Cari Blog Ini

Sword Art Online Aincrad Chapter 3


Dua bulan setelah game dimulai, dua ribu orang telah meninggal.
Harapan untuk menunggu pertolongan dari luar telah hancur; tidak ada satupun kabar dari luar yang datang.
Aku tidak melihatnya sendiri, tapi katanya kepanikan dan kegilaan yang dialami oleh para pemain ketika mereka menyadari kalau mereka tidak bisa kembali sangat besar. Ada orang yang menangis dan ada yang meraung-raung, beberapa bahkan mencoba menggali tanah di kota sambil mengatakan kalau mereka akan menghancurkan dunia ini. Tentu saja, semua bangunan merupakan non-destructible objects(benda yang tidak bisa dihancurkan), jadi usaha ini gagal tanpa ada hasil sama sekali.
Katanya butuh beberapa hari untuk para pemain untuk menerima situasinya dan berpikir apa yang harus dilakukan setelahnya.
Para pemain terbagi menjadi empat kelompok.

Yang pertama terdiri lebih dari setengah jumlah player yang ada; mereka adalah orang-orang yang masih belum bisa menerima syarat yang diberikan oleh Kayaba Akihiko dan masih menunggu pertolongan dari luar.
Aku mengerti bagaimana perasaan mereka. Tubuh mereka mungkin sedang terbaring di kasur atau duduk di bangku sambil tertidur. Itu adalah kenyataan dan situasi ini adalah <palsu>, jika saja ada petunjuk sekecil apapun kalau mereka bisa keluar—tentu saja, tombol log out nya sudah menghilang tapi mungkin ada sesuatu yang terlewatkan oleh si pembuat game—.
Dan di luar, perusahaan yang menjalankan game nya, Agas, akan berusaha lebih keras dibanding siapapun untuk menyelamatkan para pemain—jika mereka bisa bersabar mungkin mereka akan bisa membuka mata mereka lagi, bertemu dengan keluarga mereka dan kembali ke sekolah atau bekerja dan ini hanya akan menjadi bahan pembicaraan saja—.
Tidak salah mereka berpikir seperti itu. Aku sendiri pun berharap hal yang sama jauh didalam hatiku.
Rencana mereka adalah untuk <menunggu>. Mereka tidak selangkahpun menjejakkan kaki di luar kota dan menggunakan uang yang mereka dapat di awal game—di dunia ini mata uangnya disebut <Coll> —dengan hemat, membeli makanan yang mereka butuhkan untuk melewati hari dan menemukan penginapan yang murah untuk tidur, dan berjalan-jalan secara berkelompok untuk menghabiskan waktu tanpa berpikir.
Untungnya <Starting City> adalah kota yang besarnya sekitar 20 persen dari lantai pertama dan cukup besar seperti kota Tokyo. Jadi lima ribu pemain bisa punya ruangan yang cukup untuk tinggal.
Tapi tidak ada pertolongan yang datang berapa lama pun mereka menunggu. Sering kali langit diluar tidak biru cerah tapi ditutupi oleh awan berwarna abu-abu. Uang mereka tidak akan bertahan selamanya dan mereka menyadari kalau mereka harus melakukan sesuatu.
Grup kedua terdiri dari 30 persen, atau sekitar tiga ribu player. Itu adalah grup yang semua playernya bekerja bersama-sama. Pemimpinnya adalah seorang admin dari sebuah situs info game online terbesar.
Para player yang terkumpul dalam grup ini membagi menjadi beberapa grup kecil dan membagi seluruh pendapatan mereka dan informasi yang mereka dapatkan didalam game serta menjelajah ke labyrinth area dimana tangganya berada. Pemimpin dari grup ini membuat <Black Iron Castle> menjadi markas mereka dan mengirimkan perintah ke berbagai grup.
Grup besar ini tidak mempunyai nama selama beberapa waktu, tapi setelah semua anggotanya menerima seragam, ada orang yang menyebut mereka dengan nama, yang agak seram, yaitu <The Army>.

Grup ketiga terdiri dari sekitar seribu player. Grup itu terdiri dari orang-orang yang telah menghabiskan semua Coll mereka tapi tidak ingin mencari uang dengan mengalahkan monster.
Sebagai catatan sampingan, di SAO ada dua kebutuhan tubuh yang paling dasar yang perlu dipenuhi. Yang pertama adalah kelelahan, dan yang satunya adalah rasa lapar.
Aku mengerti kenapa ada rasa lelah. Informasi virtual dan informasi nyata tidak ada bedanya didalam otak kami. Jika player menjadi mengantuk, mereka bisa pergi ke sebuah penginapan dan menyewa kamar untuk tidur tergantung dengan jumlah uang yang mereka punya. Jika seseorang memiliki cukup banyak Coll, mereka bisa membewli sebuah rumah, tetapi jumlah uang yang di butuhkan tidaklah kecil.
Rasa lapar adalah kebutuhan yang para player pikir sedikit aneh. Meski mereka tidak ingin membayangkan apa yang akan terjadi dengan tubuh mereka yang ada di dunia nyata, tubuh mereka mungkin mendapat nutrisi entah bagaimana caranya. Itu berarti rasa lapar yang kami rasakan tidak ada hubungannya dengan tubuh kami di dunia nyata.
Tapi jika kami membeli roti atau daging virtual di dalam game dan memakannyat, rasa laparnya menghilang dan akan terasa kenyang. Tidak ada yang tahu bagaimana mekanismenya bekerja, kecuali dengan bertanya ke seorang profesional di bidang neurology.
Jadi sebaliknya juga benar, rasa laparnya tidak akan menghilang kecuali kami memakan sesuatu. Kemungkinan besar kami tidak akan mati jika kelaparan, tapi kenyataan kalau itu adalah kebutuhan yang sulit di abaikan tidak berubah. Jadi para player mengunjungi restoran yang di buka oleh NPC dan makan di sana.
Selain itu, di dalam game kita tidak perlu buang air. Entah bagaimana dengan tubuh di dunia nyata, Aku tidak ingin memikirkannya.
Yah kembali ke pokok permasalahan—
Para pemain yang telah menghabiskan semua uang mereka di awal, tidak bisa tidur atau makan, biasanya bergabung dengan organisasi besar yang kubicarakan barusan, <The Army>. Ini karena mereka setidaknya akan mendapat sesuatu untuk dimakan jika mereka menuruti perintah dari atas.
Tapi selalu ada orang yang tidak bisa bekerja sama dengan orang lain betapa kerasnya mereka mencoba. Orang-orang yang tidak ingin bergabung, atau di usir karena membuat masalah membuat perkampungan di <Starting City> sebagai markas mereka dan mulai mencuri.
Di dalam kota, atau di tempat-tempat yang biasanya disebut sebagai <Safe Area> dilindungi oleh system dan para pemain tidak bisa menyakiti satu sama lain. Tapi di luar tidak seperti itu. Orang-orang itu membuat tim dan menyergap player lainnya—itu lebih menguntungkan daripada memburu monster di field dan labyrinth area.
Meski begitu, mereka tidak pernah <membunuh> seorangpun—setidaknya selama tahun pertama,
Grup ini perlahan-lahan menjadi besar hingga mencapai jumlah seribu orang.

Terakhir, grup keempat, atau bisa dibilang, yang tersisa.
Ada sekitar lima puluh organisasi yang dibuat oleh orang-orang yang ingin menyelesaikan game nya tapi tidak ingin bergabung dengan organisasi besar. Jumlah mereka sekitar lima ratus orang. Kami menyebut grup-grup itu sebagai <Guilds> dan mereka memiliki daya gerak yang tidak dimiliki oleh <The Army>; dan menggunakan itu, mereka perlahan-lahan menjadi kuat.
Lalu ada beberapa yang memilih merchant dan craftsman class. Mereka hanya berjumlah sekitar dua hingga tiga ratus orang, tetapi mereka membuat guild sendiri dan mulai melatih skill yang mereka perlukan untuk mendapatkan Coll.
Sisanya, sekitar seratus pemain disebut sebagai <Solo Player>—ini adalah grup tempatku berada.
Mereka adalah grup yang egois yang berpikir kalau bekerja sendiri lebih menguntungkan untuk memperkuat diri mereka dan bertahan hidup. Jika seseorang bisa menggunakan informasi yang mereka dapat dengan baik, mereka bisa dengan cepat menaikkan level mereka. Setelah mereka memiliki kekuatan untuk sendirian melawan monster dan bandit, sebenarnya tidak ada artinya bertarung dengan player lainnya.
Sebagai tambahan, didalam SAO tidak ada <Magic>, dengan kata lain tidak ada <serangan jarak jauh yang memliliki keakuratan 100%>, jadi kami bisa melawan monster dalam jumlah besar sendirian. Jika seseorang punya kemampuan yang cukup, bermain solo jauh lebih efektif untuk mendapatkan experience point-dibandingkan dengan bermain berkelompok.
Tentu saja ada resikonya. Contohnya jika seseorang terkena <Paralyze>, kalau dia bersama dengan party member mereka bisa menyembuhkannya, tapi jika orang itu bermain solo itu bisa membawanya langsung menuju kematian. Sebenarnya, sejak awal, solo player mempunyai resiko yang paling besar dibanding player lain.
Tapi jika kau punya pengalaman dan pengetahuan untuk menang melalui semua keadaan berbahaya, keuntungannya bisa menutupi sebagian resiko, dan seorang beta tester sepertiku memiliki kedua hal tersebut.
Dengan informasi berharga itu, solo player menaikan level dengan kecepatan yang lebih tinggi dan dengan cepat terbentuk perbedaan level antara mereka dengan player lainnya. Setelah game nya menjadi sedikit tenang, hampir semua solo player keluar dari lantai pertama dan menggunakan kota di lantai yang lebih tinggi sebagai markas mereka.
Di dalam Black Iron Castle, dimana <Room of the Resurrected> berada selama beta testing, sekarang berdiri sebuah monumen besi besar yang tidak ada sebelumnya. Nama dari seluruh sepuluh ribu player terukir di permukaannya. Selain itu, sebuah garis akan muncul di nama orang yang telah mati dan akan tertulis waktu dan alasan kematian di sampingnya.
Orang pertama yang tercoret namanya mati tiga jam setelah game dimulai.
Alasan kematiannya bukanlah karena kalah dari monster. Itu adalah bunuh diri.
Dia mempercayai teori kalau "menurut struktur dari Nerve Gear, jika seseorang terputus dari system maka secara otomatis mereka akan sadar." Dia memanjat pagar besi di bagian utara kota, atau ujung dari Aincrad, dan melompat.
Dibawah kastil melayang ini tidak ada daratan yang dapat terlihat, seberapa keraspun kau melihat. yang ada hanyalah langit yang membentang tak terbatas ditambah dengan beberapa lapis awan putih. Sambil ditonton oleh banyak player; orang itu perlahan-lahan menjadi terlihat semakin kecil, meninggalkan sebuah teriakan panjang dan akhirnya menghilang dibalik awan.
Sebuah garis muncul di namanya dua menit kemudian. Alasan kematiannya adalah <Terjatuh di udara>. Aku bahkan tidak ingin membayangkan apa yang dia alami selama dua menit itu. Tidak ada cara untuk mengetahui apakah dia telah kembali ke dunia nyata, atau—seperti yang dikatakan Kayaba—otaknya telah terbakar. Tapi, sebagian besar orang percaya kalau ada cara mudah untuk keluar dari game ini yaitu; jika orang di luar mencabut kabelnya dan menyelamatkan kami.
Tetapi masih ada orang menyerah memikirkan hal itu. Kebanyakan orang, termasuk aku, sulit menyamakan <kematian> sebagai kenyataan. Itu masih tidak berubah. Fenomena saat HP bar mencapai angka nol dan tubuh yang terbuat dari polygon ino hancur terlalu seperti <Game Over> yang sudah biasa kami rasakan. Mungkin cara satu-satunya untuk mengetahui arti sesungguhnya dari kematian di dalam SAO adalah dengan merasakannya sendiri. Kenyataan itu mungkin adalah alasan dari berkurangnya kecepatan pengurangan jumlah player.
Di sisi lain, ada banyak player yang merupakan bagian dari <The Army>, tertutama orang-orang yang tergolong grup pertama, mulai kehilangan nyawa mereka ketika mereka mencoba menyelesaikan gamenya dan bertarung dengan monster.
Bertarung di SAO butuh sedikit membiasakan diri. Itu tidak seperti mencoba memaksakan dirimu untuk bergerak, tapi lebih seperti <mempercayakan> gerakanmu kepada system.
Contohnya, meski hanya sebuah uppercut dengan one-handed sword, jika player itu telah menguasai <One-handed Sword Skill> dan memakai <Uppercut> dari daftar skill, mereka hanya perlu melakukan gerakan awal dan systemnya akan secara otomatis menggerakan badan mereka. Tapi jika seseorang tanpa menggunakan skill mencoba untuk meniru gerakannya, itu akan terlalu lambat dan lemah ketika digunakan dalam pertarungan sesungguhnya. Itu sama seperti menekan tombol tertentu didalam sebuah fighting game.
Orang-orang yang tidak terbiasa akan hal ini hanya mengayunkan pedang mereka dan bahkan kalah kepada celeng dan serigala yang bisa mereka kalahkan jika mereka menggunakan single strike skills yang mereka punya sebagai skill awal. Meski begitu, jika mereka menyerah dan kabur setelah kehilangan sebagian dari HP mereka, mereka tidak akan mati. Tapi—
Tidak seperti serangan monster 2D yang kita lihat melalui layar monitor, pertarungan di SAO sangat nyata sehingga kau bisa merasa takut. Itu seperti jika monster sungguhan mengarahkan taringnya padamu dan mengejarmu dengan niat membunuh.
Bahkan selama beta testing ada beberapa orang yang panik ditengah pertarungan, tapi sekarang kematian menantimu jika kau kalah. Rasa panik membuat para player lupa menggunakan skill mereka dan bahkan lupa melarikan diri, HP mereka habis dan mereka menghilang dari dunia ini selamanya.
Bunuh diri, kalah dari monster. Angka dari nama yang tercoret berlipat ganda dengan kecepatan yang mengerikan.
Ketika angkanya mencapai dua ribu, satu bulan setelah game dimulai, awan keputusasaan menyelimuti para player yang masih selamat. Jika jumlah kematian terus meningkat dengan kecepatan seperti ini, sepuluh ribu orang akan mati dalam waktu kurang dari setengah tahun. Menyelesaikan lantai keseratus hanya terlihat seperti mimpi.
Tapi—manusia beradaptasi.
Setelah satu bulan kemudian, labyrinth pertama di selesaikan dan jumlah kematian mulai berkurang dengan cepat. Orang-orang mulai membagi informasi untuk bertahan hidup dan kebanyakan orang merasakan kalau monster tidak begitu menakutkan jika kau mempunyai experience points yang cukup dan menaikan level dengan benar.
Kamu mungkin bisa menyelesaikan game nya dan kembali ke dunia nyata. Jumlah player yang mulai berpikir seperti itu bertambah dengan perlahan tapi pasti.
Lantai teratas masih sangat jauh, tapi para player mulai bergerak dengan harapan kecil ini-dan dunia mulai berputar lagi.

0 Response to "Sword Art Online Aincrad Chapter 3"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme