Cari Blog Ini

Sword Art Online Aincrad Chapter 23


Lalu saat aku sadar kembali, aku menemukan diriku di dunia yang sama sekali berbeda.
Disini, terbenamnya matahari membuat seluruh langit tampak terbakar.
Aku berdiri di lantai kristal yang tebal. Awan-awan jingga berlalu perlahan di bawah keramik yang transparan. Saat aku menengadahkan kepala, dapat kulihat sebentang langit yang dicelup matahari terbenam membentang sampai horizon. Seakan dibentangkan keluar, langit tak berujung memudar dari jingga terang, menjadi merah darah, lalu bayangan ungu . Aku juga bisa sayup-sayup mendengar angin yang bertiup.
Itu adalah cakram kristal kecil yang melayang diantara awan-awan di langit yang hampa; Disini aku berdiri di tepinya.
...Apa tempat ini? Tubuhku seharusnya menghilang setelah pecah berkeping-keping. Apakah aku masih di SAO...ataukah aku sudah tiba di kehidupan setelahnya?
Aku memeriksa tubuhku. Jaket bulu, sarung tangan panjang, dan seluruh perlengkapanku yang lainnya sama seperti sebelum aku tewas, kecuali semuanya menjadi agak-agak transparan. Dan bukan hanya perlengkapanku saja, bahkan bagian tubuhku yang terbuka pun disinari warna matahari terbenam seakan ia dibuat dari gelas semi tranparan.
Aku mengangkat tangan kananku dan mengayunkan satu jariku. Sebuah jendela muncul dengan efek suara yang biasanya. Oh, tempat ini masih dalam SAO.
Tapi jendela itu tak mengandung avatar maupun daftar menu. Sebuah layar kosong hanya menunjukkan pesan [Menyelesaikan Fasa Akhir, 54% Beres]. Saat aku tengah memandanginya, angka itu naik menjadi 55%. Awalnya kupikir pikiranku akan mati bersama dengan hancurnya tubuhku, tapi apa yang tengah terjadi disini?
Saat aku mengangkat bahu dan menutup jendela, tiba-tiba aku mendengar seberkas suara dibelakangku.
“Kirito...”
Ia bagaikan suara dari surga. Kejut menjalari tubuhku,
Kumohon, jangan jadikan ini hanya bayanganku saja—Aku memohon sambil berbalik perlahan.
Dia berdiri disana dengan langit terbakar di belakangnya.
Rambut panjangnya melambai lembut dalam angin. Tapi meski wajah senyum nan lembutnya dalam jangkauan lenganku, aku tak bisa bergerak sedikitpun.
Rasanya seakan dia akan menghilang bila pandanganku meninggalkannya bahkan untuk sedetik---Jadi aku terus menatapnya dalam sunyi. Dia juga semi-transparan, dan merupakan hal terindah di dunia. Dia berdiri di sana, berkilau dalam cahaya dari matahari yang terbenam.
Aku memaksakan diri menahan airmata dan berhasil membentuk segaris senyum. Dengan suara hampir berbisik, aku berkata: “Maaf, aku juga tewas...”
“...Dasar tolol.”
Airmata mengaliri wajahnya saat dia mengatakan ini dengan senyum. Aku membentangkan lengaku lebar-lebar dan dengan lembut memanggil namanya:
“Asuna...”
Aku memegangnya erat begitu dia meloncat kedalam lenganku dan menangis. Aku bersumpah aku takkan melepaskannya lagi. Tak peduli apapun yang terjadi, aku takkan pernah melepaskannya lagi.
Setelah ciuman yang panjang, akhirnya kami bisa memisahkan wajah kami untuk saling memandang. Ada begitu banyak hal tentang pertarungan akhir yang ingin kuceritakan padanya, bahwa aku ingin meminta maaf padanya. Tapi aku merasa kata-kata tak diperlukan lagi. Malah, aku menggeser pandanganku pada langit tak berbatas dan membuka mulutku:
“Ini...Apa-apaan tempat ini?”
Asuna mengarahkan pandangannya kebawah dalam sunyi dan menunjuk dengan jarinya. Aku melihat ke arah itu.
Jauh di bawah tempat kami berada---Sesuatu melayang di langit. Ia berbentuk seperti kerucut dengan ujung terpotong. Ia terbuat dari berbagai lantai yang saling melewat. Begitu aku memusatkan mataku, aku bahkan bisa melihat gunung-gunung kecil, hutan-hutan, danau-danau, dan kota-kota.
“Aincrad...”
Asuna mengangguk begitu aku menggumamkan ini. Tak salah lagi. Itu Aincrad. Benteng raksasa terbang yang melayari langit tak berbatas. Kami habiskan 2 tahun, bertarung dalam dunia pedang dan pertempuran itu, namun kini ia berada di bawah kami.
Aku telah melihat pemandangan di luar Aincrad sebelum aku datang ke dunia ini dalam info tentang SAO. Tapi ini kali ini pertama aku melihatnya di luar dengan mataku sendiri. Kutahan napasku begitu sebuah perasaan tak tergambarkan menyergapku.
Benteng besi itu---tengah diruntuhkan,
bahkan ketika kami menonton dalam sunyi, satu bagian dari lantai terbawah tersebar menjadi kepingan yang tak terhitung. Begitu aku memusatkan telingaku untuk mendengarkan, aku masih bisa mendengar suara gemuruh yang menyebar diantara angin.
“Ah....”
Asuna menjerit pelan. Sebagian besar dari lantai bawah terpotong, dan banyak bangunan, pohon dan sungai yang tak terhitung jumlahnya jatuh ke bawah dan menghilang kedalam lautan awan. Rumah kami ada di sekitar daerah itu. Aku merasakan kepingan kesedihan manis-asam mengiris dadaku tiap kali ada lantai benteng yang berisi ingatan seharga dua tahun menghilang.
Aku bertekuk, duduk di ujung lantai dengan Asuna dalam pelukanku.
Aku merasah tenang yang aneh. Meski aku tak tahu apa yang terjadi pada kami atau apa yang akan terjadi sekarang, aku tak merasakan sedikitpun ketegangan. Aku telah menyelesaikan apa yang harus kulakukan, dan untuk itu aku telah kehilangan hidup virtualku dan kini tengah menyaksikan akhir dunia ini dengan gadis yang kucintai. Ini sudah cukup---Hatiku sudah puas.
Asuna pasti merasakan hal yang sama. dalam pelukanku, dia menyaksikan Aincrad runtuh dengan mata setengah terbuka. Dengan lembut, aku mengelus rambutnya.
“Pemandangan yang luar biasa.”
Tiba-tiba aku bisa mendengar seberkas suara dibelakang kami. Saat kami berputar ke kanan, kami melihat seorang lelaki berdiri disana.
Dia Kayaba Akihiko.
Dia muncul bukan sebagai Heathcliff, si paladin merah, tapi dalam wujud dia sebenarnya sebagai pengembang SAO. Dia mengenakan kemeja putih dengan dasi dan tutupan putih di bagian atas. Hanya dua mata logam di wajah tajamnya terasa persis sama. Tapi kedua mata itu berisi cahaya lembut saat memandangi benteng yang menghilang. Tubuhnya juga semi-transparan seperti kami.
Meski kami telah bertarung hingga tewas dengan orang ini hanya beberapa menit sebelumnya, ketenanganku terus bertahan setelah menitnya, Mungkin kami telah meninggalkan seluruh rasa marah dan benci kami di Aincrad sebelum kami datang kesini. Aku memandangi Kayaba dan Benteng bergantian.
“Apa sih yang terjadi sebenarnya?”
“Mungkin kau bisa menyebutnya...perenderan metaforis.”
Suara Kayaba juga agak damai.
“Kini kerangka utama SAO yang berada di lantai basemen kelima dari Markas Argas tengah menghapus seluruh data dari bank ingatannya. Dalam 10 menit berikutnya, dunia ini akan sepenuhnya terhapus.”
“Bagaimana dengan orang-orang yang hidup disana...Apa yang terjadi pada mereka?”
Asuna tiba-tiba bertanya.
Tak perlu khawatir. beberapa saat sebelumnya---“
Kayaba menggerakkan tangan kanannya dan melirik jendela yang muncul,
“seluruh 6.147 pemain yang tersisa telah berhasil keluar.”
Ini berarti Cline, Egil, dan seluruh orang lainnya yang aku kenal selama dua tahun ini telah berhasil kembali dengan selamat ke sisi lain.
Dengan erat, kupejamkan mataku dan membiarkan air mataku mengalir sebelum bertanya:
“...Bagaimana dengan mereka yang mati? Kita berdua sudah tewas, namun kami terus ada disini. Bukankah itu berarti kau bisa mengembalikan 4.000 yang tewas ke dunia asal mereka juga?”
Wajah Kayaba tak berubah. Dia menutup jendela, memasukkan tangannya ke saku, lalu berkata:
“Nyawa tak bisa disembuhkan dengan begitu mudah. Kesadaran mereka takkan pernah kembali. Yang mati akan menghilang---Fakta ini terus benar di dunia manapun. Aku menciptakan tempat ini hanya karena aku ingin ngobrol dengan kalian berdua—untuk satu kali terakhir.”
Apa itu sesuatu yang bisa dikatakan seseorang yang telah membunuh 4.000 orang?
Meski aku berpikir begitu, aku tak merasakan amarah apapun untuk beberapa alasan yang aneh. Malah, satu pertanyaan lainnnya menyembul di pikiranku. Ini pertanyaan dasar yang seluruh pemain, tidak, seluruh orang yang mengetahui perkara ini akan tanyakan.
“mengapa---kau lakukan ini...?”
Aku bisa merasakan Kayaba tersenyum pahit. Setelah keheningan panjang, akhirnya di berbicara:
“Mengapa---Aku sudah lama lupa akan itu . Mengapa sih aku melakukannya? Sejak aku menemukan bahwa sebuah sistem dive sempurna tengah diciptakan---tidak, bahkan sebelumnya, aku telah ingin membangun benteng itu, sebuah tempat yang melabrak batas-batas yang dipasang di dunia nyata. Lalu, dalam saat-saat terakhir itu...Aku melihat bahkan aturan-aturan duniaku juag telah dilewati...”
Kayaba pertama-tama memutar mata damainya padaku, lalu langsung menggeser mereka ke tempat yang jauh.
Tutupan Kayaba dan rambut Asuna berkibar oleh angin yang semakin kuat. Setegah benteng sudah hancur. Algade, sebidang kota yang dipenuh kenanganku, tengah disebarkan kedalam angin dan diserap oleh awan-awan.
Kayaba melanjutkan bicaranya:
“Bukankah kita semua punya banyak mimpi sejak masa kanak-kanak? Aku sudah lupa berapa usiaku saat bayangan sebuah benteng logam yang melayang di langit mulai memesonaku....itu adalah pemandangan yang takkan pudar dari pikiranku tak peduli seberapa lama waktu berlalu. Begitu aku makin dewasa, gambar itu menjadis emakin dan semakin nyata, lebih dan lebih menyeruak. Meninggalkan dunia nyata dan terbang langsung ke Benteng ini...itu adalah mimpiku satu-satunya dalam waktu lama. Kirito-kun, Kau tahu, aku masih percaya,---bahwa di entah dunia mana, benteng ini benar-benar ada---.”
Tiba-tiba, aku merasa seakan aku telah dilahirkan di dunia itu, dimana aku bermimpi menjadi seorang ksatria berpedang. Pada suatu hari, Sang lelaki akan bertemu seorang gadis dengan mata coklat hazelnut. Keduanya akan jatuh cinta, akhirnya menikah, dan akan hidup bahagia selamanya dalam sebuah rumah kecil di tengah-tengah seladang hutan---
“Ya...itu pasti bagus sekali.”
Gumamku. Asuna juga mengangguk dalam pelukanku.
Kesunyian kembala menyapa kami. Aku membuang pandanganku pada kejauhan dan melihat bahwa bagian lain dari benteng mulai runtuh. Aku dapat melihat lautan awan tak berbatas dan langit merah yang tengah dimakan sebuah cahaya putih di kejauhan. erosi sudah dimulai di semua arah dan perlahan-lahan menuju kesini.
“Ah, aku lupa mengatakan ini, Kirito-kun, Asuna-kun...Selamat karena telah menyelesaikan permainannya.”
Kami menengadah pada Kayaba saat dia mengatakan ini. Dia menunduk, melihat kami dengan ekspresi tenang di wajahnya.
“Baiklah---Aku harus pergi sekarang.”
Angin berhembus dan tampak menyapu jauh sosoknya---begitu kami sadar, dia tak lagi berada dalam pandangan kami. Hanya tampak matahari merah yang terbenam yang terus menyinari menembus pelat kristal. Sekali lagi, Kami sendirian.
Aku menduga-duga kemana dia pergi? Apakah dia kembali ke dunia nyata?
Tidak---dia takkan begitu. Dia akan menghapus pikirannya sendiri dan pergi untuk mencari Aincrad yang sebenarnya entah di dunia mana.
Sekarang, hanya bagian atas dari benteng yang tersisa. lantai 76 yang tak pernah sempat kami lihat mulai runtuh. Tirai cahaya yang menghapus dunia ini perlahan mencapai kami. Begitu aura yang bergelombang menyentuh awan-awan dan langit, mereka menghilang dan kembali pada ketiadaan.
Aku dapat melihat istana merah dan puncak-puncaknya di lantai tertinggi Aincrad. Jika permainan berlanjut sebagaimana yang direncanakan, kami akan bertarung disana melawan raja terakhir, Heathcliff. Bahkan meski dasar-dasar lantai teratas menghilang, istana tak bertuan terus melayang di udara seakan hendak melawan takdirnya. Istana merah yang tersisa di tengah-tengah langit jingga sepertinya merupakan hati dari benteng melayang tersebut.
Pada akhirnya, kehancuran juga menelan istanamerah. Ia dibelah-belah, dimulai dari bawah dan naik ke atas, lalu pecah kedalam kepingan-kepingan tak terhitung sebelum menghilang diantara awan-awan. Menara tertinggi menghilang hampir di waktu yang bersamaan dengan saat tirai cahaya menelan sekelilingnya. Benteng raksasa Aincrad telah sepenuhnya dihancurkan, dan yang tersisa di dunia ini hanyalah beberapa awan dan landasan kecil dimana aku dan Asuna duduk.
Kemungkinan kami tak punya banyak waktu tersisa. Kami menggunakan rentang waktu pendek yang diberikan Kayaba pada kami. Dengan hancurnya dunia ini, NERvGear akan melaksanakan fungsi terakhirnya dan menghapus apa yang tersisa dari kami.
Aku menempatkan tanganku pada pipi Asuna dan perlahan menekankan bibirku pada miliknya. Ini adalah ciuman terakhir kami. Aku hendak menggunakan tiap detik-detik terakhir dan mengukir sosoknya pada jiwaku,
“Sepertinya ini adalah selamat tinggal...”
Asuna menggelengkan kepalanya.
“Tidak, ini bukan. Kita akan menghilang bersama-sama. jadi, kita akan bersama selamanya.”
Dia berbisik dengan suara yang jelas sebelum berputar dalam pelukanku untuk menatap lurus padaku. lalu dia membengkokkan kepalanya sedikit dan tersenyum
“Hei, bisakah kau mengatakan namamu padaku, Kirito? Nama aslimu?”
Pertama-tama aku tak mengerti. tapi aku lalu sadar maksud dia adalah namaku di dunia lain yang kutinggalkan 2 tahun lalu.
Rasanya seakan hari-hari dimana aku hidup dengan nama dan hidup lain adalah dongeng dari dunia yang teramat jauh. AKu mengatakan namaku yang mengambang dari dasar ingatanku, entah mengapa terasa sangat emosional.
“Kirigaya...Kirigaya Kazuto. Seharusnya aku berumur 16 bulan lalu.”
Pada saat itu, aku merasa waktu mulai bergerak untuk diriku yang lain. Pikiran Kazuto, yang telah terkubur dalam-dalam pada diri Kirito sang ksatria berpedang, mulai muncul perlahan. Aku merasakan pelindung keras yang melingkupi diriku dalam dunia ini berjatuhan satu demi satu.
“Kirigaya…Kazuto….”
Asuna menyuarakan namaku, memusatkan diri pada tiap suku kata, lalu tertawa dengan wajah yang sedikit kaget.
“Jadi kamu lebih muda dariku. AKu...Yuuki....Asuna. Berumur 17 tahun ini.”
Yuuki… Asuna. Yuuki Asuna. Aku terus mengulang-ulang kelima suku kata ini dalam pikiranku. Tiba-tiba, aku menyadari airmataku telah mengaliri pipiku.
Perasaanku akhirnya mulai bergeser di tengah terbenamnya matahari yang terus berjalan. Sebuah rasa nyeri menjalari sekujur diriku, air mata mengalir bebas menuruni pipi. Aku merasakan segumpal sumbatan di tenggorokanku, Mengepalkan kedua tangan, lalu mulai menangis keras bagaikan seorang anak kecil.
“Maafkan aku...maaf...Aku berjanji...untuk mengirimkanmu....kembali...ke sisi lainnya...tapi aku...”
Aku tak dapat melanjutkannya. Pada akhirnya, aku tak bisa menyelamatkan orang yang paling berharga bagiku. Karena kelemahanku sendiri, Jalannya yang pernah begitu cerah dan berkeilauan kini tertutup. Penyesalanku terbentuk menjadi air mataku yang mengalir tanpa akhir dari mataku.
“Tak apa-apa... Tak apa-apa...”
Asuna juga menangis. Air matanya yang berkilau mengalir tanpa akhir bagaikan permata-permata kecil sebelum menguap.
“Aku benar-benar bahagia. Waktu aku bertemu Kazuto, dan hidup bersama, adalah waktu yang paling menyenangkan dari seluruh hidupku. Terima kasih...dan aku mencintaimu...”
Akhir dunia tepat berada di hadapan kami. Seluruh Benteng besi dan lautan awan tak berbatas dihapus oleh cahaya nan terang itu, meninggalkan hanya kami berdua di belakang.
Aku dan Asuna saling berpelukan dengan erat, menunggu-nunggu saat-saat terakhir.
Rasanya seakan perasaan kami dimurnikan oleh cahaya itu. Yang tersisa dalam diriku hanyalah cintaku untuk Asuna. Aku terus memanggil namanya seakan semuanya tengah diurai dan dipencarkan.
Cahaya memenuhi pandanganku. Semuanya dilingkupi oleh tirai putih murni dan menghilang setelah menjadi partikel-partikel cahaya nan mungil. Senyum Asuna bercampur dalam cahaya yang sangat kuat penelan dunia ini.
---Aku mencintaimu...Aku mencintaimu---
Suaranya bergema bagaikan dentang manis sebutir lonceng saat kesadaran terakhirku musnah. Garis terakhir yang memisahkan kami menghilang dan kami menjadi satu.
Jiwa kami saling menyerap, bergabung, lalu berpencar.
Akhirnya, kami berpisah.

0 Response to "Sword Art Online Aincrad Chapter 23"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme