan melompat di pistol, menyambar dan meremas pelatuk untuk membunuh orang itu-mata itu seperti pria.
-Dia di sini. Dia ada di sini. Dia bersembunyi di dunia ini, menunggu kesempatan untuk membalas dendam.
Bukan hanya tangan kanan saat ia kehilangan bahkan lebih dari semua indranya. Matahari terbenam dan abu-abu merah reruntuhan secara bertahap menghilang, meninggalkan hanya mata dan pistol dalam kegelapan.
Hati gadis itu tampaknya mengalahkan bahkan lebih keras. Jika ia pingsan sekarang, fungsi keamanan AmuSphere akan menyebabkan Sinon untuk log out otomatis. Namun, kesadarannya jelas saat ia menunggu untuk memicu Blackstar untuk diperas. Pistol mengeluarkan suara, * Kiriri *. Setelah jari yang bergerak beberapa inci, palu akan memukul pin menembak, menembak peluru kaliber .30 logam. Itu bukan kerusakan dari segi nilai, namun peluru nyata. Ini akan menembak melalui hati Sinon / Shino 's dalam dan di luar permainan, menghentikannya, membunuh dia.
Sama seperti apa yang Shino lakukan bahwa manusia pada hari itu.
Itu adalah fakta yang tidak bisa dihindari. Bahkan jika dia tidak bermain GGO, dia akan tertangkap oleh pria ini di beberapa tempat. Usahanya itu semua sia-sia. Tidak peduli betapa ia berjuang untuk membebaskan diri dari masa lalunya, itu berarti.
Tepat ketika kesadarannya sedang menyerah-
Sebuah kedipan perasaan, sekecil pasir halus, masih tetap.
Saya tidak mau menyerah. Aku tidak ingin semuanya berakhir di sini. Saya akhirnya berhasil memahami arti «kekuatan» dan pertempuran. Jika saya bisa tetap dengan orang itu dan melihatnya, suatu hari, aku akan ...
Pikiran Sinon itu akhirnya terganggu oleh tembakan yang mengguncang langit.
Dia tidak tahu di mana dia dipukul, tapi masih menutup matanya, menunggu kesadarannya memudar.
Namun-
Orang mantel di depannya adalah orang yang mengguncang.
«Mereka mata» dalam tudungnya menghilang, menjadi titik merah lagi. Bahu kanan dari mantel itu berkedip-kedip dengan beberapa efek kerusakan oranye khusus. Jadi seseorang ditembak «Kematian Gun», hanya ketika Sinon bertanya-tanya siapa itu, suara tembakan kedua diikuti. Peluru yang terbang saat ini merumput melewati bahu kiri pria mantel. Dari suara itu, kaliber senjata harus cukup besar. Orang mantel segera berjongkok dan bersembunyi ke dalam lubang besar menara.
Sinon bisa melihat tindakan Gun Kematian dari posisinya. Dia ditempatkan Blackstar kembali ke sarung senjatanya, mengeluarkan L115 di punggungnya dan dengan cepat mengisi majalah. Tampaknya ia ingin beralih peluru setrum ke yakin-membunuh Lapua peluru 0,338. Gerakan cairan Musuh dalam menyiapkan bahwa senapan sniper besar yang terbuat Sinon, penembak jitu sesama, merasa agak terkesan. Setelah membidik, ia menarik pelatuknya tanpa ragu-ragu.
A * wusss dibungkam * tembak dan serangan ketiga terjadi pada waktu yang sama. Tapi kali ini, musuh tidak menyerang dengan senjata. Sesuatu yang tampak seperti bisa berguling ke jalan antara Sinon dan Kematian Gun-granat. Gun Kematian segera dipindahkan di dalam gedung begitu ia melihat bahwa.
Sinon hanya bisa menutup matanya. Jika granat meledak di sini seperti jarak, ia akan menderita luka agak serius. Namun, akan lebih baik daripada ditembak oleh Blackstar Kematian Gun. Itu benar, dia mungkin juga mati seperti ini. Untuk mundur dari turnamen ini, dan kemudian mundur dari GGO, tidak, VRMMO, dan hidup low-profile di dunia nyata, selalu menyandang takut tertangkap oleh orang itu suatu hari ...
Namun, perkembangan saat ini lagi mengkhianati harapan Sinon itu.
Logam dapat yang meledak babak kedua kemudian bukan granat plasma yang kuat pemain biasa suka menggunakan, dan baik itu yang normal atau napalm pembakar satu tapi satu yang akan menyemburkan keluar asap berbahaya.
"...!"
Asap putih langsung ditutupi visi Sinon, dan dia tidak bisa membantu tetapi menahan napas.
Ini kemungkinan akan menjadi kesempatan terakhirnya untuk melarikan diri. Namun, efek mati rasa belum lenyap belum. Meskipun ia harus dapat bergerak setelah dia mengeluarkan peluru yang bersarang di bahu kirinya, Sinon tidak bisa mendapatkan tangan kanannya melakukan hal ini. Dan pada saat ini, dia bahkan tidak punya keinginan untuk berdiri dan melawan.
Sinon tidak mampu untuk tetap tenang dan hanya bisa berbaring di lantai dengan matanya melebar sampai lengan-itu kirinya menyambar oleh seseorang.
Orang ini hanya menarik tubuhnya kira-kira seperti itu. Orang itu melemparkan mengesampingkan Sinon pistol besar biasanya tidak melihat dan meletakkan tangannya di punggungnya. Gadis itu bahkan tidak memiliki kesempatan untuk sempoyongan sebelum dia diangkat ke dalam pelukan orang itu bersama dengan Hecate di bahu kanannya.
Percepatan yang tampak seperti itu akan untuk squash tubuhnya ke diikuti nya. Hiuu! Udara terdengar di sampingnya, dan asap sekitarnya mulai tumbuh tipis. The Sinon Saat pulih penglihatannya kembali, dia melihat pemain lain yang sedang memeluknya di depan mereka dan berjalan ke depan.
Orang itu telah dekat kulit putih transparan, obsidian-seperti murid dan rambut hitam mengalir.
Kiri ..., untuk.
Sinon ingin memanggilnya, tapi tidak mampu untuk membuat suara. Nya yang indah gadis-wajah seperti itu menunjukkan pandangan abnormal serius ke-tidak, itu lebih seperti dia benar-benar putus asa. Dia mengerti bahwa ia berusaha sistem saraf untuk mengerahkan perintah gerakan fisik untuk avatar-nya.
Ini diharapkan bahwa ia akan mengalami kesulitan begitu banyak. Bahkan jika Kirito adalah STR pertama jenis pemain, dan bahwa ia hanya memiliki lightsaber ringan dan pistol, ia akan berada di batas sambil membawa Sinon dan Hecate. Itu sebuah keajaiban baginya untuk berlari bahkan pada saat ini. Juga, mencermati, orang bisa mengatakan bahwa Kirito sendiri tidak sepenuhnya tanpa cedera. Luka-luka baru di pundaknya kanan dan kiri yang memberi dari efek menyeret merah khusus. Dari intensitas cahaya, kaliber peluru yang memukulnya harus agak besar. GGO adalah VRMMO yang berasal dari Amerika, sehingga tingkat penyerapan nyeri harus agak rendah. Dengan tingkat kerusakan, bahkan jika ia tidak merasa sakit, harus ada beberapa bentuk mati rasa pada dirinya.
... Itu sudah cukup. Turunkan aku dan melarikan diri.
Meskipun ia berpikir dengan cara ini, gadis itu masih belum bisa mengatakan itu pada akhirnya. Seluruh tubuhnya, tidak, bahkan kesadarannya benar-benar mati rasa.
Dengan demikian, Sinon hanya bisa berkedip meskipun ia melihat peluru kaliber besar terbang keluar dari belakang. Pikiran mengantuk nya berpikir. Dia tidak mendengar suara tembakan tadi, yang berarti bahwa peluru itu ditembakkan dari Gun Death L115. Dengan efek layar asap, ini snipe terlalu akurat, yang berarti bahwa ia benar setelah mereka. Dia tidak tahu seperti apa karakter musuh itu, tapi dia tidak bisa lebih lambat dari Kirito yang membawa Sinon, dan itu hanya akan menjadi masalah waktu sebelum mereka terjebak.
Kirito sendiri harus memahami hal ini juga. Namun, prajurit lightsaber pernah dimaksudkan untuk menghentikan atau menempatkan Sinon bawah. Dia hanya mengertakkan giginya, sulit bernapas, dan terus berjalan ke depan.
Keduanya berlari ke sisi timur stadion bundar, siap untuk meninggalkan dari sisi utara dari reruntuhan. Seperti sisi selatan, ada jalan utama yang membentang di depan. Ada sebuah mobil rusak sedikit dan bus yang tersebar di seluruh jalan, tapi itu tidak cukup bagi mereka untuk meninggalkan reruntuhan ketika sedang benar-benar tersembunyi. Dimana Kirito berlari ke? ...
Apa yang menjawab keraguan Sinon adalah setengah rusak neon-light papan iklan.
Kata-kata yang berkedip-kedip lemah di bawah matahari terbenam menunjukkan kata-kata [Rent-a-Buggy & kuda]. Ini adalah wilayah sewa transportasi berawak bahwa Gurroken modal juga memiliki. Di antara 3 buggys di motorpool, dua dari mereka hampir benar-benar rusak, dan hanya satu tampak seperti itu masih bisa beroperasi.
Namun, itu bukan alat transportasi hanya untuk mereka untuk menyewa. Seperti apa iklan mengatakan, bahkan ada beberapa yang besar hewan berkaki empat di samping buggys-kuda. Tapi tentu saja, kuda-kuda itu bukan binatang nyata, tetapi kuda mekanik dengan bingkai logam dan gigi menunjukkan luar. Juga, tampaknya ada hanya satu yang masih bekerja.
Kirito bergegas ke kolam motor dan segera ragu-ragu mengenai apakah mereka harus memilih kereta 3-roda atau kuda mekanik. Sinon diperas keluar suara lembut dari yang masih kaku mulutnya,
"Seekor kuda akan ... terlalu sulit Kemampuan untuk menerobos hambatan besar .... Tapi itu benar-benar sulit untuk mengendalikannya."
Meskipun tampaknya bahwa hampir tidak ada yang mampu mengendalikan kereta tangan-terkontrol 3-roda, kuda mekanik yang keras-untuk memahami kepribadian akan membuat banyak sulit untuk mengendalikan dari kereta. Karena ini tidak memiliki relevansi dengan keterampilan avatar, tapi itu keterampilan sendiri pemain, banyak waktu, kerja keras dan praktek akan diperlukan bagi mereka untuk menggunakan alat-alat transportasi di akan sendiri. Untuk GGO itu hanya operasional selama kurang dari satu tahun, tidak boleh ada banyak orang yang memiliki begitu banyak waktu untuk berlatih.
Mendengar kata-kata itu Sinon, Kirito tampak ragu, tapi ia segera menganggukkan kepalanya dan berlari menuju kereta beroda tiga satunya yang masih bisa bekerja. Dia menyentuh layar panel dan menyalakan mesin, biarkan Sinon duduk di panel belakang, dan begitu ia naik ke kursi sendiri, ia memukul percepatan pada kereta beroda tiga. Roda belakang besar segera mengeluarkan suara menggosok tajam, memberi dari asap putih dan mulai berputar.
Sebagai kendaraan pindah ke jalan utara, Kirito segera berhenti dan berteriak,
"Sinon, senapan sniper Anda bisa menghancurkan kuda itu?"
"Ya ..."
Sinon mengeluarkan peluru setrum dengan tangan kanan yang akhirnya berhasil melepaskan diri dari mati rasa dan mengedipkan matanya. Dia melihat kuda mekanik belakang dan segera mengerti maksud Kirito itu. Dia khawatir bahwa mantel pria-Kematian Gun akan menggunakan kuda itu untuk mengejar ketinggalan. Sinon benar-benar merasa bahwa itu tidak benar-benar mungkin, tapi dia masih mengangguk kepalanya.
"Go ... mendapatkannya saya akan mencoba ...."
Dia menggunakan tangannya masih gemetar untuk membawa Hecate yang keledai, dan menunjuk pistol pada saat itu kuda logam yang berdiri dingin 20m jauhnya. Ini adalah jarak di mana dia bisa memukul tanpa bertujuan melalui lingkup dan assist penggunaan keterampilan. Seperti Sinon menaruh tangannya di atas pelatuk, reticle hijau muda segera muncul. Dia mengumpulkan titik di sisi kuda, dan jarinya bersiap-siap untuk mengerahkan kekuatan-...
* Kachink! *
Merasa kebas membuat Sinon melebarkan matanya.
Dia tidak bisa menekan pelatuk. Sinon bertanya-tanya apakah dia sengaja menyalakan keselamatan pada, dan berbalik untuk memeriksa sisi pistol kesayangannya. Namun, itu tidak terjadi. Penembak jitu itu kemudian diberikan berlaku pada jari lagi, tapi memicu merasa seperti itu dilas dan mengetuk tangan kanan ke samping,
"Eh ... kenapa ..."
* Gachink *, * gachink *
Tidak peduli berapa kali ia mencoba, itu adalah hasil yang sama. Dia menatap kosong pada jarinya, dan apa yang muncul di depannya adalah adegan luar biasa. Jarinya bahkan tidak menyentuh pelatuk. Ujung jari putih dan logam halus memiliki kesenjangan antara mereka, beberapa milimeter lebar. Dan tidak peduli seberapa keras ia diberikan kekuatan, dia hanya tidak dapat menghapus jarak itu ...
"... Aku tidak bisa menekannya ... mengapa ... MENGAPA TIDAK BISA saya menarik pelatuk? ...!"
Suara yang berasal dari tenggorokannya sendiri adalah menangis lembut dan serak.
Tampaknya bahwa orang yang menjerit itu tidak bahwa es seperti sniper, tapi Asada Shino di dunia nyata.
Pada saat ini ...
Sesosok muncul di balik asap tipis di sisi timur stadion.
Mantel pada musuh mengguncang, dan dia masih memegang senapan sniper besar. Tentu saja, dia «Gun Death»-atau mungkin ia bisa «bahwa pria» yang meminjam penampilan ini.
Sinon mata menjadi gelap. Kakinya kehilangan kekuatan mereka. Tubuhnya mulai menjadi dingin.
Ahh ... bagaimana hal itu bisa terjadi? Itu adalah pertanda cocok. Sinon, yang memiliki kepribadian yang berbeda dari Shino kehidupan nyata, pernah ini terjadi padanya sebelumnya. Ia bahkan tidak terjadi ketika ia pertama kali login dan langsung dipaksa untuk memegang pistol ...
"Sinon, ambil on!"
Tiba-tiba, suara kuat dan kuat terdengar tepat sebagai tangan meraih lengan kirinya keras. Sinon meraih ke tubuh Kirito saja seperti itu. Kemudian, mesin fosil tua bakar segera mengeluarkan geraman. Roda depan kereta terangkat dan kemudian terbang seperti itu ditembak keluar di jalan.
Setiap kali Kirito menggunakan kakinya untuk menginjak pedal, Sinon merasa bahwa percepatan itu membuat dia pindah ke belakang. Sementara dikelilingi oleh rasa takut, ia terus mempertahankan kesadarannya dan berpegangan bahwa tubuh kurus dengan semua dia punya. Sebuah kekuatan gelap terus mencoba dan menelan dirinya, dan kehangatan yang datang dari tubuh Kirito adalah ketergantungan hanya dia yang bisa digunakan untuk melawannya.
The kereta yang mencapai top gear mengeluarkan raungan tajam dalam reruntuhan dan mulai balapan di jalan.
-Bisakah kita ... benar-benar melarikan diri dengan aman ...?
Meskipun dia merasa cemas dalam, Sinon tidak memiliki keberanian untuk kembali. Itu hanya sekarang ia menemukan bahwa tubuhnya masih gemetar.
Gadis sniper bergerak jari kaku, siap untuk memindahkan Hecate ia membawa di punggung tangan kanannya ke bahunya. Pada saat ini, suara cemas Kirito berdering lagi,
"DAMN IT-, KAMI TIDAK DARI INI BELUM TIDAK! RELAX!"
Dia melihat kembali secara naluriah-
Dia segera bisa melihat bahwa kuda mekanik yang tidak hancur berhasil berlari keluar dari kolam motor yang berangsur-angsur menjadi lebih lanjut. Gadis itu melebarkan matanya tak percaya, tapi ada tidak perlu memberitahu siapa orang di atasnya.
Mantel pada pengendara berkibar seperti sayap hitam gagak. Dia membawa L115 di punggungnya dan memegang tali logam dengan kedua tangan. Itu postur berlutut di sanggurdi dan bergerak naik turun saat kuda berlari tampak tidak berbeda dari pengendara yang terampil.
Clak, clak.
Langkah-langkah yang berat menyebabkan ini Sinon turun ke kebingungan.
"Kenapa? ..."
Dia benar-benar bisa naik kuda. Dia digunakan untuk mendengar bahwa bahkan mereka dengan pengalaman berkuda di kehidupan nyata akan mengalami kesulitan mengendalikan kuda mekanik di dunia ini. Namun, kuda hitam berwarna berlari dan melompati kendaraan ditinggalkan, mengejar dengan kecepatan yang sama dengan buggy.
Itu tampilan nya membuatnya tampak seperti dia bukan pemain biasa seperti Sinon, melainkan, konsentrasi ketakutan dalam hati gadis itu yang mengalir keluar. Meskipun ia mencoba untuk berpaling, dia tidak bisa membantu tetapi berkonsentrasi pada wajah pengendara yang 200m di belakang mereka. Sinon jelas tidak bisa memberitahu jarak jelas, tapi dia merasa bahwa dia bisa melihat mata yang jauh di dalam kegelapan kap mesin dan mulut berdarah yang mengungkapkan tersenyum.
"Dia mengejar ... Cepat ...! Pergi ... pergi ...!"
Sinon berteriak dengan suara ratapan lembut.
Dan Kirito tampaknya menjawab permintaannya sambil mendorong kereta beroda tiga dengan kecepatan penuh. Tetapi pada saat ini, roda belakang kereta yang berlari rintangan dan melompat, menyebabkan belakang untuk geser ke kanan.
Sinon menjerit dan miring kiri naluriah, berharap untuk menggunakan ini untuk menyeimbangkan buggy. Jika kereta tergelincir saat ini, Gun Kematian akan mengejar mereka dalam 10 detik. Kirito dikutuk sementara ia menguasai bingkai gemetar kendaraan.
Buggy mengeluarkan suara menggosok tajam dan tergelincir ke kiri dan kanan, dan beberapa detik kemudian, akhirnya kembali lagi keseimbangan dan dipercepat. Namun, Gun Kematian menggunakan ini kesalahan kecil untuk menutup sebagian besar kesenjangan di antara mereka.
Saat mereka melewati jalan raya dari reruntuhan, hambatan terus muncul seolah-olah seseorang sedang bermain lelucon pada mereka, menyebabkan kereta untuk terus gemetar dari sisi ke sisi ketika dibuat untuk mendorong cepat. Juga, ada lapisan debu tipis di seluruh permukaan jalan, dan roda akan kehilangan pegangan setelah berlari atas mereka. Setiap kali itu terjadi, kereta tersebut akan tergelincir sedikit ke samping, dan Sinon akan tegang.
Meskipun pengejar berada di bawah kondisi serupa, ini jalan yang penuh rintangan lebih menguntungkan bagi kuda mekanik. Dengan demikian, orang mantel terus dengan mudah menghindari mobil ditinggalkan dan dekat pada Sinon dan Kirito. Juga, musuh memiliki keuntungan lain.
Meskipun kereta beroda tiga dan kuda mekanik adalah alat transportasi yang bisa menampung dua orang, ada dua orang pada kereta, dan satu pada kuda mekanik. Tentu saja, kereta akan lebih lambat dalam percepatannya.
Setiap kali kuda muncul dari balik bayang-bayang hambatan, profil yang mendekati akan menjadi lebih besar. Meskipun masih ada jarak tertentu, Sinon masih merasa ada suara logam menyengat terus mengiritasi bagian belakang lehernya.
Hanya ketika kedua pihak 100m dari satu sama lain,
Tangan kanan Kematian Gun melepaskan tali dan menunjuk sesuatu pada mereka berdua. Apa yang dia memegang itu - bahwa pistol hitam, «Type-54 Blackstar»
Sinon, yang merasa seperti seluruh tubuhnya ambruk ke dalam freezer, tidak bisa turun ke kereta untuk sampul dan hanya bisa menonton sebagai pistol yang ditujukan pada mereka. Giginya gemetar, membiarkan keluar suara yang tidak teratur kakaka. Fuu, garis merah tanpa kata peluru naik pipi kanan Sinon itu. Dia menoleh ke kiri tanpa ragu-ragu.
Lalu, pistol mengeluarkan suatu cahaya oranye seperti setan dengan mulut berdarah-
* BAM! *
Peluru yang fatal menyeret suara tajam dan terbang ke arahnya sebelum 10cm merumput melewati pipi kanan Sinon itu.
Meskipun peluru bergerak melewati kereta dan menghantam kendaraan ditinggalkan di depan, partikel yang melayang di udara masih menyerempet wajah Sinon terakhir ini. Saat ini, ia merasakan nyeri yang tajam seolah-olah seseorang menyebarkan es kering pada dirinya.
"Tidaaak!!"
Kali ini, Sinon akhirnya berteriak keras dalam kesedihan. Dia berbalik matanya menjauh dari Tuhan Kematian belakangnya dan terjebak wajahnya ke punggung Kirito itu. Setelah itu, peluru kedua tampaknya memukul fender belakang kereta, dan mereka bisa merasakan sentakan kuat pada kaki mereka.
"Tidak .. menyelamatkan saya ... menyelamatkan saya ..."
Sinon meringkuk seperti bayi dan terus mengulang kata-kata yang sama berulang-ulang. Dia tidak bisa mendengar suara tembakan, tapi suara berderap kuda itu semakin dekat, dan tampaknya bahwa Gun Kematian dimaksudkan untuk mengejar kereta sebelum menembak.
"Sinon ... bisakah kau dengar aku, Sinon!"
Kirito memanggil nama Sinon lagi, tapi tidak bisa mendapatkan respon apapun. Dia hanya tetap berjongkok punggungnya, membiarkan keluar merintih lembut.
"Sinon!"
Setelah dia mendapat mengguncang oleh suara tajam lagi, Sinon akhirnya berhasil menghentikan rengekan. Dia pindah lehernya sedikit dan memandang ke profil belakang Kirito yang memiliki rambut hitam yang mengalir. Kirito berharap, mendorong kereta beroda tiga untuk membatasi dan berkata dengan suara kaku namun tenang,
"Sinon, kita akan terjebak pada tingkat ini terburu-buru-up dan berkik dia!"
"I. .. Aku tidak bisa melakukan itu ..."
Sinon tegas menggeleng untuk menolak. Meskipun ia merasakan beban berat dari Hecate II, ini berat badan yang biasanya akan mengisi tubuhnya dengan maksud pertempuran tidak bisa membawanya perasaan.
"Tidak apa-apa jika tidak memukul! Pegang dia!"
Kirito bersikeras berteriak, tapi Sinon hanya bisa terus menggeleng.
"... Aku tidak bisa melakukannya ... orang itu ... orang itu, dia ..."
Orang itu jiwa yang terbangun dari kenangan, dan bahkan jika dia menggunakan dua belas peluru 7mm untuk memukulnya dalam hati, dia tidak bisa menghentikannya-itulah yang diyakini Sinon. Kerusakan langsung sudah tidak efektif, apalagi memegang dia pergi.
Namun, Kirito berbalik, dan mata hitam yang bersinar cerah. Dia mengatakan,
"Drive maka saya akan menggunakan senjata itu untuk berkik dia!!"
Mendengar kata-kata itu, kebanggaan kecil yang tetap dalam hati Sinon bergetar tubuhnya-
-Hecate s ... identitas saya. Selain aku ... tidak ada orang lain bisa menggunakannya ...
Pikiran-pikiran ini terganggu tampaknya bertindak seperti semacam pulsa listrik lemah di sirkuit dan menyebabkan tangan kanan Sinon untuk bergerak.
Dia perlahan-lahan bergerak bahwa senapan sniper besar dari bahunya dan kemudian ditempatkan pistol di atas spatbor belakang di bagian belakang kereta, sementara takut-takut mendukung tubuhnya ia membawa matanya ke lingkup di depan.
Kaca pembesar adalah minimal, tetapi pada jarak kurang dari 100 meter, sosok kuda mekanik membawa Gun Kematian mengambil lebih dari 30% dari pandangan lingkup ini. Sinon awalnya ditujukan untuk meningkatkan kaca pembesar untuk memukul lurus di tengah Gun Kematian, tetapi tangan yang mengulurkan tangan untuk meningkatkan perbesaran berhenti.
Jika dia terus memperbesar, dia akan melihat wajah itu di bawah tenda dengan jelas. Pada berpikir sampai sini, jari-jarinya tidak bisa bergerak. Sinon kemudian pindah tangan kanannya ke pegangan senjata dan masuk ke posisi sniping.
Gun Kematian harus melihat tindakan Sinon, tapi ia tidak berniat menghindar, apalagi berhenti. Tangannya memegang tali sambil terus balapan berakhir. Sinon tahu bahwa ia sedang diremehkan, tetapi pada berpikir bahwa Gun Kematian dapat mengambil bahwa pistol-yang terkutuk Type-54 Sinon pistol sendiri menggunakan hari itu penting, dia tidak bisa merasa marah apapun, hanya takut lengkap.
Satu ditembak. Hanya satu tembakan akan cukup. Dalam jarak dekat, bahkan jika musuh bisa melihat garis peluru, ada kemungkinan dia bisa gagal. Sinon mengumpulkan bahwa maksud pertempuran pesimis dan kecil bersama-sama, siap untuk membiarkan jari telunjuk dalam memicu penjaga menyentuh pelatuk.
Namun ...
Gelombang kecemasan misterius menyerang, sekali lagi mencegah tindakannya.
Tidak peduli seberapa keras ia mencoba, jarinya tidak bisa menyentuh pelatuk. Rasanya seperti satu dan hanya mitra Hecate itu menolak Sinon sendiri-
"Saya tidak bisa menembak itu ..."
Sinon / Shino bergumam dengan suara serak,
"Saya tidak bisa menembak jari saya tidak akan bergerak.. Aku tidak bisa ... tidak bisa melawan lagi."
"TIDAK, ANDA BISA!"
Suara yang kuat namun tegas berdering dari belakangnya.
"TIADA SATU YANG TIDAK BISA FIGHT ADA HANYA MEREKA YANG MENYERAH PADA FIGHTING!!"
Meskipun dia mencaci oleh Kirito terbesar nya saingan, api yang akan hilang dalam Sinon hanya berkedip-kedip.
Pilih? Saya hanya akan memilih untuk menyerah pada pertempuran itu. Saya tidak ingin menghidupkan kembali kenangan yang menyakitkan. Saya sudah cukup melihat harapan saya diambil dan dihancurkan. Itu hanya khayalan saya berpikir bahwa saya bisa bertahan hidup di dunia ini jika saya memiliki kemampuan. Aku akan selalu membawa rasa takut dendam dengan orang itu dan pistol. Saya hanya bisa menurunkan kepalaku, menahan napas, tidak terlihat, dan tidak membawa perasaan apapun untuk ini ...
Tiba-tiba, api terik dipanaskan tangan kanan beku Sinon itu.
Gadis itu membuka mata yang awalnya ditutup.
Kirito awalnya duduk di kursi kereta, tapi saat ini, dia berbalik, dan ia bersandar di punggung Sinon sambil berdiri di pedal. Dia meraih tangan kanannya, memegang tangan kanan Sinon yang hendak jatuh dari genggaman Hecate dan memegangnya tegas.
Tampaknya ia mampu mengatur pedal gas kereta beroda tiga untuk throttle penuh sebagai kereta itu masih berjalan ke depan. Namun, mereka segera akan memukul hambatan. Kirito sendiri tampak seperti dia tidak keberatan karena dia berteriak di telinga Sinon itu.
"Saya akan menembak juga! Jadi, hanya sekali, silahkan gerakkan jari ini!"
Sinon tidak jelas apakah sistem akan memungkinkan dua orang untuk menembak satu senjata. Namun, panas api-seperti yang terpancar dari sentuhan tangan Kirito itu membuatnya merasa bahwa jari-jari beku mulai mencair.
Jari penembak jitu berkedut sedikit-jari menyentuh logam yang membentuk pemicu.
Di matanya, dia bisa melihat garis peluru. Namun, lingkaran bertujuan begitu besar itu melebihi tubuh Death Gun ke daerah sekitarnya dan ketidakteraturan bergerak. Hati Sinon adalah dalam kekacauan, dan kereta yang balap menyentak terlalu banyak. Jika ini terus, tidak ada kebutuhan untuk mempertimbangkan bagaimana musuh akan menghindar, karena peluru tidak akan terbang lurus.
"Tidak-Tidak mungkin ... Aku tidak mungkin bertujuan jika terus menyentak seperti ini ..."
Sinon lemah mengerang, tapi suara yang tenang segera berdering di samping telinganya,
"Jangan khawatir, itu akan berhenti gemetar dalam 5 detik Dengarkan ... 2,. 1, SEKARANG!"
* BAM! *
Kejutan yang kuat datang dengan suara yang tiba-tiba, dan kereta berhenti gemetar dengan cara yang ajaib. Tampaknya bahwa mereka terbang di udara setelah dihantam oleh sesuatu. Sinon melirik tanah dari sudut matanya, dan menemukan bahwa ada terjepit berbentuk mobil sport tergeletak seperti ramp. Kirito membiarkan kepala kereta ke arah ini sebelum ia bahkan berbalik.
... Kenapa dia begitu tenang bahkan dalam situasi seperti ini?
Segera, Sinon bertanya dalam hatinya, tapi dia lagi membantah pertanyaannya sendiri.
Tidak ..., ini tidak ada hubungannya dengan menjadi tenang. Orang ini hanya melakukan apa yang bisa dilakukannya. Dia tidak pernah mencoba mencari alasan untuk dirinya sendiri dan memilih untuk bertarung dengan semua dia punya. Itu-itu kemampuan nyata orang ini.
Selama final pendahuluan kemarin, Sinon pernah menanyakan hal ini kepada Kirito-dengan kemampuan seperti itu, apa dia masih takut.
Namun, pertanyaan ini sendiri adalah kesalahan besar. Tidak peduli seberapa takut, bermasalah, atau sedih dia, dia masih bisa bergerak. Itu adalah «kekuatan» nyata. Dia hanya bisa memilih apakah ia harus mendapatkan lebih baik atau tidak, apakah akan memecat atau tidak.
Tentu saja, dia tidak bisa sekuat Kirito. Tapi setidaknya untuk saat ini-dia ingin setidaknya memberikan semua nya.
Sinon bertaruh pada semua hatinya, untuk menekan jarinya yang ditempatkan terhadap pemicu pistol kesayangannya.
Ini sedikit penyesuaian hanya memicu merasa sangat berat. Namun, dengan dukungan dari tangan yang pemanasan, jari Sinon itu akhirnya meremasnya perlahan-lahan. The reticle yang muncul dalam pemandangan nya mulai menyusut, tetapi setengah dari musuh masih di luar lingkaran.
Dia mungkin, tidak, pasti tidak akan mampu mencapai target.
Setelah berjuang begitu lama sebagai penembak jitu, ini adalah pertama kalinya Sinon memiliki pikiran semacam itu saat ia menekan pelatuknya.
Seperti perasaan mual yang tidak menyenangkan yang hendak muntah keluar, tercinta pistolnya Hecate II menembak api cerah dari knalpot, menembak ledakan keras dia tidak pernah mendengar sebelumnya.
Masih dalam keadaan tidak stabil, Sinon tidak bisa menahan yang takut efektif saat ia tersentak kembali, namun Kirito memeluknya terus. Buggy melompat di atas dan mulai jatuh, dan Sinon hanya bisa menatap dengan mata terbelalak pada kendaraan dan menonton terbang peluru. Di bawah matahari terbenam, garis berputar menyerempet Tuhan Kematian naik dengan terdekat meleset dan pergi dengan kanannya.
-Aku rindu ...
Masih ada peluru di dalam majalah, namun Sinon bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menarik baut ke bawah dan hanya bisa bergumam.
Namun, mungkin kebanggaan ini «Dewi Underworld» tidak akan membiarkan peluru ini ketinggalan sepenuhnya sebagai senapan sniper anti-tank tidak meninggalkan lubang berguna dalam aspal, tapi pergi ke truk yang sedang berbaring di jalan.
Dalam GGO, semua benda buatan yang ditempatkan zona pertempuran tampaknya berada di sana untuk pemain untuk digunakan sebagai penutup. Tapi seperti yang diharapkan dari sebuah permainan yang digunakan MMORPG dan elemen FPS, setiap objek buatan memiliki perangkap sedikit. Seperti bagaimana tangki bensin atau mesin yang besar dapat menyalakan api atau bahkan meledak setelah mereka mengambil sejumlah kerusakan. Dengan kesempatan, kendaraan ditinggalkan lama yang ditempatkan di jalan mungkin memiliki beberapa gas di dalam tangki bahan bakar. Setelah tertembak oleh peluru-
The truk besar mulai mengeluarkan percikan api kecil.
Kematian Gun, yang hanya siap untuk bergerak di samping truk, segera sesuai dengan tujuannya untuk membiarkan melompat kuda mekanik ke sisi lain setelah melihat itu.
Tapi sebelum ia bisa melakukan itu, bola api besar meledak, dan cahaya oranye segera menelan bus dan kuda.
The kereta beroda tiga yang selesai melompat yang mendarat pada saat ini, dan saat mendarat, memantul luar biasa dan dampak kuat yang mengguncang seluruh jalan utama terjadi pada waktu yang sama. Meskipun adegan ledakan tidak bisa dilihat karena mobil sport yang bertindak sebagai platform, Kirito dan Sinon masih menyaksikan kuda mekanik tersebar ke bagian dalam tiang api.
-Apakah aku membawanya turun ...?
Sinon memiliki pikiran ini sejenak tapi langsung menjabatnya off. Bagaimana mungkin ledakan kendala membunuh Tuhan Kematian? Yang paling bisa dilakukan adalah membeli beberapa waktu, tetapi untuk mereka, ini benar-benar sebuah keajaiban besar.
Kirito, yang lagi berpaling untuk melihat di depan, pertama kali mencoba untuk memantapkan posisi kereta yang hendak runtuh samping, dan kemudian melanjutkan untuk mempercepat.
Sinon runtuh ke kursi dan menyaksikan asap melayang ke matahari terbenam ungu. Dia tidak bisa berpikir lagi, dan hanya bisa membiarkan tubuhnya brengsek bersama dengan kereta balap.

Jumlah bangunan dan kendaraan ditinggalkan di sisi kiri dan kanan mulai menurun, dan batu-batu alam dan tanaman misterius mulai mengambil alih. Setelah dia pulih, ia menemukan bahwa kereta beroda tiga sudah melewati tengah pulau tunggal dan tiba di padang pasir di utara.
Jalan pergi dari jalan aspal yang rusak ke jalan kerikil belaka yang dikeraskan oleh kompresi. The kereta bajaj mulai menyentak lebih dan lebih, dan Kirito hanya bisa memperlambat dan hati-hati memindahkan kereta melalui bukit pasir.
Sinon itu hanya menghitung jumlah besar kaktus yang berada di sekitar mereka, namun tampaknya menyadari sesuatu saat ia menatap tangan kirinya. Jarum panjang dan tipis menunjukkan bahwa waktu saat ini adalah 9:12 pm. Apa yang mengejutkannya adalah bahwa mereka hanya menghabiskan sekitar 10 menit bergerak dari tepi sungai di selatan jalan ke reruntuhan dan sampai di sini.
Tetapi selama ini waktu singkat, final BoB-tidak, game ini disebut GGO memiliki perubahan besar dalam definisi Sinon.
Saat ia menggunakan kepalanya sedikit dingin untuk memikirkan, ia tahu bahwa pemain yang disebut «Kematian Gun» tidak bisa menjadi pria yang ditembak dalam insiden perampokan kantor pos lama. The «Type-54 Blackstar» yang menyebabkan Sinon untuk berpikir seperti itu bukan pistol benar-benar populer, tapi itu tidak beberapa senjata langka dan agak murah. Mungkin Gun Kematian hanya memilih sebagai senjata dukungannya keluar dari kebetulan.
Masalahnya adalah bahwa ia segera bisa merasa takut, malu-malu dan bahkan bisa memicu fobia begitu ia melihat pistol itu.
Sinon telah diperlakukan musuh-musuh di dunia ini yang menggunakan Blackstar sebagai salah satu tujuan nya. Dia percaya bahwa dia bisa dengan tenang melawan mereka, meskipun senjata yang menunjuk padanya, dan akhirnya menguburnya di antara Sinon banyak target ditembak jatuh di masa lalu.
Tapi dia pernah begitu canggung ketika dia bertemu untuk nyata. Efek dari peluru setrum benar-benar hilang, tapi dia hanya merasa agak memperlambat seluruh, dan tangannya tidak bisa membantu tetapi terus gemetar. Bahkan berat akrab Hecate dia dibawa hanya merasa seperti sebuah beban.
-Semuanya itu bohong, aku hanya menipu diriku sendiri. Jumlah besar membunuh aku, dan ini berpikir bahwa hal itu bisa membuktikan kemampuan saya, mereka benar-benar berarti ...
Seperti Sinon merasa putus asa, tiba-tiba roda tergelincir, dan kereta kemudian berhenti. Suara kokoh Kirito berdering dari belakangnya,
"Ahh ... bagaimana kita bisa menemukan tempat persembunyian di tengah-tengah padang pasir yang luas? ..."
Mendengar kata-kata itu, Sinon mulai berpikir. Kirito sudah terluka parah setelah datang untuk menyelamatkan Sinon sementara dia mati rasa. Sekarang ia harus berpikir untuk bersembunyi di padang pasir dan menggunakan paket pertolongan pertama yang diberikan kepada semua pemain untuk memulihkan HP mereka. Namun, efek penyembuhan bahwa peralatan itu agak lambat. Jika ia berniat untuk kembali dengan aman, itu tidak akan cukup untuk bersembunyi di balik bukit pasir atau kaktus.
Sinon mengangkat kepalanya masih buram dan melihat sekeliling. Saat ia menemukan bahwa bukit coklat kemerahan berbatu sedikit jauh, ia perlahan-lahan menunjuk sana,
"... Harus ada sebuah gua di sana."
"Ah, itu benar Anda mengatakan. Bahwa ada gua untuk menghindari Scanner satelit di gurun."
Kirito cepat menjawab dan memutar kereta dari jalan. Sedikit kemudian mereka mencapai bukit berbatu dan berputar di sekitar itu. Seperti apa Sinon diharapkan, mereka menemukan lubang besar di sisi utara. Kirito melambat dan membawa bagian dalam kereta keseluruhan.
Lubang itu agak besar, dan masih ada banyak ruang setelah mereka melaju kendaraan ke tempat yang tidak bisa dilihat dari pintu masuk. Meskipun dalam gelap, matahari terbenam yang tercermin di dinding masih akan memungkinkan jari-jari lima untuk dilihat.
Kirito mematikan mesin, mengulurkan tubuhnya di lantai berpasir dan berbalik untuk melihat kembali Sinon.
"Kami akan bersembunyi dari scan berikutnya di sini-ah, tidak akan perangkat kami tidak menerima informasi satelit?"
Mendengar pertanyaan itu tidak perlu, Sinon tidak bisa membantu tetapi memberikan senyum kecut. Dia turun dari kereta dengan kaki yang lemah, tiba di dekat dinding granit, duduk dan berkata,
"... Tentu saja. Jika pemain lain di dekatnya. Mereka akan mencoba keberuntungan mereka dengan melemparkan granat, dan kami berdua akan mati di dalam."
"Saya melihat Tapi setidaknya itu lebih baik daripada menghapus semua peralatan saya dan berenang di bawah air .... Dan berbicara air ..."
Kirito meninggalkan kereta dan melirik pintu masuk gua sebelum berkata,
"« Orang itu »hanya muncul di samping Anda, benar Apakah mantel yang memiliki semacam kemampuan untuk membuatnya terlihat? Dia menghilang di jembatan, satelit tidak bisa mendapatkan visual pada dirinya.? Mungkin itu bukan karena ia berenang tetapi digunakan kemampuan itu ... "
"... Saya kira begitu. Itu unik kemampuan yang disebut« Kamuflase Optik metamaterial ». Ini biasanya disediakan untuk monster boss ... tapi itu tidak aneh untuk memiliki suatu peralatan dengan efek seperti itu."
Mengatakan sampai di sini, Sinon akhirnya mengerti apa yang Kirito khawatir. Dia melihat ke dalam gua pintu masuk dan kemudian dengan lembut berkata,
"... Saya kira itu baik-baik saja di sini ada pasir seluruh tanah, sehingga seseorang tak terlihat tidak bisa menyembunyikan jejak mereka, dan juga akan meninggalkan jejak kaki.. Dia tidak bisa muncul tiba-tiba seperti sekarang."
"Saya melihat, tapi kami lebih baik tusukan telinga kita."
Kirito akhirnya tampak santai dan kemudian duduk agak jauh di sisi kanan Sinon itu. Dia mengambil kit pertolongan pertama dari kantong sabuk dan tip depan di lehernya dengan gerakan kaku sebelum menekan tombol di sisi lain. 'Zzz' suara Lampu bisa didengar, dan lampu merah yang menunjukkan efek pemulihan tertutup Kirito seluruhnya. Sebuah kit pertolongan pertama-bisa memulihkan HP 30%, namun akan memakan waktu 180 detik, sehingga itu berarti untuk melakukan hal ini dalam pertempuran.
Setelah memutar matanya dari sisi kanan, Sinon lagi melihat arlojinya. Waktu sekarang adalah 9:15 pm, yang merupakan Scan satelit kelima. Namun, seperti apa Kirito katakan tadi, sebagai pulsa listrik yang dikirim oleh satelit tidak bisa mencapai di dalam lubang ini, peta di penerima tidak akan menunjukkan data apapun.
Turnamen lalu pertempuran royale mulai di 8, dan berakhir dengan selamat terakhir «Zekushiido» mengambil «Yamikaze» dan menang untuk mengakhiri ini. Waktu keseluruhan sedikit lebih dari 2 jam. Dengan asumsi bahwa tingkat kemajuan adalah sama kali ini, harus ada sekitar 10 pemain tersisa. Dalam turnamen terakhir, Sinon menjadi korban ke-8 setelah hanya 20 menit, jadi ini akan jauh melebihi rekor sebelumnya. Namun, dia tidak senang sama sekali.
Sinon meletakkan tangan kirinya ke bawah, menyandarkan punggungnya di dinding gua dan bergumam,
"... Apakah Anda berpikir bahwa ...« Kematian Gun »bisa tewas dalam ledakan itu?"
Dia tahu jauh di dalam bahwa ada hanya kemungkinan minimal, tetapi tidak bisa membantu tetapi meminta pandangan Kirito itu. Setelah beberapa saat, Kirito menjawab pelan,
"Tidak .. Aku melihat dia melompat dari kuda mekanik sebelum truk meledak Meskipun ia tidak bisa selamat .... Saya tidak berpikir dia akan mati seperti ini ..."
Setiap pemain yang akan terlibat dalam ledakan tersebut harus telah mengambil banyak kerusakan.
Setiap pemain biasa mungkin.
Tapi cowok itu pasti tidak biasa. Orang mantel menggunakan «Blackstar» untuk membunuh Zekushiido dan Usujio Tarako, dan Rider Pale kemungkinan besar mati. Mungkin dia adalah roh berkeliaran di jaringan. Namun, Sinon jelas tidak mengatakan ini keras-keras. Dia hanya menjawab, "Saya melihat", dan kemudian menempatkan Hecate ke lantai berpasir di sampingnya, menangkupkan lututnya bersama-sama.
Sinon menunduk dan mengajukan pertanyaan lain,
"Bagaimana kau datang dan menyelamatkan saya di stadion begitu cepat hanya sekarang? Bukankah Anda mencapai dinding atas luar?"
Kirito tampaknya memberikan senyum kecut. Sinon tampak di sampingnya, dan menemukan bahwa prajurit lightsaber masih bersandar di dinding, kedua tangan di belakang kepala.
"... Aku tahu kita adalah keliru saat aku melihat bahwa« Jyuushi X »kami pikir adalah Gun Death ..."
"... Kenapa?"
"Karena orang yang tampak seperti gadis nyata tidak peduli apa, tidak seperti ini karakter laki-laki saya yang terlihat begitu feminin."
Mendengar jawaban itu agak tak terduga, Sinon bergumam "Saya lihat". Kirito mengangguk kepalanya sedikit dan memberikan ekspresi agak pahit.
"Pada saat itu, saya tahu bahwa kami meninggalkan sesuatu yang sangat besar ... pada pemikiran bahwa Gun Kematian bisa menyerang Anda, saya memaksa saya untuk memangkas ketika dia memperkenalkan dirinya aku harus minta maaf padanya nanti ... Di sisi catatan, namanya harus diucapkan sebagai «Musketeer X». "
"Oh ..."
Sinon lagi menjawab, dan kemudian menebak apakah Kirito akan meminta maaf karena metode pertempuran terlalu kuat atau bahwa pihak lain adalah seorang gadis. Tetapi hanya ketika dia hendak bertanya, Kirito dilakukan pada,
"Saya terpukul, namun masih berhasil membawanya ke bawah. Melihat selatan dari atas stadion, aku menemukanmu tergeletak di lantai ... setelah aku melihat bahwa hal-hal yang buruk, saya langsung meraih senapan sniper besar dan Musketeer asap granat -san turun dan melompat dari perimeter saya dipecat dan melemparkan granat dan kemudian berlari pada orang itu .... "
Kirito kemudian mengangkat bahu saat ia berkata sampai di sini, tampaknya menunjukkan 'Anda tahu sisanya'.

Dengan kata lain, bekas luka peluru pada dua Kirito berasal dari berkik Musketeer X dan L115 dari Gun Death. Meskipun ia mengatakan bahwa dalam cara yang agak mudah, prajurit lightsaber telah ditembak dua kali setelah membela sempurna melawan Xiahou Dun, yang menunjukkan bahwa ia bahkan tidak peduli untuk keselamatan sendiri ketika ia pergi untuk menyelamatkan Sinon.
Di sisi lain tangan melihat kembali situasi itu, Sinon jelas menarik Kirito bawah. Meskipun Gun Kematian memiliki peralatan yang unik tak terduga «Kamuflase metamaterial Optical», Sinon bisa menghindar bahwa peluru setrum jika dia melihat gerakan di belakangnya. Jika dia bertemu dengan Kirito tanpa lumpuh, mereka bahkan bisa menggunakan kesempatan ini untuk mencatat Gun Death.
Tentu saja, itu adalah jika Gun Kematian tidak jiwa mati tetapi pemain biasa.
Merasa bermasalah dan lemah, Sinon sedih beristirahat dahinya pada tempurung lutut nya. Dia merasa Kirito menutup dan mengatakan dengan suara lembut,
"Anda tidak harus begitu keras pada diri sendiri."
"..."
Sinon mendesah dan menunggu Kirito untuk melanjutkan.
"Saya tidak melihat pria yang bersembunyi di dekatnya juga Jika peran kami terbalik, saya akan menjadi orang yang mengambil setrum peluru Anda akan menyelamatkan saya pada saat itu juga, kan, Sinon?."
Suara yang pernah begitu stabil-
Namun itu membuat Sinon merasa sangat terluka dalam. Dia tegas menutup matanya dan bergumam pada dirinya sendiri.
Ini adalah orang yang dia awalnya dipandang sebagai saingan ... ini musuh yang dia pikir dia bisa melawan benar-benar mengucapkan kata-kata seperti mendorong. Kegagalannya, kelemahan semuanya dilihat oleh dia ... sekarang, ia hanya tampak seperti ia memenuhi tuntutan anak-anak.
Dan apa yang membuat Sinon tak tahan dengan ini atau bahkan memaafkan dirinya sendiri adalah bahwa sementara dia merasa sangat terhina, dia punya keinginan yang sangat besar untuk menerima kenyamanannya.
Setelah dia mengatakan ketakutannya dan nyeri yang menyiksanya, dan mencapai tangannya untuk ini cowok yang satu meter ... bahwa prajurit lightsaber misterius yang memiliki ketulusan seperti dalam, ia pasti akan menghibur ini Sinon dalam permainan ... Shino yang nyata dengan semua earnesty dan kata-kata. Mungkin dia bahkan bisa mendapatkan ini «penebusan» dari kejadian perampokan kantor pos 5 tahun yang lalu dari dia.
Jika dia melakukan itu, es dingin lainnya-seperti Sinon sniper sepenuhnya bisa lenyap. Tapi berbicara yang, bagaimana mungkin dia mengatakan pikiran yang sebenarnya kepada seseorang dia hanya bertemu kemarin-dan bahkan tidak tahu penampilan aslinya. Sinon tidak pernah mengatakan pemikiran yang sebenarnya bahkan Shinkawa Kyouji, yang temannya selama lebih dari setengah tahun.
Saat ia cemas, tak berdaya, bingung dan kacau, gadis itu hanya bisa terus memeluk lutut sendiri.
Sama seperti itu, setelah beberapa detik ...
Suara Kirito itu akhirnya berdering lagi.
"... Aku akan kemudian beristirahat di sini saja dulu, Sinon Sebenarnya, aku benar-benar berharap bahwa Anda bisa log out .... Tetapi Anda tidak bisa melakukannya selama turnamen ...."
"Eh ..."
Sinon mengangkat wajahnya sampai naluriah. Kirito sudah menggunakan dinding batu untuk mendukung tubuhnya dan memeriksa jumlah sisa energi di lightsaber tersebut.
"... Anda berniat untuk melawan ... sendiri ... terhadap bahwa Gun Kematian ...?"
Setelah selesai Sinon bertanya dengan suara serak, orang lain mengangguk sedikit tapi tegas.
"Un Orang itu. Benar-benar kuat. Bahkan tanpa kekuatan itu pistol hitam, peralatan dan statistik sudah sakit kepala. Yang paling penting, kemampuan sendiri pemain agak unik juga. Sejujurnya, itu harus sulit untuk membawanya turun sebelum pistol hitam yang dipecat. Kami mampu untuk melarikan diri hanya sekarang, tetapi setengah dari itu karena itu adalah keajaiban Jika kita bertujuan untuk oleh-Nya ... Saya tidak memiliki kepercayaan diri untuk menghadapinya dengan berani.. Mungkin aku bisa meninggalkan Anda dan melarikan diri ... jadi saya tidak bisa mengambil risiko memiliki Anda mengikuti saya. "
"..."
Sinon awalnya berpikir bahwa ini prajurit lightsaber benar-benar percaya diri dalam kemampuan sendiri, jadi dia tidak bisa membantu tetapi melihat wajahnya setelah mendengar ini deklarasi tak terduga. Pada saat ini, muncul kilatan di mata hitam, menunjukkan rasa tidak aman yang pernah.
"... Bahkan Anda takut pria itu?"
Mendengar pertanyaan itu Sinon, Kirito menempatkan kembali lightsaber ke kantong sabuk dan tersenyum pahit.
"Ya, tentu saja. Jika itu yang lama saya ... bahkan jika saya tahu bahwa saya bisa mati, aku akan melawan dia dengan semua aku punya ... Tapi. Aku punya banyak hal yang ingin saya lindungi Jadi aku. tidak bisa mati, aku benar-benar tidak ingin mati ... "
"Sesuatu, untuk melindungi ...?"
"Yup. Tidak peduli apakah itu dunia maya ... atau dunia nyata."
Dia harus berbicara tentang ikatan dengan beberapa orang. Kirito berbeda dari Sinon, ia memiliki banyak teman yang merasakan hal yang sama seperti dia. Gadis itu merasakan sakit yang tajam di dalam hatinya, dan kata-katanya bergegas keluar,
"... Maka Anda mungkin juga hanya bersembunyi di sini, benar Kita tidak dapat secara otomatis log out di BoB,? Tapi kita dapat meninggalkan ketika itu hanya kita dan orang lain. Setelah kita melakukan bunuh diri untuk membiarkan menang 3 orang, turnamen akan berakhir. "
Mendengar itu, Kirito membelalakkan matanya, namun segera tersenyum, berkata 'Aku melihat', dan menggelengkan kepalanya. Sinon sudah diharapkan bahwa ia akan memiliki respon tersebut.
"Ada metode yang ... Tapi. Aku tidak bisa melakukan itu. Kematian Gun harus bersembunyi di suatu tempat dan memulihkan HP nya. Jika kita membiarkan dia pergi sampai berakhir turnamen, siapa yang tahu berapa banyak orang yang akan membunuh ..."
"... Saya melihat."
"-Kau benar-benar kuat."
Meskipun ia mengatakan bahwa ia memiliki sesuatu yang ia ingin melindungi, dia tidak kehilangan keberaniannya mempertaruhkan hidupnya untuk melawan Tuhan Kematian. Dan saya tidak memiliki dua hal lagi.
Sinon hanya bisa tersenyum lemah, memikirkan apa yang akan terjadi padanya setelah dia meninggalkan medan perang ini.
Sinon sudah kehilangan semua keberaniannya setelah ia menghadapi bahwa pistol hitam yang Gun Kematian dibesarkan di jalanan di reruntuhan. Dia menangis berkali-kali saat ia melarikan diri dan bahkan tidak bisa mengendalikan identitas terpisah nya, Hecate. Es sniper Sinon berada di ambang menghilang.
Jika ia terus bersembunyi di gua seperti ini, dia tidak akan pernah percaya pada kemampuan sendiri lagi. Hatinya akan menyusut, jari-jarinya akan kaku, dan itu tidak mungkin bahwa ia akan pernah memukul sesuatu lagi.
Lupakan mengatasi memori yang, nyata di dunia nyata nya akan selalu khawatir tentang apakah pria yang akan muncul dari bayang-bayang jalan-jalan malam atau kesenjangan antara pintu. Itu akan menjadi dunia maya dan nyata menunggu Sinon / Shino.
"... I. .."
Sinon berpaling dari Kirito dan berkata lembut,
"Aku ... tidak melarikan diri."
"Eh ...?"
"Saya tidak melarikan diri saya sudah memutuskan untuk tidak menyembunyikan sekitar.. Aku ingin pergi keluar dan melawan orang itu."
Kirito mengerutkan dahi, bagian atas tubuhnya membungkuk ke Sinon dan berbisik,
"Anda tidak bisa Sinon Setelah Anda mendapat hit oleh orang itu .... Anda benar-benar akan mati. Aku tidak hanya lengkap melee-jenis pemain, saya juga memiliki keterampilan defensif. Kau berbeda. Keadaan Anda akan jauh lebih berbahaya daripada saya jika serangan man tak terlihat. "
Sinon menutup mulutnya untuk saat ini, tetapi segera setelah itu, berbicara dan menyimpulkan.
"Tidak peduli bahkan jika aku mati."
"... Eh ..."
Kirito matanya melebar lagi, dan Sinon berkata pelan,
"... Tadi ... aku benar-benar takut Benar-benar takut bahwa saya akan berakhir mati seperti itu. Aku lebih lemah dari bagaimana saya 5 tahun yang lalu .... Aku bahkan malu diri dengan berteriak ... aku bisa ' t mengambil Jika ini tetap hidup lagi, saya mungkin juga mati!. "
"... Ini normal takut Siapa tidak takut mati?."
"Aku muak merasa takut Aku muak hidup dalam ketakutan .... Aku muak itu-saya tidak akan meminta Anda untuk menemani saya, saya bisa berjuang sendiri."
Setelah mengatakan bahwa, lengan lemah Sinon itu mulai mengerahkan kekuatan dan bersiap-siap untuk bangun. Namun, lengan yang diraih oleh Kirito sampingnya. Dia bertanya lembut dengan suara gugup,
"Kau mengatakan bahwa Anda ingin melawan sendirian dan mati sendiri ...?"
"... Itu benar ini. Kemungkinan nasib saya ..."
Dia membuat dosa kardinal, tapi tidak dihukum untuk itu. Dengan demikian, orang itu akan datang kembali untuk memberinya hukuman. Gun Kematian tidak jiwa-tapi mati seorang sebab dan akibat. Ini sudah diputuskan.
"Lepaskan aku ... Aku harus pergi ..."
Sinon mencoba mengusir tangan Kirito lagi, tapi ia menyambar dengan kekuatan lebih.
Mata hitam bersinar. Mereka bibir kecil dan indah meledak dengan kata-kata yang intens sehingga tidak sesuai dengan penampilan sempurna sama sekali,
"... Kau salah seorang pun akan mati sendirian.. Setelah seseorang meninggal, posisinya dalam hati seseorang akan lenyap juga. Hatiku sudah memiliki keberadaan Anda, Sinon!"
"Ini tidak seperti saya meminta Anda untuk mengingat saya ... Saya, saya tidak pernah berharap untuk memiliki hubungan dengan siapa pun!"
"Tapi kami belum melakukan kontak dengan satu sama lain?"
Kirito mengangkat tangan Sinon dan pindah di depannya.
Pada saat ini, emosi yang intens yang ditekan dalam hati es Sinon tiba-tiba meledak. Dia mengertakkan gigi dan menggunakan tangan yang lain untuk meraih kerah Kirito itu.
"Lalu ..."
Kelemahan ingin dihibur dan dorongan untuk dimusnahkan menciptakan perasaan dia tidak pernah sebelumnya, menyebabkan dia untuk mengatakan kata-kata ini keluar dari dalam dirinya. Tatapan berapi-api Sinon itu menatap wajah Kirito dan berteriak,
"MEREKA MELINDUNGIKU UNTUK SISA HIDUP ANDA!"
Matanya tiba-tiba memutar, dan ada sesuatu yang panas mengalir di wajahnya. Sinon kemudian menyadari bahwa air mata yang sudah mengalir keluar dari matanya, menetes.
Sword Art Online Vol 06 -203.jpeg

Dia menjabat samping tangan kanan yang ditahan dan tegas mengepalkan tinjunya untuk membanting di dada Kirito itu. Dua kali, tiga kali, dia mengerahkan semua kekuatannya ke tubuh Kirito itu.
"Kau tidak tahu apa-apa sama sekali ... tidak bisa berbuat apa-apa, jadi berhenti bertindak seperti Anda tahu apa yang terjadi! Ini ... ini adalah pertempuran saya, hanya saya! Bahkan jika aku kalah, bahkan jika aku mati, tidak ada yang memiliki hak untuk kuliah saya Atau lebih tepatnya, Anda akan memikul tanggung jawab ini dengan saya Dapatkah Anda? ...! "
The Sinon tangan kanan hanya holding mengulurkan tangan di depan Kirito. Tangan ini pernah meremas pemicu pistol yang dicelup dalam darah dan mengambil hidup seseorang. Mencermati kulit di atasnya, dia hanya bisa melihat bahwa tangan ini bahwa setelah membunuh sebelumnya masih memiliki titik hitam kecil yang disebabkan oleh partikel mesiu.
"Bisa ... BISA ANDA TAHAN INI TANGAN YANG MEMBUNUH SESEORANG SEBELUM!"
Garis kutukan terbangun dari dalam kenangan Sinon itu. Di dalam kelas, dia akan mendengar 'Jangan menyentuhnya, Anda pembunuh! Anda akan noda dengan darah 'ketika dia tidak sengaja menyentuh barang-barang pribadi orang lain. Sejak kejadian itu, Sinon pernah membiarkan siapa pun menyentuhnya, bahkan tidak sekali.
Sinon menggunakan terakhir kekuatannya untuk mengayunkan pukulan. Seperti seluruh pulau berada di medan perang yang tidak dilindungi, setiap kali Kirito mendapat meninju, HP nya akan berkurang sedikit demi sedikit. Namun, dia tidak melakukan apa-apa untuk menghindari.
"U. .. uu ..."
Air mata Sinon jatuh seperti hujan, dan dia tidak bisa mengendalikan mereka. Dia segera menunduk untuk mencegah orang lain dari melihat wajahnya menangis, dan pada akhirnya, dahinya akhirnya memukul dada Kirito itu.
Tangan kirinya masih menyambar ke kerah Kirito itu, bersandar dahinya ke dada Kirito dengan semua dia punya, membiarkan keluar suara tangisan dari antara gigi terkatup. Sinon menangis seperti anak kecil, tapi dia merasa bahwa dia benar-benar dijelaskan memiliki kemampuan untuk melakukan hal ini. Dia tidak bisa ingat kapan terakhir kali dia menangis di depan seseorang.
Segera setelah, Kirito menempatkan tangannya di bahu kanannya. Namun, Sinon segera mengepalkan tinjunya dan menyapu tangannya samping.
"I HATE YOU ... I HATE YOU PALING!!"
Saat ia berteriak, air mata imajiner terus melayang, dan mereka akhirnya diserap oleh dada tipis Kirito itu.

Itu diketahui berapa lama mereka mempertahankan posisi ini-
Air mata Sinon itu akhirnya pergi kering, dan dia merasa lemah seluruh seakan jiwanya tersebar, dan hanya bisa beristirahat seluruh tubuhnya pada tubuh ramping prajurit lightsaber itu.
Setelah terkena perasaan dia pasti tidak akan membiarkan dirinya untuk mengungkapkan, rasa sakit sedikit yang datang dengan itu terasa sangat menenangkan. Dia kemudian melanjutkan untuk meletakkan kepala di bahu orang lain dan terus terengah-engah.
Setelah beberapa saat, Sinon memecah keheningan.
"... Kau benar-benar menjengkelkan ... tapi setidaknya biarkan aku bersandar pada Anda."
Setelah dia mengatakan bahwa, Kirito hanya menjawab 'ok'. Sinon kemudian pindah tubuhnya dan berbaring horizontal pada kaki Kirito berbaring. Ketika dia masih malu tentang membiarkan Kirito melihat wajahnya, Sinon berbalik ke Kirito dan melihat bekas luka peluru yang masih tersisa di sisi kanan belakang fender belakang kereta beroda tiga, dan jejak terakhir dari matahari terbenam yang merayap di dari luar gua.
Pikirannya masih bingung, tapi itu berbeda dari bagaimana pikirannya berhenti ketika ia diserang oleh Gun Kematian, itu adalah perasaan yang tampaknya santai. Tanpa sadar, dia mengeluarkan kalimat,
"I. .. Aku telah membunuh orang sebelumnya."
Sinon terus tanpa menunggu jawaban Kirito itu,
"Tidak dalam permainan ... tapi di dunia nyata aku benar-benar. Membunuh seseorang. Penyebabnya adalah perampokan yang terjadi di pinggiran di sebelah timur laut 5 tahun yang lalu ... berita melaporkan bahwa pelakunya menembak tukang pos dan meninggal setelah ruang pistol meledak Namun pada kenyataannya, itu tidak benar.. Aku berada di tempat kejadian. Aku menyambar pistol pelakunya dan menembaknya. "
"... 5 tahun yang lalu ...?"
Mendengar Kirito bergumam pertanyaannya, Sinon mengangguk kepalanya.
"Un. Saya berusia 11 itu ... mungkin aku bisa melakukan itu karena aku masih kecil maka aku punya dua gigi patah, dua keseleo di lengan, cedera punggung dan dislokasi bahu kanan,. Tetapi tidak memiliki cedera lainnya Kerusakan tubuh saya mengambil bisa. disembuhkan ... tapi ada tempat yang tidak bisa disembuhkan. "
"..."
"Setelah itu, saya akan muntah atau pingsan setelah aku melihat pistol Bahkan di TV,. Di manga ... atau pistol palsu tidak akan melakukannya. Setelah saya melihat seorang pria ... mata saya segera akan mengingat wajah dari pria yang aku membunuh ... itu menakutkan. Benar-benar menakutkan. "
"... Tapi."
"Ya Tapi itu. Baik-baik saja di dunia ini. Kambuh tidak akan terjadi ... dan aku bahkan menyukai ..."
Sinon pindah matanya pergi, melihat sosok elegan II Hecate yang berbaring di atas pasir,
"... Sebuah senjata sedikit. Jadi saya merasa bahwa jika saya menjadi yang terkuat di dunia ini, aku akan menjadi kuat di dunia nyata dan bisa melupakan kenangan ... tapi ... ketika Gun Kematian menyerang barusan .. Aku hampir. kambuh ... itu, itu benar-benar menakutkan ... Tanpa sadar, aku bukan «Sinon» dalam permainan tapi saya di dunia nyata ... jadi saya harus bertarung dengan pria itu. Jika saya tidak bisa mengalahkan dia ... Sinon akan lenyap. "
Dia memeluk tubuhnya sendiri erat.
"Tentu saja aku takut mati ... Tapi. Tapi jika saya terus hidup dalam ketakutan, aku akan takut bahkan ketika aku mati. Jika saya lari tanpa melawan Gun Kematian dan kenangan, aku akan pasti menjadi lebih lemah dari sebelumnya, dan aku tidak akan pernah bisa menjalani kehidupan biasa lagi Jadi ... jadi .... "
Tiba-tiba, udara dingin menyerang, menyebabkan Sinon gemetar keras. Pada saat ini ...
"I. .."
Tanpa sadar, Kirito mulai terbata-bata seperti anak yang lemah yang tidak tahu apa yang harus dilakukan,
"I. .. Aku membunuh orang sebelumnya."
"Eh ..."
Sinon, yang bersandar erat ke Kirito, merasakan tubuhnya gemetar sejenak split.
"... Saya tidak menyebutkan sebelum, tepat Bahwa mantel pria dan I. .. Gun Death, kami bertemu di pertandingan lain sebelumnya.?"
"... Y-Ya."
"Pertandingan itu disebut ...« Pedang Art Online »Pernahkah Anda mendengar tentang itu ... sebelumnya?."
"..."
Sinon sudah menduga nama permainan, tapi tidak bisa membantu tetapi menatap wajah Kirito itu. Prajurit lightsaber menyandarkan punggungnya di dinding gua, dan matanya yang kehilangan cahaya semua sedang mencari di atas.
Tentu saja, Sinon tahu nama dari permainan itu. Atau lebih tepatnya, tidak ada pemain VRMMO di seluruh Jepang yang tidak tahu tentang permainan itu. Bahwa permainan menakutkan terjebak kesadaran 10.000 orang di dalam dunia game selama lebih dari 2 tahun, dan bahkan memakan korban 4.000 orang.
"... Kemudian, kau ..."
"Itu benar, dalam hal internet berbicara, aku disebut« Survivor dari SAO »Itu Gun Kematian adalah sama juga.. Baik dia dan saya saling berperang, dan kami mencoba untuk membunuh satu sama lain."
Mata Kirito itu tampak seperti mereka sedang mencari jauh di masa lalu, bergerak di udara.
"Orang itu adalah bagian dari serikat Merah disebut« Coffin Tertawa »Di SAO, kami menetapkan warna dan penjahat panggilan« Pemain Orange », dan pencuri serikat akan« Jeruk Guilds »... di antara mereka,. Mereka yang bersenang-senang dalam membunuh adalah disebut «Guilds Red» Mereka guild .... memiliki banyak orang yang menikmati membunuh orang. "
"Bu-Tapi ... dalam permainan itu, tidak akan hal itu berarti kematian nyata jika HP Anda menjadi nol ...?"
"Itu benar, tapi mereka membunuh karena alasan yang ... untuk pemain tertentu, membunuh adalah kesenangan terbesar mereka Tertawa Coffin adalah kelompok tersebut.. Mereka membunuh pemain lain di medan perang tanpa perlindungan atau labirin, mengambil uang mereka dan peralatan sebelum membunuh mereka tanpa ampun Tentu saja,. para pemain biasa mulai untuk waspada terhadap mereka, tetapi orang-orang masih terus memikirkan cara-cara baru untuk membunuh, menyebabkan jumlah korban terus meningkat. "
"..."
"Dengan demikian, para pemain biasa akhirnya terbentuk massa-perang salib melawan mereka ... dan saya adalah salah satu dari mereka. Itu perang salib, tapi kami tidak benar-benar perlu untuk membunuh mereka. Kami hanya ingin mereka menjadi mampu menolak sebelum mengirim mereka ke penjara. Kami mencoba semua kita bisa menemukan basis mereka, mengumpulkan pemain tinggi diratakan banyak yang tidak akan memiliki masalah dan meluncurkan serangan kami di tengah malam. Namun ... Aku tidak tahu bagaimana informasi itu bocor. Musuh sudah memasang perangkap di dasar dan menunggu kami untuk masuk ... kami akhirnya berhasil untuk berkumpul kembali diri kita sendiri, tapi dalam pertempuran normal kacau ... I. .. "
Tubuh Kirito gemetar keras lagi. Ia membelalakkan matanya, dan napasnya menjadi lebih keras.
"Saya secara pribadi membunuh dua anggota Coffin Tertawa Satu dengan hacking dia di kepala dengan pedang ... yang lain adalah hak tusukan di jantung.. Aku hanya merencanakan untuk mengunci mereka di dalam penjara, tapi aku lupa semua tentang itu dan hanya kehilangan diriku sendiri ... tidak, itu hanya alasan Jika saya benar-benar ingin, saya pasti bisa berhenti pedangku .... tapi aku hanya bisa terus mengayunkan pedang saya dalam ketakutan dan marah, dan harus jujur, aku tidak berbeda dari orang-orang. Tidak, dalam arti tertentu, kesalahan saya yang lebih besar dari mereka karena ... "
Kirito paksa mengambil napas dalam-dalam sebelum menghembuskan napas, dan diam-diam terus,
"Karena aku memaksakan diri untuk melupakan apa yang saya lakukan sebelumnya aku membunuh anggota lain lama setelah aku membunuh dua orang .... Dan setelah saya kembali kembali ke dunia nyata, saya tidak pernah memikirkan mereka. Itu sampai aku bertemu Kematian Gun di daerah kubah presiden tunggu ... "
"... Kemudian, bagian Death Gun kelompok yang berjuang melawan ...« Coffin Tertawa »..."
"Ya Dia harus. Menjadi salah satu anggota yang selamat dalam serangan itu dan terkunci oleh kami. Aku masih ingat kehadirannya dan bagaimana ia berbicara Hanya sedikit .... Sedikit lebih, dan saya ingat namanya dari belakang kemudian ... "
Kali ini, ia tegas menutup matanya dan menggunakan kepalan kanannya untuk menekan dahinya. Sinon, yang sedang berbaring di lutut Kirito itu, menatapnya selama beberapa waktu.
Anak ini disebut Kirito pernah menjadi pemain «Seni Pedang Online».
Dia mempertaruhkan kehidupan nyata di dunia itu dan terus berjuang selama dua tahun.
Sinon dirinya bisa menebak ini sudah, namun itu masih aneh berat-hati untuk mendengar apa yang dikatakannya itu. Dia masih bisa mengingat pertanyaan Kirito itu kemarin dari dalam telinganya.
-Jika Anda benar-benar peluru bisa membunuh pemain di dunia nyata ... dan ia akan membunuh Anda atau orang lain dekat dengan Anda jika Anda tidak membunuhnya, Anda masih dapat menekan pelatuk tanpa ragu-ragu dalam situasi seperti ini?
Kirito adalah orang yang pergi melalui itu. Dalam arti tertentu, ini sangat mirip dengan insiden perampokan kantor pos mana Shino diserang 5 tahun yang lalu-
"... Kirito."
Sinon didukung tubuhnya dan tegas meraih Kirito pada bahu. Mata anak itu tampak agak hilang seolah-olah ia sedang mencari tempat jauh di masa lalu. Namun, Sinon masih membawa wajahnya dekat dengan memaksa pihak lain untuk melihatnya, dan berkata dengan suara serak,
"... Saya tidak bisa menilai apa yang Anda lakukan di masa lalu ... dan saya tidak punya hak untuk Jadi sebenarnya, saya tidak punya hak untuk mengatakan ini ... tapi tolong katakan padaku ... bagaimana Anda mengatasi kenangan Bagaimana Anda mengalahkan itu? Bagaimana Anda menjadi begitu kuat ...?? ".
Ini benar-benar hal yang agak kejam dan egois untuk mengatakan kepada seseorang yang hanya mengungkapkan kesalahannya sendiri. Namun, Sinon benar-benar tidak bisa menahan diri untuk bertanya. Meskipun Kirito begitu membenci diri sendiri bahwa dia 'memaksa dirinya untuk melupakan', dia tidak bisa melakukan itu.
Namun-
Kirito berkedip dua kali, tiga kali, beberapa kali dan menatap mata Sinon, dan ia kemudian menggelengkan kepalanya dan berkata,
"... Saya tidak mengatasi hal itu."
"Eh ..."
"Tadi malam, saya terus ingat bahwa pertempuran melawan Coffin Tertawa dan 3 orang yang meninggal di bawah pisau saya, dan saya hampir tidak bisa tidur sama sekali. Orang-orang, ketika mereka hendak menghilang ... ekspresi mereka, suara, kata-kata terakhir, saya kira saya tidak akan bisa melupakan tentang mereka ... "
"Bagaimana ... bagaimana itu ..."
Sinon hanya bisa bergumam kosong,
"Lalu ... wha ... apa yang harus saya lakukan ... I. .. I. .."
'-Apakah saya akan menjadi seperti ini selama sisa hidup saya?
Deklarasi ini benar-benar terlalu kejam padanya.
Apakah semua kerja kerasnya sia-sia? Bukankah itu berarti bahwa bahkan jika mereka meninggalkan gua ini, mengalahkan Gun Kematian dan menang, Shino di dunia saat ini harus terus hidup dalam rasa sakit-adalah bahwa hal itu ...?
"Namun, Sinon-"
Kirito pindah tangan kanannya dan menutupi salah satu dari tangan Sinon yang telah meraih bahunya.
"Saya merasa bahwa itu normal aku kehilangan kewarasan saya dan dibunuh dengan kedua tanganku sendiri,. Tapi aku memuji bukannya dihukum. Tak seorang pun ingin menilai saya, dan tidak ada yang mengajari saya cara untuk menyelamatkan diri. Sampai sekarang, aku punya pernah benar-benar melihat apa yang saya lakukan, dan hanya memaksakan diri untuk melupakan Tapi saya salah.. Fakta bahwa saya melakukan itu, saya pribadi slayed mereka dengan tangan saya ... Saya harus menerima mereka secara langsung, mempertimbangkan pentingnya dan keseriusan . Sekarang, saya merasa bahwa ini adalah yang paling bisa saya lakukan untuk mengimbangi dalam kemampuan saya ... "
"... Menerima ... dan mencerminkan pada mereka ... Aku tidak bisa melakukan itu ..."
"Tidak peduli bagaimana Anda mencoba untuk menjauhkan diri dari itu, masa lalu tidak akan pernah hilang, dan kenangan kita tidak akan pernah benar-benar hilang ... Meskipun demikian. Kami hanya dapat menghadapinya kepala dan bekerja keras sehingga kita bisa satu hari menerimanya. "
"..."
Sinon lengan yang hilang kekuatan mereka dan ia jatuh ke Kirito, yang sedang berbaring. Dia menyandarkan punggungnya dan kepala ke Kirito dan menatap langit-langit gua.
Untuk menghadapi bahwa kepala memori dan melawan, Sinon tidak berpikir bahwa ia bisa melakukan itu. Jalan Kirito menemukan milik hanya kepadanya, dan ia harus menemukan cara lain untuk menyelesaikan masalah sendiri. Meskipun Sinon memikirkan ini, kata-kata Kirito itu akhirnya berhasil menembus salah satu kesulitan miliknya. Gadis sniper berbalik matanya ke wajah yang agak pucat di tempat sedikit gelap, dan kemudian berkata,
"...« Gun Death »..."
"Hm?"
"Jadi orang itu di bawah mantel adalah orang yang nyata setelah semua."
"Tentu Dia. Pasti salah satu pemain top dari« Coffin Tertawa »mantan. Jika saya bisa ingat namanya di SAO, saya dapat menemukan nama aslinya dan alamat di dunia nyata. Sejujurnya, ini adalah nyata beralasan mengapa saya datang ke dunia ini. "
"... Aku melihat ..."
Setidaknya ia tahu bahwa pria mantel tidak jiwa mati berkepanjangan yang terbangun dalam kenangan Sinon itu. Dia mengerutkan dahi, berpikir dan melanjutkan,
"Jadi orang yang tidak bisa melupakan apa yang terjadi di SAO, ingin PK dan datang ke GGO ...?"
"Saya tidak berpikir bahwa itu hanyalah kasus ... orang yang memilih untuk mengambil tindakan ketika banyak orang sedang mencari, tidak peduli apakah dia menembak« Zekushiido »,« Usujio Tarako »atau menghilangkan« Rider Pale ». Itu Palang berlebihan Tanda dilakukan ke banyak ditentukan penonton Dia harus menunjukkan ... bahwa ia memiliki kemampuan untuk membunuh dalam permainan .... "
"... Tapi bagaimana dia melakukannya ... antara AmuSphere dan generasi pertama ... Aksesoris saraf, bukan? AmuSphere itu berbeda dari generasi pertama, kanan, sehingga itu dirancang untuk tidak membiarkan keluar elektromagnetik berbahaya gelombang, kan? "
"Itu harus terjadi ... tapi, menurut orang yang meminta saya untuk datang ke dunia ini, penyebab kematian pada Zekushiido dan Usujio Tarako tidak kerusakan otak, tapi gagal jantung ..."
"Eh ... hati ...?"
Pada mengajukan pertanyaan ini, Sinon merasakan masa lalu sikat dingin, membuat gemetar sedikit. Meskipun ia merasa bahwa itu tidak benar-benar mungkin, ia ingin mengatakan apa pikirnya.
"... Kau mengatakan bahwa ... ia menggunakan beberapa kutukan atau kekuatan supranatural ... untuk membunuh mereka ...?"
Sinon merasa bahwa ia akan ditertawakan jika dia mengatakan itu, tapi Kirito hanya melihat ke arahnya dengan ekspresi tegang.
"Sejujurnya ... Aku tidak tahu bagaimana dia membunuh mereka tanpa mengetahui pemain mengendalikan avatar mantel di dunia nyata dan menyelidiki padanya aku tidak berpikir bahwa secara acak menembak di dunia maya akan membuat hati pemain dalam. halte dunia nyata ... tidak, tunggu ... yang berbicara .... "
Ini mungkin kebiasaan Kirito memiliki saat ia menggunakan jari-jarinya untuk stroke dagu ramping dan tutup mulut. Pada melihat Sinon memberinya tatapan bingung sambil berbaring di lututnya, katanya dengan ekspresi ambigu,
"... Itu benar-benar aneh ..."
"Apa yang aneh ...?"
"Dalam reruntuhan sekarang, mengapa Gun Kematian tidak menggunakan pistol hitam untuk menembak saya dan menggunakan senapan sniper bukan? Kami benar-benar dekat sekarang, dan pistol harus lebih kuat, kan? Selain, itu bisa membunuh musuh dalam satu tembakan. Sejujurnya, aku bahkan tidak bisa mengelak tembakan sniper Jika pria yang menggunakan pistol hitam, saya harus dibunuh oleh dia sudah .... "
Meskipun itu agak mengejutkan untuk melihat dia memiliki keberanian untuk mempertimbangkan kemungkinan kematiannya sendiri, Sinon masih mengatakan pikirannya,
"Mungkin karena tidak ada waktu untuk menarik Salib ... Sebelum menembak Blackstar ini ... ah, bahwa pistol itu disebut« Type-54 Blackstar »...?"
Merasa tercekik saat dia mengatakan nama ini, Sinon melanjutkan,.
"... Apakah dia harus menarik Salib sebelum menembak Blackstar, atau itu bahwa ia tidak bisa membunuh jika ia tidak menyelesaikan Salib ...?"
"Un ... tapi ketika kami melarikan diri, pria yang tidak menggunakan Blackstar untuk menembak, kan Bagaimana dia bisa menggambar Salib pada kuda?"
Saat Kirito mengatakan, Sinon melirik kereta beroda tiga di sampingnya. Bekas luka peluru di spatbor belakang bukanlah 0,338 Lapua Magnum, tapi peluru 7.62mm lebih kecil. Omong-omong, Sinon dirinya memang melihat Gun Death tarik Blackstar dan menembak tanpa menarik salib.
"Itu benar ... itu terjadi."
"Dengan kata lain, Gun Kematian memang memiliki kesempatan untuk membunuh saya, tetapi tidak menembak ke arahku Tidak, dia tidak punya alasan untuk membiarkanku pergi.. Saya menang dalam pendahuluan ... jujur, saya 'm lebih eye-catching satu ... "
"Maaf karena tidak begitu menarik mencari."
Sinon memberikan pukulan siku kiri di perut Kirito dan membuatnya batuk kering.
"Kalau begitu, mari kita membuat yang kami berdua eye catching Tapi bagaimanapun, itu tidak orang tidak menembak saya, tapi bahwa ada alasan mengapa dia tidak melakukannya ...."
"Hmm ..."
Sinon pindah tubuhnya dan merosot pada kaki Kirito, menempatkan tangannya ditangkupkan nya ke kepalanya. Meskipun jengkel dia dengan anak itu tidak pernah menurun, sekarang, ia membutuhkan perpindahan panas antara avatar untuk mengejar rasa takut hitam darinya. Merasa agak aman sekarang, ia perlahan-lahan mendapatkan kembali pikiran yang tenang dan terus berpikir.
"... Omong-omong, ada sesuatu yang aneh hanya sekarang ...."
"Hanya sekarang?"
"Pada saat itu jembatan logam Orang itu lakukan. Menggunakan Blackstar untuk menembak Rider Pale, Dyne belum diabaikan yang ditinggalkan tak berdaya samping, kan? Saya pikir Dyne akan ditembak terlalu ..."
"Ya ... tapi dia sudah mati waktu itu, kan?"
"Dia sudah mati, tetapi sebenarnya, itu hanya bahwa HP nya adalah nol dan bahwa ia tidak bisa bergerak avatar nya masih ada, sehingga kesadaran sendiri itu masih ada.. Jika itu adalah kekuatan yang melebihi permainan, itu tidak masalah jika HP ada di sana atau tidak, kan? "
Mendengar menyebutkan bahwa Sinon, Kirito merenung sejenak dan kemudian berkata,
"... Itu benar Ini aneh sekarang bahwa Anda sebutkan itu.. Seperti reruntuhan sekarang, Gun Kematian hanya menyerang Rider Pale dan tidak Dyne di jembatan ..."
"Dengan kata lain ... Anda dan Dyne, Rider Pale dan saya, kami memiliki poin umum pemain ini menunjuk antara mereka yang dia bisa menyerang dan orang-orang yang tidak bisa menyerang ...."
Sinon merenung dan bergumam. Kirito menganggukkan kepala, dan gemetar mencapai tubuhnya.
"Ya, Anda bisa menempatkannya seperti itu Jika kita memikirkan hal itu, Zekushiido dan Usujio Tarako harus memiliki kondisi serupa dengan Anda dan Rider Pale .... Mungkin itu kemampuan atau peringkat ..."
"Rider Pale yang kuat, tapi dia tidak ambil bagian dalam turnamen terakhir Adapun peringkat BoB, Dyne berada di depan saya.."
"Lalu ... mungkin itu karena dari acara lain yang spesifik?"
"Saya tidak berpikir begitu dan Dyne. Saya berada di skuadron yang sama, jadi kita dilatih bersama-sama beberapa kali Tapi aku belum pernah mendengar nama Rider Pale, apalagi bertemu dengannya.."
"Bagaimana Zekushiido dan Usujio Tarako?"
Mendengar pertanyaan itu Kirito, Sinon hanya bisa memutar tubuhnya di atas dan memberikan senyum kecut. Dia melihat ekspresi serius di wajah cantik, mengangkat bahu dan menjawab,
"Mereka dua orang yang terkenal, pada tingkat yang sama sekali berbeda dari Dyne dan aku ... Zekushiido adalah pemenang dari turnamen terakhir, sehingga Usujio Tarako adalah 5 atau 6, tapi dia adalah pemimpin skuadron terbesar dalam permainan ini saya hanya. berbicara dengannya sekali atau dua kali. "
"Uu ... Kemudian, seharusnya peralatan atau statistik ..."
"Peralatan kami semua berbeda Kau tahu bahwa saya menggunakan senapan sniper,. Dan Rider Pale menggunakan senapan. Zekushiido mungkin menggunakan senapan XM29 serbu yang sangat langka, dan Usujio Tarako menggunakan senapan mesin ringan Enfield. Adapun statistik ... ah . "
"Hm?"
Sinon sepertinya dia ingin menjelaskan kepada Kirito bingung saat ia menyentuh alisnya sebelum melanjutkan.
"Ini tidak benar-benar titik yang sama ... jika saya harus mengatakan itu, itu« semua orang yang tidak fokus pada AGI »Tapi itu agak terlalu mengada-ada ... sebagian dari kita fokus pada STR, dan beberapa fokus pada VIT ... "
"Ya ..."
Kirito meringkuk bibir yang indah dan terus menggaruk kepalanya.
"Jadi dia hanya secara acak memilih target tanpa alasan, itu ... untuk beberapa alasan ... Saya merasa bahwa ada alasan tertentu ... kau mengatakan bahwa Anda pernah berbicara dengan Usujio Tarako? Apa yang kau katakan padanya?"
"Yah ..."
Sinon memeras ingatannya menipis saat ia menangkupkan tangan antara kepala dan kakinya Kirito untuk bertindak sebagai bantal. Ini harus menjadi bentuk bantal lap, kan? Berpikir sampai di sini, dia mulai merasa malu. Tapi tetap saja, dia menggelengkan malu ke samping dengan alasan 'itu mendesak sekarang'.
Berpikir tentang hal itu dengan hati-hati, ia menemukan bahwa dia menyadari dia tidak pernah menyentuh orang lain seperti itu begitu lama. Rasanya seperti ia meletakkan beban di hati bersama-sama dengan berat sendiri pada dirinya, dan hatinya hanya merasa luar biasa aman. Hanya ketika Sinon diam-diam berharap bahwa ini bisa berlanjut, senyum yang tampaknya lemah Shinkawa Kyouji tiba-tiba muncul dalam pikirannya, yang membuatnya agak menyesal. Kalau dia bisa kembali dengan selamat ke dunia nyata, dia akan membuka hati up berdinding kepadanya dan berbicara dengan dia ...
"Oi-, Sinon, apa dengan Anda dan Usujio Tarako ..."
"Ah, um ... ya."
Sinon berkedip dan mengguncang pikiran sekilas pergi sebelum mencari bahwa kenangan miliknya lagi.
"... Kami benar-benar berbicara hanya sedikit saya ingat. ... Setelah turnamen terakhir, setelah kami kembali ke tingkat pertama dari bangunan presiden, saya bertemu dengannya di pintu masuk. Kami mulai berbicara selama sekitar 2, 3 menit , tentang apa hadiah yang kita inginkan ... Aku tidak pernah bertemu dengannya secara langsung di medan perang, sehingga hanya olok-olok acak. "
"Saya melihat Gun Kematian tidak pernah muncul dalam turnamen terakhir .... Dia marah karena dia tidak mendapatkan hadiah ... tampaknya tidak berguna untuk berspekulasi tentang hal-hal tak berdasar."
Kirito mendesah. Dia mengerjap beberapa kali untuk mengubah suasana hati dan kemudian menundukkan kepala untuk melihat Sinon.
"Omong-omong, saya tidak pernah memeriksa hadiah ... apa yang Anda dapatkan pada akhirnya?"
Mendengar Kirito tiba-tiba mengubah topik, Sinon agak terkesan bahwa ia akan ingin tahu tentang hadiah pada saat ini dan menjawab,
"Ah ~ yang bisa dipilih Kita bisa memilih sesuai dengan peringkat kita .... Peringkat kami cukup baik saat ini, jadi kita harus bisa mendapatkan sesuatu yang baik Tentu saja, kita harus kembali dengan selamat.."
"Seperti apa?"
"Tentu saja, senjata dan peralatan pertahanan ... atau yang lain itu akan menjadi pewarna berwarna unik atau pakaian yang orang tidak bisa membeli Namun, tampaknya tidak menjadi benar-benar baik, hanya tampak catchy.. Mereka bahkan akan mengirimkan model senjata dari permainan. "
"Model senjata? Dengan kata lain, bukan peralatan dalam permainan, tetapi sesuatu yang Anda bisa mendapatkan di dunia nyata?"
"Ya, aku punya. Peringkat sangat rendah selama turnamen terakhir, jadi saya tidak bisa mendapatkan peralatan besar. Aku memilih pistol model yang Omong-omong, Usujio Tarako mengatakan bahwa ia memilih pistol model yang terlalu .... Itu hanya mainan, tapi menggunakan logam, dan finishing yang sangat baik. Shin ... Spiegel mengatakan ini kepada saya Tapi I. ... "
Pada mengingat keadaan menyedihkan dari pistol model yang ia diadakan di tangannya beberapa hari lalu, wajah Sinon yang tidak bisa membantu tetapi memberikan senyum kecut.
"Saya selalu terus-itu di dalam laci dan tidak pernah melihat dengan hati-hati."
Namun Kirito sepertinya menyadari sesuatu yang lain dan tidak melihat ekspresi wajah Sinon itu.
"Mendapatkan hadiah ... di dunia nyata ...?"
Dia pertama kali berbisik kepada dirinya sendiri lembut, dan kemudian berkata dengan nada serius.
"Itu pistol Model itu dikirim oleh perusahaan operasi dari Amerika, kan?"
"Ya, melalui EMS, sehingga banyak biaya pengiriman harus dilibatkan. Bisa Zasker benar-benar mendapatkan uang seperti ini ..."
The Sinon Saat selesai mengatakan itu, dia menatap Kirito wajah-tapi tidak bisa membantu tetapi berkedip. Dia melihat prajurit lightsaber menggigit bibirnya dan menatap titik tertentu. Rasanya tidak bahwa dia sedang memikirkan apa yang ia bisa mendapatkan hadiah.
"Wha ... apa yang salah Apa yang? Anda pikirkan?"
"... EMS ... tapi-ketika saya login ke GGO beberapa waktu lalu, satu-satunya sistem diminta untuk pemain untuk memberikan email, jenis kelamin dan usia untuk keterangan kami. Bagaimana perusahaan pengelola tahu tentang alamat peserta. .. "
"Apakah kau lupa?"
Sinon, yang berbaring, mengangkat tangannya dalam cara yang agak tidak sabar,
"Selama pendahuluan BoB kemarin. Ketika kita harus mendaftar di mesin beroperasi pada tingkat pertama dari bangunan presiden, ada juga baris kosong untuk mengisi alamat dan nama kita yang sebenarnya, kan? Harus ada syarat dan kondisi di sana. Kita bisa mendaftar tanpa mengisi alamat, tapi kami mungkin tidak dapat mendapatkan hadiah kami Anda tidak mengisi itu, kan?. Anda tidak dapat mengisi nanti, sehingga Anda tidak bisa mendapatkan model pistol-eh, eh ? "
Kirito tiba-tiba menempatkan tangannya di bahu kanan Sinon dan kemudian membawa wajahnya lebih, menyebabkan dia untuk membuat suara aneh. Gadis itu membeku saat ia berpikir bahwa orang ini hendak melakukan sesuatu yang memalukan, tapi tentu saja, itu bukan kasus-
Prajurit lightsaber memberikan ekspresi serius tidak seperti sebelumnya dan menimbulkan pertanyaan baru. Tapi Sinon tidak bisa memahami pentingnya pertanyaan ini.
"Apa Dyne masuk dalam turnamen terakhir?"
"Kami-baik ... Aku ingat itu peralatan dalam permainan. Dia pernah menunjukkan kepada saya sebelumnya, mantel yang memiliki warna-warna konyol."
"Bagaimana Zekushiido?"
"Siapa-siapa yang tahu ... Dia tidak pernah berbicara kepada saya sebelumnya Bagaimana aku bisa tahu?. Tapi ... Saya mendengar bahwa orang itu sendiri menuntut pada efisiensi, sehingga tidak boleh penampilan dan barang-barang. Omong-omong, dia bisa memilih pistol model yang terlalu saya mendengar bahwa juara dan tempat ketiga bisa mendapatkan senapan sniper besar. Tapi ... jadi apa?. "
Namun, Kirito tidak menjawab pertanyaannya, dan hanya melihat mata Sinon sebelum tenggelam ke dalam pemikiran yang mendalam.
"Tidak peralatan di dunia maya ... pistol model di dunia nyata ... jika ini adalah titik umum antara Sinon, Rider Pale, Zekushiido dan Usujio Tarako ... EMS alamat ... mesin di real presiden. .. tempat itu ... "
Kirito tampak melamun sambil terus menggerutu,
"... Kamuflase Optical ... jika ... itu tidak hanya di lapangan latihan ..."
The Kirito tangan ditempatkan pada bahu kanan Sinon tiba-tiba menjadi kaku seperti batu. Ia membelalakkan matanya, dan mata hitam terus bergulir. Ekspresi yang ditunjukkan pada matanya itu-shock? Ataukah itu takut?
Sinon tidak bisa membantu tetapi meluruskan punggung dan berteriak,
"WHA ... APA YANG TERJADI APA YANG TERJADI?."
"Ahh ... jadi seperti ini ... jadi itu seperti ini!"
Sebuah suara serak yang dalam keluar dari antara bibir menyihir merah cerah,
"Saya sudah ... membuat kesalahan besar ..."
"Mis-Kesalahan?"
"... Bahwa ketika bermain VRMMOs ... kesadaran pemain dipindahkan dari dunia nyata ke dunia maya, dan pemain kemudian berbicara, berjalan, dan perkelahian di dalam ... jadi saya pikir Gun Kematian paling mungkin membunuh target dalam hal ini dunia ... "
"Itu ... itu salah ...?"
"Tidak, tubuh pemain dan jantung tidak bergerak Apa yang berbeda tentang dunia maya dari dunia nyata adalah bahwa hanya otak menerima banyak informasi.. Para pemain mengenakan AmuSphere yang hanya melihat dan mendengar sinyal-sinyal listrik yang ditransfer ke gambar digital dan efek suara. "
"Jadi ... Zekushiido dan sisanya meninggal di mana mayat-mayat itu, di dalam kamar mereka sendiri. Dan pembunuh yang sebenarnya berada di tempat-tempat ..."
"Wha ... apa di dunia yang Anda mencoba untuk mengatakan ..."
Kirito segera menutup bibirnya dan membukanya lagi. Suara dan kehadiran dia memberi selanjutnya tampaknya mencerminkan ketakutan batinnya karena menjadi udara dingin yang melewatinya wajah Sinon ini.
"« Ada dua pembunuh »Yang pertama ... bahwa pria mantel menyerang sasarannya dalam permainan Orang kedua sudah memasuki ruangan target di dunia nyata, dan akan menyerang pemain tak berdaya pada waktu yang sama.."
Sinon tidak bisa segera mengerti apa Kirito maksudkan ketika ia mengatakan bahwa. Dia mengangkat bagian atas tubuhnya lemah, masuk ke fase bingung sebelum menggelengkan kepalanya dengan cara yang terganggu, dan kemudian melanjutkan,
"Tapi ... bagaimana ... bagaimana bisa dimungkinkan Bagaimana mereka mengetahui alamat dari para pemain ...?"
"Bukankah kau bilang sebelum Sebuah pistol model yang dikirim ke rumah Anda?"
"Lalu ... maka pelakunya adalah perusahaan operasi ... Atau Kematian Gun menyusup ke database ...??"
"Tidak ... kemungkinan yang terlalu kecil. Bahkan jika itu hanya pemain biasa, ia masih bisa mengetahui alamat target yang sebenarnya. Setelah target itu adalah peserta turnamen BoB, dan jika pemain memilih pistol Model ... "
"..."
"Bangunan presiden Para pemain yang berharap untuk perusahaan operasi untuk mengirim senjata model untuk mereka akan masukan nama asli dan alamat di sana, kan?. Aku sedikit khawatir ketika saya terdaftar ... itu bukan satu kamar , dengan ruang terbuka besar di belakang, kan ...? "
Sinon akhirnya mengerti apa yang Kirito mulai pada dan hanya bisa menahan napas dan menggelengkan kepalanya.
"Kau mengatakan ... bahwa ia melihat gambar pada layar dari belakang Itu tidak mungkin.? Dengan efek jarak, ia tidak akan dapat melihat kata-kata setelah ada jarak tertentu, dan seseorang akan melihat apakah dia begitu dekat. "
"Tapi bagaimana kalau dia menggunakan lingkup atau teropong? Seseorang yang saya tahu sebelumnya mengatakan bahwa dia menggunakan cermin untuk membaca kode tombol dalam permainan Jika saya melihat melalui beberapa item, saya dapat meniadakan efek jarak, kan?."
"Apa yang Anda katakan tidak mungkin Jika begitu banyak orang menggunakan beberapa teropong seperti itu, mereka akan ditendang keluar oleh GM dan dilarang.. Ini adalah permainan Amerika. Ini agak ketat dengan ini seperti bagaimana hal itu berkaitan dengan pelecehan seksual . "
Namun Kirito tampaknya tahu bagaimana untuk berdebat kembali ini. Prajurit lightsaber membawa wajahnya lebih dekat dan kemudian menggunakan suara lembut untuk meningkatkan menebak,
"Jika ... Bagaimana jika, bahwa mantel Gun Death ... bahwa« Kamuflase Optik metamaterial »juga dapat bekerja di dalam kota lounge presiden agak gelap.? Tak seorang pun akan mengetahui apakah mereka menjadi transparan dan bersembunyi di bayangan, tepat Dalam situasi itu, jika seseorang menggunakan teropong atau ruang lingkup untuk memata-matai gambar layar ... itu mungkin untuk menemukan alamat dan nama asli dalam data yang dimasukkan, kan ...? "?
"...!"
Gaib-lingkup. Dengan dua hal ini, adalah mungkin untuk melakukannya. Pada dasarnya, menu permainan jendela pada default adalah bahwa orang lain tidak bisa melihatnya, tapi touchscreen-tipe terminal dalam permainan dapat digunakan oleh banyak orang, sehingga pada siapa pun modus default bisa melihat isinya. Sinon dirinya melakukan masukan alamat dan nama ketika dia mendaftar untuk turnamen terakhir dan turnamen ini dengan siapa pun dapat melihat modus. Apakah seseorang ... tidak, bukan, bahwa Allah Kematian mengenakan mantel bersembunyi di balik punggungnya itu? Hanya untuk menuliskan nama-nama orang lain dalam daftar kematian?
Sinon benar-benar tidak bisa menerima menebak ini, dan dengan demikian ia terus mencoba dan berdebat kembali.
"... Bahkan jika mereka tahu alamat kita di dunia nyata ... bagaimana bisa mereka memasuki kamar kami tanpa kunci Dan,? Bagaimana dengan keluarga mereka ...?"
"Jika hanya Zekushiido dan Usujio Tarako, keduanya hidup sendiri ... dan mereka tinggal di apartemen tua yang saya kira. Apa yang diinstal pada pintu yang pertama kunci listrik generasi yang tidak benar-benar aman. Juga, ketika menyelam ke GGO, tubuh fisik yang nyata akan dalam keadaan tidak sadar demikian,. tidak peduli berapa banyak usaha ia harus digunakan untuk masuk, ia tidak akan khawatir akan ditemukan ... "
Kata-kata Kirito yang dibuat terkesiap Sinon.
Rumah biasa hanya dipasang dengan kunci sensor listrik keyless seperti pada mobil 7 sampai 8 tahun yang lalu. Meskipun tidak dapat menembus fisik, electrowaves kunci generasi pertama 'retak dan diinstal ke dalam mekanisme membuka, membuat perangkat ini tampak seperti beberapa kunci master yang dapat membuka segala macam pintu. Sinon ingat dari berita di masa lalu bahwa perangkat ini dapat dijual dengan harga tinggi di pasar gelap. Setelah itu, Sinon membeli kunci logam dan keypad pintu masuk samping kunci listrik, tapi masih tidak bisa menghapus bahwa kegelisahan di punggungnya.
«Kematian Gun» tidak beberapa jiwa mati yang dibangkitkan dari kenangan masa lalunya, dan dia tidak karakter permainan dengan kemampuan misterius, tapi seorang pembunuh yang sebenarnya.
Sebagai alasan ini berlanjut, realisme datang dengan itu, dan hati Sinon itu mulai membuat sebuah ketakutan yang berbeda dari sekarang. Dia merasa tertekan oleh resistensi dia tidak bisa menjelaskan, dan mengatakan keluar argumen akhir dia bisa memikirkan,
"Th-Lalu ... penyebab kematian? Kau bilang itu gagal jantung, benar Apakah ada? Sesuatu yang dapat menyebabkan jantung untuk berhenti dan menipu polisi dan patolog?"
"Mungkin mereka dimasukkan obat beberapa ..."
"Lalu ... maka mereka hanya bisa menyelidiki untuk check it out, right Anda suka beberapa jejak obat yang disuntikkan ...?"
"... Mayat-mayat hanya ditemukan setelah beberapa hari, sehingga membusuk agak serius Dan .... Sayangnya, ada banyak insiden di mana pemain hardcore VRMMO meninggal karena gagal jantung Mereka sering tidak akan makan dan. Hanya akan berbohong di tempat tidur ... jika ruangan itu tidak rusak ke dalam atau jika tidak ada uang yang dicuri, akan ada kemungkinan besar bahwa itu akan bertekad untuk menjadi kematian alami. Polisi tampaknya telah menyelidiki kepala almarhum , tetapi mereka mungkin tidak pernah berpikir bahwa beberapa obat akan diberikan ... jika mereka tidak pernah menyelidiki hak ini dari awal, itu tidak mungkin bagi mereka untuk menemukan bukti ini. "
"... Bagaimana mungkin ..."
Sinon menggunakan kedua tangannya untuk mengambil jaket Kirito itu, terus menggeleng seperti beberapa anak tidak taat.
Perencanaan begitu keras hanya untuk membunuh orang-sia dia benar-benar tidak bisa memahami keadaan mental orang tersebut. Sinon hanya bisa merasakan niat jahat besar dalam kegelapan terbatas.
"Itu gila ..."
Setelah mendengar Sinon bergumam, Kirito menganggukkan kepalanya juga.
"Yeeah ... itu gila saya tidak bisa memahaminya,. Tapi saya pikir saya bisa membayangkan mengapa ia ingin melakukan hal ini. Orang ini menghabiskan begitu banyak usaha mungkin untuk mempertahankan identitasnya sebagai« pemain Merah ». I.. Saya juga. bisa merasakan bahwa saya masih «pendekar» berjuang di garis depan di Aincrad ... "
Sinon langsung membayangkan bahwa nama-bahwa dia tidak pernah mendengar sebelumnya harus menjadi kota terapung dalam tahap yang disebut «Pedang Art Online». Segera dia lupa rasa takutnya sendiri dan mengangguk kepalanya sendiri.
"... Aku bisa mengerti ... Saya sering bisa melihat diriku sebagai penembak jitu ... tapi jika tidak hanya itu mantel pria, tapi siapa komplotannya ....?"
"Ya, saya pikir ada kemungkinan besar bahwa orang itu kemungkinan besar selamat dari SAO Juga, ia mungkin sisa« Coffin Tertawa ». ... Keduanya harus bekerja sama untuk mencapai sempurna seperti rencana pembunuh .. ah,. jangan katakan padaku ... "
Sinon mata yang segera tampak meminta Kirito yang tampak seperti dia menemukan sesuatu.
"Tidak, itu tidak apa-apa banyak ... hanya saja, tindakan Palang bahwa mantel pria menarik ... tidak hanya untuk pamer ke penonton, tetapi juga beberapa trik untuk memeriksa waktu pada jam tangannya. Dia harus merencanakan «saat kejahatan» bersama dengan komplotannya di dunia nyata Tapi itu akan terlalu tidak wajar untuk melihat jam sebelum penembakan.. "
"Saya melihat ... jika menonton mini adalah di bagian dalam pergelangan tangan, itu akan tepat di depan mata setelah menyentuh kepala ..."
Sinon akhirnya setuju dengan asumsi ini dan mengangguk kepalanya-
Bahunya tiba-tiba menyambar oleh Kirito di depannya. Dia perlahan membuka mulutnya dan memberikan ekspresi bahkan serius,
"Sinon-kan, hidup sendiri?"
"Y. .. Ya."
"Apakah kau mengunci pintu dan memasang rantai pada?"
"Saya mengunci pintu selain kunci elektronik ... tapi rumah saya adalah versi awal ... seperti untuk rantai ..."
Sinon mengerutkan kening dan terus mencari memori sebelum ia menyelam masuk
"... Mungkin aku tidak lock up."
"Saya lihat ... kemudian mendengarkan aku!"
Seperti Sinon belum pernah melihat Kirito terlihat begitu khawatir, dadanya segera merasa seperti itu diisi dengan blok es dan memiliki perasaan dingin seluruh jauh di dalam dirinya.
Tidak, saya tidak ingin didengarkan di-meskipun ia berpikir dengan cara ini, bibir di depannya tidak berniat berhenti dan mengatakan sesuatu yang mengejutkan,
"Pada reruntuhan, ketika kami berada di stadion, Gun Kematian sudah dimaksudkan untuk menggunakan senjata bahwa setelah Anda tercengang Dan .... Dia benar-benar menembak pistol pada Anda ketika ia menggunakan kuda mekanik. Dengan kata lain ... mereka sudah siap. "
"Siap ... apa ..."
Sinon bertanya dengan suara yang hampir tidak bisa didengar. Kirito sendiri mengangguk dan menjawab lirih,
"... Saat ini, pada saat ini-mungkin, kaki tangan dari Gun Kematian di dunia nyata memasuki ruangan Anda, dan sedang menunggu citra ketika pistol hits Anda."
Setelah waktu yang lama, kesadaran Sinon itu akhirnya memahami apa yang Kirito katakan.
Gambar sekelilingnya segera menjadi kabur. Adegan akrab kamarnya muncul dalam pikirannya. Dia sedang menatap kamar 6mat nya seperti itu ilusi.
Ubin lantai kayu yang sering vacuumed, lantai tikar cahaya kuning, meja kayu kecil.
Tabel hitam berbaris bersama-sama dengan pipa tidur sama hitam, menghadap dinding di sebelah barat. Bedsheet adalah benar-benar putih, dengan dirinya sendiri, masih terbaring di tempat tidur di kaus dan celana pendek. Pada saat ini, matanya ditutup, dan ada mesin di dahi yang terbuat dari twin-cincin logam berlapis. Selain itu-
Ada juga bayangan hitam stealthly berdiri di sana, menonton Shino yang menyelam masuk Orang yang tercakup dalam hitam benar-benar seperti siluet, tapi ada satu objek yang bisa dilihat dengan jelas, di tangan kanannya. Itu berbentuk silinder dan terbuat dari kaca tembus, dengan jarum perak di ujung-its a jarum suntik penuh cairan mematikan.
"Tidak .. tidak ..."
Sinon berbalik lehernya dan mengerang. Bahkan jika ilusi sudah pergi dan ia kembali kembali ke gua, kilatan jarum di tangan penyusup masih di matanya.
"Tidak .. itu ..."
Ini bukan hanya emosi sederhana 'takut'. Emosi yang intens untuk menolak harus menjalankan seluruh di dalam tubuhnya, sehingga dia terus bergetar. Dia tidak bisa bergerak, dan tidak bisa melihat sekelilingnya. Dia adalah lemah, namun ada seseorang yang dia tidak tahu mengawasinya di dalam kamarnya. Tidak-itu bukan hanya itu. Orang bisa menyentuh kulit ... mencari tempat untuk menyuntikkan ...
Ada perasaan penyumbatan mendadak jauh di dalam tenggorokan Sinon, menyebabkan dia menjadi tidak dapat bernapas. Dia menegakkan punggungnya dan terus menghirup udara.
"Ah ... ahhh ..."
Cahaya itu meninggalkan dia, semakin jauh dan jauh. Sebuah teriakan gemuruh terdengar di telinganya. 'Jiwa' nya tampak seperti itu ingin meninggalkan maya tubuhnya-
"Tidak, Sinon!"
Pergelangan tangannya tiba-tiba diadakan paksa, dan ada suara mengejutkan yang berdering di sampingnya.
"Ini berbahaya untuk auto log out sekarang Mari! Melakukan yang terbaik ... tenanglah! Tidak apa-apa Anda tidak dalam bahaya lagi!."
"Ah ... ahh ..."
Sinon membuka matanya yang tampaknya tidak bisa berkonsentrasi, dan lengannya terus memukul. Akhirnya, dia mendapat orang yang membiarkan suara keluar. Lengannya melingkari tubuh yang memiliki kehangatan, hanya ingin memeluk orang itu.
Dia segera memiliki lengan ini kuat dan kuat ambil kembali, mengerahkan kekuatan bahkan lebih untuk menenangkan dirinya. Dan sisi lain mengulurkan tangan, dengan lembut membelai rambut Sinon itu.
The bergumam berdering lagi,
"Sebelum pistol Kematian Gun ... yang« Blackstar »hits Anda, penyusup tidak dapat menyakiti Anda. Itulah batasan-orang ditetapkan Tetapi jika Anda log out karena denyut jantung atau perubahan suhu tubuh, akan ada. bahaya ketika Anda melihat wajah si penyusup. Jadi, Anda harus menenangkan diri dulu. "
"Tapi ... tapi ... itu menakutkan ... benar-benar menakutkan ..."
Sinon terus menangis seperti anak kecil dan membenamkan wajahnya di dada Kirito itu.
Sebagai gadis paksa meraih Kirito erat, ada detak jantung yang lemah tapi biasa dari orang itu.
Sinon terus mencoba nya terbaik untuk mendengarkan suara ini untuk mengusir gambar menakutkan dalam benaknya. Tokun, tokun, hampir setiap detik senilai detak jantung memasuki tubuhnya. Sinon jantung yang berdetak keruan akhirnya kembali menjadi seperti mengalahkan biasa.
Saat ia pulih, dia menyadari bahwa dia tampaknya pada panjang gelombang mental yang sama seperti Kirito, dan ketakutannya meninggalkannya sedikit. Meskipun rasa takut dalam dirinya tidak hilang, kewarasan itu sudah cukup untuk menekan emosi mulai pulih.
"... Apakah Anda tenang belum?"
Di belakangnya, suara berat Kirito berdering saat tangannya hendak meninggalkan kembali Sinon itu. Namun, Sinon menggelengkan kepalanya sedikit dan berkata lembut,
"Mari kita biarkan seperti ini untuk sementara waktu ... baik-baik saja ..."
Meskipun ia tidak mendengar jawaban tersebut, tubuh gadis itu lagi merasa pihak lain memeluknya. Setiap kali tangan ramping menepuk kepalanya, ada perasaan hangat yang mencair hati beku bit miliknya demi sedikit. Sinon mengambil napas dalam-dalam, memejamkan mata dan rileks tubuhnya.
Setelah mempertahankan posisi itu selama beberapa detik, ia berseru,
"... Tangan Anda, rasanya seperti ibu saya ..."
"I-Ibu Bukan seperti ayahmu?"
"Saya tidak punya kesan ayahku Dia meninggal dalam kecelakaan mobil ketika aku masih bayi.."
"Saya melihat ..."
Jawaban Kirito adalah agak pendek. Sinon paksa membawa wajahnya dekat dada Kirito itu,
Sword Art Online Vol 06 -236.jpeg

"Katakan padaku-Apa yang harus kita lakukan?."
Suaranya lebih kuat dari apa yang dia bayangkan. Kirito berhenti tangan yang menepuk-nepuk rambut Sinon dan segera menjawab,
"Kami akan mengambil Gun Death bawah Dengan itu, kaki tangan yang siap untuk membunuh Anda di dunia nyata tidak dapat berbuat apa-apa dan pergi.. Tapi Anda hanya perlu tinggal di sini. Aku akan melawan. Itu pistol pria tidak bisa membunuhku. "
"Apakah itu benar-benar baik-baik saja ...?"
"Ya saya tidak menyebutkan nama dan alamat saya ketika saya mendaftar, dan saya tidak menyelam di rumah saya sendiri, dan bahkan ada seseorang di sampingku Jadi, aku baik-baik saja.. Aku. Hanya perlu untuk mengalahkan orang itu yang melanggar aturan. "
"Tapi ... bahkan tanpa itu« Blackstar », bahwa pria mantel sulit Anda melihatnya menghindari itu Hecate berkik bahkan dengan jarak 100m?. Mungkin dia bisa cocok Anda jika itu hanya menghindari kemampuan saja."
"Sejujurnya, saya tidak memiliki kepercayaan diri untuk mengatakan bahwa saya pasti akan menang ... tapi pilihan yang tersisa, seperti apa yang Anda katakan-kita bersembunyi di sini sepanjang waktu ini sampai ada 3 orang, dan kami berdua melakukan bunuh diri ... "
Pada saat ini, Kirito melirik jam dan Sinon melihat juga. Ini 9:40. Tanpa sadar, scan pukul 9.30 melewati. Sudah sekitar 25 menit sejak mereka melarikan diri ke lubang ini.
Sinon menatap wajah Kirito dan kemudian menggelengkan kepalanya sedikit,
"Saya mungkin tidak bisa bersembunyi di sini lagi Para pemain lain harus menyadari bahwa kita sedang bersembunyi di sebuah gua padang pasir.. Tidak banyak dari mereka, jadi kita mungkin berakhir memiliki serangan granat. Atau lebih tepatnya, kami sudah beruntung bahwa kami adalah aman selama 30 menit. "
"Saya melihat-..."
Kirito menggigit bibir bawahnya dan menatap pintu masuk gua. Sinon menyaksikan sisi wajahnya diam-diam dan berkata,
"Karena kami berdua bekerja sama sampai sekarang, mari kita berjuang bersama-sama sampai akhir."
"... Tapi ... jika Anda terkena pistol itu ..."
"Hal itu adalah hanya sebuah pistol aksi tua tunggal."
Sinon lebih atau kurang terkejut bahwa kata-kata datang langsung dari mulut sendiri. Itu karena pistol-yang «Type-54 Blackstar» selalu tanda rasa takut yang menyiksanya.
Tidak, rasa takut tidak pernah lenyap. Jika itu hanya kebetulan bahwa Gun Kematian memilih Blackstar sebagai kepribadian ganda nya, pistol itu akan menjadi Sinon kutukan tidak pernah bisa mengusir. Namun, setidaknya dalam permainan ini, pistol Type-54 itu tidak beberapa senjata yang ampuh. Itu adalah peningkatan ketakutan dalam hatinya sendiri yang membuatnya benar-benar takut, yang membuatnya kehilangan kemampuan pertempuran aslinya.
"Bahkan jika-dia menembak saya, Anda hanya akan menggunakan pisau untuk dengan mudah menjatuhkan mereka kembali menjauh peluru untuk saya, tepat Selain itu, tingkat kebakaran yang cepat adalah beberapa kali lebih kecil dari senapan serbu.?"
Pada melihat Sinon ditekan sendiri gemetar dan menyelesaikan apa yang ingin dikatakannya, Kirito tersenyum yang memiliki kekhawatiran dan lega di dalamnya.
"Baik ... Aku tidak akan membiarkan dia memukul Anda Tapi untuk alasan keamanan, Anda lebih baik tidak muncul di depan Gun Death.."
Setelah menggunakan tangannya untuk menghentikan Sinon yang hendak berdebat kembali, Kirito melanjutkan,
"Tidak, aku pasti bersedia untuk melawan dengan Anda Tapi Sinon, kau penembak jitu.. Bukankah khusus Anda untuk berkik dari jauh?"
"Itu benar ..."
"Kalau begitu mari kita lakukan ini Selama scan berikutnya, saya akan muncul di luar untuk memikat Gun Death atas.. Orang itu harus bersembunyi di suatu tempat untuk berkik saya. Saya kemudian akan menggunakan peluru itu untuk menemukan tempat persembunyiannya, dan Anda menembaknya. Bagaimana tentang hal itu? "
"... Anda berniat untuk menjadi umpan dan penonton pada saat yang sama?"
Sinon hanya bisa menggerutu rencana yang terlalu berani, tetapi dalam hal kemampuan mereka, ini mungkin menjadi pilihan terbaik. Sebuah tipe close-berkisar bekerja sama dengan tipe yang jauh-berkisar pasti akan menimbulkan kekuatan satu sisi untuk dikenakan ke bawah.
Sinon mengambil napas dalam-dalam keras dan mengangguk kepalanya,
"Aku mendapatkannya Jadi kemudian.. Tapi sebelum itu, Anda sebaiknya tidak ditembak mati oleh Gun Kematian dalam satu pukulan."
"Saya, saya akan mencoba yang terbaik ... tapi senapan sniper laki-laki itu hampir benar-benar diam, dan aku tidak bisa melihat garis peluru awal."
"Saya tidak tahu siapa yang mengatakan bahwa ia ingin 'memprediksi garis peluru'."
Keduanya masih dekat bersama-sama. Dalam percakapan, Sinon merasa bahwa ketakutan yang menempel ke punggungnya meninggalkan sedikit.
Mungkin ada seorang pembunuh yang memasuki kamarnya di dunia nyata-jujur, dia hanya tidak melihat atau berpikir tentang menebak menakutkan. Saat ini, ia hanya bisa percaya apa Kirito mengatakan, bahwa orang tersebut tidak bisa melakukan apa-apa setelah mereka mengambil Gun Death bawah. Tentu saja, selain kata-kata Kirito itu, kehangatan maya dia berikan kepada Sinon membawa beberapa kenyamanan padanya. Dia akan harus meninggalkan lubang, terpisah dari Kirito dan masuk ke modus sniping saja. Dia tidak tahu apakah dia bisa mempertahankan kondisi mental saat ini. Dengan demikian, setidaknya dia harus mengambil lebih dari kehangatan avatar lain. Sinon menyandarkan tubuhnya lebih dekat untuk terakhir kalinya.
Pada saat ini, Kirito bergumam dalam cara terkejut ...
"Eh ... mari kita lupakan tentang itu untuk saat ini. Sinon, ada beberapa titik merah berkedip di sudut kanan bawah sejak tadi ..."
"Eh ..."
Pada melihat dari atas, dia bisa menemukan bahwa itu hanya apa yang dikatakan Kirito. Sinon berpikir tentang apa sebenarnya yang ia bicarakan, tapi langsung menatap bulletspeed. Seperti yang diharapkan, benda itu di bagian atas gua. Dia ingin melompat jauh dari kaki Kirito, tapi itu akan menjadi tidak berarti untuk melakukan ini sekarang, dan dia hanya bisa mendesah.
"Ahh ... sialan itu, aku benar-benar ceroboh ..."
Apa yang mengambang di udara-adalah sesuatu yang misterius, lingkaran konsentris aquamarine putaran. Namun, itu bukan benda nyata, tetapi benda bersinar dalam permainan. Kirito, yang menemukan hal yang sama, mengangkat kepalanya dan bertanya,
"Eeh ... apa itu ..."
Sinon mengangkat bahu dan kemudian menjawab,
"Sebuah umpan hidup kamera itu biasanya akan menunjukkan rekaman pertempuran, tapi sekarang bahwa tidak ada banyak orang pergi, mereka akan datang ke sini.."
"Eh ... sialan itu. Apakah percakapan kami barusan ..."
"Jangan khawatir Ini tidak akan menyebar jika kita tidak berteriak atau sesuatu-Bagaimana kalau kita hanya melambaikan tangan kami pada mereka?."
Kemudian, ia melanjutkan dengan suara dingin dan kejam,
"Atau akan Anda terganggu tentang membiarkan beberapa orang melihat rekaman ini?"
Mendengar hal ini, terlihat ketakutan melintas di wajah Kirito, tapi ia segera menyelinap melalui dengan wajah kaku.
"Ah-... no ... well ... Saya kira kaulah yang harus khawatir Omong-omong, mereka yang melihat hal ini kemungkinan besar akan berpikir bahwa kita perempuan, kan?."
"Uu ..."
Itu benar. Setelah itu, dia mungkin harus menjelaskan kepada orang lain apa yang sedang terjadi. Namun-itu adalah sesuatu yang harus dilakukan setelah mereka melewati krisis ini.
Fuun, Sinon menggunakan hidung dan mendengus dan berkata,
"Orang-orang yang panik setelah menemukan kamera memiliki tampilan yang lebih buruk. Aku tidak benar-benar peduli Nah .... Jika ada beberapa rumor yang saya punya beberapa keinginan yang aneh, setidaknya itu akan mengurangi banyak masalah bagi saya. "
"Apakah saya harus bertindak sebagai seorang gadis sepanjang jalan?"
"Jangan katakan bahwa Anda lupa Anda meminta saya untuk memimpin Anda dengan berpakaian sebagai seorang gadis .... Ah, itu menghilang!"
Para penonton luar tidak bisa mengatakan bahwa kami sedang membuat jabs satu sama lain setelah melihat kita seperti itu, kan? Seperti Sinon pikir ini, objek yang mewakili pakan kamera secara langsung menghilang karena mencari target baru.
Sinon mendesah dan kemudian benar-benar didukung bagian atas tubuhnya.
"Ok ... waktu hampir sampai Masih dua menit sampai scan berikutnya melalui.. Aku akan tinggal di dalam gua, yang Anda pergi ke luar untuk memeriksa perangkat, oke?"
Sinon mengatakan saat ia perlahan-lahan bangun sebelum menarik sampai Kirito yang ia digunakan sebagai kursi sampai sekarang.
Segera setelah mengambil langkah mundur, udara dingin padang pasir segera menutupi seluruh tubuhnya, menyebabkan dia untuk mengecilkan lehernya kembali. Dia mengambil pistol kesayangannya samping kakinya dan kemudian membawa pistol logam yang memiliki semburat kehangatan di udara dingin.
"Ah ... berbicara tentang yang ..."
Dia mendongak setelah mendengar suara Kirito, dan melihat lightsaber prajurit cemberut, tampak seperti sedang memikirkan sesuatu.
"Apa lagi yang ada? Ada waktu untuk mengubah rencana kami."
"Tidak .. rencana goes on Yang ingin saya katakan adalah ... nama asli Kematian Gun, atau lebih tepatnya, nama sebenarnya dari karakter seharusnya. Bahwa« Sterben »."
"Ya ... benar, itu benar Siapa yang tahu bagaimana ia berasal nama itu.."
"Saya akan bertanya jika saya mendapatkan kesempatan untuk melawan dia di jarak dekat saya akan bergerak pertama kemudian.."
Yang berambut hitam lightsaber prajurit menganggukkan kepalanya saat ia melihat mata Sinon itu. Dia kemudian berbalik tubuh ramping nya sekitar dan berjalan menuju pintu keluar dari gua.
Ini perasaan dingin yang tidak bisa pergi meskipun aku membawa Hecate, itu karena aku gugup menghadapi pertempuran terakhir, atau itu bahwa aku dalam bahaya di dunia nyata-atau karena meninggalkan Kirito saya? Sinon tidak tahu.
Dia membawa bahunya lebih dekat dalam, menghirup udara padang pasir yang kering, dan kemudian berkata kepada profil yang secara bertahap bergerak menjauh,
"... Hati-hati."
Itu kembali profil yang menghadapi Sinon memberikan jempol di tangan kanan untuk menjawab pengingat nya.


0 Response to "Sword Art Online Phantom Bullet Chapter 13"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme