Cari Blog Ini

Sword Art Online Aincrad Chapter 24


Udara disini adalah campuan berbagai macam bau.
Fakta bahwa aku masih hidup mengagetkanku.
Udara yang mengalir kedalam hidungku membawa seabrek info. Yang pertama datang adalah bau menyengat disinfektan. Lalu datang bau dari pakaian yang dijemur di matahari, aroma manis buah-buahan, dan bau tubuhku sendiri.
Perlahan-lahan aku membuka mataku. Untuk sekejap, rasanya dia sinar putih nan kuat menusuk dalam-dalam kedalam pikiranku, jadi dengan cepat aku memejamkan lagi mataku.
Beberapa saat kemudian, dengan enggan, aku mencoba membuka mataku. Segelombang cahaya-cahaya menari-nari di pupilku. Baru beberapa saat kemudian aku sadar ada banjir cairan yang menutupi mataku. Aku mengejapkan mata untuk menghilangkannya. Tapi cairan itu terus keluar. Ternyata mereka adalah airmata.
Aku tengah menangis. Mengapa? Ada perasaan nyeri yang dalam serta ganas, ditambah rasa kehilangan dalam hatiku. Suara-suara terus bergema dalam telingaku, seakan seseorang tengah memanggil-manggil namaku.
Aku menyipitkan mataku melawan cahaya nan kuat itu dan akhirnya berhasil menghilangkan airmataku.
Rasanya aku tengah berbaring di benda yang lembut.Aku dapat melihat sesuatu yang sama dengan papan-papan langit-langit di atasku. Ada beberapa panel halus yang diwarnai coklat muda, beberapa diantaranya berkilau lembut seakan ada cahaya di belakang mereka. Dari ujung pandanganku, aku bisa melihat sekotak ventilasi logam dimana udara dihembuskan keluar dengan suara rendah.
Sekotak AC...dengan kata lain, sebuah mesin. Bagaimana sesuatu seperti itu bisa ada disini? Tiada tukang besi yang dapat membuat sebuah mesin tak peduli setinggi apapun status jurus mereka. Jika apa yang kulihat benar-benar adalah sebuah mesin---maka tempat ini bukan---
Ini bukan Aincrad.
Aku membuka mataku lebar-lebar. Pikiranku sepenuhnya terbangun hanya dari selintas pikiran itu. Aku buru-buru membangkitkan tubuhku---
tapi tubuhku tak mau mendengarkanku sama sekali. Aku tak bisa menggunakan kekuatan apapun. Meski bahu kananku terangkat beberapa sentimeter, ia langsung kembali jatuh.
Hanya tangan kananku yang bisa digerakkan. Aku mengangkatnya ke atas tubuhku lalu membawanya ke hadapan mataku. Untuk sesaat Aku tak bisa percaya lengan kurus kering ini adalah punyaku. Tak mungkin aku bisa memegang sebilah pedang dengan lengan ini. saat aku memeriksa kulit putih nan sakit lebih dekat, aku dapat melihat ribuan helai bulu yang menyelimutinya. Aku bisa melihat vena biru di bawah kulit dan kerutan-kerutan di sendi-sendi. Semuanya terasa begitu menakutkan; Ini begitu nyata, begitu biologis sehingga terasa tak biasa.
Di dalam pergelanganku, ada sehelai selotip yang memegang jarum tetap di tempatnya, dimana jarum tersebut terhubung dengan selang panjang bagaikan digunakan untuk mengyuntikkan sesuatu. Mataku mengikuti selang tersebut dan tertumbuk pada kemasan bening yang digantungkan oleh sebatang tiang perak. Isi kemasan tersebut masih 2/3-nya dengan cairan jingga, yang menetes dengan kecepatan tetap.
Aku menggerakkan tangan kiriku dan mencoba merasakan lagi indra sentuhku. Sepertinya aku telanjang bulat dan berbaring di atas kasur yang terbuat dari material gel yang sangat padat. karena suhunya sedikit lebih rendah dari tubuhku, aku bisa merasakan dinginnya perlahan mengalir padaku. Tiba-tiba, sebuah ingatan menyembul dalam pikiranku; Aku pernah sekali melihat siaran berita dimana jenis kasur ini dikembangkan untuk pasien-pasien yang tak bisa bergerak. Ia memiliki kemampuan mencegah infeksi pada kulit dan mengurai bungan tubuh yang keluar.
Aku menerawangi sekelilingku. Ini kamar yang kecil. Temboknya sama putih tawarnya dengan langit-langit. Ada Jendela yang teramat sangat besar di kananku dengan sprei putih dibentang menghalanginya.
Aku tak bisa melihat pemandangan di luar, tapi aku dapat melihat sinar kuning matahari menyinari lurus menembus serat-seratnya, Sebuah troli beroda logam empat diparkir di kiri jauh kasur jel ini, dan sebuah keranjang rotan diletakkan diatasnya.
Sebuah buket bunga-bunga yang terlihat tawar berada di dalamnya, yang sepertinya merupakan sumber dari aroma manis ini. Lebih jauh lagi dari troli adalah sebuah pintu persegi panjang yang tertutup,
Berdasarkan semua info ini, Tempat ini seharusnya adalah ruang perawatan RS, dan aku satu-satunya yang berada disini.
Aku mengembalikan pandanganku pada tangan kananku yang terangkat dan tiba-tiba memikirkan sesuatu. Aku mengayunkan tangan kanan dengan telunjuk dan jempol saling menekan.
Tak terjadi apa-apa. Tiada efek suara maupun selayar menu. Aku mengayunkan lagi dengan sedikit lebih keras, lalu lagi dan lagi. Hasilnya selalu sama.
Jadi, ini benar-benar bukan SAO. Lalu apakah ini kenyataan virtual lainnya?
Tapi info yang membanjiri dari kelima indraku sudah berteriak padaku bahwa ada kemungkinan lain. Ini---adalah dunia nyata. Ini adalah dunia nyata yang kutinggalkan dua tahun lalu dan tak pernah kuharapkan untuk kulihat lagi.
Dunia nyata---Cukup lama aku merenungkan arti dibalik kata-kata sederhana ini. Untukku, dunia pedang dan pertempuran telah menjadi satu-satunya dunia nyataku untuk waktu yang lama. Aku masih tak bisa mempercayai bahwa dunia lain sudah tak lagi disana, bahwa aku sudah tak berada di dunia itu lagi.
Lalu, Apakah aku telah kembali? ---Bahkan meski aku memikirkan itu, aku tak benar-benar senang atau apapun. Yang kurasakan hanyalah sedikit kebingungan dan rasa kehilangan.
apakah ini hadiah yang Kayaba bilang untuk menyelesaikan permainan? Aku telah jelas-jelas tewas dalam dunia itu dan tubuhku telah sepenuhnya dihapus. Aku telah menerima itu, Aku bahkan merasa puas denagn itu.
Ya—tak apa-apa bila aku menghilang saja seperti itu. Di cahaya nan terang tersebut, larut, terpencar, lalu meleleh bersama dengan bagian dunia lainnya, bersama dengannya---
“Ah...”
Secara tak sadar aku bersuara. Sebuah nyeri kuat menembus tenggorakan yang tak digunakan selama dua tahun. Tapi aku tak memedulikan itu sedikitpun. Aku membuka mataku lebar-lebar dan mengatakan satu kata saja, sebaris nama yang muncul di pikiranku.
“A…su…na…”
Asuna. Nyeri yang dirasakan hatiku bergejolak lagi. Asuna, istriku yang tercinta, yang menonton akhir dunia bersama denganku...
Apakah itu semua hanya mimpi...? Sebuah khayalan indah yang kulihat di dunia virtual...? Pikiran-pikiran yang memusingkan tiba-tiba muncul di kepalaku.
Tidak, dia benar-benar ada. Tak mungkin seluruh hari yang kita habiskan untuk tertawa, menangis dan tidur bersama hanya sebuah mimpi.
Kayaba telah mengatakan---“Selamat karena telah menyelsaikan permainan, Kirito-kun, Asuna-kun.” Dia jelas-jelas mengatakan itu. Jika dia telah memasukkanku kedalam daftar yang selamat, maka Asuna seharusnya juga kembali ke dunia ini.
Begitu aku terpikirkan soal ini, Cinta dan rinduku padanya tumpah deras dan menjalari diriku. Aku ingin menemuinya. Aku ingin menyentuh rambutnya. Aku ingin menciumnya. Aku ingin mendengar suaranya yang memanggil namaku.
Aku menegangkan seluruh otot di tubuhku dan mencoba bangkit. Hanya setelah aku menyadari bahwa kepalaku terikat. Aku mencari-cari dengan jemariku sebelum menemukan kunci sabuk di bawah daguku dan membukanya. Ada sesuatu yang berat di kepalaku. Aku menggunakan kedua tangan dan hampir saja tak bisa melepasnya.
Aku duduk lalu memandangi benda di tanganku. ia sebuah helm biru tua nan halus. Seutas kabel dengan warna sama menyembul keluar dari pelat panjang di bagian belakangnya dan terus memanjang hingga ke lantai. Itu adalah---
NERvGear. Aku telah terjebak dalam dunia itu selama dua tahun karenanya. Kekuatannya telah dimatikan. Ingatan terakhirku tentangnya adalah bahwa ia adalah helm bersinar, tapi kini warnanya telah pudar. Beberapa telah terkelupas sehingga kau bisa melihat aloi logam yang menjadi bahannya.
Seluruh ingatan dari dunia lain dipegang didalamnya---Aku tiba-tiba dicengkram oleh pikiran ini dan mengelus-elus permukaannya.
Aku berfikir bahwa aku takkan pernah memakainya lagi. Tapi ia menjalankan perannya dengan sebaik-baiknya...
Aku menggumamkan ini dalam kepalaku sebelum menaruh helm diatas kasur. Hari-hari dimana aku bertarung bersamanya sudah merupakan masa lalu. Ada sesuatu yang lain yang perlu aku lakukan sekarang.
Aku tiba-tiba menyadari suara-suara di luar. Saat aku memfokuskan telingaku, aku dapat mendengar berbagai suara, seakan mereka bilang padaku bahwa pendengaranku sudah kembali seperti semula.
Aku jelas-jelas mendengar suara-suara orang yang berbicara dan berteriak. Aju mendengar suara-suara langkah kaki yang terburu-buru dan roda-roda kasur yang dipindahkan.
Tiada cara untuk mengetahui apakah Asuna ada dalam RS ini. pemain-pemain SAO datang dari seluruh penjuru Jepang, jadi kecil kemungkinan dia disini. Tapi aku akan memulai pencarianku dari sini. Tak peduli seberapa lama waktunya, aku pasti akan menemukannya.
Aku menyingkap selimutku. Ada sejumlah kabel yang tersebar di tubuhku yang lemah. Mungkin mereka adalah elektroda yang ditaruh untuk melambatkan degenerasi otot-ototku. Aku berhasil menarik keluar semuanya. Seberkas LED jingga berkedip di panel yang terletak di ujung kasurku dan segema alarm nyaring menyala, tapi aku mengabaikan semua ini.
Aku menarik jarum tetes IV keluar dan akhirnya membebaskan tubuhku. Lalu aku menempatkan kakiku di lantai dan perlahan menguatkan diri sebagai usaha untuk bangkit berdiri. Tubuhku terangkat sedikit demi sedikit, tapi rasanya lututku bakal habis di menit berapapun dan ini membuatku tersenyum pahit; Status kekuatan manusia superku tak ada dimanapun untuk ditemukan.
Aku mencengkram tiang IV tetes sebagai penahan dan akhirnya berhasil berdiri. Saat memandangi sekeliling ruangan, aku menemukan gaun RS yang terlipat di baki yang sama dengan keranjang bunga-bunga lalu aku mengenakannya.
Setelah menyelesaikan gerakan-gerakan sederhana ini, nafasku udah terengah-engah. Otot-otot yang tak kugunakan selama dua tahun sudah memprotes dengan nyerinya. Tapi aku tak bisa dengan begitu mudah mengeluh.
Cepatlah, cepatlah. Aku dapat mendengar senada suara yang membujukku untuk terus maju. Sekujur jiwaku merindukannya. Pertarunganku belum usai hingga aku mendapat Asuna---Yuuki Asuna dalam pelukanku.
Dengan cengkraman erat di tiang, bukan di pedang, aku menyenderkan tubuhku padanya dan mengambil langkah pertamaku menuju pintu.

0 Response to "Sword Art Online Aincrad Chapter 24"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme