Cari Blog Ini

Blog Archive

Sword Art Online Alicization Beginning Chapter 2 Part 2


Bagian 2
Helikopter EC135-jenis melewati kabut tebal di atas permukaan laut, dan dari jendela bisa terlihat hamparan biru besar di bawah ini.
Berbeda dengan pemandangan dari sebuah pesawat penumpang pada ketinggian tinggi-sini, puncak gelombang bisa dengan jelas dilihat dan sinar matahari yang menyilaukan dari permukaan laut sebagai Koujiro Rinko berpikir, Berapa tahun telah berlalu sejak saya terakhir bermain di laut?
Ini hanya akan mengambil satu jam untuk Rinko untuk pindah dari tempat kerja saat nya, California Technical Institute untuk wilayah San Francisco Bay, tapi meskipun dia bisa menikmati gaya hidup berjemur setiap kali dia ingin, dia tidak pernah mengambil langkah ke pantai selama dua tahun dia telah bekerja di universitas.
Itu pasti bukan karena dia tidak suka angin laut atau sinar matahari, dan tampaknya bahwa banyak waktu akan diperlukan sebelum mereka bisa berlibur di mana dia sungguh-sungguh bisa menikmati dirinya sendiri. Rinko menyadari bahwa kemungkinan akan membawanya lagi 10 atau 20 tahun di luar negeri dia tidak tahu baginya untuk melupakan masa lalunya.
Jadi, Rinko-yang berpikir bahwa dia tidak akan pernah masuk ke tanah air nya Jepang lagi, sekarang terbang menuju tempat itu yang merupakan koneksi ke masa lalunya ditinggalkan sambil melihat di luar jendela dengan perasaan yang tak terlukiskan.
Empat hari yang lalu, ia menerima surat yang agak panjang yang dikirim dari orang yang tak terduga. Dia bisa dihapus segera dan lupa tentang hal itu, tapi untuk beberapa alasan, Rinko tidak melakukannya. Setelah menghabiskan kurang dari satu jam mempertimbangkan, dia mengirimkan balasan kembali dan telah membuat reservasi penerbangan. Saat ia dianggap 2 tahun terakhir, ia mengakui bahwa setiap hari pikirannya telah dingin dan dia telah emosional terpisah, dan sementara ia tahu bahwa usaha ini benar-benar sia-sia, ia tetap memutuskan untuk pergi ...
Dia mengambil penerbangan dari San Francisco kembali ke Tokyo, tinggal di sebuah hotel di Narita, dan kemudian dengan hati-hati mengambil helikopter ini, Rinko mendesah saat ia dipaksa kembali misteri ini dia telah meminta dirinya jauh di dalam pikirannya. Setelah saya melihat apa yang saya butuhkan untuk melihat dan mendengar apa yang saya butuhkan untuk mendengar, jawabannya akan datang secara alami kepada saya.
Memang, terakhir kali dia pergi berenang adalah sepuluh tahun yang lalu, selama tahun pertama perguruan tinggi ketika dia tidak tahu apa-apa. Dia mengundang kedua tahun senior, Kayaba Akihiko keluar dan meminjam uang untuk membeli mobil cahaya untuk pergi ke Enoshima. Itu 18 tahun kembali naif berusia kemudian tidak menyadari apa nasib dia akan bertemu sama sekali ...
Pikiran Rinko itu berjalan kembali dari renungan di masa lalu dia sebagai penumpang di sampingnya berteriak padanya dengan suara yang tidak akan kalah suara rotor dalam volume,
"I SEE IT!"
Mata dari bawah yang panjang, menyisir rambut pirang dan kacamata hitam menyempit, dan benar-benar, di sisi lain dari jendela kaca melengkung dari transportasi ini, ada benda hitam kecil di sudut permukaan laut besar yang diperpanjang keluar.
"Itu ... kura-kura Ocean ...?"
Rinko bergumam sambil melihat cahaya pelangi menyilaukan akibat pantulan panel surya hitam. Co-pilot dalam setelan gelap yang telah di kursi saat mereka terbang menjawab dengan tenang.
"Itu benar. Masih ada 10 menit sampai kedatangan. "

Helikopter terbang sekitar 250km dalam perjalanan panjang dari Shinkiba ke Tokyo-dan lingkungan dari fasilitas penelitian laut besar «Penyu Samudera» kemudian masuk ke posisi mendarat dengan cara yang berguna.
Rinko itu sengaja terkesima oleh pemandangan yang terlalu megah. Kapal Istilah tidak bisa menjelaskan hal ini sepenuhnya. Piramida besar berdiri teguh di tengah laut dengan panjang yang 1,5 kali dari kapal terbesar di dunia, yang Nimitz. Ketinggian adalah setara dengan 25 lantai bangunan-ia menyelidiki data ini sebelumnya, namun perbedaan antara imajinasi dan kenyataan adalah seperti jarak antara bumi dan bulan.
Piramida empat sisi yang 400m panjang dan lebar 250 m memiliki panel bersinar hitam yang menutupi seperti shell. Semua panel ini adalah sebagai besar sebagai helikopter bahwa mereka saat ini masuk Berapa banyak mereka berinvestasi dalam hal ini di sini? Rinko tidak tahu. Ada desas-desus bahwa dalam beberapa tahun terakhir, mereka telah sepenuhnya diinvestasikan dalam logam mulia di dasar laut lepas Sagami Bay Coast, dan setelah melihat bahwa tubuh besar yang menantang akal sehat, orang bisa mengatakan bahwa itu bukan hanya rumor.
The megafloat mekanik laut membangun tampak seperti itu dikembangkan untuk generasi berikutnya dari minyak dasar laut ekstraksi-yang harus terjadi, namun pada kenyataannya, apa yang terpasang di dalamnya adalah sebuah fasilitas penelitian untuk Mesin Dive generasi berikutnya Kendali yang mungkin disebut « Jiwa Translator »yang bisa membaca jiwa-bahwa orang-orang adalah apa yang diceritakan dalam surat seminggu yang lalu. Rinko sendiri meragukan hal ini, tetapi setelah tiba secara pribadi, dia tidak punya pilihan lain selain percaya surat.
Mengapa, mengapa harus penelitian dengan merek teknologi full-menyelam baru, Machine Interface Otak berada di laut jauh dari Kepulauan Izu? Dia tidak tahu apa alasan di balik itu sama sekali, tetapi dalam piramida hitam, ada mesin yang dikombinasikan Gear saraf yang Kayaba Akihiko dirancang dan Medi-balok Rinko membaik selama perawatan medis, dan saat ia menganggap ini, tiba-tiba ia menyadari ...
Dua tahun hidupnya di luar negeri telah mati rasa hanya luka dalam Rinko, tidak pernah sembuh sepenuhnya. Nah, pada akhirnya, dia menduga bahwa apa pun yang ia lihat di kapal ini baik akan menyembuhkan luka-atau rip-nya terbuka dan membiarkan darah meledak.
Rinko perlahan mengambil napas dalam-dalam di dalam helikopter yang perlahan-lahan turun dan menatap penumpang rekan-rekan, yang mengangguk sedikit melalui kacamata hitam, dan mempersiapkan diri untuk turun.
Mungkin pilot adalah seorang veteran yang sangat terampil, seperti mesin tampaknya tidak mempengaruhi sebanyak itu mendarat di helipad yang ditunjuk di atap jembatan Penyu laut itu. Pertama, pria dalam setelan gelap, yang panduan, turun dari mesin gesit dan memberi hormat, kemudian seorang pria dalam setelan yang sama datang berjalan di atas.
Rinko kemudian berjalan keluar dari pintu dan mengangguk pada pria yang datang, berpikir bahwa itu adalah besar bahwa ia memilih mengenakan celana jeans di dalam saat ia melompat dari ketinggian 40cm. Sol sepatu olahraga mendarat di tanah buatan dan sulit untuk membayangkan bahwa sebuah kapal bisa memiliki kestabilan dan keamanan.
Selanjutnya, penumpang lain yang memiliki rambut pirang menyilaukan keluar dari mesin dengan kacamata hitamnya dan melengkungkan punggungnya. Rinko juga meregangkan tangan lebar-lebar untuk menikmati udara yang memiliki aroma pasang surut.
Orang yang sedang menunggu di kapal apung menunjukkan tampang yang serius pada wajahnya yang kecokelatan dan segera memberi hormat Rinko.
"Profesor Koujiro. Selamat datang di kura-kura laut. Dan ini? ... "
Pria itu menatap penumpang, dan Rinko mengangguk saat ia diperkenalkan.
"Ini adalah asisten saya, Mayumi Reynolds."
"Senang bertemu Anda."
The co-penumpang berbicara dalam bahasa Inggris yang fasih dan mengulurkan tangan untuk menggenggam tangan dalam cara yang agak kikuk. Pria itu kemudian memperkenalkan diri.
"Saya Lettu Nakanishi, ditugaskan untuk memimpin Anda berdua. Para petugas akan memberikan bagasi Anda di kemudian hari. Kemudian, silakan datang dengan cara ini-"
Pria itu melambaikan tangan kanannya ke penerbangan tangga yang bisa dilihat pada heliport dan melanjutkan,
"Letnan Kolonel Kikuoka sedang menunggu."

Udara di dalam jembatan memiliki musim panas dan tang asin dari Samudra Pasifik, tapi setelah mengalir melalui lift, bagian-bagian yang panjang dan melalui Penyu Samudera sendiri-pintu logam tebal dari bagian dalam piramida hitam, dingin dan udara kering meniup wajah Rinko itu.
"Apakah kapal membutuhkan seperti AC?"
Dia tidak bisa membantu tetapi meminta Letnan Nakanishi Pertama berjalan di depannya. Resmi Bela Diri muda berbalik, mengangguk dan berkata acuh,
"Ya. Ada mesin yang rumit banyak, sehingga ada kebutuhan untuk menjaga suhu udara di sekitar 23 derajat dan kelembaban di bawah 50%. "
"Apakah kekuatan disediakan hanya menggunakan listrik tenaga surya?"
"Tidak sama sekali. Panel surya bahkan tidak bisa memenuhi 10% dari energi yang dibutuhkan. Mesin utama menggunakan reaktor air bertekanan nuklir untuk listrik. "
"... Saya melihat."
Hal-hal yang mendapatkan lebih banyak dan lebih rumit. Rinko menggelengkan kepalanya sedikit.
Pada bagian yang memiliki panel abu-abu yang jelas, bentuk manusia mendapat lebih banyak dan lebih terdistorsi. Informasi yang dia sebentar membaca sebelumnya terbatas, dan meskipun mungkin ada ratusan peneliti yang pindah, tampaknya bahwa ada lebih dari cukup ruang berkaitan dengan ukuran kapal.
Mereka berbelok ke kanan, kiri dan sebagainya untuk 200m yang lain, dan tepat di depan pintu yang tiba-tiba muncul di depan mereka, ada seorang pria yang mengenakan seragam biru. Satu akan berasumsi bahwa untuk menjadi seragam perusahaan keamanan, tapi ia segera memberi hormat setelah melihat Letnan Pertama, dan aksi seperti itu pasti tidak apa yang seorang warga sipil biasa akan lakukan.
Letnan pertama memberi hormat sebagai balasan dan berkata dengan nada lugas,
"Meminta izin untuk peneliti Profesor Koujiro dan asistennya Reynolds untuk memasuki S3 daerah."
"Menjalani konfirmasi."
Penjaga keamanan beralih pada terminal logam di tangannya, kemudian menggunakan tatapan tajam dan monitor yang dipindai bolak-balik di wajah Rinko itu. Dia mengangguk, dan kemudian memandang peneliti asisten belakang Rinko, menggunakan tangannya untuk menggaruk jenggot rapi sebelum pindah ke sisi mulutnya.
"Maafkan aku, bisa tolong melepas kacamata mereka?"
"Saya melihat."
Para asisten peneliti mengangkat kacamata besar nya, dan rambut pirang terang dan kulitnya putih jelas terungkap. Penjaga keamanan harus mempersempit matanya saat itu wajah mempesona, dan mengangguk lagi.
"Dikonfirmasi. Silakan. "
Hou. Rinko menunjukkan senyum pahit dan berkata kepada Letnan Pertama,
"Itu cukup keamanan yang ketat mengingat bahwa Anda berada di tengah laut."
"Kami sudah mengurangi cek tubuh dan prosedur lainnya. Kami hanya melakukan pemeriksaan pada logam dan bahan peledak sekitar 3 kali.
Saat ia menjawab, pria dalam setelan mengeluarkan disk dari saku dadanya dan memasukkannya ke dalam piring di samping pintu, kemudian digunakan tangan kanannya menekan ke panel sensor. Sedetik kemudian, pintu terbuka dengan suara motor, dan pintu menuju daerah pusat Turtle Samudera meluncur terbuka.
Setelah melepaskan diri dari pintu tebal, udara dingin bertiup, cahaya oranye bersinar di, dan sedikit erangan mesin bergema. Kan, kan, jejak bergema di ruang dalam kapal yang satu tidak bisa membayangkan menjadi sebesar itu, dan panduan-Letnan Pertama Nakanishi menyadari hal ini saat ia berhenti di depan pintu tertentu.
Mendongak, piring sederhana berlabel 'Control Room Primer' yang ditampilkan di sana.
Akhirnya, kita sekarang di tempat tersisa yang ditinggalkan oleh Kayaba Akihiko. Rinko menahan napas dan melihat bagian belakang Petugas Bela Diri yang membuat pemeriksaan keamanan terakhir.
Apakah ini awal untuk baru awal-
Di sisi lain dari pintu yang meluncur samping berat, suatu kegelapan mengepungnya seperti kain kafan, menyebabkan Rinko tidak mampu bergerak untuk sementara waktu. Tidak peduli berapa banyak ia menolak kegelapan, tak peduli betapa dia merasa jijik, dia dipaksa untuk menyetujui.
"... Sensei."
Suara asisten dari belakangnya menyebabkan dia untuk mendapatkan kembali kepekaan nya.
Pertama Letnan Nakanishi masuk ke ruangan gelap, mengambil beberapa langkah, dan berbalik untuk melihat Rinko. Setelah pemeriksaan lebih dekat, bagian dalam 'Control Room Primer' tidak benar-benar gelap, dan ada lampu oranye berkedip di lantai.
Rinko mengambil napas dalam-dalam yang besar dan pindah kaki kanan ke depan dengan cara yang ditentukan. Asisten melangkah masuk, dan pintu belakang mereka ditutup.
Mereka mengikuti tanda-tanda di lantai saat mereka bergerak antara jaringan besar mesin server, dan setelah berjalan keluar dari lembah mesin, Rinko matanya melebar kaget.
"Eh ......!? ......"
Dia tidak bisa membantu tetapi terkesiap. Ada sebuah jendela besar di dinding di depannya melalui mana ia melihat sebuah adegan yang luar biasa.
Jalan ... tidak, mungkin kota. Namun, itu tidak terlihat seperti sebuah kota di Jepang. Bangunan itu semua dibangun dengan batu putih, dan ada atap kubah yang aneh di sana. Meskipun tampaknya bangunan itu semua sekitar 2 tingkat tinggi, mereka tampaknya sangat kecil, dan ini adalah karena dikelilingi oleh cabang-cabang pohon raksasa dan daun yang tumbuh di seluruh tempat.
Jalan-jalan batu putih sama dipahat membentuk beberapa langkah dan jembatan melengkung melewati hutan, dan orang-orang yang berjalan di-jelas tidak orang-orang dari zaman modern.
Tidak ada seorang pun dalam setelan atau wanita rok mini. Aspek Semua orang mengenakan pakaian setengah baya, seperti rompi one-piece atau Longcoat a. Ada juga warna rambut dari semua jenis-pirang, berambut cokelat dan hitam, dan sebagai salah satu mereka menatap mereka. Ini akan sulit untuk mengatakan jika mereka adalah orang Timur atau Barat.
Dimana tempat ini? Kapan kita bergerak dari kapal riset ke dunia bawah tanah atau dunia lain? Terkejut, Rinko muka, dan pada akhir dari jalan-jalan yang membentang ke kejauhan, ada sebuah menara raksasa putih murni. Menara utama didampingi oleh empat menara sisi, dan memperluas keluar dari cakrawala itu langit biru jauh bahwa bahkan jendela tidak bisa mengandung.
Rinko mengambil beberapa langkah maju untuk melihat seberapa tinggi menara ini yang mencapai ke langit, dan akhirnya menyadari bahwa adegan di depannya itu bukan jendela, tapi gambar yang ditampilkan pada panel monitor besar. Segera, lampu langit-langit cerah, mengusir kegelapan di dalam ruangan.

"Selamat datang di kura-kura laut."

Suara yang tak terduga datang dari sisi kanan, dan Rinko segera pindah tatapannya.
Ada siluet dua orang tepat di depan layar mini teater dengan panel monitor, pada konsol yang memiliki keyboard, sub-monitor dan banyak hal lainnya.
Salah satunya sedang duduk di kursi dengan punggung menghadap orang, mengetik di keyboard dengan santai. Namun, orang lain yang berada di tepi konsol segera menyipitkan matanya melalui kacamatanya saat matanya bertemu dengan mata Rinko.
Itu senyum dia telah melihat berkali-kali sebelumnya, mudah tersenyum pendekatan yang sulit untuk membaca ke. Ini adalah Chief Bela Diri yang dikirim ke Kementerian Dalam Negeri dan Komunikasi, Letnan Kolonel Kikuoka Seijirou, tapi-
"... Apa dengan pakaian itu."
Apa yang menggantikan ucapan untuk duo yang tidak terpenuhi dalam dua tahun adalah kerutan dari Rinko saat ia bertanya. Pertama Letnan Nakanishi yang berada di jas segera ditukar dengan hormat Kikuoka Seijirou, yang pada gilirannya bangkit. Ia mengenakan yukata biru dengan pola padi Kurume, sebuah obi diikat kaku di sekitarnya, dan kelom kayu di bawah kakinya yang telanjang.
"Aku akan mengambil cuti saya kemudian."
Pertama Letnan Nakanishi hormat Rinko dan kiri-sekali lagi suara pintu geser menutup bisa didengar. Kikuoka, yang masih berdiri, santai bersandar pada konsol, dan menjelaskan dengan suara serak tanpa ekspresi,
"Tapi aku masih harus tinggal di laut ini selama satu bulan lagi. Aku tidak bisa hanya terus mengenakan seragam seperti itu. "
Dia membuka tangannya lebar dan tersenyum.
"Profesor-Koujiro, Miss Reynolds, sudah perjalanan panjang. Aku benar-benar senang bahwa Anda akan datang ke RATH, dan undangan kami telah membuktikan nilai mereka. "
"Yah, karena kita di sini, kita harus mengganggu Anda, meskipun kami tidak dapat menjamin bahwa kita dapat membantu."
Rinko mengangguk kembali, dan asisten sampingnya menyambutnya dengan cara yang sama juga. Alis Kikuoka itu meringkuk sebagai tatapannya tetap pada rambut pirang mewah asisten, dan segera tersenyum.
"Kau klasik untuk rencana ini tidak peduli apa, orang terakhir di antara trio saya merasa akan menjadi bagian dari ini. Akhirnya, tiga dari Anda semua berkumpul di perut kura-kura ini. "
"Oh, saya melihat ... salah satu dari mereka harus Anda, Higa-kun. "
Rinko berkata demikian, dan orang kedua yang memiliki punggungnya menghadapi mereka sampai sekarang berhenti tangannya dan berbalik kursi di sekitar.
Dia adalah sekitar setinggi Kikuoka, tetapi tampak banyak lebih pendek. Rambut memutih Nya berdiri seperti bukit pedang, dan dia mengenakan kacamata berbingkai bulat yang tidak terlihat terlalu elegan. Pakaiannya dari T-shirt itu memudar dalam warna, jeans panjang tiga perempat dan sepatu dengan sol rusak membuatnya terlihat tidak berbeda dari waktu di universitas.
Higa Takeru, seseorang yang ia tidak bertemu di 5, 6 tahun, menunjukkan senyum malu-malu di wajah kekanak-kanakan yang cocok tubuhnya membangun, dan berkata,
"Itu aku. Sebagai murid terakhir dari laboratorium Shigemura, jika saya tidak mewarisi kehendak mentor saya, siapa lagi? "
"Benar-benar ... kau sama seperti sebelumnya."
Lab Shigemura di Touto Universitas Listrik dan Teknik Elektronik memiliki dua sosok luar biasa, Kayaba Akihiko dan Sugou Nobuyuki, dan Higa berada di bawah bayang-bayang dua seperti eksistensi dalam persembunyian. Ketika itu ia terlibat dalam suatu rencana rahasia besar-besaran? Rinko pikir ia mengulurkan tangannya untuk memegang tangan anak didik masa lalunya itu.
"... Lalu? Siapa orang ketiga? "
Dia bertanya lagi setelah orang ketiga, namun Officer Bela Diri menunjukkan bahwa senyum penuh teka-teki-seperti itu tidak pernah berubah dan menggelengkan kepalanya sedikit.
"Sayangnya, saya tidak bisa memperkenalkan dirinya untuk saat ini. Jangan khawatir, dalam beberapa hari ... "

"Kalau begitu, saya akan membantu Anda mengucapkan nama itu keras-keras, Kikuoka-san."

-Orang yang berbicara itu tidak Rinko, tapi 'asisten' yang telah berdiri di belakangnya diam-diam, seperti bayangan,
"Apa ...!?"
Anda akhirnya jatuh ke dalam perangkap. Rinko memberikan ekspresi seperti saat ia melihat Kikuoka melebarkan matanya kaget, dan mengambil langkah mundur dari asistennya.
Asisten melangkah maju anggun, dan menggunakan tangan kanannya untuk melepas wig pirang dan tangan kiri untuk melepas kacamata besar. Mata berwarna cokelat menatap tepat di Kikuoka saat ia mengatakan,
Sword Art Online Vol 10 - 061.jpg

"Di mana kau menyembunyikan Kirito-kun?"
Sebuah panik dan shock asing berlari melalui Letnan Kolonel sebagai wajah bingung nya bingung melalui berbagai emosi dan ia terus membuka dan menutup mulutnya, sebelum akhirnya berbisik,
"... Saya pikir identitas peneliti harus sudah diperiksa secara menyeluruh melalui database California Technical Institute."
"Ehh, sensei dan aku telah mencari wajah-wajah untuk waktu yang lama." Asuna yang «flash», Yuuki Asuna, menggunakan identitas Rinko asisten Mayumi Reynolds untuk menyamarkan diri dan menyelinap ke kapal kura-kura laut, dan menatap Kikuoka lurus di mata saat ia merapikan dirinya dan menjawab,
"Kami hanya beralih foto dari database seminggu yang lalu untuk tambang. Kami memiliki seseorang yang sangat baik dalam menembus firewall. "
"Di samping catatan, yang Mayumi nyata menikmati sunbath di San Diego."
Rinko menambahkan sambil tersenyum.
"Sekarang, saya kira Anda mengerti mengapa saya menerima undangan Anda, Kikuoka-san?"
"Ahh ... saya mengerti sepenuhnya."
Kikuoka lemah menggeleng sambil mengusap keningnya dengan ujung jari. Kuku, tiba-tiba, Higa, yang telah menatap mereka kosong, mulai tertawa tiba-tiba.
"Lihat, itu-kenapa aku berkata, Kiku-san. Anak itu adalah lubang keamanan terbesar dalam rencana ini. "

Empat hari yang lalu, pada tanggal 1 Juli, ia menerima surat di alamat pribadinya dengan pengirim yang 'Yuuki Asuna'. Isinya sesuatu yang mampu bergerak Rinko, yang telah keliling antara rumahnya dan kampus sekolah seperti orang aneh, sangat.
Asuna menulis tentang «Medicuboid» teknologi Rinko diberikan kepada Kementerian Kesehatan Jepang dan Kesejahteraan, dan bagaimana desain dasar itu digunakan untuk mengembangkan mesin yang disebut mengerikan Penterjemah Jiwa, dimana organisasi misterius bernama RATH beroperasi.
Tujuan utama untuk mengembangkan mesin yang bisa terhubung ke jiwa manusia adalah yang paling mungkin untuk menciptakan bawah pertama di dunia atas Artificial Intelligence. Anak laki-laki yang membantu dalam percobaan, Kirigaya sadar Kazuto, diculik dari rumah sakit, dan tujuan kemungkinan mungkin penelitian megafloat kapal Samudera Penyu yang baru saja memasuki perairan ini. Dalang yang dicurigai di balik ini adalah PNS yang memiliki hubungan mendalam dengan Kazuto sejak insiden SAO, Kikuoka Seijirou-kata-kata yang luar biasa itu pada pandangan pertama apa yang ditulis dalam.
"Saya menemukan alamat pribadi Profesor Koujiro itu dari alamat email Kirito-kun PC. Hanya Anda dapat memberikan saya kesempatan untuk membawa saya ke Kirito-kun. Silakan meminjamkan Anda kekuatan-"
Surat berakhir begitu saja.
Rinko sangat tersentuh ketika ia memiliki perasaan bahwa apa Yuuki Asuna mengatakan adalah kebenaran. Adapun alasan mengapa, sekitar 1 tahun yang lalu, Kikuoka Seijirou menggunakan posisinya sebagai Letnan Kolonel untuk mengundang dia untuk sebuah proyek pembangunan untuk generasi berikutnya dari Brain Machine Interface berulang kali.
Rinko mengangkat kepalanya dari monitor, melihat adegan malam kota Pasadena melalui jendela kondominium, dan mengingat wajah anak yang disebut Kirigaya dari sebelum dia meninggalkan negara itu.
Dia menjelaskan percobaan manusia ilegal Sugou Nobuyuki lakukan, akhirnya menambahkan pada ragu-ragu tentang apa yang dia bicarakan dengan Kayaba Akihiko di dunia nyata ilusi, dan permintaan rahasia untuk «Sistem Kardinal» kernel untuk beberapa tujuan yang tidak diketahui.
Setelah berpikir tentang hal itu, ia menyadari bahwa intensitas tinggi dan output otak tinggi pulsa scanner Kayaba Akihiko digunakan untuk mengakhiri hidupnya sendiri adalah desain asli untuk Medicuboid dan Penterjemah Jiwa. Jadi semuanya dihubungkan bersama-sama. Tidak ada yang berubah. Saya kira itu perlu bagi saya untuk menerima Yuuki Asuna itu surat-?
Malam kemudian, Rinko membuat keputusannya dan mengirim balasan menyetujui permintaan Asuna itu.

Itu adalah pertaruhan berbahaya, tapi saya kira membuat jalan saya di sini untuk Pasifik adalah layak melihat tampilan kaget Kikuoka Seijirou itu, Rinko tersenyum. Dia mungkin mendapatkan keuntungan lebih Kikuoka-yang telah bekerja diam-diam sejak insiden SAO dan selalu tampak seperti ia mengendalikan segala sesuatu, tapi itu terlalu dini untuk bersantai.
"Lalu, karena kita di sini, saya kira Anda mengerti semuanya sekarang ... kan, Kikuoka-san? Mengapa Anda, Officer Bela Diri, palsu low profile di Kementerian Dalam Negeri dan Komunikasi untuk memasuki dunia VR? Apa yang Anda berencana dalam kura-kura besar ini? Dan ... kenapa kau menculik Kirigaya-kun? "
Rinko dipecat satu pertanyaan demi satu, dan Kikuoka hanya bisa menggeleng dan mendesah keras sambil menunjukkan senyum yang mustahil untuk dibaca.
"Pertama, biarkan saya menjelaskan ini kesalahpahaman yang pernah terjadi di tempat pertama ... aku tarik Kirito-kun ke RATH melalui cara-cara yang agak kuat, dan saya benar-benar menyesal tentang itu. Tapi itu karena kami ingin menyelamatkannya. "
"... Apa maksudmu?"
Jika Asuna memiliki pedang di pinggangnya, ia akan menaruh tangannya di atas gagang. Wajah kuat nya terlihat jelas saat ia tertutup masuk
"Kirito-kun diserang oleh buronan dalam" insiden Kematian Gun "dan mengalami koma. Saya tahu pada hari itu sendiri. Otaknya mengambil seluruh banyak kerusakan akibat kadar oksigen rendah, dan saya sangat yakin bahwa tingkat kerusakan tidak dapat diobati melalui pengobatan modern. "
Wajah Asuna tiba-tiba menjadi kaku.
"Tidak bisa ... diobati ..."
"Sebagian dari sel-sel saraf dalam otak yang membentuk jaringan yang rusak. Bahkan jika ia masuk rumah sakit, tidak ada dokter yang bisa mengatakan kapan ia bisa bangun. Itu mungkin bahwa ia tidak akan bangun lagi ... oke, Anda tidak harus menunjukkan seperti ekspresi, Asuna-kun. Bukankah aku mengatakan bahwa jika itu adalah kedokteran modern? "
Kikuoka memberikan ekspresi paling serius 200% saat dia melanjutkan,
"Namun, di dunia ini, hanya RATH memiliki teknologi untuk menyembuhkan Kirito-kun. Ini adalah STL bahwa Anda sudah tahu, Penterjemah Jiwa. Sel-sel otak yang mati tidak dapat diobati, tetapi masih mungkin untuk meningkatkan regenerasi jaringan otak saraf dengan menghidupkan kembali Fluctlight melalui STL. Ini hanya masalah waktu. "
Lengan kanan yang kuat yang mencapai keluar dari lengan yukata menunjuk langit-langit.
"Saat ini, Kirito-kun terhubung dengan saluran utama dari skala penuh STL. Kita tidak bisa melakukan operasi halus di cabang kami di Roppongi, sehingga ada kebutuhan untuk datang kembali ke sini. Setelah pengobatan berakhir dan ia sadar kembali, kami akan menjelaskan segalanya untuk keluarganya dan Asuna-kun dan mengirimnya kembali ke Tokyo dengan benar. "
Setelah mendengar itu, tubuh Asuna tiba-tiba bergoyang, dan Rinko buru-buru mencapai tangannya keluar untuk mendukung dirinya.
Gadis yang telah menunjukkan wawasan yang luar biasa dan tekad untuk tongkang ke sisi ketegangan tercinta tiba-tiba kehilangan semua nya, sebagai air mata besar bergulir di sisi wajahnya. Dia menyekanya dengan cara yang ditentukan, dan berdiri lagi.
"Lalu, Kirito-kun baik-baik saja? Bisakah dia masih bangun? "
"Ahh, saya dapat meyakinkan Anda itu. Pengobatannya pasti di sini tidak akan kalah dengan setiap rumah sakit besar itu. Kami bahkan diberi kustodian khusus untuknya. "
Tatapan yang kuat Asuna yang mencoba untuk menyelidiki ke dalam maksud yang nyata Kikuoka yang santai setelah beberapa detik, dan dia mengangguk sedikit.
"... Aku mengerti. Aku akan percaya Anda untuk hari ini. "
Kikuoka menghela napas lega dan bahunya rileks saat ia mendengar bahwa. Rinko maju selangkah dan bertanya,
"Tapi mengapa Kirigaya-kun penting dalam pengembangan STL? Mengapa Anda harus menculik seorang mahasiswa sekolah biasa tinggi seperti dia untuk rencana rahasia yang harus disembunyikan di tengah lautan? "
Kikuoka bertukar pandang dengan Higa, dan mengangkat bahu, Oh well ...
"Saya akan memiliki banyak hal untuk mengatakan jika saya harus menjelaskan itu."
"Tidak apa-apa. Masih banyak waktu. "
"... Karena saya harus menjelaskan semuanya, Anda harus membantu dalam pengembangan serta, Profesor Koujiro."
"Saya akan memutuskan setelah saya mendengar Anda keluar."
Petugas Bela Diri tampak sedikit kesal karena ia secara dramatis mendesah lagi. Dia mengeluarkan sebuah tabung kecil dari lengan yukata, dan sebagai salah satu mereka bertanya-tanya apa yang item itu yang ternyata hanya menjadi beberapa permen lemon yang murah. Dia muncul 2, 3 permen ke dalam mulutnya dan kemudian menawarkan ke grup Rinko itu.
"Mau?"
"... Tidak, terima kasih."
"Baiklah ... Kemudian, saya kira saya bisa berasumsi bahwa Anda berdua tahu dasar-dasar STL, kan? "
Asuna mengangguk penegasan.
"Ini adalah mesin yang membaca jiwa manusia ... «Fluctlight» dan menciptakan sebuah dunia virtual yang benar-benar identik dengan dunia nyata. "
"Fm. Lalu, apa tujuan dari rencana ini? "
"Pengembangan« Artificial Intelligence sangat adaptif »bottom-up ...."
Higa bersiul sebagai mata bawah kacamata berbingkai bulat menunjukkan tatapan kekaguman, menggelengkan kepala tak percaya.
"Menakjubkan, Kirito-kun seharusnya tidak mengerti hal-hal sedemikian rupa. Bagaimana Anda mengelola untuk menyelidiki hal ini sangat? "
Asuna memandang Higa seolah-olah dia sedang ukuran dia, dan berkata dengan nada kaku,
"... Aku mendengar« Artificial Intelligence labil »panjang dari Kirito-kun ..."
"Haha, saya melihat. Sepertinya akan lebih baik bagi Anda untuk memeriksa kerahasiaan di Roppongi, Kiku-san. "
Higa mengatakan dengan ekspresi menyeringai di wajahnya, dan wajah Kikuoka yang mengerutkan kening memalingkan muka.
"Saya sudah siap bahwa beberapa tingkat informasi akan bocor ke Kirito-kun. Saya menganggap risiko itu, tetapi bantuan nya klasik. Anda harus memahami bahwa ... un, di mana kita? Oh, Artificial Intelligence yang sangat adaptif, benar "Kikuoka? Lagi muncul lemon manis ke udara dan dengan sigap menangkapnya dengan mulutnya. The Letnan Kolonel kemudian dilanjutkan dengan nada ceramah,
"Bagian bawah up-tipe AI adalah membangun direplikasi kesadaran manusia, dan itu berpikir untuk waktu yang lama untuk menjadi penerbangan mewah mimpi, sebuah pipa. Tapi meskipun kita menyebutnya membangun kesadaran, kita tidak tahu apa jenis struktur memiliki dan bagaimana ia terbentuk-hanya saja kami menggunakan data yang disediakan oleh Koujiro-sensei dan «Translator Jiwa» sangat interpretatif dan imajinatif ini Higa- kun diciptakan, dan akhirnya berhasil menangkap jiwa-manusia medan kuantum kita sebut «Fluctlight», berhasil. Karena kami berhasil membuat semua jalan di sini, kita merasakan keberhasilan dalam pengembangan bawah ke atas AI diharapkan ... Apakah Anda tahu kenapa? "
"Jika Anda dapat membaca jiwa manusia, Anda hanya perlu untuk mengkloning di samping ... adalah bahwa hak? "
Rinko merasakan dingin sedikit seperti katanya.
"Tentu saja, meskipun ada pertanyaan dari media yang dibutuhkan untuk mengandung copy jiwa ..."
"Un, itu yang terjadi. Elemen gerbang yang digunakan di masa lalu untuk sistem komputer kuantum tidak cukup. Dengan demikian, ini adalah «Quantum Partikel Gerbang Kristalisasi» yang telah memiliki banyak dana yang diinvestasikan ke dalamnya, juga dikenal sebagai «Lightcube». Ini konstruk yang 5 cm terbuat dari Praseodymium yang dapat menyimpan ratusan juta qubit. Dengan kata lain ... kami telah berhasil mengkloning jiwa manusia. "
Rinko memaksa tangannya ke kantong celana jeans-nya untuk menyembunyikan perasaan dingin pada jari-jarinya. Asuna, yang berdiri di sampingnya, tampak pucat.
"... Kemudian, penelitian sudah berhasil, kan? Mengapa masih ada kebutuhan untuk memanggil kita. "
Dia berani diberikan kekuatan dalam perutnya saat ia meminta agar. Kikuoka bertukar pandang dengan Higa lagi, menunjukkan senyum lemah di sisi kiri wajahnya, dan perlahan-lahan mengangguk.
"... Yah, kita berhasil dalam kloning jiwa kita, tapi kita tidak menyadari kebodohan kita sendiri. Ada kesenjangan besar antara ketidakpahaman klon manusia dan Artificial Intelligence nyata ... Higa-kun, tunjukkan hal itu. "
"Ehh-luang saya sudah. Ini akan benar-benar berantakan. "
Higa menggeleng enggan, tapi setelah menghela napas dan mulai beroperasi konsol enggan.
Tiba-tiba, layar yang menunjukkan negara asing misterius gelap.
"Kemudian, memuat HG001 copy modul."
Tan. Higa menepuk kunci-enter dan ada cahaya fraktal bersinar di tengah layar. Tengah itu hampir putih, dan batas terluar tajam dari lampu merah berkedip-kedip itu tidak teratur.

"... Apakah sampling lengkap?"
Sebuah suara yang tak terduga bisa didengar dari speaker di atas, Rinko mengejutkan dan Asuna. Mereka mendengar suara sendiri Higa, tapi ada perasaan yang agak melankolis di balik itu, mungkin karena logam tipis.
Higa, yang sedang duduk di kursi, mengambil mikrofon yang fleksibel pada konsol dan menjawab suara yang mirip dengan-Nya,
"Ahh, sampling dari Fluctlight Buatan selesai tanpa hambatan."
"Saya melihat. Itu bagus kemudian. Tapi ... apa yang terjadi? Ini benar-benar gelap di sini. Saya tidak bisa menggerakkan tubuh saya. Adalah STL rusak? Maaf, biarkan aku keluar dari mesin. "
"Tidak .. sayangnya, saya tidak bisa melakukan itu."
"Oi oi, apa sekarang? Apa yang kau katakan? Siapa kau? Aku tidak pernah mendengar suara Anda sebelumnya. "
Higa itu memberi dari keringat dingin saat ia terdiam sejenak, dan kemudian menjawab dengan nada lambat,
"Saya Higa. Higa Takeru. "
"..."
Lampu merah menyala, dan tiba-tiba meringis kembali. Setelah hening sejenak, ekstremitas tajam diperluas seolah-olah mereka menolak sesuatu.
"Sialan bajingan, apa yang kau katakan!? Saya Higa sini! Biarkan aku keluar dari STL! "
"Tenang, jangan marah. Ini tidak seperti Anda. "
Pada titik ini, Rinko akhirnya mengerti arti dari adegan di depannya.
Higa sedang berbicara dengan klon dari jiwanya sendiri.
"Lalu, pikirkan dengan tenang, mencoba dan ingat. Memori Anda harus terganggu saat Anda memasuki STL untuk mengekstrak clone Fluctlight Buatan. "
"... Jadi apa? Tentu saja itu terjadi. Saya tidak sadar selama scan. "
"Kau ingat apa yang kau katakan sebelum Anda memasuki STL, kan? Jika Anda tidak merasa tubuh Anda ketika Anda bangun, dan jika ada kegelapan di sekitar Anda, itu berarti Anda seorang klon dari Higa Takeru. "
Lampu kembali menyusut kembali seperti semacam makhluk laut. Keheningan yang panjang berlanjut selama beberapa saat, kemudian 2, 3 paku lemah mengulurkan tangan.
"... Mustahil. Tidak mungkin ada hal seperti itu. Aku bukan tiruan, aku Higa nyata Takeru. I. .. Saya memiliki kenangan sendiri. Saya ingat semuanya dari TK, universitas sampai saat aku ke Penyu laut ... "
"Itu benar, tapi itulah yang diharapkan. Kami kloning kenangan lengkap Fluctlight Buatan ... sebagai clone, Anda benar-benar Higa Takeru. Oleh karena itu, Anda harus memiliki kecerdasan superior. Tenang dan menganalisis situasi berulang-ulang. Mari kita bekerja keras untuk mencapai tujuan kita bersama. "
"... Kami ... Anda katakan kami?"
Ada perasaan yang sangat emosional dalam suara metalik clone, dan pada saat itu, tangan gemetar Rinko mati-matian. Dia belum pernah melihat seperti kejam dan aneh 'eksperimen' sebelumnya.
"... Tidak .. tidak, saya tidak bisa percaya. Aku Higa nyata. Eksperimen apa ini? Ini baik-baik saja sekarang. Biarkan aku keluar dari sini. Kiku-san ... kau di sana? Jangan memainkan permainan menjijikkan sekarang dan biarkan aku keluar. "
Mendengar itu, Kikuoka menunjukkan ekspresi melankolis, membungkuk, dan membawa mulutnya ke mikrofon.
"... Ini aku, Higa-kun. No .. Aku harus menelepon Anda HG 001. Sayangnya, kenyataannya adalah bahwa Anda benar-benar clone. Anda mengambil banyak instruksi sebelum scan, berbicara dengan saya dan teknisi lainnya, dan Anda harus telah siap mental untuk muncul sebagai klon. Anda memasuki STL dengan kepercayaan kemungkinan. "
"Tapi ... tapi ... no ... SATU NO memberitahuku TI AKAN SEPERTI INI! "
Suara melengking clone berdering melalui ruang kontrol.
"I. .. AKU ME! JIKA saya diklon, ANDA BISA DIBERIKAN ME Realitas MENJADI CLONE A ... SEPERTI HAL A ... SEPERTI HAL ADALAH TERLALU BANYAK ... NO ... LET ME OUT!! LET ME OUT OF HERE!! "
"Tenang. Tetap tenang. Koreksi kesalahan fungsi dari Cube Cahaya tidak sama besar seperti yang dilakukan oleh otak. Anda harus mengetahui bahaya kehilangan dingin Anda ketika berpikir. "
"AKU SEMPURNA!! AKU Higa Takeru! JIKA ITU KASUS, BAGAIMANA TENTANG I MEMULAI KONTES PI membacakan DENGAN YANG PALSU!? OI, LET'S MULAI! 3,1415926535897932 ...... "
Lampu merah diperluas, menghilang dari layar dan menghilang dari pusat. Sebuah suara kecil bergaung sebagai mikrofon pergi diam.
Higa Takeru mendesah panjang dan keras lagi, lemah menekan tombol di konsol, dan menyatakan,
"Ini runtuh. 4 menit dan 27 detik. "

Setelah mendengar bergumam itu, Rinko secara bertahap merilis tinjunya mengepal erat, dan telapak tangannya basah kuyup dalam keringat dingin es.
Asuna menggunakan tangan kanannya untuk cangkir mulutnya saat dia melihat keruntuhan. Kikuoka, yang mendeteksi bahwa, menendang kursi kosong yang berdekatan dengan roda kastor dari bawah konsol lembut kepada mereka. Pucat dilanda Asuna segera mengambil dan duduk di atasnya.
"Apakah kau baik-baik saja?"
Setelah mendengar itu, gadis itu mengangkat kepalanya dan mengangguk tegas.
"Ehh ... maaf, aku baik-baik saja."
"Jangan memaksakan diri. Lebih baik untuk menutup mata Anda untuk sementara waktu. "
Rinko meletakkan tangannya di bahu Asuna itu, diperiksa bahwa dia sudah tenang, menatap wajah Kikuoka lagi, dan berkata,
"Harus ada batas untuk selera Anda vulgar, Kikuoka-san."
"Maafkan aku, tapi saya rasa Anda bisa mengerti bahwa saya tidak bisa menjelaskan hal ini tanpa membiarkan Anda melihatnya."
Petugas Bela Diri menggelengkan kepalanya, menghela napas dan melanjutkan,
"Ini Higa-kun adalah seorang jenius dengan IQ hampir 140 Kami membuat tiruan dari dia dan clone tidak bisa mengambil kesadaran bahwa itu adalah clone.. Kami membuat lebih dari 10 Fluctlights Buatan, termasuk saya, namun hasilnya semua sama. Pada rata-rata sekitar 3 menit, kereta mereka logika akan mulai merajalela tanpa pengecualian. "
"Saya biasanya tidak akan memanggilnya keluar seperti itu saya tidak akan menggunakan kata ganti orang pertama 'bijih'.. Saya pikir Anda bisa mengerti, Rinko-sempai."
Higa Takeru menunjukkan ekspresi enggan dan sungguh-sungguh saat ia melanjutkan,
"Itu sudah bukan masalah memahami kemampuan dan keadaan mental dari klon, tetapi kelemahan struktural dengan menggunakan Cube Light untuk sepenuhnya mengkloning sebuah Fluctlight Buatan, atau itulah yang saya rasakan ...-Koujiro-sempai, apakah anda tahu istilah «Otak Resonansi»? "
"Eh? Otak resonansi ... Aku ingat bahwa itu ada hubungannya dengan teknik kloning, tapi rincian ... "
"Nah, itu adalah teori fantastis yang aneh. Jika kita dapat membuat tiruan yang benar-benar identik dengan aslinya, medan magnet yang diciptakan oleh otak kedua orang ini akan menciptakan resonansi yang diperkuat seperti umpan balik dari mikrofon, dan keduanya akan stabil. Saya tidak bisa percaya bahwa mudah-tetapi jika kesadaran manusia kita tidak dapat bertahan fakta bahwa kita tidak keberadaan yang unik, mungkin ada kemungkinan seperti itu ... baik di sana, tidak menunjukkan ekspresi seperti aprehensive. Jika tidak mungkin, bagaimana Anda mencobanya, Rinko-sempai? "
"Tentu saja tidak."
Rinko merasa terintimidasi saat ia segera menolak. Asuna, yang telah duduk di kursi dengan mata terpejam, berbisik di tempat trio dibungkam,
"... Saya kira Kikuoka-san bertemu berkali-kali di ALO. The top-down-jenis AI Yui-chan mengatakan sebelumnya ... bahkan dia, yang memiliki konstruksi yang sama sekali berbeda dari kesadaran manusia, adalah takut sedang kloning. Jika beberapa kecelakaan disebabkan salinan cadangan nya harus diaktifkan dan diizinkan untuk mengambil tindakan, kemungkinan besar mereka akan bertarung satu sama lain untuk saling menghancurkan ... "
"Heh, itu agak menarik. Sangat menarik. "
Higa segera mendorong kacamatanya dan membungkuk ke depan.
"Kiku-san adalah satu-satunya yang melihatnya? Itu terlalu licik. Perkenankan saya untuk memenuhi waktu berikutnya. Ya, saya melihat ... seperti yang diharapkan, tidak mungkin untuk mengkloning kecerdasan yang dikembangkan ... atau lebih tepatnya, satu-satunya kemungkinan adalah jika kecerdasan yang berkembang ... "
"Tapi itu ..."
Rinko merenung sejenak, membuka tangan lebar-lebar, dan menghadapi Kikuoka, mengatakan,
"Meninggalkan samping itu, kloning jiwa benar-benar menakjubkan, tapi Anda gagal mencapai tujuan penelitian Anda, kan? Saya tidak tahu berapa banyak Anda menghabiskan, tetapi menggunakan dana negara hanya untuk menghasilkan hasil tersebut adalah ... "
"Tidak, tidak ada."
Kikuoka tersenyum pahit dan menggeleng,
"Kalau itu hasilnya, kepala saya akan sudah terbang ke kipas langit-langit. Dan bukan hanya saya ... beberapa tembakan besar di Departemen Pengawasan Terpadu juga akan mati. "
Ia bermain dengan tabung yang berisi permen lemon lagi, dan setelah menyadari bahwa itu kosong, mengeluarkan sekotak permen susu putih dari lengan yang lain dan mengunyah pada satu.
"Bahkan, Anda dapat mengatakan bahwa ini adalah awal dari proyek. Tidak mungkin untuk mengkloning jiwa dikembangkan, adalah bahwa benar ... dan jika itu tidak akan bekerja, apa yang Anda pikir harus kita lakukan, profesor? "
"... Bisakah Anda memberi saya salah satu dari mereka?"
Dia mengambil susu Kikuoka manis gembira diserahkan, membukanya dan memasukkannya ke mulutnya. The memburuk rasa manis penyebaran yoghurt di mulutnya. Rasa Amerika tidak selera, tapi gula menyebabkan kelelahan mental akan hanyut saat ia mengorganisir pikirannya.
"... Bagaimana Anda membatasi kenangan mereka? Misalnya ... menghapus informasi pribadi seperti nama dan alamat. Jika Anda tidak tahu siapa Anda, Anda tidak bisa menciptakan histeria dramatis yang terjadi hanya sekarang ... "
"Seperti yang diharapkan dari Anda, sempai, untuk dapat memikirkan sesuatu seperti itu segera."
Higa menggunakan nada universitas tua sambil terus,
"Kami menghabiskan sekitar seminggu melakukan brainstorming sebelum kami akhirnya memikirkan gagasan itu. Kami kemudian mencoba untuk menerapkannya, tapi ... Fluctlights buatan tidak semudah untuk memanipulasi sebagai file dalam OS kalkulator ini. Sederhananya, kenangan dan kemampuan mereka yang terjerat dengan satu sama lain. Jika kita berpikir tentang hal ini, yang jelas karena kemampuan kita tidak melekat dalam diri kita sejak awal, tetapi dipelajari semua. "
Dan kemudian, Higa mengeluarkan memo pad di atas meja dan menggunakan dua jari tangan kanannya untuk menahannya.
"Belajar juga merupakan bentuk memori. Setelah Anda melupakan memori menggunakan gunting untuk memotong kertas untuk pertama kalinya, Anda akan lupa bagaimana menggunakan gunting ... dengan kata lain, menghapus kenangan yang merupakan bagian dari tumbuh dewasa akan menyebabkan kemampuan terkait untuk hilang. Keadaan tragis seperti klon adalah sesuatu tiruan yang dikembangkan tidak dapat dibandingkan dengan. Juga, ingin melihat? "
"Tidak .. tidak perlu untuk itu, terima kasih."
Rinko buru-buru menggeleng untuk menolak.
"Lalu ... kenangan dan kemampuan akan hilang tidak peduli apa, jadi bagaimana tentang belajar dari awal? Tidak .. itu tidak realistis. Ini akan memakan waktu terlalu lama. "
"Ehh, itu yang terjadi. Selain itu, kemampuan dasar pembelajaran seperti bahasa dan perhitungan lebih sulit bagi kita orang dewasa yang memiliki sedikit ruang untuk mengembangkan otak kita untuk belajar. Aku sudah mencoba untuk belajar bahasa Korea, dan saya telah belajar bahasa sistemik mereka untuk siapa yang tahu berapa tahun ... afterall, proses pembelajaran merupakan pengembangan dari jaringan saraf seperti itu dari sebuah komputer kuantum ... dengan kata lain, itu berarti bahwa efisiensi akan turun semakin berkembang karena jauh dari negara itu dari 'kelahiran'. "
"Kemudian, kenangan ... tidak hanya terbatas dalam hal data, tetapi juga oleh pikiran dan logika? Dapatkah STL bahkan melakukan hal seperti itu ...? "
"Jika ingin melakukannya, saya tidak berpikir ada sesuatu yang tidak dapat melakukan. Hanya saja kita harus memperhitungkan jumlah waktu kita perlu menganalisis Fluctlight buatan dalam qubit yang berjumlah miliaran, menentukan apa fungsi masing-masing individu memiliki qubit. Beberapa tahun ... dekade, kita tidak tahu berapa lama. Tapi ... ada metode yang lebih langsung dan sederhana paman ini di sini memikirkan. Saya kira itu ide kami peneliti tidak bisa memikirkan ... "
Rinko berkedip dan menatap Kikuoka, yang memiliki pinggangnya bersandar konsol. Wajah poker tampak agak tenang, dan itu masih mungkin untuk membaca pikiran orang ini.
"... Sebuah metode sederhana ...?"
Bahkan setelah berpikir keras, dia tidak bisa memikirkan hal itu, dan saat dia hendak menyerah dengan memintanya, * Gatan *, Asuna, yang berada di kursi sedikit lebih jauh, berdiri seolah-olah dia telah melompat.
"Do ... jangan bilang, Anda semua, melakukan hal seperti itu mengerikan ..."
Wajahnya masih agak pucat, namun matanya bersinar kembali bersikeras mereka. Keindahan yang jauh melebihi yang dari Jepang normal menunjukkan kemarahan intens Asuna menatap tepat pada Petugas Bela Diri.
"... Kau ... Anda kloning jiwa bayi yang baru lahir? Untuk mendapatkan Fluctlights sempurna yang tidak belajar? "
"Anda memiliki persepsi yang benar-benar menakjubkan. Kau dan Kirito-kun keduanya melakukan SAO jelas ... pahlawan yang mengalahkan yang Kayaba Akihiko. Saya kira itu akan menghormati saya untuk mengatakan ini, kan? "
Kikuoka terus tersenyum sambil menunjukkan ekspresi kekaguman murni.
Rinko hati tiba-tiba sakit saat ia tiba-tiba mendengar nama Kayaba itu.
Setelah mengetahui Asuna untuk hanya beberapa hari, Rinko memiliki kesan yang sangat baik pada dirinya. Strictly menempatkan, Asuna memiliki hak untuk kuliah, kutukan dan hakim Rinko, dan bahkan setelah menyembunyikan banyak hal, Rinko masih membantu Kayaba Akihiko di plot mengerikan, menyebabkan Asuna akan terjebak dalam permainan kematian yang kejam selama 2 tahun.
Namun, baik Asuna atau Kirigaya Kazuto, yang bertemu dengannya waktu lama, pernah menyalahkan Rinko. Itu seolah-olah mereka mengatakan bahwa itu pasti akan terjadi.
Dalam hal ini, apakah Asuna berpikir bahwa ini «insiden RATH» pasti sesuatu yang akan terjadi? -Rinko terus menatap ke depan saat ia secara tidak sengaja berpikir bahwa, dan Asuna mengambil langkah menuju Kikuoka lagi.
"Apakah Anda pikir ... Angkatan Bela Diri, negara dapat melakukan apapun yang mereka inginkan? Menempatkan tujuan mereka sebagai prioritas? "
"Bagaimana itu bisa terjadi?"
Kikuoka tampak seperti dia sangat terluka saat ia menggeleng keras.
"Ini benar-benar terlalu banyak dari kita untuk menculik Kirito-kun, tapi pada saat itu, saya tidak bisa memberitahu semua rahasia kami untuk Asuna-kun dan keluarga Kirito-kun. Kami menggunakan koneksi kami dengan rumah sakit Pertahanan Nasional Medical College untuk mengangkut Kirito-kun untuk kura-kura laut, dan bahkan jika kita harus berjuang untuk setiap saat dan kami memang harus menggunakan cara-cara ekstrim untuk cepat mendapatkan dia dirawat di STL sini. Saya lakukan seperti dia banyak. "
The Letnan Kolonel berhenti, menunjukkan apa yang mungkin menjadi senyum polos, mendorong hitam berbingkai kacamata kembali dan melanjutkan,
"... Di sisi lain, saya mencoba yang terbaik untuk menjaga hukum dan ketertiban, dibandingkan dengan perusahaan banyak penelitian dan negara-negara di dunia. Ini semua sama apakah Anda setuju dengan itu sekarang atau tidak. Tentu saja, kami memperoleh izin dari orang tua dari bayi yang baru lahir untuk menggunakan STL untuk memindai Fluctlight mereka, dan memberi mereka berkat cukup. Kantor cabang di Roppongi siap untuk itu ... itu mirip dengan rumah sakit kebidanan. "
"Tapi kau tidak menjelaskan semuanya kepada orang tua mereka, kan? Tentang apa jenis mesin STL adalah. "
"Ahh ... memang benar bahwa kita hanya mengatakan bahwa kami mendapatkan sampel gelombang otak ... tapi itu tidak bisa dianggap kebohongan. Fluctlights adalah gelombang listrik dalam otak. "
"Itu hanya membuat alasan. Itu mirip dengan mengekstrak DNA dari anak-anak yang tidak tahu apa-apa dan kloning mereka. "
Pada saat ini, Higa, yang diam, tiba-tiba mengangkat tangannya untuk melakukan tanda batas waktu besar untuk Kikuoka.
"Itu benar-benar sedikit terlalu banyak, Kiku-san. Saya merasa bahwa ada pertanyaan tentang moralitas dalam Fluctlights baru lahir diam-diam kloning. Tapi ... Yuuki-san? Pemahaman Anda adalah sedikit keliru. Para Fluctlights tidak memiliki perbedaan fisik di dalamnya seperti gen, terutama ketika mereka lahir. "
Dia menyenggol tepi perak berbingkai kacamata dengan sikap atasan-seperti, tampaknya mencari-cari pilihan kata.
"Mari kita lihat ... bagaimana kalau aku menjelaskan hal ini. Sebagai contoh, produsen memproduksi model yang sama dari komputer, dan ketika itu diproduksi, spesifikasi dan penampilan semua sama. Namun, setelah mereka berakhir di tangan pengguna, dapat dikatakan bahwa mereka akan berubah menjadi sesuatu yang sama sekali berbeda dalam setengah tahun, atau satu tahun. Ini sama untuk Fluctlights manusia. Pada akhirnya, kami berhasil mengkloning Fluctlights Buatan dari 12 anak, tapi setelah membandingkan mereka dengan satu sama lain, kami menemukan bahwa kapasitas otak tidak berbeda. Sekitar 99,98% dari mereka adalah konstruksi sepenuhnya identik, dan perbedaan 0,02% dapat dikatakan menjadi kenangan akumulasi mereka telah mendapatkan sejak mereka lahir. Dengan kata lain, kemampuan berpikir manusia dan kepribadian semua ditentukan setelah mereka lahir. Teori bahwa kemampuan dan kepribadian yang diwariskan oleh genetika benar-benar menolak. Saya benar-benar ingin lubang menembus seluruh ini kesalahan fatal orang percaya eugenika percaya masuk "
"Anda bisa menyodok lubang di dalamnya setelah rencana selesai."
Kikuoka mengatakan dengan ekspresi yang tampaknya lelah.
"Pokoknya, Higa-kun sudah menjelaskan hal ini. Dalam kesimpulan, klon Fluctlight baru lahir tidak memiliki kepribadian tertentu dari kloning. Dengan demikian, jika kita hati-hati menghilangkan perbedaan 0,02% dari 12 sampel, apa yang kita dapatkan adalah apa yang kita sebut, "
Lengannya tampak seperti mereka membawa sesuatu yang sangat penting-
"« Prototipe Spiritual »... «Jiwa arketipe». "
"... Anda hanya memikirkan suatu istilah yang berlebihan. Dengan kata lain, itulah 'diri' dalam Psikologi Jung, kan? "
Kikuoka hanya bisa memberikan senyum kecut dalam menanggapi pertanyaan Rinko, dan mengangkat bahu.
"Tidak, tidak, saya tidak benar-benar ingin menjelaskannya secara detail. Itu hanya sebuah penjelasan mengenai cara kerja. Ya ... Prototipe Spiritual semua manusia telah dapat dianggap sebagai inti CPU, saya kira itu adalah cara untuk menjelaskannya. Ketika manusia tumbuh, inti akan memiliki segala macam proses dan kenangan dipasang sampai struktur perubahan inti ... itu tidak cukup bagi kita untuk menempatkan bahwa «menyelesaikan barang» jenis klon dasar menjadi Cube Cahaya ketika kita sedang mencari «Kecerdasan Buatan Sangat Adaptive». Kami hanya menunjukkan contoh kepada Anda sebelumnya. Kemudian, jika kita clone Prototype Spiritual ke Cube Cahaya benar dari awal ... ke dunia maya dan biarkan tumbuh, pertimbangkan apa yang akan terjadi. "
"Tapi ..."
Asuna tidak terlihat seperti dia mengerti. Rinko menaruh tangannya di bahu Asuna untuk mendapatkan dia untuk duduk, dan menyela,
"Biarlah ia bertumbuh. Bahkan jika Anda mengatakan bahwa, itu berbeda dari tanaman dan hewan peliharaan, kan? Ini sama dengan anak-anak manusia, yang Prototype Spiritual. Lalu, saya kira ada kebutuhan untuk dunia maya menjadi sangat luas, tiruan yang dari tingkat yang sama dengan masyarakat saat ini ... Anda benar-benar bisa melakukan hal seperti itu? "
"Mustahil."
Sambil mendesah, Kikuoka mengaku.
"Ini adalah dunia virtual yang dibuat oleh STL. Ini berbeda dari dunia VR kami miliki di masa lalu dalam bahwa tidak ada kebutuhan untuk objek 3D, tapi masih sulit untuk menggunakan masyarakat modern yang kompleks dan eksotis untuk memproduksinya-kau ingat karakter dalam film sebelum Anda lahir, Asuna -kun? Ada situasi tertentu di mana kehidupan manusia difilmkan sebagai film dan ditayangkan dari kelahirannya. Set rapi yang dibangun di kota kubah besar itu diisi dengan ratusan aktor sementara, semua untuk protagonis laki-laki yang tidak menyadari bahwa dia adalah salah satu ... dalam situasi yang diciptakan untuk ini. Namun, pria yang dibesarkan, belajar dari dunia ini, ditemukan berbagai kekhasan di dunia ini dan akhirnya menyadari kebenaran ... "[1]
"Aku melihatnya. Saya menyukai film cukup sedikit. "
Rinko mengatakan, Asuna dan menunjukkan persetujuannya. Kikuoka mengangguk dan melanjutkan,
"Dengan kata lain ... jika kita ingin pengolahan lengkap dari dunia, terdapat informasi yang diperlukan kita harus menyertakan ... dunia adalah tubuh bulat besar, dan mungkin ada banyak negara di dalamnya atau sesuatu seperti itu. Kami akan mencoba untuk tidak menimbulkan kesalahpahaman dalam manusia tumbuh dalam simulasi yang mungkin menyebabkan mereka merasa keluar dari tempat dan mendapat masalah. Bahkan STL tidak bisa sepenuhnya meniru dunia maya. "
"Lalu, bagaimana Anda membawa tingkat peradaban simulasi kembali ke era masa lalu? Selama ini manusia menemukan ilmu pengetahuan dan filsafat, ketika mereka tetap di usia yang sejak lahir sampai mati ... jika itu terjadi, tidak akan tujuan Anda adalah untuk membiarkan Prototip Spiritual berkembang? "
"Un, yang mungkin menjadi metode bundaran, dan akan memerlukan banyak waktu untuk itu ... di STL, pertama, kalau sudah seperti Profesor Koujiro diasumsikan, kita akan mencoba untuk memelihara generasi pertama AI dalam kondisi tertentu. Untuk menempatkan secara khusus, itu akan menjadi sebuah desa kecil di Jepang abad ke-16, namun ... "
Pada saat ini, Kikuoka berhenti dan mengangkat bahu, Higa kemudian angkat bicara,
"Ini tidak semudah yang Anda bayangkan untuk menjadi. Kami sedang menyelesaikan amatir dengan norma-norma budaya dan sosial selama masa itu. Kami tahu bahwa sejumlah besar data yang akan diperlukan dalam rangka membangun rumah, dan kami harus meringkuk kepala kita bersama-sama dan berpikir sebelum kita akhirnya lakukan. Itu sederhana, tidak ada kebutuhan untuk menciptakan abad pertengahan. Kami memahami bahwa medan yang terbatas dan kebiasaan akan membawa pengaturan yang berbeda bahwa kita dapat menyesuaikan namun kita inginkan, dan semua masalah yang sulit dapat diatasi dengan 'sihir' istilah. Seperti dunia itu sendiri adalah seperti suatu range, dalam dunia jaringan akrab Asuna-kun dan Kirigaya-kun kenal. "
"A VRMMO dunia."
Higa menatap Asuna, yang berbisik dengan suara serak, dan menjentikkan jarinya.
"Saya benar-benar pergi sekitar bermain mereka, meskipun saya bisa mengatakan bahwa saya menjaga dinding memukul. Namun, meskipun saya tidak tahu siapa yang menciptakannya, saya mendengar bahwa mereka bahkan memiliki paket gratis untuk membuat game seperti baru? "
"...!"
Higa bicarakan «The Seed» ... Kayaba Akihiko karya, versi kernel dari Sistem Kardinal yang Kirigaya Kazuto menyadari. Rinko mengambil napas dari udara dingin saat ia segera memahami hal ini, tetapi tampaknya bahwa Higa dan Kikuoka tidak menyadari di mana program itu berasal dari.
Segera, Rinko menyadari bahwa masih ada sesuatu rahasia tentang kejadian itu, dan pura-pura tidak tahu apa-apa saat ia menyentuh bahu Asuna dengan jari-jarinya. Tampaknya Asuna menerima apa yang ingin dia katakan saat ia menggelengkan kepalanya tanpa berkata-kata.
Higa tidak menyadari ada sesuatu yang salah dengan duo sambil terus dengan nada berpikiran terbuka,
"Jika kita membuat dunia maya dalam rangka utama STL, kita tidak akan membutuhkan data 3D. Tapi dalam kasus itu, akan terlalu menarik untuk membuat data model dari monitor pengawasan. Itulah mengapa kami bergegas dan download Benih dan menggunakan editor yang datang dengan itu untuk membuat panik desa dan lanskap sekitarnya sebelum menggunakan mnemonik visual dari STL untuk mentransfernya.
"Apakah itu begitu ... dengan kata lain, dunia yang menjadi konstruksi ganda, kan? Server prioritas yang lebih rendah beroperasi melalui dunia VR dengan pertukaran data umum, sedangkan prioritas bingkai STL atas utama beroperasi melalui dunia VR didesain khusus. Jadi apa yang terjadi jika kita menukar keduanya ... bagaimana tentang itu? "
Ya, Higa mengangguk, dan pertanyaan lain muncul sebelum ia bisa berpikir.
"... Lalu, bagaimana jika kita tidak menggunakan STL untuk server prioritas yang lebih rendah tapi menyelam dengan AmuSphere tersebut, bisa bekerja?"
"Erm ... well, secara teoritis, adalah mungkin, tetapi frekuensi harus diturunkan oleh dua kali lipat ... mnemonic visual dan data poligon tidak tercakup ... "
Higa mulai gagap, dan Kikuoka mengusap tangannya saat dia mengambil alih,
"Pokoknya, setelah kemunduran banyak, akhirnya kami berhasil menyelesaikan tonggak pertama kami."
Petugas Bela Diri tampaknya mengenang masa lalu sendiri sebagai tatapannya goyah di udara.
"Desa pertama yang kami buat memiliki 16 Prototip Spiritual dalam dua keluarga petani ... dengan kata lain, kita membiarkan anak-anak AI tumbuh usia 18. "
"Wa, wa, tumbuh ... yang merupakan orang tua yang membesarkan mereka? Jangan katakan itu suatu AI yang ada? "
"Kami membahas itu sebelumnya, dan tidak peduli berapa banyak kemampuan AI dalam Seed telah, tidak mungkin untuk membesarkan anak-anak menggunakannya. Orang tua generasi pertama adalah manusia, empat teknisi pria dan wanita bertindak sebagai orang tua mereka dan menghabiskan 18 tahun di STL. Meskipun kenangan dari dalam tersingkir-itu tidak dapat membantu sebagai bagian dari percobaan, jadi kami hanya bisa tahan dengan itu. Uang hadiah yang kita berikan itu tidak cukup. "
"Tidak, tapi tampaknya bahwa mereka tiba-tiba menikmatinya."
Rinko menatap kosong pada wajah Kikuoka dan Higa yang sedang mengobrol santai, dan akhirnya diperas keluar kata-kata dari mulutnya.
"18 tahun ...? Saya mendengar bahwa Penterjemah Jiwa memiliki fungsi waktu percepatan subjektif ... berapa banyak yang akan di dunia nyata? "
"Sekitar seminggu."
Jawaban langsung mengejutkan lagi. 18 tahun memiliki sekitar 940 minggu, yang berarti bahwa waktu STL fungsi percepatan adalah mengejutkan pada sekitar 1000 kali.
"Tidak akan ... ada menjadi masalah jika otak manusia dipercepat sampai 1000 kali tingkat pemrosesan normal? "
"The STL tidak terhubung ke otak manusia, tetapi partikel kuantum yang membentuk kesadaran. Kami membiarkan sinyal-sinyal listrik memicu neuron dalam neurotransmiter mengakibatkan berbagai fenomena biologis, yang memungkinkan mereka untuk mempercepat. Dengan kata lain, secara teoritis, Anda dapat mengasumsikan bahwa waktu yang dibutuhkan untuk berpikir memiliki lebih atau kurang dipercepat, dan tidak akan ada kerusakan pada otak. "
"Dengan kata lain, tidak ada batas atas ...?"
Rinko memiliki beberapa pengetahuan sebelumnya sederhana tentang fungsi Jiwa Translator waktu percepatan, tetapi tidak tahu jumlah pasti, dan hanya bisa mencoba yang terbaik untuk memahami, berkata-kata.
Sampai sekarang, ia selalu berpikir bahwa fungsi terbesar dari STL adalah untuk menyalin jiwa manusia, tetapi kejutan yang datang dengan fungsi percepatan waktu tidak kurang dari sebelumnya. Itu karena kemungkinan teoritis meningkatkan efisiensi kerja di ruang virtual sudah cukup untuk mengejutkan dirinya.
"Namun ... masih ada masalah kita belum dikonfirmasi, sehingga batas maksimum saat ini adalah sekitar 1.500. "
Pikiran Rinko adalah mati rasa karena shock, tapi tenang dengan ekspresi tertekan Higa Takeru.
"Masalah?"
"Ada saran seperti apakah jiwa memiliki umur nya sendiri dibandingkan dengan otak yang merupakan bagian dari sistem tubuh ..."
Rinko tidak bisa mengerti segera sambil memiringkan kepalanya untuk berpikir. Higa menatap Kikuoka, memberikan pandangan yang mengatakan 'saya bisa melanjutkan dari ini?' Petugas Bela Diri segera tampak seolah-olah susu manis di mulutnya tiba-tiba menjadi pahit, dan segera berkata,
"Yah, kita masih belum berhasil keluar dari tahap hipotesis. Sederhananya, komputer kuantum kita sebut «FluctLights Buatan» memiliki kapasitas terbatas, dan jika kita melewati batas, membangun akan menurunkan ... Kami belum diuji keluar, jadi kita tidak bisa menjelaskan secara definitif, tapi kami menetapkan batas maksimum FLA untuk tujuan keselamatan. "
"... Dengan kata lain, tubuh telah berusia selama bertahun-tahun sementara eksternal kurang dari seminggu telah berlalu di luar? Tidak akan fungsi percepatan waktu tidak berguna sekarang? Apakah tidak ada cara lain untuk menghindari fenomena semacam? "
Rinko tidak bisa menahan diri untuk bertanya saat ia menunjukkan sifat ingin tahu seorang peneliti, dan kali ini, Higa menunjukkan ekspresi tertekan.
"Eh, well, secara teoritis ... tidak seperti kita tidak pernah punya fantasi seperti diri kita sendiri. Kami telah berpikir untuk membuat perangkat STL portabel, dan menggunakan perangkat itu untuk menyimpan kenangan saat akselerasi ke perangkat eksternal sehingga kapasitas Fluctlight tidak akan kehabisan. Namun, itu jelas tidak mungkin untuk mengecilkan STL seperti itu. Bahkan jika kita bisa menemukan cara untuk itu, masih ada masalah menakutkan kehilangan kenangan percepatan setelah kita menghapus perangkat portabel. "
"... Ini pada dasarnya mimpi yang melampaui fantasi. Overclocking otak tanpa menggunakan memori eksternal ... Saya ingin membuat itu terjadi jika saya subjek tes juga. "

Rinko menggelengkan kepalanya saat dia bergumam tentang, dan diarahkan pikirannya yang dari punggung singgung pada topik,
"Pokoknya, tentang itu, ada saat ini ada metode untuk menghindari masalah penindasan kapasitas ... dalam hal ini ... wa, tunggu sebentar. Kikuoka-kun, kau tidak hanya mengatakan bahwa teknisi tinggal di dalam STL selama 18 tahun untuk meningkatkan Prototip Spiritual? Apa yang terjadi dengan Fluctlights mereka? Apakah kemampuan intelektual mereka telah dihambat oleh 18 tahun? "
"Tidak, tidak, itu tidak seperti itu ... mungkin. "
Mungkin? Rinko menatap Kikuoka, tapi dia acuh tak mengabaikan tatapannya sambil terus menjelaskan,
"Adapun kapasitas keseluruhan Fluctlights, jika kami memperkirakan pada kecepatan di mana itu habis,« Hidup Jiwa »kami adalah sekitar 150 tahun yang panjang. Dengan kata lain, jika kita bisa tetap benar-benar sehat, dan dengan keberuntungan otak kita menghindari segala macam penyakit, dapat dikatakan bahwa akal kita dapat dipertahankan untuk maksimum sekitar 150 tahun. Tentu saja, tidak mungkin seperti itu tidak mungkin bagi kita untuk hidup selama itu. Jika kita mengambil tindakan pencegahan keselamatan yang cukup, kita bisa berasumsi bahwa tidak apa-apa bagi kita untuk menghabiskan 30 tahun di dalam STL. "
"Dan dalam satu abad dari sekarang, tidak akan ada teknologi terobosan yang dikembangkan yang dapat memperpanjang rentang hidup kita ..."
Rinko menyela dengan sarkasme, tapi Kikuoka tidak keberatan karena ia menjawab,
"Bahkan jika kita mengembangkan teknologi tersebut, saya menduga bahwa kita tidak akan mendapatkan nikmat yang berbeda dari warga sipil lainnya. Nah, kita sudah mengkonfirmasi umur dari jiwa, sehingga kami dapat melanjutkan ke topik kita. Berkat kerja relawan 4 teknisi yang ditawarkan, kebanggaan kita miliki dalam menciptakan 16 orang muda yang tumbuh dengan cepat ... demi kesederhanaan, kita akan memanggil mereka «Buatan Fluctlights», harus agak memuaskan. Mereka semua memperoleh kemampuan bahasa tentu saja, kita sedang berbicara tentang Jepang di sini-dan kemampuan perhitungan dasar untuk mempertahankan proses lain berpikir mereka, dan hidup lebih menarik di dunia maya kita buat. Mereka pasti baik anak-anak ... sangat patuh kepada orang tua mereka, bangun pagi-pagi untuk mendapatkan air, cincang kayu, bertani ... beberapa dari mereka jujur, beberapa dari mereka suka untuk memamerkan kepribadian mereka, dan pada dasarnya baik dan ramah.
Kikuoka, yang tersenyum sambil mengatakan bahwa, menunjukkan ekspresi yang agak bermasalah di bibirnya, atau mungkin itu hanya imajinasinya?
"Mereka tumbuh ... kedua keluarga memiliki empat anak laki-laki dan empat anak perempuan, saudara-saudara satu sama lain, dan mereka semua jatuh cinta. Dengan demikian, setelah kami memutuskan bahwa mereka sudah cukup tua untuk membesarkan anak-anak mereka sendiri, tahap pertama dari percobaan berakhir, dan 16 orang muda menjadi delapan pasangan karena mereka memiliki keluarga mereka sendiri dan pergi hidup secara mandiri. Empat teknisi yang orang tua mereka semua 'mati' dari satu epidemi demi satu dan dibebaskan dari STL. 18 tahun kenangan mereka telah benar-benar diblokir, dan kenangan mereka dikembalikan kepada mereka mereka memiliki seminggu yang lalu sebelum mereka memasuki STL. Mereka mulai menangis ketika mereka melihat anak-anak mereka menangis di pemakaman mereka dari monitor eksternal. "
"Itu benar-benar adegan yang besar ..."
Kikuoka dan Higa mengangguk satu sama lain dengan tenang, dan Rinko berpura-pura batuk ringan untuk mendorong mereka untuk melanjutkan,
"... Dan kemudian, setelah teknisi manusia log out, tidak ada perlu khawatir tentang tingkat FLA, jadi kami meningkatkan waktu dalam untuk 5.000 kali tingkat realitas saat ini. Delapan pasangan semua memiliki sepuluh anak masing-masing, Prototip Spiritual, dan mereka semua dibesarkan. Anak-anak ini kemudian dengan cepat tumbuh menjadi dewasa dan dibentuk menjadi keluarga, dan segera secara bertahap menggantikan NPC yang bertindak sebagai penduduk desa, akhirnya membentuk desa-desa dengan hanya Fluctlights Buatan. Sebagai era berubah, keturunan mereka terus bertambah banyak ... dalam tiga minggu realitas, dunia dalam 300 tahun telah menghabiskan simulasi, dan kami akhirnya membentuk sebuah masyarakat besar 80.000 orang. "
"80.000 ...!?"
Rinko tidak bisa membantu tetapi mengucapkan keras. Setelah pindah bibirnya yang tahu berapa kali, dia akhirnya berhasil memproyeksikan kata yang cocok dari antara bibirnya.
"... Lalu ... itu sudah lebih dari simulasi peradaban daripada awal Artificial Intelligence. "
"Ya, tapi dalam arti tertentu, itu yang diharapkan mengapa hal seperti itu terjadi. Manusia adalah makhluk yang sesuai dengan masyarakat ... dan mereka hanya dapat tumbuh dengan membangun hubungan dengan orang lain. Selama 300 tahun, para Fluctlights Buatan diperluas keluar dari sebuah desa kecil dan menduduki berbagai macam kami telah menetapkan sepenuhnya. Mereka berhasil membangun sebuah struktur pemerintahan yang beredar pusat tanpa perang berdarah tunggal, dan bahkan ada agama ... Saya kira itulah alasan mereka digunakan untuk menjelaskan semua aspek dari sistem untuk anak-anak, mereka tidak menggunakan ilmu pengetahuan, namun Tuhan. Higa-kun, menunjukkan peta penuh pada monitor. "
Higa mengangguk setuju, dan segera bekerja pada konsol. Monitor besar yang telah menunjukkan percobaan menjijikkan sebelum sekarang menunjukkan peta rinci dari foto udara.
Tentu saja, Jepang dan seluruh dunia berbeda dari negara itu.
Laut tidak ada sama sekali, dan dataran berbentuk bulat itu semua dikelilingi oleh pegunungan tinggi. Ada membentang banyak hutan dan padang rumput, serta banyak sungai dan danau. Itu tampak seperti tanah yang sangat subur. Melihat skala peta di bawah ini, dataran yang dikelilingi oleh pegunungan tampaknya menjadi sekitar 1.500 km dengan diameter, dan ukuran sekitar 8 kali lipat dari Honshu, Jepang.
"Hanya 80.000 orang di sebuah ruang besar? Itu cukup penduduk jarang. "
"Atau lebih tepatnya, Jepang sendiri tidak normal."
Higa tertawa di Rinko dan mengulurkan tangannya untuk mouse, menunjuk pada tengah peta dan berputar-putar di sekitarnya.
"Daerah di sekitar sini adalah ibukota, 20.000 populasi. Mungkin kita mungkin tidak merasa bahwa itu sesuatu yang banyak, tapi itu sebuah kota yang luar biasa. Lembaga pemerintah yang Fluctlights buatan memanggil «Gereja Integritas» ada di sini, dan diperintah oleh «Imam». Pengaruh mereka agak mengesankan, dan tidak ada perang terjadi-pada titik ini, kami merasa bahwa percobaan itu sendiri pada dasarnya sukses. Dalam dunia maya, para Fluctlights Buatan tumbuh dengan tingkat yang sama intelek sebagai manusia. Kami cukup senang untuk memasuki tahap berikutnya yang bisa memenuhi tujuan kita, pertumbuhan «Kecerdasan Buatan Sangat Adaptive», tapi ... "
"Kami akhirnya menemukan masalah serius."
Kikuoka menatap monitor, dan kemudian berkata,
"... Tidak ada masalah dalam apa yang Anda dengar sampai sekarang, benar?"
"Saya kira Anda bisa mengatakan ... bahwa sesuatu yang salah terjadi di tempat di mana tidak ada yang salah. Dunia ini terlalu damai. Mungkin itu karena terlalu tertib dan bekerja dengan sempurna. Kita harus menyadari bahwa itu aneh didasarkan pada bagaimana enam belas anak itu semua begitu taat kepada orang tua mereka ... itu tidak aneh bagi manusia untuk melawan satu sama lain, atau lebih tepatnya, itu bagian dari alam. Namun, tidak ada perang di sini, bahkan tidak sekali, biarkan pembunuhan saja. Laju pertumbuhan penduduk yang terlalu cepat, mari kita menempatkan seperti itu. Kemungkinan penyakit dan alami terjadi bencana pada dasarnya akan tidak ada, dan manusia tidak akan mati selain karena usia tua ... "
"Ini seperti sebuah masyarakat yang ideal."
Higa dingin mendengus mendengar kata-kata Rinko dan berkata,
"Apakah itu benar-benar benar bahwa« Utopia Mythical »sebenarnya sebuah utopia?"
"... Nah, jika itu tidak, itu tidak dapat dianggap legenda ... Apakah Anda tidak juga melihat sesuatu yang spektakuler dalam masyarakat maya? "
"Tentu saja kami tidak melihat, kita hanya mencoba melihat realitas kita sendiri."
Suara mendarat bakiak di lantai bergema, dan Kikuoka, yang melompat dari konsol, beralih ke monitor besar dan mulai menjelaskan lagi,
"Para Fluctlights buatan harus memiliki keinginan yang sama seperti kita, namun mengapa tidak akan terjadi perang ... kami menyelidiki secara menyeluruh ke dalam gaya hidup mereka. Kami kemudian menemukan bahwa di dunia ini, mereka memiliki seperangkat aturan ketat. Ini adalah «Index Taboo» bahwa imam menaruh semua upaya mereka ke gedung. Di sana, ada klausul yang melarang pembunuhan. Hukum yang sama memang ada di dunia kita juga, tentu saja, tapi apakah kita mematuhi atau tidak dapat dilihat melalui berita harian. Para Fluctlights sendiri benar-benar mentaatinya meskipun ... dengan cara yang terlalu taat. Dengan kata lain ... mereka tidak bisa melanggar hukum atau peraturan. Itu adalah sifat bawaan mereka. "
"... Bukankah itu hal yang baik?"
Rinko memberikan tatapan bingung saat ia melihat sisi wajah suram Kikuoka itu.
"Mendengarkan ke titik ini, mereka tidak akan menjadi lebih luar biasa dari kita?"
"Yah ... Anda bisa menempatkannya seperti itu. Higa-kun, bisa Anda membawa gambar kembali ke «Centoria»? "
"Oke."
Higa mengetuk keyboard konsol, dan monitor besar lagi ditampilkan citra kota dunia lain yang ditunjukkan ketika kelompok Rinko yang masuk. Bangunan batu putih yang dikelilingi oleh pohon-pohon besar, dan orang-orang mengenakan pakaian sederhana dan bersih yang santai berjalan oleh di dunia lain.
Sword Art Online Vol 10 - 099.jpg

"Ah ... maka, ini? "
Rinko asyik saat ia melihat ini, dan tidak bisa menahan diri untuk bertanya. Higa mengangguk pergi dengan cara yang sedikit puas.
"Ee, ini adalah ibukota dunia Fluctlights Buatan hidup,« Centoria ». Sebenarnya, itu persis seperti apa yang kita lihat. Mereka menggunakan visual polygon dari server yang lebih rendah, dan kejelasan digital sangat rendah. Kecepatan tampilan hanya pada satu-seperseribu tingkat mereka. "
"Centoria ... bahkan memiliki nama yang tepat. Tentang dunia mereka lahir di, apakah itu tidak punya nama? "
"Itu ... Saya kira. Hal ini tidak disebutkan oleh Fluctlights Artificial sekalipun, tetapi dengan codename kita digunakan dalam tahap awal perencanaan kami bahwa kami pergi di sana. Nama di dunia ini disebut «Underworld». "
"Di bawah ... dunia."
Tampaknya menjadi nama yang diambil dari «Alice in Wonderland». Rinko sendiri telah mendengar tentang hal itu dari Asuna, tapi dia tidak mengharapkan mereka untuk menggunakan nama untuk dunia internal. Itu mungkin bahwa Higa dan sisanya tidak menggunakan nama itu «Dunia Underground» yang asli, tapi nama dengan makna «Dunia Realitas di Bawah». Keindahan kota fantasi-seperti ditampilkan pada monitor mungkin menjadi bentuk surga.
Kikuoka tampaknya membaca pikiran Rinko saat ia berkata,
"Memang benar bahwa kota ini bagus. Ada sebenarnya cukup sebuah evolusi dalam teknologi sejak kami mulai memberi mereka rumah kayu sederhana seperti rumah-rumah pertanian. Namun ... jika saya harus mengatakan itu, jalan ini di sini adalah terlalu indah, terlalu rapi. Ada tidak setitik sampah, bahkan seorang perampok, dan tentu saja, tidak ada kasus pembunuhan. Ini semua adalah bagian dari aturan ketat dari «Gereja Integritas» yang dapat dilihat dari jauh, alasan mengapa tak seorang pun akan rusak. "
"Lalu, apa yang salah tentang hal itu?"
Dia mengerutkan kening saat dia ingin bertanya lagi, tapi Kikuoka tutup mulut untuk beberapa alasan, tampaknya mencari cara untuk menjawab. Higa melirik samping wajar dan tampaknya tidak punya niat berbicara.
Apa yang memecah kesunyian di ruang kontrol besar utama adalah Asuna yang telah tetap diam. Siswa SMA yang adalah yang termuda di sini merendahkan suaranya saat ia berkata dengan tenang, menahan diri,
"Dalam hal ini, Kikuoka-san dan sisanya akan terganggu, Profesor Rinko. Itu karena tujuan akhir dari rencana besar tidak hanya untuk menciptakan Intelijen bottom-up sangat Adaptive Buatan ... tetapi untuk menciptakan AI yang dapat membunuh tentara musuh dalam perang. "
"Apa ..."
Trio memberikan ekspresi terperangah, Asuna melirik melewati Rinko, Kikuoka dan Higa tanpa kata, dan melanjutkan,
"Seperti untuk saya, sebelum saya tiba, saya bertanya-tanya mengapa Kikuoka-san ... dari Angkatan Bela Diri ingin menciptakan Artificial Intelligence seperti tingkat tinggi. Sebuah lama sebelum, Kirito-kun dan saya menyimpulkan bahwa Kikuoka-san tertarik VRMMO karena ia ingin menggunakan teknologi itu untuk polisi atau pelatihan Pasukan Bela Diri '. Itu sebabnya, sebagai penciptaan Artificial Intelligence adalah bagian dari itu juga, pertama-tama kita diasumsikan bahwa itu akan digunakan untuk pelatihan terhadap pasukan musuh. Namun ... jika kita memikirkan hal itu, pelatihan di dalam dunia VR akan memiliki tidak ada bahaya dalam kenyataannya, dan mereka hanya bisa membagi tentara ke dalam kelompok untuk pelatihan. Itu karena kita sering pergi melalui simulasi tersebut juga. "
Dia berhenti sejenak dan melihat sekeliling di sekitarnya dan mesin monitor di depannya.
"Dan-, rencana itu sendiri terlalu besar untuk itu menjadi hanya untuk mengembangkan program untuk pelatihan. Kikuoka-san, aku tidak tahu ketika Anda memikirkan 'langkah selanjutnya', meningkatkan AI di dunia maya dan menggunakannya untuk perang nyata. "
Setelah beberapa saat terkejut, wajah yang menatap mata bening gadis itu berubah menjadi ekspresi emosi dimengerti, karena ia tersenyum tenang,
"Sejak awal."
Ada ketangguhan besi seperti dimengerti dalam suara lembut,
"Penelitian untuk mengintegrasikan teknologi VR ke pelatihan militer sudah lazim sebelum teknologi Full-Dive adalah sekitar, pada masa menampilkan kepala dipasang dan sensor gerak. Barang antik tentara Amerika masih dikembangkan di markas penelitian di Ichigaya. Lima tahun lalu, selama ini Gear saraf dikembangkan, Pasukan Bela Diri dan tentara Amerika baik digunakan untuk mengembangkan program-program pelatihan, tapi setelah mencoba beta SAO tertutup yang terjadi setelah itu, saya berubah pikiran. Dunia ini, teknologi memiliki kemungkinan jauh lebih besar. Konsep perang sudah berubah benar dari awal ... dan kemudian, pada akhir tahun itu, saat kejadian SAO terjadi, saya secara sukarela dipindahkan ke Kementerian Dalam Negeri dan Komunikasi untuk menjadi bagian dari gugus tugas. Aku telah menjaga diri prihatin dengan perkembangan dalam insiden ini semua demi rencana ini. Setelah menghabiskan 5 tahun, akhirnya aku berhasil di sini. "
"..."
Percakapan telah berkembang ke arah yang tak seorang pun membayangkan, seperti Rinko tidak bisa mengatakan apa-apa untuk saat ini. Dia nyaris tidak berhasil menjernihkan pikiran bingung dan meremas keluar kata-kata dari tenggorokan kering nya. "
"... Saya adalah seorang mahasiswa sekolah dasar selama perang Irak, dan saya masih ingat hal-hal yang jelas. Ada massa laporan tentang bagaimana jet tempur tak berawak tentara Amerika dan mini-tangki pesawat menyerang musuh. Saya kira itu yang Anda maksud? Ini berarti senjata-senjata yang memiliki AI di dalamnya menyerang sendiri. Anda berpikir tentang hal itu ... "
"Ini bukan hanya aku. Setiap negara telah meneliti teknologi ini, terutama Amerika yang telah mengejar ini selama bertahun-tahun. Meskipun ini mungkin membawa kenangan yang menyakitkan bagi Anda, Asuna-kun ... "
Kikouka berhenti sedikit, menatap Asuna, memeriksa bahwa dia masih tenang, dan melanjutkan,
"... Sugou Noboyuki, yang dipenjarakan Anda di dunia maya dan digunakan banyak pemain SAO sebagai bagian dari eksperimen, ingin menjual hasil penelitiannya kepada perusahaan-perusahaan Amerika, kau ingat? Grojean Micro Electronics bahwa ia melakukan kontak dengan adalah sebuah perusahaan terkemuka di bidang VR, tapi terkenal untuk melakukan penawaran ilegal demi menggunakan teknologi VR untuk keperluan militer. Tentara Amerika amunisi industri telah membayar paling perhatian untuk mengembangkan pesawat tak berawak Profesor Koujiro hanya disebutkan. Salah satu yang penting adalah Kendaraan pesawat-Unmanned Aerial terbang, atau «UAV» untuk pendek. "
Mungkin Higa sedang terlalu dipersiapkan saat ia pindah tanpa kata mouse untuk beralih gambar pada layar monitor, dan apa yang ditampilkan adalah pejuang tak berawak kecil dengan panjang, fuselages ramping dan sayap yang terpasang. Sayap mekanik memiliki peluru kendali dimuat di bawahnya, dan tidak ada satu jendela di pesawat.
"Ini adalah rekonstruksi tak berawak dan jet tempur serbu di tentara Amerika. Ini kecil karena tidak ada kebutuhan untuk kokpit, dan memungkinkan untuk berada dalam bentuk untuk penerbangan siluman sehingga tidak dapat terdeteksi pada radar. Mesin-mesin dari generasi sebelumnya semua jarak jauh dikendalikan dari jarak jauh dengan operator memanipulasi pedal kaki dan joystick sebagai lalat pesawat, tapi ini berbeda. "
Saat dia mengatakan hal ini, ia beralih gambar pada monitor, dan kali ini, gambar itu dari seorang prajurit menjadi operator. Prajurit itu bersandar di kursi reclining dan memiliki tangan pada sandaran tangan. Kemudian, Rinko melihat helm kabel familiar di kepala-Gear saraf yang menutupinya. Mencermati, pekerjaan cat pada shell luar dan beberapa bagian kecil yang berbeda, tapi mereka jelas dari model yang sama.
Rinko melirik ke samping untuk melihat ekspresi beku Asuna dengan matanya terbuka lebar. Dia kemudian berbalik, dan Kikuoka melanjutkan penjelasannya,
"Di sini, operator berada dalam kokpit virtual. Ini seperti dia benar-benar mengoperasikan mesin dengan sedang terbenam seperti ini, dan dia bisa pramuka pasukan musuh dan menembakkan peluru kendali pada mereka. Namun, masalahnya adalah bahwa kita menggunakan gelombang elektromagnetik untuk mengendalikan mereka, dan mereka masih relatif lemah terhadap ECM ... Counter Tindakan Elektronik. 10 tahun yang lalu, UAV recon Angkatan Darat Amerika yang digunakan untuk menyusup sebuah negara di Timur Tengah dipukul dengan gangguan, terpaksa tanah, dan ditangkap sehingga menyebabkan apa situasi yang sangat tegang yang hampir memulai perang. "
"Lalu, Kecerdasan Buatan ... benar? Dalam rangka untuk membiarkan pesawat terbang sendiri ... "
Kikuoka berbalik matanya menjauh dari monitor, memandang kelompok Rinko, dan ringan mengangguk setuju.
"Tujuan utamanya adalah untuk menembak jatuh semua manusia dikemudikan jet tempur di udara dogfights. Saya kira bahwa ada kemungkinan besar untuk Fluctlights Buatan saat ini tumbuh setelah kami memberi mereka program yang cocok untuk tumbuh dalam. Namun, ada masalah besar, dan itu adalah, bagaimana mereka, yang tentara tanpa daging, mampu memahami konsep «perang» ... membunuh itu sendiri adalah jahat, tetapi itu adalah persyaratan untuk membunuh tentara musuh dalam perang, saat ini, para Fluctlights buatan tidak dapat menerima suatu pemikiran paradoks karena ada bahkan tidak satu contoh dalam hukum mereka ".
Petugas Bela Diri mendorong kacamata ke atas, dan mengerutkan kening keras,
"Kami-mendirikan sebuah« Percobaan Overload »dalam rangka untuk menguji seberapa taat penduduk Underworld akan. Untuk memasukkannya ke dalam detail, kami memilih sebuah desa terpencil, menyebabkan tanaman dan ternak di peternakan untuk mati sedemikian rupa bahwa penduduk desa pasti akan mampu bertahan melalui musim dingin, menciptakan situasi sedemikian rupa sehingga jika desa adalah untuk bertahan hidup, mereka harus meninggalkan sekelompok penduduk desa mereka dan makanan jatah keluar ke kelompok lain, sehingga memaksa orang untuk mematuhi aturan Indeks Taboo membunuh seseorang. Namun, apa yang terjadi adalah ... mereka memilih untuk mendistribusikan panen sedikit mereka untuk semua orang di desa tersebut, dari yang lama ke yang muda, dan sebagai akibatnya setiap orang meninggal karena kelaparan saat musim semi datang. Mereka adalah keberadaan dapat melanggar hukum dan peraturan untuk beberapa alasan, dan hasilnya benar-benar tragis. Dengan kata lain ... jika mereka menjadi pilot membawa senjata, mereka harus tahu premis pertama, 'adalah pembunuhan Oke'. Tapi apa keadaan akan memungkinkan mereka untuk mengembangkan, bahkan kita tidak bisa membayangkan ... "
Petugas Bela Diri melipat tangan kokoh nya yang menyembul keluar dari lengan yukata nya, dan menggeleng lemah.
Rinko tidak bisa membayangkan adegan di mana, berbeda dengan pesawat yang ada, kelompok jet tempur tak berawak di segala macam bentuk yang aneh menggunakan rudal dan senapan mesin untuk membunuh tanpa pandang bulu, apakah mereka adalah tentara atau warga sipil. Lengannya bergetar sedikit ketika tangannya terus bergesekan satu sama lain.
"... Kau tidak bercanda tentang itu, kan? Persis mengapa harus Anda memiliki AI senjata yang sangat berbahaya tersebut? Meskipun agak terbatas, tidak bisa Anda hanya melakukan remote control dari jauh? Uun, berbicara yang ... Saya tidak mau menerima keberadaan senjata tak berawak itu sendiri. "
"Yah, itu tidak seperti aku tidak mengerti perasaan itu. Ketika saya melihat senapan kaliber besar Amerika pada kendaraan tanpa awak, saya mengucap syukur ekstrim bahwa saya bukan salah satu dari orang-orang yang tinggal di sana. Namun ... senjata tak berawak sudah menjadi bagian dari kebutuhan di zaman ini, dan negara-negara maju tidak dapat menahan tuntutan zaman "
Kikuoka mengangkat jarinya seperti guru sejarah dan melanjutkan,
"Kalau begitu, mari kita gunakan militer terbesar di dunia, Amerika misalnya. Jumlah korban tewas yang sebenarnya dari tentara selama Perang Dunia Kedua bagi mereka sebenarnya 400.000. Meskipun begitu banyak orang tewas, Presiden Roosevelt pada saat yang penuh semangat didukung oleh orang-orang di negeri ini, dan menghabiskan 30 tahun, 4 istilah di kantor pada otoritas tertinggi sampai ia meninggal karena stroke. Meskipun aku tidak suka sikap saat-saat di mana 80 tahun yang lalu, dengan menggunakan jumlah kematian tentara untuk menentukan kemenangan tentara adalah bagian dari semangat. "
Jari kedua menjentik diam-diam, mungkin karena kepalan yang kuat.
"Kemudian, selama Perang Vietnam, ada gerakan anti perang-dimulai oleh para mahasiswa, dan Presiden Johnson dicegah dari menjalankan masa jabatan kedua. Pada saat itu, 60.000 orang tewas dalam pertempuran. Sebagai bendera Anti-Komunisme dibesarkan, tentara dikirim ke medan perang satu demi satu dan meninggal-namun, dalam perdamaian sementara yang sekarang disebut Perang Dingin, perasaan rakyat berubah sedikit ... dan kemudian, era ini berakhir dengan runtuhnya Uni Soviet. Amerika, setelah kehilangan musuh yang disebut Komunisme, melangkah ke panggung yang disebut perang melawan terorisme untuk mempertahankan industri militer amunisi yang tertanam ke negara itu.
Kikuoka mengangkat jari ketiga dan melanjutkan lancar,
"Tapi di medan-itu, tidak ada tanda-tanda warga menerima kematian tentara '. Selama Perang Irak pada awal abad ini, tentara Amerika yang dikirim melalui dengan sekitar 4.000 dari mereka sekarat dan angka saja mengguncang dukungan bagi pemerintahan Bush. Tentu saja, bukan hanya karena ini, tetapi juga faktor-faktor lain, popularitas presiden menurun. Bisa dikatakan bahwa itu yang diharapkan ketika ia mendukung kandidat Partai Republik McCain kalah dari Obama Demokrat yang berjanji untuk sepenuhnya menarik diri dari Irak-dengan kata lain ... "
Dia meletakkan tangannya ke bawah, menarik napas pendek, dan berhenti kesimpulan yang panjang.
"Di dalam negeri bahwa itu tidak lagi dianggap sebagai era bagi manusia untuk berperang di perang, Namun, mereka tidak mampu menghentikan alokasi uang ke dalam sepotong cukup disebut anggaran pertahanan. Masa depan perang dengan demikian telah berubah menjadi senjata tak berawak vs orang atau senjata tak berawak terhadap senjata tak berawak. "
"... Saya bisa memahami situasi Amerika, tapi itu hal lain apakah kita bisa menerima ini."
Rinko mengangguk sedikit saat ia merasa kesal oleh pemikiran yang luar biasa tiba-tiba menggunakan senjata tanpa awak untuk melakukan perang tanpa cedera. Dia kembali menatap Kikuoka dan mempertanyakan,
"Tapi kenapa Anda sebagai Officer Bela Diri, mengikuti di belakang ini perlombaan senjata bodoh? Atau ini «RATH» penelitian dimulai oleh militer? "
"BAGAIMANA BISA MENJADI YANG!?"
Kikuoka menyangkal hal itu dengan suara nyaring jarang terjadi, tapi segera dikembalikan kembali ke senyum yang biasa dan membuka tangannya lebar secara berlebihan.
"Atau lebih tepatnya, itu adalah pilihan yang tepat bagi kita untuk mengapung di laut besar untuk bersembunyi dari Angkatan Darat Amerika. Dasar-dasar di daratan dapat dilihat dengan jelas-dan sebagai untuk mengapa kita harus mengembangkan senjata tak berawak pada tingkat yang gila ... mudah untuk menjelaskan bahwa. Maukah Anda mengizinkan saya untuk meminta Kayaba-sensei mengapa ia ingin menciptakan SAO? "
"Tentu saja bisa."
Rinko menjawab dengan ekspresi datar, dan Kikuoka menunjukkan senyum yang dipaksakan besar saat ia mengangkat bahu,
"Maafkan kekasaran saya untuk mengatakan sesuatu yang saya tidak seharusnya mengatakan. Ya ... alasan terbesar adalah bahwa, saat ini di Jepang, untuk membuatnya lebih sederhana, teknologi pertahanan kami terlalu lemah "
"Pertahanan ... teknologi?"
"Saya kira Anda bisa begini, senjata yang dikembangkan dan diproduksi dari nol, tapi itulah yang diharapkan karena tidak ada senjata negara ekspor ke Jepang. Ini sama untuk produsen juga, karena menggunakan anggaran belanja dari Pasukan Bela Diri untuk melaksanakan penawaran akan benar-benar berarti. Pada akhirnya, kami harus membeli peralatan terbaru dari Amerika dan akhirnya berhasil melaksanakan pembangunan bersama-sama. Tapi, untuk membuatnya lebih sederhana ... bersama-sama di sini adalah hanya dalam nama saja, hal yang sepihak. "
Petugas Bela Diri disesuaikan kerah yukata nya, melipat tangan, dan terus menjelaskan dengan nada agak pahit,
"Sebagai contoh, jet tempur dukungan yang kita saat ini dilengkapi dengan sekarang dikembangkan bersama-sama dengan Amerika, namun pada kenyataannya, mereka telah menyembunyikan teknologi terbaru mereka dan memperoleh teknologi canggih yang diciptakan Jepang. Adapun senjata kami membeli, apa kemampuan yang akan mereka miliki? Jet tempur utama kami terbaru yang kami beli tampak seolah-olah perangkat lunak-otak, telah dihapus. Jadi tentara Amerika telah memberi kita teknologi usang dan terus hal-hal baik ... hm, aku merasa seperti idiot mengatakan hal-hal ini. "
Kikuoka meringis lagi saat ia melipat kakinya di atas meja konsol, mengguncang bakiak pada jari-jari kakinya.
"Dalam hal situasi ini, sekelompok Bela Diri kami Petugas dan sekelompok teknisi muda dari kecil dan menengah yang berhubungan dengan pertahanan produsen telah merasakan rasa yang kuat bahaya. Bisakah kita terus mengandalkan Amerika untuk inti dari teknologi pertahanan kita? Bahwa rasa bahaya adalah kekuatan pendorong di belakang penciptaan RATH, di mana kita ingin menciptakan teknologi sendiri Jepang. Itu semua kami berharap. "
Meskipun kata-kata Kikuoka terdengar agak mengagumkan, sampai sejauh mana mereka harus diterima? Rinko pikir dia menatap jauh ke dalam mata gelap jauh di dalam hitam berbingkai kacamata. Namun, mata Officer Bela Diri ini tidak menunjukkan apa-apa sama sekali, seolah-olah mereka adalah hitam berbingkai kacamata sendiri.
Rinko muka dan menatap Higa Takeru yang duduk di samping Kikuoka.
"... Apakah motif Anda dalam mengambil bagian dalam rencana ini sama juga, Higa-kun? Aku tidak tahu bahwa Anda memiliki kesadaran seperti tentang Pertahanan Nasional. "
"Tidak"
Higa Takeru menggaruk kepalanya malu-malu dalam menanggapi kata-kata Rinko itu,
"Adapun motif saya - baik, itu pribadi. Saya punya seorang teman ketika saya masih seorang mahasiswa di Universitas Korea, dan ia dikerahkan ke Irak untuk tugas militer, hanya untuk dibunuh dalam serangan bom bunuh diri. Yah ... bahkan jika dunia ini akan memiliki perang, saya berharap bahwa manusia tidak akan mati karena alasan bodoh seperti itu, saya kira. "
"... Tapi itu Petugas Bela Diri ingin membiarkan senjata tak berawak menjadi teknologi hanya Pasukan Bela Diri sendiri, kan?"
"Ya, Kiku-san tidak mengatakan ini sebelumnya, bahwa meskipun memiliki kepemilikan tunggal dari teknologi ini untuk waktu yang lama tidak mungkin, ia memahami hal itu tidak akan eksklusif untuk tujuan ini sehingga kita bisa memikirkan bagaimana untuk memimpin ... dan itulah bagaimana hal itu. "
Petugas Bela Diri meringis dalam hal kata-kata langsung Higa itu. Pada saat ini, Asuna, yang telah mendengarkan trio diam-diam, mengatakan dengan suara indah namun dingin dan jelas,
"Kau tidak pernah mengatakan kepada cita-cita yang bagus dari milikmu untuk Kirito-kun, kau?"
"... Mengapa Anda berpikir begitu?"
Kikuoka memiringkan kepalanya, dan Asuna menatap lurus ke arahnya dengan tampilan yang tak tergoyahkan.
"Jika Anda mengatakan kepada Kirito-kun, dia pasti tidak akan membantu Anda. Ada cacat penting dalam kata-kata Anda. "
"... Dan itu adalah?"
"Hak-hak Artificial Intelligence."
Mendengar kata-kata itu, Kikuoka mengejang alis dan mengerutkan kening.
"... Tidak, itu benar bahwa kita tidak pernah mengatakan apa yang kita katakan di sini untuk Kirito-kun, tapi itu hanya karena kita tidak pernah punya kesempatan. Dia adalah seorang realis gigih juga, kan? Jika tidak, itu akan menjadi mustahil baginya untuk membersihkan SAO. "
"Kau masih tidak mengerti. Jika itu Kirito-kun, setelah ia menyadari situasi yang sebenarnya dari Underworld, dia pasti akan marah pada operator. Baginya, di mana pun tempat ini, itu kenyataan baginya. Dia tidak akan berpikir itu sebuah dunia virtual dengan kehidupan virtual ... itu sebabnya ia membersihkan SAO. "
"Saya tidak mengerti. Fluctlights buatan tidak memiliki tubuh dari daging. Mengapa Anda mengatakan mereka tidak hidup palsu? "
Mata Asuna itu adalah sedih ... tidak, kilatan kecil menunjukkan bahwa dia merasa orang dewasa di depannya benar-benar menyedihkan saat ia perlahan-lahan melanjutkan,
"... Bahkan jika aku mengatakan demikian, Anda mungkin tidak akan dapat memahami ... di sebuah kota pada tingkat ke-56 Aincrad, saya mengatakan hal yang sama Anda berkata kepadanya. Ada rakasa bos kami harus mengalahkan apa pun, dan untuk mengalahkannya, kami merencanakan untuk menggunakan NPC ... penduduk desa dikendalikan oleh AI untuk melawan. Namun Kirito-kun menyatakan bahwa itu benar-benar tidak boleh dilakukan, bahwa NPC masih hidup dan harus ada cara lain. Orang-orang di guild saya tertawa ... tapi pada akhirnya, dia benar. Bahkan jika mereka Fluctlights Buatan, salinan media yang diproduksi massal, Kirito-kun tidak akan membantu jika mereka akan digunakan sebagai alat perang dan harus membunuh satu sama lain, pasti. "
"-Ini tidak seperti aku tidak mengerti apa yang Anda katakan. Memang benar bahwa Fluctlights buatan memiliki tingkat yang sama kemampuan berpikir seperti kita manusia. Dalam aspek itu, memang benar bahwa mereka masih hidup. Namun, ini adalah masalah prioritas. Bagi saya, kehidupan ratusan ribu Fluctlights Buatan versus kehidupan satu Bela Diri Petugas kurang. "
Ini adalah debat yang tidak akan pernah memiliki jawaban. Rinko berpikir. Adapun apakah Artificial Intelligence sendiri memiliki hak-hal asasi manusia akan menjadi pertanyaan yang tidak akan pernah disimpulkan sederhana, bahkan jika bottom-up nyata AI dibebaskan dan tahun perdebatan berakhir.
Adapun apa yang ia sendiri berpikir, Rinko sendiri tidak jelas. Sebagai seorang ilmuwan, realisme dalam diri saya menyatakan bahwa jiwa kloning tidak hidup. Tetapi pada saat yang sama, apa yang akan orang yang berpikir? Bagaimana jika itu adalah orang yang berharap untuk «tempat tertentu yang tidak ada di sini», menciptakannya dan tidak pernah kembali-?
Rinko memecah keheningan dalam situasi ini untuk menyeret jejak nya pikiran kembali.
"Omong-omong, mengapa Kirigaya-kun suatu keharusan dalam hal ini? Ada risiko membocorkan informasi Anda yang paling rahasia, jadi mengapa dia ...? "
"Saya lihat-, kita memiliki percakapan ini untuk tujuan jelas. Aku pergi off-topik dan hampir lupa tentang apa yang seharusnya kami bicarakan. "
Kikuoka tampak seperti ia mencoba melarikan diri dari tatapan Asuna yang sangat magnetik saat ia tersenyum, batuk, dan melanjutkan,
"Mengapa warga Underworld tidak bisa tidak mematuhi Indeks Taboo ... itu masalah dengan konstruk Cube Cahaya yang berisi Fluctlights, atau apakah ada alasan dalam pengasuhan? Mari kita ulangi diskusi kita. Jika itu yang pertama, ada kebutuhan untuk membahas mendesain ulang media, dan jika itu yang terakhir, kita mungkin bisa memperbaikinya. Jadi, kami mencoba sebuah eksperimen. Salah satu teknisi, manusia nyata, memiliki kenangan sepenuhnya diblokir dan menjadi seorang anak kecil lagi. Kami biarkan dia tumbuh di Bawah untuk melihat apakah tindakannya akan mirip dengan Fluctlights Buatan. "
"Do ... melakukan hal semacam itu, tidak akan otak subyek tes akan terpengaruh? Jika kehidupan mereka ulang ... tidak akan mereka akan kurang dalam kenangan? "
"Tidak sama sekali ... para Fluctlights dapat bertahan kenangan sekitar 150 tahun, yang saya katakan sebelumnya, saya tidak? Adapun mengapa seperti margin besar ada, kita tidak tahu ... menurut Alkitab, orang-orang pada jaman Nuh bisa hidup selama ratusan tahun, jadi saya kira kita tahu apa yang mereka bicarakan. Pertama, meskipun kita berbicara tentang tumbuh dewasa, kami hanya membiarkan dia tumbuh menjadi sekitar sepuluh tahun, yang akan cukup bagi kita untuk mengetahui apakah kita bisa menerobos Indeks Taboo. Tentu saja, kenangan yang dihasilkan dari sana juga akan diblokir, jadi ketika ia kembali kembali ke dunia nyata, dia akan berada dalam keadaan yang sama seperti sebelum memasuki STL. "
"... Kemudian, hasilnya ...?"
"Kami merekrut delapan anggota staf untuk menjadi subjek tes, biarkan mereka menyelam ke Underworld dan membiarkan mereka tumbuh di segala macam lingkungan. Pada akhirnya ... hal mengejutkan adalah bahwa tidak satu pun pecah Indeks Taboo sebelum mereka sepuluh. Sebaliknya, itu adalah kebalikan dari apa yang kami pikir ... mereka kurang meriah dibandingkan Fluctlights Buatan dan tidak ingin pergi keluar. Mereka tidak menunjukkan minat untuk mengenal lingkungan mereka. Kami menyimpulkan bahwa itu karena rasa ketidaknyamanan. "
"Rasa tidak nyaman?"
"Bahkan jika kita memblokir semua kenangan sejak lahir, itu tidak berarti bahwa kita terhapus mereka sepenuhnya. Jika itu terjadi, mereka tidak mungkin bisa kembali ke kenyataan. Lagi pula, itu bukan tentang «pengetahuan», tetapi «insting» yang mewakili bagaimana tindakan tubuh, mencegah peneliti dari membiasakan diri Underworld. Tidak peduli seberapa nyata itu, itu tidak berbeda dari dunia maya yang diciptakan oleh Benih. Setelah mereka masuk, mereka bisa mengerti bahwa itu sedikit berbeda dari bergerak dalam realitas. Ini adalah jenis yang sama dari ketidaknyamanan seperti saya ketika saya pertama kali digunakan Gear saraf untuk menguji beta tertutup SAO. "
"Ini karena rasa gravitasi."
Asuna hanya berkata,
"Gravity ...?"
"Tidak seperti penglihatan atau pendengaran, bagian dari penelitian tentang gravitasi dan keseimbangan adalah sedikit terlambat. Itu karena sebagian besar sinyal mengandalkan gravitasi untuk menyesuaikan otak kita, sehingga mereka yang tidak terbiasa tidak bisa bergerak sesuka mereka. "
"Ya, itulah yang kita terbiasa."
Pa-tch, Kikuoka menjentikkan jarinya dan disepakati,
"Jika kita ingin mengulang segala macam percobaan, kebutuhan untuk mendapatkan digunakan untuk bergerak di dalam dunia maya akan menjadi suatu keharusan, dan kami akhirnya menyadari bahwa. Ini bukan hanya sebuah eksperimen hari atau bulan, tapi tahun. Saya kira Anda mengerti sekarang. Aku butuh orang yang yang paling banyak digunakan ke dunia maya untuk membantu untuk alasan ini. "
"Tunggu-sebentar."
Asuna lagi terganggu Kikuoka dengan suara tegas.
"Apakah Anda mengacu pada« terus-menerus selama tiga hari menyelam »Kirito-kun berbicara tentang? Tapi ... Kirito-kun mengatakan kepada kami sebelumnya bahwa tingkat FLA fungsi maksimum adalah 3 kali, sehingga ia menghabiskan 10 hari di dalam. Apakah Anda berbohong kepadanya? Apakah itu benar-benar 10 tahun ...? "
Kikuoka dan Higa dipukul dengan tatapan electrifying saat mereka menundukkan kepala mereka dengan ekspresi khawatir.
"Maaf, tentang itu, itu adalah kesalahan di sisi cabang Roppongi. Itu karena saya memberi instruksi untuk menyembunyikan informasi dari tingkat percepatan sepenuhnya ... "
"Ada sesuatu yang lebih buruk dari itu! 10 tahun Kirito-kun jiwa umur digunakan untuk itu. Jika perawatan nya gagal karena ini, saya pasti tidak akan memaafkanmu. "
"Ini tidak benar-benar alasan, tapi Higa-kun dan aku telah memberikan kontribusi terhadap percobaan selama lebih dari 20 tahun-namun, 10 tahun Kirito-kun menghabiskan ada jauh lebih sedikit daripada jumlah Fluctlights anggota staf semua berkontribusi."
"Dengan kata lain, dia melakukan sesuatu yang bertentangan dengan Indeks Taboo saat tumbuh di Bawah?"
Rinko tidak bisa membantu tetapi menyisipkan, dan Kikuoka tersenyum sambil menggeleng keras,
"Strictly menaruh, itu tidak seperti itu, bagaimanapun, saya dapat mengatakan bahwa hasil yang lebih dari yang saya harapkan. Dari usia muda, Kirito-kun ditampilkan dengan kegembiraan yang tak terlihat dari rasa ingin tahu dan aktivitas, yang memiliki banyak kali verged tepi melanggar Indeks Taboo kali-banyak saja, jika Fluctlight nya benar-benar berakhir melanggar Indeks Taboo, ini menunjukkan bahwa para Fluctlights buatan secara struktural cacat, yang saya tidak akan senang. Namun, kami terus mengamati tindakannya dan setelah ia menghabiskan sekitar tujuh tahun atau lebih dalam ... ini Higa-kun di sini melihat fakta yang sangat menarik. "
Higa menyela kata-kata Kikuoka dan melanjutkan,
"Ya, saya awalnya melawan Kirigaya-kun mengambil bagian dalam percobaan, baik secara moral dan keluar dari keamanan, dan setelah saya menyadari kenyataan bahwa, saya harus mengatakan bahwa saya terkesan oleh wawasan Kiku-san bijaksana. Kami digitalisasi pentingnya beberapa klausul dalam Indeks Taboo dan diperiksa pada kesempatan setiap warga melanggar Indeks Taboo. The Artificial Fluctlights dari anak laki-laki dan perempuan yang telah berinteraksi dengan Kirigaya-kun ... -Atau Kirito-kun, di dalamnya ada telah meningkatkan Indeks Berbuka Taboo mereka. "
"Eh ...? Itu berarti ... "
"Dengan kata lain, Kirito-kun dengan kenangan dan kepribadian dalam dunia nyata disegel, mampu mempengaruhi tindakan Fluctlights Buatan sekelilingnya. Untuk memasukkannya ke dalam istilah lebih mudah, semangat nya menyebar ke orang lain, atau sesuatu seperti itu. "
Rinko mendeteksi bahwa bibir Asuna itu sedang menunjukkan sedikit senyum di bibirnya setelah mendengar keterangan Higa itu. Mungkin kata-kata yang mudah untuk Asuna dimengerti.
"... Saat ini, seperti untuk mengapa Fluctlights buatan tidak akan melanggar aturan, kita tidak dapat sepenuhnya membedakan alasan. Ini kemungkinan karena unsur-unsur yang digunakan untuk membangun Cube Cahaya, tapi kami sudah merasa bahwa tidak perlu untuk mengambil pekerjaan menganalisis secara menyeluruh sebagai prioritas. Bagi kami, kami tidak ingin menyelesaikan masalah dengan tuntas, kami hanya ingin satu pengecualian, sebuah Artificial Intelligence nyata sangat adaptif yang memiliki konsep «Aturan Memprioritaskan», dan setelah kami clone, kita harus bisa mendapatkan beberapa alasan . "
"Saya tidak terlalu suka berpikir seperti ... namun di masa lalu, terobosan telah dibuat melalui metode itu, saya kira? "
Membuang sedikit, Rinko bertanya Higa,
"Lalu, apakah Anda mendapatkan pengecualian itu?"
"Ada satu yang mendarat di tangan kita. Itu gadis yang paling dekat dengan keberadaan Kirito-kun akhirnya mendurhakai Indeks Taboo sebelum percobaan berakhir, dan itu adalah kejahatan yang sangat parah «mengganggu Zona Terlarang». Setelah memeriksa catatan, kami menemukan bahwa ada lain Fluctlight buatan yang mati di zona terlarang gadis itu melihat. Kemungkinan besar, ia ingin menyelamatkan dia, dan jika saya berkata begitu, gadis yang menghargai kehidupan orang lain lebih baik daripada kinerja indeks Taboo. Itulah adaptasi kami telah mencari. Yah, itu benar-benar berbeda dari aktualisasi senjata; «melanggar etika dan membunuh seseorang» benar-benar suatu hal yang ironis ".
"... Kau bilang sekali sebelumnya, kan?"
"Ah-ya. Sayangnya ... kita tidak bisa memegang erat ke permata yang mendarat di tangan kami ... "
Higa menurunkan bahu dan terus menggeleng ke kiri dan kanan,
"... Seperti yang saya katakan, saat di dalam Underworld berlalu pada kecepatan mengejutkan dari 1.000 kali dunia nyata. Ini tidak mungkin untuk memonitor dari luar secara realtime, sehingga kami iris apa yang kita dicatat dalam banyak segmen dan perlahan diputar dengan menggunakan banyak staf kami untuk menonton mereka. Selama itu meskipun, ada pasti akan menjadi lag besar dibandingkan dengan waktu di dalam. Kami berhenti server setelah kami menemukan bahwa gadis itu pecah Indeks Taboo dan ingin secara fisik mengeluarkan Cube Light untuk melestarikan Fluctlight nya ... pada waktu itu, sekitar dua hari berlalu dalam. Lalu, apa yang mengejutkan adalah bahwa Gereja Integritas telah membawa gadis itu ke Tengah dalam waktu 2 hari dan diterapkan beberapa bentuk koreksi terhadap Fluctlight. "
"Co .. koreksi? Anda memberi kewenangan banyak yang Anda mengamati? "
"Itu tidak boleh terjadi ... atau mungkin tidak. Penduduk Underworld memiliki beberapa bentuk otoritas untuk mempertahankan hukum dan ketertiban, dan orang-orang yang mampu melaksanakan batas sistem yang warga kelas tinggi yang disebut «Seni Suci» adalah para imam dari Gereja Integritas, yang dengan tertinggi otoritas. Mungkin bukan hanya umur mereka dapat memanipulasi, tetapi mereka menemukan backdoor ke sistem tanpa kita sadari ... well, aku akan membaca data untuk rincian lebih lanjut nanti,. Taboo masa lalu dan sekarang «Alice» 's Index Melanggar "
"Alice ...?"
Asuna tiba-tiba mengangkat kepalanya dan bergumam. Rinko mulai memahami arti dari istilah ini juga. Ini harus menjadi salah satu nama yang layak disebut dari singkatan dari «Artificial Intelligence Sangat Adaptive» Kikuoka dan Higa yang mengejar.
Kikuoka tampaknya mendeteksi keraguan mereka ketika ia mengangguk setuju dan berkata,
"Itu benar. Itulah nama gadis tersebut yang telah dengan Kirito-kun dan anak laki-laki lainnya. Nama-nama semua warga Underworld semua pengucapan acak, jadi kami benar-benar terkejut oleh ini kebetulan yang luar biasa ketika kita tahu bahwa nama gadis itu adalah Alice. Itu karena itulah nama konsep dalam rencana seluruh organisasi ini memiliki RATH. "
"Konsep?"
"Artificial Intelligence Sangat Adaptive Self-Keberadaan, Artificial Intelligence labil Keberadaan Cybernetic. Jika kita mengambil huruf pertama dari setiap kata «A L,, I, C, E» ... tujuan dari penelitian kami adalah untuk membiarkan awan foton disegel dalam LightCube menjadi «Alice». Staf menyebutnya «Alice-ing». "
The Letnan Kolonel Kikuoka Seijirou masih menunjukkan senyum yang sulit untuk dipahami bahkan sebagai rahasia-rahasia yang diketahui, dan berkata,
"Selamat datang, ke« Alicization Proyek »kami."




0 Response to "Sword Art Online Alicization Beginning Chapter 2 Part 2"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme