Cari Blog Ini

Blog Archive

Sword Art Online Alicization Beginning Prolog 1 Part 2


Bagian 2
Rupanya, cuaca baik pada hari ketiga sisa dari bulan ketujuh.
Hanya pada hari istirahat adalah anak-anak di atas sepuluh, yang telah diberikan Tugas Suci mereka, diizinkan untuk bermain-main sampai makan malam karena mereka telah di masa kecil mereka. Eugeo dan Kirito biasanya menghabiskan itu melakukan hal-hal seperti memancing dan mempraktekkan keterampilan pedang mereka dengan anak-anak lain, namun saat mereka meninggalkan rumah mereka sebelum kabut pagi bahkan menghilang, dan menunggu Alice di bawah pohon tua di tepi desa.
"...... Dia lambat!"
Meskipun ia telah menunggu dengan Eugeo hanya beberapa menit, Kirito menggerutu,
"Saya tidak bisa mengerti mengapa berpakaian memiliki prioritas lebih tinggi daripada datang tepat waktu untuk perempuan Mungkin dalam dua tahun ia akan menjadi seperti kakakmu, yang memiliki pakaiannya dirtied di hutan dan menolak untuk memakainya sesudahnya.."
"Ini tidak bisa membantu, gadis seperti itu pula."
Setelah mengatakan bahwa dengan senyum pahit, Eugeo kemudian tiba-tiba berpikir tentang apa yang akan terjadi dalam waktu dua tahun.
Alice masih akan menjadi anak tanpa Tugas Suci, orang-orang di sekitarnya masih akan mentolerir preferensi nya kebersamaan dengan Eugeo dan Kirito. Tapi karena ia adalah putri dari kepala desa, itu telah sebagian memutuskan bahwa dia harus bertindak sebagai model standar untuk gadis-gadis lain di desa. Dalam waktu yang tidak begitu jauh, ia akan dilarang bermain dengan anak laki-laki, dan tidak diragukan lagi dia akan harus mengambil pelajaran tidak hanya dalam seni sakral tetapi juga dalam perilaku.
Kemudian ...... apa yang akan terjadi setelah itu? Apakah ia harus menikah ke rumah seseorang, seperti Sulinea kakak tertuanya Eugeo itu?, Jika itu terjadi, apa yang akan pasangan ini berpikir ......?
"Oi, kau tampak begitu pelupa Apakah Anda tidur nyenyak tadi malam?."
Dengan tatapan tiba-tiba dari Kirito dengan ekspresi ragu nya, Eugeo mengangguk terburu-buru.
"Y-Ya, aku baik-baik saja Ah, ....... ada dia datang."
Setelah mendengar langkah kaki ringan, ia menunjuk ke arah desa.
Muncul melalui kabut tebal pagi hari adalah Alice, seperti Kirito mengatakan, dia menyisir rambut halus emas diikat dengan pita, berayun di atas pinafore bersih nya. Eugeo sengaja bertukar pandang dengan teman dekatnya ketika mencoba untuk tidak tersenyum, kemudian mereka berbalik berteriak pada saat yang sama,
"Kau lambat!"
"Kalian hanya terlalu dini Berhenti bertindak seperti anak-anak sepanjang waktu sudah.."
Setelah dia selesai mengatakan bahwa, Alice mendorong keranjang rotan yang ada di tangan kanannya ke Eugeo dan kantin air di tangan kirinya ke Kirito.
Keduanya refleks mengambil item sebelum berbalik menuju jalan sempit membentang dari utara. Alice membungkuk untuk memetik telinga dari rumput, menegakkan dan ujung runcing ke arah gunung berbatu berdiri tinggi, ia kemudian berseru penuh semangat,
"Kalau begitu es musim panas pesta pencarian, ...... mari kita pergi!"
Mengapa kita selalu berakhir sebagai «Putri dan dua pengikut»? Sementara berpikir ini, Eugeo bertukar pandang dengan Kirito lagi dan berlari mengejar Alice yang sudah berjalan ke depan.
Desa ini memiliki jalan yang berlari melalui itu dari utara ke selatan, dan sementara sisi selatan jalan telah menginjak perusahaan oleh lalu lintas manusia dan kereta yang datang dan pergi sepanjang waktu, sisi utara, di mana hampir tidak ada satu hidup, memiliki banyak akar pohon dan kerikil yang membuat berjalan sulit. Namun, Alice ringan berjingkrak-jingkrak melalui jalan kasar seolah-olah itu benar-benar datar, melanjutkan menjelang dua saat ia bersenandung.
Bagaimana mengatakannya, dia memiliki kontrol yang baik atas tubuhnya?, Adalah apa yang Eugeo pikir. Beberapa tahun yang lalu Alice sesekali bergabung dengan praktik pedang yang dimainkan oleh anak nakal desa, dan cabang ramping telah memukul kali Eugeo dan Kirito yang tak terhitung jumlahnya. Tongkat yang bertindak seolah-olah itu bisa memotong melalui udara, bahkan jika lawannya adalah semangat angin. Jika dia terus berlatih, itu mungkin bahwa Alice bisa menjadi penjaga perempuan pertama dari desa.
"Guard, ya ......."
Eugeo bergumam dengan suara tenang.
Sebelum Tugas Suci memotong pohon besar itu diberikan kepadanya, mungkin sudah mimpinya, meskipun itu tidak jelas dan luar biasa. Semua anak-anak desa merindukan untuk dipilih sebagai penjaga: bukan tongkat jelek dibuat dari kulit pohon hidup, mereka akan diberi pedang baja yang nyata, meskipun yang digunakan, dan akan menghadiri sebuah sekolah seni pedang nyata.
Itu tidak semua. Setiap musim gugur, semua penjaga dari setiap desa di wilayah utara bisa berpartisipasi dalam turnamen pedang seni diadakan di Zakkaria, ke selatan. Jika seseorang bisa mencapai peringkat tinggi, mereka bisa menjadi sentinel - diakui sebagai pendekar pedang nyata dalam kedua nama dan realitas, dan mampu meminjam pedang resmi marah oleh bengkel pandai besi di ibukota. Namun, mimpi itu tidak berakhir di sana. Jika mereka bisa membuktikan prestasi mereka di antara para prajurit, mereka bisa mendapatkan kualifikasi untuk mengikuti ujian untuk «Sword Master Academy», yang memiliki asal kuno dan terhormat. Setelah lulus ujian yang sulit, dan lulus dari dua sekolah tahun pembelajaran, mereka bisa berpartisipasi dalam turnamen seni bela diri yang digelar di hadapan Norlangarth Utara Kekaisaran Kaisar. Bercouli legendaris telah dikatakan telah menang di turnamen ini baik sekali.
Pada akhirnya, pertemuan dari semua pahlawan sejati dari seluruh Dunia Manusia diadakan oleh Gereja Aksioma itu sendiri, «Empat Empires Persatuan Turnamen». Hanya orang yang memenangkan pertempuran yang bahkan dewa bisa melihat dengan jelas, bagian atas pedang semua, akan diberikan perintah oleh tuhan untuk melindungi dunia, berjuang melawan setan dari Dark Territory, yang akan ditunjuk tugas seorang dragon rider, sebuah «Integritas Knight» -
Sampai saat itu, itu sudah di luar imajinasi, tapi mungkin, ada waktu ketika Eugeo telah memikirkan hal itu. Mungkin, jika Alice meninggalkan desa bukan sebagai pendekar pedang tetapi sebagai magang penyihir suci, untuk menghadiri sekolah di Zakkaria atau bahkan «Guru Seni Academy» di ibukota, pada saat itu, di sisinya sebagai pendamping, dengan tubuhnya dibungkus dalam seragam coklat hijau dan cahaya sentinel, pedang bersinar resmi keperakan tergantung di pinggang, itu dia ......
"Mimpi masih belum berakhir."
Tiba-tiba, sebuah bisikan datang dari Kirito yang sedang berjalan di sampingnya. Eugeo mengangkat wajahnya kaget. Ternyata, dengan hanya menghela napas ia telah membiarkan lolos sebelumnya, Kirito bisa membaca semua makna di balik itu. Nalurinya masih setajam sebelumnya. Eugeo membuat senyum kecut dan bergumam sebagai imbalannya,
"Tidak, itu sudah berakhir."
Ya, saat bermimpi sudah berakhir. Pada musim semi tahun lalu, Tugas Suci penjaga magang diberikan kepada pengelakan, putra kepala penjaga desa saat ini. Meskipun keterampilan pedangnya jatuh pendek dari yang Eugeo dan ini Kirito, dan tentu saja Alice. Eugeo terus berbicara dengan nada dicampur dengan iritasi ringan,
"Setelah Tugas Suci telah diberikan, bahkan kepala desa tidak bisa mengubahnya."
"Dengan satu pengecualian, kan?"
"Pengecualian ......?"
"Ketika tugas telah dicapai."
Kali ini ia membuat senyum pahit di kekeraskepalaan Kirito itu. Mitra ini masih tidak akan melepaskan ambisi besar untuk mengurangi Cedar gigas di generasinya.
"Setelah kami menebang pohon itu, pekerjaan kita akan indah selesai Setelah itu kita bisa memilih sendiri Task Suci kita, bagaimana itu?."
"Memang benar, tapi ......"
"Saya sangat senang saya tidak mendapatkan Tugas Suci untuk menjadi seorang gembala atau petani Mereka adalah tugas yang hanya tidak memiliki akhir,. Tapi kita berbeda. Saya yakin ada jalan, dalam tiga ... ... tidak, dua tahun kami akan memotongnya, dan kemudian ...... "
"Kami akan bergabung dengan turnamen pedang seni di Zakkaria."
"Apa Apakah Anda? Memikirkan hal yang sama, Eugeo?"
"Saya tidak bisa membiarkan Kirito terlihat baik saja pula."
Setelah itu pertukaran latah, Eugeo punya perasaan aneh bahwa itu tidak lagi mimpi realistis. Kedua berjalan sambil menyeringai, membayangkan adegan ketika mereka menerima pedang resmi, kembali ke desa, dan membuat pengelakan dan mata gengnya melebar kecemburuan, Alice yang sedang berjalan di depan mereka tiba-tiba berbalik.
"Hei kalian berdua, apa yang kamu bicarakan secara diam-diam?"
"N-Tidak, bukan apa-apa. Hanya ingin tahu apakah sudah waktunya untuk makan siang belum, kan?"
"Y-Ya."
"Bukankah kita hanya mulai berjalan Juga,? Lihat, kita bisa melihat sungai sekarang."
Ketika mereka melihat ke arah mana telinga Alice rumput menunjuk ke, mereka bisa melihat permukaan air gemetar di jalan di depan. Sumber dari sungai Ruhr berada di pegunungan di Edge, itu mengalir melalui timur desa Rulid, kemudian melanjutkan perjalanan ke selatan ke kota Zakkaria. Pada titik jalan bertemu sungai, jalan bercabang menjadi dua, jalan yang benar menyeberangi jembatan Rulid utara ke hutan timur, jalan kiri membentang utara sepanjang tepi barat sungai. Arah mereka memilih itu, jelas, utara.
Setelah Eugeo tiba di persimpangan, ia berlutut di tepi sungai, kemudian terendam tangan kanannya ke dalam aliran jelas dan membuat suara gemerisik. Itu memang pertengahan musim panas, air dingin selama awal musim semi sekarang cukup hangat. Ini harus merasa benar-benar baik jika dia bisa menanggalkan pakaian dan melompat ke dalam air, tapi ia tidak bisa melakukannya di depan Alice.
"Ini bukan temperatur balok es bisa mengambang masuk"
Eugeo kata dan berpaling ke sisinya, Kirito cemberut sebelum keberatan,
"Itulah sebabnya kita akan gua besar di mana es berasal, bukan?"
"Itu semua baik, tetapi kita perlu kembali sebelum bel malam Mari kita lihat ...... ketika Solus adalah di tengah langit, kita harus mulai menuju ke belakang.."
"Ini tidak bisa membantu. Jika itu terjadi maka mari kita bergegas!"
Di balik Alice, yang menginjak semak lembut, kedua mempercepat langkah mereka untuk mengejarnya.
Cabang-cabang pohon yang menonjol dari sisi kiri bertindak seperti kanopi, menghalangi sinar matahari, ada juga udara dingin naik dari permukaan sungai ke kanan, mereka membantu berjalan tiga nyaman meskipun Solus sudah naik tinggi di langit . Jalan sepanjang tepi yang tentang lebar mel ditutupi rumput musim panas yang pendek, hampir tidak ada kerikil atau lubang untuk membuat berjalan sulit.
Eugeo bertanya-tanya, mengapa mereka belum pernah menginjakkan kaki di luar kolam kembar sekali pun, meskipun itu sangat mudah untuk berjalan di sana.
The «lulus Utara» di mana aturan desa melarang anak-anak untuk melampaui masih jauh dari kolam kembar. Jadi bahkan jika mereka pergi di tempat lain sebelum titik itu, orang dewasa seharusnya tidak dapat untuk marah, tetapi menghadapi akan melanggar aturan, ya - dapat dikatakan bahwa itu adalah kegelisahan dari aturan yang membuat kaki mereka tidak dapat bergerak ketika melihat celah di depan mata mereka.
Meskipun ia dan Kirito selalu harus mendengarkan keluhan dari orang dewasa yang peduli tradisi, berpikir tentang hal itu, jauh dari melakukannya, keduanya bahkan tidak berpikir tentang melanggar aturan atau Taboo. Petualangan sederhana hari ini akan menjadi yang paling dekat mereka datang dekat tindakan terlarang.
Eugeo mulai merasa sedikit cemas, ia memandang Kirito dan Alice berjalan riang di depannya, mereka menyanyikan lagu-lagu gembala dalam paduan suara. Kedua ... apakah mereka tidak memiliki rasa takut atau khawatir?, sambil berpikir begitu, Eugeo mendesah sedih.
"Hei, tunggu."
Dia memanggil, kedua masih terus berjalan namun berbalik bersama-sama.
"Ada apa, Eugeo?"
Alice memiringkan kepalanya sambil bertanya dengan nada sedikit mengancam dan tujuan.
"Kami cukup jauh dari desa sekarang Bukankah ...... ada binatang berbahaya di sekitar sini?"
"Eh-? Saya tidak pernah mendengar tentang hal itu meskipun."
Alice mengatakan sementara melirik padanya, seperti Kirito ringan mengangkat bahu.
"Hmm yang donetti yang besar cakar panjang yang kakek melihat ......, di mana dia mengatakan itu?"
"Itu di pohon apel hitam ke timur, tepat Tapi itu cerita lama dari sepuluh tahun yang lalu meskipun?."
"Kalau di sini, itu akan menjadi empat-eared fox. Eugeo, kau seperti kucing scaredy-, kan?"
Selama tertawa mereka 'Ahaha', buru-buru dibantah Eugeo,
"N-Tidak, ini bukan tentang menjadi takut Kami tidak pernah melampaui kolam kembar sebelumnya, telah kita? Aku hanya ingin kita untuk lebih berhati-hati. ......"
Setelah mendengar itu, pupil hitam Kirito bersinar nakal.
"Ya, itu benar Tahukah Anda?. Selama waktu desa didirikan, kadang-kadang setan dari Tanah kegelapan ...... seperti« Goblin »atau« Orc »akan menyeberangi pegunungan untuk mencuri domba atau menculik anak-anak . "
"Apa? Apakah kalian berdua mencoba untuk menakut-nakuti saya? Saya tahu tentang hal itu Pada akhirnya Ksatria Integritas berasal dari ibukota dan dibasmi kepala Goblin.."
"-" Sejak saat itu, pada hari yang cerah, putih keperakan dragon knight bisa dilihat jauh di atas pegunungan di Edge "".
Kirito menyenandungkan ayat akhir dari dongeng bahwa semua anak-anak di desa tahu tentang, sambil berpaling untuk melihat ke arah langit utara. Eugeo dan Alice melakukan hal yang sama, sebelum mereka menyadari hal itu, visi mereka dipenuhi dengan gunung berbatu putih bersih, dan lebih dari itu langit biru di mana mereka sedang mencari sesuatu.
Untuk sesaat, mereka memiliki perasaan mereka melihat lampu kecil berkilauan di antara awan, tetapi mereka tidak bisa melihat apa-apa setelah mereka mencoba memfokuskan pandangan mereka. Ketiga saling memandang sebelum tertawa malu.
"-? Ini hanya sebuah dongeng, Hak naga es yang hidup di gua itu, tentu, hanya cerita yang dibuat beberapa waktu kemudian juga, bahwa Bercouli."
"Oioi, jika Anda mengatakan sesuatu seperti itu di desa, kepalan kepala desa akan jatuh di kepala Anda The Bercouli pendekar adalah pahlawan Rulid setelah semua.."
Kata-kata itu membuat Eugeo senyum melayang kembali ke wajah setiap orang lagi, dan Alice mempercepat langkahnya.
"Kita akan tahu setelah kami mencapai sana Dengar,. Jika Anda santai berjalan seperti itu, kita tidak akan dapat mencapai gua sebelum makan siang."

- Yang mengatakan, Eugeo tidak berpikir mereka akan mencapai «pegunungan di Edge» dengan setengah hari berjalan pula.
Rentang gunung di tepi itu, sebagai nama tersirat, tepi dunia, dengan kata lain, perbatasan negara manusia yang terdiri dari empat kerajaan dari utara, selatan, timur, dan barat, karena desa Rulid yang terletak di paling utara dari wilayah utara, itu adalah tempat kaki anak-anak dengan mudah bisa mencapai.
Jadi, Eugeo benar-benar terkejut ketika, tepat sebelum matahari mencapai tengah langit, sungai Ruhr yang telah menyempit jauh, menghilang ke pintu masuk gua yang membuka mulut di dasar tebing curam.
Dalam hutan yang tersebar di kedua sisi tiba-tiba berakhir, di depan matanya adalah tebing yang curam abu-abu peregangan ke atas. Jika ia mendongak, ia samar-samar bisa melihat di mana langit biru melintasi punggungan gunung murni putih di kejauhan, ini kemiringan batu adalah tanpa diragukan lagi, tepi pegunungan.
"Kami sudah tiba? Ini adalah ......, rentang gunung di Edge ...... benar? Bukankah itu sedikit terlalu cepat ......?"
Kirito, yang tampaknya tidak percaya itu baik, berkata dengan suara lemah. Itu sama dengan Alice, yang berbisik sementara iris birunya masih luas,
"Lalu ...... mana adalah« lulus Utara »? Apakah kita melewatinya tanpa sadar?"
Hanya saja saat ia mengatakan. Ada kemungkinan bahwa anak-anak desa - atau mungkin bahkan orang dewasa telah melewati lulus tanpa menyadarinya. Berpikir tentang hal itu, sekitar tiga puluh menit berjalan kaki dari kolam kembar, ada tempat yang memiliki sedikit pasang surut, tempat itu bisa menjadi lulus Utara?
Sementara Eugeo sedang main dengan keraguannya, nada biasa serius bisikan Alice mencapai telinganya.
"Jika ini adalah pegunungan di Edge ...... kemudian di sisi lain adalah Tanah kegelapan, kan? Jika demikian ...... kita telah berjalan selama hanya empat jam, jumlah yang sama waktu tidak akan bahkan mendapatkan kita untuk Zakkaria Rulid adalah ...... benar-benar,. di perbatasan dunia ...... "
Eugeo berdiri dalam kebingungan, Kami tinggal di desa-desa begitu lama tapi tidak tahu di mana itu terletak di dunia? Tidak - mungkinkah bahwa bahkan orang dewasa tidak tahu bahwa pegunungan di Edge dekat ini? Dalam tiga ratus tahun sejarah, orang yang keluar dari hutan yang luas menyebar ke utara dari desa, selain dari Bercouli, adalah kita ......?
Entah bagaimana ...... itu aneh. Eugeo berpikir. Namun, ia tidak tahu mengapa hal itu aneh.

Setiap hari, pada saat yang sama, orang dewasa makan sarapan seperti hari sebelumnya, pergi bekerja di ladang atau padang rumput, menempa atau berputar lokakarya seperti hari sebelumnya. Apa Alice mengatakan sebelumnya, bahwa empat jam tidak cukup untuk mencapai Zakkaria, tentu saja, mereka bertiga belum pernah ke Zakkaria sebelumnya, saya mendengar dari orang dewasa yang butuh lebih dari dua hari berjalan di sepanjang jalan utama selatan untuk mencapai kota . Namun, berapa banyak dari mereka benar-benar pergi ke dewasa Zakkaria dan kembali ......?
Pusaran pertanyaan menyedihkan yang diwujudkan dalam pikiran Eugeo itu, terpesona oleh suara Alice,
"- Pokoknya, tidak ada tapi untuk masuk ke dalam setelah kami sudah sejauh ini Tapi sebelum itu, mari kita makan siang dulu.."
Dengan mengatakan bahwa, ia menarik keranjang anyaman dari tangan Eugeo, lalu menurunkan pinggangnya di semak pendek di mana ia berubah menjadi abu-abu kerikil. "Itulah yang saya sedang menunggu, perut saya kelaparan." Dengan suara yang menggembirakan dari Kirito, Eugeo juga duduk di rumput. Bau harum kue meniup keraguan yang tersisa, semua yang dia ingat adalah perutnya sudah mulai mengeluh kelaparan.
Alice berjuang lepas tangan peregangan Eugeo dan Kirito dengan menampar mereka sementara menggambar jendela setiap makanan dalam suksesi. Setelah ia menegaskan bahwa semua dari mereka masih punya waktu kelebihan mereka, ia membagi-bagikan ikan dan kacang boneka kue, apel dan kenari boneka kue, dan buah persik kering. Selain itu, ia menuangkan air Siral dikemas dalam kantong air ke cangkir kayu, ini juga telah dikonfirmasi untuk tidak pergi buruk belum.
Segera setelah ia membiarkan mereka, Kirito yang jengkel cukup untuk tidak mengucapkan sepatah kata pun saat ia mulai menggigit kue ikan, kemudian berkata dengan suara teredam sementara masih mengunyah,
"Gua itu jika kita menemukan banyak es, ...... maka kita tidak perlu terburu-buru untuk makan siang besok."
Menelan makanannya, Eugeo berbalik menghadapi dia dan menjawab,
"Tapi berpikir tentang hal itu, bahkan jika kita berhasil mendapatkan es, bagaimana kita menjaga Hidup di tempat pertama Jika semuanya mencair sebelum makan siang besok maka tidak ada gunanya untuk itu,? Kan?"
"Mu ......"
"Saya tidak berpikir tentang itu, 'terkulai bahu Kirito, maka Alice mengatakan dengan wajah tidak peduli,
"Jika kita membawa kembali terburu-buru dan menyimpannya di gudang rumah saya, hanya malam tidak akan menjadi masalah sama sekali Kalian berdua., Anda harus berpikir hanya ini dari awal."
Setelah mereka memiliki kesembronoan mereka biasa menunjukkan, Eugeo dan Kirito mencoba untuk menyembunyikan rasa malu mereka dengan rakus isian mulut mereka dengan makanan. Meskipun mereka memiliki cukup waktu, Alice masih makan dengan kecepatan yang biasa puasanya sebelum minum air Siral.
Setelah melipat dan pas kain putih rapi ke dalam keranjang anyaman kosong, Alice berdiri. Dia kemudian berjalan ke sungai terdekat dengan tiga cangkir di tangannya, dan mencucinya dengan cepat di sungai.
"Uhyaa."
Dia mengangkat suara aneh sambil menyelesaikan pekerjaannya, dan ketika dia kembali, Alice melebar tangannya, yang menyeka kering menggunakan pinafore nya, menuju Eugeo.
"Air di sungai ini begitu dingin Ini seperti air sumur di pertengahan musim dingin.!"
Apa yang dia lihat adalah telapak kecilnya yang telah berubah sepenuhnya merah. Secara tidak sengaja, ia mengulurkan tangannya dan membungkus sekitar Alice, tentu untuk bertukar kehangatan dari tangannya dengan dingin di miliknya.
"Tunggu ...... menghentikannya."
Pipi kecilnya berubah menjadi warna yang sama seperti telapak tangannya, dan Alice menarik tangannya kembali. Pada saat itu, Eugeo akhirnya menyadari bahwa ia telah melakukan sesuatu seperti biasanya tidak akan pernah melakukan, dan menggelengkan kepalanya terburu-buru.
"Ah ...... tidak, itu ..."
"Yah, tidak seharusnya kita berangkat sekarang, Sir dan Madam?"
"Apakah Anda berniat untuk membantu saya keluar dari situasi itu?" Eugeo menyeringai sambil mengatakan itu dan ringan menendang kaki Kirito, dan setelah tindakan kasar, ia mengangkat kantong air ke bahunya, dan berjalan ke dalam gua tanpa melihat ke belakang.
Sulit untuk percaya bahwa sumber sungai Ruhr, aliran yang jelas bahwa ketiga telah mengikuti sampai titik ini, benar-benar akan menjadi kecil ini. Dengan diameter sekitar satu setengah mels, sungai kecil meluap dari lubang gua di tebing tinggi, ke sisi kiri, ada sebuah batu telanjang tentang ukuran yang sama berbaring, ia melangkah di atasnya dan berjalan ke gua .
Eugeo berpikir, Bercouli telah menginjak batu ini tiga ratus tahun yang lalu, saat ia mencoba yang terbaik untuk melanjutkan ke interior gua. Tiba-tiba suhu sekitarnya turun, ia mengusap lengannya yang diperpanjang dari tunik lengan pendek.
Dia melanjutkan selama sekitar sepuluh langkah sementara menegaskan dua jejak dari belakang mengikutinya.
Pada saat itu, Eugeo menyadari bahwa ia melakukan kesalahan besar, dia menjatuhkan bahunya dan melihat kembali.
"Oh tidak, aku tidak membawa lampu. Kirito, ...... kau membawa satu?"
Meskipun ia hanya sekitar lima mels dari pintu masuk, suasana gelap cukup bahwa ia tidak lagi mampu membedakan ekspresi dari dua. Dalam gelap gulita di dalam gua, itu sangat alami untuk mempercayakan harapan kepada pasangannya untuk menangani hal-hal yang dia sendiri sudah lupa, tapi respon itu, "Bagaimana mungkin aku menyadari sesuatu yang Anda juga tidak menyadari?" dengan nada penuh keyakinan aneh.
"R. ..... Benar-benar, kalian berdua ......"
Sementara Eugeo berpikir berapa kali ia mendengar suara kagum saat ini, ia memandang ke arah rambut keemasan samar bersinar. Alice terlihat di sisi tubuhnya beberapa kali sebelum menyodorkan tangannya ke dalam saku pakaian luar untuk bekerja dan menarik sesuatu yang tipis dan panjang keluar. Itu telinga rumput ia mengambil ketika mereka memulai petualangan mereka.
Dia memegang rumput di tangan kanannya, dengan telapak kirinya mendukung ujungnya, Alice menutup matanya. Bibir kecilnya bergerak, ayat ritual aneh dalam kata-kata suci yang Eugeo tidak tahu mulai bermain di udara.
Akhirnya tangan kirinya dengan cepat diiris simbol yang kompleks, cahaya lembut pucat menyala di ujung putaran membengkak dari telinga. Cahaya kemudian meningkat intensitasnya segera, dan terus kegelapan gua jauh di jarak jauh.
"Ooo."
"Wow ......"
Kirito dan Eugeo sengaja mengeluarkan suara takjub pada waktu yang sama.
Meskipun mereka sudah tahu Alice telah mempelajari seni sakral, mereka hampir tidak pernah memiliki kesempatan untuk melihat dengan mata mereka. Menurut ajaran Suster Azariya ini, semua ritual yang memiliki sumber-sumber daya dari dewa kehidupan Stacia, dewa matahari atau Solus bumi dewa Terraria - kecuali seni gelap yang digunakan oleh para hamba dewa kegelapan Vector - - ada untuk melindungi ketertiban dan ketenangan dunia, sehingga mereka tidak boleh digunakan tanpa pandang bulu.
Seni suci yang digunakan oleh Suster dan murid nya hanya ketika tanaman obat di desa tidak mampu untuk menyembuhkan orang sakit atau terluka. Seperti Eugeo memahami hal ini dengan baik, ia berpaling ke Alice, yang memegang telinga rumput menyala dalam warna yang aneh, dan secara tidak sengaja bertanya,
"Ah, Alice ...... menggunakan seni seperti itu, adalah bahwa baik-baik saja? Tidakkah Anda mendapatkan dihukum untuk itu ......?"
"Hmph, jika hanya ini banyak akan mendapatkan saya dihukum, saya akan sudah terkena petir sepuluh kali sudah."
"............"
Setelah mengatakan bahwa, Alice dorong rumput bersinar di tangan kanannya ke arah Eugeo sambil tersenyum. Dia menerimanya tanpa berpikir sebelum 'hiee', dan menyadari,
"Aku-aku pertama!?"
"Tentu saja, atau akan Anda membiarkan berjalan gadis lemah di depan? Eugeo adalah di depan saya, Kirito berada di belakang Jangan buang waktu lagi, mari kita bergegas dan bergerak.."
"Y-Ya."
Seolah-olah ia didorong oleh momentum, Eugeo mengangkat obor kecil dan ketakutan melanjutkan ke dalam gua.
Rak datar berliku batu tampaknya terus berlanjut memperluas. Dinding diterangi dalam warna abu-abu kebiruan seolah-olah mereka basah. Sesekali, ia khawatir dengan gerakan gemerisik kecil di bagian mana cahaya redup tidak mencapai. Namun, tidak peduli di mana dia memfokuskan matanya, ia tidak bisa menemukan sesuatu yang menyerupai es sama sekali. Sementara ada hal-hal abu-abu menunjuk yang tampak seperti es tergantung di langit-langit, ia tahu mereka adalah batu hanya sekilas.
Setelah berjalan selama beberapa menit, Eugeo memanggil Kirito belakangnya,
"Hei tentu, Anda mengatakan harus ada es setelah kami memasuki gua, kan? ......"
"Saya mengatakan Sesuatu seperti itu.?"
"Kau bilang!"
Saat ia mendekati rekannya yang mengalihkan matanya pura-pura ketidaktahuan, Alice menggunakan tangan kanannya untuk menghentikan Eugeo dan cepat berbisik,
"Hei, membawa cahaya sedikit lebih dekat."
"......?"
Eugeo membawa telinga rumput dekat wajah Alice. Dia bulat bibirnya sebelum meniup napas dalam-dalam ke arah cahaya.
"Ah ......"
"Dengar, kau melihatnya kan? Napas kami berubah menjadi putih, seperti di musim dingin."
"Wow, benar-benar Dan aku. Telah berpikir bahwa ia telah dingin untuk sementara waktu sekarang ......"
Mengabaikan keluhan Kirito itu, Eugeo mengangguk bersama Alice.
"Meskipun di luar musim panas, itu musim dingin di dalam gua ini Tentunya ada es di sini.."
"Ya, mari kita periksa sedikit lebih jauh."
Eugeo berbalik tubuhnya, ia memiliki perasaan bahwa interior gua itu semakin lebar sedikit demi sedikit mereka pergi lebih dalam, ia kembali ke gerakan hati-hati sambil maju.
Apa yang mereka dengar, selain dari suara samar sepatu bot kulit mereka menggosok batu, hanya suara dari aliran air tanah yang mengalir. Meskipun mereka telah mendekati sumbernya, aliran tidak melemah sama sekali.
"...... Jika kita memiliki perahu, akan kembali akan cukup mudah."
Untuk Kirito yang carefreely mengatakan bahwa dari belakang, Eugeo menegur dia dengan "Jangan bicara begitu keras." Ketika mereka sudah masuk lebih jauh dari mereka telah merencanakan, tentu saja, apa yang datang ke pikirannya -
"- Hei, jika naga putih benar-benar keluar, apa yang harus kita lakukan?"
Alice berbisik seolah-olah dia bisa membaca pikiran Eugeo itu.
"Tentu saja ...... apa lagi, tapi untuk menjalankan aw ......"
Jawaban untuk pertanyaan itu berbisik tumpang tindih dengan suara sembrono Kirito itu,
"Ini-al-Hak naga putih mengejar Bercouli karena ia mencuri pedang berharga nya, dia tidak yakin itu tidak akan keberatan kami mengambil es -.?. Hmm, tapi jika mungkin saya ingin mengupas skala dari meskipun ...... "
"Oi, apa yang Anda pikirkan, Kirito?"
"Artinya, jika kita kembali dengan bukti bahwa kita telah melihat naga nyata, pengelakan dan gengnya akan mati karena cemburu."
"Jangan bercanda! Aku akan memberitahu Anda sekarang, jika Anda mendapatkan dikejar oleh naga, kami hanya akan meninggalkan Anda dan melarikan diri."
"Oi, suara Anda terlalu keras, Eugeo."
"Itu karena Kirito mengatakan sesuatu yang aneh ......"
Tiba-tiba kakinya membuat suara aneh, dan Eugeo berhenti bicara. Parin, itu adalah suara sesuatu yang melanggar di bawah kakinya. Dia meletakkan cahaya di tangan kanannya dekat dengan kaki kanannya terburu-buru sebelum sengaja membiarkan kebocoran suaranya.
"Ah, lihat ini."
Alice dan Kirito membungkuk untuk melihat, Eugeo pindah jari kakinya dari tempat. Air terakumulasi di atas batu telah berubah menjadi es tipis tersebar di permukaan abu-abu halus. Dia mengulurkan jari-jarinya untuk mengambil sepotong lembaran transparan tipis.
Setelah memasukkannya ke dalam telapak tangannya selama beberapa detik, meleleh ke dalam tetesan air, tiga saling memandang dan tersenyum sengaja.
"Ini adalah es, tidak ada keraguan tentang hal itu ada pasti akan lebih banyak di depan.."
Eugeo mengatakan sementara menerangi sekelilingnya, banyak cahaya biru memantul dari air beku sama. Dan itu tenggelam ke dalam kegelapan gulita gua, jauh di dalam ......
"Ah entah bagaimana, ada banyak cahaya di sana. ......"
Itu hanya sebagai Alice mengatakan, Eugeo pindah tangan kanannya, dari tempat-tempat yang tak terhitung jumlahnya cahaya, ia bisa melihat mereka berkedip dan berkedip palely. Saat ia benar-benar lupa tentang naga putih, ia setengah berlari ke arah itu.
Berdasarkan waktu mereka mengambil, tampaknya mereka telah berjalan sekitar seratus mel lebih dalam. Tiba-tiba, dinding kiri dan kanan berakhir.
Pada saat yang sama, sebuah adegan mendebarkan fantastis muncul di depan mata mereka.
Lebar. Itu sulit untuk percaya bahwa mereka berada di sebuah gua bawah tanah, karena itu adalah ruang terbuka yang luar biasa besar. Ukurannya jelas beberapa kali lebih besar dari alun-alun desa di depan gereja.
Dinding melengkung, yang hampir mengelilingi seluruh lingkungan, tidak lagi tampak seperti dinding abu-abu basah mereka melihat sampai sekarang, tetapi tertutup lapisan, tebal transparan, biru muda. . Kemudian, setelah melihat permukaan lantai itu, Eugeo mengerti, saya melihat, jadi ini adalah sumber dari sungai Ruhr, itu adalah sebuah kolam besar - tidak, danau akan lebih cocok. Namun, permukaan air tidak goyang sedikit pun. Itu dibekukan tegas sepanjang jalan, dari bank ke tengah.
Di antara jejak kabut putih di atas danau, kolom aneh berbentuk menonjol keluar, tinggi badan mereka dengan mudah melebihi ketinggian tiga anak. Mereka adalah kolom heksagonal sudut yang berakhir dengan ujung meruncing. Rasanya seperti kristal bijih mentah yang Garitta-jiisan menunjukkan Eugeo sebelumnya. Namun, ini adalah jauh lebih besar, dan jauh lebih indah. Yang transparan banyak kolom biru tebal menyerap cahaya suci dari telinga rumput Eugeo memegang, sebelum melepaskannya dalam enam arah, yang juga tercermin lanjut, menerangi kubah yang luas keseluruhan. Jumlah kolom meningkat saat mendekati tengah danau, dan menjadi sepenuhnya terhalang di pusat.
Itu es. Dinding sekitarnya, danau di bawah kaki, kolom heksagonal yang aneh, semuanya terbuat dari es. Dinding biru membentang secara vertikal, dan ditutup naik bersama-sama pada ketinggian yang jauh, tampak seperti kubah kapel.
Ketiga lupa dingin yang menusuk kulit mereka, berdiri diam selama beberapa menit saat mengembuskan napas napas berkabut. Tak lama kemudian, Alice samar-samar berkata dengan suara gemetar,
"...... Dengan ini banyak es, kita bisa mendinginkan makanan dari seluruh desa."
"Atau lebih tepatnya, bahkan bisa mengubah desa menjadi pertengahan musim dingin untuk sementara waktu - Nah, mari kita pergi periksa dalam.."
Begitu Kirito berbicara, dia maju beberapa langkah sebelum meletakkan kakinya di danau es. Dia secara bertahap menempatkan berat tubuhnya di atasnya, dan akhirnya melangkah di atasnya dengan kedua kaki, tidak ada suara retak es tebal.
Dia selalu seperti ini. Meskipun Eugeo memiliki tugas untuk menolak kecerobohan rekannya, kali ini rasa ingin tahunya lebih unggul. Tapi jika memang ada di dalam naga putih, saya masih ingin mengintip itu tidak peduli apa.
Memegang cahaya suci yang lebih tinggi, Eugeo dan Alice mengejar Kirito. Dengan hati-hati menghindari membuat jejak keras, mereka pindah dari satu bayangan es besar lain dengan pusat danau sebagai tujuan mereka.
- Ini bagus, jika kita melihat naga nyata, kali ini cerita tentang kami akan berlanjut selama seratus tahun banyak, kan? Dan jika, hanya jika, kita bisa melakukan apa Bercouli tidak bisa ...... dengan membawa sesuatu dari harta karun naga menimbun kembali bersama kami, tidak akan kepala desa kembali Tugas Suci kita ......?
"Mugu."
Seperti Eugeo sedang memperluas harinya bermimpi sementara masih berjalan, hidungnya menabrak bagian belakang kepala Kirito, yang tiba-tiba berhenti, dengan wajahnya cemberut,
"Oi Kirito, jangan tiba-tiba berhenti seperti itu."
Namun, tidak ada jawaban dari pasangannya. Sebaliknya, erangan rendah keluar,
"...... Apa itu ......"
"Eh ......?"
"Persis apa itu!"
Eugeo memiringkan kepalanya pada saat yang sama sebagai Alice di sampingnya, dan memandang ke depan dari sisi Kirito itu.
"Hanya apa yang Anda bicarakan abo ......"
Alice, yang melihat hal yang sama seperti Eugeo tidak bisa menyelesaikan kata-katanya.
Itu adalah gunung tulang.
Semua dari mereka adalah tulang terbuat dari es biru. Mereka bersinar kaku seolah-olah mereka adalah patung kristal. Setiap salah satu dari mereka adalah besar, berbagai bentuk tulang ditumpuk di atas satu sama lain, membuat gunung lebih tinggi dari ketinggian tiga anak. Di atas semua itu, adalah benjolan besar yang mengatakan kepada mereka yang makam ini milik.
Sebuah tengkorak, Eugeo bisa mengerti hanya dengan sekilas. Its Lubang mata kosong, lubang hidung memanjang. Para tanduk membentang dari belakang, jumlah tak terhitung pedang seperti taring berbaris di tulang rahang juluran.
"...... Naga putih tulang?"
Alice berbisik dengan suara rendah.
"Ini sudah mati ......?"
"Ah ...... Tapi, kematiannya bukan karena sebab alami."
Jawabannya datang dari Kirito yang telah tenang kembali, Eugeo jarang melihat rekannya seperti ini, seperti Kirito selalu dilukis oleh emosi lainnya.

Kirito pindah beberapa langkah, dari kakinya, ia mengambil talon besar yang tampaknya telah datang dari kaki depan naga.
"Dengar ...... ada banyak luka di sini, ujung juga rapi dipotong."
"Ini berjuang melawan sesuatu? ...... Tapi, makhluk hidup yang bisa membunuh naga ......"
Pertanyaan yang sama ditanyakan Alice melayang dalam pikiran Eugeo itu. Berbicara tentang «Putih Utara Naga», itu salah satu yang tinggal di berbagai tempat di pegunungan di Edge, yang membungkus seluruh dunia, melindungi Dunia Manusia dari kekuatan kegelapan, itu pelindung terkuat di dunia. Apa jenis makhluk hidup bisa membunuh sesuatu seperti itu ......?
"Berkelahi dengan hewan atau naga lain tidak harus memberikan semacam luka."
Kirito mengatakan sambil membelai ibu jarinya di atas talon biru.
"Eh? Kemudian ......, apa ......"
"Ini adalah luka pedang Apa yang membunuh naga ini adalah -.. Manusia"
"B-Tapi ...... baik, bahkan Bercouli, pahlawan yang memenangkan turnamen di ibukota masih belum bisa melakukannya dan harus melarikan diri. Ini tidak masuk akal, bahkan pedang itu dari mana-mana ...... "
Berbicara sampai saat itu, Alice sepertinya menyadari sesuatu dan tenggelam dalam keheningan. Sesaat keheningan jatuh ke danau es yang sekarang berubah menjadi sebuah makam besar.
Beberapa detik kemudian, bisikan dipenuhi ketakutan mengalir dari bibir kecilnya,
"The Knight Integritas ...... ......? The Knight Integritas dari Gereja Aksioma membunuh naga putih ......?


0 Response to "Sword Art Online Alicization Beginning Prolog 1 Part 2"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme