Cari Blog Ini

Blog Archive

Sword Art Online Alicization Beginning Chapter 1 Part 3


Bagian 3
"Berikut adalah bantal dan selimut Jika cuaca terlalu dingin, silakan bergerak lebih jauh ke dalam rumah. Doa Pagi pukul 6 pagi, dan sarapan dimulai pada 7.. Anda harus datang untuk melihat, jadi coba untuk bangun pagi. Juga, akan keluar setelah lampu dimatikan dilarang Silakan perhatikan itu.. "
Sebuah bantal sederhana dan selimut wol datang terbang saya dengan kata-kata yang terdengar seperti torrent, dan aku buru-buru mengulurkan tangan untuk menerima mereka.
Aku duduk di tempat tidur, dan orang yang berdiri di depan saya adalah seorang gadis yang tampak dua belas. Dia mengenakan pakaian hitam dengan kerah putih, dan rambut teh berwarna cerah tumbuh sampai ke pinggang. Mata yang dari warna yang sama dengan rambut yang bergerak dalam cara hidup, tapi dia tampak berubah menjadi orang yang sama sekali berbeda saat ia mulai berada di persona Suster nya.
Gadis disebut Selka adalah Suster magang tinggal di Gereja untuk mempelajari seni sakral. Aku tidak tahu apakah dia juga bertugas untuk menjaga anak-anak muda dan perempuan lainnya yang juga tinggal di gereja sebagai nada kepada saya itu setajam kakak atau ibu. Aku hanya bisa tersenyum dan bertahan ini.
"Lalu, apakah ada hal lain yang tidak Anda mengerti?"
"Tidak, tidak ada masalah Terima kasih banyak.."
Setelah mendengar saya berterima kasih, ekspresi Selka mereda sedikit, hanya untuk cepat cemberut lagi.
"Lalu, malam-baik Anda tahu cara mematikan lampu, kan?"
"Ahh ... malam. Baik, Selka."
Selka mengangguk lagi dan pindah keluar dari ruang dalam kebiasaannya sedikit kebesaran. Aku menunggu suara langkah kakinya untuk pergi lebih jauh sebelum menarik napas panjang.
Tempat saya tinggal di sebuah ruangan pada tingkat kedua dari gereja yang jarang digunakan. Ini tentang 6 tatamis lebar, dan ruangan itu sendiri memiliki tempat tidur yang terbuat dari besi cor, meja set dengan kursi, rak buku kecil dan lemari. Aku meletakkan selimut wol dan bantal pada lutut saya ke bedsheet, meletakkan kedua tangan di belakang kepala saya dan berbaring di tempat tidur. Lampu di atas kepala saya mengeluarkan suara berderit karena bergoyang.
"Apa sebenarnya yang terjadi di sini ..."
Apa yang terjadi? Aku bergumam kata-kata ini dalam hati saya dan ingat segala sesuatu yang terjadi sejak saya dikirim ke desa ini.
Eugeo membawa saya ke desa ini, dan kami pertama kali pergi ke titik Sentry Penjaga dekat pintu gerbang. Ada seorang pemuda yang dari usia yang sama sebagai Eugeo di sana disebut pengelakan, dan dia memberi saya pandangan curiga pada awalnya, tapi setelah mendengar bahwa saya adalah «anak hilang Vector», dia langsung setuju untuk membiarkan aku masuk
Tapi seperti Eugeo menjelaskan, mata saya tertuju pada pedang panjang yang sederhana pada pinggang pengelakan, dan tidak benar-benar mendengar apa yang mereka bicarakan. Saya benar-benar ingin meminjam bahwa pedang panjang sedikit tua dari dia dan mencoba apakah saya di dunia ini - atau lebih tepatnya, keterampilan pedang pedang maya Kirito masih bisa digunakan. Hal ini tidak bisa membantu bahwa aku seperti dorongan, tapi akhirnya aku berhasil mengendalikan dorongan.
Eugeo dan aku kemudian meninggalkan Point Sentry, dan aku menanggung tatapan hati-hati dan bingung penduduk desa saat aku berjalan menyusuri jalan utama. Aku terus mendengar pertanyaan-pertanyaan seperti 'siapa dia', sebagai Eugeo berhenti untuk menjelaskan kepada semua orang. Kami menghabiskan sekitar 30 menit berjalan sebelum mencapai pusat plaza desa ini. Dalam perjalanan, kami bahkan bertemu dengan seorang wanita tua yang membawa keranjang besar, dan ia segera mulai mengatakan hal-hal seperti 'seperti seorang anak miskin' saat ia melihat kami dan mengambil apel (atau apa yang tampak seperti itu) dan menjejalkannya ke tanganku , membuat saya merasa sedikit bersalah.
Matahari hampir ditetapkan di bawah cakrawala pada saat kita mencapai gereja yang dibangun di atas bukit dan membentuk bagian dari desa. Kami mengetuk pintu, dan Suster muncul, tampak seperti ketegasan-dipersonifikasikan. Ini adalah Azariya Suster saya mendengar. Aku menatapnya, dan segera memikirkan Minchin-sensei yang muncul di «Little Princess». INI TIDAK BISA LAKUKAN! Aku berteriak dalam hati saya. Namun, Suster segera membawa saya, yang benar-benar tidak apa yang saya harapkan, dan bahkan melayani saya makan.
Setelah setuju untuk bertemu besok, saya mengucapkan selamat tinggal pada Eugeo dan masuk Setelah mengenal Selka, yang tertua, dan 6 lainnya anak-anak yang lebih muda dari dia, kami duduk di meja makan yang harmonis (piring diletakkan kentang yang tampak seperti ikan goreng. Setelah makan, saya diinterogasi oleh mereka, dan ini semua yang diharapkan. Setelah saya menjawab semua pertanyaan dan pikiran mereka yang tidak mengungkapkan diri, 3 anak laki-laki mengundang saya untuk pergi mandi bersama mereka. .. hanya seperti itu, saya mengalami segala macam cobaan, dan sekarang, saya akhirnya mendapatkan rilis saat aku berbaring di tempat tidur di ruang tamu-itulah apa yang telah terjadi sampai sekarang.
"Kelelahan akumulasi sepanjang hari telah menginvasi tubuh saya dan jika saya menutup mata saya, saya bisa tidur cepat. Namun, kebingungan yang menyerang saya mencegah hal ini.
"Apa yang terjadi?" Aku bergumam dalam hati.
Dalam kesimpulan, semua orang di desa ini selain saya adalah NPC.
Dari saat pertama saya bertemu pengelakan, ke waktu ketika saya berjalan melewati desa di desa, pada saat-saat ketika saya bertemu dengan nenek tua yang memberi saya sebuah apel, yang Azariya Suster tegas namun lembut, magang Suster Selka, 6 anak yatim piatu, mereka semua seperti Eugeo, memiliki emosi yang nyata seperti saya, dapat berbicara normal dan mampu melakukan gerakan halus dari tubuh. Pada dasarnya, semua orang mirip manusia. Setidaknya, mereka tidak menyukai karakter yang secara otomatis akan menjawab dalam VRMMO a.
-Tapi, hal semacam ini bukanlah sesuatu yang bisa dilakukan.
Saat ini, hanya ada satu Penerjemah Jiwa di kantor pusat di Roppongi, dan perusahaan itu sendiri akan menggelar 3 mesin, yang akan membuatnya 4. Itulah apa yang Higa pengembang mengatakan. Bahkan jika kita menambahkan dalam satu atau dua unit, itu harus mungkin untuk menciptakan sebuah sistem Dive bagi orang-orang yang cukup untuk membentuk sebuah desa. Bahkan ketika aku sedang berjalan dan mengamati, setidaknya ada 300 desa di Rulid, dan mesin STL besar eksperimental tidak mungkin diproduksi secara massal. Juga, jika kita menambahkan di beberapa desa dan kota-kota di dunia ini dan orang-orang dari dongeng «Capital», bahkan jika mereka menginvestasikan banyak uang untuk menambah mesin-mesin baru, itu harus mungkin untuk diam-diam mengumpulkan ribuan pemain uji.
"... Omong-omong."
Eugeo dan sisanya tidak manusia nyata - mereka pemain dengan kenangan terbatas, saya kira? Atau apakah mereka menjawab program otomatis yang jauh melebihi apa yang saya tahu ...?
Pada berpikir tentang hal ini, pikiran saya langsung berpikir tentang «Artificial Intelligence» panjang.
Dalam beberapa tahun terakhir, AI, bantuan elektronik untuk kode sandi, navigasi mobil, dan rumah menggunakan alat listrik, telah sangat berkembang. Begitu mereka mendengar perintah yang diberikan, karakter, itu seperti manusia atau binatang, dengan benar dapat beroperasi atau memperoleh informasi yang diperlukan. Selain itu, ada AI lainnya, seperti NPC saya akrab dengan permainan VR. Meskipun fungsi utama mereka adalah untuk memberikan quests atau informasi acara, mereka masih bisa menjawab dialog kasual sampai batas tertentu. Sekelompok orang yang percaya dalam memiliki «NPC Moe» akan selalu kamp di samping jenis-kecantikan dan berbicara dengan mereka.
Tentu saja, AI ini tidak benar-benar memiliki kecerdasan. Pada dasarnya sederhana, mereka hanya kumpulan perintah yang hanya tahu bagaimana menjawab pertanyaan-pertanyaan tertentu. Dengan demikian, jika mereka akhirnya melihat sebuah pertanyaan yang tidak ada dalam database, NPC besar akan tersenyum kemungkinan baik atau memiringkan kepala mereka untuk mengatakan sesuatu seperti 'Aku tidak mengerti apa yang Anda maksud'.
Namun, Eugeo pernah menunjukkan sesuatu seperti saat ini.
Dia menunjukkan segala macam emosi alam seperti 'shock', 'diragukan' dan tawa 'berkaitan dengan semua pertanyaan saya dan membuat tanggapan yang tepat. Bukan hanya Eugeo yang seperti ini, sebagai Azariya Suster, Selka dan mereka anak-anak muda semua seperti itu. Tidak ada contoh di mana mereka menunjukkan ekspresi 'tidak mampu menemukan data'.
Sejauh yang saya tahu, di antara Artificial Intelligence saat ini, standar tertinggi adalah AI disebut Yui, program konseling yang dikembangkan untuk pemeliharaan di SAO tua, dan kini telah menjadi yang Asuna dan 'putri' saya. Selama dua tahun, ia terus berbicara dengan pemain yang tak terhitung jumlahnya dan memantau mereka, dan telah berhasil membangun sebuah database yang besar dan menakjubkan untuk respon. Saat ini, dia pada tingkat di mana ia dapat dianggap 'program penjawab otomatis' dan 'kecerdasan nyata'.
Namun, bahkan Yui tidak sempurna. Kadang-kadang, dia akan memiringkan kepalanya sebagai database tidak memiliki informasi, dan kadang-kadang akan kesalahan 'kemarahan jelas' manusia dengan 'kecanggungan mencoba untuk menyembunyikan rasa malu'. Untuk sesaat itu, ia akan menunjukkan bahwa ekspresi kecil 'AI-seperti'.
Namun, Eugeo, Selka dan sisanya tidak menunjukkan hal seperti itu. Jika semua penduduk desa di Rulid adalah ... AI programmer diciptakan sebagai anak laki-laki, perempuan, nenek tua, dewasa dan sebagainya, dalam arti tertentu, STL memiliki sangat maju Over-Teknologi. Tapi pada akhirnya, aku benar-benar tidak bisa membayangkan itu benar-benar bekerja ...
Saya memikirkan hal ini, bangkit dari tempat tidur dan membiarkan kaki tanah saya di lantai.
Ada sebuah lampu minyak tua di dinding di mana bagian atas tempat tidur. Cahaya oranye-kekuningan menyala, memberi dari bau bakaran aneh. Tentu saja, saya tidak pernah menyentuh hal seperti itu dalam kehidupan nyata, tapi Asuna kamar dan saya berbagi di Alfheim memiliki serupa lampu, jadi aku sadar mengulurkan tangan untuk menyentuh permukaan.
Namun, tidak ada jendela operasi pop-up. Saya tiba-tiba teringat sesuatu dan menggunakan kedua jari saya untuk menggambar dalam gerakan itu bukan perintah isyarat, tapi sesuatu yang disebut «Stacia Seal». Saya kemudian menyentuh permukaan lampu, dan cahaya ungu muncul di sana saat ini. Namun, daya tahan lampu adalah satu-satunya hal yang ditunjukkan, tidak ada tombol seperti lampu, lampu keluar.
Sialan. Selka pasti akan tidak memberitahu saya cara untuk mematikan lampu yang mudah tanpa mengomel saya pertama ... Hanya ketika saya panik, saya akhirnya menemukan sebuah tombol kecil di dasar lampu. Pokoknya, mari kita coba untuk mengubahnya terlebih dahulu. Kyukyu. Dengan suara logam, sumbu diperketat, dan lampu melepaskan jejak tipis asap sebelum padam. Cahaya bulan menembus jendela, mendarat di dalam ruang tertutup dalam kegelapan, meninggalkan garis putih keperakan.
Saya akhirnya berhasil membersihkan misi ini sangat sulit, dan saya kembali ke samping tempat tidur, menaruh bantal dalam posisi yang cocok dan meletakkan kembali. Saya merasa sedikit dingin, jadi aku memakai selimut Selka memberi saya, dan segera, aku hanya merasa seperti tidur.
-Jika mereka tidak manusia atau AI, apa yang mereka?
Dalam sudut pikiran saya, saya sudah punya jawaban. Namun, rasanya menakutkan untuk mengatakan itu. Dengan asumsi bahwa aku benar - ini pengembang disebut RATH telah diperpanjang lengannya ke ranah Tuhan. Bila dibandingkan dengan ini, proses menggunakan STL untuk memahami jiwa manusia sudah pada tingkat di mana mereka hanya bermain dengan kunci Kotak Pandora dengan jari mereka.
Aku masuk dreamland dan mendengarkan suara jauh di dalam kesadaran saya.
Sekarang bukan waktu untuk mencari pelarian. Saya harus berangkat ke ibukota. Setelah saya pergi ke sana, aku akan menemukan alasan mengapa saya ada di dunia ini ...

Klang!!
Aku seolah mendengar lonceng dari jauh.
Hanya ketika saya diperlakukan sebagai suara dalam mimpi saya, bahu saya hanya merasa seperti sedang menyikut oleh seseorang, jadi aku menyenggol kepalaku ke selimut dan menggerutu,
"Uu-Lain 10 menit ... no, 5 ..."
"Tidak ada cara Ini sudah waktunya untuk bangun.."
"3 menit ... hanya 3 menit akan melakukan ..."
Sama seperti bahu saya terus goyang, rasa sedikit disorientasi menyebabkan saya kehilangan kantuk saya. Jika itu adalah adik saya Suguha bangun saya, dia tidak akan menggunakan seperti tindakan lambat, tetapi akan berteriak, menarik-narik rambut saya, rambut saya mencubit, mencubit hidung dan melakukan segala macam tindakan kekerasan, atau bahkan iblis tindakan menarik diri kasur.
Pada saat ini, saya menyadari bahwa keberadaan saya sekarang bukanlah kenyataan atau Alfheim, dan aku menusuk wajahku keluar dari selimut wol. Aku melebar mataku sedikit dan bertukar pandang dengan Selka, yang berada di kebiasaan biarawati rapi. Ini Suster magang menundukkan kepalanya dan menatapku.
"Ini 5,30 Anak-anak memiliki semua terbangun dan dicuci up.. Jika Anda tidak terburu-buru, Anda tidak akan bisa membuatnya untuk Ibadah."
"... Oke, aku akan datang ..."
Aku meninggalkan samping tempat tidur yang hangat dan sisanya damai tanpa penyesalan dan duduk. Aku melihat sekeliling, dan itu hanya seperti memori saya dari malam sebelumnya. Ini adalah ruang tamu di lantai dua dalam gereja Rulid. Dengan kata lain, tubuh saya pergi melalui Underworld dunia maya yang diciptakan oleh Penterjemah Jiwa. Seperti pengalaman yang luar biasa tidak terlihat seperti itu akan berakhir dalam satu malam.
"Jadi itu hanya tampak seperti mimpi, ya?"
"Eh, apa?"
Setelah mendengar saya bergumam frase ini, Selka memberikan ekspresi terkejut. Pada melihat ini, saya buru-buru menggeleng.
"Ini, bukan apa-apa aku akan berubah dan datang.. Ini ruang ibadah pada tingkat pertama, kan?"
"Un, bahkan jika Anda seorang tamu atau anak hilang dari Vector, Anda harus berdoa kepada dewa Stacia selama Anda tinggal di gereja setiap satu cangkir air adalah berkat rahmat Tuhan,. Dan kami memiliki untuk bersyukur ini Itulah Suster mengatakan kepada kami .... "
Dia akan terus berderak dan terus jika ini terus naik, jadi aku buru-buru turun dari tempat tidur. Aku membalik kemeja tipis, bersiap-siap untuk melepas piyama saya pinjam, dan Selka mengeluarkan suara panik.
"Ini, itu akan mulai dalam 20 menit Jangan terlambat!. Anda harus mencuci wajah Anda dalam air sumur di luar sana!"
PataPata, dia berjalan keluar dari kamar dan cepat-cepat menutup pintu sebelum menghilang dari pandanganku. Reaksi ini jelas bukan sesuatu NPC yang bisa dilakukan ... Saya pikir saya melepas kemeja saya dan membawa «Peralatan Awal» berbaring di kursi, tunik lengan pendek biru kepalaku. Saya membawanya ke hidung saya dan mengendus hal itu, hanya untuk menemukan bahwa ada keringat. Seperti yang diharapkan, mikroorganisme, dan hal-hal lain seperti itu tidak dapat direplikasi. Mungkin cacat seperti noda atau lubang dikendalikan oleh nilai daya tahan disebut «Hidup».
Pada memikirkan hal ini, aku menarik keluar «Jendela» melekat pada tunik, dan daya tahan itu ditampilkan sebagai kata-kata [44/45]. Sepertinya tidak masalah untuk waktu yang singkat, tetapi jika saya ingin tinggal di dunia ini untuk waktu yang lama, saya harus mencari baju ganti dan jadi saya harus mencari cara untuk mendapatkan barang-barang dan uang.
Sword Art Online Vol 09 - 261.jpg

Saya terus berpikir saat aku berganti pakaian, lalu berjalan keluar ruangan.
Aku berjalan menuruni tangga dan keluar dari pintu belakang samping dapur. Indahnya matahari terbit sudah di atas kepalaku. Dia mengatakan bahwa itu masih tidak enam belum tapi bagaimana penduduk di dunia ini memberitahu waktu? Aku tidak bisa melihat apa-apa seperti jam, entah itu di kantin atau ruang tamu.
Saya menundukkan kepala saya dan melangkah ke jalan batu. Saya segera melihat baik dipahat dari batu. Anak-anak tampaknya telah digunakan sudah sebagai patch lumut sekitarnya sudah basah. Aku membuka tutupnya, melemparkan keranjang kayu dengan tali melekat padanya turun, dan suara yang bagus kalakalapon bisa didengar. Aku menarik tali dan mengangkat ember penuh air sumur transparan ke dalam baki sampingku.
Aku meraup air sumur dingin es dengan tangan saya untuk mencuci muka saya dan juga minum seteguk itu. Pada saat ini, kantuk saya terguncang pergi sepenuhnya. Saya pikir saya tidur sebelum 9 kemarin, dan meskipun aku bangun pagi, aku harus tidur selama 8 jam ... Pada memikirkan hal ini, aku tenggelam dalam pemikiran yang mendalam lagi.
Jika ini adalah Underworld, mekanisme FLA mungkin masih bekerja. Jika tingkat tiga kali, waktu tidur yang sebenarnya harus kurang dari 3 jam. Jika itu adalah ide yang fantastis seperti apa yang saya punya kemarin sehingga itu dipercepat hingga 1000 kali, itu akan berarti bahwa 8 jam sebenarnya setara dengan kurang dari 30 detik. Dapat waktu singkat benar-benar menyebabkan pikiran menjadi begitu terjaga?
Sungguh, saya tidak mengerti sama sekali. Aku harus pergi dari sini secepat mungkin dan memeriksa situasi ... Namun, suara lembut ketika saya hendak tidur terus menggema di telingaku.
Saya bisa bangun di dunia ini dengan kesadaran Kirito-Kirigaya Kazuto. Entah itu karena beberapa insiden yang tidak teratur atau wasiat orang tertentu, saya mungkin ada di sini untuk menyelesaikan misi, saya kira? Aku tidak beberapa teori tentang kehidupan, namun di sisi lain, saya tidak menyangkal bahwa setiap keberadaan tunggal memiliki tujuan tertentu. Jika itu yang terjadi, mengapa begitu banyak orang kehilangan nyawa mereka dalam insiden SAO ...
Bashaa! Aku lagi meraup segenggam air sumur dan memercik di wajahku untuk mengganggu pikiran saya. Saat ini, saya memiliki dua program aksi. Pertama, saya dapat menyelidiki apakah ada pekerja RATH yang tahu bagaimana untuk log out dari sini, dan kedua, saya harus menemukan cara untuk modal dalam rangka untuk menemukan tujuan saya ada di dunia ini.
Yang pertama tidak yang rumit bagi saya. Saya tidak yakin tentang tingkat FLA, namun dengan teknisi RATH menyamar sebagai seorang warga desa, mereka mungkin tidak akan tinggal di sini selama bertahun-tahun, bahkan puluhan tahun. Dengan kata lain, jika warga yang meninggalkan tempat ini pada perjalanan bisnis atau liburan memang ada, itu berarti bahwa mereka sangat mungkin untuk menjadi pengamat.
Adapun yang terakhir - untuk bersikap jujur, tidak ada cara yang baik nyata untuk pergi tentang dengan ini. Eugeo mengatakan sebelumnya bahwa menunggang kuda dari sini ke ibukota akan memakan waktu sekitar satu minggu dan jika kita berjalan melalui rute terpendek, itu akan mengambil tiga kali waktu. Jika memungkinkan, saya benar-benar ingin mendapatkan kuda, tapi masih ada ada cara untuk pergi tentang mendapatkan satu, dan saya tidak punya peralatan atau dana untuk perjalanan. Juga, aku benar-benar tidak memiliki pengetahuan tentang dunia ini, dan aku butuh panduan. Saya merasa bahwa Eugeo adalah pilihan terbaik, tetapi ia memiliki «Tugas Suci» bahwa ia tidak dapat menyelesaikan dalam hidupnya.
Saya mungkin juga memecahkan Indeks Taboo dan mendapatkan ditangkap oleh yang ksatria atau sesuatu untuk membuat hal-hal lebih cepat. Namun, saya akan paling mungkin diambil ke sel penjara secara langsung, dan saya harus bertahan beberapa tahun kerja manual, harus membawa banyak lempengan batu. Itu akan membutuhkan daya tahan cukup beberapa. Tapi sebelum itu, saya mungkin akan dihukum mati.
Kemudian, saya lebih baik meminta Eugeo apakah seni sakral memiliki beberapa mantra pelepasan atau kebangkitan. Tepat ketika aku berpikir tentang hal ini, Selka pokes kepalanya keluar dari pintu belakang gereja dan melihat saya, berteriak padaku,
"Kirito, BERAPA LAMA YANG ANDA AKAN TERUS RENANG? IBADAH! YANG MULAI!!"
"Ahh, un ... maaf, saya akan datang sekarang."
Aku buru-buru mengangkat tangan saya, meletakkan penutup sumur dan keranjang kembali dan buru-buru kembali ke gedung.

Setelah melalui ibadah khusyuk dan sarapan berisik, anak-anak semua pergi keluar untuk melakukan pembersihan dan mencuci pakaian, sedangkan Selka dan Suster Azariya menuju perpustakaan untuk belajar seni sakral yang sama. Bagi saya, yang pada dasarnya tinggal di sini secara gratis, ini cukup menimbulkan beberapa rasa bersalah dalam diriku. Aku memendam perasaan seperti saat aku berjalan keluar dari pintu gerbang gereja dan menuju ke pusat plaza untuk Eugeo kembali.
Beberapa menit kemudian, sebuah profil akrab dengan rami rambut berwarna muncul dari arah cahaya pagi menghilang. Kemudian, menara jam di belakang gereja menimpali melodi yang sederhana namun elegan.
"Ahh ... saya lihat."
Setelah mendengar apa yang saya katakan saat aku bertemu dengannya, Eugeo matanya melebar kaget.
"Pagi, Kirito Apa. Anda maksud dengan 'Saya melihat'?"
"Pagi, Eugeo. Yah, hanya saja ... Saya menemukan bahwa setiap melodi yang berbeda bel untuk setiap jam. Dengan kata lain, penduduk desa di sini menggunakan ini untuk memberitahu waktu."
"Tentu saja, itulah yang merupakan Lagu-lagu pujian untuk« Terang Solus »dibagi menjadi 12 irama.. Pada setiap titik setengah, akan ada berpadu. Sayangnya, suara tidak dapat mencapai gigas Cedar, sehingga Saya hanya dapat memeriksa waktu melalui ketinggian Solus. "
"Saya melihat ... sehingga berarti tidak ada jam di dunia ini."
Aku sembarangan mengeluarkan kata-kata, dan Eugeo memiringkan kepalanya sedikit.
"Jam ... Apa? Itu?"
Ini buruk. Jangan bilang seperti istilah tidak ada di sini? Saya berikan off keringat dingin di dalam hati saya dan mencoba untuk menjelaskan.
"Eh, jam adalah ... sebuah alat yang piring bulat dengan angka di atasnya dan telah berputar jarum ke titik waktu ..."
Mendengar itu, wajah Eugeo tak terduga memberikan bersinar dan mengangguk.
"Ahh ... itu. Aku melihatnya di buku gambar ketika saya masih muda. Beberapa waktu yang lalu, pusat ibukota tampaknya memiliki sebuah bangunan yang disebut« Instrumen Ilahi Waktu Engraved », namun orang sering menatap bahwa instrumen ilahi dan tidak pernah harus bekerja dengan serius, yang membuat marah dewa, yang menghancurkan bahwa instrumen ilahi dengan petir Sejak saat itu, manusia hanya bisa menunjukkan waktu melalui bel berdentang.. "
"Dia, heh ... well, aku selalu khawatir tentang waktu ketika kelas yang akan berakhir ..."
Aku mengatakan hal-hal ceroboh seperti itu saya tidak memikirkan lagi, dan untungnya, saya berhasil lulus dengan aman saat ini.
"Ahaha Itu. Bagaimana itu. Ketika saya belajar di gereja, saya selalu menunggu bel berdering siang."
Eugeo terkekeh sambil memalingkan muka. Aku mengikuti garis keturunannya dari pandangan dan akhirnya melihat menara jam gereja. Pada jendela yang dirancang sebagai talang berbentuk koin, lonceng dari semua ukuran semua dalam bersinar. Namun, meskipun lonceng berdering, tidak ada yang bisa dilihat di sana.
"Itu bel ... bagaimana tepatnya itu cincin?"
"... Sungguh, Kirito, bagaimana bisa Anda lupa tentang hal itu?"
Eugeo berkata dengan suara belum tertegun senang, batuk pertengahan, dan melanjutkan,
"Tidak perlu bagi siapa pun untuk pergi cincin itu ini adalah Instrumen satunya Ilahi di desa.. Setiap hari, secara teratur akan berdering himne pujian tanpa hilang oleh kedua. Tentu saja, bukan hanya desa Rulid yang memiliki hal ini. Zakkaria dan desa-desa dan kota-kota lainnya semua memiliki mereka ... ahh, tapi, itu bukan hanya bahwa itu adalah Instrumen satunya Ilahi ... "
The Eugeo energik melemah, yang sangat langka, dan akhirnya kehilangan suaranya di akhir, yang membuat saya mengerutkan kening. Namun, Eugeo tidak terlihat seperti ia ingin melanjutkan membahas tentang hal ini saat ia bertepuk tangan ringan dan berkata,
"Sekarang, saya punya sesuatu yang saya harus lakukan apa rencana yang Anda miliki saat ini,. Kirito?"
"Yah ..."
Aku merenung sejenak. Meskipun saya benar-benar ingin usaha melalui desa, aku bisa mendapat masalah jika aku sendirian. Jika saya bisa meminta Eugeo tentang apakah ada warga desa yang pergi keluar seperti yang saya bayangkan dan dalam rangka untuk mencoba dan membujuk Eugeo untuk berangkat ke ibukota untuk mencapai rencana kejam saya, saya harus mencari tahu apa Tugas Suci Eugeo adalah.
"... Jika memungkinkan, biarkan saya membantu Anda keluar hari ini, Eugeo."
Setelah berpikir ini melalui, saya mengatakan kata-kata seperti, dan Eugeo tersenyum dan mengangguk.
"Tentu saja aku akan dengan senang hati membawa Anda bersama. Kupikir kau akan mengatakan demikian juga, Kirito. Dengar, aku membawa uang untuk roti cukup untuk dua."
Dia mengambil dua koin perunggu dari celana pendek, dan mereka membiarkan keluar dentang di telapak tangannya.
"Eh, well, aku benar-benar khawatir tentang mengganggu Anda di sana."
Setelah melihat saya menggelengkan kepala dan tangan, Eugeo mengangkat bahu dan tersenyum.
"Anda tidak perlu khawatir saya peroleh gaji saya dari tempat kerja desa., Dan tidak ada yang saya benar-benar bisa menghabiskan pada, jadi saya hanya bisa menyimpan hingga."
Oh, itu bagus, benar-benar baik. Dalam hal ini, saya punya uang untuk pergi ke ibukota. Pikiranku mulai untuk memiliki pikiran yang berarti. Sekarang, semua yang tersisa adalah untuk Eugeo untuk menyelesaikan Tugas Suci dan menebang pohon raksasa.
Hati saya berpikir seperti plot licik, tapi aku menunjukkan tampilan minta maaf. Pada melihat saya seperti ini, Eugeo masih mempertahankan senyum dan berkata, 'Ayo' sebelum berjalan selatan. Aku mengikutinya dari belakang dan kemudian menoleh ke belakang dan sampai ke menara lonceng yang secara otomatis akan berpadu setiap jam.
Ini benar-benar dunia yang menakjubkan. Meskipun menciptakan kehidupan pedesaan yang realistis, kehadiran VRMMO yang masih belum bisa terbebas dari. Di jalan-jalan utama dari semua lantai di Aincrad kota terapung, ada lonceng yang menunjukkan jam.
Seni sakral - dan Gereja Aksioma, ini adalah yang paling mungkin untuk nama palsu mantra dan sistem dunia. Jika itu yang terjadi, bagaimana kita bisa menjelaskan «Land of Darkness» yang ada di luar dunia ini? Apakah counter-sistem ...
Sementara aku berada dalam pemikiran yang mendalam, Eugeo, yang berada di samping saya, tiba di depan apa yang tampak seperti sebuah toko roti dan menyapa bos wanita tua dengan celemek sebelum membeli empat roti. Aku melihat ke dalam toko, dan melihat bahwa seorang pria berpakaian seperti seorang penjaga toko itu menguleni roti. Aroma dalam tempat melayang keluar melalui jendela besar.
Dalam satu jam, atau mungkin 30 menit, saya bisa membeli roti yang baru dipanggang, tetapi tidak mampu untuk bersikap fleksibel di sini mungkin bagian dari «Tugas Suci». Pekerjaan Eugeo untuk mencapai hutan dan ayunan kapak memiliki waktu tetap yang tidak dapat diubah dengan mudah. Seperti yang saya hanya bisa mendapatkan dia untuk menemani saya dalam perjalanan ini setelah ia menyelesaikan «Tugas Suci», rencana saya tidak akan tercapai dengan mudah.
Tapi tak peduli apa, sistem selalu memiliki celah. Bahkan orang seperti saya yang tidak diketahui asalnya dan identitas akan bekerja dengan dia sebagai asisten.
Kami pindah melalui lengkungan ke selatan dan melangkah di jalan yang melewati ladang gandum hijau seperti yang kita menuju ke dalam hutan yang mendalam. Dari sini, aku bisa dengan jelas melihat pohon Cedar gigas raksasa yang mencapai langit.

Eugeo dan aku terus tukar ternyata mengayunkan Axe Tulang Naga keras, dan tanpa sadar, matahari disebut Solus sudah naik ke posisi siang nya.
Aku terus menggerakkan lengan saya yang merasa berat seperti timbal dan mengayunkan ayunan 500 jauh ke pohon yang amat besar. Koong! Pohon besar membiarkan keluar serbuk gergaji yang tersebar seperti pasir, yang menunjukkan bahwa nilai daya tahan yang sangat besar pohon sedikit usang.
"Uwahh, tidak bisa melakukannya saya tidak dapat berayun lagi.."
Aku berteriak dan melemparkan kapak ke dalam tanah sebelum berbaring di patch berlumut seolah-olah kekuatan saya hubung pendek. Aku menerima air Eugeo botol diserahkan kepada saya dan rakus menelan cairan manis yang disebut «Air Siral» - saya masih tidak tahu apa bahasa ini.
Eugeo hanya tersenyum dengan cara yang riang saat ia menatap saya yang seperti ini sekarang sebelum berkata dengan nada guru-seperti,
"Tapi Anda benar-benar memiliki cukup bakat, Kirito Memang benar.. Anda berhasil memahami dasar-dasar setelah hanya dua hari."
"... Tapi aku masih tidak bisa mengejar Anda sama sekali, Eugeo ..."
Aku mendesah dan disesuaikan posisi saya duduk, bersandar dengan Cedar gigas punggungku.
Seperti yang saya telah mengayunkan kapak berat untuk seluruh pagi, aku mendapat pemahaman yang kasar statistik saya di dunia ini.
Saya sudah tahu itu, tetapi statistik jauh lebih rendah daripada kekuatan super-kelas dan kelincahan pendekar Kirito dimiliki di SAO tua. Meskipun demikian, ada kemungkinan bahwa Kirigaya lemah Kazuto di dunia nyata digunakan sebagai referensi. Jika itu adalah aku di dunia nyata, setelah saya ayun seperti kapak berat selama satu jam seperti ini, saya pasti akan memiliki nyeri otot di seluruh tempat dan tidak mampu untuk bangun pada hari kedua.
Dengan kata lain, kekuatan arus saya sekarang adalah tentang nilai rata-rata, pria 17 tahun muda 18 tua di dunia ini. Kekuatan Eugeo itu jauh melebihi saya, seperti yang diharapkan dari seseorang yang telah bekerja pada ini selama 7 tahun.
Untungnya, perasaan dari avatar atau kekuatan imajinasi masih sama atau bahkan lebih efisien daripada VRMMOs saya bermain sebelumnya. Selain itu, setelah mengayunkan kapak beberapa ratus kali saat menyadari berat dan lintasan, akhirnya saya memiliki kepercayaan diri untuk memegang kapak ini yang membutuhkan sejumlah besar kekuatan.
Juga, saya sudah melakukan praktik berulang kali seperti rutinitas yang sama yang tak terhitung jumlahnya di Aincrad tua, bahkan melewatkan tidur dan makanan untuk melakukannya, jadi ini mungkin daerah saya terbaik. Setidaknya aku tidak akan kalah Eugeo dalam hal penentuan-
No .. tunggu. Saya pikir saya hanya melewatkan sesuatu yang penting di sana ...
"Kemudian, Kirito."
Eugeo melemparkan saya dua putaran buns, yang terganggu pikiran saya. Saya buru-buru meraih mereka dengan tangan saya.
"... Apa yang salah? Anda memiliki ekspresi aneh di wajah Anda,? Anda tahu?"
"Ah ... tidak ..."
Saya akhirnya berhasil menangkap akhir ini jejak pemikiran yang hendak meninggalkan aku, tapi fragmen yang tersisa hanya memberi kesan tidak jelas dan membingungkan bahwa aku sedang memikirkan sesuatu yang penting. Nah, jika itu penting, saya akan memikirkan hal itu di beberapa titik. Saya kemudian mengangkat bahu saya dan mengucapkan terima kasih Eugeo,
"Terima kasih. Aku akan mengambil ini kemudian Itadakimasu.."
"Maaf bahwa roti adalah sama seperti kemarin."
"Bukan apa-apa, bukan apa-apa."
Saya membuka mulut saya untuk mengambil gigitan besar. Rasa yang baik-tapi jujur, itu masih terlalu keras. Eugeo mungkin merasakan hal yang sama saat ia mengerutkan dahi dan mencoba yang terbaik untuk memindahkan rahang bawahnya.
Kami berdua terus menghabiskan beberapa menit makan roti pertama dan saat kami saling berpandangan satu sama lain, kami saling memberi senyum sedikit lain. Eugeo minum seteguk air Siral dan tampak jauh.
"... Saya benar-benar ingin membiarkan Anda mencoba pie Alice, Kirito ... kulit renyah, diisi dengan berair mengisi ... setelah itu bersama-sama dengan susu segar, membuat saya merasa bahwa itu kelezatan langka di dunia ini .. . "
Saat ia mengatakan hal ini, lidah saya misterius tampaknya rasa kue seperti yang saya meneteskan air liur. Aku buru-buru mengambil gigitan dari roti kedua dan bertanya tanpa berpikir,
"Lalu, Eugeo Orang ... Alice,. Ia mengajarkan seni sakral di gereja, kan? Untuk menjadi penerus Azariya Suster."
"Un, itulah bagaimana itu Dia dipuji sebagai ajaib pertama sejak desa itu dibangun,. Dan dia bisa menggunakan sejumlah besar seni pada usia sepuluh."
Eugeo berkata dengan nada bangga.
"Lalu ... gadis belajar di gereja sekarang disebut Selka adalah ..."
"Un ... Suster Azariya benar-benar hancur ketika Alice dibawa pergi oleh Knight Integritas dan mengatakan bahwa dia tidak akan menerima murid lagi. Namun, Gasupht kepala desa berhasil meyakinkan dia dan dua tahun yang lalu, magang baru Selka bergabung dengan gereja Dia adik Alice.. "
"Adik kecil ... heh ..."
Jika saya harus mengatakan itu, ia harus menjadi kakak tegas. Saya teringat Selka dalam pikiran saya yang memberi kesan seperti itu seperti yang saya katakan ini. Karena ini Alice adalah kakaknya, dia pasti senang untuk mengurus orang lain dan menjadi pengacau juga. Dia harus bisa menjadi pasangan yang baik dengan Eugeo.
Saya memikirkan hal ini karena saya melirik Eugeo. Ia tampaknya telah memikirkan sesuatu yang ia mengerutkan kening.
"... Seperti perbedaan usia kami adalah 5 tahun, saya tidak bermain banyak dengan Selka Ketika saya pergi ke rumah Alice dari waktu ke waktu, dia sering bersembunyi di balik ibunya atau nenek malu-malu .... Ayahnya Gasupht, setiap orang dan bahkan Azariya Suster semua percaya bahwa adik Alice memiliki bakat dalam seni sakral dan melihat ke depan untuk itu ... namun ... "
"Selka tidak memiliki bakat seperti kakaknya, kan?"
Mendengar pertanyaan langsung saya, Eugeo hanya meringis dan mengangguk.
"Kita tidak bisa benar-benar mengatakan bahwa meskipun Tidak peduli siapa orang itu, ketika memulai dengan Tugas Suci, mereka tidak mungkin melakukannya dengan baik.. Hal yang sama bagi saya dan saya hanya berhasil memegang kapak besar ini dengan benar setelah lebih dari 3 tahun Dengan ketekunan, tidak peduli apa jenis Tugas Suci itu, akhirnya dapat dikuasai satu hari. Hanya saja ... untuk Selka yang hanya hanya 12 tahun, dia telah bekerja sedikit terlalu keras .... "
"Terlalu keras?"
"... Pada saat Alice mulai belajar seni sakral, dia tidak tinggal di gereja Dia hanya belajar sampai tengah hari, dan kemudian menyerahkan bento itu kepada saya sebelum pergi untuk membantu dengan pekerjaan rumah tangga di sore hari.. Tapi Selka menggunakan alasan bahwa ia tidak memiliki cukup waktu untuk belajar dan pindah keluar dari rumah. Ini hanya kebetulan bahwa Jana dan Algu pindah ke gereja, dan Suster sendiri pasti tidak bisa menangani mereka, sehingga Selka mungkin juga punya alasan untuk pindah ke gereja. "
Saya ingat melihat Selka yang serius mengurus anak-anak. Saya tidak bisa mengatakan betapa sulitnya itu, tapi untuk dua belas tahun yang harus belajar dan mengurus 6 anak-anak, itu mungkin tidak mudah.
"Saya melihat ... dan aku, seorang« anak Vector yang hilang »tiba-tiba pindah ke sana Setidaknya aku tidak harus membawa masalah tentang untuk Selka.."
Saya pasti harus bangun pukul 5.30 mulai besok di. Dengan tekad seperti itu, saya melanjutkan topik tadi dengan mengatakan 'sekarang bahwa Anda mengatakan demikian'.
"Anak-anak selain hidup Selka di gereja bahwa semua kehilangan orang tua orang tua mereka sudah mati?? Bagaimana enam orang mendapatkan ini pada waktu yang sama di desa damai?"
Mendengar pertanyaan ini, Eugeo tampak sedikit tertekan, dan menunduk untuk melihat mossland tumbuh tidak terlalu jauh.
"... Ini terjadi 3 tahun lalu Ada epidemi di desa yang tak terlihat selama hampir 100 tahun, menyebabkan 20 orang dari segala usia untuk mati. Suster Azariya dan apoteker Ivenda mencoba segala macam cara,. Tapi tak bisa ' t menyembuhkan orang-orang dengan demam Anak-anak di gereja kehilangan orang tua mereka hanya seperti itu.. "
Ini jawaban yang tak terduga menyebabkan saya untuk pergi diam.
-A tertular? Tapi ini adalah dunia maya. Tidak ada bakteri atau virus yang mungkin bisa ada di sini. Dengan kata lain, orang-orang yang meninggal karena virus yang menyebabkan keluar dari niat sebagian oleh orang-orang mengendalikan dunia ini atau sistem. Namun, mengapa begitu? Kemungkinan besar, mereka ingin menggunakan beberapa bentuk bencana pada warga untuk membuat beberapa bentuk beban pada mereka, tapi mengapa melaksanakan simulasi dari hal seperti itu?
Pada akhirnya poin segalanya, dalam satu arah. Itulah alasan mengapa dunia ini ada-
"Ini bukan hanya epidemi meskipun Baru-baru ini, ada banyak hal-hal aneh terjadi.. Beruang panjang mencakar Stray, hitam berbulu serigala menyerang orang dalam kemasan, tunas gandum dapat memperluas ... bahkan kereta kuda biasa perjalanan dari sini untuk Zakkaria mungkin tidak muncul selama berbulan-bulan Alasannya dikatakan .... bahwa Goblin suku muncul di sana. "
"Wha, apa yang kau katakan?"
Aku mengerjap beberapa kali.
"Goblins ... menunggu, tidak ada ksatria melindungi batas negara?"
"Tentu saja mereka adalah Suku-suku gelap yang berada dekat pegunungan di tepi harus langsung dihapus oleh Knights Integritas.. Ini adalah tugas Knights Integritas harus memenuhi, karena mereka adalah orang-orang suku yang jauh lebih buruk daripada Alice, yang hanya menyentuh sedikit dari tanah kegelapan. "
"Eugeo ..."
Saya merasa bahwa suara mantap Eugeo tiba-tiba memiliki apa yang dapat dianggap sebagai nada muram, yang mengejutkan saya. Namun, perasaan langsung sirna saat bibir anak itu perlahan-lahan menunjukkan senyum lagi.
"... Itu sebabnya saya hanya memperlakukan mereka sebagai rumor Tapi selama 2 atau 3 tahun terakhir, ada banyak batu nisan baru.. Jii-chan mengatakan bahwa situasi ini adalah normal."
Omong-omong, sekarang adalah waktu untuk mengajukan pertanyaan itu. Aku berpura-pura bahwa tidak ada naik dan hati-hati bertanya,
"... Saya katakan, Eugeo seni sakral .... Dapat mereka menghidupkan kembali orang?"
Dia hanya menembak saya terlihat tidak percaya lagi. Tanpa diduga, Eugeo menggigit bibirnya sedikit dengan ekspresi serius dan mengangguk sambil melihat seperti dia tidak benar-benar yakin baik.
"... Hampir semua orang di desa tidak tahu hal ini, tapi di antara tingkat tertinggi seni sakral, ada mantra yang dapat meningkatkan umur Itulah kata Alice.."
"Meningkatkan ... Hidup?"
"Un, semua orang dan kehidupan item '... termasuk Anda dan saya, tidak dapat ditambahkan secara normal, Kirito. Misalnya, Kehidupan manusia terus meningkat dari bayi sampai balita sampai tahap dewasa, dan Kehidupan maksimum adalah sekitar 25 tahun Setelah itu, perlahan-lahan akan berkurang dan menjadi 0 pada sekitar 70, 80 sebelum dipanggil kembali ke Stacia Anda lupa tentang semua ini,. Kirito?. "
"Ah, ahh."
Tentu saja, ini adalah pertama kalinya saya mendengar hal ini karena saya hati-hati mengangguk. Apa itu Eugeo katakan adalah mungkin bahwa nilai maksimum Poin Hit akan meningkat dan menurun dengan bertambahnya usia.
"Namun, jika seseorang sakit atau terluka, Hidup mereka akan turun sangat Jika luka terlalu serius, seseorang bisa mati begitu saja.. Namun, seseorang dapat memulihkan Hidup dengan menggunakan seni sakral dan obat-obatan, meskipun tidak akan melebihi nilai maksimum Orang tua tidak bisa mendapatkan kembali kehidupan dia ketika ia masih muda tidak peduli berapa banyak obat dia mengambil, dan mereka dengan luka terlalu parah tidak bisa pulih .... "
"Tapi ada mantra untuk melakukan hal-hal seperti itu, yang benar itu?"
"Alice mengatakan bahwa ia benar-benar terkejut ketika ia melihat hal ini dalam buku-buku kuno Dia mengajukan pertanyaan ini kepada Azariya Suster, dan hanya melihatnya membuat ekspresi yang sangat ngeri dan menyuruhnya untuk melupakan segala sesuatu yang dia lihat .... Jadi saya tidak begitu yakin tentang spesifik. Namun, itu mengatakan bahwa itu adalah mantra yang hanya dapat digunakan oleh Imam Besar dari Gereja Aksioma, dan bukan merupakan mantra yang digunakan untuk penyembuhan atau menyembuhkan penyakit, tetapi langsung mempengaruhi kehidupan ... atau sesuatu seperti itu. Tentu saja, saya belum pernah melihat mantra tertentu sama sekali atau sesuatu. "
"Heh ... Imam Besar Itu berarti? Bahwa biarawan gereja dapat menggunakan seni sakral?"
"Tentu Sumber kekuatan di balik seni sakral ini. Yang« Suci Daya »Allah Solus dan Allah Terraria tersebar di seluruh langit dan bumi. Mantra besar memerlukan sejumlah besar Power Suci. Jika itu adalah mantra yang sangat kuat yang dapat mengendalikan kehidupan manusia, tidak akan cukup bahkan jika semua Power Suci di hutan ini dikumpulkan. kurasa bahkan tidak Zakkaria kota memiliki perapal mantra yang dapat mengendalikan kekuatan besar seperti.
Meski begitu, ia berhenti di sini untuk sementara waktu, dan kemudian dilanjutkan dengan suara rendah,
"Dan ... jika Azariya Suster bisa menggunakan semacam mantra, dia tidak akan melihat 'orang tua dan orang-orang tua anak-anak anak-anak mati seperti itu."
"Saya melihat ..."

-Dengan kata lain, bahkan jika saya mati di sini, saya tidak akan kembali ke altar di gereja dan bangun dengan suara organ yang indah. Jika aku mati, aku mungkin akan bangun dalam STL dalam kehidupan nyata. Tidak, kalau itu tidak terjadi, aku akan benar-benar terganggu. STL tidak memiliki kemampuan untuk menghancurkan Fluctlights-mungkin. Ini harus berbeda dari saraf gigi.
Namun, berusaha mati harus menjadi sarana akhir untuk meninggalkan tempat ini. Keberadaan Underworld sudah menjadi hal yang pasti di dalam pikiran saya, dan bahkan jika saya tahu ini, apakah benar-benar baik-baik saja bagi saya untuk pergi tanpa mengetahui tujuan saya di dunia ini-jiwaku yang memberikan off seperti suara kepada saya dari dalam.
Saya benar-benar ingin mendapatkan dikirim ke ibukota dan tongkang ke markas besar Gereja Aksioma atau sesuatu dan meminta segala macam pertanyaan dalam pikiran saya untuk «Imam Besar», tapi saya tidak punya cara untuk melakukan hal ini. Transportasi tidak dapat diambil dari kota ke kota, dan ada harus benar-benar Batasan ini kurangnya kemampuan bermain. Bahkan bahwa SAO memiliki gerbang transfer hampir semua kota.
Jika ini sebuah VRMMO biasa, saya mungkin mempertimbangkan mengirimkan surat keluhan kepada operator. Namun, jika saya tidak bisa melakukannya, saya hanya harus mencoba saya paling sulit asalkan sistem memungkinkan saya. Ya, aku pikir ini sering selama pertempuran bos penaklukan di Aincrad.
Setelah selesai bun kedua, saya menaruh air Eugeo botol diserahkan kepada saya di mulut saya, minum saat aku menatap ini batang pohon besar yang mencapai langit.
Saya harus mendapatkan Eugeo untuk membantu saya jika saya harus kepala ke arah ibukota, tapi itu mungkin tidak mungkin untuk membuatnya menyerah pada tugasnya serius, karena yang mungkin dilarang oleh Indeks Taboo. Dalam hal ini, hanya ada satu cara, dan itu menemukan cara untuk menangani ini cedar terlalu besar.
Aku berbalik untuk melihat, dan melihat Eugeo tepuk celananya sebelum berdiri.
"Baiklah, waktu untuk memulai dengan pekerjaan kami di sore hari. Aku akan memulai pertama Dapatkah Anda tangan saya kapak?."
"Ahh."
Saya menggunakan tangan kanan untuk memegang pegangan Axe Tulang Naga di samping saya dan hendak menyerahkannya kepada Eugeo.
Tiba-tiba, seorang yang kuat sengatan perasaan-listrik melintas dalam pikiran saya. Ujung ekor hal yang hendak melarikan diri telapak tanganku tampaknya tertangkap kembali, jadi saya berpikir hati-hati.
Eugeo memang mengatakan bahwa kapak biasa akan memiliki pisau yang mudah hancur, karena itulah mereka pergi ke ibukota untuk memesan ini kapak Naga Tulang besar.
Dalam hal ini, kita hanya perlu kapak lebih kuat. Kami akan menggunakan satu dengan kekuatan serangan yang lebih dan daya tahan yang dibutuhkan lebih banyak kekuatan.
"Saya, saya katakan, Eugeo."
Aku menahan napas dan bertanya.
"Apakah ada kapak kuat di desa ini Bahkan jika itu tidak di desa ini, jika di kota Zakkaria ...? Itu sudah tiga ratus tahun sejak Anda memesan kapak ini, kan?"
Tapi Eugeo hanya menggeleng.
"Bagaimana bisa ada satu? Tulang Naga adalah bahan nilai tertinggi untuk senjata. Ini lebih sulit daripada logam Damask dalam logam selatan dan permata di Timur. Jika ada sesuatu lebih keras, itu akan menjadi orang-orang Ksatria Integritas digunakan .. Instrumen Ilahi .... "
Ujung ekor kata-kata memudar off dengan suara gemetar, jadi aku memiringkan kepala saya dan menunggu untuk bagian belakang konten. Setelah sekitar 5 detik, Eugeo berbisik seolah-olah ia khawatir tentang lingkungan.
"... Ada tidak ada kapak, tapi ... ada pedang."
"Pedang ...?"
"Saya sebutkan di depan gereja yang ada instrumen lain Ilahi samping« Jam yang Menceritakan Time », kau ingat?"
"Ah ... ahh."
"Pada kenyataannya, itu adalah dekat tempat ini ... dan aku satu-satunya yang tahu tentang hal ini Selama enam tahun, aku sudah menyembunyikannya dari semua orang .... Anda ingin melihatnya, Kirito?"
"Tentu, tentu saja aku ingin! Untuk. Tolong tunjukkan kepada saya!"
Aku berkata dengan antusias, namun Eugeo masih tampak seperti dia ragu-ragu. Dia segera mengangguk meskipun, dan menyerahkan kapak.
"Lalu, silakan memulai pekerjaan sore, Kirito Ini akan mengambil beberapa waktu untuk membawanya keluar.."
"Apakah jauh?"
"Tidak, itu hanya di dalam gudang penyimpanan di dekatnya, tapi ... itu tiba-tiba berat."
Ini seperti apa yang dikatakan sebagai Eugeo setelah saya selesai ayunan ke-50, ia akhirnya kembali, tampak agak lelah dan dahinya berkeringat deras.
"O, oi, kau baik-baik saja?"
Mendengar hal ini, Eugeo, yang telah kehilangan kekuatan untuk menjawab, hanya mengangguk dan melemparkan benda dia telah membawa pada bahunya ke tanah. DONK. Dengan suara tumpul, karpet lumut memiliki penyok besar di dalamnya. Saya menyerahkan kantin berisi air Siral atas ke Eugeo terengah-engah dan mulai menatap hal di tanah.
Saya tampaknya telah melihat itu sebelumnya. Itu adalah bundel kulit yang panjang dan tipis yang 1.2m panjang. Tidak diragukan lagi, ini adalah item yang dikemas secara acak ditempatkan di dalam pondok saat Eugeo sedang meletakkan kapak naga samping.
"Bisakah aku membukanya?"
"Ah ... ahh. Be ... hati meskipun. Jika mendarat di kaki Anda, Anda tidak akan hanya ... menyakiti sana."
The Eugeo terengah-engah mengatakan. Aku mengangguk padanya dan hati-hati mengulurkan tangan saya keluar.
Setelah itu, pinggang saya hanya merasa shock seperti itu akan segera bentak. Tidak, bahkan jika itu kenyataan, pinggang saya benar-benar akan terkilir nyata. Serius, ini item yang dikemas benar-benar berat. Saya memegangnya dengan kedua tangan, tapi itu hanya tidak mau mengalah karena tampaknya dipaku ke tanah atau sesuatu seperti itu.
Adikku Suguha telah berlatih di klub kendo dan sudah amat otot, jadi saya harus mengatakan bahwa dia jauh lebih berat daripada yang terlihat-tentu saja, saya tidak bisa mengatakan pikiran-pikiran dari dirinya-dan tanpa over-lebihkan, item ini dibungkus membuat saya merasa seperti itu seperti dia dalam pengertian itu. Aku memantapkan kaki saya lagi dan diberikan kekuatan dari pinggang saya untuk memanfaatkan semua kekuatan saya seperti saya membesarkan dumbbells.
"Fuu ...!"
Mishi Mishi. Saya merasa bahwa seluruh sendi saya tampaknya menggosok, tetapi paket akhirnya mulai bergerak. Aku mengangkat bagian dengan simpul tali di atasnya dan mengubahnya 90 derajat sebelum membiarkan ujung bawah dari sisa barang di tanah. Saya menggunakan tangan kiri saya untuk mendukungnya dengan semua yang saya miliki tanpa membiarkannya jatuh. Tangan kananku membuka kancing simpul tali diikat di sekitarnya dan pindah kulit penutup bawah.
Di dalamnya adalah pedang panjang yang begitu indah yang bahkan saya tidak bisa membantu tetapi akan kagum dengan itu.
Gagang pedang itu hati-hati dibuat dengan perak, dan menangani dengan hati-hati dibungkus sepenuhnya dengan kulit putih. Penjaga Knuckle dihiasi dengan dedaunan, dan itu jelas apa jenis tanaman yang digunakan. Apakah itu bagian atas pegangan atau sarung kulit putih, mereka semua ditutupi dengan mawar berkilau yang diukir dari batu giok.
Ini memberikan off getaran antik, tetapi tidak memiliki noda di atasnya sama sekali. Ini seperti itu telah tidur sepanjang waktu ini tanpa mampu memenuhi pemiliknya - pedang ini memberiku perasaan seperti itu.
"Ini adalah ...?"
Aku mengangkat kepalaku untuk bertanya, dan Eugeo, yang akhirnya sembuh, memandang pedang itu dengan ekspresi nostalgia dan berkata,
"« Blue Rose Pedang ». Aku tidak tahu nama aslinya, tapi itulah nama yang digunakan dalam cerita dongeng."
"Dongeng ...?"
"Setiap anak dari desa Rulid ... tidak, bahkan orang dewasa tahu ini - 300 tahun yang lalu, antara pelopor awal yang menetap tanah ini, ada seorang pendekar pedang bernama Bercouli Ada banyak legenda tentang petualangannya, tapi yang paling terkenal. mereka adalah «Bercouli dan Putih Utara Naga» ... "
Eugeo tiba-tiba tampak jauh dan melanjutkan dengan ekspresi sedih,
"... Sederhananya. Bercouli pergi ke pegunungan di tepi dan tersesat jauh di dalam gua, yang menyebabkan dia jatuh ke gua naga putih The naga putih menjaga dunia manusia sedang tidur siang dan. Bercouli mengambil kesempatan untuk melarikan diri Namun,. antara tumpukan harta yang bertebaran di dalam gua, ada pedang ia ingin mendapatkan apa pun. Ia mengambil pedang diam-diam dan hendak pergi, tapi biru mawar tiba-tiba tumbuh dan kusut Bercouli. Ia jatuh, dan suara membangunkan naga putih ... itulah bagaimana cerita itu. "
"Wha, apa yang terjadi selanjutnya?"
Aku tidak bisa membantu tetapi akan tertarik dengan cerita ini, dan jadi aku bertanya. Eugeo mengatakan bahwa itu adalah cerita panjang sambil tersenyum dan melanjutkan dengan hal ini,
"Pokoknya, banyak hal terjadi, dan Bercouli akhirnya diampuni Dia meletakkan pedang kembali dan melarikan diri ke desa.. Itu benar-benar sesuatu yang layak menjadi senang ... tapi benar-benar cerita membosankan. Kalau saja kita tidak memiliki dorongan untuk memeriksa apakah itu nyata selama masa kanak-kanak kami ... "
Suara itu tampaknya memiliki rasa tebal penyesalan, dan saya akhirnya menyadari bahwa 'anak kami' mengacu pada Eugeo dan teman masa kecilnya, gadis bernama Alice. Di desa ini, anak-anak hanya dengan mobilitas tersebut akan mereka.
Setelah hening sejenak, Eugeo melanjutkan.
"6 tahun yang lalu, Alice dan aku pergi ke pegunungan di tepi untuk mencari naga putih, tapi kami tidak menemukan itu Apa yang kita lihat adalah sebuah bukit tulang dengan garis miring pisau.."
"Eh ... dra, tidak, apakah seseorang membunuh naga Siapa,? Tepatnya ...?"
"Saya tidak tahu. Mungkin beberapa orang ... tertarik pada harta Ada banyak emas dan harta tersebar di seluruh tempat. Ini« Blue Pedang Rose ». Adalah di antara mereka juga. Tentu saja, saya didn 't menganggapnya sebagai pedang itu berat ...-dan dalam perjalanan pulang, kami pergi melalui pintu yang salah, melewati pegunungan dan memasuki dunia yang gelap Apa yang terjadi selanjutnya adalah seperti apa yang Anda dengar.. "
"Saya melihat ..."
Aku berbalik mata saya ke tangan mendukung pedang.
"Tapi ... pedang ini, mengapa di sini?"
"... Selama musim panas dua tahun lalu, saya pergi ke gua di utara lagi dan membawanya keluar aku pindah untuk beberapa kilolu setiap hari pada hari libur saya dan menyembunyikannya di dalam hutan .... Sampai aku pindah ke gudang penyimpanan Butuh 3 bulan dan sebagai untuk mengapa saya melakukan ini ... jujur, saya juga tidak tahu .... "
Dia mungkin masih belum bisa melupakan Alice? Atau mungkin ia ingin memegang pedang ini untuk menyelamatkannya.
Pemikiran seperti terlintas di benak saya, namun rasa hormat saya anak ini disebut Eugeo tidak memungkinkan saya untuk hanya mengucapkan kata-kata. Aku kembali momentum saya dan mengangkat pedang, dengan menggunakan tangan kanan saya memegang gagang pedang.
Saya berpikir bahwa ini pedang yang ditusuk jauh di dalam tanah seperti pilar akan sulit untuk bergerak dengan resistensi begitu banyak, tapi aku hanya pindah sedikit, dan pisau itu sendiri meluncur keluar dari sarungnya lancar. Swoosh. Dengan suara tajam, pedang itu ditarik, dan saya merasa banyak berat badan dari bahu kanan ke pergelangan tangan. Saya buru-buru melemparkan samping sarungnya di tangan kiri saya dan menggunakan kedua tangannya untuk memegang pedang.
Sarungnya tampak seperti itu terbuat dari logam, tetapi tampaknya memiliki banyak berat badan karena menusuk ke tanah dengan bunyi gedebuk. Ini hampir memukul kaki kiri saya, tapi aku tidak punya waktu untuk mundur saat aku terus menjaga keseimbangan pedang itu.
Untungnya, pedang adalah 3 kali lebih ringan setelah saya melepas sarungnya, dan aku bisa terus mempertahankan ini untuk sementara waktu. Saya terus melihat pisau dari pedang dengan cara yang tampaknya menarik.
Ini benar-benar bahan bisa dijelaskan. Obyek sedikit logam yang hanya 3,5 cm lebar memberi dari cahaya biru muda karena mencerminkan sinar matahari bersinar melalui daun. Mencermati, pisau terpantul sinar matahari dengan permukaan gambar, dan beberapa cahaya tampaknya tetap di bagian dalam pisau, memberi dari reflektansi menyebar. Lagi pula, itu hanya tampak agak transparan.
"Ini bukan logam biasa atau perak Ini berbeda dari tulang naga juga, dan jelas tidak ... kaca."
Eugeo berkata dengan nada sedikit terpesona,
"-Dengan kata lain, ini bukanlah sesuatu yang dibuat oleh tangan manusia ... itulah yang saya rasakan. Ini dibuat oleh kastor Arts kuat Suci meminjam kekuatan dewa, atau sesuatu yang dapat dilakukan oleh seorang dewa ... seperti item disebut Instrumen «Ilahi> ini Pedang Blue Rose. pasti Instrumen Ilahi juga."
-Tuhan.
Nama-nama «Solus» dan «Stacia» yang Eugeo dan Selka sering berbicara tentang, nama-nama yang sering muncul dalam doa-doa Suster itu, ini harus menjadi pengaturan dalam dunia fantasi, dan saya tidak membayar terlalu banyak perhatian untuk itu karena saya membuat keputusan tersebut.
Namun, dengan munculnya senjata dewa dibuat atau sesuatu seperti kasus ini, saya merasa bahwa saya harus kembali ini. Para dewa dari dunia maya - itu berarti orang-orang yang mengelola dari dunia nyata atau proses utama di server?
Ini tampaknya menjadi sebuah pertanyaan yang tidak dapat dijawab tidak peduli bagaimana aku berpikir. Bahkan sekarang, saya hanya bisa merasakan bahwa Gereja Aksioma adalah keberadaan mirip dengan «Sistem Tengah».
Pokoknya, pedang ini harus memiliki cukup tingkat prioritas tinggi yang diberikan oleh sistem, dan sekarang kita harus membandingkannya dengan prioritas Cedar gigas dan melihat tingkat prioritas lebih tinggi - hasil ini akan memutuskan apakah saya bisa pergi ke ibukota dengan Eugeo.
"Eugeo, dapat Anda memeriksa Kehidupan Cedar gigas?"
Aku terus memegang pedang seperti yang saya katakan ini dan Eugeo menatapku ragu.
"Jangan katakan padaku, Kirito ... Anda berniat untuk menggunakan pedang ini untuk memukul Cedar gigas?"
"Jika Anda pindah di sini, apakah ada alasan lain mengapa?"
"Itu benar ... tapi ..."
Saya terus mengatakan hal yang Eugeo, yang memiliki kepala ke bawah, untuk meyakinkan dia untuk tidak ragu-ragu.
"Atau apakah Indeks Taboo memiliki klausul yang menyatakan bahwa Anda tidak dapat menggunakan pedang untuk memotong Cedar gigas bawah?"
"Tidak .. tentang hal ini, itu tidak menyebutkan sama sekali ..."
"Atau apakah kepala desa, atau pendahulu ... Garitta JII-san mengatakan bahwa Anda tidak dapat menggunakan apa-apa selain Axe Tulang Naga?"
"Tidak .. dia tidak menyebutkan ... Aku merasa ... sesuatu seperti ini terjadi sebelumnya ..."
Eugeo bergumam, tapi masih bangun untuk berdiri di depan Cedar gigas. Dia menarik segel dengan tangan kiri dan mengetuk batang pohon, menatap jendela yang muncul
"Nah, 232.315."
"Baiklah Ingat nomor ini.."
"Tapi Kirito. Anda mungkin tidak bisa menggunakan pedang itu dengan baik Anda. Menjadi tidak stabil hanya dengan menghunus sekarang."
"Pokoknya, hanya menonton. Anda tidak menggunakan kekuatan untuk mengangkat pedang yang berat, Anda menggunakan pusat gravitasi."
Itu adalah memori dari waktu yang lama, tetapi dalam SAO tua, aku menyukai pedang dengan berat badan. Saya lebih suka perasaan menggunakan salah satu hit untuk menghancurkan musuh lebih dari senjata yang mengandalkan kecepatan serangan dan berkesinambungan untuk menang. Sebagai tingkat saya meningkat dan stat kekuatan saya naik, berat pedang di tanganku akan terus menurun. Itulah mengapa saya terus berubah pedang - pertama kalinya saya memegang pedang yang menjadi mitra terakhir saya merasa seperti bagaimana hal ini sekarang karena saya memegang Blue Rose Pedang. Juga, yang lama aku memiliki pedang di tangan masing-masing sambil terus dengan intensitas seperti kerja fisik-seperti.
Tentu saja, dasar dari sistem dunia yang berbeda di sini, jadi aku tidak bisa hanya menggunakan metode yang sama. Namun, kesan saya dari gerakan tubuh harus bekerja di sini. Eugeo menunggu sedikit jauh dari pohon, dan aku pindah ke sebelah kiri dipotong di batang pohon, membungkuk dan mempertahankan postur pedang-gambar rendah dengan pedang yang menyebabkan tangan saya untuk dikenakan keluar hanya dengan mempertahankan itu.
Tidak perlu untuk melaksanakan setiap hit terus menerus. Hanya ayunan horisontal normal pada sisi kanan tengah akan lakukan. Jika saya harus meminjam nama untuk keterampilan pedang di SAO, akan «Horizontal». Ini adalah keterampilan dasar yang dapat dipelajari pada awal permainan.
Saya disesuaikan pernapasan saya dan pindah berat badan saya ke kaki kanan sebelum pindah pedang kembali sedikit. Aku mengangkat kaki kiri saya sampai karena berat inersia dari pedang. Itu tampak seperti aku akan berakhir duduk di pantatku, tapi aku harus melawan ini tidak peduli apa sampai ujung pedang mencapai target. Saya dicap kaki kanan saya di tanah dan memindahkan berat ke sisi kiri tubuh saya, mengubah kekuatan dalam gerakan berayun dalam kaki dan pinggang dari tangan ke ujung pinggang, dan saya melakukan ayunan horisontal saya.
Pedang memungkinkan keluar bersinar, dan meskipun itu tidak mempercepat sendiri, tubuhku masih menelusuri postur untuk keterampilan pedang sempurna. Biarkan kaki kiri mendarat di tanah membuat getaran, memindahkan pedang besar dan berat dan menggunakan inersia yang tidak memaksa saya kembali lagi, dan pergi ke depan dengan lintasan yang ideal-
Namun, ini hanya bisa digunakan sebagai demonstrasi. Kakiku tidak dapat berdiri teguh, dan pisau itu sendiri memukul kulit pohon.
* GIIIINNN! * Sebuah suara yang tajam terdengar seperti burung-burung di pohon-pohon semua terbang!. Namun, saya tidak bisa melihat semua ini karena saya tidak tahan umpan balik dan melepaskan pedang sementara wajahku memiliki saat intim dengan lumut di tanah.
"WAH! Bukankah aku mengatakan ini akan terjadi sudah?"
Eugeo berlari ke arahku, dan dengan bantuannya, saya berhasil duduk dan meludahkan lumut di mulut saya. Selain wajah yang menyentuh tanah terlebih dahulu, pergelangan tangan saya, pinggang dan lutut semua menyakiti begitu banyak saya merasa ingin berteriak. Rasa sakit masih akan berlangsung selama beberapa waktu, tapi saya terus memeras kata-kata tersebut.
"... Ini tidak bisa melakukan ... masih merah status '..."
Dalam SAO tua, jika seseorang melengkapi senjata yang tidak memiliki STR yang dibutuhkan, jendela akan pop keluar untuk negara ini. Namun, kata-kata ini mungkin tidak pernah mencapai Eugeo seperti yang terlihat khawatir dia semua lebih. Pada saat ini, saya buru-buru menambahkan,
"Tidak, itu ... aku hanya kekurangan kekuatan tubuh Juga, adalah benar-benar seorang pendekar yang dapat menggunakan senjata seperti mengerikan?."
Aku membiarkan tenggelam bahu saya, mengusap pergelangan tangan kanan saya dan diserahkan. Eugeo mengikuti saya dan menoleh ke belakang.
Kami berdua tertegun.
Pedang Rose Biru, pedang itu indah yang berayun di udara yang menusuk ke setengah dari Cedar gigas.
"... Tidak mungkin ... hanya satu hit dapat menyebabkan ..."
Eugeo tiba-tiba berdiri dan berkata dengan suara serak ketika sedang bicara untuk sementara waktu.
Dia ragu-ragu mengulurkan jari kanannya menyentuh persimpangan pedang dan pohon.
"Pisau yang tidak rusak sama sekali ... dan itu benar-benar dipotong dua sentimeter ke kulit pohon Cedar gigas itu ..."
Aku menahan rasa sakit di seluruh saya dan berdiri, menepuk-nepuk debu di pakaian saya.
"Ini, ini hanya untuk menguji hasil Bahwa Blue Rose Pedang jauh melebihi Axe Tulang Naga ... dalam hal kekuatan serangan.. Cobalah melihat kehidupan dari Cedar gigas."
"U, un."
Eugeo mengangguk dan lagi menarik segel sebelum mengetuk kulit kayu. Dia memandang jendela yang muncul keluar ..
"... 232.314."
"Wha, apa!?"
Kali ini, giliran saya untuk terkejut.
"Hanya sedikit? Begitu banyak dipotong menjadi ... mengapa ... jangan bilang itu tidak akan berhasil jika tidak kapak ...?"
"Tidak, bukan itu alasannya."
Eugeo menarik tangannya kembali dan dikocok kepalanya.
"Ini bahwa Anda memotong di tempat yang salah Jika tidak kulit tapi inti yang terkena secara langsung, hidupnya akan menurun sangat.. Itulah yang saya rasakan ... dan ketika itu terjadi, Tugas Suci saya akan berakhir. ..-namun. "
Eugeo berpaling, memberikan ekspresi yang rumit, dan menggigit bibirnya ringan.
"Tapi itu jika kita bisa menggunakan pedang dengan baik Jika sakit hanya dengan mengayunkan sekali,. Dan jika kita terus kehilangan bagian kita bertujuan, itu akan lebih lambat daripada menggunakan kapak."
"Aku tidak bisa melakukannya, tapi bagaimana Anda, Anda harus Eugeo? Menjadi jauh lebih kuat. Cobalah berayun sekali."
Saya terus Eugeo kerumitan, dan meskipun ia memberikan tampilan yang ragu-ragu, akhirnya dia mengatakan bahwa dia akan mencoba dan menghadapi pohon itu lagi.
Tangannya berpegangan pada Blue Rose gagang Pedang yang bercokol ke dalam pohon besar dan melakukan tindakan mencongkel. Pisau akhirnya meninggalkan kulit pohon, dan tubuh bagian atas Eugeo yang bergoyang. Ujung pisau mendarat di tanah, membiarkan keluar suara yang jelas dan tajam.
"Ini, itu benar-benar berat saya tidak bisa melakukan ini, Kirito.."
"Jika saya bisa melakukannya, Anda pasti bisa, Eugeo. Dasar-dasar hampir sama dengan mengayunkan kapak Anda perlu menggunakan lebih banyak berat badan Anda daripada ketika mengayunkan kapak Jangan hanya menggunakan kekuatan pergelangan tangan Anda.. Menjaga tubuh Anda. mantap. "
Saya tidak bisa menjamin berapa banyak kata-kata benar-benar sampai kepadanya. Eugeo benar-benar seseorang yang sudah menggunakan kapak untuk waktu yang lama karena dia bahkan tidak perlu waktu untuk memahami hal ini. Wajah jujur ​​menjadi serius saat ia mengangguk dan membungkuk untuk mengangkat pedang.
Setelah pindah kembali perlahan untuk mengangkat pedang, ia berhenti untuk sementara waktu, dan kemudian mengambil napas dalam-dalam sebelum cepat mengayunkan pedang dengan kecepatan yang luar biasa. Kaki kanan melangkah kanan ke depan, dan ini serangkaian keterampilan angkat berat menyebabkan saya harus terperangah. Jejak biru tertinggal di udara sebagai ujung pisau dibebankan terhadap pusat dipotong.
-Tapi di saat-saat terakhir, kaki kiri mendukung berat seluruh tubuhnya tergelincir sedikit. Pedang yang berayun, hack tanda V di bagian atas, dan biarkan keluar suara mendalam dan berhenti. Eugeo kemudian jatuh kembali dengan cara yang berlawanan, seperti yang saya lakukan, dan memukul bagian belakang batang tebal sebelum mengerang.
"Ugh ..."
"O, oi, kau baik-baik saja?"
Aku buru-buru lari ke Eugeo, yang mengangkat tangan kanannya untuk menunjukkan bahwa ia baik-baik saja, tapi masih mengerutkan kening. Melihat dia seperti ini, akhirnya saya menyadari kebenaran bahwa rasa sakit juga ada di dunia.
SAO, ALO, game-game yang ada VRMMO akan mengirim rasa sakit yang harus dirasakan dari otak ke unit «Nyeri Absorber» untuk membatalkan ketika avatar yang rusak. Tanpa ini, tidak ada yang akan pergi melalui pertempuran fisik di mana poin hit mereka hancur.
Namun, tampaknya bahwa tidak ada pola pikir hiburan di sini di dunia ini. Meskipun rasa sakit akhirnya mereda, pergelangan tangan saya masih merasakan nyeri yang tajam seolah-olah saya terkilir mereka. Jika saya mendapatkan terluka parah oleh senjata, betapa menyakitkan akan itu?
Di Underworld, jika saya berbenturan dengan orang lain, saya harus membuat realisasi yang sama sekali berbeda dari sekarang. Tidak peduli apa, aku tidak pernah bisa membayangkan rasa sakit hacked pada oleh pisau dengan berat sama sekali sampai sekarang.
Eugeo, yang lebih toleran terhadap rasa sakit dari saya, yang digunakan hanya 30 detik sebelum ekspresi sedih nya lenyap dan ia berdiri lembut lagi.
"Un, aku masih tidak bisa melakukannya, Kirito. Hidup kita akan menurun banyak sebelum kita benar-benar memukul tepat sekali."
Kami berdua menatap pohon lagi. Pedang Blue Rose menghantam bagian atas pembukaan sedikit miring, memantul dan menusuk ke dalam tanah.
"Tapi saya pikir gerak kaki Anda tidak buruk ..."
Saya ingin mengatakan bahwa Eugeo sedikit ragu-ragu, tapi setelah melihat dia tampak seperti seorang anak yang sedang kuliah, saya hanya bisa melupakan tentang hal itu dan tampaknya menyerah karena saya mengambil sarung kulit putih yang tergeletak di lumut. Eugeo menarik Pedang Rose Biru dan hati-hati memasukkannya kembali ke dalam sarungnya di tanganku. Dia kemudian memasukkannya ke dalam tas kulit, diikat tali dan meletakkannya tidak terlalu jauh.
Fuu, Eugeo menghela napas dan mengangkat Axe Tulang Naga di samping Cedar gigas sebelum berteriak,
"Uwahh, kapak ini terasa ringan seperti bulu - baik-baik saja, kami berlengah-dallied cukup hanya sekarang Harus bekerja keras untuk sore hari.."
"Ahh ... maaf untuk membuat Anda melakukan hal seperti itu dengan saya, Eugeo ..."
Setelah mendengar permintaan maaf saya, pemuda berbalik dan memberikan senyum polos. Senyum itu hanya dapat digambarkan sebagai jujur.
"Ini Kirito baik saya senang tentang hal itu juga.. Kemudian ... Saya akan mulai dengan 50 pertama."
KON KON. Suara berirama datang sebagai kapak itu berayun. Aku memalingkan muka dari Eugeo, berjalan menuju Pedang Rose Biru yang ditetapkan dan membelai jaket kulit.
Saya pasti berpikir ke arah sana. Jika saya menggunakan pedang ini, Cedar gigas pasti bisa digulingkan. Namun, itu hanya seperti apa Eugeo kata. Jika saya ayunan itu liar, akan ada cukup harga yang harus dibayar.
Karena pedang ada di dunia ini, harus ada seseorang di dunia ini yang bisa menggunakannya sesuka dan melengkapinya. Eugeo dan saya hanya tidak memiliki kondisi yang diperlukan dalam sistem ini.

Dalam hal ini, apa yang akan menjadi kondisi? Kelas? Tingkat? Status? Apa sebenarnya itu, dan bagaimana saya harus mulai menyelidiki ...
"..."
Pada memikirkan hal ini, aku membuka mulutku sedikit. Itu karena shock sendiri kecakapan lambat-saya.
Tentu saja, saya hanya perlu untuk membuka jendela status saya untuk memeriksa itu. Kemarin, saya memanggil «jendela» di bun bulat Eugeo ini ... dan aku mencoba untuk mematikan lampu di ruangan gereja, saya tidak memikirkan itu sama sekali. Betapa bodohnya.
Aku meraih tangan kiri saya keluar dan menarik tanda perintah dari sebelumnya. Saya merenung dan mengetuk punggung tangan kanan saya. Seperti yang saya harapkan, ada sebuah cincin dan persegi panjang ungu muncul dalam pemandangan saya.
Tidak seperti jendela roti itu, ada banyak baris kata-kata di sini. Saya sadar mulai mencari kunci, tapi aku tidak bisa menemukannya tidak peduli apa.
Pertama, ada garis [ID UNIT: NND7-6355] di atas. ID unit; ini membuat saya merinding, tapi sekarang bukan waktu untuk menggali jauh ke dalam ini. Aku terus nilai-nilai alphanumerical dalam pikiran, karena harus nomor seri umum digunakan di dunia ini.
Di bawah ini adalah Daya Tahan yang juga bisa dilihat pada roti dan Cedar gigas, yang «Hidup» Eugeo dibicarakan. Nilai yang ditunjukkan adalah [3280/3289]. Biasanya berbicara, sisi kiri adalah nilai saat ini sementara sisi kanan adalah nilai maksimum. Alasan mengapa sedikit menurun mungkin karena saya hanya mengayunkannya liar. Saya kemudian melihat ke bawah.
Baris berikutnya adalah [Obyek Pengendalian Authoriy: 38]. Di bawah ini adalah garis [Control System Authority: 1].
Ini adalah satu-satunya hal. Nilai yang diminta pengalaman dalam indikator, RPG, tingkat status, tidak ada apa pun di sana sama sekali. Aku menggigit bibir saya dan mengulangi mereka.
"Un ... Otoritas Kontrol Obyek ... ini ..."
Istilah memberiku perasaan bahwa itu harus menjadi parameter numerik yang berhubungan dengan alat. Namun, saya tidak tahu seberapa besar parameter 38 di sini.
Aku menghela napas dan mendongak untuk melihat bagian belakang Eugeo mengayunkan kapak rajin. Ketika saya melihat dia, tiba-tiba aku punya ide, jadi saya dihapus jendela saya sendiri dan mencoba untuk memeriksa informasi tentang Blue Rose Pedang. Aku membuka simpul tali sedikit, menunjukkan sedikit gagang, menarik bekas dan mengetuk ringan.
Jendela yang muncul menunjukkan nilai hidup 197.700 yang bisa cocok dengan Cedar gigas dan juga hal yang saya ingin melihat. Bawah nilai kehidupan, ada [Kelas 45 Object] menunjukkan ada. Ada kesempatan yang sangat tinggi bahwa ini ada hubungannya dengan Otoritas Kontrol saya hanya melihat. Otoritas saya adalah 38, jauh lebih kecil dari 45.
Saya dihapus jendela pedang dan diikat tas sebelum duduk di samping pedang. Aku melihat melalui celah antara daun Cedar gigas dan menatap langit, dan tidak bisa tidak mendesah. Saya mendapat banyak informasi, tapi aku masih tidak bisa memegang Pedang Rose Biru. Fakta ini sendiri telah dikonfirmasi oleh nilai numerik kulihat barusan. Aku mungkin bisa melakukannya jika saya mengangkat tingkat Otoritas saya 45, tapi aku tidak bisa menemukan cara apapun.
Jika dunia ini menggunakan sistem VRMMORPG biasa, saya akan harus terus berlatih atau mengalahkan monster untuk mendapatkan pengalaman. Saya benar-benar tidak tahu jika saya punya cukup waktu untuk mencoba yang pertama, dan saya belum menemukan sebuah rakasa belum. Jika saya bertemu dengan situasi 'Mendapatkan barang langka tetapi tidak pada tingkat yang cukup tinggi untuk melengkapinya', respon normal untuk mendapatkan pengalaman di sini dengan bekerja di sini. Namun, aku hanya pergi dengan putus asa jika saya tidak dapat menemukan cara untuk meningkatkan pengalaman saya.
The game MMO yang paling menarik ketika tidak ada situs kliring dan pemain harus mulai dari awal dan semuanya tes keluar - itulah apa yang pengguna berat akan mengatakan, dan mereka pasti tidak akan mengatakan ini setelah mereka kembali ke realitas. Saat aku sedang berpikir tentang hal ini, Eugeo menyelesaikan 50 nya ayunan, menyeka keringat menjauh dan berbalik.
"Bagaimana, Kirito? Apakah Anda masih ingin untuk mengayunkan kapak?"
"Ahh ... rasa sakit saya telah agak mereda."
Aku terhuyung-huyung dengan kaki saya dan mencapai tangan kanan saya keluar untuk mengambil Axe Tulang Naga. Itu benar-benar banyak lebih ringan daripada Pedang Rose Biru.
Nah, mari kita berdoa agar mengayunkan kapak akan meningkatkan parameter yang. Saya pikir saya memegang kapak dan membawanya kembali dengan menariknya belakang.

"Uahhh ... ini benar-benar surga ..."
Aku direndam tubuh saya yang masih belum digunakan untuk kelelahan dan direndam diri di dalam air hangat dan tidak bisa membantu tetapi mengatakan bahwa.
Ruang mandi dari gereja Rulid dibangun dengan tangki air perunggu besar yang memiliki ubin dibakar di bawahnya dan memiliki tungku yang dibangun di luar tembok untuk menambahkan kayu bakar untuk memanaskan air. Ini benar-benar mengingatkan saya pada bathhouses abad pertengahan di Eropa. Saya tidak tahu apakah itu dibuat sedemikian rupa oleh pencipta dunia ini atau hasil dari evolusi diri melalui simulasi dari beberapa ratus tahun.
Setelah makan malam, dua betina Suster Azariya dan Selka menggunakannya, dan setelah itu, saya masuk dengan 4 anak laki-laki lainnya. Setelah keributan beberapa, anak-anak akhirnya meninggalkan. Namun, ada kotoran ada dalam wadah penuh air mandi. Saya menggunakan kedua tangan untuk menaikkan cairan transparan dan percikan sulit di kepala saya sebelum membiarkan keluar suara tertunda. Ufuee ~
Pada titik ini, saya sudah berada di dunia ini selama sekitar 33 jam.
Tingkat percepatan FLA seperti yang saya menyelam tidak diketahui, jadi saya tidak dapat menyimpulkan berapa banyak waktu yang sebenarnya telah berlalu. Jika itu tingkat yang sama - tingkat yang sama sebagai realitas, dan jika aku hilang, keluarga saya anggota dan Asuna akan panik.
Pada berpikir tentang hal ini, kecemasan bangkit tenggorokanku, menyebabkan saya tidak mampu untuk bersantai di kamar mandi dan panik memikirkan cara untuk meninggalkan tempat ini. Namun di sisi lain, aku benar-benar ingin mencari tahu misteri lain di dunia ini.
Saya, yang mampu menjaga kenangan Kirigaya Kazuto saat aku tiba di dunia ini, hanya dapat berpikir bahwa ada sesuatu yang abnormal terjadi. Itu karena tindakan saya sendiri saja akan menyebabkan deviasi drastis dalam tes simulasi. Para peneliti mungkin tidak ingin melihat aku merusak ini eksperimen besar yang telah berlangsung selama setidaknya 300 tahun.
Dengan kata lain, saat saya temui seperti krisis mengejutkan, saya mungkin mengalami sekali dalam kesempatan ribu juga. Artinya, saya bisa menemukan identitas sebenarnya dari RATH - yang memiliki banyak kekuatan keuangan yang tidak sesuai dengan ukuran dan visibilitas - organisasi misterius. Ini adalah kesempatan pertama dan terakhir bagi saya.
"Tidak .. ini mungkin, alasan lain, ..."
Aku mencelupkan mulut saya ke dalam air, biarkan gelembung keluar dan mengatakan ini.
Atau mungkin, aku hanya didorong oleh keinginan saya sebagai pemain VRMMO. Saya didorong oleh keinginan benar-benar bodoh dan tidak dewasa untuk «jelas» ini «dunia»-dunia ini yang tidak memiliki manual, dan tongkang melalui menggunakan pengetahuan saya sendiri dan naluri, memperbaiki keterampilan pedang saya dan mengalahkan banyak orang menakjubkan untuk kepala untuk tujuan menjadi yang terkuat.
Menjadi kuat di dunia maya, untuk membuatnya lebih sederhana, adalah kesan palsu yang diciptakan oleh nilai-nilai parameter, dan saya pikir ini berkali-kali di masa lalu. Ketika Heathcliff menerobos tertinggi saya dual-wielding tingkat keterampilan pedang, ketika saya runtuh di depan Peri Raja Oberon dalam keadaan sangat jelek, dan ketika aku dikejar oleh Gun Kematian dan bertanya-tanya apakah aku harus lari ketika aku di saya wits end, aku menggertakkan gigi saya sepanjang waktu dan bersumpah bahwa saya tidak akan membuat kesalahan yang sama waktu berikutnya.
Tetapi pada saat yang sama, api membakar di dalam diriku tampak seperti mereka ingin memangsaku dalam api. Itu Blue Rose Pedang bahwa saya tidak bisa menggunakan, berapa banyak orang dapat dengan mudah menggunakan itu di dunia ini? Seberapa kuat Knights Integritas yang melindungi hukum dan Dark Knight dari dunia gelap? Apa jenis orang adalah orang-orang di posisi atas Gereja Aksioma di dunia ini ...?
Saya sadar melambaikan tangan kanan saya untuk memecah permukaan air, dan air yang terbang menabrak dinding di depan saya dan mengeluarkan suara sedikit.
Pada saat yang sama, suara bisa terdengar dari pintu menuju ruang ganti, menyebabkan saya untuk pulih.
"Arre, di dalam siapa pun?"
Saya menyadari bahwa itu Selka, dan buru-buru berdiri.
"Ah, well, ini aku -. Kirito Maaf, saya akan keluar segera."
"U. .. un. Luangkan waktu Anda Ingatlah untuk menghapus stopper tangki ketika Anda pergi keluar dan mematikan lampu. Good bye ... kemudian. Aku akan kembali ke kamarku, malam begitu baik."
Menyadari bahwa Selka hendak pergi, tiba-tiba aku memanggilnya untuk menghentikan dia dari balik pintu.
"Ah ... Selka saya. Sesuatu untuk meminta Anda. Apakah Anda bebas malam ini?"
Selka tiba-tiba berhenti dan tetap diam untuk sementara dengan cara yang tampaknya ragu-ragu, tapi akhirnya berkata dengan suara nyaris tak terdengar,
"... Sedikit dapat melakukan Anak-anak di kamar saya harus tidur,. Jadi saya akan menunggu di kamar Anda."
Dia berjalan dalam langkah-langkah kecil tanpa menunggu jawaban saya. Saya buru-buru keluar dari tangki, dihapus stopper di bagian bawah tangki, mematikan lampu dan berjalan menuju ruang berubah. Bahkan jika saya tidak menghapus diri dengan handuk, tetesan air akan kering dengan cepat. Aku mengenakan pakaian rumah dan kembali ke koridor damai sebelum memanjat tangga.
Aku membuka pintu ke ruang tamu, dan Selka, yang bergerak kakinya saat ia duduk di sisi tempat tidur, mengangkat kepalanya. Tidak seperti tadi malam, dia mengenakan baju tidur katun, dan rambut cokelat diikat di tiga ekor.
Selka tidak menunjukkan perubahan dalam ekspresi saat ia mengambil gelas terakhir diletakkan di atas meja di sampingnya dan menyerahkannya kepada saya.
"Oh, terima kasih."
Aku menerima minuman dan duduk di samping Selka sebelum minum sampai air sumur es dingin. Rasanya seperti air yang masuk ke dalam tubuh saya haus karena merembes ke ujung drop kaki saya demi setetes. Perasaan ini membuat saya berseru,
"Uu-nektar, nektar!"
"Nectar Apa? Itu?"
Setelah itu, Selka memiringkan kepalanya sambil melihat seperti dia tidak mengerti. Sialan, istilah ini tidak ada di dunia ini. Aku panik ketika saya menyadari hal ini.
"Errm ... itu adalah sesuatu yang dapat dikatakan lezat, air yang terasa seperti itu menyembuhkan minuman seseorang sekali dari itu ... atau sesuatu seperti itu."
"FMM ... seperti obat mujarab?"
"Wha, apa itu?"
"Air suci Imam-Samas 'berkat Anda tidak. Mungkin telah melihat itu sebelumnya, tapi hanya botol kecil hal yang langsung dapat memulihkan kehidupan yang dikurangi oleh cedera atau penyakit."
"Eh ..."
Karena ada hal seperti itu, mengapa kematian penyebab virus begitu banyak? Saya memikirkan hal ini, tetapi menyadari bahwa lebih baik untuk tidak menanyakan hal ini dan tetap diam. Setidaknya dunia ini diperintah oleh Gereja ini Aksioma luar biasa bernama bukanlah surga seperti saya pikir, dan itulah bagaimana itu.
Selka menerima segelas air saya kembali dan berkata dengan kecepatan yang sangat cepat,
"Jika Anda memiliki sesuatu untuk bertanya kepada saya, silahkan terburu-buru Ini dilarang bagi saya untuk memasuki ruangan anak laki-laki setelah mandi, tapi ruang tamu tidak masuk hitungan.. Namun, Azariya Suster akan memarahi saya jika dia tahu tentang hal itu."
"Yah ... Aku benar-benar minta maaf saya hanya akan bertanya kemudian.. Sebenarnya ... Saya ingin mendengar tentang kakakmu."
Tiba-tiba, bahu ramping bawah gaun tidur putih bergetar sedikit.
"... Saya tidak memiliki onee-san."
"Seperti sekarang saya dengar? Tentang hal itu dari Eugeo, tentang adikmu, Alice ..."
Sebelum aku bahkan bisa menyelesaikan berbicara, Selka mengangkat kepalanya, yang mengejutkan saya sedikit.
"Dari Eugeo Dia mengatakan? Anda tentang Alice nee-sama? Sampai di mana?"
"Ah ... un, well ... Alice belajar seni sakral di gereja ini ... dan enam tahun yang lalu, dia dibawa ke ibukota oleh Knight Integritas ..."
"... Aku melihat ..."
Selka mendesah sedikit dan menunduk, berbisik saat ia melanjutkan,
"... Eugeo, dia masih belum lupa ... tentang Alice nee-sama ..."
"Eh ...?"
"Semua orang di desa ... apakah ayah itu, ibu, Suster, mereka semua tidak akan mengatakan apa-apa tentang Alice nee-sama. Kamarnya adalah merapikan beberapa tahun yang lalu ... seolah-olah ruangan Alice nee-sama pernah ada ... itu sebabnya, saya pikir semua orang lupa tentang Alice nee-sama ... Eugeo jadi ... "
"Apa maksudmu dia lupa Eugeo benar? Merindukan Alice. Karena itu ... jika ia tidak memiliki Tugas Suci, ia mungkin telah bergegas ke ibukota."
Mendengar kata-kata saya, Selka terdiam beberapa saat, dan kemudian berbisik,
"Begitukah ... kemudian, alasan Eugeo tidak pernah tersenyum lagi karena apa yang terjadi pada Alice nee-sama."
"Eugeo ... tidak pernah tersenyum?"
"Ehh Ketika nee-sama berada di desa itu,. Dia selalu tersenyum. Itu benar-benar langka untuk tidak melihatnya tersenyum Saya masih sangat muda saat itu,. Tapi aku masih ingat dengan jelas ... Namun, setelah nee-sama pergi, Saya hampir tidak pernah melihat wajah yang tersenyum Eugeo Juga ... pada hari libur nya, jika ia tidak terkurung di rumah, ia akan menuju ke hutan, sendirian sepanjang waktu .... "
Aku terus mendengarkan seperti yang saya pikir dalam hati saya. Memang benar bahwa seseorang Eugeo itu yang melakukan hal-hal dalam cara yang tenang, tapi dia tidak mengeluarkan aura introvert. Dia tersenyum cukup sedikit ketika ia berbicara kepada saya ketika kami pergi ke hutan, pulang kembali ke desa, dan bahkan selama waktu istirahat.
Alasan mengapa dia tidak bisa menunjukkan senyumnya ke Selka dan desa yang paling mungkin - rasa bersalah. Alice, yang dicintai dan diberi harapan tinggi terhadap, dibawa pergi, dan mungkin dia memiliki rasa bersalah tersebut karena tidak mampu berbuat apa-apa ...? Dia tidak akan menyalahkan dirinya sendiri di depan saya, orang luar ketika saya tidak tahu apa-apa, jadi mungkin itu sebabnya.
Jika itu yang terjadi, jiwa Eugeo itu pasti tidak diciptakan oleh program. Dia memiliki kesadaran yang nyata dan jiwa seperti saya ... dan Fluctlight tersebut. Selama 6 tahun terakhir, dia telah serius terluka oleh masalah mengganggunya.
Aku harus pergi ke ibukota. Aku lagi memperkuat pikiran ini dalam diriku. Ini bukan hanya untuk diri saya sendiri karena saya ingin membiarkan Eugeo meninggalkan desa untuk bertemu Alice dan membiarkan keduanya bersatu kembali. Ide ini terus tetap di dalam pikiran saya tanpa bisa menyebarkan diri. Dalam hal ini, saya harus menebang Cedar gigas ...
"... Hei, apa yang sedang kau pikirkan?"
Kata-kata Selka itu menyeret saya kembali dari pikiran saya. Aku mengangkat wajahku dan berkata padanya,
"Tidak ... hanya berpikir tentang sesuatu. Seperti kau bilang, Eugeo benar-benar diperlakukan Alice mahal."
Tepat ketika aku mengucapkan kata-kata dalam hati saya, wajah Selka terdengar bergetar. Alis indah dan mata yang besar menunjukkan ekspresi kesepian.
"I. .. lihat Sama seperti yang saya harapkan.."
Saat ia menjatuhkan bahunya dan berbisik kata-kata seperti, bahkan bodoh seperti saya menyadari itu.
"Selka ... kamu suka Eugeo?"
"Wha ... apa yang kamu katakan?"
Alisnya meringkuk untuk menunjukkan tampilan yang memprotes, tapi wajahnya jadi merah sudah mencapai leher. Saya pikir dia akan menurunkan kepalanya, tapi dia berkata sambil melihat sedikit tegang.
"... Hanya saja, aku tidak bisa menerimanya ... apakah itu ayah atau ibu, bahkan ketika mereka tidak pernah bilang begitu, mereka terus mendesah saat mereka membandingkan saya untuk nee-sama ketika dia tidak ada, dan lainnya dewasa adalah sama Itulah mengapa saya meninggalkan rumah dan pindah ke gereja.. Bahkan ketika saya datang ke sini ... itu sama dengan Azariya Suster. Aku hanya merasa ketika dia mengajar saya seni sakral bahwa ia akan mengatakan bahwa nee-sama hanya perlu satu kali sebelum dapat mempelajarinya -. tapi itu Eugeo tidak seperti itu ... tapi ia terus menghindari saya Mungkin dia akan berpikir nee-sama ketika dia melihat saya Semua ini ... itu bukan salahku aku bisa.! 't bahkan ingat wajah nee-sama ...! "
Profil mungil di bawah gaun tidur tipis tersentak, dan harus jujur, hati saya sangat tersentuh. Hal ini mungkin karena sampai sekarang, di sudut pikiran saya, saya selalu berpikir bahwa dunia ini akan melalui beberapa simulasi, dan meskipun Selka dan sisanya mungkin tidak program, mereka semua keberadaan sementara. Aku memandang gadis 12 tahun yang terus menangis, dan tidak tahu apa yang harus dilakukan saat tubuh saya menegang. Selka menggunakan tangan kanannya untuk menyeka air mata dari matanya.
"Maaf ... aku. Terlalu gelisah."
"Tidak .. tidak apa-apa Nah,. Jika Anda merasa ingin menangis, saya kira yang terbaik untuk hanya menangis itu."
Mengapa saya mengatakan hal-hal seperti itu? Meskipun aku merasa seperti ini, baris ini yang tampaknya dari beberapa drama idola populer di Jepang pada abad ke-21 menyebabkan Selka tersenyum sambil mengangguk jujur.
"... Un, ya saya. Merasa agak senang. Sudah awhile sejak aku menangis di depan orang lain."
"Heh Kau. Agak luar biasa, Selka. Aku menangis di depan orang lain pada usia Anda, Anda tahu."
Pikiranku teringat kali aku menangis di depan Asuna dan Suguha seperti yang saya katakan ini. Selka melebar matanya dan menatapku,
"Yah ... Kirito, kau kembali kenangan Anda?"
"Ah ... tidak, tidak, tentu saja tidak ... Aku hanya memiliki jenis perasaan ... an, bagaimanapun, aku adalah aku, dan bukan orang lain ... itu sebabnya aku merasa bahwa Anda hanya perlu melakukan apa yang dapat Anda lakukan, Selka. "
Ini adalah satu lagi garis klise. Selka merenung sejenak, dan kemudian mengangguk kepalanya.
"Ya ... I. ... Mungkin tidak mampu menghadapi kenyataan bahwa saya memiliki nee-sama lurus di mata ..."
Saat aku melihat dia mengucapkan kata-kata tersebut dengan sikap yang ditentukan, aku benar-benar merasa bersalah karena saya akan mengambil Eugeo darinya. Tepat ketika aku berpikir keras, menara lonceng di atas kita terdengar melodi.
Sword Art Online Vol 09 - 309.jpg

"Ah ... itu 9 sekarang aku harus kembali ke kamarku.. Oh ya ... adalah bahwa semua yang Anda ingin mendengar, Kirito?"
Selka memiringkan kepalanya saat ia menanyakan hal ini, dan saya menjawab dengan 'Tidak, itu sudah cukup'.
"Apakah itu jadi aku akan kembali saat itu.."
Selka bangkit dari tempat tidur dan menuju ke pintu, tapi setelah beberapa langkah, ia berhenti dan berbalik,
"Saya katakan ... Kirito Apakah Anda juga tahu mengapa nee-sama dibawa pergi oleh Knight Integritas?."
"Eh ... ahh apa tentang hal itu?."
"Saya tidak tahu sama sekali Ayah tidak akan mengatakan apa-apa .... Saya pernah bertanya Eugeo lama lalu, tapi dia tidak akan memberitahu saya. Lalu, apa alasannya?"
Aku ragu-ragu sejenak sedikit, tapi begitu aku ingat alasan itu, aku tidak bisa membantu tetapi mengatakan itu.
"Yah ... Saya pikir itu adalah bahwa, mereka pergi ke suatu gua di bagian atas sungai dan melewati pegunungan di tepi, dan tangannya menyentuh tanah kegelapan, sehingga itulah yang saya dengar ... "
"... Saya melihat ... dia pergi melalui pegunungan di Edge ..."
Selka tampaknya memikirkan tentang sesuatu, tapi ia segera mengangguk dan melanjutkan,
"Ini adalah hari istirahat untuk besok, tapi waktu sholat adalah sama seperti biasa Ingatlah untuk bangun.. Aku tidak ingin membangunkan Anda."
"Aku, aku akan mencoba."
Untuk sekejap, Selka tersenyum, dan kemudian membuka pintu sebelum meninggalkan.
Aku mendengar langkah kakinya bergerak lebih jauh sebelum berbaring di tempat tidur. Aku benar-benar ingin mendapatkan beberapa informasi tentang gadis misterius yang disebut Alice, namun Selka, yang hanya 5 atau 6 waktu itu, benar-benar tidak memiliki kenangan, seperti yang diharapkan. Apa yang saya tahu adalah bahwa perasaan Eugeo untuk Alice benar-benar hebat.
Aku memejamkan mata dan mencoba mengingat profil itu gadis bernama Alice.
Tapi pikiran saya pasti tidak bisa membayangkan wajahnya, sebagai cahaya keemasan melintas mataku.

Keesokan paginya, saya menyakitkan dibuat sadar betapa sedikit yang saya benar-benar berpikir bahwa melalui.




0 Response to "Sword Art Online Alicization Beginning Chapter 1 Part 3"

Poskan Komentar

Widget edited by super-bee
powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme