Cari Blog Ini

Blog Archive

Sword Art Online Alicization Beginning Chapter 1 Part 1 & Part 2


Ada aroma di udara.
Pemikiran terfragmentasi saya telah merasakan seperti sebelum aku bangun.
Udara yang mengalir ke rongga hidung saya berisi sejumlah besar informasi. Aroma manis dari bunga. Aroma rumput hijau terang. Aroma menyegarkan pohon yang merasa seperti itu bisa membersihkan dadaku. Bau air yang merangsang tenggorokan haus saya.
Sebagai kesadaran saya bersandar pada kesadaran, banjir informasi suara melonjak ke saya. Suara daun banyak bergesekan satu sama lain. Suara burung berkicau riang kecil pergi. Di bawah mereka adalah suara sesekali berdengung dari serangga. Suara bergumam samar dari sungai kecil dari jauh.
Dimana saya? Setidaknya itu jelas bukan kamarku. Biasanya, saat bangun tidur, selalu ada aroma yang cerah seperti lembaran kering, erangan udara con-, dan suara mobil berjalan pada bypass Kawagoe sedikit lebih jauh, namun semua ini tidak hadir. Selanjutnya - lampu hijau yang tidak teratur sikat mata tertutup saya sampai sekarang bukanlah cahaya buku saya lupa untuk mematikan, namun sinar matahari disaring melalui dedaunan, bukan?
Saya menyingkirkan keinginan untuk kembali ke tidur nyenyak yang masih bertahan, sebelum akhirnya membuka mata saya.
Saya berulang kali berkedip beberapa kali karena tembakan tiba-tiba balok bergoyang banyak lampu. Ketika saya mengusap mata saya, yang kabur dengan air mata, dengan punggung tangan kanan saya, saya perlahan-lahan mengangkat tubuh bagian atas saya.
"...... Di mana juga aku .....?"
Saya tidak sengaja bergumam.
Apa yang saya lihat selanjutnya adalah semak-semak hijau. Ada bunga putih dan kuning kecil di berbagai tempat pada mereka, kupu-kupu biru muda mengkilap terbang bolak-balik antara mereka. Sekitar lima meter, hamparan rumput dipotong, dari sana, merupakan hamparan hutan yang mendalam, berbaris dengan pohon-pohon besar yang degil seharusnya berusia puluhan tahun.
Seperti yang saya fokus pandanganku ke kesenjangan suram antara batang pohon, rumpun pohon tampaknya terus sampai batas di mana cahaya bisa mencapai. Yang kasar bergelombang kulit pohon dan tanah ditutupi dengan lumut tebal, bersinar hijau dan emas di bawah matahari.
Aku melirik ke kanan, kemudian berbalik, saya disambut oleh batang pohon tua dari segala arah. Dengan kata lain, tampaknya aku berbaring di sebuah lingkaran kecil dari rumput dalam pembukaan hutan. Terakhir aku melihat ke atas, dan dari kesenjangan antara pohon-puncak keriput peregangan ke segala arah, itu adalah langit biru di mana awan tersebar yang hanyut, seperti yang saya harapkan.
"Di mana tempat ini? ......"
Aku bergumam lagi seperti yang saya mendesah. Tapi tidak ada jawaban.
Aku mencari setiap sudut dan sudut kepala saya, tapi aku tidak bisa menemukan memori tentang bagaimana saya datang untuk mengambil tidur siang di tempat ini. Sleepwalking? Amnesia? Seperti kata-kata berbahaya terlintas dalam pikiran saya, tidak ada jalan, aku cepat-cepat membantah.
Saya ...... nama saya Kirigaya Kazuto. Tujuh belas tahun dan delapan bulan. Saya tinggal di Kawagoe, Saitama prefektur dengan ibu saya dan adik.
Aku merasa agak tenang sebagai data terkait saya keluar dengan lancar, maka saya mengeluarkan lebih banyak kenangan.
Saat ini, saya seorang mahasiswa tahun ajaran kedua tinggi. Tapi seperti aku memenuhi persyaratan kelulusan pada semester pertama tahun depan, aku berpikir tentang memasuki sebuah universitas di musim gugur. Ya, saya telah berkonsultasi dengan seseorang tentang hal itu. Pada hari Minggu terakhir bulan Juni, ketika hujan turun. Saya pergi ke toko Agil itu, «Dicey Café» di Okachimachi setelah sekolah, dan berbicara dengan Sinon teman saya, Asada Shino tentang Gun Gale online.
Kemudian, Asuna - Yuuki Asuna bergabung, kami bertiga berbicara untuk sementara waktu sebelum meninggalkan toko.
"Asuna ......"
Saya memiliki kekasih, saya pelan mengucapkan nama gadis, yang adalah mitra saya bisa meninggalkan punggung saya untuk dengan penuh keyakinan. Aku melihat sekeliling lingkungan saya berkali-kali, mencoba mencari sosok dirinya, yang ada jelas dalam ingatanku, bagaimanapun, saya tidak bisa menemukan sosok manusia tunggal di lantai rumput atau di dalam hutan.
Saat berperang dengan serangan tiba-tiba dari kesepian, aku pergi untuk menelusuri kembali kenangan saya.
Asuna dan saya dipisahkan dari Shino setelah kami pergi keluar dari toko. Setelah keluar dari Jalur Metro Tokyo Ginza di Shibuya, kita beralih ke Toyoko line untuk pergi Setagaya, di mana rumah Asuna adalah.
Hujan sudah berhenti ketika kita keluar stasiun. Saat kami berjalan berdampingan di jalan setapak ubin batu bata, kita berbicara tentang masuk universitas. Saya berbicara secara terbuka tentang keinginan saya untuk pergi ke universitas di Amerika, dan membuat permintaan yang masuk akal untuk Asuna ikut, pada saat itu, dia memberikan senyum lembut yang biasa cerah, dan kemudian -

Kenangan saya berhenti di titik itu.

Aku tidak bisa mengingatnya. Bagaimana Asuna menjawab? Bagaimana aku mengucapkan selamat tinggal dan kembali ke stasiun? Jam berapa aku pulang, apa waktu aku pergi tidur? Aku tidak bisa mengingat salah satu dari mereka.
Seperti yang saya sedikit terkejut, saya putus asa mencoba untuk menarik lebih banyak kenangan.
Namun, senyum Asuna saja memudar seperti itu kabur dalam air, adegan setelah itu tidak keluar tidak peduli seberapa keras aku mencoba untuk mengingatnya. Aku mengerutkan kening saat aku memejamkan mata, dan buru-buru menggali vakum abu-abu suram.
Saya mencekik seolah-olah saya gila.
Mereka hanya dua gambar yang datang ke pikiran, seperti gelembung kecil. Secara tidak sengaja, saya menghirup udara segar dalam ke dadaku. Dan saya sangat merasakan tenggorokan kering saya, yang saya sudah lupa tentang sampai sekarang.
Tidak ada keraguan tentang hal itu, kemarin malam aku pasti di kota Miyasaka di Setagaya Ward. Lalu bagaimana aku akhirnya tidur di tengah-tengah hutan saya tidak tahu?
Tidak, itu benar-benar kemarin? Angin yang menyapu kulit saya terasa sejuk dan menyenangkan. Hutan ini tidak memiliki sedikit pun dari kelembaban pada akhir Juni. Kali ini, rasa takut asli berlari melalui punggungku.
The «memori Kemarin», yang aku sangat menempel ke seolah-olah itu pelampung kecil yang mengambang di tengah laut badai, apakah itu benar-benar terjadi? Am I. .. benar-benar yang saya pikir saya ......?
Setelah membelai wajahku dan menarik-narik rambut saya beberapa kali, aku menurunkan tanganku dan melihat rinciannya. Aku sedikit tenang karena mereka tampak seperti apa yang saya miliki dalam ingatan saya, ada tahi lalat di dasar ibu jari tangan kanan, bagian belakang jari tengah kiri memiliki bekas luka yang saya dapatkan selama masa kanak-kanak.
Pada saat itu, saya akhirnya melihat penampilan aneh saya.
Mengganti piyama saya biasa bukan T-shirt atau seragam sekolah, tidak, itu tidak bahkan apapun yang saya dimiliki. Sebaliknya, tidak peduli bagaimana saya melihatnya, saya tidak berpikir itu adalah pakaian siap pakai yang tersedia di pasar.
Tunik ini dicelup dalam warna biru pucat, itu baik katun kasar atau kemeja lengan pendek rami. Teksturnya tidak teratur, yang memberikan perasaan kasar. Benang menjahit di borgol tampaknya dijahit tangan bukan mesin menjahit. Ada kerah ada, bentuk V luka di dada diikat dengan tali coklat muda. Ketika saya melihat kabel yang diselenggarakan oleh jari-jari saya, saya bisa melihat bahwa itu tidak terbuat dari serat dikepang, namun tampaknya dari kulit halus dipotong.
Celana juga menggunakan bahan yang sama, tapi mereka berada di beige karena mereka tampaknya tidak diputihkan. Tidak ada saku, sabuk kulit yang diikat pinggang saya tidak diikat dengan gesper logam, tapi tombol kayu panjang dan sempit. Sepatu juga dijahit tangan kulit, paku payung beberapa dikejutkan dengan cleat dari sol sepatu kulit tebal.
Aku belum pernah melihat pakaian seperti sepatu dan sebelumnya. - Dalam dunia nyata, itu.
"...... Apa."
Aku santai bahu saya, karena saya bergumam dengan napas cahaya.
Meskipun mereka benar-benar berbeda, pada saat yang sama, mereka adalah pakaian yang tampak akrab. Dari Eropa pada Abad Pertengahan, atau bisa dikatakan dari fantasi, ini adalah apa yang menjadi tunik yang disebut, celana katun, dan sepatu kulit. Tempat ini bukanlah realitas, tetapi sebuah dunia fantasi, atau dunia maya aku sudah akrab dengan.
"Apa yang ......"
Aku berkata lagi saat aku memiringkan kepalaku.
Ini berarti saya sedang tidur sambil FullDiving? Tapi kapan dan permainan apa aku masuk ke? Kenapa aku tidak bisa ingat apa-apa?
Pokoknya, aku akan tahu setelah saya log out, seperti yang saya pikir itu, saya melambaikan tangan kanan saya.
Setelah beberapa detik, jendela tidak akan membuka, maka kali ini saya melambaikan tangan kiriku. Hasilnya adalah sama.
Ketika saya mendengarkan suara terganggu burung kecil berkicau dan daun bergesekan satu sama lain, saya ceroboh mencoba mengusir perasaan tidak menyenangkan yang merayap naik dari pinggang saya.
Tempat ini adalah dunia maya. Ini seharusnya. Tapi - setidaknya tidak Alfheim Aku akrab dengan. Sebelum itu, tidak bahkan dunia VR standar yang diciptakan oleh Benih.
Tapi tidak saya hanya mengkonfirmasi mol dan bekas luka saya miliki di dunia nyata? Sebuah permainan VR yang justru bisa mereproduksi hal-hal seperti, sejauh yang saya tahu, tidak ada.
"Command Log out ........"
Saya diucapkan bersama dengan secercah harapan samar, tapi tidak ada jawaban. Saat aku duduk bersila, aku melihat tanganku lagi.
Ada yang berputar-putar sidik jari pada ujung jari-jari saya. Ada kerutan di sendi. Rambut lembut halus tumbuh tipis. Manik-manik keringat dingin sudah berkeringat untuk sementara waktu sekarang.
Aku menyeka mereka pergi dengan menggunakan tunik saya, dan memeriksa rincian kain lagi. Benang-benang kasar yang merajut ke kain menggunakan metode lama. Serat halus dan sangat halus jelas terlihat di permukaan.
Jika ini adalah dunia maya, mesin yang diciptakan akan memiliki kinerja tinggi ketakutan. Seperti saya menetapkan pandangan saya di rerimbunan pohon di depan, aku segera merobek sehelai rumput dengan lengan kanan saya dan memegangnya di depan mata saya.
Benih itu standar VR dunia, yang digunakan «Detil Fokus» teknik, tidak akan mampu bersaing dengan gerakan tiba-tiba saya, jeda waktu sedikit akan terjadi sebelum aku bisa melihat tekstur rinci halus rumput. Namun, dari vena berjalan tipis dan tepi bergerigi, sampai tetesan air menetes dari celah, semuanya disajikan dalam ultra-halus detail saat aku menatapnya.
Ini berarti benda-benda yang masuk visi saya dihasilkan secara real-time dengan presisi milimeter. Maka kapasitas yang dibutuhkan untuk menyimpan rumput tunggal akan berada dalam beberapa puluh megabyte. Adalah sesuatu seperti itu benar-benar mungkin?
Saya tidak ingin mengejar ini lagi, saya menekan pikiran seperti dalam pikiran saya ketika saya mendorong rumput antara kakiku samping dan mulai menggali tanah dengan menggunakan tangan kanan saya di tempat sekop.
Tanah hitam basah mengejutkan lembut, akar rumput kecil terjerat memasuki mata saya segera. Saya melihat gerakan menggeliat antara jalinan akar dan lembut mengangkatnya dengan ujung jari saya.
Itu adalah cacing kecil, sekitar tiga sentimeter panjang. Makhluk hijau berkilau, yang ditarik keluar dari safe haven, berjuang sembarangan. Apakah ini sebuah spesies baru? tepat seperti yang saya pikir itu, mengangkat salah satu ujung ujung, yang tampaknya kepalanya, dan membuat kecil Kyu-kyu-menangis. Sementara aku merasa pusing, saya kembali ke atas tanah digali. Saya kemudian melihat tangan kanan saya, telapak tanganku tertutup dalam kotoran hitam, celah kuku saya penuh tanah halus.
Saya pelupa untuk beberapa puluh detik, kemudian, sementara enggan, saya datang dengan tiga hipotesis yang cukup bisa menjelaskan situasi saat ini.
Pertama, ada kemungkinan bahwa tempat ini adalah dunia maya yang diciptakan oleh perpanjangan dari teknologi FullDive saat ini. Situasi di mana aku terbangun di tengah hutan, adalah fantasi standar RPG memulai adegan.
Namun, dalam kasus itu, tidak peduli apa jenis superkomputer saya tahu, tidak satupun dari mereka memiliki kemampuan cukup untuk menghasilkan partikel ultra-halus objek 3D rinci. Bisa dikatakan bahwa saya telah kehilangan bagian dari kenangan saya dan waktu dalam kenyataannya sudah melewati beberapa tahun, atau beberapa puluh tahun.
Selanjutnya, kemungkinan bahwa tempat ini bisa menjadi suatu tempat di dunia nyata. Ini berarti saya subjek tindak pidana, percobaan ilegal, atau lelucon yang mengerikan, seseorang berpakaian saya dalam pakaian dan melemparkan saya keluar di hutan tempat - dari cuaca ini bisa Hokkaido, atau mungkin di suatu tempat di selatan belahan. Namun, saya tidak berpikir Jepang memiliki spesies cacing tanah hijau metalik yang bisa menangis 'kyu kyu', atau bahkan setiap negara di seluruh dunia.
Kemudian hipotesis terakhir, tempat ini mungkin bisa menjadi dimensi yang berbeda nyata, dunia yang berbeda, atau mungkin sebuah dunia akhirat. Ini adalah peristiwa yang terjadi pada familiar manga, novel, dan anime. Menurut dramaturgi dari mereka, setelah ini aku akan menyelamatkan seorang gadis dari serangan rakasa itu, mendengarkan permintaan kepala desa untuk menjadi pahlawan penyelamat, dan melawan raja setan. Tetapi tidak ada «baja pedang» di pinggang saya.
Aku memegang perut saya karena saya diserang oleh keinginan tiba-tiba tertawa terbahak-bahak, setelah saya entah bagaimana berhasil untuk membiarkan hal itu berlalu, saya memutuskan untuk mengecualikan kemungkinan ketiga sebagai keluar dari pertanyaan juga. Saat aku kehilangan pandangan dari perbatasan antara realitas dan non-realitas, saya merasa seolah-olah aku mulai kehilangan kewarasan saya juga.
Setelah semua - ini dunia maya? Atau apakah dunia nyata?
Jika itu adalah, mantan tidak peduli bagaimana super dunia nyata ini, tidak sulit untuk mengkonfirmasi. Aku hanya harus memanjat ke puncak pohon terdekat dan melompat ke bawah kepala-pertama. Jika saya log out, atau dibangkitkan pada titik menyimpan di sebuah kuil di suatu tempat, maka itu akan menjadi dunia maya.
Tapi jika ini adalah dunia nyata, hasil terburuk akan keluar dari percobaan itu. Dalam novel saya membaca lama, sebuah organisasi kriminal tertentu, dalam rangka untuk film permainan kematian yang nyata, diculik sekitar sepuluh orang dan meninggalkan mereka untuk membunuh satu sama lain dalam padang gurun tak berpenghuni. Meskipun hal tersebut akan terpikirkan terjadi dalam kenyataannya, peristiwa normal yang sama yang insiden SAO telah terjadi. Jika ini benar-benar permainan diatur di atas panggung di dunia nyata, saya tidak berpikir melakukan bunuh diri tepat di awal adalah pilihan yang baik.
"...... Jika itu sesuatu seperti itu, mereka masih belum melakukannya belum ......"
Saya sadar mengatakan bahwa keluar. Setidaknya Kayaba Akihito masih melakukan tugas minimal, menjelaskan rincian baik di awal permainan.
Aku mendongak ke langit melalui treetops sebelum berbicara lagi,
"Oi, GM-san! Jika Anda mendengarkan kemudian menjawab aku!"
Namun, tidak peduli berapa lama aku menunggu, wajah besar atau sosok manusia berkerudung tidak muncul. Pada saat itu, saya mulai memeriksa semak-semak di sekitarnya lagi sebelum mencari melalui pakaian saya untuk sesuatu yang bisa menjadi buku peraturan, tapi aku tidak bisa menemukan apa-apa.
Rupanya, siapa pun melemparkan saya di tempat ini tidak memiliki niat untuk menanggapi panggilan saya untuk bantuan. Situasi ini, jika tidak disengaja maka ... tapi ...
Saat aku mendengarkan 'riang burung berkicau, saya ceroboh berpikir tentang apa yang harus dilakukan setelah titik ini.
Jika ini adalah kecelakaan dalam kenyataannya, saya punya firasat bahwa bergerak sembarangan bukanlah ide yang baik. Bisa jadi mungkin bahwa saat ini, tim penyelamat sudah dalam perjalanan.
Tapi, apa alasan bahwa jenis kecelakaan yang terjadi di tempat pertama?
Jika paksa berusaha untuk mendapatkan satu, mungkin bisa, masalah terjadi pada kendaraan saya naik saat bepergian - baik itu pesawat atau mobil, dan aku jatuh tak sadarkan diri di hutan ini, kejutan membuat saya kehilangan kenangan dari peristiwa yang terjadi sebelum dan setelah itu. Tapi itu tidak bisa menjelaskan pakaian yang aneh, dan tidak ada goresan pada tubuh saya baik.
Atau, kecelakaan terjadi saat menyelam saya di dunia maya, sesuatu seperti itu juga mungkin. Kendala terjadi di sepanjang rute komunikasi dan menyebabkan saya untuk login ke sebuah dunia yang pada awalnya tidak terhubung. Tapi dalam kasus ini, tidak ada penjelasan untuk ini tinggi-detail benda.
Juga, jika asumsi bahwa itu adalah situasi yang dirancang dengan niat someones. Maka akan lebih baik untuk berpikir bahwa selama saya tidak mengambil tindakan apa pun, situasi tidak akan berubah.
"Hanya yang satu itu ......"
Apakah kenyataan ini? Atau itu VR dunia? Harus ada sebuah metode untuk mengidentifikasi itu, saya berpikir bahwa saat aku bergumam.
Harus ada jalan. Sebuah dunia maya yang mendekati kesempurnaan sampai satu tidak bisa dapat membedakannya dari realitas, meskipun itu adalah frase yang umum digunakan, saya tidak berpikir itu adalah mungkin untuk menciptakan segala sesuatu di dunia nyata dengan presisi seratus persen.
Itu hampir lima menit yang saya duduk di rumput berpikir singkat tentang berbagai hal. Namun, saya tidak bisa menemukan ide layak untuk situasi saat ini. Jika saya punya mikroskop, saya bisa mencari keberadaan mikroorganisme di tanah, atau jika aku punya pesawat, saya bisa dapat terbang ke tepi permukaan. Namun, sayangnya, hanya dengan tangan dan kaki yang saya punya, menggali tanah adalah yang terbaik yang bisa kulakukan.
Pada saat seperti ini, jika Asuna itu, dia pasti memiliki cara untuk mengidentifikasi dunia ini yang saya tidak pikirkan, saya mendesah pendek seperti yang saya pikir itu. Atau jika itu dia, dia tidak akan duduk mengkhawatirkan seperti ini, tapi dengan cepat mengambil tindakan.
Aku menggigit bibir saya sebagai keputusasaan memukul saya lagi.
Saya terkejut bahwa saya berada di ini banyak kerugian hanya karena itu tidak mungkin untuk menghubungi Asuna, tapi saya juga menerima fakta ini. Seperti selama dua tahun terakhir, saya membahas hampir semua keputusan saya dengan dia. Sekarang, tanpa sirkuit Asuna yang berpikir, otak saya seperti sebuah CPU dengan setengah dari cacat intinya.
Rasanya seperti baru kemarin bahwa saya senang berbicara dengan dia di toko Agil untuk beberapa jam. Andai aku tahu ini akan terjadi, saya tidak akan bicara tentang RATH atau STL, tetapi tentang bagaimana membedakan realitas dari wor ultra-tepat virtual - ......
"Ah ......"
Saya sengaja mengangkat tubuh saya. Suara ambient cepat surut.
Sehingga itu, dan saya tidak menyadarinya sampai sekarang.
Bukankah aku sudah tahu tentang hal itu? Keberadaan sesuatu yang jauh melampaui mesin FullDive, sebuah teknologi yang bisa dikatakan mampu menciptakan dunia VR dengan kualitas super-nyata. Ini berarti dunia ini ......
"Di dalam Penterjemah Jiwa? ...... Apakah tempat ini ... Underworld ......?"
Tidak ada respon terhadap apa yang saya bergumam saat aku sadar melihat sekeliling lingkungan saya dalam kebingungan.
Hutan pohon-pohon tua keriput Saya hanya bisa anggap sebagai hal yang nyata. Rumput bergoyang. The terbang kupu-kupu.
"Ini adalah mimpi ...... buatan manusia yang ditulis langsung ke Fluctlight saya ......?"
Pada hari pertama saya memulai pekerjaan paruh waktu di perusahaan ventura, «RATH», peneliti dan operator, Higa Takeru-shi, dengan bangga menjelaskan kepada saya struktur kasar STL dan bagaimana sebenarnya dunia itu bisa membuat itu.
Dan saya sadar oleh Dive Uji segera setelah, bahwa kata-katanya tidak berlebihan sama sekali - namun, apa yang saya lihat pada saat itu hanya satu ruangan. Meskipun meja, kursi dan berbagai hal-hal kecil ditempatkan di sana yang sulit untuk membedakan dari hal yang nyata, Ruangan itu sendiri tidak bisa disebut «Dunia».
Namun, ukuran hutan yang mengelilingi saya sekarang, mungkin itu akan menjadi beberapa kilometer dalam kenyataan. Tidak, jika punggung pegunungan yang samar-samar melayang di luar pohon adalah hal yang nyata, maka ukuran ruang ini akan berada pada tingkat beberapa puluh atau beberapa ratus kilometer.
Mencoba untuk membuat ini menggunakan teknologi yang ada, bahkan menggunakan semua penyimpanan yang tersedia di internet tidak akan cukup untuk memenuhi semua data yang dibutuhkan. Hanya teknologi yang sama sekali baru ...... seperti «Visual Mnemonic» STL, akan memungkinkan tidak hanya adegan yang mustahil dalam kenyataan, tetapi ijin ini sejumlah besar benda, aku benar-benar tidak membayangkannya.
Kemudian, jika dugaan saya bahwa tempat ini adalah Underworld, dunia virtual yang dibuat oleh STL, itu benar, itu akan menjadi mustahil untuk memverifikasi itu tidak peduli apa tindakan yang digunakan dalam.
Itu karena setiap objek ada di sini, tidak, setiap 'sesuatu' di sini adalah pada tingkat yang sama sebagai hal yang nyata dalam kesadaran saya. Tidak peduli berapa banyak rumput aku merobek, informasi yang sama seperti jika saya melakukannya di dunia nyata akan diberikan kepada kesadaran saya - Fluctlight saya, jadi itu tidak secara teoritis mungkin untuk memverifikasi bahwa itu adalah keberadaan virtual, benar-benar.
Jadi, jika STL akan untuk penggunaan komersial, penanda untuk membantu dalam mengidentifikasi bahwa itu adalah dunia maya mutlak diperlukan ...... Aku berdiri seperti yang saya pikir itu.
Meskipun saya masih belum mendapatkan bukti kuat, lebih baik untuk berpikir bahwa tempat ini adalah Underworld. Ini berarti saat ini di dunia nyata, aku berbaring di dalam mesin STL eksperimental di RATH kantor pengembangan Roppongi, melakukan dua ribu yen per jam pekerjaan paruh waktu.
"Tapi ...... itu tidak aneh ......?"
Setelah sesaat lega, Aku memiringkan kepalaku lagi.
Operator, Higa tentu mengatakan bahwa untuk mencegah kontaminasi terhadap data uji, kenangan dunia nyata Kirigaya Kazuto harus diblokir. Tapi saat ini, apa yang saya tidak ingat hanya satu hari, dari mengirim Asuna off sampai aku pergi ke STL di RATH hari berikutnya, itu jauh dari mengatakan diblokir.
Juga - ya, karena tes akhir mendekati, tidak saya memutuskan untuk berhenti ini pekerjaan paruh-waktu untuk memiliki waktu untuk belajar? Saya tidak berpikir saya orang yang mudah melanggar janji saya dengan Asuna setelah satu hari karena upah per jam yang baik.
Selain itu, dari situasi ini, meskipun ini adalah Dive tes STL, itu tidak diragukan lagi bahwa beberapa masalah terjadi. Aku melihat ke langit biru antara kesenjangan di puncak pohon dan berteriak dengan suara keras,
"Higa-san, jika Anda pemantauan, menghentikan menyelam sejenak Sepertinya masalah telah! Terjadi!"
Aku berdiri seperti itu, menunggu lebih dari sepuluh detik.
Namun, daun yang tak terhitung jumlahnya terus bergoyang di bawah sinar matahari tenang, kupu-kupu terus mengepakkan sayapnya mengantuk, tidak ada perubahan pemandangan.
"...... Uu ...... mungkin, ini ......"
Aku mengerang dengan suara rendah untuk kemungkinan tertentu saya tiba-tiba menyadari.
Mungkin saya telah sepakat untuk percobaan ini - adalah bahwa kasus ini?
Dengan kata lain, untuk mendapatkan data tentang tindakan saya akan mengambil jika aku berada di tempat di mana aku tidak bisa yakin jika aku berada di realitas atau dunia maya, mereka diblokir ingatanku tepat sebelum menyelam dan melemparkan saya ke dunia yang berbeda Super nyata yang dibuat oleh STL.
Jika itu terjadi, saya merasa seperti menampar kepalaku yang mudah setuju bahwa percobaan jahat. Ini tidak akan salah untuk mengatakan bahwa itu dangkal untuk berpikir bahwa aku mudah bisa datang dengan cara yang akurat dan cepat untuk melarikan diri dari situasi ini.
Aku menghitung persentase kemungkinan yang cukup bisa menjelaskan situasi saat ini seperti yang saya melipat jari-jari di tangan kanan saya.
"Hmm ...... kemungkinan dari realitas yang adalah ... 3 persen di dunia VR hadir ... 7 persen.. Kesepakatan saya untuk menguji menyelam di STL ... 20 persen. Sebuah kecelakaan tiba-tiba selama Dive tersebut 69,9999 persen ... ...... "
Dalam pikiran saya, saya menambahkan kemungkinan 0,0001 persen akhir bahwa aku telah kehilangan ke dunia yang berbeda nyata. Dan itulah batas aku bisa memeras kebijaksanaan kecilku. Untuk memperoleh informasi lebih lanjut, saya harus berani bahaya dan mencoba untuk menghubungi manusia lain atau pemain game atau Divers tes.
Jadi sudah waktunya untuk mengambil tindakan.
Pertama, saya ingin membasahi tenggorokan kering saya yang telah memprotes sampai sekarang. Aku berbalik tubuh saya sekitar di tengah rumput menutupi tanah saya berdiri di. Arah mana suara streaming yang samar datang dari, dilihat dari lokasi matahari, mungkin akan menjadi timur.
Sebelum saya mulai bergerak, tangan kanan saya mencari punggungku lagi, tentu saja tidak ada satu tongkat di sana, apalagi pedang. Aku menendang keputusasaan jauh saat aku meletakkan kaki kanan saya keluar, itu hanya dalam sepuluh langkah yang saya mencapai akhir rumput tanah ditutupi. Saya melewati dua pohon-pohon tua yang naik seolah-olah mereka gateposts alami, dan melangkah ke hutan suram.
Lantai hutan ditutupi beludru seperti lumut tebal, ruang merasa curiga aneh. Daun pohon ditumbuhi terhalang sinar matahari hampir semua, itu hanya sinar sempit cahaya emas yang berhasil mencapai tanah. Kupu-kupu menari di atas rumput digantikan dengan kumbang aneh yang tampak seperti capung atau ngengat, mereka meluncur tanpa suara di udara. Kadang-kadang, suara dari sesuatu dari suatu tempat mencapai telingaku. Itu adegan saya tidak berpikir bisa bumi di dunia nyata.
Aku berjalan selama sekitar lima belas menit sementara berdoa bahwa hewan besar bermusuhan atau rakasa tidak akan berani keluar. Saya merasa sangat lega ketika jalan yang memiliki banjir sinar matahari muncul. Sebagai suara air menjadi jelas, saya yakin bahwa di depan akan menjadi sungai. Saya alami mempercepat kaki saya sementara tenggorokan saya kering menekan.
Saat aku bergegas keluar dari hutan lebat, dipisahkan oleh wilayah yang luas tiga meter rumput, adalah permukaan air, di mana cahaya perak dari matahari memantul dan masuk mataku.
"W-Water-"
Dengan erangan sengsara, aku terhuyung berjalan di sepanjang jarak akhir, sebelum melempar tubuh saya turun ke sungai semak lembut.
"Uo ......"
Saya sengaja mengangkat suara setelah saya meletakkan di perutku.
Apa sungai yang indah. Sungai itu tidak lebar, seperti yang saya perlahan-lahan merangkak, aku bisa melihat transparansi menakjubkan dari arus air. Seperti setetes cat biru tergantung di kurangnya murni warna, aku bisa dengan jelas melihat pasir putih dasar sungai melalui sungai gunung yang sangat jelas.
Sampai beberapa detik yang lalu, dengan kemungkinan kecil tersisa bahwa tempat ini adalah dunia nyata, saya harus mempertimbangkan bahaya minum air yang belum dimasak. Namun, menonton sungai yang tampak seolah-olah itu dari kristal meleleh, tidak dapat menahan godaan, tangan kanan saya terjun ke permukaan sungai. Dengan suara bernada tinggi seolah-olah itu memotong air dingin, tangan kanan saya menuangkan cairan ke dalam mulut saya.
Mungkinkah ini disebut manis? Aku tidak bisa merasakan kotoran sama sekali, rasa manis dan segar samar air membuat saya tidak lagi ingin membeli air mineral dari toko-toko lagi. Setelah menggunakan kedua tangan untuk mencelupkan di air dalam suksesi cepat, akhirnya aku meletakkan mulut saya ke permukaan air.
Sementara berpikir bahwa ini adalah persis rasa air kehidupan, di sudut pikiran saya, kemungkinan bahwa tempat ini adalah sebuah dunia virtual yang dibuat dari mesin FullDive saat ini benar-benar dihilangkan.
Itu karena, untuk mesin terbaru sekarang - yaitu, AmuSphere, itu mustahil untuk menciptakan cairan kesempurnaan ini. Poligon adalah jumlah tak terbatas koordinat membentuk permukaan diratakan sebelum menghubungkan satu sama lain untuk menciptakan sebuah objek, itu tidak cocok untuk mereproduksi keacakan dan bentuk rumit air. Namun, keadaan air bergoyang di tangan saya, menumpahkan, dan mengalir tidak memiliki jejak kepalsuan di dalamnya sama sekali.
Saya juga ingin menjatuhkan kemungkinan bahwa ini adalah dunia nyata - sambil berpikir begitu, saya mengangkat tubuh saya dan melihat sekeliling lagi. Seperti sungai yang bersih, hutan fantastis yang berlanjut sepanjang tepi seberang, dan hewan-hewan kecil berwarna dengan jelas, saya tidak berpikir ada di mana pun di bumi. Secara umum, bukanlah sifat hal yang jika disentuh oleh tangan manusia akan menjadi lingkungan yang keras? Juga, apakah ada alasan bahwa saya belum bisa digigit oleh serangga, meskipun aku berkeliaran di sekitar untuk sementara berpakaian ringan seperti ini?
- Seperti yang saya pikir ini, aku punya perasaan bahwa STL akan memanggil gerombolan besar serangga beracun, aku berdiri sambil gemetar pikiran itu off. Setelah aku menyesuaikan kemungkinan tempat ini menjadi dunia nyata ke satu persen, Sekarang, saya melihat ke kiri dan kanan.
Aliran sungai menarik kurva bertahap dari utara ke selatan. Akhir dari kedua arah yang tertelan oleh kelompok pohon-pohon besar. Namun, dari kebersihan, kesejukan, dan lebar, saya pikir sumber sungai harus cukup dekat. Jika itu terjadi, kemungkinan rumah atau kota yang ada di hilir harus tinggi.
Ini akan mudah jika aku punya perahu ... Saya pikir saya mulai berjalan hilir - pada waktu itu,
Angin yang berubah arah sedikit membawa suara aneh ke telinga saya.
Sesuatu yang sulit, baik pohon besar atau sesuatu yang serupa dipukul, bahwa jenis suara. Itu tidak hanya sekali. Saya mendengarkan suara serba biasa yang memiliki sekitar empat interval kedua.
Ini bukan dari hewan maupun sumber alami. Ini hampir pasti suara buatan manusia. Ini harus menjadi suara seseorang memotong pohon di hutan ini. Tapi mencoba pendekatan mungkin berbahaya, saya membuat senyum pahit setelah berpikir sejenak. Ini bukan dunia MMORPG di mana pertempuran dan membunuh dianjurkan pula. Mendapatkan ke dalam kontak dengan orang lain dan memperoleh informasi saat ini pilihan di prioritas utama.
Saya membuat giliran setengah lingkaran menuju hulu sungai, di mana gema kering berasal.
Tiba-tiba, aku punya perasaan bahwa aku melihat adegan yang aneh.
Di sebelah kanan adalah permukaan beriak sungai. Sebuah hutan lebat dan mendalam di sebelah kiri. Di depan adalah jalan hijau memperluas ke suatu tempat.
Di sana, tiga anak itu berjalan berdampingan. Antara anak laki-laki berambut hitam dan anak laki-laki berambut cokelat muda, seorang gadis mengenakan topi jerami memiliki rambut panjang emasnya bergoyang menyilaukan. Di bawah sinar matahari musim panas pertengahan penuh, sinar emas yang tersebar secara bebas.
Apakah ini - memori ......?
Jauh, hari-hari yang tidak akan kembali. Kepercayaan abadi mereka bersumpah untuk melakukan segala sesuatu untuk melindungi, tapi seperti es jatuh ke sinar matahari, tiba-tiba menghilang -
Mereka nostalgia hari.
Sword Art Online Vol 09 - 210-211.jpg

Bagian 2

Sama seperti saya berkedip sekali, adegan ilusi tiba-tiba menghilang, sama seperti ketika itu muncul.

Apa itu tadi? Meskipun ilusi sudah menghilang, perasaan meluap nostalgia tidak akan meninggalkan, bagian tengah dada saya terasa sesak dan menyakitkan.

Sebuah memori masa kecil - aku punya perasaan yang kuat ketika saya melihat bagian belakang dari tiga anak berjalan di sepanjang tepi sungai. Anak laki-laki berambut hitam berjalan di sebelah kanan, bukankah itu aku?

Tapi hal seperti itu tidak bisa mungkin. Karena tidak ada hutan yang mendalam atau sungai yang jernih di Kawagoe, di mana saya tinggal, dan aku tidak pernah punya teman dengan warna-warna rambut yang baik. Dan sebelum itu, ketiga anak yang mengenakan pakaian fantasi yang sama aku memakai juga.

Jika ini adalah dalam STL, ilusi hanya sekarang adalah memori dari Diving kontinu pada akhir pekan pertama? Tetapi bahkan berpikir seperti itu, karena fungsi Percepatan Fluctlight STL, saya seharusnya berada di dalam selama sepuluh hari paling banyak. Seperti waktu singkat tidak akan dapat menyebabkan bahwa nyeri berdenyut di dada dari nostalgia seperti sekarang.

Situasi tampaknya melangkah lebih jauh dan lebih jauh ke arah dijelaskan. Apakah saya benar-benar yang saya pikir saya? sebagai diragukan itu kembali kepada saya, saya ketakutan melihat ke permukaan sungai di samping saya, Namun, saya tidak bisa melihat perbedaan sebagai wajah tercermin dari aliran bergelombang itu terdistorsi.

Saat aku mencoba untuk melupakan rasa sakit durinya sisa memori untuk saat ini, suara terus menerus yang mencapai telinga saya menjadi jelas. Ketika saya mencoba untuk mendengarkan lagi, suara ini juga membuat saya merasa nostalgia, tapi aku tidak tahu apakah aku telah mendengar suara kayu yang dipotong sebelumnya. Aku menggeleng sedikit sebelum mulai berjalan hulu lagi.

Sementara aku bergerak kedua kaki mindedly tunggal, saya memiliki kesempatan untuk menikmati pemandangan yang indah sekali lagi, kemudian saya melihat bahwa arah saya telah berbelok ke kiri. Ternyata, sumber suara itu bukan dari tepi sungai, tetapi tampaknya menjadi tempat yang sedikit lebih dalam di dalam hutan di sebelah kiri saya.

Suara aneh saya mencoba untuk menghitung dengan jari saya tidak terus menggema terus-menerus. Ini diulang selama tepat lima puluh kali, kemudian diikuti oleh celah sekitar tiga menit, sebelum melanjutkan lagi lima puluh kali. Akhirnya saya yakin bahwa itu bisa apa-apa selain suara buatan manusia.

Selama tiga menit keheningan, saya berjalan ke arah umum dari suara, kemudian membuat beberapa penyesuaian kecil ketika suara dilanjutkan. Saya sudah dipisahkan dari tepi sungai dan kembali ke dalam hutan. Aku diam-diam melanjutkan saat aku bertemu kembali dengan capung aneh, kadal biru dan jamur raksasa.

"...... Empat puluh sembilan, lima puluh ... ......"

Sebuah suara rendah menyadari dihitung pada saat yang sama persis seperti serangan kelima puluh telah berakhir, itu kemudian saya melihat bahwa kesenjangan dalam rumpun pohon di depan menjadi lebih cerah. Jadi itulah keluar hutan? Atau mungkin bisa menjadi sebuah desa. Aku mempercepat kakiku menuju cahaya.

Aku memanjat akar pohon yang dibangkitkan seperti tangga dan ketika wajahku keluar dari bayangan batang pohon tua, di depan mata saya - adegan yang bisa dikatakan luar biasa.

Meskipun hutan berakhir di sana, ada desa tidak. Namun saya tidak punya waktu untuk merasa kecewa, karena saya melamun menatap dengan mulut terbuka.

Itu adalah rawa terbuka melingkar di hutan. Itu pasti lebih lebar dari tempat saya terbangun beberapa waktu lalu. Diameter harus sekitar tiga puluh meter. Juga, tanah yang ditutupi lumut hijau dan emas berbeda dari hutan saya telah berjalan melewati, tidak ada pakis, tanaman merambat, atau semak pendek sekali.

Kemudian, di tengah-tengah kliring, tatapanku tertuju pada sesuatu yang bangkit tinggi.

Apa pohon besar!

Memperkirakan dengan mata saya, diameternya tidak boleh kurang dari empat meter. Pohon-pohon saya lihat sampai sekarang di hutan ini adalah pohon berdaun lebar semua dengan batang kasar dan keriput, tetapi pohon besar membentang tinggi di depan mata saya adalah pohon berdaun jarum. Kulit pohonnya adalah dari warna gelap dekat dengan hitam, dan setelah melihat ke atas, aku bisa melihat bahwa cabang-cabangnya tersebar di setiap tinggi-tinggi lainnya ke langit. Sementara saya pikir cedar Jomon di Yakushima dan cedar sequoia di Amerika saya melihat dari foto dan video yang besar, saya tidak berpikir kehadiran luar biasa dari pohon ini bisa menjadi sesuatu di dunia alam, dan saya merasa bahwa itu memancar kehadiran seorang kaisar.

Pandangan saya pergi dari bagian atas, yang benar-benar terhalang pandangan di atasnya, kembali ke basisnya. Saya melihat akar yang seperti ular besar menggeliat tentang menyebar seperti mesh di segala arah, nyaris mencapai batas hutan di mana aku berdiri. Atau lebih tepatnya, sebagai pohon ini telah menyerap semua kesuburan, tidak ada tanaman lain tapi lumut dapat tumbuh, sehingga dalam kliring besar di tengah-tengah hutan.

Berpikir tentang mengganggu ke kebun kaisar membuat saya goyah sedikit, tetapi godaan untuk menyentuh batang pohon besar yang dipimpin kakiku ke depan. Meskipun saya tersandung beberapa kali karena akar berkelok-kelok di bawah lumut, itu tidak menghentikan saya dari melihat di atas kepala saya, saya perlahan-lahan melanjutkan.

Saya, yang mendekati batang pohon besar sambil mendesah berkali-kali dalam kekaguman, benar-benar lupa untuk berhati-hati tentang lingkungan. Sebagai hasilnya, itu sudah terlambat pada saat saya menyadari itu.

"----!?"

Baris saya terlihat, yang tiba-tiba kembali ke menatap lurus ke depan, bertemu wajah seseorang yang sedang menonton murid saya dari balik batang pohon. Aku menelan napas. Karena kaget, aku mundur setengah langkah sebelum jatuh ke tanah. Tangan kanan saya hendak mengambil sesuatu dari belakang saya, tapi tentu saja, ada pedang.

Untungnya, tampaknya orang pertama yang saya temui di dunia ini tidak menunjukkan permusuhan atau hati-hati, hanya memiringkan kepalanya heran.

Usianya harus sama dengan saya - saya melihat anak itu, berusia sekitar tujuh belas, atau delapan belas. Soft-nya tampak abu rambut cokelat itu sedikit bergelombang. Bajunya adalah tunik yang sama lengan pendek dan celana panjang dikelantang dengan saya. Dia menggunakan akar pohon sebagai bangku untuk duduk di, dan di tangan kanannya adalah sesuatu yang bulat.

Apa yang aneh adalah penampilan. Meski kulitnya berwarna krem, ia tidak bisa dianggap Barat dan pada saat yang sama, ia tidak bisa menjadi orang timur yang baik. Aku menatap mata hijau gelap pada fitur nya tipis dan lembut.

Saat aku melihat wajahnya, kepalaku ...... bagian dalam jiwaku merasakan nyeri berdenyut. Namun, perasaan itu lenyap begitu aku mencoba untuk menangkapnya. Saya sabar mencoba untuk melupakannya, karena untuk saat ini, aku membuka mulut untuk menyatakan bahwa saya tidak memiliki permusuhan terhadap dia. - Tapi, apa yang harus saya katakan? Dan sebelum itu, bahasa apa yang harus saya gunakan? Saya tidak tahu sama sekali. Ketika saya membuka dan menutup mulutku berulang kali seperti idiot, anak itu berbicara pertama,

"Siapa kau mana Anda berasal??"

Bahwa intonasi yang sedikit asing - dalam bahasa Jepang yang sempurna.

Saya menerima kejutan yang sama seperti ketika saya pertama kali melihat pohon hitam pekat besar, dan menjadi linglung untuk sementara waktu. Di tempat ini, yang tidak peduli bagaimana aku melihat, tidak Jepang, mendengar bahasa ibu saya di dunia ini yang berbeda adalah sesuatu yang saya tidak mengharapkan sama sekali. Setelah saya terbiasa mendengar kata-kata mengalir keluar dari mulut anak ini, yang mengenakan pakaian eksotis mirip dengan Eropa Barat selama Abad Pertengahan, rasanya seperti non-realitas, seolah-olah aku melompat ke sebuah film barat dijuluki.

Namun, ini bukan situasi saya bisa menjadi asyik masuk ini adalah di mana saya berlatih berpikir. Saya mulai putus asa memutar otak saya, yang saya merasa telah menjadi berkarat hari ini.

Dengan asumsi dunia ini adalah dunia virtual yang dibuat oleh STL, dengan kata lain, «Underworld». Anak laki-laki di depan saya adalah baik, ① pemain uji selama menyelam, dan memiliki kenangan dunia nyata seperti saya, ② pemain tes tapi kenangan dibatasi, menjadi penduduk dunia ini, atau ③ NPC yang dioperasikan oleh program.

Jika itu yang pertama maka itu akan menjadi cepat. Hanya menjelaskan situasi yang aneh saya kepadanya dan memintanya cara untuk log out.

Tapi kalau itu yang kedua atau ketiga, situasi tidak akan semudah itu. Menjelang manusia yang bertindak sebagai penghuni Underworld atau NPC, jika saya tiba-tiba berkata sesuatu yang dia tidak bisa mengerti seperti Soul Penerjemah kelainan atau cara untuk log out, mungkin menyebabkan kehati-hatian yang intens yang akan membuat pengumpulan informasi kemudian menjadi sulit .

Jadi, penting untuk memilih beberapa kata yang aman untuk berbicara dengan anak ini dan menegaskan posisinya. Saat aku diam-diam menyeka keringat dingin dari telapak tanganku menggunakan celana saya, saya memasang wajah tersenyum dan membuka mulutku,

"Umm nama saya ...... ......"

Aku ragu-ragu sejenak. Gaya Jepang atau gaya barat, apa cara yang umum digunakan di dunia ini? Saya kemudian memberi nama saya sambil berdoa bahwa itu akan cocok untuk kedua-duanya,

"-. Kirito Aku datang dari sana, tapi saat ini aku sedikit hilang ......"

Ketika saya berbicara, saya menunjuk ke arah belakang saya, mungkin ke selatan, dan anak itu menatapku dengan heran. Setelah menempatkan benda bulat di tangan kanan ke bawah, ia berdiri dengan gerakan gesit, maka menunjuk ke arah yang sama seperti saya.

"Ada hutan selatan? ...... Apakah Anda dari Zakkaria?"

"N-Tidak ... itu tidak seperti itu."

Wajahku menjadi kaku pada dilema tiba-tiba, tapi aku berhasil menjawab,

"Itu, erm Saya juga tidak tahu dari mana Aku datang ...... ...... aku mendapati diriku runtuh di tengah hutan ketika aku bangun ......"

"Oh, sesuatu yang salah dengan STL? Tunggu sebentar, saya akan terhubung ke operator. " - Adalah balasan yang diharapkan dari lubuk hati saya, namun, anak itu masih tampak terkejut, ia bertanya sambil tetap menatap wajahku,

"Hmm ...... tidak tahu di mana Anda berasal dari apa tentang kota Anda tinggal di sampai sekarang ...... ......?"

"A-Ah ...... Saya tidak ingat Satu-satunya hal yang saya tahu adalah nama saya ......."

"...... Itu kejutan The ......« Prank Vector », ya. Meskipun saya pernah mendengar tentang hal itu sebelumnya ...... tapi ini adalah pertama kalinya saya benar-benar melihatnya . "

"V-Vector ... prank ......?"

"Eh, kau belum pernah mendengar tentang hal itu dari kota asal Anda? Itulah desa saya menyebut seseorang yang suatu hari tiba-tiba menghilang, kemudian pada, tiba-tiba muncul di hutan atau lapangan. Dewa Vector kegelapan suka bermain pranks pada manusia dengan menculik mereka, menarik keluar kenangan mereka sebelum membuang mereka keluar di negeri jauh Longgg lalu,. seorang wanita tua di desa saya menghilang. "

"H-Heh ...... Maka itu mungkin bahwa saya juga seperti itu ......"

Situasi saya semakin curiga, aku mengangguk saat aku berpikir begitu. Anak laki-laki di depan saya tidak lagi tampaknya menjadi pemain uji yang bermain peran. Seperti emosi saya didorong ke dinding, saya mulai mengatakan sesuatu yang sedikit lebih berbahaya,

"Juga ada beberapa masalah ......, dan aku ingin keluar dari sini sekali. Tapi ... saya tidak tahu bagaimana melakukannya ......"

Saya putus asa berdoa bahwa ini akan membuat dia mengerti situasinya, simpati menunjukkan di mata hijau anak saat ia mengangguk sambil berkata,

"Ya, tidak tahu jalan, itu wajar untuk tersesat di hutan lebat. Tapi itu baik-baik saja, jika Anda pergi ke utara dari sini, Anda akan menemukan jalan."

"N-ada ... erm ......"

Nah, lakukan saja itu, saya katakan keluar kata kunci utama,

"...... Saya ingin log out."

Untuk kata aku yakin ray saya harapan pada, anak itu mengangkat kepalanya sebelum bertanya,

"Log apa ...... itu? Apa maksudmu?"

Tampaknya itu dikonfirmasi oleh ini.

Dia adalah salah seorang pemain tes yang merupakan penghuni murni tanpa ide tentang ini menjadi «dunia Virtual», atau NPC. Sementara Aku berhati-hati untuk tidak membiarkan kekecewaan saya tampil di wajah saya, saya entah bagaimana ditambahkan pada beberapa kata untuk menipu dia,

"S-Maaf, sepertinya saya menggunakan kata-kata yang salah untuk wilayah ini. Hmm ...... saya maksud adalah ada sebuah desa atau kota tempat aku bisa tinggal masuk"

Itu menyakitkan bagi saya untuk mengatakannya. Anak itu kemudian mengangguk apresiasi.

"Heh ...... Ini pertama kalinya saya mendengar kata tersebut rambut hitam Anda juga tidak lazim di sini ...... itu bisa mungkin bahwa Anda lahir di selatan.."

"Y-Ya, yang mungkin begitu."

Aku tersenyum kaku saat aku melihat anak laki-laki yang sedang tersenyum tanpa niat jahat, maka, ia mengerutkan kening kasihan.

"Hmmm, tempat tinggal. Meskipun desa saya hanya ke utara, karena tidak ada wisatawan di sekitar sini, tidak ada penginapan tidak ada ...... Tapi jika Anda menjelaskan keadaan Anda, mungkin Azariya Suster akan membantu Anda. Dan membiarkan Anda tinggal di gereja. "

"Saya-Begitukah, itu hebat."

Mereka adalah perasaan saya yang sebenarnya. Jika ada sebuah desa, itu bisa mungkin bahwa mungkin ada staf dari Diving di RATH, atau mereka mungkin memantau desa dari luar.

"Lalu aku akan pergi ke desa. Apakah langsung utara dari sini?"

Pandanganku bergerak menuju arah yang hampir berlawanan ke tempat saya telah datang dari dan di sana aku melihat sebuah jalan sempit membentang di depanku. Namun, sebelum kakiku bisa mulai bergerak, anak itu membuat gerakan menggunakan tangan kirinya untuk menghentikan saya.

"Ah, tunggu sebentar. Ada penjaga di desa, mungkin akan sulit untuk menjelaskan jika Anda tiba-tiba pergi ke sana sendirian, aku akan pergi dengan Anda dan membantu menjelaskan keadaan.."

"Itu akan membantu banyak, terima kasih."

Aku tersenyum saat aku berterima kasih padanya, pada saat yang sama, bergumam dalam pikiran saya, Rupanya kau bukan NPC. Balasan Anda terlalu alami untuk program pseudo-kepribadian yang hanya dapat bertindak atas tanggapan preset, dan tindakan aktif terhadap saya hanya sekarang juga tidak NPC-seperti.

Meskipun saya tidak tahu apakah dia Dives dari kantor pembangunan di Roppongi, atau dari kantor utama di suatu tempat di daerah teluk, pemilik Fluctlight yang bergerak anak itu di depan saya memiliki kepribadian yang benar-benar baik. Segera setelah saya melarikan diri dengan aman, saya ingin mengucapkan terima kasih.

Ketika aku berpikir tentang hal ini, anak itu membuat wajah murung lagi.

"Ah ...... tapi, saya masih tidak bisa pergi sekarang meskipun Saat aku ...... aku masih bekerja ......"

"Bekerja?"

"Ya aku. Pada istirahat sekarang."

Aku pindah tatapan saya untuk sesuatu yang dibungkus dengan kain samping kaki anak itu, dua item yang satu tampaknya menjadi bagian dari roti bundar bisa dilihat, Jadi itulah apa yang dia memegang pada awalnya. sedangkan objek lainnya hanya kantin air terbuat dari kulit, menu cukup sederhana untuk makan siang.

"Ah, aku mengganggu makan Anda?"

Aku menyusut leherku, sementara anak itu tersenyum malu-malu.

"Jika Anda bisa menunggu sampai aku selesai kerja, saya akan menemani Anda untuk meminta Azariya Suster untuk membiarkan Anda tinggal di gereja tapi akan sekitar empat jam lebih. ......"

Aku benar-benar ingin pergi ke desa dan mencari orang yang bisa menjelaskan situasi ini kepada saya secepat mungkin, tapi perasaan bahwa aku ingin menghindari percakapan lebih lanjut yang seperti menginjak es tipis bahkan lebih besar. Empat jam itu bukan waktu yang singkat tetapi ketika berpikir tentang fungsi percepatan kesadaran STL, waktu dalam realitas yang berlalu akan akan sekitar satu jam dan menit beberapa.

Juga, untuk alasan yang saya tidak mengerti, saya juga merasa seperti saya ingin berbicara dengan anak laki-laki semacam sedikit lebih. Aku mengangguk seperti yang saya katakan,

"Tidak apa-apa, aku akan menunggu saya dapat menyebabkan Anda kesulitan., Tapi aku akan dalam perawatan Anda."

Kemudian, lebih cerah senyum daripada sebelumnya muncul di wajah anak itu saat ia mengangguk kembali.

"Saya melihat, kemudian ... hanya duduk di sana untuk sementara waktu Ah ...... Aku masih belum memberitahu Anda nama saya.."

Anak itu mengulurkan tangan kanannya, lanjut dia,

"Saya Eugeo Senang bertemu denganmu,. Kirito-kun."


Saat aku meraih tangan yang kuat, yang kontras dengan penampilan ramping, saya mengulangi nama anak itu beberapa kali di mulut saya. Itu tidak ada dalam ingatan saya, saya tidak tahu bahasa apa asalnya, tapi entah kenapa aku merasa nama itu akrab dengan lidah saya untuk beberapa alasan.

Anak laki-laki yang menyebut dirinya Eugeo menarik tangannya kembali dan kembali untuk duduk di dasar pohon besar, sebelum mengambil roti bundar dari pembungkus kain dan menawarkan hal itu padaku.

"N-Tidak, aku tidak bisa ..."

Saya buru-buru melambaikan tangan saya, tapi anak itu tidak menunjukkan tanda-tanda penarikan.

"Kirito-kun harus lapar, benar Anda belum makan apa pun,? Kan?"

Sama seperti dia mengatakan bahwa, saya tidak sengaja memegang tangan saya di atas perut saya untuk menekan rasa lapar yang luar biasa. Meskipun air dari sungai terasa baik, saya tidak bisa mengatakan itu bisa mengisi saya.

"Tidak .. tapi ......"

Aku masih menahan diri sendiri, tapi tangan menekan roti maju bahkan lebih, saya kemudian diterima secara tidak terelakkan. Anak laki-laki - Eugeo tersenyum dan mengangkat bahu.

"Tidak apa-apa Meskipun saya mengatakan itu seperti aku ingin kau makan, sebenarnya, aku tidak suka ini pula.."

Sword Art Online Vol 09 - 225.jpg
"Lalu aku ...... syukur akan menerima. Sejujurnya, aku benar-benar lapar ke titik di mana saya bisa runtuh kapan saja."
"Itulah yang saya pikir, 'Seperti Eugeo tertawa dan duduk di akar di depan pohon, aku menambahkan,
"Juga, hanya Kirito baik-baik saja."
"Oh Kemudian Anda? Hanya bisa memanggil saya Eugeo terlalu ...... Ah, tunggu sebentar."
Eugeo mengangkat tangan kirinya untuk menghentikan saya dari menempatkan roti bundar ke dalam mulut saya.
"......?"
"Nah, karena itu bukan 'Pan' yang dapat bertahan lama, hanya untuk memastikan."
Saat ia mengatakan bahwa, tangan kiri Eugeo pindah sementara tangan kanannya memegang roti up. Telunjuk dan jari tengah menggeliat dan sejajar rapi dengan jari dilipat lainnya. Dengan tangannya dalam bentuk itu, ia menggambar jejak yang tampak seperti huruf S dan C di udara.
Di depan saya, yang sedang menonton tercengang, dua jari mengetuk ringan pada roti yang membuat logam suara aneh mencolok dan persegi panjang tembus pucat ungu muncul. Lebarnya sekitar lima belas sentimeter, sedangkan ketinggian sekitar delapan sentimeter. Menurut pengetahuan saya, ini persegi panjang tampak akrab, bersama dengan huruf dan angka Arab yang ditampilkan di atasnya menggunakan font sederhana saya bisa langsung mengerti. Ini adalah - tanpa diragukan lagi, yang disebut «Status Jendela».
Dengan mulutku kiri dibuka, saya berpikir,
- Kemudian itu menyimpulkan. Tempat ini bukan realitas maupun dunia lainnya nyata, tetapi dunia maya.
Tubuhku terasa meringankan lega secepat pengakuan yang telah menetap di bagian bawah perut saya. Sekarang aku sembilan puluh sembilan persen yakin. Sungguh, tanpa bukti yang jelas ini, kecemasan akan memakan seluruh tubuh saya.
Sementara keadaan tentang Dive masih tetap tidak diketahui, sementara itu, lebih baik aku terbiasa dengan dunia maya ini dan menikmati situasi. Pertama, saya harus mencoba membuka jendela itu, aku berbaring dua jari tangan kiri saya lurus.
Aku meniru apa yang saya lihat dengan menelusuri S dan bentuk C, ketakutan menekan roti, sehingga suara menyerupai lonceng, dan jendela ungu melayang. Aku membawa wajahku dekat dan menatap itu.
String yang ditampilkan dari karakter itu luar biasa sederhana. Itu hanya [Daya Tahan: 7]. Aku bisa dengan mudah mengerti bahwa itu adalah nilai daya tahan roti ini. Seperti yang saya pikir apa yang akan terjadi ketika nilai mencapai nol sambil menatap gambar, di depan saya, Eugeo ragu bertanya,
"Hei, Kirito. Jangan bilang saya ini adalah pertama kalinya Anda telah melihat seni suci« Jendela Stacia »?"
Ketika saya mengangkat wajah saya, saya melihat Eugeo dengan kepalanya miring sambil memegang roti di satu tangan, jendela sudah menghilang. Saya cepat membuat wajah yang tampak seperti 'Jangan mengatakan sesuatu masuk akal seperti itu. " Ketika saya menyentuh permukaan jendela, itu berubah menjadi percikan cahaya dan tersebar pergi, aku merasa sedikit lega.
Untungnya, Eugeo tidak menunjukkan keraguan lagi dan mengangguk.
"Masih cukup banyak« Hidup »kiri, jadi tidak perlu terburu-buru memakannya Tapi kalau ini adalah musim panas, itu tidak akan memiliki banyak tersisa sekalipun.."
Mungkin «Hidup» dia menyebutkan adalah nomor yang ditampilkan di samping daya tahan item tersebut, dan menampilkan jendela status mereka disebut «Stacia Jendela». Melihat perintah tindakan yang disebut jendela keluar yang dinyatakan sebagai seni sakral, Eugeo tidak akan tahu itu adalah fungsi dari sistem, tetapi mengakui mereka sebagai suatu fenomena religius atau magis.
Ada masih banyak hal yang harus dipikirkan, tapi lebih baik mengesampingkan mereka untuk sekarang dan berurusan dengan jangka dekat saya kelaparan terlebih dahulu.
"Lalu, itadakimasu."
Aku membawa roti ke dalam mulut saya membuka segera setelah aku selesai mengatakan itu, tapi kekerasan roti menyebabkan mata saya untuk menggelapkan. Namun, saya tidak bisa meludah keluar, jadi saya paksa menggigit dan merobeknya. Saya tidak sengaja terkesan dengan rasa bergoyang-goyang gigi di dunia maya ini yang realistis.
Itu sama atau bahkan lebih keras daripada roti gandum dibeli oleh kakak saya yang lebih muda, Suguha. Lapar aku dioperasikan rahang saya untuk mengunyah hal yang garing dari yang diperlukan, meskipun rasanya lumayan. Dengan beberapa mentega, atau sepotong keju ...... tidak, hanya memanggang itu sedikit harus jauh lebih baik, seperti yang saya pikir hal bersyukur berbagai Eugeo, yang juga mengerutkan dahi sambil menggigit roti, berkata sambil tersenyum pahit.
"Ini sangat tidak baik, kan?"
Saya buru-buru menggeleng.
"N-Tidak, itu tidak seperti itu."
"Tidak apa-apa, tidak perlu memaksa diri saya biasanya membelinya dari toko Pan di desa sebelum meninggalkan,. Tapi seperti yang saya tinggalkan di pagi hari mereka hanya memiliki Pan tersisa dari kemarin untuk dijual. Siang hari, aku don ' t memiliki cukup waktu untuk kembali ke desa baik ...... "
"Heh Kemudian ...... harus lebih baik untuk membawa kotak makan siang dari rumah-......"
Kata-kata santai saya, Eugeo menurunkan matanya dengan roti di tangannya. Aku menyusut leher saya yakin jika saya berkata tanpa berpikir sesuatu yang kasar, untungnya, ia segera mengangkat wajahnya dan tersenyum kecil.
"Waktu yang sangat longgg lalu pada siang hari, ...... ada orang yang akan membawa sebuah kotak makan siang-sini. Tapi sekarang ......"
Para murid hijau mengguncang, mereka dipenuhi dengan rasa kehilangan, pada saat itu, aku lupa bahwa ini adalah dunia buatan saat aku bersandar tubuh saya ke depan.
"Orang itu ... apa yang terjadi ......?"
Setelah saya bertanya, Eugeo melihat ke arah puncak pohon jauh di atas kepalanya dalam diam selama beberapa saat, kemudian ia perlahan-lahan bergerak bibirnya,
"...... Anak teman saya. Gadis, yang merupakan usia yang sama seperti saya kami ...... selalu bermain bersama dari pagi sampai malam karena kita masih muda. Bahkan setelah saya diberi Tugas Suci, ia masih akan membawa kotak makan siang-sini sehari-hari ... Tapi ...... enam tahun lalu ...... selama musim panas kesebelas saya sebuah Ksatria Integritas datang ke desa kami ...... dan membawanya ke ibukota ...... "
Integritas Knight. Modal.
Kata-kata sifat yang tidak diketahui adalah jenis yang menanggung tanda dari mereka yang mempertahankan keteraturan dan ibukota dunia ini, aku tinggal diam untuk mendorong dia untuk melanjutkan.
"Ini adalah kesalahan saya. ...... Pada suatu hari istirahat, kami berdua pergi untuk menjelajahi gua Utara ...... tapi kami tersesat dalam perjalanan kembali dan berakhir di sisi lain dari pegunungan at the Edge Kau tahu, Hak Dark Territory di mana ada tertulis dalam Indeks Taboo tidak menginjakkan kaki kami pada.? Meskipun saya tidak keluar dari gua., ia tersandung dan telapak tangannya menempel di tanah di luar .... Tapi .. hanya karena itu ... Knight Integritas datang ke desa dan mengikatnya di rantai di depan semua orang ...... "
Eugeo hancur roti setengah-dimakan di tangan kanannya.
"...... Aku ingin membantunya. Saya pikir itu baik-baik saja jika ia membawa saya bersama dengan dia, dan berencana untuk menggunakan kapak untuk menyerang dia tapi ... ...... tangan terlalu ... kaki juga ... Aku tidak bisa memindahkan mereka Yang saya lakukan adalah hanya .... menonton yang dia dibawa pergi ... tanpa berkata apa-apa ...... "
Wajahnya kekosongan dari ekspresi apapun saat ia menatap ke langit untuk sementara waktu tetapi segera setelah itu, senyum mencela diri sendiri samar melayang ke bibirnya. Dia kemudian melemparkan roti hancur ke dalam mulutnya dan mengunyahnya sambil melihat ke bawah.
Aku tidak tahu apa yang harus saya katakan, jadi aku juga menggigit roti, dan berpikir saat aku mengunyah dengan semua kekuatan saya.
Keberadaan jendela status membuktikan bahwa ini adalah dunia maya yang diciptakan oleh teknologi yang realistis, itu bisa beberapa percobaan oleh seseorang. Namun, mengapa seperti «Acara» seperti ini terjadi? Setelah saya menelan roti, saya ragu-ragu bertanya,
"...... Apakah Anda tahu apa yang terjadi padanya ......?"
Eugeo menggelengkan kepalanya sedikit saat ia menghadapi bawah.
"The Knight Integritas mengatakan dia akan dieksekusi setelah interogasi Tapi, ...... apa eksekusi, saya tidak tahu. Saya pernah mendengar dari ... ayahnya, Gasupht kepala desa .... .. bahwa dia sudah mati ...... - Tapi Kirito, saya percaya bahwa dia masih hidup ".
Saat berikutnya,
"Alice adalah ... pasti hidup dan adalah suatu tempat di ibukota ......"
Aku menghirup tajam saat aku mendengar nama itu.
Sekali lagi, aku merasakan perasaan aneh yang berjalan di tengah kepalaku. Rasa iritasi. Rasa kesepian. Dan lebih dari itu, rasa nostalgia yang mengguncang jiwaku -
Ini hanya khayalan saya. Saya meyakinkan diri, Itu hanya apa yang tersisa setelah shock. Tidak ada alasan bagi saya untuk memiliki hubungan pribadi dengan teman masa Eugeo, atau dengan kata lain, «Alice» yang merupakan penghuni dunia ini. Tentunya itu hanya reaksi terhadap nama Alice umum. Ya - tidak Asuna memberitahu saya kemarin pada Café Dicey? «RATH», perusahaan yang mengembangkan STL, dan dunia maya «Underworld», tidak nama-nama yang diambil dari novel "Alice in Wonderland"?
Nama yang cocok nya dengan dua nama lainnya adalah kebetulan yang mengejutkan, mungkin ada makna di balik itu. Juga, saya melihat sepotong informasi dari kata-kata Eugeo itu.
Baru saja ia mengatakan, enam tahun yang lalu, ketika ia berusia sebelas. Ini berarti bahwa dia sekarang tujuh belas, tapi itu hanya terlalu lama - cara bicaranya seperti dia memiliki semua kenangan dari sepuluh tahun kehidupan, sama seperti saya.
Tapi sesuatu seperti itu tidak bisa mungkin. Dari apa yang saya telah diberitahu, fungsi percepatan Fluctlight bisa mempercepat sampai tiga kali, dalam rangka untuk mensimulasikan dunia ini selama tujuh belas tahun, itu akan membutuhkan enam tahun di dunia nyata. Namun, tidak seharusnya tiga bulan sejak roll-out dari mesin STL eksperimental belum.
Apa yang harus saya pikirkan tentang ini?
Ini bukan STL Aku tahu, tapi dalam mesin FullDive tidak diketahui, apalagi, telah berjalan selama tujuh belas tahun. Atau, mungkin apa yang saya dengar tentang fungsi FLA menjadi tiga kali adalah sebuah kesalahan, dan itu benar-benar bisa mempercepat lebih dari tiga puluh kali. Tapi salah satu dari mereka sama-sama luar biasa.
Di dalam kepala saya, kecemasan dan rasa ingin tahu yang berkembang pesat. Saya ingin log out sekarang dan meminta orang luar untuk menjelaskan situasi, di sisi lain, saya juga ingin tinggal di dalam dan terus mengejar pertanyaan.
Setelah saya menelan potongan terakhir roti, saya ketakutan bertanya Eugeo,
"Kalau begitu jangan ...... Anda ingin pergi mencarinya? Pada saat itu ... modal."
Saya pikir 'Crap,' tepat setelah aku bertanya itu. Seperti kata-kata saya mengeluarkan reaksi tak terduga dari Eugeo.
Anak laki-laki berambut cokelat muda menatap wajahku melamun selama beberapa detik kemudian segera setelah itu, ia berbisik 'Unthinkable.'
"Desa Rulid adalah di tepi utara dari kerajaan utara Pergi ke ibukota ke selatan,. Bahkan jika kita menggunakan kuda cepat itu masih akan memakan waktu seminggu. Jika kita berjalan ......, itu akan membawa dua hari untuk mencapai kota terdekat, Zakkaria. Tidak mungkin untuk mencapai tempat itu bahkan jika saya meninggalkan desa pada fajar hari istirahat. "
"Kemudian hanya membuat ...... beberapa persiapan yang tepat untuk perjalanan panjang ......"
"Hei Kirito ... Kau tampak berusia sama seperti saya, Anda tidak diberi Tugas Suci di desa Anda tinggal di Meninggalkan Tugas Suci dan akan keluar pada perjalanan bukanlah sesuatu yang bisa kita lakukan, bukan??"
"...... I-Itu benar."
Sementara aku mengangguk, saya hati-hati mengamati reaksi Eugeo itu.
Ini jelas dari awal bahwa anak ini bukan hanya NPC sederhana. Dari kelimpahan nya ekspresi dan balasan alami, ia tidak bisa apa-apa tapi manusia nyata.
Tetapi pada saat yang sama, tindakannya tampak terikat dengan aturan absolut yang lebih efektif daripada hukum di dunia nyata. Ya, itu mirip dengan bagaimana NPC di VRMMO tidak bisa menyimpang dari dalam batas gerakan mereka.
Eugeo mengatakan dia tidak ditahan karena dia tidak masuk tanpa izin ke daerah dibatasi oleh «Index Taboo». Dengan kata lain, Indeks itu adalah aturan mutlak yang mengikat dirinya, mungkin ia memiliki kontrol langsung atas Fluctlight. Sementara saya tidak tahu apa yang Tugas Suci nya ..., tidak, apa pekerjaannya, saya tidak bisa membayangkan apa pekerjaan akan lebih penting daripada kehidupan dan kematian gadis yang selalu bersama-sama dengan dia sejak lahir.
Untuk mengkonfirmasi hal itu, hati-hati aku memilih kata-kata saya dan bertanya Eugeo, yang sedang minum dari kantin air,
"Umm, di desa Eugeo ini, selain Alice-san, apakah ada orang lain yang melanggar Taboo ...... Index dan dibawa ke ibukota?"
Eugeo membuat mata bulat lagi, sebelum menyeka mulutnya dan menggeleng-gelengkan kepalanya.
"Nggak Dalam sejarah tiga ratus tahun Rulid, satu-satunya waktu Knight Integritas pernah datang ke desa adalah enam tahun lalu., Ini adalah apa yang Garitta-jiisan kata."
Ketika ia selesai kata-katanya, dia melewati saya kantin kulit. Aku menerimanya dan melepas steker gabus-seperti setelah berterima kasih kepadanya. Saya kemudian membawanya ke mulut saya dan minum cairan, yang tidak dingin tapi memiliki aroma, seolah-olah itu dicampur dengan lemon dan herbal. Setelah tiga tegukan, aku kembali ke kantin Eugeo.
Sementara aku menyeka mulutku dengan tampilan polos, bagian dalam dadaku tertiup oleh badai kejutan untuk Tuhan tahu berapa kali.
---- Tiga ratus tahun!?
Tanpa «Pengaturan» disebut, tetapi benar-benar simulasi di periode yang panjang, maka percepatan sebenarnya fungsi FLA harus beberapa ratus kali ...... atau bahkan mungkin mencapai ribuan kali. Dalam hal ini, jika tingkat yang diterapkan selama tes Dive terus menerus saya pada akhir pekan pertama, berapa banyak waktu yang bisa saya benar-benar merasa dalam? Pada saat yang sama saya bergidik, aku merasa merinding ringan di lengan saya, tapi aku tidak punya waktu untuk mengagumi bahwa reaksi fisiologis yang realistis.
Ketika saya memperoleh informasi lebih lanjut, misteri tampaknya bahkan lebih kompleks. Apakah Eugeo sebenarnya manusia, atau program? Juga, apa sebenarnya tujuan menciptakan dunia ini -
Saya tidak tahu lebih dari ini tanpa pergi ke desa Eugeo panggilan Rulid dan membuat kontak dengan orang lain. Dari sana, itu akan menjadi besar jika saya bisa bertemu orang-orang dari RATH yang mengetahui situasi ...... Seperti yang saya pikir begitu, saya entah bagaimana berhasil untuk tersenyum sebelum berkata kepada Eugeo,
"Terima kasih untuk makanan. Tapi aku minta maaf aku mengambil setengah dari makan siang."
"Tidak, jangan khawatir aku cukup muak Pan itu pula.."
Dia menjawab dengan senyum yang sangat alami karena ia cepat mengumpulkan pembungkus makan siang.
"Lalu, maaf tapi hanya menunggu untuk sementara waktu Sampai aku menyelesaikan pekerjaan sore saya.."
Eugeo berkata sambil berdiri dengan gerakan lincah, saya kemudian bertanya,
"Sekarang Anda sebutkan itu, karya ini Eugeo Tugas Suci, ...... apa itu?"
"Ah, yang benar Anda tidak ...... dapat melihat dari sana."
Eugeo tersenyum lagi sambil memberi isyarat padaku. Aku memiringkan kepalaku saat aku berdiri dan berjalan di sekitar batang pohon besar di belakangnya.
Kemudian, dipukul oleh kejutan lain, mulutku dibiarkan terbuka lebar.
Di batang pohon besar, yang sehitam malam yang gelap, ada pemadaman sekitar dua puluh persen atau lebih dalam diameter - sekitar satu meter yang mendalam. Kayu hitam di dalam itu mengingatkan batubara, lapisan tebal dari cincin pohon tahunan yang glossy seperti logam.
Pandangan saya pindah turun dari dipotong, untuk kapak menentang bagasi. Meskipun sederhana yang bermata tunggal bentuk tidak digunakan untuk pertempuran, pisau kapak yang sangat besar dan bergagang panjang keduanya terbuat dari bahan keabu-putih yang sama. Saat aku menatap cahaya misterius, seperti itu adalah stainless steel matte finish, saya entah bagaimana merasa itu diukir dari benjolan tunggal bahan baku.
Tangan kanan Eugeo mencengkeram kapak dengan pegangan itu yang diikat dengan kulit hitam mengkilat, dan memanggul itu. Dia kemudian berjalan ke tepi kiri satu dan memotong setengah meter, menyebar kakinya, menurunkan pinggangnya, dan erat mengepalkan tangannya di pegangan.
The membungkuk tubuh langsing, kapak, yang ditarik sangat mundur, mengambil beberapa saat untuk mengumpulkan momentum sebelum tajam merobek udara. Pisau, yang tampak berat, bersih memukul di pusat dipotong, Gaan! suara bernada tinggi yang jelas logam bergema. Tidak diragukan lagi, ini adalah sifat sebenarnya dari suara aneh yang membawa saya di sini. Sebuah memotong kayu suara, intuisi saya benar tak berdasar.
Di depan saya, yang mengamati kagum, bisa dikatakan Eugeo ditangani tubuhnya dengan sempurna, ia berulang kali memukul dengan tetap menjaga kecepatan dan lintasan luar akurasi mesin. Menggambar kembali mengambil dua detik, mengumpulkan kekuatan satu detik, satu detik berayun. Rantai nya tindakan begitu fasih itu seolah-olah keterampilan pedang juga ada di dunia ini.
Tepat lima puluh kali pada kecepatan dari empat detik setiap kali, kapak terus memukul selama dua ratus detik, dan setelah serangan akhir, Eugeo menarik kapak keluar dari luka dalam dan mengembuskan napas panjang. Dia kemudian mengatur alat terhadap bagasi dan duduk di atas akar dekatnya. Butir-butir keringat di dahinya bersinar saat ia menarik napas. Sementara aku mengawasinya, saya pikir mengayunkan kapak bahwa harus lebih sulit daripada yang saya bayangkan.
Aku menunggu napasnya untuk menyelesaikan sebelum meminta,
"Jadi pekerjaan Eugeo yang ada, ...... Tugas Suci adalah« penebang kayu »Apakah itu? Menebang pohon di hutan ini?"
Mengambil saputangan dari saku bajunya dan menyeka wajahnya, Eugeo berjudul kepalanya sedikit dan menjawab setelah berpikir sejenak,
"Yeah, well ... itu bisa dikatakan seperti itu tetapi pohon tentang Tugas Suci bahwa saya telah menghabiskan tujuh tahun berusaha untuk mengurangi hanyalah satu ini.."
"Ehh?"
"Nama ini pohon besar adalah« gigas Cedar »dalam kata-kata sakral Tetapi orang tua di desa menyebutnya pohon jahat.."
...... Kata Suci? Giga ...... Scedar ......?
Eugeo memberikan senyum pemahaman ke arahku, yang juga diragukan, karena ia menunjuk lurus ke atas ke puncak pohon jauh di atas kepala.
"Alasan mereka menyebutnya seperti itu adalah karena menyerap semua berkat Terraria ini dari tanah sekitarnya Jadi apa-apa kecuali lumut akan hidup di bawah cabang-cabang pohon ini,. Dan pohon-pohon dalam jangkauan bayangannya tidak akan tumbuh lebih tinggi baik."
Terraria, sementara aku tidak tahu apa itu, tampaknya kesan pertama saya setelah saya melihat pohon ini dan kliring tidak salah. Aku mengangguk untuk mendorong dia untuk melanjutkan.
"Orang-orang dewasa di desa ingin memperluas ladang gandum ke hutan ini Tapi itu sia-sia asalkan pohon ini masih berdiri.. Jadi mereka ingin memotongnya, tapi seperti yang diharapkan dari pohon yang jahat, batang adalah sangat keras. Jika kapak baja normal digunakan, pisau yang akan istirahat dan tidak lagi dapat digunakan hanya dalam satu pukulan. Karena itu, mereka menghabiskan sejumlah besar uang untuk memesan kapak ini, yang diukir dari tulang naga kuno, dari ibu kota, dan ditugaskan «tugas Cutting» kepada seseorang untuk tetap memotong di sini setiap hari Dan itu akan saya.. "
Aku memutar pandanganku antara Eugeo, yang asal-asalan mengatakan itu, dan satu potong seperempat pada pohon besar.
"...... Artinya, dalam tujuh tahun terakhir Eugeo menghabiskan setiap hari mencoba untuk memotong pohon ini, dan Anda hanya punya sejauh ini dalam waktu itu?"
Kali ini Eugeo membuat mata bulat dan menggeleng heran.
"Tidak ada cara Jika dipotong ini diperlukan hanya tujuh tahun, maka saya akan merasa sedikit lebih didorong.. Dengar, aku generasi ketujuh untuk tugas pemotongan Sejak Rulid ditemukan di tanah ini,. Selama tiga ratus tahun, masing-masing generasi orang-orang dengan tugas pemotongan datang ke sini setiap hari Mungkin,. kemajuan ketika saya menjadi kakek dan melewati kapak ke generasi kedelapan akan ...... "
Eugeo menggunakan kedua tangannya untuk membuat celah sekitar dua puluh sentimeter lebar.
"Tentang ini banyak, saya kira."
Aku bahkan tidak bisa membiarkan napas keluar lagi.
Dalam MMO jenis fantasi, meskipun pengrajin dan pekerjaan penambang produksi umumnya diakui sebagai pekerjaan yang dibutuhkan bertahan bekerja mindedly tunggal, menghabiskan seluruh hidup dan masih mampu menebang satu pohon hanya jauh melampaui normal. Karena ini adalah dunia buatan, itu harus niat seseorang untuk menempatkan pohon ini di sini, meskipun untuk tujuan apa, saya masih tidak tahu pada saat ini.
- Tapi, bagaimanapun, saya punya perasaan gatal seperti ada sesuatu yang merangkak ke punggungku.
Sebagian karena dorongan, aku berkata kepada Eugeo, yang berdiri dan meraih kapak setelah ia beristirahat selama tiga menit.
"Hei, Eugeo bisa Anda ...... biarkan aku mencoba untuk sedikit?"
"Eh?"
"Um, saya mengambil setengah dari makan siang Jadi saya harus menggunakan otot saya untuk membantu dengan setengah dari pekerjaan Anda juga, kan?."
Aku merasa seolah-olah itu adalah pertama kalinya saya menawarkan untuk membantu seseorang untuk melakukan pekerjaan-Nya - dan itu mungkin jadi - Eugeo memiliki mulutnya sedikit terbuka, tetapi segera setelah ia ragu-ragu menjawab,
"Hmm ...... baik, meskipun tidak ada aturan yang melarang seseorang untuk membantu dengan Tugas Suci dengan baik, ...... ini tak terduga yang sulit. Pada awalnya saya bahkan tidak bisa menyerang pada tempat yang tepat."
"Kita tidak akan tahu sampai kita mencobanya, kan?"
Seperti yang saya menyeringai, aku mengulurkan tangan kananku dan meraih gagang «Tulang Naga Axe» yang Eugeo mengulurkan sementara ia masih memiliki ekspresi ragu.
Kapak itu berat, meskipun penampilan bahwa itu terbuat dari tulang, dan terbebani tangan kanan saya. Aku segera meraih pegangan kulit dengan kedua tangan dan membuat ayunan kecil untuk mengkonfirmasi keseimbangan.
Meskipun saya belum pernah menggunakan kapak sebagai senjata utama saya di SAO dan ALO, aku harus bisa untuk mencapai target stasioner tanpa masalah. Aku berdiri di sebelah kiri luka dalam, kemudian menirukan s Eugeo berpose dengan menyebarkan kaki saya dan sedikit menurunkan pinggang saya.
Eugeo masih memiliki ekspresi ragu, tapi pada saat yang sama ia juga tampak geli. Setelah saya telah menegaskan bahwa ia cukup jauh, saya mengangkat kapak tinggi di atas bahu saya, maka saya mengertakkan gigi saya dan dimasukkan sebagai kekuatan sebanyak mungkin ke dalam pelukanku, sebelum mengayunkan kapak itu, mengarah pada pusat luka dalam pada batang Giga Scedar.
Gagi, dengan suara yang membosankan, pisau kapak hit di tempat sekitar lima cm dari luka. Oranye bunga api tersebar sementara umpan balik kekerasan menyerang tangan saya. Aku tidak tahan dan menjatuhkan kapak, sebelum meletakkan kedua pergelangan tangan, yang mati rasa ke tulang, antara kaki saya dan mengerang,
"O-Aduh-aduh-aduh."
Sedap dipandang, menatapku yang bahkan tidak bisa melakukan serangan tunggal, 'Ahahaha ......' Eugeo tertawa geli. Ketika saya berbalik sekilas mencela saya terhadap dia, 'Maaf,' menunjukkan ia dengan tangan kanannya, tapi masih terus tertawa.
"...... Anda tidak harus tertawa sebanyak itu ......"
"Hahaha ...... tidak, maaf maaf. Kirito, Anda tidak menggunakan kekuatan dari bahu dan pinggang. Anda perlu menggunakan kekuatan dari seluruh tubuh Anda ...... hmm, bagaimana saya harus menjelaskannya. ..... "
Sementara menonton Eugeo ulangi gerakan berayun lambat kapak, aku terlambat menyadari kesalahan saya. Mungkin hukum yang ketat fisika dan kontraksi otot tidak disimulasikan di dunia ini. Karena ini adalah mimpi yang realistis diciptakan oleh STL, hal yang paling penting harus menjadi kekuatan imajinasi saya.
Akhirnya sebagai mati rasa meninggalkan tangan saya, saya mengambil kapak kakiku.
"Lihat saja, kali ini saya pasti akan memukul ......"
Seperti yang saya menggerutu, kali ini saya mencoba sekeras mungkin untuk tidak khawatir tentang gaya. Aku terus berfokus pada gerakan seluruh tubuh saya dalam kesadaran saya sementara saya membuat gerakan gambar besar dan lambat. Sebelum memasuki gerakan keterampilan pemotongan serangan jenis pedang horisontal, «Horizontal» yang saya sering digunakan dalam SAO, saya menarik daya dari memutar pinggang saya yang telah ditambahkan ke dalam momentum berputar bahu saya dan melewati pergelangan tangan saya menuju pisau dari kapak ... dan mencolok ke pohon -
Kali ini aku memukul kulit pohon jauh dari dipotong, Gain, kapak memantul setelah itu membuat suara tidak menyenangkan. Namun, tangan saya tidak pergi mati rasa seperti pertama kali, tampaknya aku telah benar-benar mengabaikan tujuan karena saya hanya terfokus pada pergerakan tubuh saya. Kali ini juga, Eugeo yakin memiliki lebih banyak hal untuk menertawakan, aku menoleh sambil berpikir ini, tapi Eugeo membuat wajah tiba-tiba serius ketika ia memberi komentar,
"Oo ...... Kirito, hanya sekarang tidak buruk Tapi, Anda tidak menonton kapak saat Anda berayun.. Tatapan tidak harus bergerak dari pusat yang dipotong. Coba lagi sebelum Anda lupakan saja!"
"O-Oke."
Yang berikutnya juga mentah. Tapi setelah itu, Eugeo masih memberikan saran sana-sini seperti yang saya terus mengayunkan kapak, saya lupa berapa kali itu sebelum kapak akhirnya berhasil membuat suara bernada tinggi logam seperti dipukul di pusat dipotong, mengirim off beberapa fragmen kecil hitam.
Setelah itu saya bergantian dengan Eugeo dan memiliki kesempatan untuk menonton lima puluh dari ayunan kapak nya sangat baik. Lalu aku mengambil kapak dan membuat lima puluh ayunan.
Kami mengulangi ini untuk beberapa waktu, dan pada saat saya menyadari itu, matahari sudah mencapai cakrawala, dan kliring itu bermandikan cahaya, kabur berwarna oranye. Seperti yang saya minum tegukan terakhir dari kantin air besar, Eugeo juga selesai serangan terakhirnya, dan kemudian berkata,
"Baiklah ini membuat dua ribu. ......"
"Eh, kami melakukan itu banyak?"
"Ya Lima ratus. Dari saya, dan lima ratus dari Kirito. Bersama dengan bagian pagi, mencolok Cedar gigas dua ribu kali setiap hari, itu Tugas Suci saya."
"Dua ribu kali ......"
Saya melihat potongan besar di pohon hitam legam besar lagi. Tidak peduli bagaimana saya melihat, itu tidak lebih dalam daripada ketika kita pertama kali mulai. Apa pekerjaan tidak menguntungkan, sementara aku terkejut, suara ceria Eugeo datang dari belakang.
"Sebenarnya, Kirito memiliki otot yang baik. Dari lima puluh kali terakhir, Anda membuat suara yang bagus dua ... tiga kali Berkat Anda, hari ini aku punya banyak bersenang-senang.."
"Tidak tetapi seharusnya selesai jauh lebih cepat jika Eugeo melakukannya sendiri Maaf, aku harus membantu tapi. Bukannya aku menahan Anda ..... ......"
Saya minta maaf karena malu, tapi Eugeo hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya.
"Bukankah aku sudah bilang aku tidak bisa memotong pohon ini turun dalam rentang hidup saya? Karena setengah dari pemotongan yang kita lakukan hari ini akan pulih pada malam hari Oh ya, aku akan menunjukkan sesuatu yang baik. ...... Aku tidak seharusnya untuk membukanya terlalu sering, meskipun. "
Sementara dia mengatakan bahwa, Eugeo mendekati pohon besar dan mengulurkan tangan kirinya. Setelah ia menggunakan dua jari untuk mengiris simbol, ia memukul kulit hitam pohon.
Saya melihat, pohon ini juga diatur dengan daya tahan, aku bergegas ke Eugeo seperti yang saya pikir itu. Seiring dengan lonceng-seperti suara, jendela status melayang keluar, tidak ada yang «Jendela Stacia», saya mengintip di itu bersama dengan Eugeo.
"Ue ......"
Saya tidak sengaja mengerang. Angka yang ditampilkan pada jendela beberapa 232 ribu, jumlah yang tidak masuk akal seperti itu.
"Hmmm, ini tentang lima puluh kurang dari ketika aku melihat bulan lalu, ya ......"
Memang, Eugeo juga mengatakan dengan nada lelah.
"Kirito, ini berarti ...... bahkan jika saya menghabiskan satu tahun mencolok, Kehidupan gigas Cedar akan menurun sekitar enam ratus Pada saat saya pensiun,. Lebih dua ratus ribu masih akan tetap. Sekarang Anda memahami ...... hanya setengah hari kemajuan sedikit kurang bukanlah masalah besar di semua lawan saya bukan hanya pohon,. tetapi «Titanic besar cedar» setelah semua. "
Ketika saya mendengar kata-kata itu, saya menyadari asal judul Scedar Giga. Itu adalah kombinasi dari bahasa Latin dan bahasa Inggris. Kata tidak dipotong di Giga, tapi gigas Cedar ...... cedar raksasa.
Dengan kata lain, untuk anak laki-laki yang berdiri di depan saya, selain dari bahasa Jepang yang dia gunakan lancar, bahasa Inggris dan lainnya adalah beberapa jenis mantra mantra, yang «Kata Suci». Kemudian mungkin ia tidak menyadari bahwa ia berbicara dalam bahasa Jepang. Bahasa Underworld ...... tidak, bahasa kekaisaran Norlangarth itu? Tapi tunggu sebentar, hanya sekarang ia disebut roti «Pan». Pan mungkin bukan kata dalam bahasa Inggris ...... itu Portugis? Atau Spanyol?
Seperti yang saya sedang mengalami foya pikiran tergelincir, sebelum aku melihat, Eugeo sudah selesai berkemas dan berkata,
"Kirito, maaf untuk menunggu Mari. Kembali ke desa."

Setelah itu, sambil memanggul Axe Tulang Naga, dan membawa kantin air kosong, ketika kami berjalan kembali ke Eugeo desa riang berbicara tentang berbagai hal. Tentang pendahulunya, yang lebih tua bernama Garitta yang mahir menggunakan kapak, tentang bagaimana dia sedikit senang bahwa anak-anak pada usia yang sama di desa berpikir bahwa Tugas Suci Eugeo itu mudah, sedangkan aku terus menanggapi ceritanya, pikiran saya masih berfokus pada pikiran yang sama.
Itu adalah pertanyaan tentang apa tujuan dari dunia ini, bagaimana itu sedang dioperasikan.
Jika itu adalah untuk memverifikasi STL «Mnemonic Visual» teknologi, maka sudah mencapai kesempurnaan. Seperti yang saya sudah merasakan dibedakan dari kenyataan yang semua terlalu baik sekarang.
Mengenai waktu internal dari dunia ini, setidaknya tiga ratus tahun telah disimulasikan, hal menakutkan adalah bahwa pohon besar - mengingat jumlah pekerjaan Eugeo itu bisa lakukan terhadap daya tahan gigas Cedar, saya pikir itu akan berlanjut untuk dekat dengan ribu tahun.
Sementara saya tidak tahu apa batas atas fungsi percepatan Fluctlight dapat mencapai, dalam kasus terburuk, orang yang Dives ke dunia ini dengan kenangan disegel bisa menghabiskan seluruh hidup di dalamnya. Tentu saja itu tidak akan menimbulkan bahaya bagi otot-otot di dunia nyata, dan sebagai kenangan diblokir sampai waktu Dive berakhir, orang mungkin akan merasa seperti itu hanya «mimpi Panjang» samar - Namun, apa yang akan terjadi pada jiwa, Fluctlight yang mengalami mimpi itu? Agregasi dari kuanta cahaya yang terdiri kesadaran manusia, bukankah itu juga memiliki umur?
Tidak peduli bagaimana aku berpikir, apa yang telah dilakukan untuk dunia ini terlalu overexerted, masuk akal, dan tidak pengertian.
Dengan menantang bahaya seperti itu, harus ada tujuan - tapi apa itu? Pada kafe Dicey, Sinon mengatakan, untuk menciptakan hanya ruang virtual yang realistis, AmuSphere sudah akan layak. Harus ada «Sesuatu» yang hanya bisa dicapai dengan menghabiskan waktu yang tak terbatas di dunia maya yang cocok dengan tingkat dunia nyata -
Aku tiba-tiba mengangkat wajahku, aku bisa melihat cahaya oranye tersebar di celah di hutan menjelang jalan sempit. Pada celah pinggir jalan dekat pintu keluar, ada sebuah bangunan yang tampaknya sebuah gubuk penyimpanan berdiri di sana. Eugeo berjalan ke sana dan santai membuka pintu. Saat aku mengambil mengintip dari belakang, ada sumbu besi beberapa biasa, alat berbilah kecil yang tampak seperti parang, dan kelompok alat-alat seperti tali dan ember, di antara mereka, ada paket kulit memanjang yang saya didn ' t tahu isi.
Eugeo menempatkan «Naga Tulang Axe» antara mereka, dan menutup pintu tertutup. Ketika ia kemudian berbalik dan kembali ke jalan, aku cepat-cepat bertanya,
"Eh, itu baik-baik saja untuk tidak mengunci pintu Ini adalah kapak yang sangat penting,? Bukan?
Eugeo bulat matanya kaget.
"Lock Kenapa?"
"Kenapa ... apakah tidak akan dicuri ......"
Aku berkata sampai aku akhirnya menyadari. Seorang pencuri tidak ada. Karena, itu harus ditulis dalam «Index Taboo» ia sebutkan sebelumnya melarang tindakan mencuri. Bagi saya yang telah terganggu kalimat saya sendiri, Eugeo membuat tampilan serius dan memberikan jawaban yang kuharapkan,
"Tidak ada cara seperti itu akan terjadi Karena aku satu-satunya yang membuka pondok ini.."
'Itu benar,' karena saya mengangguk sebagai jawaban, pertanyaan membuncah dalam pikiran saya.
"Err, tapi tidak Eugeo mengatakan ada penjaga di desa? Jika tidak ada pencuri maka mengapa ...... adalah suatu pekerjaan yang dibutuhkan?"
"Bukankah sudah jelas Untuk melindungi desa dari kekuatan kegelapan.?"
"Kekuatan ...... kegelapan ......"
"Lihat ke sana, Anda melihatnya, kan?"
Kami hanya berjalan melewati bawah pohon terakhir sebagai Eugeo mengangkat tangan kanannya.
Di depan mata saya adalah ladang gandum. Mereka masih muda, kepala hijau yang belum membengkak yang bergoyang dalam angin. Adegan yang sangat menyenangkan, di bawah sinar matahari senja tampak seperti laut. Jalan membentang ke hamparan berkelok-kelok dari ladang, di mana aku melihat sebuah bukit tinggi kecil jauh di depan. Ketika saya terfokus pada bukit yang dikelilingi oleh pepohonan, saya melihat bangunan bertekstur pasir berkumpul dan ada sebuah menara tinggi terasa di pusat. Rupanya, ini tampaknya menjadi tempat Eugeo hidup, desa Rulid.
Tapi di mana Eugeo menunjuk luar desa - di garis putih samar murni dari pegunungan di kejauhan off. Punggungan curam gunung yang tampak seperti gergaji membentang ke tepi kiri dan kanan dari visi saya.
"Itu adalah« Mountain range di tepi »Di sisi lain adalah tempat di mana cahaya Solus tidak bisa mencapai, tanah kegelapan.. Bahkan pada siang hari, langit akan ditutupi oleh awan gelap, cahaya dari langit berwarna merah seperti darah Tanah, pohon-pohon, semua arang seperti hitam ....... "
Eugeo seharusnya mengingat peristiwa tertentu di masa lalu, sebagai suaranya menjadi lemah dan gemetar.
"...... Hidup di tanah kegelapan adalah mengutuki demi-manusia seperti goblin dan Orc, bersama dengan monster mengerikan lainnya juga, ...... ksatria gelap yang naik naga hitam. Tentu Integritas ksatria yang melindungi pegunungan telah mencegah mereka dari menyerang, tapi kadang-kadang, beberapa tampaknya dapat menyelinap melalui gua bawah tanah Tapi aku belum melihat adanya belum sekalipun.. Juga, menurut legenda dari Gereja Aksioma .. .... sekali setiap seribu tahun, ketika cahaya Solus melemah, kekuatan kegelapan yang dipimpin oleh para ksatria gelap akan melintasi pegunungan dan memulai serangan mereka terhadap kami. Dalam perang besar, para penjaga di desa, yang penjaga dari semua kota dan tentara kekaisaran akan dipimpin oleh Knights Integritas untuk melawan gerombolan monster. "
Saat ia mengangkat kepalanya ragu, Eugeo bertanya,
"Ini kisah yang bahkan anak terkecil di desa tahu. Memiliki ...... Kirito juga melupakan kisah ini?"
"Y. ..... Ya, aku merasa seperti aku mendengar tentang hal itu sebelumnya meskipun ...... hanya ... sedikit berbeda dalam rincian, saya kira."
Saya ketakutan mencoba menghindari pertanyaannya, ekspresi Eugeo berubah menjadi senyum seperti dia tidak ragu, sebelum mengangguk.
"Saya melihat Mungkin, itu bisa mungkin bahwa Kirito tidak berasal dari Norlangarth tapi salah satu dari tiga kerajaan lain. ......"
"T-Itu mungkin begitu."
Sementara aku mengangguk, saya mencoba untuk mengusir dia dari topik ini berbahaya dan menunjuk ke bukit yang kita sekarang jauh lebih dekat dengan.
"Itu Rulid desa, kan? Dimana rumah Eugeo itu?"
"Apa yang kita lihat adalah gerbang selatan, rumah saya dekat gerbang barat, sehingga kita tidak bisa melihatnya dari sini."
"Hmm Menara tertinggi adalah. ... Gereja Suster ...... Azariya itu?"
"Ya, itu benar."
Saya fokus pandanganku di puncak menara, ada simbol yang merupakan kombinasi dari sebuah salib dan lingkaran.
"Ini entah bagaimana ... bahkan lebih elegan daripada yang saya pikir Seseorang seperti saya benar-benar bisa tinggal di sana?."
"Jangan khawatir Azariya Suster adalah orang benar-benar hebat.."
Ini mungkin tidak mudah, tetapi jika Azariya-san memiliki keyakinan yang sama dalam kebaikan intrinsik dari orang lain seperti Eugeo, maka masalah tidak akan terjadi jika saya memberikan tanggapan yang masuk akal. Tapi, sekarang aku orang yang tidak memiliki ide-ide yang masuk akal tentang dunia ini.
Idealnya, jika Azariya Suster adalah pengamat warga RATH, maka cerita akan mudah. Tapi mungkin, staf yang tujuannya adalah untuk mengamati tidak boleh ditugaskan peran penting seperti kepala desa atau suster. Kemungkinan bahwa ia akan menjadi salah satu desa sangat jelas lebih tinggi, saya harus mencari tahu dengan cara apapun yang mungkin.
Tapi itu hanya jika mereka benar-benar menempatkan pengamat di desa kecil ini ...... seperti yang saya khawatir, Eugeo dan saya menyeberangi jembatan batu lumut tertutup yang membentang di atas Selat Malaka yang sempit, dan menginjakkan kaki ke «desa Rulid».



0 Response to "Sword Art Online Alicization Beginning Chapter 1 Part 1 & Part 2"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme