Cari Blog Ini

Blog Archive

Sword Art Online Alicization Beginning Chapter 1 Part 4


Bagian 4
* Klang *. Bel berdering 05:30, dan saya membuka mata saya pada saat itu, berpikir bahwa saya harus melakukan apa yang saya bisa lakukan saat ini setelah aku turun dari tempat tidur rapi.
Saya membuka jendela ke utara, membentang punggungku, dan mengambil napas dalam-dalam penuh udara dingin dicelup dengan warna fajar. Aku mengambil napas dalam-dalam, dan kantuk yang tersisa dalam belakang kepala saya menghilang sama sekali.
Aku ditusuk telinga saya untuk mendengarkan, dan anak-anak di ruang berlawanan koridor itu terbangun juga. Aku cepat-cepat berganti pakaian saya sehingga saya memiliki kesempatan untuk mencuci diri di sumur depan mereka.
«Peralatan awal» My, celana tunik dan katun, tidak menunjukkan tanda-tanda noda jelas, tetapi Eugeo mengatakan bahwa kehidupan mereka dengan cepat akan turun jika saya tidak mencucinya. Jika itu terjadi, sudah waktunya bagi saya untuk mempertimbangkan mengubah pakaian saya. Saya akan membicarakan hal ini dengan Eugeo - saya pikir saat aku berjalan keluar dari pintu belakang dan tiba di sumur.
Saya mengambil beberapa sendok air dari ember dan menuangkannya ke dalam baki, dan saat aku membungkuk untuk mencuci wajahku, seseorang dengan cepat mendekati saya dari belakang. Ini Selka paling mungkin, pikirku sambil mengangkat diri, menyeka air di tangan saya ketika saya berbalik.
"Ahh ... pagi, Suster."
Berdiri di sana adalah Suster Azariya, yang berada di kebiasaan, yang tidak menunjukkan tanda-tanda kecerobohan. Saya buru-buru menundukkan kepala, dan dia mengangguk dan menjawab 'pagi'. Hatiku benar-benar terkejut melihat bibir tegas dia meringkuk lebih dari biasanya.
"Lalu ... Suster, apakah ada sesuatu yang ...?"
Aku bertanya ragu-ragu. Suster itu mengerjap ragu-ragu dan hanya berkata,
"Selka-hilang."
"Eh ..."
"Kirito-san, apakah Anda tahu apa-apa Selka tampaknya sangat dekat dengan Anda ...?"
Apakah ia mencurigai bahwa saya melakukan sesuatu untuk Selka? Saya merasa sangat malu untuk sesaat, tapi segera merasa bahwa itu tidak terjadi. Dalam dunia yang memiliki hukum mutlak, Indeks Taboo bahwa tidak ada yang bisa mematahkan, Suster itu mungkin tidak pernah berpikir untuk kejahatan besar seperti menculik seorang gadis. Dengan kata lain, ia merasa bahwa Selka menghilang sendiri, dan hanya ingin bertanya apakah aku tahu di mana dia pergi.
"Yah ... tidak, aku belum pernah mendengar apa-apa ... itu adalah hari istirahat hari ini, kan? Apakah dia pulang?"
Aku memeras masih mengantuk otak saya seperti yang saya katakan ini, tapi Suster segera menggelengkan kepalanya.
"Selka tidak pernah pulang sejak dia datang ke gereja ini dua tahun yang lalu Bahkan jika dia melakukannya, dia akan bilang begitu tanpa menyembunyikan apapun.. Dia pergi tanpa menghadiri ibadah pagi ini. Meskipun-tidak ada aturan yang melarang dia dari melakukan hal itu ... "
"Lalu ... dia pergi untuk membeli sesuatu Bagaimana bahan untuk sarapan disiapkan??"
"Kami membeli dua hari senilai makanan kemarin dan menyimpannya tadi malam karena toko-toko di desa yang semua pada istirahat."
"Ahh ... saya lihat."
Pada saat ini, imajinasi saya kurang mencapai batasnya.
"... Dia pasti punya sesuatu yang mendesak terjadi Dia pasti akan datang kembali.."
"... Ini akan baik jika itu terjadi ..."
Suster Azariya terus mengerutkan kening dengan cara khawatir, tapi masih mendesah ringan pada akhirnya.
"Kemudian, kita akan menunggu 'sampai siang Jika dia masih belum kembali, aku akan mencari orang-orang di dewan desa untuk membicarakan hal ini. Maaf untuk mengganggu Anda.. Aku masih harus mempersiapkan diri untuk ibadah, jadi saya akan mengambil cuti saya kemudian. "
"Yah ... aku akan berkeliling di dekatnya untuk melihat."
Setelah menonton mengangguk Suster, busur dan pergi, saya menuangkan pergi air di baki, semua sementara memiliki firasat buruk tentang ini. Saya ingat bahwa saya adalah sedikit khawatir ketika saya berbicara dengan Selka kemarin, tapi aku tidak bisa mengingat apa itu tentang. Apa yang saya katakan menyebabkan Selka untuk pergi hilang?
Aku selesai ibadah dengan kecemasan dalam hati saya, menghibur anak-anak yang terus bertanya di mana Selka nee-chan pergi ke, selesai sarapan saya, dan gadis itu masih belum kembali. Saya buru-buru membereskan peralatan untuk sarapan dan berjalan keluar dari pintu depan gereja.
Saya tidak setuju dengan Eugeo untuk bertemu di sini, tetapi sebagai lonceng berbunyi pukul 8, saya masih bisa melihat rambut rami berwarna berjalan ke plaza dari jalan di utara. Aku melonjak keluar, dan berlari ke arahnya.
"Ya, pagi Kirito. Baik."
"Pagi, Eugeo."
Saya melihat Eugeo, yang tersenyum padaku seperti kemarin, dan hanya menyapa sebelum melanjutkan,
"Apakah Anda beristirahat sepanjang hari juga, Eugeo?"
"Itu benar, yeah Itulah. Mengapa saya ingin membawa Anda di sekitar desa, Kirito."
"Itu bagus, tapi sebelum itu, aku butuh bantuan Anda Selka telah hilang sejak pagi ... Saya ingin pergi berkeliling untuk melihat ...."
"Ehh?"
Eugeo melebar mata hijau, dan kemudian mengerutkan dahi cemas.
"Dia meninggalkan gereja tanpa memberitahu apapun Suster Azariya?"
"Tampak begitu Suster bahkan mengatakan bahwa ini adalah pertama kalinya hal seperti itu terjadi.. Eugeo, apakah Anda tahu di mana Selka mungkin telah pergi?"
"Di mana dia bisa, ya Bahkan jika Anda bertanya kepada saya ...?"
"Saya mengatakan beberapa hal tentang Alice untuk Selka tadi malam, jadi saya ingin melihat apakah ada tempat dia mungkin memiliki kenangan dengan Alice ..."
Pada saat ini, saya akhirnya menyadari, pada saat yang begitu terlambat takjub saya, kebenaran di balik kecemasan dalam hatiku.
"Ahh ..."
"Apa, apakah ada sesuatu yang salah, Kirito?"
"Jangan bilang ...-Hei, Eugeo Anda tidak memberitahu Selka alasan Alice dibawa pergi oleh Knight Integritas ketika dia meminta Anda,. Kan? Kenapa?"
Eugeo berkedip beberapa kali, dan akhirnya mengangguk perlahan.
"Ahh ... yang tidak terjadi sebelumnya. Mengapa ... seperti untuk mengapa saya tidak mengatakan demikian ... aku tidak begitu yakin tentang alasan ... tapi mungkin aku khawatir bahwa Selka akan mencoba untuk mengikuti Alice jejak ... "
"Itu saja."
Aku mengerang pelan.
"Saya mengatakan kepada Selka semalam tentang Alice menyentuh tanah kegelapan ... Selka harus pergi ke daerah Pegunungan di Edge."
"EEHH!!"
Wajah Eugeo dengan segera berubah pucat.
"Itu sangat buruk Kita harus mendapatkan kembali sebelum desa mengetahui dan mengejarnya .... Kapan Selka pergi?"
"Saya tidak tahu dia sudah pergi ketika aku bangun pada pukul 5:30 ...."
"Pada musim ini, fajar adalah sekitar 5 Tidak mungkin untuk berjalan di hutan jika dia meninggalkan sebelumnya.. Dalam hal ini, 3 jam ..."
Eugeo menatap langit dan melanjutkan,
"Ketika Alice dan aku pergi ke gua, kami menghabiskan kurang dari 5 jam di atas kaki kami sementara kita anak-anak. Kemungkinan besar Selka yang setengah jalan di sana saya tidak tahu apakah kita bisa mengejar ketinggalan jika kita mengejarnya sekarang .... "
"Harus menjadi cepat Mari kita bergerak.."
Aku berkata dengan cemas, dan Eugeo mengangguk keras,
"Tidak ada waktu untuk bersiap-siap Untungnya,. Kami akan bergerak menyusuri sungai, sehingga tidak perlu khawatir tentang air Alright .... Dengan cara ini."
Eugeo dan aku berjalan ke arah utara dengan kecepatan yang tidak akan menyebabkan orang lain merasa aneh.
Toko-toko yang menjadi jarang, dan setelah kami melihat bahwa tidak ada pejalan kaki lagi, kami berlari menuruni tangga batu dengan kecepatan di mana kami hampir akan jatuh. Setelah menghabiskan sekitar 5 menit berjalan menuju jembatan di atas sungai, kami berhasil melewati mata penjaga di pos penjaga sebelum kehabisan desa.
Berbeda dengan ladang gandum yang membentang ke cakrawala di selatan, utara desa memiliki hutan lebat. Sebuah sungai mengelilingi bukit yang membentuk desa Rulid dan menuju melalui hutan, memperluas keluar dari kedua utara dan selatan desa. Ada jalan kecil dengan rumput tipis yang tumbuh di tepi sungai.
Eugeo terus matanya pada jalur yang bergeser ke tepi sungai, berjalan selama 10 langkah dan berhenti. Dia menggunakan tangan kirinya untuk menghentikan saya dan berlutut, menggunakan tangan kanannya untuk menyentuh beberapa rumput yang sedikit tinggi.
"Ada di sini ... ada beberapa tanda-tanda bahwa tempat ini telah menginjak."
Dia bergumam dan cepat menarik tanda untuk memanggil «Jendela» rumput.
"Hidup telah menurun sedikit Kalau orang dewasa, itu akan telah menurun lebih banyak.. Seorang anak pasti datang ke sini sebelumnya. Terburu-buru Mari."
"Ah ... ahh."
Aku mengangguk dan mengikuti Eugeo, yang menjadi lebih cepat.
Tidak peduli seberapa jauh kita bergerak, pemandangan sungai di kanan dan hutan di sebelah kiri tidak pernah berubah. Sepanjang jalan, kami melewati sebuah danau dan daerah landai. Itu hanya membuat saya merasa seperti saya telah memasuki «lanskap lingkaran» perangkap yang RPG kebanyakan. Saya tidak bisa lagi mendengar suara lonceng di menara, dan hanya bisa menyimpulkan waktu dari matahari yang naik sedikit demi sedikit.
Eugeo dan aku terus berlari menyusuri sungai, dan jika itu adalah saya di dunia nyata, aku akan benar-benar terengah-engah dalam waktu kurang dari 30 menit. Untungnya, orang-orang di dunia ini tampaknya memiliki ketahanan rata-rata cukup tinggi, dan saya merasa bahwa itu lebih menyenangkan daripada melelahkan untuk menggerakkan tubuh saya. Saya pernah menyarankan kepada Eugeo untuk pergi sedikit lebih cepat, tapi Eugeo mengatakan bahwa jika kita bergerak terlalu cepat, hidup kita akan turun dengan cepat, dan kita tidak akan mampu bergerak jika kita tidak berhenti dan beristirahat untuk waktu yang lama.
Sama seperti itu, kami terus berjalan selama 2 jam pada kecepatan yang sesuai, namun masih belum ada tanda-tanda gadis di depan kami. Omong-omong, berdasarkan waktu sekarang, Selka mungkin sudah mencapai gua. Kegelisahan dan kecemasan menyebar melalui mulutku dengan bau sedikit logam.
"Saya katakan ... Eugeo."
Kataku sambil mengambil catatan untuk tidak mengacaukan pernapasan saya. Eugeo, yang berjalan pada sisi depan di depan saya, berbalik untuk melihat.
"Apa itu?"
"Ini hanya demi pencegahan ini ... tapi jika Selka memasuki tanah kegelapan, dia akan segera diambil oleh Knight Integritas?"
Pada saat ini, Eugeo tampak seperti dia mencari melalui ingatannya, dan langsung menyangkalnya.
"Tidak .. Saya kira Knight Integritas kemungkinan besar akan terbang di atas ke desa besok pagi Itu adalah enam yang sama tahun lalu.."
"Saya lihat ... kemudian, bahkan jika itu adalah skenario terburuk, masih ada kesempatan untuk menyelamatkan Selka."
"... Apa yang Anda pikirkan, Kirito?"
"Sederhana. Hari ini, jika kita membawa Selka jauh dari desa, kita mungkin bisa bersembunyi dari kejaran Integritas Knight."
"..."
Eugeo memalingkan wajahnya ke depan, diam, dan berbisik,
"Bagaimana itu mungkin ... Bagaimana dengan Tugas Suci ....?"
"Saya tidak pernah mengatakan bahwa Anda harus datang, Eugeo."
Saya sengaja berkata dengan nada mengejek.
"Aku akan mengambil Selka pergi Ini adalah kesalahan saya untuk berbicara terlalu banyak, jadi aku yang bertanggung jawab untuk ini.."
"... Kirito ..."
Pada melihat wajah Eugeo dari sisi menunjukkan seperti ekspresi terluka, aku merasakan sakit yang tajam jauh di dalam. Namun, ini adalah untuk mengguncang kokoh «Taat Will» nya. Meskipun aku memarahi diriku sendiri jauh di dalam untuk menggunakan krisis Selka, saya harus memastikan tepat saat ini apakah Indeks Taboo hanya hukum filosofis atau aturan mutlak untuk orang-orang yang hidup di dunia ini.
Setelah itu, perlahan-lahan Eugeo menggelengkan kepalanya, beberapa detik kemudian.
"Tidak .. tidak mungkin, Kirito Selka memiliki Tugas Suci juga.. Bahkan jika saya tahu bahwa Knights Integritas yang keluar untuk menangkap dia, aku tidak bisa membiarkan kau pergi dengannya. Dan saya tidak berpikir hal-hal yang akan mengembangkan sedemikian rupa. Selka tidak mungkin melakukan seperti kejahatan serius. "
"Tapi Alice melakukannya."
Saya hanya memberi contoh. Dengan itu, Eugeo menggigit bibirnya erat dan menggeleng keras untuk menyangkal lagi.
"Alice ... Alice adalah khusus Dia berbeda dari orang lain di desa.. Bahkan saya ... dan tentu saja, berbeda dari Selka juga."
Setelah mengatakan bahwa, dia menambah langkahnya seolah-olah ia tidak ingin terus berbicara. Aku mengikutinya dari belakang, berbisik bahwa gadis yang namanya saya hanya tahu dalam hati saya,
-Alice ... apa yang di dunia adalah Anda?
Kepada warga, termasuk Eugeo dan Selka, Indeks Taboo bukanlah sesuatu yang bisa rusak bahkan jika mereka ingin. Ini seperti orang-orang dalam kehidupan nyata tidak mampu melanggar hukum fisika yang menyatakan bahwa mereka tidak bisa terbang. Ini adalah sesuatu yang menegaskan pengamatan saya bahwa «mereka masih berbeda dari saya sebagai manusia meskipun mereka memiliki Fluctlights nyata».
Namun, melanggar Taboo kuat ... apa adanya ini gadis bernama Alice yang bisa istirahat seperti Taboo kuat? Apakah dia seorang pemain seperti saya tes menggunakan STL? Atau-
Kakiku bergerak sendiri saat aku mencoba untuk mengumpulkan segala macam pikiran dalam pikiran saya. Pada saat ini, Eugeo memecah keheningan.
"Saya melihatnya, Kirito."
Aku mengangkat wajahku, dan seperti katanya, pada istirahat dari hutan, aku bisa melihat keabu-putih batu berbaris.
Kami berdua berlari menuruni beberapa ratus meter yang tersisa dan berhenti di patch berumput yang menjadi kerikil. Aku terengah-engah dengan cara yang sedikit berat dan menatap adegan di depan saya dengan cara kaget.
Itu bukan dunia-maya perubahan di daerah benar-benar terlalu jelas, menyebabkan saya untuk memikirkan mengatakan hal seperti itu. Ada hanya sangat sempit penyangga membelah zona itu, dan tiba-tiba, itu menjadi sebuah gunung berbatu yang hampir vertikal. Yang menakjubkan adalah bahwa jika saya mengangkat tangan saya, tempat saya bisa menyentuh tertutup salju tipis. Aku tidak tahu seberapa tinggi itu, tapi ada cahaya putih murni berkedip dekatnya.
Gunung-gunung bersalju diperpanjang keluar ke sisi kiri dan kanan dari tempat saya berdiri, sampai aku tidak bisa lagi melihat mereka. Rasanya seperti mereka ingin membagi «sisi ini» dan «seberang» dari dunia ini sempurna. Jika dunia ini benar-benar memiliki seorang desainer, saya benar-benar ingin mengeluh bahwa desain untuk batas itu terlalu sederhana.
"Apakah ini ... rentang gunung di Edge Dan di sisi lain adalah tanah kegelapan? ...?"
Aku berbisik dengan kekafiran. Eugeo mengangguk.
"Saya terkejut ketika saya datang ke sini untuk pertama kalinya ini pegunungan di Edge. ..."
"... Apakah begitu dekat dengan kita sekarang."
Aku mendesah saat aku terus dan sadar memiringkan kepalaku. Itu adalah jalan yang tidak memiliki kendala, tidak ada jalan split dan jarak yang dapat dicakup dalam 2,5 jam hanya dengan berjalan lebih cepat. Rasanya seperti-seperti itu memikat kita, memikat penduduk ke daerah Taboo. Atau mungkin sebaliknya, mengundang orang-orang dari negeri kegelapan untuk menyerang ...
Eugeo berpaling kepada saya, yang santai, dan berkata dengan cemas.
"Kalau begitu, mari kita bergegas Ada kemungkinan besar masih 30 menit jarak antara kami dan Selka.. Setelah kita menemukan dan menariknya kembali, kita mungkin bisa kembali ke desa sementara itu masih cerah.
"Ah, ahh ... kau benar."
Aku memandang di mana ia menunjuk, dan aku bisa melihat bahwa kami berjalan menyusuri sungai sedang tersedot di-atau lebih tepatnya, mengalir keluar dari lubang-menonjol di dinding.
"Apakah itu ..."
Kami berlari masuk tinggi dan lebar dinding itu tidak kecil, dan di sisi kiri jejak air yang mengalir, ada jalan batu yang cukup lebar untuk dua orang berjalan berdampingan. Lubang itu benar-benar tertutup dalam kegelapan, dan kadang-kadang ada akan menjadi angin dingin bertiup.
"Oi, Eugeo ... bagaimana kita menyalakan tempat ini?"
Saya benar-benar lupa tentang item yang dibutuhkan untuk menjelajahi gua dan panik ketika aku mengatakan itu. Eugeo mengangguk dengan ekspresi yang menunjukkan untuk menyerahkan kepada dirinya, dan mengangkat sepotong rumput yang bahkan saya tidak tahu kapan ia dijemput. Apa yang akan Anda lakukan dengan sebuah bristlegrass? Tepat ketika aku melihat ke depan dengan cara yang kaget, Eugeo mengatakan dengan ekspresi serius.
"Sistem システム · Panggilan コール!! Lit リット · Kecil スモール · Rod ロッド!!"
«System Call»? Tepat ketika aku terkejut-
Ujung Eugeo rumput menyambar ke mengeluarkan cahaya putih kebiruan dengan * disiram *, dan kecerahan sudah cukup untuk menerangi beberapa meter dari kegelapan. Eugeo mengangkat dan melangkah ke dalam gua.
Saya terkejut tidak memudar sama sekali karena saya buru-buru mengikutinya dan berjalan di sampingnya, bertanya,
"Eu-Eugeo ... hanya sekarang, itu?"
Eugeo mengerutkan kening tegas, tapi jelas menunjukkan ekspresi senang saat ia menjawab,
"Ini adalah seni sakral, tapi itu hanya sangat sederhana yang saya pelajari ini dengan berlatih keras untuk mendapatkan« Blue Pedang Rose »tahun lalu.."
"Art Suci ... Anda tahu ... Sistem juga memiliki makna Lit ... atau sesuatu seperti itu?"
"Artinya ... tidak sama sekali. Ini garis diformulasikan Ini adalah kalimat yang digunakan untuk memanggil Tuhan dan berdoa untuk mukjizat.. Seni tingkat yang lebih tinggi suci tampaknya jauh lebih lama daripada yang sekarang."
Saya melihat, jadi dia hanya diperlakukan sebagai mantra tanpa memikirkan hal itu sebagai bentuk bahasa. Aku mengangguk pergi jauh di dalam hati saya. Namun, mantra ini benar-benar menuntut efek instan. Perancang dunia ini tentunya orang yang realistis.
"Saya katakan ... saya bisa menggunakannya?"
Itu bukan situasi terbaik saat ini, tapi aku masih bertanya dengan pikiran untuk mencoba. Eugeo mulai merenungkan dengan ketidakpastian.
"Saya berlatih mantra ini setiap kali aku punya waktu luang dalam pekerjaan saya, dan menghabiskan satu bulan untuk belajar mantra ini Alice mengatakan sebelumnya bahwa mereka dengan bakat akan mempelajarinya dalam satu hari,. Dan mereka yang tidak memilikinya tidak akan pernah bisa belajar dalam hidup mereka saya tidak tahu bakat Anda, Kirito, tapi mungkin tidak mungkin bagi Anda untuk belajar segera .... "
Dengan kata lain, jika saya ingin menggunakan sihir ... seni sakral, saya harus berlatih berkali-kali untuk meningkatkan tingkat keterampilan saya. Ini benar-benar bukan sesuatu yang bisa dikuasai langsung. Aku hanya bisa menyerah untuk sekarang dan menatap kegelapan di depan saya.
Jalur abu-abu lembab batu itu berkelok-kelok ke depan. Angin dingin es yang bisa memotong kulit bertiup ke arahku dari depan. Aku punya sekutu dengan saya, tapi saya bahkan tidak memiliki tongkat kayu, apalagi pedang, yang benar-benar khawatir saya.
"Saya katakan ... Apakah Selka benar-benar datang ke tempat seperti ...?"
Aku tidak bisa menahan diri dari bergumam. Eugeo diam-diam menggunakan bristlegrass bersinar untuk menerangi tanah.
"Ah ..."
Bola putih kebiruan cahaya menunjukkan genangan air beku dangkal. Bagian tengah genangan itu diinjak-injak, membuat retak semua bulat.
Saya mencoba untuk melangkah di atasnya, dan es mengeluarkan suara retak karena retak menjadi lebih besar. Dengan kata lain, ada seseorang yang lebih ringan daripada saya yang baru saja berjalan di atas es tidak terlalu lama.
"Saya melihat ... Tebak kita benar maka Benar-benar .... Aku tidak tahu apakah dia hanya sembrono atau tidak mengenal rasa takut ..."
Aku tidak bisa membantu tetapi bergumam. Mendengar itu, Eugeo memiringkan kepalanya dengan cara yang bingung.
"Sebenarnya, tidak ada banyak yang harus takut tentang ada naga putih di dalam gua ini, bahkan tikus atau kelelawar di sini.."
"Saya-Begitukah ..."
Saya kembali mengingatkan bahwa meskipun ada musuh, tidak ada monster menyerang. Setidaknya aku bisa berasumsi bahwa pegunungan di tepi berada di dalam area lapangan di VRMMO a.
Punggungku yang telah tegang untuk beberapa alasan santai pada titik-dan pada saat ini.
Ada suara aneh yang datang dengan angin yang datang dari kegelapan di depan kami. Eugeo dan aku melirik satu sama lain. * Gii *, * gii *, suara yang tampaknya beberapa teriakan dari jenis tertentu burung atau binatang buas.
"Oi ... Apa itu tadi?"
"... Yah ... Ini pertama kalinya saya mendengar suara ini ... Ah."
"Wha-apa kali ini?"
"Apakah Anda ... sesuatu yang bau, Kirito ...?"
Mendengar dia mengatakan ini, saya berusaha keras untuk mencium angin yang masuk.
"Ahh ... sesuatu, memberikan bau bakaran ... dan ..."
Bau terbakar resin memiliki racun yang mendasari kecil binatang di dalamnya. Ekspresi saya berubah saat saya berbau ini. Ini benar-benar tidak bau yang saya bisa membawa diri untuk bersantai atas.
"Apa ini ..."
Hanya ketika saya dipaksa keluar kata-kata, suara lain datang, dan aku tersentak.
"KYAAAAAAHHH ...!!" dan, suara lama diseret keluar tidak diragukan lagi jeritan seorang gadis.
"TIDAK BAIK!"
"SELKA ...!"

Eugeo dan aku berteriak pada waktu yang sama seperti kita berlari menyusuri jalan batu licin yang telah membeku di atas.
Aku dilepaskan ke dalam rasa terbesar bahaya-begitu besar bahwa saya tidak bisa mengingat situasi lain di mana aku punya perasaan kuat-seperti itu menghantam tubuhku seperti es, kaki mati rasa saya.
Seperti yang diharapkan, «Underworld» bukanlah surga lengkap. Ada kejahatan gelap gulita dibungkus di bawah lapisan tipis perdamaian. Ini akan menjadi tidak logis sebaliknya. Dunia ini adalah kemungkinan besar seperti penjepit raksasa menekan semua warga di antaranya. Seorang orang tertentu menghabiskan ratusan tahun unscrewing klem perlahan, mengamati apakah warga akan bersatu untuk melawan atau lemah bisa hancur.
Rulid desa kemungkinan besar salah satu tempat yang paling dekat dengan klem. Sebagai «saat-saat terakhir» terus pendekatan, jiwa warga yang dimusnahkan dan menghilang akan terus meningkat.
Tapi aku pasti akan tidak mengizinkan Selka untuk menjadi yang pertama. Itu karena saya adalah orang yang mendapat dia ke gua ini. Saya harus memastikan bahwa dia akan kembali dengan selamat dalam rangka untuk mengambil tanggung jawab untuk mendapatkan nasibnya yang terlibat ...
Eugeo dan saya terus lari dengan kecepatan penuh, mengandalkan cahaya lemah rumput. Pernapasan kita menjadi tidak menentu, dan setiap kali kita dihirup, dada kita akan merasakan sakit. Kami hampir menyelinap beberapa kali, dan lutut dan pergelangan tangan yang memukul dinding es akan terus melukai. Itu tidak sulit untuk membayangkan bahwa kedua kami «kehidupan» sedang menurun. Namun, bahkan jika itu begitu, kita tidak bisa memperlambat.
Seperti kita terus bergerak maju, bau kayu terbakar dan bau liar menjadi lebih tebal. * Gii * gii, suara bisa didengar dengan suara logam * gacha ** gacha *. Aku tidak tahu orang macam apa yang menunggu di depan saya, tapi aku bisa dengan mudah membayangkan bahwa mereka tidak beberapa orang yang ramah.
Karena saya bahkan tidak memiliki pisau di pinggang saya sama sekali, saya harus merencanakan strategi beberapa sebelum menuju ke depan hati-hati ... Saya berbisik kepada diri saya sebagai pemain game, tapi perasaan bahwa itu bukan waktu untuk ini saya kewalahan. Wajah Eugeo itu bahkan lebih buruk daripada saya karena ia cepat berlari ke depan dengan kecepatan luar biasa. Tidak peduli apa, saya tidak mungkin menghentikannya.
Tiba-tiba, ada cahaya oranye bergoyang di dinding di depan kami. Dari refleksi, tampaknya bahwa itu adalah di dalam kubah agak besar. Kulit saya merasakan tusukan-tusukan jelas pada kehadiran musuh ', ada banyak dari mereka-jauh. Saya berdoa bahwa Selka baik-baik saja saat aku melangkah ke dalam ruang kubah dengan Eugeo.
Saya harus melihat-lihat dan mengambil pilihan-seperti yang paling cocok secepat mungkin.
Aku mengikuti pengurangan yang dibuat dalam pikiran saya dan melebar mataku untuk mengakses situasi seperti kamera wide-view memotret.
Pada dasarnya, kubah bulat adalah sekitar 50 m dengan diameter. Tanah ditutupi oleh lapisan tebal es, tapi ada celah besar yang dibuka di tengah, menunjukkan permukaan kebiruan-hitam air.
Cahaya oranye berasal dari dua kelompok api unggun. Dalam kandang black metal, * pacha ** pacha *, kayu bakar itu terbakar pergi.
Juga, tepat di dua kelompok api unggun, ada sekelompok hal-hal yang tampak humanoid tapi jelas bukan manusia atau binatang buas, dan ada lebih dari 30 dari mereka.
Masing-masing dari mereka, atau harus dikatakan bahwa setiap satu dari mereka, yang tidak besar. Kepala berdiri hal itu hanya pada tinggi saya, tetapi tubuh mereka dengan punggung sedikit membungkuk agak otot, terutama lengan yang tampak aneh dan tangan yang memiliki cakar yang tajam pada ujung yang tampak seperti mereka bisa merobek apa-apa selain. Mereka memiliki baju kulit terang, dan pinggang mereka memiliki segala macam bulu, tulang dan tas kecil yang gemerincing di sana. Juga-meskipun mereka yang kasar, saya bisa merasakan kekuatan dari parang mereka kerajinan.
Kulit mereka gelap keabu-abuan-hijau, dan mereka memiliki beberapa cahaya bulu tumbuh pada mereka. Semua dari mereka sepenuhnya botak, tanpa kecuali, dan mereka tumbuh bulu hanya pada sisi telinga yang tajam dan runcing, seperti kabel. Mereka tidak punya alis, dan di bawah dahi menonjol, ada mata yang begitu besar bahwa mereka tidak cocok dengan tubuh mereka sama sekali, semua memberi dari kuning berkarat.
Mereka adalah hal yang sangat normal-dan juga bahwa saya telah digunakan untuk melihat.
Mereka adalah tingkat rendah monster «Goblin» yang pasti akan muncul di RPG aku sudah akrab dengan. Setelah menyadari itu, aku menghela napas. Goblin yang pada dasarnya monster digunakan untuk pemula untuk melatih dan memperoleh pengalaman, dan statistik mereka biasanya sangat rendah.
Namun, perasaan santai hanya bisa bertahan hingga satu yang berdiri paling dekat dengan Eugeo dan saya menemukan kami dan berbalik.
Tulang saya dibekukan juga saat aku merasa ekspresi yang keluar dari mata kuning orang itu. Matanya yang menunjukkan keraguan dan kejutan, yang kemudian berubah menjadi menyenangkan kejam dan kelaparan tak berujung. Itu cukup untuk membuat saya gemetar seperti serangga kecil terjebak di jaring laba-laba besar itu.
Orang-orang ini tidak program juga.
Saya menyadari hal ini jelas di tengah-tengah ketakutan luar biasa saya.
Ini goblin memiliki jiwa nyata juga, yang sifatnya mirip dengan Eugeo dan saya sampai batas tertentu, intelek lahir dari Fluctlights.
Tapi kenapa-? Mengapa ada hal seperti itu?
Selama 2 hari perkiraan saya dibebaskan ke dunia ini, aku punya pengurangan kasar pada jenis keberadaan Eugeo, Selka dan warga lain. Mereka kemungkinan besar «Fluctlights Buatan» disimpan dalam beberapa media buatan dan tidak disimpan dalam otak orang yang hidup itu. Saya tidak bisa membayangkan apa jenis media bisa memelihara jiwa manusia, tapi setidaknya itu tidak sulit untuk membayangkan bahwa sejak STL bisa membaca jiwa, harus mampu menduplikasi mereka.
Itu benar-benar pikiran menakutkan, tetapi sumber duplikasi itu kemungkinan besar Fluctlight a-baru lahir itu. Mereka bisa diduplikasi hal yang disebut «Formulir Asli Jiwa» tanpa henti dan membiarkan mereka tumbuh dari bayi di dunia ini. Selain itu, tidak ada hipotesis lain yang dapat menjelaskan mengapa penduduk Underworld memiliki 'Akal Nyata' dan 'kalah jumlah saat ini jumlah STLs'. Apa yang saya takut tentang pada malam pertama adalah bahwa alasan mengapa RATH menantang dewa-untuk membuat AI yang nyata, suatu Kecerdasan Buatan, dan jiwa manusia yang digunakan sebagai cetakan.
Tujuan ini sudah 90% selesai. Kejelian Eugeo ini sudah jauh melampaui saya, dan emosi yang kompleks sudah memiliki lebih mendalam. Dengan kata lain, itu tidak akan aneh bagi RATH untuk mengakhiri percobaan ini grand namun sombong sama sekali.
Tapi percobaan masih melanjutkan, yang menunjukkan bahwa RATH masih tidak senang tentang hasil saat ini. Apa yang kurang? Aku terus berpikir tentang hal ini, dan mungkin itu ada hubungannya dengan itu «Index Taboo», aturan bahwa Eugeo dan sisanya tidak bisa istirahat.
Pokoknya, asumsi ini bisa menjelaskan Eugeo dan keberadaan orang lain. Mereka berbeda dari saya dalam dimensi fisik, tapi jiwa mereka semua «manusia», benar-benar sama.
Tapi Jika itu terjadi, apa yang ini goblin? Ini kebencian yang kuat yang tampak seperti itu akan mengalir keluar dari bola mata kuning itu ...?
Saya tidak berpikir, dan tidak mau berpikir bahwa bentuk asli dari jiwa mereka adalah manusia. Mungkin RATH menangkap goblin nyata dalam kehidupan nyata dan biarkan menggunakan STL-pemikiran ini terfragmentasi melintas dalam pikiran saya.
The goblin dan aku saling menatap selama kurang dari satu detik, tapi itu cukup untuk menakut-nakuti saya. Seperti yang saya tidak tahu apa yang harus dilakukan dan hanya bisa berdiri kosong, goblin di depan saya mengeluarkan suara, * Giii * - yang mungkin tertawa, dan berdiri.
Dan kemudian, ia berbicara.
"Oi, mencari Apa yang terjadi hari ini?! Lain 2 brats ium putih datang berjalan di sini!"
Pada saat yang sama, ada cackles, * gigi *, * gigi *, datang dari seluruh kubah. Dari yang terdekat, goblin semua mengangkat parang dan berdiri, memberikan off terlihat lapar.
"APA YANG KITA LAKUKAN ~ KITA MENGAMBIL MEREKA PERGI SERTA!??"
Seorang goblin berteriak awalnya. Pada saat ini, gemuruh bisa terdengar dari belakang, dan semua goblin berhenti tertawa. Dari tengah-tengah monster, ada goblin yang dua kali lebih besar seperti goblin lainnya, tampak seperti kelas perwira-.
Orang ini dilengkapi dengan surat skala, dan dahi memiliki bulu hias yang warna-warna primer. Mata yang memiliki semburat merah di bawah bulu membiarkan keluar yang jahat dan dingin luar biasa dingin seperti kecerdasan yang dapat menyebabkan seseorang pingsan. Pemimpin goblin dan menyeringai memamerkan gigi kuning berantakan sebelum berkata dengan suara serak,
"Kita tidak akan mendapatkan banyak bahkan jika kita mengambil ium laki Terlalu merepotkan.. Mari kita bunuh mereka semua dan mengubahnya menjadi daging."
Membunuh.
Sejauh mana saya harus pasrah istilah ini? Aku tersesat.
Saya harus bisa mengambil kemungkinan kematian nyata di sini, di mana tubuh fisik saya benar-benar akan mengambil pukulan fatal. Ini goblin tidak mungkin menyakiti tubuh fisik saya terbaring di STL di dunia nyata.
Tapi meskipun demikian, saya tidak bisa berasumsi bahwa ini akan menjadi sama sebagai VRMMO biasa dan berpikir bahwa itu akan hanya status yang buruk. Itu karena, di dunia ini, tidak ada sihir kebangunan rohani atau barang-barang yang ada untuk tujuan-selain dengan daerah pusat Gereja. Jika saya terbunuh oleh mereka di sini, ini «Kirito» kemungkinan besar akan menemui ajalnya.
Lalu, jika aku mati, apa yang akan terjadi pada saya, kesadaran tubuh utama?
Apakah aku telah terbangun di markas Roppongi dari RATH, dan memiliki operator Higa Takeru tangan saya minum sambil mengatakan 'Anda telah bekerja keras'? Atau akan saya telah terbangun dalam hutan sendirian? Ataukah aku akan menjadi jiwa tanpa tubuh yang hanya dapat menonton dunia ini sedang dihancurkan?
Juga, dalam situasi-apa yang akan terjadi dengan nasib Eugeo dan Selka jika mereka meninggal di sini?
Tidak seperti aku, yang punya «media pribadi» itu otak saya, mereka, Fluctlights yang disimpan di dalam semacam instalasi memori yang besar, mungkin hilang sepenuhnya setelah mereka meninggal ... hal semacam itu adalah mungkin, kan?
Oh yeah ... Selka, di mana dia?
Aku menyela pikiranku dan fokus pada adegan di depan saya.
Sesuai dengan petunjuk dari pemimpin goblin, empat antek menarik parang mereka saat mereka berjalan ke kami, perlahan-lahan, carefreely, memamerkan gigi mereka dan terkekeh, tampak seperti mereka benar-benar dimaksudkan untuk membunuh kami.
Para goblin lainnya, yang berjumlah lebih dari 20, menunjukkan ekspresi bersemangat, semua terkekeh dengan senang, * gigi *. Di belakang mereka, saya akhirnya menemukan satu yang saya cari. Aku tidak bisa melihat dengan jelas dalam kegelapan, tapi Selka, dalam kebiasaan biarawati hitamnya, tergeletak di keranjang mentah. Tubuhnya diikat dengan tali jerami, matanya ditutup rapat, namun ekspresinya tampak seperti dia seharusnya hanya pingsan.
Jika aku ingat dengan jelas, pemimpin goblin barusan telah mengatakan bahwa laki-laki «ium»-mungkin mengacu pada manusia-tidak bisa dijual bahkan jika mereka diambil kembali, sehingga mereka akan dibunuh.
Di sisi lain, gadis itu akan dijual. Mereka dimaksudkan untuk menculik Selka, membawanya kembali ke tanah kegelapan dan menjual dirinya sebagai barang. Jika ini terus tanpa kita melakukan apa-apa, Eugeo dan saya kemungkinan akan dibunuh, namun nasib yang ditunggu Selka akan lebih kejam. Aku tidak bisa hanya menyerah dan membiarkan hal itu menjadi bagian dari simulasi, sama sekali tidak. Dia, seperti saya, adalah manusia-dan hanya seorang gadis 12 tahun saat itu.
Dalam hal ini, apa yang harus saya lakukan-
"Hanya ada satu pilihan."
Aku bergumam. Di samping saya, tubuh beku Eugeo pindah.
Kita harus menyelamatkan Selka tidak peduli apa, bahkan jika saya harus mengorbankan hidup saya sementara.
Tentu saja, itu tidak sesederhana itu. Perbedaan dalam kekuatan pertempuran itu terlalu besar. Sementara 30 goblin semuanya dilengkapi dengan parang dan peralatan armor, kami bahkan tidak memiliki tongkat di tangan. Tetapi meskipun demikian, kita harus pergi. Apa yang menyebabkan situasi ini adalah kata-kata ceroboh saya di tempat pertama.
"Eugeo."
Aku menatap di depan dan cepat berbisik.
"Dengar Kita akan menyelamatkan Selka.. Jangan bergerak."
"Aku mengerti." Aku segera mendengar respon. Sama seperti yang saya harapkan, jantung dalam dirinya agak kuat.
"Aku akan menghitung sampai tiga, dan kemudian kita akan merobohkan empat di depan untuk menerobos mereka ukuran kami berbeda, dan kita pasti akan berhasil jika kita tidak takut.. Aku akan mengambil kiri, Anda mengambil hak, dan kami akan melemparkan api ke danau Jangan membuang rumput menyala.. Setelah api keluar, mengambil pedang dari tanah dan menutupi punggungku. Jangan berpikir untuk mencoba Saya mengalahkan mereka akan menggunakan kesempatan ini untuk berurusan dengan yang besar.. "
"... Aku tidak pernah mengayunkan pedang sebelumnya."
"Ini mirip dengan kapak Ayo .... Satu, dua, tiga!"
Kami berada di atas es, tapi Eugeo dan aku tidak tergelincir saat kita berlari pada kecepatan tercepat kita bisa kerahkan. Kami terus berdoa bahwa keberuntungan ini akan terus berlanjut sampai akhir, dan aku meraung keluar dari bagian bawah perut saya.
"UWOOOOHHHH!"
Eugeo lebih lambat demi sedikit saat ia berteriak "WAAAAAHHHH! ' Kedengarannya seperti jeritan, tapi itu tampak menjadi efektif sebagai 4 goblin melebar kekuningan-hijau mereka mata Namun, mereka mungkin tidak terkejut oleh teriakan,. Tetapi oleh fakta bahwa «ium brats» menerjang mereka.
Aku berlari 10 langkah, terus tubuhku ke bawah dan ditujukan untuk goblin paling kiri dan satu di sampingnya. Bahu kanan saya menerjang hak atas. Mungkin itu adalah tindakan yang tak terduga dan efek koreksi perbedaan dalam ukuran bahwa kedua goblin berubah dua kali dan tergelincir dari atas es. Aku melihat ke samping, dan tekan Eugeo yang berhasil indah sebagai goblin digulirkan seperti cangkang kura-kura bergulir.
Saya terus mengisi dan dipercepat menuju lingkaran goblin. Kemungkinan, orang-orang ini tampaknya tidak memiliki kemampuan respon sebanyak mereka semua hanya bisa melihat lebih kosong tanpa berdiri sama sekali, termasuk pemimpin.
Ya. Hanya tinggal sekitar seperti itu dan tidak bergerak! Saya berdoa seolah-olah aku memarahi mereka karena aku berlari melewati celah antara goblin dan berlari melintasi beberapa meter terakhir.
Pada saat itu, pemimpin goblin, yang tampaknya memiliki kecerdasan sedikit lebih tinggi daripada yang lain, meraung marah,
"JANGAN BIARKAN MEREKA GET DEKAT THE FIRE-"
Tapi ia sedikit terlambat. Eugeo dan saya bergegas ke kebakaran dan menendang mereka ke air. Sejumlah besar abu tersebar di sekitar api unggun sebagai besar dua tenggelam ke dalam air hitam, meninggalkan suara * * syuuu karena mereka padam dengan awan uap putih.
Kubah segera dalam gelap gulita selama beberapa saat-dan kemudian, cahaya putih kebiruan samar tersebar di kegelapan. Itu adalah cahaya pada bristlegrass yang Eugeo memegang dengan tangan kiri.
Pada saat itu, dua hal terjadi beruntung.
Para goblin sekitar kita semua berteriak, beberapa menutupi wajah mereka dan beberapa balik punggung mereka. Aku menoleh dan melihat bahwa bahkan pemimpin goblin menghadap danau itu membungkukkan punggung bagian atas tubuhnya dan menggunakan tangan kirinya untuk menutupi matanya.
"Kirito ... ini ...?"
Eugeo berbisik kaget. Aku hanya menjawab.
"Kemungkinan besar ... orang-orang ini takut cahaya ini. Sekarang adalah kesempatan kita!"
Dari senjata ditempatkan messily sekitar danau, saya mengambil pedang lurus kasar yang tampak seperti lembaran logam besar dan pisau melengkung dengan volume sedikit lebih lebar di ujung depan. Aku menaruh pisau di tangan Eugeo itu.
"Pisau ini digunakan seperti kapak. Dengar, gunakan cahaya bristlegrass 'untuk menahan mereka dan mengejar dari orang-orang menutup masuk"
"Ki ... Kirito?"
"Saya akan mengambil satu turun."
Saya hanya menjawab dan memandang pemimpin goblin yang melotot marah dari melalui celah antara jari menutupi wajahnya. Aku memegang pedang lurus dengan kedua tangan dan cepat mengayunkan kiri dan kanan. Tidak seperti penampilan, rasanya sedikit membosankan, tapi itu jauh lebih baik daripada Pedang Rose Biru yang terlalu berat.
"GURAAH! YOU BRAT ium ... ANDA BERANI MENGAMBIL PADA INI« KILLER LIZARD UGACHI »-SAMA!?"
Pemimpin memelototiku dengan satu mata dan ditutup pada saya seperti raung, menggambar parang besar di pinggang dengan tangan kanan. Pisau gelap gulita memiliki darah yang tampaknya menunjukkan tanda-tanda karat di atasnya, memberi tekanan abnormal.
Dapatkah saya mengalahkan dia-!?
Menghadapi musuh yang tidak tinggi, tapi banyak yang lebih berat dan lebih berotot dari saya, saya panik sesaat. Namun, saya segera mengertakkan gigi saya dan bergerak maju. Jika aku tidak mengalahkan orang ini dan menyimpan Selka, itu akan menjadi situasi di mana saya telah membawa nasib buruk kepadanya ketika saya datang ke dunia ini. Ukuran tidak masalah. Dalam Aincrad Mantan, aku punya pertempuran melawan musuh yang tak terhitung jumlahnya 3-4 kali lebih besar dari saya di bawah kondisi yang benar-benar akan mati jika saya kehilangan.
"TIDAK AKU TIDAK AKAN MENGAMBIL ANDA ON!-Aku akan! UNTUK menaklukkan ANDA!"
Aku berteriak, sebagian diarahkan pada pemimpin dan sebagian diarahkan pada diriku sendiri saat aku segera berlari melalui jarak yang tersisa.
Kaki kiri saya mengambil langkah besar ke depan, menggunakan pedang untuk memangkas turun di bahu kiri musuh diagonal.
Saya tidak meremehkan musuh, namun reaksi pemimpin goblin itu jauh lebih cepat dari yang saya bayangkan. Ini mengabaikan pola serangan saya dan mengayunkan parang yang horizontal. Aku terus tubuhku ke bawah dan hampir tidak berhasil untuk menghindari hal itu. Saya merasa bahwa beberapa saya rambut saya menyentuhnya karena merasa seperti mereka ditipu. Pedang saya memukul rumah, tetapi hanya menghancurkan armor bahu metalik.
Saya akan telah kewalahan dengan kekerasan jika saya berhenti. Memiliki pikiran semacam itu, aku terus pusat saya gravitasi rendah dan pindah samping musuh, bertujuan untuk membuka sisi perut sebelum mengayunkan serangan horisontal. Kali ini adalah sama juga. Meskipun aku punya perasaan, saya tidak bisa menembus surat skala sederhana, dan hanya berhasil mengirimkan mungkin 5-6 lembar logam terbang.
Pertajam PEDANG ANDA SENDIRI DENGAN BENAR! Saya diberitahu pemilik pedang dalam hati saya, menghindari serangan counterattacking yang datang berayun turun dari atas. Pisau tebal parang menembus lantai es di tanah, dan aku menggigil dalam ketakutan kekuatan lengan goblin.
Saya pasti tidak bisa menangani ini jika saya hanya menggunakan serangan tunggal. Saya membuat keputusan ini, dan sementara goblin yang pulih dari keadaan beku kaku, saya mengambil langkah maju yang besar dan meluncurkan serangan balasan saya. Tubuhku mulai bergerak sendiri dengan cara semi-otomatis karena sekali lagi bergerak dalam cara yang mirip dengan yang tak terhitung jumlahnya bergerak itu dengan kata lain, teknik pembunuh yang disebut «Keterampilan Pedang».
Pada saat ini, sebuah fenomena yang saya belum pernah terbayangkan sebelumnya terjadi.
Pedang saya mengeluarkan cahaya yang sangat lemah yang masih tersisa. Pada saat yang sama, tubuh saya melintas dengan kecepatan yang jauh melebihi fisika dunia ini. Itu seolah-olah seseorang mendorong saya dengan tangan tak terlihat dari belakang.
Serangan pertama yang datang ke atas berayun dari posisi kanan bawah menyerempet kaki kiri melewati musuh dan menghentikan gerak.
Sword Art Online Vol 09 - 341.jpg

Serangan kedua yang berayun dari kiri ke kanan secara horizontal diiris pelat dada baju besi dan membuat luka ringan pada bagian dalam daging.
Serangan ketiga yang cepat berayun turun dari sisi kanan atas iris terpisah lengan kiri musuh diangkat untuk membela diri dari sedikit di bawah siku.
Darah segar yang keluar dari permukaan off diiris ditunjukkan sebagai gelap gulita di bawah cahaya putih kebiruan. Lengan kiri goblin yang terbang, * Kurukuru * jatuh ke danau di sisi kiri, membiarkan keluar splash berat.
-Aku menang!
Seperti yang saya sangat yakin ini, saya benar-benar terkejut.
Serangan itu hanya sekarang ... tiga-kontinyu-serangan pedang keterampilan untuk satu tangan pedang, «Nail tajam», bukan hanya penampilan, namun ternyata benar-benar terjadi. Di tengah-tengah pemotongan, pisau membiarkan keluar lintasan merah di udara, dan tubuh saya dipercepat oleh kekuatan tak terlihat. Dengan kata lain, itu «Sistem Assist» dengan «Efek Cahaya».
Dengan kata lain, di dunia ini, Underworld, keterampilan pedang benar-benar ada. Keterampilan pedang dipasang ke dalam sistem dunia yang dikuatkan. "Rekreasi imajinasi 'tidak bisa menjelaskan fenomena ini. Aku hampir tidak menyadari bahwa keterampilan saya dirilis adalah satu. Sistem mendeteksi gerakan awal saya dan membiarkan keluar keterampilan pedang melalui membantu untuk memperbaiki tindakan saya. Jika tidak, fenomena semacam ini tidak mungkin terjadi.
Tetapi jika itu terjadi, ada pertanyaan baru.
Kemarin, saya menggunakan keterampilan pedang tunggal «Horizontal» dengan «Pedang Rose Biru» untuk menebang pohon Cedar setan gigas. Itu adalah keterampilan dasar yang jauh lebih mudah daripada «Nail tajam» - hanya sebuah ayunan biasa. Namun, sistem tidak pernah membantu saya. Pedang tidak bersinar, dan tubuh saya tidak mempercepat. Pisau merindukan target, dan aku jatuh dengan cara yang canggung.
Namun, mengapa saya dapat menggunakan keterampilan pedang saat ini? Apakah karena ini adalah pertempuran nyata? Tapi bagaimana sistem memutuskan apakah pemain serius memerangi ...?
Seperti yang saya membuat pikiran ini, saya berkedip. Dalam SAO tua, tidak ada banyak celah. Saya akan tetap setelah melakukan keterampilan terus menerus, dan musuh, karena telah sangat terluka, tidak akan mampu bergerak untuk sementara waktu.
Tapi di dunia ini, bahkan dengan keterampilan pedang, itu bukan permainan VRMMO. Aku bodohnya lupa tentang itu.
Pemimpin goblin dengan lengan kiri yang dipotong berbeda dari monster poligon, karena tidak berhenti bahkan untuk sejenak. Mata berkedip kuning yang tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan atau kekosongan, dalam kebencian hanya luar biasa. Darah mengalir gelap gulita keluar dari luka sebagai mendidih raungan-
"GAUUAAAA!"
Dan cepat mengayunkan parang di tangan kanan.
Saya tidak bisa menghindari pisau berat masuk yang terbang horizontal dalam waktu. Daerah dekat ujung menyerempet bahu kiri saya, dan tekanan saja mengirimi saya terbang oleh lebih dari 2 juta sebagai punggungku mendarat keras di permukaan es.
Pada saat ini, pemimpin goblin akhirnya berjongkok dan menempatkan parang di mulut dan menggunakan tangan kanan untuk mengambil ke bagian dipotong dari lengan kiri. * Misa misa * - suara menakutkan bisa didengar. Pemimpin goblin paksa keruk untuk menghentikan pendarahan. Tindakannya jelas itu bukan dari jenis standar AI. Ya ... Saya telah melihat hal itu saat hal itu menyatakan nama menjadi «Ugachi». Ini bukan pertempuran antara pemain dan rakasa, tapi dua orang memegang senjata berusaha untuk membunuh satu sama lain.
"Kirito Apakah Anda! Hit!?"
Sedikit lebih jauh, Eugeo menggunakan tangan kanannya untuk berpegang pada pisau melengkung sementara tangan kirinya memegang rumput bersinar untuk menahan antek goblin.
Saya ingin mengatakan 'Ini hanya awal', tapi lidah kaku saya tidak bisa bergerak seperti yang saya pikir saya mengangguk dengan suara gemetar. Seperti yang saya menggunakan satu tangan untuk mendukung diri ke permukaan es saat aku berdiri-
Perasaan terbakar keluar dari bahu kiri, merasa seperti itu akan membakar melalui semua saraf saya. * Saka saka * - percikan api muncul di depan mata saya. Aku tidak bisa membantu tetapi menangis keluar sebagai tenggorokanku mengerang.
Seperti nyeri luar biasa-!
Itu jauh lebih dari toleransi rasa sakit saya bisa menangani. Saya tidak bisa melakukan apa pun selain meringkuk sendiri dan celana ringan. Meski begitu, saya masih mencoba untuk melihat ke belakang untuk melihat bagian yang rusak dari bahu saya. Lengan pada jubah itu benar-benar merobek, mengungkapkan luka yang besar dan jelek pada kulit. Itu lebih seperti luka robek oleh cakar raksasa dari luka pedang. Kulit dan daging di bawah itu benar-benar mencukur seterang-darah merah terus menyembur keluar. Lengan kiri saya hanya pergi dengan perasaan panas mematikan ujung jari saya tidak dapat bergerak, seolah-olah mereka tidak milik saya.
Bagaimana mungkin ini bisa menjadi dunia maya? Aku berteriak di dalam pikiran saya.
Titik dunia virtual yang disebut adalah untuk menghilangkan semua rasa sakit realitas dan kesulitan, keburukan dan kotoran, dan mencapai lingkungan yang bersih dan nyaman, kan? Apa gunanya menciptakan realistis seperti tingkat rasa sakit dan penderitaan? Tidak-ini sakit lebih dari itu akan realistis. Jika saya punya cedera dalam kehidupan nyata, saya mungkin akan mengeluarkan zat kimia otak atau berakhir dalam keadaan koma sebagai mekanisme defensif, kan? Itu tidak mungkin bagi seseorang untuk bertahan seperti tingkat rasa sakit ...
-Mungkin bukan itu.
Saya berusaha keras untuk berpaling dari luka saya dan mengejek diri sebelum mengubah pikiran saya.
Saya, orang ini disebut Kirigaya Kazuto, benar-benar tidak terpakai untuk rasa sakit yang nyata. Dalam kehidupan nyata, saya tidak pernah punya luka parah sejak aku dibesarkan. Ketika saya dipaksa oleh kakek untuk belajar kendo, aku cepat-cepat menyerah. Itu sulit ketika saya pergi melalui penyembuhan setelah SAO, tapi itu berkat mesin pelatihan paling maju dan obat tambahan bahwa saya tidak perlu khawatir tentang rasa sakit.
Tentu saja, tidak ada banyak lagi yang bisa dikatakan tentang dunia maya. Gear saraf dan AmuSphere telah memiliki fungsi penyerapan nyeri yang bisa menghapusnya hampir sepenuhnya, dan tingkat untuk yang melakukannya adalah sedemikian rupa sehingga saya akan bertanya-tanya apakah itu terlalu overprotective. Karena itu, kerusakan dalam pertempuran itu hanya peningkatan sederhana atau penurunan Poin Hit. Oh ya, jika nyeri tersebut ada di Aincrad, saya pasti akan tidak mampu meninggalkan Kota Mulai.
Underworld adalah dreamland yang diciptakan, dan juga realitas lain.
Saya tidak yakin berapa banyak hari itu sebelumnya, tapi akhirnya aku bisa memahami makna dari kata-kata yang saya katakan untuk Agil di tokonya. Realitas yang disebut disebut sakit yang nyata, menghadapi kesulitan dan penderitaan. Hanya mereka yang bisa bertahan hal-hal yang menyerang mereka, dan mengalahkan mereka, bisa lebih kuat di dunia itu. Pemimpin goblin, tidak, Ugachi sudah memahami hal ini, dan saya tidak pernah memikirkan hal ini sebelumnya.
Pada ujung depan dari visi saya, kabur oleh air mata, Ugachi menghentikan pendarahan pada lengan kiri dipotong dan diam-diam mengawasi saya. Matanya melesat melihat pembalasan mengucapkan seperti udara sekitarnya tampak bergemuruh. Ini menempatkan parang itu menggigit di dalam tangan kanan dan mengayunkannya. * Vun *.
"... Penghinaan seperti itu, Anda tidak akan pernah membayar bahwa bahkan jika saya dadu Anda dan menelan Anda hidup ... Namun, mari kita lakukan ini."
Ugachi diaduk parang atas kepalanya * Vun, Vun * dan perlahan-lahan tertutup masuk aku melihat darinya, menonton Selka, yang sedang berbaring setelah diikat erat. Pikiranku berpikir bahwa aku harus berdiri, untuk berdiri dan melawan, tapi tubuh saya tidak bisa bergerak. Rasanya seperti kesan negatif yang telah berkembang dalam diri saya telah menjadi menahan diri dalam realitas dan terikat me ...
Langkah-langkah yang berat tiba-tiba berhenti di depan saya. Udara gemuruh, dan saya merasa bahwa pisau raksasa hendak diangkat. Itu terlalu terlambat untuk menghindar baik atau counter. Aku mengertakkan gigi dan menunggu untuk saat ini saya akan dibebaskan dari dunia ini.
Namun, setelah waktu yang lama, pisau guillotine pernah turun ke bawah. * Za Zaa-apa * diganti itu adalah suara dari permukaan es diinjak-injak, dan kemudian, ada suara akrab berteriak,
"Kirito-!!"
Aku melebar mata saya kaget karena saya melihat Eugeo melompat melewati saya untuk memangkas Ugachi. Dia terus mengayunkan tangan kanannya memegang pisau melengkung liar dan memaksa musuh untuk mengambil dua, tiga langkah kembali.
The goblin terkejut pada awalnya, tapi ia segera kembali ketenangannya dan memegang parang terampil dengan hanya satu tangan dan pergi silat serangan Eugeo dari kiri dan kanan. Untuk sesaat, saya lupa tentang rasa sakit saya dan berteriak,
"STOP IT, EUGEO! HURRY UP DAN RUN!!"
Namun, ia terus berteriak sementara kehilangan dirinya dan terus mengayunkan pisau. Seperti yang diharapkan dari seseorang yang sudah mengayunkan kapak yang berat untuk waktu yang lama, kecepatan setiap hit single adalah eye-popping, tapi sayangnya, gerakan yang terlalu sederhana. Ugachi pertama tampak seperti dia menikmati perlawanan mangsa saat ia terus mempertahankan antusias, dan kemudian, "GUASS!" Ini meraung dan menggunakan jari-jari kakinya untuk menendang kaki Eugeo yang mendukung. Seperti Eugeo kehilangan keseimbangan dan tersandung, mudah mengangkat parang-nya

"STOOOPP ITTTTT -!"
Sebelum teriakan saya mencapai mereka, santai berayun horizontal.

Eugeo terpukul ke perut dan dikirim terbang jauh, mendarat tepat di samping saya dengan suara tumpul. Saya secara naluriah berbalik, dan rasa sakit yang tajam terjadi di bahu kiri saya seperti kilat, tapi kali ini, saya mengabaikan rasa sakit dan menyikut atas.
Luka Eugeo adalah jauh lebih serius daripada saya. Bagian atas tubuhnya diiris terbuka horizontal, dan luka bergerigi berdarah keluar banyak darah segar pada tingkat yang mengerikan. Di bawah cahaya rumput yang masih dipegang di tangan kirinya, cara kerja yang tidak teratur dari organ-organ di dalam luka begitu telanjang mata saya.
* Batuk *. Dengan suara berat, mulut Eugeo itu tersedak keluar darah dengan gelembung dicampur masuk mata hijau kehilangan cahaya mereka ketika mereka menatap tepat di atas emptily.
Namun, Eugeo pernah berhenti berusaha untuk berdiri. Mulutnya napas udara yang memiliki beberapa kabut merah dicampur dalam, gemetar saat ia menggunakan kedua tangannya untuk mendukung dirinya dari tanah.
"Eugeo ... itu sudah cukup ... itu ..."
Aku tidak bisa membantu tetapi katakan. Rasa sakit pada tubuh Eugeo itu bukan sesuatu yang bisa dibandingkan dengan menambang. Itu pasti jauh lebih dari apa kesadaran normal bisa bertahan.
Pada saat itu-mata yang telah kehilangan fokus mereka memandang lurus ke arahku, dan ia berseru kata-kata yang bersimbah darah.
"Whe-Ketika kita masih muda ... kami berjanji ... aku, Kirito ... dan Alice, dari hari kita lahir bersama-sama, dengan waktu kita mati bersama-sama ... kali ini, saya pasti harus ... melindungi ... Aku harus ... "
Pada saat ini lengan Eugeo tiba-tiba kehilangan kekuatan mereka. Aku segera mengulurkan tangan saya untuk mengambil tubuhnya. Tepat ketika berat badan yang ramping Eugeo belum berotot dipindahkan ke saya ...
Visi saya dikelilingi oleh flash putih terganggu, dan pada bagian dalam layar, ada bayangan samar-samar di sana.
Di bawah matahari terbenam merah menyala, aku sedang berjalan menyusuri jalan antara ladang gandum. Yang memegang tangan kanan saya adalah anak laki-laki muda dengan rambut berwarna rami, dan memegang satu ke kiri saya adalah seorang gadis pirang.
Itu benar ... Saya percaya bahwa dunia tidak akan pernah berubah. Saya percaya bahwa kami bertiga akan terus hidup bersama. Namun, kami tidak berhasil melindunginya. Kita tidak bisa berbuat apa-apa. Bagaimana aku bisa lupa bahwa putus asa, tidak berdaya itu? Kali ini ... Kali ini, saya pasti akan ...
Saya tidak bisa merasakan rasa sakit di bahu saya lagi. Saya lembut menempatkan Eugeo sadar ke permukaan es, mencapai tangan kanan saya keluar dan memegang gagang pedang lurus yang jatuh ke lantai.
Saya kemudian mendongak dan mengayunkan horizontal di Ugachi, yang berayun turun parang yang hanya pada saat itu.
"GURAA ...!"
Musuh meraung kaget saat tubuhnya bergoyang sedikit. Saya menggunakan momentum saat aku berdiri untuk ram langsung ke perutnya. Goblin bergoyang lagi dan mengambil dua, tiga langkah kembali.
Aku menunjuk pedang di tangan kanan saya ke pusat musuh, mengambil napas dalam-dalam, dan menghela napas.
Memang benar bahwa saya adalah seorang pemula yang lengkap ketika datang ke rasa sakit dari tubuh fisik. Namun, saya telah mengalami nyeri mutlak yang jauh melampaui itu. Ini jenis cedera itu tidak dibandingkan dengan rasa sakit kehilangan seseorang yang penting. Rasa sakit kehilangan adalah satu-satunya hal yang tidak akan pernah hilang tidak peduli bagaimana orang mencoba untuk memanipulasi melalui mesin.
Ugachi mengeluarkan raungan keras intoleransi, dan antek sekelilingnya yang terkekeh pergi, * kiki *, semua tutup mulut.
"Putih ium ... jangan sombong!"
Aku mengumpulkan kesadaran saya ke ujung pisau parang sebagai Ugachi didakwa atas ganasnya. * Kiiiin *. Dengan suara ini, segala sesuatu yang lain dalam pemandangan saya menghilang radial. Itu adalah perasaan mempercepat bahwa aku lupa untuk waktu yang lama, di mana saraf saya mulai terasa panas. Tidak ada di dunia ini-, harus dikatakan bahwa jiwa saya terbakar.
Ketika saya menghadapi parang berayun turun, saya mengambil langkah maju untuk menghindari dan memangkas dari sisi kiri bawah, untuk memotong lengan kanan dari musuh dekat bahu. Parang yang berayun bersama-sama dengan lengan raksasa berputar, * vuun * vuun, dan mendarat di tengah-tengah para goblin di sekitarnya, menyebabkan banyak jeritan.
Ugachi, yang telah kehilangan kedua lengannya, itu menunjukkan kemarahan dan lebih banyak kejutan di mata kuning seperti bergoyang kembali. Cairan hitam yang terus merembes keluar dari luka yang mendarat di es dan uap diciptakan.
"... Bagaimana besar ini saya kalah ium sebuah ... brat ium hanya ..."
Tanpa menunggu suara terengah-engah untuk menyelesaikan, saya dikenakan maju dengan semua yang saya punya.
"Tidak Nama saya tidak« ium »!"
Saya sadar mengatakan hal ini. Pada saat yang sama, jari-jari kaki pada kaki kiri, ujung jari di tangan kanan, dan ujung pedang yang mencapai ujung jari menjadi setajam cambuk. Pisau bersinar lagi, dan kali ini adalah lampu hijau pucat. Tangan tak terlihat mendorong saya dengan keras dari belakang saat saya menggunakan satu tangan dorong keterampilan pedang, «Leap Sonic».
"I AM ... THE Kirito Pendekar!!"
* Pyun *. Sebagai suara dari udara ripping mencapai telingaku, kepala raksasa Ugachi itu sudah terbang tinggi ke udara.
Bahwa kepala tampaknya terbang tegak sebelum berbalik dan jatuh. Aku meraih tangan kiri saya untuk meraihnya, memegangnya dengan bulu hias yang berdiri seperti membanggakan, mengangkat kepala pemimpin yang masih berdarah dan berteriak.
"Saya MENGAMBIL KEPALA PEMIMPIN ANDA SIAPA SAJA YANG INGIN FIGHT, LANGKAH TEPAT UP! MEREKA YANG TIDAK INGIN FIGHT, scram KEMBALI KE TANAH DARKNESS!!"
Eugeo, mencoba dan bertahan untuk sementara waktu. Gumamku jauh di dalam hati saya karena saya melotot kelompok sekitarnya dengan maksud membunuh semampu saya dengan kedua mata. Para goblin mulai panik ketika mereka melihat pemimpin mereka meninggal, masing-masing dari mereka saling memandang dan membiarkan keluar suara panik * gii gii *
Setelah beberapa saat, salah satu dari mereka, yang berdiri di barisan depan, memegang tongkat di belakang bahu nya, berjalan keluar.
"Gehe, dalam kasus itu, begitu aku membunuhmu, aku, Abuli-sama akan menjadi kepala berikutnya ..."
Sekarang, saya tidak punya waktu untuk sabar mendengarnya menyelesaikan kata-katanya. Tangan kiriku mencengkeram kepala saat aku berlari ke depan, dengan menggunakan keterampilan yang sama seperti sebelumnya untuk mengiris orang itu dari rusuk kanan ke bahu kiri. Dengan suara tumpul, darah berceceran berikutnya, dan tubuh bagian atas meluncur ke wilayah dipotong sebelum mendarat di tanah.
Dengan itu, goblin yang tersisa tampaknya telah akhirnya membuat keputusan mereka. Mereka semua berteriak dan bergegas menuju sudut kubah. Goblin beberapa mendorong satu sama lain dan bergerak melalui pintu keluar kami tidak masuk dari, dan segera menghilang tanpa jejak. Gema langkah kaki dan teriakan secara bertahap memudar dan menghilang. Kubah es built memasuki momen dingin es keheningan, seolah keributan tadi itu bohong.
Aku mengambil napas dalam-dalam, menahan rasa sakit yang keluar dari bahu kiri saya lagi, dan membuang pedang di tangan kanan saya serta kepala di sebelah kiri saya. Aku berbalik dan berlari menuju teman saya yang telah roboh.
"EUGEO!! HANG DI SANA!!"
Aku berteriak, tapi wajahnya yang pucat itu tidak bergerak sama sekali. Aku bisa merasakan napas sedikit dari bibir sedikit terbuka, tapi sepertinya itu bisa berhenti kapan saja. Luka yang menghancurkan perutnya masih berdarah. Aku tahu bahwa aku harus menghentikannya, tapi aku tidak tahu bagaimana.
Saya menggunakan tangan kanan saya kaku dengan cepat menggambar tanda dan mengetuk bahu Eugeo itu, melihat jendela yang muncul dengan sikap berdoa.
Kehidupan-Daya Tahan Poin, yang diindikasikan sebagai [244/3425]. Juga, nilai di depan itu menjatuhkan pada tingkat mengerikan dari satu titik setiap dua detik. Dengan kata lain, Hidup Eugeo yang akan di ujungnya dalam waktu sekitar 480 detik-ada sekitar 8 menit tersisa.
"... Tunggu aku segera akan menyelamatkan Anda!. JANGAN MATI!"
Aku berteriak lagi dan segera bangkit, bergegas menuju gerobak yang dikesampingkan.
Di gerobak, ada Selka, semua terikat di tengah-tengah barel kayu dan kontainer dengan isi yang tidak diketahui dan banyak senjata. Aku mengeluarkan pisau dari kotak di dekatnya dan cepat memotong tali.
Aku membawa tubuh mungil itu, membaringkannya di lantai luas dan cepat diperiksa, tapi tidak ada luka luar yang jelas. Napasnya jauh lebih mantap daripada Eugeo. Aku meraih bahu pada kebiasaan biarawati dan mengguncang-guncang tubuhnya dengan jumlah minimum kekuatan.
"SELKA ... SELKA! BANGUN!!"
Alis panjang Selka dengan segera mengejang, dan mata cokelat muda dibuka dengan sekejap. Sepertinya dia tidak bisa mengenali saya dengan hanya cahaya bristlegrass yang melemparkan samping Eugeo sebagai tenggorokannya menjerit kecil.
"Tidak .. noo ..."
Selka melambaikan tangannya dan mencoba untuk mendorong ke samping, dan aku memeluknya di depan berteriak,
"SELKA, IT'S ME! ​​Kirito JANGAN KHAWATIR,! Goblin sedang dikejar PERGI!"
Setelah mendengar suara saya, Selka segera berhenti. Dia mengulurkan jari-jarinya keluar sementara dan dengan lembut menyentuh wajahku.
"Kirito ... itu benar-benar Anda, Kirito ...?"
"Ahh, saya datang untuk menyelamatkan Anda Apakah Anda baik-baik saja? Apakah kau terluka di mana saja?."
"Tidak .. Tidak sama sekali. Aku baik-baik ..."
Bibir Selka yang melengkung ke samping, dan kemudian ia segera melompat ke memelukku pada leher.
"Kirito ... I. .. I. ..!"
Suara napas sedikit bisa didengar di samping telingaku, membiarkan keluar seperti anak kecil menangis-tapi sebelum itu bisa terjadi, saya membawa Selka dengan kedua tangan, berbalik dan mulai berlari.
"Maaf, menangis kemudian Eugeo yang sangat sakit!"
"Eh ..."
Tubuh melengkung segera membeku. Aku menendang es hancur di tanah dan sampah tersebut goblin ditinggalkan saat aku berlari menuju Eugeo dan menempatkan Selka bawah.
"Sudah terlambat untuk pengobatan biasa ... menggunakan seni sakral Anda untuk menyelamatkannya, Selka, please!"
Selka mendengarkan saya sambil menahan napas dan berlutut di hadapan hati mencapai tangan kanannya keluar. Dia menyentuh luka yang mendalam pada Eugeo, dan tiba-tiba pindah tangannya kembali.
Setelah beberapa saat, Selka menggelengkan kepalanya yang terikat menjadi tiga kepang keras.
"... Aku tidak bisa ... seperti ini ... ini semacam luka, seni sakral saya ... tidak bisa ..."
Saat ia menggunakan jarinya untuk menyentuh Eugeo, wajahnya menjadi pucat.
"Eugeo ... kau berbohong, benar ... karena aku ... Eugeo ..."
Air mata menetes di wajah Selka itu, mendarat ke genangan darah di atas es. Dia mengambil tangannya kembali dan menutupi wajahnya, membiarkan keluar tangisan. Saya merasa bahwa itu kejam mengatakan ini seperti seorang gadis, tapi aku berteriak.
"CRY SETELAH ANDA TELAH DISEMBUHKAN EUGEO! TIDAK MASALAH APAKAH ADA CARA A, HANYA TRY IT TIDAK! ANDA SEHARUSNYA MENJADI SISTER BERIKUTNYA!? ANDA penerus ALICE, KANAN!?"
Bahu Selka tersentak keras sejenak, namun segera kembali merosot lemah.
"... I. .. tidak bisa seperti nee-sama ... Aku bahkan tidak bisa menghafal mantra nee-sama menghabiskan tiga hari untuk menguasai bahkan setelah satu bulan. Sekarang, apa yang saya hanya bisa menyembuhkan adalah. .. luka yang sangat kecil ... "
"Eugeo, dia ..."
Saya didorong oleh emosi naik dalam diriku ketika aku berkata dengan putus asa,
"Eugeo datang untuk menyelamatkan Anda, Selka Dia mempertaruhkan nyawanya bukan untuk Alice, tapi bagi Anda!!"
Bahu Selka tersentak lagi, kali ini, lebih dari sebelumnya.
Selama waktu ini, kehidupan Eugeo yang sedang menurun menuju nol. Hanya ada 2 menit kiri, bahkan mungkin satu. Sebuah momen instan keheningan terasa begitu lama itu tak tertahankan.
Tiba-tiba, Selka mengangkat wajahnya. Ekspresi ketakutan dan ragu-ragu dia punya dari beberapa detik sebelum itu semua pergi.
"-Sudah terlambat untuk pengobatan biasa Kita hanya bisa mencoba seni tinggi-peringkat berbahaya suci.. Kirito, aku butuh bantuanmu."
"Saya-Saya mengerti bahwa saya akan melakukan apapun yang Anda katakan.."
"Beri aku tangan kiri Anda."
Aku segera meraih tangan kiri saya keluar, dan Selka menggunakan tangan kanannya untuk menahan erat-erat. Kemudian, ia menggunakan kiri untuk memegang tangan kanan Eugeo, yang tergeletak di permukaan es, erat.
"Jika seni gagal, baik Anda dan saya bisa mati. Bersiaplah."
"Biarkan aku menjadi orang yang mati kemudian-siap setiap kali Anda berada!"
Selka menatap lurus ke arahku dengan mata kokoh, mengangguk dan memejamkan mata sebelum mengambil napas dalam-dalam.
"Sistem システム · panggilan コール!!"
Suara nyaring bergema melalui kubah es.
"-Transfer トランスファー · manusia
Suaranya bergema. * Kiin * - suara tajam menjadi lebih keras-dan kemudian, pilar cahaya biru muncul, dengan Selka di tengah.
Itu lebih cerah banyak daripada rumput, lampu pijar, karena diterangi seluruh penjuru kubah besar warna biru muda. Aku tidak bisa membantu tetapi mempersempit mata saya, tapi ini hanya untuk sesaat karena tangan kiri saya yang diadakan oleh Selka tiba-tiba memiliki perasaan aneh di sekitarnya, yang menyebabkan saya untuk membuka mata lebar-lebar.
Rasanya seperti seluruh tubuh saya menghilang ke cahaya karena mengalir keluar dari tangan kiri saya.
Mencermati, tubuh saya benar-benar menciptakan banyak bola kecil cahaya, bergerak dari tangan kiri saya untuk tangan kanan Selka itu. Aku memandang di mana bola cahaya yang bergerak ke arah, dan cahaya mengalir melalui tubuh Selka, meningkatkan kecerahan sebelum diserap ke dalam tangan kanan Eugeo itu.
Mentransfer Daya Tahan. Dengan kata lain, itu adalah seni sakral yang ditransfer Hidup satu orang ke yang lain. Jika saya membuka jendela saya sekarang, saya akan dapat menemukan bahwa nilai saya menurun.
Tidak apa-apa. Hanya mengambil semuanya. Saya pikir dalam hati saya ketika saya diberikan kekuatan lebih dalam tangan kiriku. Selka, yang bertindak sebagai pemberi energi dan penguat, tampak seolah-olah ia kesakitan juga. Saya menyadari kekejaman dunia ini lagi, dan betapa besar harga hidup itu.
Nyeri, penderitaan, dan kesedihan. Alasan mengapa ada seperti niat yang disengaja untuk menekankan hal-hal yang tidak diperlukan di dunia maya adalah jelas sesuatu yang terkait erat dengan keberadaan Underworld. Jika teknisi dari RATH berusaha untuk mendapatkan beberapa bentuk terobosan dengan menyiksa Fluctlights warga, tampaknya bahwa penyusup yang tak terduga, saya, sedang bentuk gangguan dengan membantu Eugeo sini.
Tetapi aku, hanya mengirim saya ke setan untuk itu. Bahkan jika ia adalah jiwa, Eugeo masih teman saya dan saya tidak akan pernah membiarkan dia mati seperti ini.
Sebagai transfer hidup terus, tubuh saya dikelilingi oleh dingin yang kuat. Saya menggunakan pandangan saya secara bertahap memudar untuk mengamati Eugeo. Luka tampak banyak lebih kecil daripada ketika mantra mulai, tapi itu tidak benar-benar sembuh sama sekali, karena darah yang mengalir keluar tidak berhenti sedikit pun.
"Ki-Kirito ... adalah-kau masih baik-baik saja ...?"
Selka terengah-engah kesakitan saat ia mengatakan dalam sebuah cara yang terganggu.
"Jangan khawatir ... sedikit lebih, berikan Eugeo yang lebih kecil!"
Saya segera menjawab, namun pada kenyataannya, mata saya hampir kehilangan penglihatan mereka, sementara lengan kanan saya dan kaki akan mati rasa. Tangan kiri memegang Selka ke adalah berdenyut-satunya hal yang hangat.
Bahkan jika saya kehilangan hidup saya di dunia ini, itu benar-benar baik-baik saja. Jika aku bisa mendapatkan kehidupan Eugeo itu kembali, saya bisa menahan rasa sakit yang lebih banyak dari sebelumnya. Namun, penyesalan hanya akan bahwa saya tidak akan pernah melihat ini kemajuan dunia sampai akhir. Jika mereka goblin hanya awal, jika invasi tanah kegelapan terus mengintensifkan, saya akan perlu khawatir tentang desa Rulid yang akan menjadi yang pertama yang akan terkena itu. Saya akan kehilangan semua kenangan saya ketika saya log out, jadi saya tidak mungkin bisa masuk lagi.
Tidak, bahkan jika aku menghilang-
Eugeo, yang menyaksikan goblin dan mengambil pedang untuk melawan pasti akan melakukan sesuatu. Dia akan memperingatkan kepala desa, memperkuat penjaga, dan memperingatkan kota-kota tetangga dan kota-kota. Dia pasti akan melakukan itu.
Dan demikian, saya tidak bisa membiarkan Eugeo mati di sini.
Ahh, tapi-hidupku sudah hampir berakhir. Untuk beberapa alasan, saya tahu ini. Eugeo masih belum membuka matanya. Bahkan setelah menghabiskan seluruh hidup saya, itu tidak cukup untuk menyembuhkan lukanya dan menyeretnya kembali dari tepi kematian?
"... I. .. tidak bisa ... jika saya terus, Kirito, Hidup Anda akan ...!"
Tangis Selka sepertinya datang dari jauh.
Jangan berhenti, lanjutkan. Meskipun saya ingin mengatakan ini, mulut saya tidak bisa bergerak, dan berusaha untuk mempertahankan bahkan pikiran saya sendiri menjadi lebih sulit secara bertahap.
Adalah kematian ini? Kematian simulasi jiwa dalam Underworld ... atau, akan kematian jiwa membunuh tubuh fisik di dunia nyata? Apa yang menyebabkan saya untuk berpikir tentang hal ini adalah dingin aku tidak bisa bertahan dan kesepian yang menakutkan ...
Tiba-tiba, aku merasakan tangan seseorang di bahu saya.
Mereka hangat. Rasanya seperti tubuhku yang membeku dalam es secara bertahap mencair.
I-tahu tangan ini. Tangan yang halus seperti bulu burung, namun menyambar ke masa depan lebih kuat dari siapapun.
Siapa ......, kamu ......?
Sword Art Online Vol 09 - 360.jpg

Aku bertanya tanpa membiarkan keluar suara saya, dan telinga kiri saya merasakan napas lembut. Setelah itu, aku mendengar suara yang begitu nostalgia bahwa itu membuat saya ingin menangis.
"Kirito, Eugeo ... Aku sudah menunggu bagi Anda berdua. Aku akan terus menunggu ... di bagian atas Katedral Tengah ... "
Rambutnya yang pirang mengeluarkan cahaya seperti bintang dan mengisi saya dalam. Energi luar biasa berdenyut melalui semua sudut-sudut tubuh saya, dan merembes keluar dari tangan kiri saya seolah-olah sedang mencari jalan keluar.





0 Response to "Sword Art Online Alicization Beginning Chapter 1 Part 4"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme