Cari Blog Ini

Sword Art Online Aincard Chapter 13


Tanpa sekalipun berhenti untuk menarik napas, Asuna dan aku berlari ke safe zone yang ada di suatu tempat ditengah Labyrinth Area. Aku merasa kalau kami sudah menjadi target monster beberapa kali selama perjalanan. Tapi sejujurnya, kami sedang tidak dalam kondisi pikiran yang cukup tenang untuk melawan mereka.
Kami menerjang masuk ke dalam ruangan besar yang yang dibuat sebagai safe area dan duduk dilantai dengan punggung kami bersandar di tembok. Setelah mengeluarkan napas yang panjang, kami melihat wajah satu sama lain dan…
“…ha.”
Kami berdua mulai tertawa bersamaan. Jika kami memeriksa peta, kami pasti akan segera tahu kalau boss itu tidak keluar dari ruangannya. Tapi kami tidak berpikir sama sekali untuk berhenti dan memeriksanya.
“Ahahaha, ah—kita melarikan diri cepat sekali!”
Asuna tertawa dengan nada yang riang.
“Sudah lama sekali sejak aku berlari seperti kalau nyawaku bergantung pada lariku. Yah, kau bahkan berlari lebih parah daripada aku!”
“…”
Aku tidak bisa menyangkalnya. Asuna terus tertawa melihat wajah cemberutku. Butuh usaha yang cukup banyak baginya untuk berhenti tertawa; dan kemudian dia berkata,
“…itu, terlihat agak sulit.”
Kata Asuna, wajahnya menjadi serius.
“Ya. Kelihatannya dia hanya punya pedang besar sebagai senjatanya, tapi dia pasti punya suatu serangan spesial juga.”
“Kita harus mengirimkan banyak penyerang yang memiliki defense tinggi dan terus melakukan switching.”
“Kita mungkin membutuhkan sekitar sepuluh orang dengan perisai… Yah, untuk saat ini kita hanya perlu terus menyerangnya dan melihat bagaimana dia melawan.”
“Pe…risai.”
Asuna melihat kearahku sambil berpikir.
“A-ada apa?”
“Kau menyembunyikan sesuatu.”
“Apa maksudmu tiba-tiba berbicara begitu…?”
“Tapi ada yang aneh. Keuntungan terbesar dari menggunakan one-handed swords adalah bisa memegang perisai di tangan lainnya. Tapi aku belum pernah melihatmu memakainya sekalipun. Kalau aku, aku tidak memakainya karena itu akan memperlambat kecepatan seranganku, dan beberapa orang tidak memakainya karena mereka khawatir akan gaya mereka. Tapi kau tidak termasuk diantara keduanya… Itu mencurigakan.”
Kata-katanya sangat tepat. Aku memiliki skill tersembunyi. Tapi aku tidak pernah memakainya sekalipun didepan orang lain.
Itu tidak hanya karena skill sangat penting untuk bisa bertahan hidup, tapi juga karena kupikir itu akan membuatku terlihat lebih mencolok jika ada yang mengetahuinya.
Tapi, jika dia yang mengetahuinya, kupikir itu akan baik-baik saja…
Aku membuka mulutku sambil memikirkan hal itu.
“Tidak apa, itu tidak penting. Lagi pula mencari tahu tentang skill orang lain itu agak tidak sopan.”
Dia hanya menertawakannya. Sekarang aku telah kehilangan kesempatanku, aku hanya bisa menggumamkan beberapa kata di mulutku. Lalu, mata Asuna melebar setelah memastikan jam.
“Ah, ini sudah jam tiga. Agak terlambat, tapi ayo makan siang.”
“Apa!?”
Aku tidak bisa menyembunyikan kegembiraanku.
“A-Apa itu buatan tangan!?”
Asuna tersenyum tanpa berkata apapun dan dengan cepat memanipulasi menunya. Setelah menyingkirkan sarung tangannya, dia mengeluarkan sebuah keranjang kecil. Ternyata ada satu hal yang pasti menguntungkan jika ber-party dengannya—saat aku memikirkannya dengan tidak sopan, Asuna tiba-tiba melotot kearahku.
“…ide buruk apa yang baru saja kau pikirkan?”
“Ti-tidak ada apa-apa. Daripada itu, ayo makan.”
Asuna cemberut, lalu dia mengambil dua bungkusan keluar dari keranjang dan memberikan salah satunya padaku. Aku membuka bungkusan itu dan menemukan sebuah sandwich bulat yang berisi banyak sayuran dan daging giling. Aroma yang mirip seperti merica tercium dari sandwich itu. Tiba-tiba aku merasa sangat lapar dan aku menggigitnya dengan lahap.
“Ini…benar-benar enak…”
Aku menggigitnya dua, tiga kali sekaligus, dan mengungkapkan rasa terima kasihku dengan tulus. Bentuknya terlihat seperti makanan Eropa, seperti makanan yang disediakan di restoran NPC, tapi rasanya berbeda. Sedikit rasa asam dan manis terasa seperti makanan fast food di jepang yang sering kumakan hingga dua tahun yang lalu. Aku menggigit sandwich besar itu dengan cepat, merasa seperti kalau aku akan menangis karena rasa yang sudah lama tidak kurasakan ini.
Setelah menyelesaikan potongan terakhir dan meneguk teh yang diberikan Asuna padaku, aku akhirnya menghela napasku.
“Bagaimana kau bisa membuat rasa seperti ini…?”
“Itu adalah hasil dari latihan dan experiment selama satu tahun. Aku membuatnya setelah menganalisa data rasa dari semuaaaaaaaaaa herb yang ada. ini adalah glogwa seed, shuble leaf, dan calim water.”
Sambil mengatakannya, Asuna mengeluarkan dua botol kecil dari keranjang, membuka salah satu dari mereka, dan memasukkan jari telunjuknya kedalam. Jarinya keluar bersama dengan cairan yang tidak bisa di deskripsikan yang lengket dan berwarna ungu. Lalu dia berkata,
“Buka mulutmu.”
Aku tidak tahu apa itu, tapi saat aku membuka mulutku karena refleks, Asuna melemparkan cairan itu kedalam mulutku. Cairan itu masuk kedalam mulutku dan rasanya mengejutkanku.
“…Ini mayonnaise!”
“Yang ini terbuat dari abilpa beans, sag leaves, dan uransipi bones.”
Bahan yang terakhir terdengar seperti bahan untuk sebuah penawar racun, tapi sebelum aku sempat menanyakannya cairan lain masuk kedalam mulutku. Rasanya lebih mengejutkanku dibanding yang sebelumnya. Ini tidak salah lagi kecap asin. Aku sangat ketagihan hingga aku menarik tangan Asuna dan memasukkan jarinya ke mulutku.
“Kya!!”
Dia berteriak dan menarik tangannya keluar sambil melotot kearahku. Tapi kemudian dia mulai tertawa melihat expresi wajahku.
“Itulah bagaimana aku bisa menciptakan rasa itu.”
“…itu luar biasa! Sempurna! Kau bisa mendapat banyak uang dengan ini!”
Sejujurnya, sandwich ini berasa lebih enak dibandingkan makanan dari daging Ragout Rabbit yang kumakan kemarin.
“Be-Benarkah?”
Asuna tersenyum malu.
“Tidak, lebih baik jangan dijual. Aku tidak bisa membiarkan bagianku menghilang.”
“Uwa, kau sangat rakus! …jika kau mau, aku akan membuatkannya lagi untukmu kapan-kapan.”
Dia mengatakan kalimat terakhir dengan pelan dan sedikit bersandar di pundakku. Saat kesunyian memenuhi ruangan, aku bahkan melupakan kalau ini ada di garis depan, tempat dimana kami bertarung dengan mempertaruhkan nyawa kami.
Jika aku bisa memakan makanan seperti ini setiap hari, aku bisa menguatkan tekatku dan pindah ke Salemburg…tepat disebelah rumah Asuna… Tanpa sadar aku mulai berpikir seperti itu dan ketika aku akan mengatakannya-.
Tiba-tiba, terdengar suara gemerincing dari armor yang menunjukkan kedatangan grup player lain. Kami dengan cepat membuat jarak diantara kami.
Aku melihat kearah ketua dari party yang terdiri dari enam orang itu dan merilekskan pundakku. Dia adalah katana-wielder yang telah kukenal paling lama di Aincrad.
“Oh, Kirito! Lama tak berjumpa!”
Aku berdiri dan menyapa orang tinggi yang berjalan kesini setelah mengenaliku.
“Kau masih hidup, Cline?”
“Mulutmu masih saja kasar seperti biasanya. Kenapa kau dari semua pemain solo bisa membuat par-ty…”
Mata si pemegang katana itu melebar ketika dia melihat Asuna, yang sudah berdiri setelah membereskan barang-barangnya.
“Ah-, …kalian mungkin sudah pernah bertemu beberapa kali selama pertarungan melawan boss, tapi aku akan memperkenalkan kalian lagi. Pria ini adalah Cline dari guild <Fuurinkazan>, dan ini Asuna dari <Knights of the Blood>.”
Asuna mengangguk perlahan ketika aku memperkenalkannya, tapi Cline hanya berdiri disana, dengan mata dan mulutnya yang terbuka lebar.
“Hey, katakan sesuatu. Apa kau sedang lag?”
Setelah aku menyikutnya dari samping, Cline akhirnya menutup mulutnya dan memperkenalkan dirinya sesopan mungkin.
“H-Hello!!!!! Aku adalah orang yang di-di-dipanggil Cline! Bujangan! Dua puluh empat tahun!”
Ketika Cline mengatakan sesuatu yang bodoh dalam kebingungannya, aku menyikutnya lagi, dengan tenaga yang lebih kuat kali ini. Tapi bahkan sebelum Cline selesai berbicara, anggota party nya sudah mendesak dan mulai memperkenalkan diri mereka.
Mereka bilang semua anggota dari <Fuurinkazan> telah mengenal satu sama lain bahkan sebelum SAO dimulai. Cline telah melindungi dan membimbing mereka semua, tanpa kehilangan satupun anggota, hingga mereka semua menjadi player yang mampu berada di garis depan. Dia mampu menopang beban yang telah kuhindari karena takut dua tahun yang lalu—dihari death game ini dimulai.
Mengabaikan kebencian terhadap diriku yang telah menempel dengan erat didalam hatiku, Aku mulai berbicara kepada Asuna,
“…yah, mereka bukan orang yang jahat, jika kau mengabaikan wajah jelek ketuanya.”
Kali ini, Cline menginjak kakiku sekeras yang dia bisa. Melihat hal ini, Asuna mulai tertawa, tidak bisa menahan lebih lama lagi. Cline tersenyum malu, tapi kemudian dia kembali sadar dan bertanya padaku dengan suara yang terisi dengan niat membunuh.
“B-B-Bagaimana ini bisa terjadi Kirito!?”
Ketika aku berdiri disana tanpa jawaban dipikiranku, Asuna menjawabnya untukku dengan suara yang jelas:
“Senang bertemu denganmu. Aku memutuskan untuk membuat party dengannya selama beberapa waktu. Kuharap aku bisa akrab denganmu.”
Aku terkejut dengan apa yang kudengar. Ketika aku berpikir ‘Eh!? Ini bukan hanya untuk hari ini!?’, Cline dan party nya membuat expresi yang berganti-ganti antara kemarahan dan depresi.
Akhirnya, Cline melirik kearahku dengan penuh amarah dimatanya dan menggeram sambil menggertakkan giginya.
“Kirito, kau sialan…”
Aku menggoyangkan bahuku dan berpikir kalau ini akan sulit untuk keluar dari masalah. Lalu…
Suara langkah kaki terdengar dari pintu yang baru saja dilewati oleh Fuurinkazan. Asuna menegang mendengar suara yang terdengar seragam, lalu menarik tanganku dan berbisik.
“Kirito, itu <The Army>!”
Aku segera mengalihkan pandanganku ke arah pintu masuk, dan benar, unit yang bersenjata lengkap yang kami lihat di hutan terlihat dalam pandanganku. Cline mengangkat tangannya dan membawa kelima temannya mendekati tembok. Grup yang masuk kedalam ruangan ini, masih dalam formasi berbaris dua, tetapi sudah tidak seteratur saat mereka berada di hutan. Langkah kaku mereka berat, dan ekspresi dibalik helm mereka terlihat lelah.
Mereka berhenti di tembok yang berlawanan dari kami di dalam safe area. Pria yang berada didepan memberi perintah “Bubar,” sesaat sebelum kesebelas orang lainnya terduduk di lantai. Pria itu kemudian berjalan kearah kami tanpa melihat sekalipun kearah mereka.
Sekarang jika kulihat dengan jelas, equipment nya agak berbeda dari yang lain. Armornya memiliki qualitas yang sangat tinggi, dan sebuah lambang yang berbentuk Aincrad yang terukir didadanya—sesuatu yang tidak dimiliki oleh kesebelas orang lainnya.
Dia berhenti didepan kami dan melepaskan helmnya. Dia agak tinggi dan terlihat berumur tiga puluhan lebih. Dia memiliki wajah yang tajam, rambut yang sangat pendek, sepasang mata tajam dibawah alisnya yang tebal, dan mulut yang tertutup rapat. Dia melihat kearah kami semua dengan matanya, dan mulai berbicara padaku yang berada paling depan diantara kami.
“Aku adalah Letnan Kolonel Cobert dari Aincrad Liberation Army.”
Apa-apaan itu? <The Army> awalnya adalah nama yang digunakan orang untuk mengejek mereka. Kapan itu menjadi nama resmi mereka? dan <Letnan Kolonel>? Merasa jengkel, aku menjawab dengan singkat:
“Kirito, Solo.”
Dia mengangguk dan bertanya dengan angkuh:
“Apa kau sudah memetakan area sekitar sini?”
“…ya. Aku telah memetakan seluruh jalan hingga ke ruangan boss.”
“Hmm. Kalau begitu kuharap kau akan memberikan map data nya kepada kami.”
Aku terkejut akan sikapnya. Tapi Cline, yang berada dibelakangku, sudah menjadi marah.
“Apa? Memberikannya padamu!? Kau sialan, apa kau tahu betapa sulitnya memetakan area!?”
Dia berteriak dengan suara serak. Peta-peta dari area yang belum terjamah adalah informasi yang penting. Mereka juga bisa dijual kepada para pemburu harta, yang mencari kotak harta yang masih terkunci, dengan harga tinggi.
Ketika dia mendengar suara Cline, orang the army itu menaikan salah satu alisnya dan mengumumkan dengan keras.
“Kami bertarung untuk kebebasan para player seperti kalian.”
Dia memajukan dagunya kedepan dan melanjutkan.
“Itu adalah tugas kalian untuk bekerja sama dengan kami!”
-Kata angkuh sangat cocok untuk sikapnya itu. The Army bahkan sudah lebih dari setahun tidak berada di garis depan.
“Tunggu sebentar, bagaimana bisa kau…”
“Kau, kau brengsek…”
Asuna dan Cline, yang berdiri disampingku, keduanya melangkah kedepan dengan suara yang penuh kemarahan. Aku melebarkan tanganku untuk menghentikan mereka.
“Tidak apa-apa. Lagipula aku berniat untuk menyebarkannya saat kita kembali ke kota.”
“Hey, hey! Kau itu terlalu baik Kirito!”
“Aku tidak berencana untuk menjual petanya.”
Sambil mengatakan hal itu, aku membuka trade window dan mengirimkan informasinya ke pria yang menyebut dirinya sebagai Lieutenant Colonel Cobert. Dia mengambilnya tanpa ada perubahan di ekspresinya dan berkata:
“Terima kasih atas kerjasama mu.”
Dia menjawab dengan suara yang tidak menunjukkan rasa terima kasih sedikitpun, dan kemudian berbalik.
Aku berkata padanya sebelum dia pergi:
“Sedikit saran dariku, lebih baik kau tidak menyerang boss itu.”
Cobert melihat kebelakang.
“…itu hal yang harus kuputuskan sendiri.”
“Kami baru saja memeriksa ruang bossnya. Itu bukanlah sesuatu yang bisa kau kalahkan hanya dengan orang sebanyak ini. Selain itu, orang-orangmu juga semuanya terlihat agak lelah.”
“…Orang-orangku tidak selemah itu hingga bisa kelelahan oleh sesuatu seperti ini!”
Cobert menekankan kata "orang-orangku" saat dia menjawab dengan jengkel. Tapi orang-orang yang duduk dilantai tidak terlihat setuju.
“Bangun kalian sampah tidak berguna!”
Mendengar perintah Cobert, mereka berdiri dengan terhuyung-huyung dan membentuk dua baris. Cobert bahkan tidak melihat kearah kami ketika dia kembali kedepan barisan dan memerintahkan dengan tangannya. Ke dua belas orang itu kemudian mengangkat senjata mereka dan mulai berjalan lagi, armor berat mereka mengeluarkan suara gemerincing.
Meski mereka masih memiliki 100% HP mereka diluarnya, pertarungan yang berkelanjutan dalam SAO meninggalkan kelelahan yang tidak bisa terlihat. Tubuh kami di dunia asli mungkin tidak bergerak sedikitpun, tapi perasaan lelah masih akan menetap hingga kami tidur atau beristirahat di sini. Berdasarkan apa yang kulihat, para player The Army itu sudah kelelahan, karena mereka tidak terbiasa bertarung di garis depan.
“…apa mereka akan baik-baik saja ya…”
Cline berbicara dengan suara khawatir ketika anggota The Army menghilang kedalam jalan sempit yang menuju kearah lantai atas dan suara langkah kaki mereka menghilang dari telinga kami. Dia benar-benar orang yang baik.
“Mereka tidak begitu bodoh hingga mau menantang bossnya kan…?”
Asuna terlihat khawatir juga. Ada sesuatu didalam suara Cobert yang menunjukkan suatu kecerobohan.
“…apa kita harus memeriksa apa yang mereka lakukan…?”
Ketika aku berkata hal ini, bukan hanya Cline dan Asuna, tapi bahkan kelima anggota yang lain juga setuju.
…dan mereka bilang kalau aku terlalu baik…
Aku memikirkan hal ini dengan senyuman pahit. Tapi, aku sudah membuat keputusan. Aku tidak akan bisa tidur malam ini jika kami meninggalkan Labyrinth sekarang dan mendengar kalau mereka tidak kembali dari sini.
Ketika aku dengan cepat memeriksa equipmentku dan mulai berjalan, sebuah suara memasuki telingaku-
Aku bisa mendengar kalau Cline berbisik ke Asuna dibelakangku. Aku memikirkan apakah dia masih belum puas menerima sikutan dariku ketika aku mendengar isi pembicaraan mereka yang mengejutkanku.
“Ah—Asuna-san, bagaimana mengatakannya yah…dia itu, Kirito, tolong baik-baik lah terhadapnya. Bahkan jika dia tidak terlalu bagus dalam menggunakan kata-katanya, tidak terlalu lucu, dan seorang penggila bertarung yang bodoh.”
Aku menerjang mundur dan menarik bandana Cline sekeras yang aku bisa.
“A-apa yang kau bicarakan!?”
“T-Tapi.”
Si pemegang katana itu menarik kepalanya dan menggaruk jenggotnya.
“Itu cukup aneh jika kau membuat party dengan seseorang. Bahkan jika kau jatuh cinta pada Asuna, itu adalah kemajuan yang sangat besar untukmu. Makanya aku-”
“A-Aku tidak jatuh cinta padanya!”
Aku memprotesnya. Tapi entah kenapa, Cline, anggota partynya, dan bahkan Asuna melihat kearahku dengan sebuah senyuman diwajah mereka. Aku tidak bisa melakukan apapun kecuali diam, berbalik dan terus berjalan.
Lalu aku mendengar Asuna menyatakan:
“Serahkan dia padaku!”
Aku berlari menuju jalan yang menuju ke lantai berikutnya sambil membuat suara berisik dengan sepatuku.

0 Response to "Sword Art Online Aincard Chapter 13"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme