Cari Blog Ini

HighSchool DxD Volume 10 Indra


etelah menyelesaikan komentar dalam Game, aku, Azazel, tengah berjalan menuju ruang VIP. Aku tak bisa meninggalkan kursiku karena sejak tadi terus memberikan komentar. Tapi aku menerima panggilan dari bawahanku kalau “Orang tertentu” menunjukkan dirinya di ruang VIP. Semua ruang VIP adalah ruang pribadi dan jumlahnya ada banyak di stadium ini. Sepertinya mereka semua digunakan untuk Game ini. Si Tua Bangka Odin ada di ruang VIP untuk “Valhalla”. Zeus dan Poseidon berada di ruang untuk “Olympus”. Mereka semua berada di ruang tersendiri dengan dikawal Bodyguard masing masing. Aku tengah berjalan menuju salah satu ruang VIP.
Dan si “Orang tertentu” keluar dari ruangan yang sedang kutuju dengan para pengawalnya. Dia memiliki gaya rambut potong-samping dan ia mengenakan kacamata hitam bundar, kaos aloha, dan berlian disekitar lehernya. Si “Orang tertentu” tengah mengenakan busana santai yang umumnya takkan dikenakan seseorang di posisi penting...........Tapi aku bukan orang yang berhak mengomentari selera berpakaian orang lain. Aku kemudian berbicara pada si “Orang tertentu” Sakra.
“Ternyata Sakra-dono. Bagaimana menurutmu “Game” nya?”
“Oh? Hei, Brother Malaikat Jatuh dari keadilan! Tadi sungguh pertandingan menegangkan! Sampai Brother Malaikat Jatuh berpihak dengan Golongan Maou saat ini, sungguh bagus karena “Murid” mu memenangkan pertandingan kan? Tim Gremory. Tim itu memiliki anggota yang melampaui akal sehat. Tim normal takkan kuat bertanding melawan mereka.”
........Dia berbicara dengan nada sindiran seperti biasanya. Dia adalah orang dengan level kekuatan-ultimate diantara seluruh Golongan di dunia ini. Sang Kaisar Surga. Dewa Prajurit, yang mengalahkan Dewa Perang, Ashura.......ada sesuatu yang ingin kutanyakan pada Sang Kaisar Surga ini. Tentang insiden di Kyoto melibatkan teror yang dilakukan oleh Golongan-Pahlawan.
“Ada sesuatu yang ingin kutanyakan padamu.”
“HAHAHA! Ada apa, brother Malaikat Jatuh dari keadilan!? Kalau aku yang kau inginkan, aku akan dengan senang hati menjawab.”
“........Pemilik Longinus. Kau lebih mengenal Cao Cao ketimbang kami kan?”
Aku menerima laporan dari Ise kalau Son Goku yang melayani Sakra mengenal Cao Cao. Ya. Pria ini mengenal Cao Cao sejak dia masih anak anak. Ia pernah menjalin hubungan dengan pria pemilik tombak terkuat. Entah dimana di tempat yang sama sekali tak kami ketahui. Sakra kemudian memasang senyum bahagia seolah ia menyembunyikan sesuatu.
“Memangnya kenapa? Apa urusanmu dengan itu? Apa kau merasa tidak puas hanya karena aku mengenalnya sejak masih bocah? Apa karena aku tak melaporkannya? Atau karena..........aku pernah menjalin hubungan dengannya?”
........Si brengsek ini benar benar congkak..........! dia mengakuinya sendiri........!
“Indra.......!”
Aku melafalkan nama itu dengan suaraku yang terisi amarah. Sakra kemudian tersenyum tipis.
“HAHAHA! Kau benar benar tahu cara menghiburku dengan menyebut nama itu! Jangan buat wajah seram begitu, Aza-boy. Kalau kau kesal hanya karena hal tak bermutu seperti itu, lantas apa yang Dewa Kematian, Hades, tengah lakukan sekarang bisa mengubah peta semua Golongan kekuatan, tahu?”
Dia tahu soal Hades........sebenarnya berapa banyak yang dia ketahui.......? Sakra kemudian mengacungkan jarinya ke arahku.
“Kukatakan satu hal padamu, anak muda. Semua golongan memang mengatakan “damai” dan “negosiasi”. Namun didalam pikiran mereka berpikir bahwa “Mitologi kami adalah yang terkuat! Mitologi lain tinggal dilenyapkan saja, dasar sialan!”. Si tua bangka, Odin, dan si orang tua, Zeus, adalah satu satunya yang tak berpikir seperti itu dan mereka sangat naif. Apalagi, sangat mudah mengumpulkan kepercayaan manusia kalau Tuhan yang mereka percayai sudah tidak ada! Cukup masuk akal untuk berpikir kalau kepercayaan lain tinggal membusuk saja, tahu? Kau pikir berapa banyak Tuhan (Dewa) yang sudah jatuh begitu rendah karena religimu menyerang wilayah kami dan membawa pergi semua pemuja kami dan merendahkan kepercayaan yang mereka miliki pada kami dengan membuat kami berubah menjadi “Mitos”? kau seharusnya melihat balik tiap tiap Mitologi. Tuhan adalah makhluk yang lebih jujur dengan dendam dan perasaan mereka ketimbang manusia, tahu?”
........Aku tahu itu. Bahkan kalau setiap Mitologi dan Tuhan mengambil pilihan bernegosiasi, kita tak bisa tahu apa isi pikiran mereka. Tidak, sudah jelas kalau mereka berpikir untuk membuat gerakan kalau ada kesempatan. Tapi posisi resmi itu adalah yang penting sekarang! Kalau keseimbangan kekuatan berubah, maka Dunia Manusia akan hancur dengan mudah........! Sakra menghela nafas panjang.
“Yang jelas, aku akan bekerjasama dari “Luar”. Ophis dan antek anteknya sungguh menyusahkan.”
Ophis dan antek anteknya. Hei Sakra, apa Cao Cao juga termasuk dalam “antek antek” itu......?
“Juga kirimkan pesan ini pada Chichiryutei. [Itu tadi pertarungan hebat. Kalau kau menjadi ancaman bagi Dunia ini, maka aku akan melenyapkanmu bersama Rohmu. Orang yang bisa menggunakan nama “Surga” sudah cukup bersama kami].”
Sakra pergi setelah mengatakan itu.
.........Sakra........Hades...........sepertinya dunia ini masih akan terus berguncang. Ophis. Ular hitam yang kau berikan mengumpulkan kekuatan, memperkuat kekuatan mereka, dan membuat mereka terlena kekuatan mereka sendiri, hingga akhirnya akan menjadi ancaman bagi Dunia. Impianmu adalah.......membawa dunia dalam kekacauan.

0 Response to "HighSchool DxD Volume 10 Indra"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme